Coronarografi - pemeriksaan saluran jantung. Bilakah dan bagaimana mereka melakukannya? Adakah prosedurnya selamat?

Angiografi koroner pada saluran jantung adalah pemeriksaan sinar-X pada saluran arteri jantung menggunakan bahan radiopaque yang membolehkan anda mengenal pasti tempat, tahap dan sifat penyempitan lumen dalaman arteri. Kaedah diagnostik yang sangat bermaklumat ini digunakan untuk menjelaskan diagnosis pesakit dengan penyakit jantung koronari (penyakit jantung koronari). Ini membolehkan doktor memilih taktik rawatan yang paling tepat (stent koronari, angioplasti balon, cantuman bypass arteri koronari atau terapi ubat) penyakit serius ini, yang boleh menyebabkan komplikasi serius.

Petunjuk untuk angiografi koronari

Tujuan kajian keadaan katil vaskular mungkin atas sebab kecemasan. Ini termasuk ketidakstabilan tajam keadaan pesakit dengan angina pectoris atau selepas campur tangan pembedahan pada jantung. Tanda-tanda kemerosotan seperti peningkatan kesakitan, perubahan patologi dalam ECG, peningkatan kepekatan troponin, ALT dan AST dalam darah.

Coronarografi terancang dilakukan dalam kes seperti:

  • Penyakit jantung koronari, disahkan oleh ECG, ujian senaman, sekiranya tidak ada tindak balas terhadap rawatan ubat.
  • Sebelum pembedahan jantung pada pesakit yang berumur lebih dari 35 tahun.
  • Angina awal selepas serangan jantung.
  • Tanda-tanda klinikal iskemia pada individu dengan peningkatan risiko pekerjaan.
  • Selepas pembedahan pada jantung atau kapal utama.

Dianjurkan untuk menjalani pemeriksaan sedemikian jika terjadi kesulitan dalam membuat diagnosis - ketidakcocokan aduan pesakit dan data metode penyelidikan tambahan.

Kami mengesyorkan membaca mengenai gejala infark miokard pada lelaki. Anda akan mengetahui sebab-sebab utama perkembangan MI pada lelaki, klasifikasi, rawatan di hospital, dan pencegahan MI pada lelaki muda. Dan ini lebih lanjut mengenai diagnosis makmal infark miokard.

Apa ini

Arteri koronari membekalkan darah dan nutrien, oksigen ke jantung. Ini diperlukan untuk operasi otot jantung yang normal dan lancar. Tetapi kadang-kadang, disebabkan oleh anomali kongenital, plak aterosklerotik, atau kekejangan, lumen di arteri menyempit, ini disebut stenosis. Yang paling berbahaya adalah oklusi, iaitu penghentian aliran darah. Gambar ini membawa kepada penyakit koronari atau infark miokard, dalam kes yang teruk - kematian.

Periksa keadaan dan fungsi arteri koronari dan saluran darah menggunakan angiografi koronari. Ini adalah jenis angiografi dan fluoroskopi. Kajian ini dilakukan dengan mengisi arteri dengan bahan khas yang tidak menyebarkan sinar-x - sebaliknya. Kateter memberikan kontras dengan jantung itu sendiri..

Apabila bahan menyebar melalui kapal, serangkaian sinar-x diambil. Dalam gambar seperti itu, rangkaian peredaran darah, patensi arteri, tahap penyakit dapat dilihat dengan jelas. Berdasarkan kajian sedemikian, doktor menyimpulkan kaedah rawatan..

Bezakan jenis peperiksaan ini. Angiografi koronari CT. Prosedur ini dilakukan dengan menggunakan tomografi yang dikira, kontras disuntik ke dalam vena tanpa kateterisasi otot jantung. Semasa kajian, ahli radiologi melihat lokasi penyempitan, ketebalan dinding kapal, struktur terperinci sistem peredaran darah di kawasan ini.

Angiografi koronari selektif intervensi. Kateter digerakkan melalui vena ke arteri koronari itu sendiri, kontras disuntik. Prosedurnya dikendalikan oleh sinar-X, doktor melihat hasilnya dalam masa nyata di skrin.

