Apa jenis pendarahan yang ada dan pertolongan cemas bagi mereka

Soalan mengenai pendarahan tidak akan kehilangan kaitannya. Sesungguhnya, tidak kira bagaimana ubat belajar menangani mereka, masih ada masalah yang tidak dapat diselesaikan dalam beberapa kes. Ini sangat penting berkaitan dengan kehilangan darah secara besar-besaran, di mana sangat penting untuk mengenali jenis pendarahan dengan segera, yang akan memberikan pertolongan yang tepat. Dan walaupun, pada pandangan pertama, tidak ada yang rumit dalam hal ini, malah doktor yang berpengalaman dalam beberapa situasi kritikal dapat melakukan kesalahan, hilang ketika melihat sejumlah besar darah. Oleh itu, setiap orang mesti mengetahui bagaimana jenis pendarahan tertentu, dan berapa banyak aktiviti yang harus diberikan..

Pengelasan umum

Pemisahan pendarahan ke dalam pelbagai jenis membawa kemudahan besar sehubungan dengan kemudahan menentukan taktik rawatan pada tahap rawatan perubatan yang berbeza. Di mana sahaja dia berada, semua doktor mengetahui algoritma yang jelas. Pendekatan ini meminimumkan masa yang dihabiskan dan meminimumkan jumlah kehilangan darah. Orang yang tidak berkaitan dengan perubatan juga harus mengetahui ciri-ciri utama dan kemungkinan jenis pendarahan untuk menolong diri sendiri atau orang tersayang jika perlu..

Pengelasan ditunjukkan dalam bentuk jadual..

Pendarahan luaran (pendarahan dengan hubungan langsung dengan persekitaran luaran)Pendarahan dalaman (darah yang tumpah tidak bersentuhan langsung dengan persekitaran)
  1. Kapilari;
  2. Arteri;
  3. Venous;
  4. Bercampur.
  1. Di rongga perut bebas;
  2. Perdarahan pada organ dalaman (hematoma intraorgan);
  3. Pendarahan gastrousus.
Jumlah kehilangan darah kerana pendarahan
  1. Kehilangan darah ringan;
  2. Kehilangan darah sederhana;
  3. Kehilangan darah yang teruk;
  4. Kehilangan darah yang sangat teruk.

Pendarahan kapilari

Jenis pendarahan luaran yang paling biasa adalah kapilari. Ia berlaku dengan sebarang kerosakan trauma dengan pelanggaran integriti kulit. Dimanifestasikan oleh aliran darah seragam yang tidak kuat dari luka akibat kerosakan pada kapilari (saluran terkecil badan). Jarang menyebabkan kehilangan darah yang teruk, kerana dalam kebanyakan kes mereka berhenti sendiri. Mereka tidak sukar untuk diagnosis atau rawatan. Pengecualiannya adalah luka dangkal yang luas, di mana pengabaian rawatan perubatan yang berpanjangan boleh menyebabkan kehilangan darah yang besar..

Pendarahan vena

Pendarahan vena berlaku dengan luka dangkal dan dalam dari pelbagai ukuran, yang melanggar integriti urat saphenous atau intermuskular. Dalam kes ini, pendarahan yang cukup kuat berlaku. Gejala berikut secara klinikal dapat mengenali pendarahan vena:

  • Darah gelap;
  • Pendarahan sangat kuat sebagai aliran darah berterusan dari luka;
  • Berkurang semasa menekan kawasan di bawah luka.

Pendarahan vena sangat berbahaya jika rawatan perubatan tidak diberikan tepat pada waktunya. Dalam kes ini, kehilangan darah secara besar-besaran berlaku dalam masa yang singkat, hingga ke kejutan. Mereka jarang berhenti sendiri, jadi anda tidak boleh mengabaikan perhentian mereka. Vena dangkal berdarah kurang kuat, kerosakan urat dalam - menyebabkan pendarahan yang banyak.

Pendarahan arteri

Memandangkan berlakunya arteri dalam tisu, kerosakannya kemungkinan besar akan berlaku. Penyebab yang paling biasa adalah kecederaan pisau, tembakan dan letupan ranjau. Dalam kehidupan sehari-hari, ia boleh menjadi luka tusukan dengan benda nipis dan sempit. Secara klinikal, anda boleh mengesyaki pendarahan arteri dengan gejala berikut:

  1. Darah merah terang;
  2. Tamat dalam bentuk jet berdenyut;
  3. Sangat sengit;
  4. Ia tidak berkurang dengan menekan luka atau tisu yang biasa di atas dan di bawahnya;
  5. Penyetempatan luka sesuai dengan unjuran perjalanan arteri besar.

Biasanya, pendarahan arteri sangat kuat dan cepat menyebabkan kehilangan darah dan kejutan. Sekiranya terdapat pecah arteri sepenuhnya, maka hanya dalam satu minit anda boleh kehilangan hampir keseluruhan jumlah darah yang beredar. Oleh itu, pendarahan seperti itu memerlukan bantuan segera.

Pendarahan dalaman

Tidak seperti pendarahan luaran, di mana seseorang tidak dapat menahan gejala mereka, pendarahan dalaman adalah lebih berbahaya. Lagipun, mengenali mereka tidak begitu mudah. Biasanya mereka menampakkan diri dengan kehilangan darah yang cukup banyak. Oleh itu, sangat penting untuk mengetahui semua kemungkinan tanda-tanda keadaan berbahaya ini. Ini termasuk:

  1. Kelemahan umum dan mengantuk;
  2. Ketidakselesaan atau sakit di perut;
  3. Penurunan tekanan darah yang tidak bermotivasi;
  4. Denyutan jantung yang kerap;
  5. Pucat kulit;
  6. Kemunculan rasa sakit di salah satu bahagian leher, timbul dalam kedudukan mendatar dan menurun pada menegak (gejala Vanka-vstanyka).

Kejadian pendarahan dalaman didahului oleh luka tertutup atau menembusi perut, punggung bawah, patah tulang rusuk, pisau tikam atau kecederaan tembakan. Dalam kes ini, kerosakan pada organ dalaman berlaku, yang menyebabkan pelanggaran integriti saluran darah dan pendarahan. Akibatnya, terdapat pengumpulan darah di rongga perut, dada, impregnasi organ yang rosak atau tisu lemak dalaman (hematoma) dengannya.

Pendarahan seperti itu dapat berlaku dengan cepat, tetapi juga dapat meningkat dalam beberapa hari setelah kecederaan. Itu semua bergantung pada intensiti mereka dan jumlah kerosakan pada organ yang cedera. Limpa biasanya menderita, lebih jarang hati. Dengan pecahnya serentak, pendarahan berlaku serta-merta, dengan pecah dua peringkat, hematoma intraorganik pertama kali muncul, yang pecah setelah beberapa hari, menyebabkan keadaan pesakit bertambah buruk seketika.

Pendarahan gastrousus

Sekiranya anda memahaminya hingga akhir, maka pendarahan jenis ini tidak dapat dikelaskan secara jelas. Bagaimanapun, darah mengalir ke lumen saluran gastrousus, tetapi pada masa yang sama ia bersentuhan dengan udara. Tetapi ini tidak semestinya mengesan gejala keadaan seperti itu. Sesungguhnya, kehidupan pesakit kadang-kadang bergantung pada ketepatan masa. Tanda-tanda pendarahan gastrousus termasuk:

  1. Kelemahan umum dan pening;
  2. Nadi yang kerap dan tekanan darah rendah;
  3. Pucat kulit;
  4. Muntah darah atau jisim coklat;
  5. Kotoran hitam berdarah atau tebal.

Pendarahan gastrointestinal berlaku dengan ulser peptik, penyakit tumor, pelbagai proses nekrotik pada membran mukus saluran pencernaan dan beberapa penyakit lain. Oleh itu, orang yang mempunyai patologi serupa mesti menyedari kemungkinan pendarahan dan, jika ia berlaku, pastikan untuk mendapatkan bantuan perubatan.

Video latihan pertolongan cemas untuk pendarahan:

Apa yang perlu dilakukan dengan pendarahan

Taktik terapeutik harus dibezakan dan bergantung pada jenis pendarahan tertentu. Terdapat keseluruhan skop aktiviti yang mesti dijalankan dalam bentuk apa pun. Semua manipulasi khusus difokuskan secara semula jadi, kerana rendering yang tidak betul dapat membahayakan pesakit. Langkah pendarahan biasa termasuk:

  1. Letakkan mangsa dalam kedudukan mendatar;
  2. Pantau kesedaran, nadi dan tekanan darah;
  3. Bilas luka berdarah dengan hidrogen peroksida dan sapukan pembalut tekanan bersih;
  4. Sekiranya boleh, sapukan sejuk pada sumber pendarahan;
  5. Untuk mengangkut pesakit ke institusi terdekat.

Taktik pembezaan ditunjukkan dalam bentuk jadual..

Jenis pendarahanSkop aktiviti yang diperlukan
Pertolongan cemas (pendarahan berhenti sementara)Penjagaan perubatan khusus (pendarahan berhenti akhir)
Kapilari
  1. Lumurkan luka dengan antiseptik;
  2. Tutup dengan steril kering atau dibasahi dengan pembalut peroksida.
Penutupan luka jika perlu.
Venous
  1. Lakukan aktiviti seperti pendarahan kapilari;
  2. Sapukan penekan tekanan, ambil luka dengan bahagian atas dan bawah (sekitar 10-15 cm).
  1. Sekiranya urat dangkal rosak, mereka dijerut dan dijahit;
  2. Sekiranya kerosakan pada urat dalam, kecacatan urat dan luka kulit dijahit.
Arteri
  1. Lakukan aktiviti bersama;
  2. Pemampatan jari dari saluran pendarahan pada luka;
  3. Memasukkan luka dengan ketat dengan pembalut yang dibasahi dengan peroksida;
  4. Memohon tourniquet di atas tempat kecederaan.
Jahitan atau prostetik arteri yang rosak dengan jahitan luka yang lebih lanjut.
Pendarahan dalaman dan gastroususLangkah-langkah umum untuk ciri pendarahan pada fasa pra-hospital.
  1. Pengenalan ubat hemostatik;
  2. Terapi infusi untuk mengisi kehilangan darah;
  3. Pemerhatian;
  4. Rawatan pembedahan untuk tanda-tanda pendarahan berterusan.