Koronarografi ultrabunyi. Teknik yang tidak popular, tetapi digunakan untuk penyelidikan. Ia berlaku dengan cara yang sama seperti kaedah sebelumnya, tetapi probe ultrasound dilekatkan pada hujung kateter. Lakukan ini untuk menilai keadaan dinding vaskular.

Kaedah pemeriksaan yang paling biasa di CIS adalah intervensi. Tomografi yang dikira semakin banyak dilakukan di klinik swasta, kerana kaedah ini memberikan lebih banyak maklumat. Kaedah pemeriksaan lain ditetapkan dalam kes terpencil..

Kontraindikasi untuk angiografi koronari

Sekiranya terdapat patologi jantung dan extracardiac yang teruk, kajian ini tidak dijalankan, kerana terdapat peningkatan risiko komplikasi. Kajian ini tidak ditunjukkan kepada pesakit sekiranya terdapat:

  • kegagalan buah pinggang dengan tahap kreatinin lebih daripada 150 mmol / l;
  • kegagalan jantung yang teruk;
  • diabetes mellitus dekompensasi;
  • jenis aritmia yang kompleks;
  • hipertensi arteri malignan;
  • tempoh akut serangan jantung atau strok (kurang dari seminggu dari tarikh kejadian);
  • endarteritis, endokarditis;
  • reaksi alahan (kontraindikasi relatif).

Faktor-faktor risiko

Apa itu koronarografi dan apa akibat angiografi koronari saluran jantung? Ini, pertama sekali, prosedur invasif yang membolehkan anda menilai keadaan saluran darah jantung dengan memperkenalkan ke dalam badan agen kontras khas yang mengotorkan arteri dengan warna khas pada masa pemeriksaan. Ketika datang ke "penembusan" melalui membran pelindung seseorang (dalam hal ini, melalui kulit), satu peraturan ringkas tetapi penting harus disebutkan: "campur tangan semacam itu selalu dikaitkan dengan risiko yang tidak penting bagi kesihatan dan menimbulkan potensi bahaya bagi kehidupan".

Dalam beberapa kes, kemungkinan komplikasi meningkat dengan ketara. Kumpulan faktor risiko khas menggabungkan penyakit seperti:

  • reaksi alahan terhadap kontras yang disuntik;
  • keadaan serius yang berkaitan dengan jiwa atau somatik;
  • kehamilan;
  • fibrilasi atrium (gangguan degupan jantung dengan penguncupan dan rangsangan atria yang kerap);
  • hipokalemia;
  • extrasystole yang kerap;
  • kegagalan buah pinggang dan jantung;
  • demam;
  • hemofilia, anemia dan bentuk pendarahan yang lain;
  • keracunan dengan glikosida jantung khas;
  • usia tua pesakit;
  • penyakit sistem kardiovaskular;
  • diabetes mellitus dan strok;
  • keletihan atau berat badan berlebihan yang ketara;
  • penyakit paru-paru yang teruk, seperti kegagalan paru-paru;
  • penyakit jantung;
  • kalsifikasi koronari (pemendapan garam kalsium di cusps injap dan berhampiran dinding arteri).

Sekiranya pesakit yang tergolong dalam kumpulan risiko harus menjalani koronografi segera, maka prosedur itu dilakukan di bawah pemeriksaan sepasukan doktor. Dalam satu hari selepas diagnosis, pemantauan khas ECG (elektrokardiogram) dan hemodinamik (pergerakan darah di dalam pembuluh darah) dilakukan.


Sekiranya berlaku campur tangan kecemasan, cubalah beritahu doktor anda mengenai reaksi alahan dan kemungkinan penyakit bersamaan

Perlu diperhatikan bahawa kemungkinan komplikasi adalah sekitar 0.05-0.2%. Hasil maut berlaku dalam kurang daripada 0.08% kes. Maklumat yang lebih terperinci mengenai faktor risiko dan petunjuk koronografi lain ditunjukkan dalam artikel ini..