Peraturan untuk menerapkan tourniquet

Tourniquet harus digunakan secara eksklusif untuk pendarahan arteri. Penggunaannya yang salah dalam pendarahan vena akan menyebabkan mereka bertambah kuat. Ciri-ciri aplikasi kejohanan yang betul:

  1. Melekap pada bahagian yang terkena tidak lebih dari 20 cm dari luka. Ia mungkin lebih tinggi. Susunan yang lebih rendah hanya dibenarkan jika tidak dapat melengkapkan manual klasik;
  2. Pembalut kain disapukan pada kulit di bawah tourniquet;
  3. Sebagai tourniquet, tourniquet hemostatic khas atau bahan improvisasi boleh digunakan untuk menggantikannya;
  4. Lawatan pusingan pertama di tourniquet di sekitar anggota badan kurang ketat. Selepas mereka adalah perlu untuk mengadakan lawatan yang lebih ketat;
  5. Setelah menggunakan ubat penunjuk yang betul, pendarahan berkurang. Sekiranya ini tidak berlaku, ini menunjukkan pengenaannya yang tidak betul, atau tidak adanya bukti untuk ini;
  6. Tempoh pengekalan tali pinggang yang dibenarkan pada anggota badan tidak boleh melebihi 2 jam pada musim panas dan 1-1,5 jam pada musim sejuk
  7. Sekiranya mustahil untuk menggunakan trikiquet (kecederaan leher, luka tinggi di bahu dan paha), kaedah lain untuk menghentikan pendarahan menggantikannya: tekanan digital luaran kapal berdenyut di atas luka atau langsung di dalamnya.

Hanya kepatuhan yang ketat terhadap algoritma untuk menentukan jenis pendarahan dan langkah demi langkah pelaksanaan langkah-langkah terapi benar-benar dapat membantu dalam memerangi masalah ini. Ingatlah peraturan umum dan kemudian anda dapat melindungi diri dan orang tersayang daripada komplikasi berbahaya dari pendarahan.

Pendarahan: definisi, klasifikasi, jenis. Gejala dan diagnosis pendarahan luaran dan dalaman.

Pendarahan - aliran keluar darah dari lumen saluran darah kerana kerosakan atau pelanggaran kebolehtelapan dindingnya.

Tiga jenis pendarahan dibezakan bergantung kepada penyebab berlakunya:

- Pendarahan dengan kerosakan mekanikal (pecah) dinding kapal

- Pendarahan semasa penembusan (pemusnahan, ulserasi, nekrosis) dinding vaskular disebabkan oleh sebarang proses patologi.

- Pendarahan melanggar kebolehtelapan dinding vaskular pada tahap mikroskopik.

Peranan tertentu dalam perkembangan pendarahan dimainkan oleh keadaan sistem pembekuan darah.

Pengelasan anatomi

Semua pendarahan dibezakan berdasarkan jenis kapal yang rosak dan dibahagikan kepada arteri, vena, kapilari dan parenkim.

- Pendarahan arteri:

- darah mengalir keluar dengan cepat, di bawah tekanan, selalunya dengan aliran berdenyut, berwarna merah kemerahan. Kadar kehilangan darah agak tinggi. Jumlah kehilangan darah bergantung pada kaliber kapal dan sifat kerosakannya..

- Pendarahan vena:

- aliran warna ceri darah yang berterusan. Kadar kehilangan darah lebih rendah daripada dengan arteri, tetapi dengan diameter besar urat yang rosak dapat menjadi sangat ketara.

- Pendarahan kapilari:

- pendarahan bercampur akibat kerosakan pada kapilari, arteri kecil dan urat. Selepas pengeringan, seluruh permukaan luka ditutup dengan darah lagi

- Pendarahan parenkim:

- berlaku kerana kerosakan pada organ parenkim: hati, limpa, ginjal, paru-paru.

Berkaitan dengan persekitaran luaran, semua pendarahan dibahagikan kepada dua jenis utama: luaran dan dalaman.

Dalam kes-kes apabila darah dari luka mengalir ke persekitaran luaran, mereka berbicara mengenai pendarahan luaran. Pendarahan seperti itu jelas, mereka cepat didiagnosis.

Pendarahan dalaman disebut pendarahan, di mana darah memasuki lumen organ berongga, tisu atau rongga dalaman badan. Terdapat pendarahan dalaman yang jelas dan tersembunyi. Pendarahan adalah pendarahan di mana darah, walaupun dalam bentuk yang berubah-ubah, muncul di luar setelah beberapa waktu (pendarahan dari ulser perut). Dengan pendarahan dalaman yang tersembunyi, darah memasuki pelbagai rongga dan oleh itu tidak dapat dilihat. Pendarahan ke rongga perut disebut haemoperitoneum, ke haemothorax toraks, ke rongga perikardial haemopericardium, ke rongga sendi haemartrosis. Mendiagnosis pendarahan tersembunyi sukar. Dalam kes ini, gejala tempatan dan umum ditentukan, kaedah diagnostik khas digunakan.

Diagnosis pendarahan luaran dan dalaman

Pendarahan luaran mudah dikenali dengan lokasi mereka, warna darah, denyutannya. Sangat penting untuk menunjukkan gejala pendarahan sekunder yang menyedihkan: demam, luka berdarah pada luka, munculnya bunyi yang sebelumnya tidak ada.

Lebih sukar untuk mendiagnosis pendarahan dalaman. Semasa pendarahan ke dalam lumen organ berongga, darah dilepaskan melalui bukaan semula jadi. Peruntukan darah melalui mulut boleh berlaku dengan pendarahan dari faring, esofagus, perut. Air kencing berdarah (hematuria) diperhatikan dengan pendarahan dari ginjal, pundi kencing, dan ureter. Ketika pendarahan dari usus besar, najis berwarna dengan darah merah, dan ketika darah diekstraksi dari perut dan usus kecil, najis berwarna hitam, tetap.

Apabila pendarahan di rongga dada dan perut, darah tidak menonjol dan diagnosis dibuat berdasarkan tanda-tanda pengumpulan cecair di satu kawasan atau yang lain dan gejala umum pendarahan (pucat kulit dan membran mukus, kadar nadi, pengisian lemah, tekanan darah rendah, penurunan hemoglobin, penurunan bilangan sel darah merah).

Pengelasan pendarahan mengikut masa berlakunya.

Mungkin sekolah rendah dan menengah.

- berlakunya pendarahan primer dikaitkan dengan kerosakan langsung pada kapal semasa trauma. Ia muncul dengan segera atau pada jam pertama setelah kerosakan.

- pendarahan sekunder lebih awal (biasanya dari beberapa jam hingga 4-5 hari selepas kecederaan) dan kemudian (lebih dari 4-5 hari selepas kerosakan).

Terdapat dua sebab utama perkembangan tersebut awal pendarahan sekunder:

- tergelincir dari kapal ligatur yang dikenakan ketika pendarahan utama berhenti;

- pencucian darah beku dari kapal sehubungan dengan peningkatan tekanan sistemik dan aliran darah yang dipercepat atau disebabkan penurunan kontraksi pembuluh darah yang terjadi semasa kehilangan darah akut.

Kemudian sekunder, atau arrosive,

pendarahan dikaitkan dengan pemusnahan dinding vaskular akibat perkembangan proses menular pada luka. Kes seperti itu adalah salah satu yang paling sukar, kerana seluruh dinding vaskular di kawasan ini berubah dan pendarahan berulang mungkin terjadi setiap saat

Klasifikasi pendarahan dengan aliran

u Semua pendarahan mungkin akut atau kronik. Dengan pendarahan akut, aliran darah berlaku dalam jangka waktu yang singkat, dan dengan pendarahan kronik ia berlaku secara beransur-ansur, dalam bahagian kecil, kadang-kadang pendarahan berkala sedikit diperhatikan selama beberapa hari. Pendarahan kronik boleh berlaku dengan ulser perut dan ulser duodenum, tumor malignan, buasir, fibroid rahim, dll..

Diagnosis pendarahan.

Untuk mengesan pendarahan pada pesakit, seseorang perlu mengetahui gejala tempatan dan umum, menerapkan kaedah diagnostik khas.

Gejala tempatan

Tarikh Ditambah: 2018-08-06; Pandangan: 2346;

Berdarah

Pendarahan adalah komplikasi pasca trauma yang paling berbahaya yang mengancam nyawa orang yang terjejas. Tahap kemungkinan risiko bergantung pada ciri dan lokasi kapal yang rosak.

Jenis pendarahan

Terdapat klasifikasi jenis pendarahan berikut:

  • Pendarahan kapilari. Pendarahan jenis ini berlaku ketika mencederakan saluran terkecil yang terletak di selaput lendir, tisu otot, dan kulit. Tanda-tanda pendarahan dari kapilari adalah: warna darah merah gelap, aliran darah kecil mengalir keluar (dengan luka dangkal) atau pelepasan darah yang seragam ke seluruh permukaan luka (dengan lecet). Pendarahan kapilari sangat jarang mengancam nyawa dan kesihatan orang yang terjejas (jika tidak ada masalah hemofilia dan pembekuan) dan, sebagai peraturan, berhenti sendiri.
  • Pendarahan vena. Tanda-tanda utama pendarahan vena adalah pendarahan yang perlahan tetapi berterusan dari luka. Darah mempunyai warna merah tua. Dengan pendarahan vena dengan kekuatan yang cukup besar, untuk mencegah kehilangan sejumlah besar darah, sangat mustahak untuk memerah kapal yang rosak menggunakan cara improvisasi (anda bahkan boleh menggunakan jari anda).
  • Pendarahan parenkim. Merujuk kepada pendarahan dalaman. Ini adalah ciri luka dan luka paru-paru, hati, limpa dan organ dalaman yang lain. Dengan bentuk ini, pendarahan pelbagai warna dapat dilakukan (bergantung pada organ dalaman tertentu yang rosak) - merah tua dan merah cerah. Apabila darah keluar, ia keluar secara merata ke seluruh permukaan luka. Bahaya terbesar adalah pilihan apabila pendarahan parenkim terus disembunyikan. Pesakit berisiko kehilangan banyak darah tanpa menunggu pertolongan cemas, seperti diagnosis pendarahan dalaman sangat sukar.
  • Pendarahan arteri. Tanda ciri pendarahan dari arteri adalah aliran darah berdenyut dari luka; warna darah mempunyai rona merah yang cerah. Spesies ini menimbulkan bahaya khusus bagi kehidupan korban, seperti dengan cepat membawa kepada permulaan pendarahan lengkap badan. Perkembangan anemia akut semasa pendarahan arteri disertai dengan tanda-tanda berikut, yang paling jelas: penurunan nadi dan tekanan darah, pucat progresif kulit dan membran mukus, mual, muntah, kegelapan pada mata, pening, kehilangan kesedaran.
  • Pendarahan bercampur (gabungan) - berlaku dengan kecederaan yang meluas dan menggabungkan pelbagai jenis pendarahan yang dijelaskan dalam perenggan sebelumnya.

Rawatan pendarahan

Langkah pertolongan cemas untuk pendarahan harus dimulakan secepat mungkin setelah kecederaan. Ini terdiri terutamanya dalam menghentikan pendarahan dan mencegah kehilangan darah yang ketara. Sekiranya kita berbicara mengenai pendarahan arteri, langkah-langkah yang diperlukan untuk menghentikan pendarahan mesti diambil dengan segera, kerana dengan pendarahan jenis ini untuk jangka waktu yang singkat, sejumlah besar darah mengalir dari kerosakan luka. Kehilangan darah yang cepat dan tajam (lebih daripada dua liter) boleh menyebabkan kematian mangsa, terutama jika pendarahan digabungkan dengan kecederaan trauma gabungan.

Untuk alasan yang jelas, pertolongan cemas untuk pendarahan, sebagai peraturan, dilakukan di luar dinding institusi perubatan. Oleh itu, prosedur ini bersifat sementara, dan terdiri daripada menghentikan pendarahan untuk pengangkutan orang yang cedera ke hospital yang paling cepat.

Cara menghentikan pendarahan buat sementara waktu:

  • Pembalut tekanan. Digunakan untuk memampatkan tempat pendarahan segera. Pembalut kain kasa steril disapukan pada permukaan luka (jika tidak ada sekeping tisu semula jadi yang bersih) dan dibalut dengan ketat (jika tidak ada bahan untuk pembalut, tekan saja pembalut pada luka dengan tangan anda). Digunakan untuk pendarahan kapilari, vena dan campuran intensiti sederhana.
  • Dengan pendarahan kecil dengan luka di kaki, kaki bawah, jari, dll. gunakan kaedah memberi anggota badan yang rosak kedudukan yang tinggi. Gabungkan kaedah ini dengan penggunaan pembalut tekanan.
  • Sekiranya pendarahan arteri dan keperluan untuk segera menghentikan pendarahan (apabila tidak ada waktu untuk mencari ubat yang sesuai), gunakan kaedah menekan arteri pendarahan dengan jari anda. Arteri ditekan pada titik anatomi tertentu di mana ia dapat ditekan dengan kuat ke tulang dan dengan itu menghentikan pendarahan buat sementara waktu.

Berdarah

Pendarahan adalah pendarahan yang disebabkan oleh pelanggaran integriti saluran darah sistem peredaran darah atau kebolehtelapan dindingnya.

Pengelasan pendarahan

Bergantung pada sebab yang menyebabkannya, jenis pendarahan berikut dibezakan:

  • traumatik (berlaku akibat kerosakan mekanikal pada dinding saluran darah);
  • tidak traumatik (mereka adalah hasil dari proses pemusnahan patologi, misalnya, pengikisan atau stratifikasi dinding saluran darah, yang timbul daripada pelbagai penyakit);
  • pendarahan pasca operasi (timbul dari pembedahan, mereka adalah ciri orang yang mengalami pembekuan darah; mereka bermula apabila ligatur tumpang tindih pada saluran darah tergelincir atau meletus).

Bergantung pada lokasi pendarahan, mereka dibahagikan kepada luaran dan dalaman. Luaran dicirikan oleh fakta bahawa darah yang melanggar integriti dinding kapal mengalir keluar melalui permukaan kulit dan selaput lendir yang rosak. Pendarahan dalaman adalah aliran darah ke organ dalaman berongga, ke rongga badan, atau ke ruang yang dibuat secara buatan. Ini boleh menjadi gastrointestinal, rahim, pendarahan paru, hematuria (pendarahan ke dalam pundi kencing), serta pendarahan dan hematoma.

Bergantung pada masa kejadian, pendarahan primer dan sekunder dibezakan. Primer berlaku dengan segera pada masa kecederaan. Masa permulaan sekunder selepas penerimaannya. Dorongan untuk penemuan mereka mungkin, misalnya, penyembuhan luka atau pelanggaran pembekuan darah.

Bergantung pada jenis kapal, kerosakan yang menyebabkan kebocoran darah, jenis pendarahan berikut dibezakan:

  • arteri (tanda khas pendarahan dari arteri adalah aliran darah yang sangat berdenyut dengan warna merah terang);
  • vena (tanda pendarahan kerana kerosakan pada vena berlimpah dan aliran darah berterusan berwarna gelap);
  • kapilari (dengan pendarahan kapilari, darah dialirkan secara merata ke seluruh permukaan lesi / luka);
  • jenis gabungan atau parenkim (berlaku dengan kecederaan yang mendalam dan serius dan merupakan kombinasi dari jenis pendarahan di atas; sebagai peraturan, ia berpanjangan dan sengit).

Gejala pendarahan

Gambaran klinikal pendarahan bergantung pada seberapa besar kehilangan darah, pada ciri-ciri kecederaan, sifat kecederaan dan ukurannya, jenis saluran darah yang rosak, kalibernya, dan di mana darah dituangkan (ke dalam tisu dalaman, ke dalam lumen organ dalaman, di rongga badan atau melalui permukaan luka dan membran mukus keluar).

Tanda-tanda pendarahan boleh berlaku secara tempatan dan umum..

Umumnya sama untuk pelbagai jenis pendarahan dan berlaku dengan kehilangan darah yang ketara dalam bentuk gejala ciri anemia akut. Ini termasuk:

  • kelemahan;
  • pening;
  • tinitus;
  • bunyi di kepala;
  • sakit di hati;
  • loya;
  • penampilan lalat di depan mata;
  • peluh sejuk melekit;
  • pernafasan cepat;
  • nadi kecil yang kerap;
  • pengurangan tekanan vena arteri dan pusat;
  • oliguria (penurunan pengeluaran air kencing) atau anuria (kekurangan aliran air kencing ke dalam pundi kencing);
  • kegelisahan;
  • perasaan kekurangan udara;
  • kehilangan kesedaran.

Gejala pendarahan tempatan mungkin berbeza-beza bergantung pada jenis saluran darah yang rusak dan di mana darahnya tumpah..

Sekiranya berlaku pelanggaran integriti saluran darah utama, tanda-tanda tempatan adalah:

  • luka pada unjuran kapal dan pendarahan daripadanya;
  • pengurangan denyutan arteri di kawasan yang jauh dari tempat kecederaan;
  • pembentukan hematoma berdenyut di kawasan luka;
  • pucat kulit dan penyejukan anggota badan yang cedera (jauh ke tempat kecederaan);
  • paresis, paresthesia, kontraktur iskemia;
  • gangren iskemia anggota badan yang cedera;
  • memerah hematoma otot, saraf dan saluran bersebelahan dan, akibatnya, kekurangan zat tisu dan nekrosisnya;
  • pembentukan aneurisma trauma palsu arteri atau arteriovenous (pengembangan dinding saluran darah di kawasan terhad);
  • gangguan peredaran darah di bahagian distal anggota badan yang rosak;
  • simptom "cat purr".

Dalam perubatan, perhatian khusus diberikan kepada pendarahan dalaman. Mereka menimbulkan bahaya serius bagi kehidupan pesakit, namun, mendiagnosisnya jauh lebih sukar daripada yang dialami oleh orang luar. Dengan pendarahan dalaman di celah organ dalaman berongga, tanda-tanda tempatan berikut mungkin berlaku:

  • pelepasan darah berbintik-bintik merah yang banyak dan pelepasan dahak berdarah dari saluran pernafasan ketika batuk (dengan kerosakan pada paru-paru);
  • muntah darah atau kehadiran kekotoran berdarah dalam muntah, muntah hitam dan coklat dalam bentuk "kopi tanah" (pendarahan gastroduodenal);
  • najis berwarna hitam (semasa darah mengalir di usus atas) atau keluar dari rektum darah merah (dengan kerosakan pada sigmoid dan rektum);
  • kehadiran darah dan sel darah merah dalam air kencing (ketika darah mengalir dari buah pinggang atau saluran kencing);
  • pendarahan di rongga hidung.

Dengan pendarahan di rongga badan, gejala dapat bervariasi, mereka berbeza bergantung pada di mana tepatnya pendarahan itu berlaku..

Hentikan pendarahan

Dengan kerosakan pada kapal kecil, pendarahan berhenti sering berlaku secara spontan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa trombus terbentuk di lumen saluran darah yang rosak. Walau bagaimanapun, dalam kes di mana integriti urat dan arteri dilanggar, pendarahan sangat sengit dan tidak berhenti dengan sendirinya. Kehidupan mangsa secara langsung bergantung pada seberapa cepat dan betul pertolongan cemas diberikan untuk pendarahan dari urat dan arteri.

Untuk menghentikan pendarahan, mereka bertindak mengikut algoritma berikut:

  • mempunyai anggota badan yang rosak dalam kedudukan tinggi;
  • mengenakan triket di atas luka (pada masa yang sama, untuk mengelakkan kerosakan pada kulit, letakkan tuala di bawah pucat);
  • pasangkan pengapit pada kapal yang rosak (dalam beberapa kes);
  • dengan kerosakan pada arteri, mereka ditekan ke tulang di kawasan kerosakan;
  • dengan pendarahan vena, sapukan pembalut tekanan dan naikkan anggota badan (ini meningkatkan aliran darah).

Setelah memberikan pertolongan cemas untuk pendarahan, mangsa dibawa ke hospital secepat mungkin, kerana semua kaedah di atas hanya dapat memperlambat laju aliran darah, tetapi tidak menghentikan pendarahan sepenuhnya.

Penting untuk diingat bahawa semasa menggunakan tourniquet, bukan sahaja saluran darah dimampatkan, tetapi juga saraf. Akibatnya, paresis anggota badan yang rosak dapat berkembang. Di samping itu, penangkapan peredaran darah dapat mencetuskan perkembangan gangren.

Pendarahan: gejala dan klasifikasi, pertolongan cemas, rawatan

© Dihantar oleh Inna Makarenko, Pengamal Am (Amerika Syarikat, Massachusetts, Boston), khas untuk VesselInfo.ru (mengenai pengarang)

Tubuh manusia dan haiwan mamalia meresap dengan ribuan kapal kecil, sederhana dan besar, yang mengandungi cecair berharga yang melakukan sejumlah besar fungsi - darah. Sepanjang hidup, seseorang mengalami pengaruh sebilangan besar faktor berbahaya, di antaranya kesan traumatik seperti kerosakan tisu mekanikal paling kerap dijumpai. Akibatnya, pendarahan berlaku..

Apa ini? Ilmu perubatan "patologi fisiologi" memberikan definisi ini kepada keadaan ini: "ini adalah keluarnya darah dari kapal yang rosak." Dalam kes ini, ia dicurahkan ke dalam rongga badan (perut, toraks atau pelvis) atau organ. Sekiranya ia tinggal di dalam tisu, menyusukannya, ia disebut pendarahan, jika terkumpul secara bebas di dalamnya - hematoma. Keadaan di mana saluran darah rosak, paling kerap tiba-tiba timbul, dan dengan aliran keluar cecair vital yang kuat, seseorang boleh mati. Itulah sebabnya pertolongan cemas untuk pendarahan sering menyelamatkan nyawanya, dan ada baiknya mengetahui asasnya untuk semua orang. Bagaimanapun, situasi seperti itu tidak selalu berlaku ketika ada pekerja kesihatan di sekitarnya, atau sekurang-kurangnya hanya orang terlatih khas.

Apa jenis pendarahan yang berlaku dan mengapa ia berlaku?

Terdapat banyak klasifikasi keadaan patologi ini dan pakar mengajar semuanya. Walau bagaimanapun, kami berminat untuk membahagikan pendarahan menjadi varieti, pertama sekali, dari sudut praktikal. Untuk pertolongan cemas yang berjaya, klasifikasi di bawah adalah penting. Ini menunjukkan jenis pendarahan bergantung pada sifat kapal yang rosak..

Pendarahan arteri

Ia berasal dari arteri yang mengandungi darah beroksigen yang mengalir dari paru-paru ke semua organ dan tisu. Ini merupakan masalah serius, kerana kapal-kapal ini biasanya terletak jauh di dalam jaringan, dekat dengan tulang, dan situasi ketika mereka cedera adalah akibat pengaruh yang sangat kuat. Kadang-kadang pendarahan jenis ini berhenti dengan sendirinya, kerana arteri mempunyai membran otot yang ketara. Dengan kecederaan pada kapal seperti itu, yang terakhir adalah spasmodik.

Pendarahan vena

Sumbernya adalah kapal vena. Menurut mereka, darah yang mengandungi produk metabolik dan karbon dioksida mengalir dari sel dan tisu ke jantung dan seterusnya ke paru-paru. Vena terletak lebih dangkal daripada arteri, jadi ia lebih kerap rosak. Kapal-kapal ini tidak berkontrak semasa trauma, tetapi dapat bersatu, kerana dindingnya lebih tipis dan diameternya lebih besar daripada arteri.

Pendarahan kapilari

Darah mengalir dari saluran kecil, selalunya kulit dan selaput lendir, biasanya pendarahan seperti itu tidak signifikan. Walaupun boleh menyebabkan luka dengan lebar, kerana jumlah kapilari dalam tisu badan sangat besar.

Pendarahan parenkim

Secara berasingan, pendarahan parenkim yang disebut juga diasingkan. Organ-organ tubuh berongga, sebenarnya - ini adalah "beg" dengan dinding berlapis - dan parenkim, yang terdiri daripada tisu. Yang terakhir meliputi hati, limpa, ginjal, paru-paru, pankreas. Biasanya pendarahan jenis ini hanya dapat dilihat oleh pakar bedah semasa operasi, kerana semua organ parenkim “tersembunyi” jauh di dalam badan. Adalah mustahil untuk menentukan pendarahan seperti itu oleh jenis kapal yang rosak, kerana semua jenisnya terdapat di dalam tisu organ dan semuanya cedera sekaligus. Ini adalah pendarahan bercampur. Yang terakhir ini juga diperhatikan dengan kecederaan anggota badan yang banyak, kerana urat dan arteri terletak berdekatan.

Bergantung pada sama ada darah kekal di rongga badan atau organ atau dicurahkan dari badan, pendarahan dilepaskan:

  • Batin. Darah tidak keluar, berlama-lama di dalam: di rongga perut, toraks, pelvis, sendi, ventrikel otak. Jenis kehilangan darah yang berbahaya, yang sukar didiagnosis dan dirawat, kerana tidak ada tanda-tanda luaran aliran darah. Hanya terdapat manifestasi umum kehilangan dan gejala pelanggaran fungsi organ yang ketara.
  • Pendarahan luaran. Darah dicurahkan ke persekitaran, yang paling sering menyebabkan keadaan ini adalah kecederaan dan pelbagai penyakit yang mempengaruhi organ dan sistem individu. Pendarahan ini boleh menjadi paru-paru, rahim, dari kulit dan membran mukus, gastrik dan usus, dari sistem kencing. Pada saat yang sama, pencurahan darah yang terlihat disebut eksplisit, dan yang terjadi dalam organ berongga yang berkomunikasi dengan persekitaran luaran disebut tersembunyi. Yang terakhir tidak dapat dikesan segera setelah permulaan pendarahan, kerana memerlukan waktu untuk keluar, misalnya, dari saluran pencernaan yang panjang, darah.
  1. Pedas. Dalam kes ini, sejumlah besar darah hilang dalam jangka waktu yang singkat, biasanya ia muncul secara tiba-tiba akibat kecederaan. Akibatnya, seseorang mengalami keadaan anemia akut (anemia).
  2. Kronik Kehilangan jangka panjang cecair kecil biologi ini, penyebabnya biasanya penyakit organ kronik dengan ulserasi saluran dindingnya. Menyebabkan anemia kronik.

Video: pendarahan di "Sekolah Dr. Komarovsky"

Penyebab utama pendarahan

Apa yang boleh menyebabkan pendarahan? Adalah wajar untuk diperhatikan di sini bahawa mereka juga membezakan dua jenisnya yang berbeza, berdasarkan faktor sama ada kapal normal rosak atau keadaan patologi timbul dengan latar belakang pemusnahan dinding vaskular yang diubah. Dalam kes pertama, pendarahan disebut mekanikal, yang kedua - patologi.

Penyebab utama pendarahan berikut dapat dibezakan:

  • Kecederaan traumatik. Mereka boleh menjadi panas (dari pendedahan kepada suhu kritikal), mekanikal (sekiranya patah tulang, luka, lebam). Yang terakhir berlaku dalam pelbagai situasi yang melampau: kemalangan lalu lintas, keretapi dan kemalangan udara, jatuh dari ketinggian, pergaduhan yang melibatkan tusukan dan pemotongan benda, luka tembak. Terdapat juga kecederaan industri dan domestik..
  • Penyakit vaskular, termasuk tumor (lesi tisu purulen yang melibatkan pembuluh darah, aterosklerosis, hemangiosarcoma).
  • Penyakit pembekuan darah dan hati (hemofilia, penyakit von Willebrand, kekurangan fibrinogen, hipovitaminosis K, hepatitis, sirosis).
  • Penyakit biasa. Sebagai contoh, diabetes mellitus, jangkitan (virus, sepsis), kekurangan vitamin, keracunan menyebabkan kerosakan pada dinding vaskular ke seluruh badan, akibatnya plasma dan sel darah bocor melaluinya dan pendarahan berlaku.
  • Penyakit yang mempengaruhi pelbagai organ. Pengaliran darah dari paru-paru boleh menyebabkan tuberkulosis, barah; dari rektum - tumor, buasir, fisura; dari saluran pencernaan - ulser perut dan usus, polip, diverticula, tumor; dari rahim - endometriosis, polip, keradangan, neoplasma.

Apa yang mengancam seseorang dengan pendarahan?

Salah satu yang paling penting, tetapi bukan satu-satunya fungsi darah adalah pemindahan oksigen dan nutrien. Dia menyerahkannya ke tisu, dan daripadanya mengambil produk metabolik dan karbon dioksida. Dengan pendarahan yang ketara, kehilangan banyak bahan ini yang diperlukan untuk tubuh berlaku. Sistem saraf dan otot jantung sangat sensitif terhadap kekurangan oksigen. Kematian otak dengan pemberhentian lengkap aliran darah ke dalamnya berlaku pada manusia dan haiwan hanya dalam 5-6 minit.

Namun, selain kehilangan langsung cecair yang mengandungi oksigen berharga, ada masalah lain. Kenyataannya adalah bahawa kapal menjaga nada dan dengan kehilangan yang ketara, kapal-kapal itu akan reda. Dalam kes ini, darah yang tersisa di dalam tubuh manusia, mengandungi oksigen, menjadi tidak berkesan dan dapat sedikit membantu. Keadaan ini sangat berbahaya, ia disebut kejutan atau keruntuhan vaskular. Ia berlaku dalam kehilangan darah yang teruk..

Akibat yang dinyatakan di atas adalah mengancam nyawa pesakit dan berkembang dengan cepat setelah pendarahan.

Darah melakukan sebilangan besar fungsi, di antaranya sangat penting adalah menjaga keseimbangan persekitaran dalaman badan, serta memastikan hubungan organ dan tisu di antara mereka dengan memindahkan pelbagai bahan aktif secara biologi. Oleh itu, berbilion sel tubuh bertukar maklumat dan, sebagai hasilnya, dapat berfungsi secara bersama. Pendarahan hingga satu tahap atau yang lain melanggar ketekalan persekitaran dalaman badan dan fungsi semua organnya.

Selalunya, kehilangan darah tidak secara langsung mengancam nyawa pesakit, ini dapat dilihat pada banyak penyakit. Dalam kes sedemikian, kehilangan darah adalah kronik dan ringan. Penggantian darah yang dicurahkan berlaku oleh sintesis protein plasma oleh hati dan sumsum tulang - unsur sel. Pendarahan menjadi tanda diagnostik penting untuk pengiktirafan penyakit ini.

Berdarah

Saya

aliran keluar darah dari saluran darah yang melanggar integriti atau kebolehtelapan dindingnya.

Secara asal, C. dibahagikan kepada traumatik, disebabkan oleh kerosakan mekanikal pada dinding vaskular (termasuk semasa operasi), dan tidak trauma, yang berkaitan dengan perubahan patologinya (peningkatan kebolehtelapan dinding vaskular, neoplasma, proses keradangan, kerosakan akibat radiasi pengionan, dll..). Menurut mekanisme kejadian, K. dibezakan dari pecah (haemorrhagia per rhexin), dari hakisan (haemorrhagia per diabrosin - arrozionous K., K. dari rembesan (haemorrhagia per diapedesin). Dengan jenis kapal pendarahan, K. dibahagikan kepada arteri, arteriovenous (bercampur), vena, kapilari; kapilari K. dari organ parenchymal disebut parenchymal.Dengan K. K. luaran dituangkan terus ke permukaan badan melalui kecacatan pada kulit, dengan K. dalaman dilepaskan ke rongga tertutup badan atau ke dalam lumen organ berongga., dimanifestasikan oleh tanda-tanda klinikal yang jelas, dan K. tersembunyi (tersembunyi), ditentukan hanya dengan kaedah penyelidikan khas. Interstitial (interstitial) adalah pendarahan di mana darah berkumpul di ruang interstitial, membentuk hematoma (hematoma) atau meresap tisu; dalam kes terakhir, K tidak banyak dipanggil pendarahan.

Traumatik luaran K. mengikut masa dan penyebab kejadiannya biasanya terbahagi kepada primer dan sekunder, yang boleh berulang. Primer K. mengiringi setiap luka sebagai salah satu daripada tiga tanda kardinalnya (sakit, ternganga, berdarah); adalah akibat pecahnya kapal. K. sekunder timbul semasa perkembangan proses luka dari kapal yang rosak pada masa kecederaan, dan juga dari kapal yang tidak cedera dalam trauma, tetapi yang kemudiannya mengalami peleburan purulen.

Bergantung pada gambaran klinikal, K. mempunyai kesan yang pelbagai pada tubuh pesakit. Dalam beberapa kes, K. tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan pesakit, tetapi mempunyai nilai diagnostik yang penting sebagai gejala penyakit tertentu (kerosakan). Dalam kes lain, K kuat atau berpanjangan; secara langsung mengancam nyawa mangsa. Bahaya K. berkaitan dengan perkembangan kejutan hemoragik, dalam patogenesis yang peranan utamanya tergolong dalam penurunan jumlah darah yang beredar, gangguan hemodinamik makro dan peredaran mikro. Kecil dalam jumlah, tetapi K. yang berpanjangan, berulang kali berulang, biasanya tidak banyak memberi kesan pada hemodinamik. Ini kerana jumlah keseluruhan darah yang beredar (BCC) tetap stabil disebabkan oleh cairan yang keluar dari tempat tidur ekstravaskular dan dari luar, iaitu terdapat kestabilan dalam jumlah plasma yang beredar. Kehilangan darah yang cepat dengan penurunan BCC sebanyak 25% mengancam perkembangan kejutan hemoragik, dan kehilangan sekitar 50% dari jumlah darah menimbulkan bahaya langsung bagi kehidupan. Keterukan kehilangan darah (Kehilangan darah) ditentukan sebagai tambahan kepada intensiti K. (jumlah darah yang mengalir per satuan masa), jangka masa, bergantung pada kemungkinan berhenti spontan K. Pelanggaran integriti kapal, aliran keluar darah daripadanya, penurunan bcc menyebabkan munculnya sejumlah impuls interoceptive seperti dengan vaskular yang rosak dinding, dan dari reseptor vaskular jauh dari tempat kerosakan. Hasil daripada reaksi vasomotor yang kompleks, pengagihan semula darah yang beredar berlaku dengan penurunan halaju aliran darah di saluran yang terjejas. Pengukuhan keupayaan untuk trombogenesis dan pembekuan darah yang cepat menyebabkan penyumbatan kecacatan pada dinding vaskular (lihat Hemostasis). Trombosis vaskular disebabkan oleh pelanggaran integriti dinding vaskular, diikuti oleh agregasi platelet (lihat Thrombosis). Pada akhirnya, dalam keadaan yang baik, K. berhenti secara spontan, yang berlaku dengan kebanyakan K. dari kapilari, urat kecil, atau arteri kecil. Penyumbatan gumpalan darah pada arteri besar yang rosak cenderung tidak berlaku halaju aliran darah yang tinggi menghalang pembentukan gumpalan darah pada cacat dinding pembuluh darah, dan gumpalan yang terbentuk mudah ditolak keluar. Bahaya K. dari organ parenkim rongga perut terdiri daripada sifat pendamnya. Parenchymal K. dari tisu paru-paru biasanya berhenti secara spontan, tanpa menyebabkan kehilangan darah yang membawa maut. Dari arteri femoral atau axillary boleh menyebabkan kehilangan darah yang maut dalam beberapa minit, terutama pada kanak-kanak dan orang yang pikun. Mana-mana K. boleh mengancam nyawa dalam kes gangguan keupayaan untuk menghentikannya secara spontan - dengan hemofilia (lihat diatesis hemoragik), trombositopenia (trombositopenia), dan juga dengan penyakit radiasi akut (penyakit radiasi).

Darah yang dituangkan ke dalam tisu dan rongga adalah medium nutrien yang baik untuk mikroorganisma. Oleh itu, apa-apa hematoma, pengumpulan darah dengan K. dalaman adalah faktor predisposisi untuk perkembangan suppuration, yang seterusnya memburukkan keadaan pesakit, dan oleh itu prognosis.

Diagnosis bertujuan bukan hanya untuk menentukan kehadiran dan lokasi K., tetapi juga untuk menentukan asal usul dan ciri-cirinya. Pada luaran Untuk memeriksa keadaan saluran darah besar yang boleh menjadi sumbernya. Warna darah yang tumpah juga penting: warna merah adalah ciri untuk arteri K., ceri gelap - untuk vena. Gushing, aliran berdenyut menunjukkan K. arteri, tetapi tidak selalu diperhatikan. Pada. Dari urat besar separuh bahagian atas darah tubuh dapat mengalir keluar dengan aliran berselang, serentak dengan nafas, tetapi tidak ke nadi. Sekiranya darah K. kapilari mengalir sama rata dari seluruh permukaan luka. Di bahagian dalaman Diagnosis lebih sukar. Sekiranya K. berlaku di lumen organ berongga, darah akan segera dikeluarkan di luar melalui bukaan semula jadi badan. Walau bagaimanapun, tidak mustahil untuk mengenali sifat K. dalaman yang begitu jelas. Rembesan darah melalui mulut boleh dikaitkan dengan C. dari paru-paru dan saluran pernafasan atas, dari faring, esofagus, perut, dan duodenum; hematuria - dengan To dari ginjal, pundi kencing, ureter; najis berdarah - dengan K. dari mana-mana bahagian saluran gastrousus. Berdasarkan tanda-tanda klinikal seperti, misalnya, muntah warna kopi dengan pendarahan gastrousus, tidak selalu mungkin untuk menentukan sumber K., oleh itu, perlu menggunakan kajian radiologi, endoskopi, radionuklida, angiografi selektif, dll..

Pendarahan ke rongga badan tertutup kerana fakta bahawa darah tidak menonjol hanya dapat diketahui oleh perubahan yang disebabkan oleh kehilangan darah dan oleh gejala pengumpulan cecair di rongga tertentu. K. ke rongga perut ditunjukkan terutamanya oleh gambaran anemia akut - pucat, nadi kerap lemah, dahaga, mengantuk, kegelapan mata, pingsan; yang terakhir juga boleh berlaku pada awal pendarahan intraperitoneal (pendarahan Intraperitoneal), misalnya, semasa kehamilan ektopik akibat reaksi vasomotor terhadap permulaan K. Kadang-kadang gejala kerengsaan peritoneal ringan dapat dikesan (lihat Perut Akut). Kusam di bahagian perut yang rata hanya muncul dalam kes hemoperitoneum besar-besaran; pada wanita, penonjolan fornix faraj posterior adalah mungkin. Dalam kes apabila K. digabungkan dengan pencurahan kandungan usus ke rongga perut, hempedu, gejala K. ditutupi oleh manifestasi Peritonitis. Oleh itu, penentuan jumlah darah dan hematokrit yang beredar, pengiraan sel darah merah dan penentuan kandungan hemoglobin adalah penting; penurunan ketara dan pesat dalam petunjuk ini menunjukkan pendarahan intraperitoneal. Di rongga dada Ke (lihat Hemothorax) gejala yang disebabkan oleh anemia akut digabungkan dengan tanda-tanda pengumpulan darah di rongga pleura yang dapat ditemukan melalui perkusi, auskultasi, fluoroskopi dan tusukan ujian. Pada sendi. (Hemarthrosis), di rongga perikardial (hemopericardium), tengkorak, di dalam saluran tulang belakang kehilangan darah biasanya tidak signifikan dan tidak ditunjukkan secara klinikal. Di tempat pertama terdapat tanda-tanda gangguan fungsi organ yang sesuai, bahagian tubuh - pergerakan terganggu pada sendi, fenomena tamponade jantung, gejala neurologi, yang terutama disebabkan oleh tindakan mekanikal darah yang terkumpul di rongga. Gangguan yang timbul secara langsung boleh mengancam nyawa pesakit (contohnya, tamponade jantung, hematoma intrakranial).

Membezakan antara hentian sementara (awal) dan tetap (akhir) K. Yang pertama mencegah kehilangan darah berbahaya dan membolehkan anda membeli masa untuk mengangkut pesakit, menjelaskan diagnosis dan bersiap sedia untuk kejadian radikal. Hentian sementara K. dicapai dengan menggunakan hemostatic tourniquet, twist, turnstile (lihat. A hemostatic tourniquet), dengan tekanan pada kapal yang berdarah di tempat pelanggaran integriti atau di seluruh kapal di atas lokasi kerosakan (oleh aliran darah). Di tempat kerosakan, kapal dapat diperas oleh pembalut tekanan, berat, jari yang dilekatkan pada luka atau dimasukkan ke dalamnya, serta dengan tamponade yang ketat. Untuk memampatkan kapal sepanjang, gunakan penekanan jari pada arteri, pelekapan anggota badan pada kedudukan hemostatik tertentu dan alat khas - pemampat. Kaedah yang paling boleh dipercayai untuk menghentikan sementara K. adalah dengan menggunakan tourniquet, tetapi ia digunakan terutamanya pada anggota badan. Pembalut tekanan juga digunakan, tekanan dimuat, biasanya dikombinasikan dengan penyejukan (bungkus ais). Pemakaian beban (beg pasir) pada luka pembedahan sering digunakan untuk mencegah hematoma pasca operasi. Tekanan jari pada luka (melalui pembalut yang diaplikasikan) dapat berfungsi sebagai teknik pertolongan cemas yang memungkinkan Anda membeli waktu untuk bersiap untuk menggunakan pembalut atau tekanan.

Pemampatan arteri pada jari dilakukan di kawasan di mana ia terletak dangkal dan dekat dengan tulang, di mana ia dapat ditekan (Gbr.). Tekanan jari yang dilakukan dengan betul memberikan penutupan arteri yang cukup lengkap, tetapi jangka pendek, kerana malah orang yang sangat kuat tidak dapat meneruskannya lebih dari 15-20 minit. Teknik ini penting dalam mempersiapkan penggunaan tourniquet dan terutama ketika mengubahnya, tetapi juga dapat digunakan untuk mengurangi kehilangan darah selama operasi pada anggota badan, terutama semasa amputasi, jika untuk beberapa alasan turniket tidak dapat digunakan. Tekanan jari pada arteri brakial dan femoral mudah dilakukan, lebih sukar adalah arteri karotid biasa dan juga subclavian arteri, yang mesti ditekan ke tulang rusuk pertama jauh di belakang klavikula. Oleh itu, dengan K. dari arteri subclavian dan axillary, lebih mudah menggunakan pelekapan lengan, luka sejauh mungkin dan ditekan ke belakang. Kesan hemostatik teknik ini dijelaskan oleh pemampatan arteri subclavian yang akan datang antara klavikula dan tulang rusuk ke-1. Fiksasi kegagalan siku bengkok di K. dari saluran lengan bawah atau tangan dan lutut di K. dari kapal kaki atau kaki bawah juga memberikan kesan hemostatik; dengan kecederaan yang tinggi pada arteri femoral tidak dapat diakses dengan menggunakan tourniquet, fiksasi tulang paha ke perut digunakan dengan lenturan maksimum pada sendi lutut dan pinggul. Pelbagai pemampat dan pelot berkesan terutamanya untuk hentian sementara ke., Selalunya dari arteri karotid.

Selepas penutupan pendek dari peredaran darah, saluran pendarahan sering berdenyut. Maka hentian awal K. mungkin menjadi muktamad. Oleh itu, apabila pendarahan dari kapal kecil, kesan hemostatik yang berterusan kadang-kadang memberikan pembalut tekanan, tindakannya, berbeza dengan penyempitan atau tekanan jari, dapat bertahan lama. Setelah mengeluarkan triket yang dikenakan pada K. dari arteri besar, nampaknya pendarahan telah berhenti sepenuhnya, tetapi kesan ini salah; gumpalan darah masih sangat longgar, dan pendarahan biasanya berterusan pada beberapa jam akan datang.

Kaedah paling penting untuk berhenti terakhir K. adalah jahitan vaskular dan berpakaian pada luka di kedua hujung kapal yang berdarah. Apabila pendarahan dari saluran darah, yang mana ligasi sukar atau tidak mungkin, ia digantikan dengan pemotongan saluran darah. Cara yang boleh dipercayai untuk akhirnya menghentikan K. adalah dengan membuang organ pendarahan (contohnya, limpa yang koyak) atau bahagiannya (contohnya, bahagian perut bersama dengan ulser yang berdarah). Sekiranya saluran pendarahan besar ditangkap oleh pengapit, tetapi tidak mungkin untuk memasang ligatur di bawahnya, pengapit dapat dibiarkan merosot (untuk waktu yang lama) sehingga jatuh, yang terjadi setelah 8-12 hari, ketika kapal itu dilemparkan dengan pasti. Dalam keadaan ketenteraan, teknik ini juga dapat digunakan untuk menghentikan K. sementara, sehingga pada tahap berikutnya kapal itu diikat. Adalah mustahak untuk memastikan ketidakstabilan instrumen pada luka; ia mesti dipasang dengan teliti dengan pembalut bersama dengan pembalut. Sekiranya tidak mungkin untuk mengasingkan kapal dalam tisu yang diubah atau jika dinding vaskular sangat rapuh, ligatur secara besar-besaran (seluruh jisim) digunakan, yang menangkap kapal bersama dengan tisu-tisu di sekitarnya. Di. Dari banyak kapal yang terletak di tisu yang sangat rapuh (misalnya, dalam parenkim hati) atau, sebaliknya, dalam tisu degil yang padat (tengkorak integumen), jahitan hemostatik digunakan, di dalam gelung yang tisu diambil bersama dengan kapal yang masuk ke dalamnya.

Pada parenchymal atau banyak. Dari kapal kecil tamponade luka yang dijangkiti dapat digunakan dengan kain kasa biasa (yang secara beransur-ansur dikeluarkan dari luka pada hari ke-8-10), bahan yang dapat diserap, spons fibrin, swab antiseptik biologi. Catgut (dalam bentuk helai, glomeruli) atau filem fibrin boleh digunakan sebagai bahan yang dapat diserap untuk tamponade. Sebagai tambahan kepada tindakan mekanikal, spons fibrin hemostatik juga mempunyai kesan biologi, menyumbang kepada trombosis yang cepat. Untuk menghentikan K. dari parenchyma yang baru rosak, permukaan pendarahan boleh ditutup dengan gam sintetik. Pada. Dari luka hati gunakan tamponade dengan tisu otot atau omentum (kain bebas atau kain pada kaki). Tampon biologi seperti itu dalam kombinasi dengan menjahit luka hati, sekaligus memperbaiki dan kepak, mempunyai kesan mekanikal dan biologi.

Kaedah termal untuk menghentikan K. didasarkan pada kemampuan protein untuk membeku pada suhu tinggi. Ini penting terutamanya untuk memerangi K. semasa operasi pembedahan. Pada K. yang tersebar dari luka tulang, penggunaan serbet atau bola yang dibasahi dengan larutan natrium klorida isotonik panas (50-60 °) dapat digunakan. Kaedah terma utama untuk menghentikan K. adalah diathermocoagulation. yang penting dalam kes-kes apabila ligasi saluran kecil sukar atau mustahil (saluran otak dan membrannya, saluran pundi kencing), serta dengan K. dari tisu dan otot subkutan. Laser dan kaedah cryosurgery semakin banyak digunakan untuk menghentikan K..

Ejen hemostatik tindakan umum digunakan secara meluas dalam K. dalaman yang tidak traumatik (hemoptisis, pendarahan rahim), pada K. traumatik, mereka terutamanya mempunyai nilai tambahan. Kesan hemostatik mempunyai transfusi darah secara langsung, darah kalengan isogenik segar dalam dos kecil (100-150 ml), plasma, jisim platelet. Daripada agen hemostatik tindakan tempatan, bahan biologi sangat penting (span fibrin, sapu antiseptik biologi, dll.).

Untuk menghentikan pulmonari, gastrointestinal, cerebral K., kaedah embolisasi tiruan saluran darah menggunakan agen lysed (otot homogenate, gelatinous sponges) dan non-lysed (polystyrene, silicone) telah dikembangkan. Pada berat., Diiringi oleh kejutan hemoragik, rawatan harus rumit - pengangkatan ubat-ubatan fizikal, biologi,.

Pendarahan akibat luka tembakan. Untuk satu tahap atau tahap yang lain, K. diperhatikan pada sebarang luka: hanya K. yang dianggap sebagai komplikasi luka, yang mengancam kehilangan darah yang ketara. Sebilangan besar dari mereka berkaitan dengan kerosakan pada arteri, organ parenkim yang lebih jarang, bahkan urat yang lebih jarang. Berlaku terutamanya dari kapal yang rosak pada masa kecederaan; hanya sekitar 15% dari keseluruhan K. yang dipertanggungjawabkan oleh kapal yang pada awalnya tidak rosak, tetapi yang rosak semasa proses proses luka (kerosakan oleh serpihan tulang yang terlantar, luka tekanan dari badan asing, saliran dibawa ke bundle vaskular, letupan akibat peleburan purulen). Ke kapal dari kapal yang rosak pada masa kecederaan, boleh berlaku pada masa yang berlainan dan menjadi primer dan sekunder. K. sekunder terbahagi kepada awal dan lewat. Awal sekunder ke. Muncul terutamanya dalam jangka masa 2 hingga 4 hari. dari saat kecederaan. Lewat sekunder K. bermula paling kerap dalam jangka masa dari 10 hingga 15 hari dari saat kecederaan akibat pelakuran pembekuan darah purulen, penyerapan hujung kapal yang rosak, nekrosis dan penolakan tisu yang menghalang saluran luka. Sebilangan To. Dihubungkan dengan pecahnya aneurisma trauma dan timbul dalam 25-30 hari setelah luka dan kemudian. Akhir K. sekunder sering didahului oleh pendahulu: pewarnaan berdarah pada luka, pembekuan kecil pada luka pembuangan, peningkatan suhu badan secara tiba-tiba; simptom baru sering muncul sebelum K. dan gejala arteri terluka yang sudah ada (contohnya, nadi di pinggiran hilang dengan penguat bunyi yang ada atau ada bunyi dengan pelanggaran nadi yang sebelumnya dikesan). Tidak lama sebelum bermulanya K. sekunder, yang berasal dari arosif, beberapa fenomena ini (demam, pembuangan berdarah) juga dapat diperhatikan. Ciri penting K. akhir sekolah menengah adalah kemampuan mereka untuk berhenti secara spontan tetapi tidak boleh dipercayai. K. yang banyak, yang tiba-tiba dimulakan, dapat segera berhenti (yang disebut pendarahan isyarat) dengan sendirinya atau di bawah pengaruh penutupan sementara kapal, oleh itu, semasa mengeluarkan tongkat yang digunakan, ia tidak dapat dikesan. Walau bagaimanapun, dalam kes seperti itu, K. berulang berulang, sering berganda.

Pengiktirafan K. pada orang yang cedera berkaitan dengan diagnosis kerosakan pada saluran darah yang besar. Lesi ini tidak simptomatik dalam kurang daripada 10% kes. Dalam kes lain, adalah mungkin untuk menentukan ketiadaan nadi pada pinggiran anggota badan (dengan luka arteri melintang), atau bunyi bising (dengan luka lateral). Melukai kapal dan K. darinya adalah mungkin dengan penyetempatan bukaan luka, oleh itu, lokasi yang terakhir jauh dari unjuran bundel vaskular tidak mengecualikan kemungkinan mencederakan kapal. Memeriksa keadaan saluran darah (denyut nadi di pinggir, kebisingan) memungkinkan bukan sahaja untuk menilai K. yang ada dengan betul, tetapi juga untuk menyediakannya di tempat yang belum bermula.

Berhenti K. dalam keadaan cedera dilakukan mengikut peraturan umum. Pada tahap lanjutan evakuasi perubatan (termasuk tahap pertolongan pertama perubatan), kaedah menghentikan K. sementara digunakan, dan bermula dari tahap di mana rawatan pembedahan yang berkelayakan diberikan, akhirnya dihentikan.

Bibliografi: Atlas otorhinolaryngology operasi, di bawah editorial V.S. Pogosova, M., 1983; Vishnevsky A.A. dan Schreiber M.I. Pembedahan Lapangan, hlm. 71, M., 1975; Pembedahan Klinikal, ed. Yu.M. Pantsyreva, s. 365, M., 1988; Likhachev A.G. Buku panduan otorhinolaryngology, M., 1984; Pembedahan Am, ed. DALAM DAN. Struchkova, hlm. 158, M., 1978; Palchun V.T. dan Preobrazhensky N.A. Penyakit telinga, tekak, hidung, s. 64, 125, M., 1978; Schuster M.A., Kalina V.O. dan Chumakov F.I. Penjagaan kecemasan dalam otorhinolaryngology, h. 98, M., 1989.

Perwakilan skematik tempat-tempat menekan arteri utama pada tubuh manusia semasa pendarahan: 1 - karotid biasa; 2 - subclavian; 3 - axillary; 4 - femoral; 5 - bahu.

II

aliran keluar darah dari saluran darah yang melanggar integriti dindingnya. Pendarahan disebut luaran jika darah memasuki persekitaran luaran, dan dalaman jika memasuki rongga dalaman badan atau organ berongga. Asal K. trauma, disebabkan oleh kerosakan pada saluran darah, dan tidak trauma, yang berkaitan dengan pemusnahannya oleh sebarang proses patologi atau dengan peningkatan kebolehtelapan dinding vaskular.

Bahaya bagi K. adalah kerana akibatnya jumlah darah yang beredar turun, aktiviti jantung dan bekalan tisu (terutama otak), hati dan ginjal dengan oksigen merosot. Dengan kehilangan darah yang luas dan berpanjangan, anemia (anemia) berkembang. Kehilangan darah sangat berbahaya bagi kanak-kanak dan orang tua, yang badannya tidak dapat menyesuaikan diri dengan jumlah darah yang beredar dengan cepat. Yang sangat penting adalah kapal dari mana kaliber darah mengalir. Oleh itu, pada kerosakan saluran kecil pembekuan darah yang terbentuk (darah beku) menutup kilauannya, dan K. berhenti secara bebas. Sekiranya integriti kapal besar, seperti arteri, pecah, darah akan meleleh, cepat habis, yang boleh menyebabkan kematian hanya dalam beberapa minit. Walaupun dengan kecederaan yang sangat teruk, seperti pemisahan anggota badan, K. boleh menjadi kecil, kerana vasospasme berlaku.

Bergantung pada kapal mana yang berdarah, K. boleh menjadi kapilari, vena, campuran dan arteri (Gamb. 1). Pada kapilari luaran ke. Darah dialirkan secara merata dari semua luka (seperti dari span); dengan vena, ia mengalir keluar dalam aliran seragam, mempunyai warna ceri gelap (sekiranya berlaku kerosakan pada urat besar, denyutan aliran darah dalam irama pernafasan dapat diperhatikan). Pada arteri K. darah yang dicurahkan mempunyai warna merah terang, berdenyut dengan aliran berselang (pancutan) yang kuat, pelepasan darah sesuai dengan irama kontraksi jantung. Campuran K. mempunyai tanda-tanda arteri dan vena.

Alokasi darah melalui mulut boleh dikaitkan dengan K. dari paru-paru, saluran pernafasan atas, faring, esofagus dan perut. Pengasingan darah merah berbuih dari mulut adalah ciri K. paru, yang berlaku, misalnya, pada tuberkulosis paru. Muntah "berdarah" sering terjadi kerana ulser peptik perut dan duodenum, jika ulser peptik telah menghancurkan saluran darah. Kadang kala gastrik K. boleh merumitkan perjalanan gastritis akut, tumor perut. Tanda K. yang benar-benar boleh dipercayai dari perut dan duodenum adalah muntah, mengingatkan kopi, muntah darah segar dan beku mungkin. Setelah beberapa lama, najis tar dengan bau busuk muncul. Kehadiran darah dalam air kencing membuktikan kepada. Dari buah pinggang, ureter, pundi kencing (lihat. Darah dalam air kencing).

Bahagian dalaman K. yang tersembunyi, iaitu K. ke dalam rongga tertutup badan, timbul terutamanya akibat kerosakan pada organ dalaman (hati, paru-paru, dll.), Dan darah tidak menonjol. K. seperti itu hanya dapat dicurigai oleh perubahan keadaan umum mangsa dan oleh gejala pengumpulan cecair di rongga tertentu. K. di rongga perut ditunjukkan oleh pucat, denyutan nadi yang kerap, dahaga, mengantuk, kegelapan pada mata, dan pingsan. Di rongga dada, gejala ini digabungkan dengan sesak nafas. Pada K., tanda-tanda pemampatan otak muncul di rongga kranial - sakit kepala, kesedaran terganggu, gangguan pernafasan, kelumpuhan, dll..

Pertolongan cemas untuk K. luaran bergantung pada sifatnya. Oleh itu, dengan K. kapilari atau vena kecil dari luka di lengan atau kaki, cukup untuk mengenakan pembalut steril dan membalutnya dengan lebih ketat (tekanan berpakaian) atau menarik sapu kapas-kasa ke luka dengan menggunakan pita pelekat. Pembalut itu hendaklah terdiri daripada beberapa lapisan bulu kapas dan kain kasa. Penjagaan mesti diambil agar tidak mengetatkan anggota badan (sehingga kulit menjadi biru di bawah pembalut). Pembalut tekanan membantu menghentikan pendarahan dari arteri kecil. Walau bagaimanapun, dengan K. arteri atau campuran yang kuat ini tidak mencukupi. Dalam kes seperti itu, kaedah lain dapat digunakan: penekanan jari pada arteri, pemakaian hemostatic tourniquet, atau paksa anggota badan. Yang paling mudah diakses adalah menekan di atas luka arteri dari mana darah mengalir. Untuk ini, adalah perlu untuk mengetahui titik-titik di mana arteri dapat ditekan ke tulang (Gambar 2). Sebagai peraturan, mereka berjaya merasakan denyutan arteri. Menekan arteri dengan jari atau penumbuk memberikan pendarahan berhenti yang hampir seketika. Namun, bahkan orang yang berkembang dengan baik secara fizikal tidak dapat terus menekan untuk waktu yang lama, kerana selepas 10-15 minit, tangan mula letih, dan tekanannya menurun. Sehubungan itu, segera setelah menekan arteri, usaha mesti dilakukan untuk menghentikan K. dengan cara lain. Lebih kerap digunakan hemostatic tourniquet untuk tujuan ini. Setelah menggunakan tourniquet, pendarahan harus berhenti, tetapi jika berlanjutan, maka tungku mesti dikeluarkan, setelah sebelumnya menekan semula arteri, dan digunakan lagi, tetapi dengan ketegangan yang besar. Sekiranya tidak ada dawai kilang, ia boleh diganti dengan yang ditingkatkan - tiub getah, tali leher, tali pinggang, tali pinggang, selendang, pembalut dll (rajah 3), tetapi wayar tidak boleh digunakan. Untuk menghentikan pendarahan menggunakan cara improvisasi, gunakan sentuhan yang disebut, yang kemudian diperbaiki dengan pembalut yang terpisah.

Berhenti K. dari kapal ekstrem boleh dilakukan pada lenturan paksa mereka (rajah 4). Lebih kerap kaedah ini digunakan untuk menghentikan K. dari kapal tangan. Rasional untuk memohon dengan K. intensif dari luka yang terletak di pangkal anggota badan. Lenturan anggota badan maksimum dilakukan pada sendi di atas luka dan anggota badan dipasang dengan pembalut pada kedudukan ini. Oleh itu, apabila K. berhenti dari luka lengan bawah dan tangan, pelet kapas-kasa diletakkan di permukaan lenturan sendi siku (ia boleh diganti dengan roller kecil dari kain), maka lengan ditekuk maksimum pada siku, menarik lengan bawah ke bahu dengan pembalut atau tali pinggang sehingga nadi hilang di pergelangan tangan, menghentikan aliran darah dari luka. Dalam kedudukan ini, tangan dipasang dengan pembalut (tali pinggang). Dengan pendarahan dari bahagian atas bahu dan kawasan subclavian, yang boleh membawa maut, kedua bahu diletakkan di belakang belakang dengan lenturan pada sendi siku, setelah itu mereka disambungkan dengan pembalut (tali pinggang, dll.). Dalam kes ini, arteri dimampatkan di kedua sisi. Apabila pendarahan dari luka berhenti di bawah lutut, mangsa diletakkan di punggungnya, pelet kapas-kasa (roller) diletakkan di kawasan popliteal, paha dibawa ke perut, dan kaki bawah dibengkokkan dan dipasang ke paha dengan pembalut atau tali pinggang. Pendarahan dari arteri femoral dihentikan oleh lenturan anggota bawah di sendi pinggul, setelah sebelumnya meletakkan roller di kawasan inguinal. Setelah berhenti K., paha dipasang dengan tali pinggang ke badan. Walau bagaimanapun, jauh dari semua kes adalah mungkin untuk menghentikan K. sepenuhnya dengan lenturan paksa anggota badan, dalam beberapa kes kaedah ini tidak dapat digunakan, misalnya, pada patah tulang.

Di mana-mana bahagian. Bahagian tubuh yang cedera memberikan kedudukan tinggi dan memberi rehat (pengangkutan Imobilisasi). Penghentian pendarahan terakhir dilakukan di institusi perubatan, di mana mangsa mesti segera dihantar.

Rajah. 2. Kaedah menghentikan sementara (menekan jari) pendarahan arteri: a - susunan arteri utama dan titik penekannya (ditunjukkan oleh anak panah); b, c - menekan arteri karotid biasa; g - menekan arteri subclavian; d - menekan arteri rahang luaran; e - menekan arteri temporal; g, h - menekan arteri brakial; dan - pemampatan arteri axillary.

Rajah. 1. Jenis pendarahan: a - arteri, b - vena.

Rajah. 4. Kaedah menghentikan pendarahan dari pembuluh darah anggota badan dengan cara fleksi paksa: a - mekanisme umum tindakan lenturan paksa anggota badan (1 - saluran darah, 2 - roller, 3 - anggota badan); b - sekiranya berlaku kecederaan pada arteri subclavian; di - dengan kecederaan pada arteri axillary; g - semasa mencederakan arteri brakial dan ulnar; d - dengan luka pada arteri popliteal; e - sekiranya berlaku kecederaan pada arteri femoral.

Rajah. 3. Penggunaan tali pinggang pinggang sebagai hemostatic tourniquet: a, b, c, d - tahap penggunaan tourniquet; d, e - penyediaan gelung berganda.

III

Berdarahenye (haemorrhagia; syn. pendarahan)

aliran keluar darah dari saluran darah.

Berdaraheanorekdanbiji rami (h. anorecialis) - K. dari saluran rektum atau saluran dubur.

Berdarahearrozikira-kirannoe (jam per diabrosin) - K. melalui kecacatan pada dinding vaskular, yang disebabkan oleh proses patologi (nekrotik purulen, tumor).

Berdarahearteridanflaks (h. arterialis) - K. dari arteri yang rosak.

Berdaraheuratkira-kirapanas (h. venosa) - K. dari urat yang rosak.

Berdarahewikdanlain (h. vicaria) - K. dari saluran kecil membran mukus dinding rongga hidung, dari urat rektum, yang disebabkan oleh tekanan darah yang berlebihan, misalnya, dengan krisis hipertensi.

Berdarahevndidengan lebih tepat (h. interna) - K. dalam tisu, organ atau rongga badan.

Berdarahevndilebih banyak perutkira-kirae - K. di mana-mana rongga besar badan - peritoneal, pleura atau pericardial.

Berdarahevndilebih tepatsmainan (h. interna okulta) - K. abad, di mana darah tidak menonjol melalui bukaan semula jadi badan atau luka.

Berdarahevndilebih tepat saya adalahlain (h. interna manifesta) - abad K., di mana darah dilepaskan melalui bukaan semula jadi badan.

Berdarahedalamkira-kiraosteal (h. intraossea) - K. dalam ketebalan tisu tulang dengan imbuhan zat spongynya.

Berdaraheluka dalamankira-kirae (h. intravulneralis) - K. dalam luka tembakan atau tusukan dengan pembentukan hematoma di saluran luka tanpa pendarahan luaran yang signifikan daripadanya.

Berdarahetisu interstitialkira-kiraе (h. interstitialis; sinonim K. interstitial) - K. dalam ketebalan tisu dengan penyerapan, stratifikasi dan pembentukan hematoma yang meresap.

Berdarahekeduadantchnoe (h. secundaria) - K. traumatik, timbul tidak segera, tetapi beberapa waktu selepas kerosakan pada kapal.

Berdarahekeduadannkira-kiralebih baru (h. secundaria tarda) - K. abad, timbul 6 hari selepas kecederaan dan kemudian, disebabkan oleh peleburan pembekuan darah bernanah atau dinding aneurisma trauma yang terbentuk.

Berdarahekeduadantdankemudian (h. secundaria praecox) - K. abad, timbul 1-3 hari selepas kecederaan kerana trombus diusir dari kapal yang rosak akibat peningkatan tekanan darah, misalnya, semasa penghapusan kejutan, dengan imobilisasi yang tidak mencukupi.

Berdarahekeduadankekambuhan laindannullifying (h. secundaria recidiva; sinonim K. diulang) - berulang kali muncul abad K., misalnya, pada tumor, proses nekrotik purulen.

Berdarahebuasir (h. hae-morrhoidalis) - K. dari buasir.

BerdarahehipoprothrombindanKritikal - K., kerana pengurangan pembekuan darah kerana kekurangan prothrombin.

Berdarahekeinginanditidak aktif (gastrorrhagia; sinonim gastrorrhagia) - K. ke rongga perut dari saluran dindingnya.

Berdarahekeinginandiquiche tenusuetchnoye (gastroenterorrhagia; syn, gastroenterorrhagia) - K. ke rongga perut dari bahagian awal duodenum.

Berdaraheinterstisialdanlinen (h. interstitialis) - lihat interstisial berdarah.

Berdarahekapilarisaya adalahyang kedua (h. capillaris) - K. dari kapilari, di mana darah mengalir secara merata dari seluruh permukaan tisu yang rosak.

BerdaraheKishetchnoe (enterorrhagia) - K. ke dalam lumen usus dari saluran dindingnya.

Berdarahepenyakit paru-paru (h. pulmonalis, pneumorrhagia) - K. dari saluran paru-paru dan (atau) bronkus.

Berdarahemdantepat (h. uterina) - K. dari rahim dengan proses patologi di dalamnya atau dengan pelanggaran fungsi ovari; ke K. m tidak membawa haid normal dan K. semasa melahirkan.

Berdarahemdananovulasi tepatkira-kiraberbeza (h. uterina anovulatoria) - secara berkala datang K. ke m pada kitaran haid fasa tunggal.

Berdarahemdanatom tepatdanical (h. uterina atonica) - K. m. dalam tempoh selepas bersalin, kerana ketiadaan atau penurunan nada myometrium yang melampau.

Berdarahemdanasiklik tepatdanchesky (h. uterina acyclica) - lihat. Metrorrhagia.

Berdarahemdanhipoton tepatdanIche (h. Uterina hypotonica) - K. m dalam tempoh selepas atau selepas bersalin awal, kerana penurunan nada myometrium.

Berdarahemdandisfungsi tepatdanbiji rami (h. uterina dysfunctionalis) - K. m dengan gangguan kitaran haid yang disebabkan oleh pelanggaran peraturan hormon.

Berdarahemdanintermenstru tepatdanovulasi flakskira-kiralain (h. uterina intermenstrualis ovulatoria) - K. m., timbul dalam tempoh yang sesuai dengan ovulasi.

Berdarahemdankitar tepatdancheskoe (h. uterina cyclica) - K. m. berulang, sama seperti haid; diperhatikan, misalnya, dengan myoma rahim.

Berdarahehaiddanbiji rami (h. menstrualis) - rahim K. semasa haid.

Berdarahebangsadimnogo (h. externa) - K. dari luka atau ulser terus ke permukaan badan.

Berdarahehidungkira-kirae (epistaksis) - K. di rongga hidung.

Berdaraheparenkimkira-kirahaba (h. parenchymatosa) - kapilari K. dari parenchyma mana-mana organ dalaman.

Berdarahepertamadansepele (h. primaria; sinonim K. berkaitan) - trauma K., timbul sejurus selepas kerosakan vaskular.

Berdarahemakanankira-kirakuning bawahdidorman (oesophagogastrorrrhagia) - K. ke rongga perut dari saluran esofagus distal, lebih kerap dari urat melebar dengan hipertensi portal.

Berdaraheulangikira-kiralain - lihat Pendarahan berulang sekunder.

Berdarahepasca operasikira-kiramasa kini (h. pasca operasi) - K., yang timbul sebagai komplikasi tempoh selepas operasi.

Berdarahena nakira-kiratchnoe (h. umbilicalis, omphalorrhagia) - K. dari tunggul tali pusat atau luka umbilik.

Berdarahepengeluaran dirikira-kirabiji rami (nrc; h. spontanea; sinonim K. spontan) - sebarang asal K. tidak trauma; istilah yang mengelirukan.

BerdaraheIsyaratdanbiji rami - kemudian K. sekunder, dengan cepat, dalam beberapa minit, berhenti secara spontan, tetapi segera berulang; tanda kerosakan arteri yang tidak dikenali.

Berdarahecmeshannoe (h. mixta) - K., berasal serentak dari arteri, urat dan kapilari.

Berdarahesopdihadir - lihat Pendarahan primer.

Berdarahespontandanmasa kini (nrk; h. spontanea) - lihat Pendarahan secara spontan.

Berdarahekecederaandancheskoe (h. traumatica) - K., disebabkan oleh pelanggaran integriti saluran darah semasa trauma, termasuk semasa kerosakan pertempuran atau pembedahan.

BerdarahefibrinolitisdanCheskoe (h. Ibrinolytica) - K. kerana pembekuan darah yang terganggu kerana peningkatan aktiviti fibrinolitiknya; diperhatikan, sebagai contoh, dalam keadaan terkejut, kelahiran patologi.

Berdarahefornikdanbiji rami (h. fornicalis; lat. fornix, fornicis arch) - K. dari saluran kencing, kerana pelanggaran integriti urat yang terletak di lengkungan cawan kecil; dapat diperhatikan dengan urolithiasis, penyakit ginjal polikistik, hidronephrosis, amiloidosis dan keadaan lain yang disertai dengan edema tisu ginjal.

BerdaraheholiedanIche (h. Cholaemica) - K., disebabkan penurunan pembekuan darah dengan kolemia.

Berdarahenie saya adalahpautan (h. ulcerosa) - pendarahan gastrik atau gastrousus dengan ulser peptik.