Persediaan untuk angiografi koronari

Tahap persediaan sebelum prosedur merangkumi pengumpulan anamnesis untuk menjelaskan keparahan penyakit jantung koronari (keadaan untuk permulaan serangan, serangan jantung). Ia juga mendedahkan adanya alahan, diabetes, darah tinggi, ulser peptik perut atau usus, gangguan hemodinamik, penyakit vaskular, pendarahan rahim.

Pesakit perlu menjalani pemeriksaan jenis ini:

  • ECG, jika perlu - pemantauan harian;
  • x-Ray dada;
  • ekokardiografi;
  • Ultrasound Doppler arteri subclavian dan femoral;
  • ujian darah untuk HIV, hepatitis, sifilis;
  • koagulogram, elektrolit, kreatinin, AST dan ALT, glisemia.

Dengan kecenderungan reaksi alergi, ujian kulit awal untuk bahan radiopaque diperlukan.

Bagaimana angiografi koronari jantung

Angiografi koronari merujuk kepada intervensi diagnostik pembedahan, jadi hanya boleh dilakukan di jabatan di mana terdapat pakar yang mempunyai pengetahuan mengenai teknik intravaskular dan peralatan angiografi. Di bilik operasi dengan prosedur ini adalah resusitasi untuk memberikan bantuan kecemasan untuk komplikasi..

Tahap pertama koronarografi mungkin berbeza bergantung pada teknik yang dipilih:

  • Menurut Jadkins, dua kateter arteri koronari yang terpisah digunakan yang dimasukkan melalui arteri femoral..
  • Kaedah Sounz menggunakan satu kateter, mereka melewati arteri koronari kanan dan kiri secara berurutan, arteri brakial adalah tempat suntikan.

Semua langkah seterusnya adalah serupa, tanpa mengira pilihan penyelidikan yang digunakan. Kateter dimasukkan ke dalam arteri koronari, heparin pertama dan kemudian kontras (Visipack, Omnipack, Ultravist atau yang lain) masuk ke dalamnya. Untuk arteri koronari kiri, sinar-x mestilah dalam lima unjuran, untuk kanan - dalam dua. Pada masa yang sama, keadaan ventrikel jantung dianalisis.

Semasa angiografi, tekanan dan ECG sentiasa dipantau. Dengan persetujuan dengan pesakit, lumen kapal yang menyempit dapat diperluas menggunakan balon atau stent dapat dipasang. Setelah prosedur selesai, kateter dikeluarkan, pembalut tekanan dikenakan ke tempat tusukan.


Angioplasti koronari dan stenting

Kesimpulannya menunjukkan maklumat tersebut:

  • Jenis bekalan darah yang utama adalah kanan, kiri, seragam.
  • Keadaan lapisan otot jantung, yang dibekalkan dengan kapal yang menyempit.
  • Kehadiran cagaran dan ciri-cirinya.

Mengenai cara melakukan angiografi jantung koronari, lihat video ini:

Cadangan dalam tempoh pemulihan selepas prosedur

Di hospital, pesakit boleh tinggal selepas angiografi dari 5 hingga 24 jam. Dalam tempoh ini, rehat di tempat tidur adalah disyorkan, anda boleh minum air dan jus buah. Sekiranya prestasi jantung stabil, maka pesakit diresepkan.

Di rumah, sekurang-kurangnya seminggu anda perlu memerhatikan rejim yang lembut, tidak termasuk aktiviti fizikal, alkohol dan merokok. Selama 2 hingga 3 hari, anda tidak perlu mandi, tempat tusukan harus dijaga kering semasa mandi. Kereta boleh dipandu dalam 3 - 5 hari.

Sangat penting untuk berjumpa doktor dengan gejala ini:

  • pendarahan dari kawasan tusukan arteri;
  • sakit, bengkak dan kemerahan kulit;
  • terdapat pengerasan berhampiran zon kateterisasi;
  • suhu badan meningkat;
  • kulit telah berubah warna, dan anggota badan yang digunakan untuk menahan kateter mati rasa dan menjadi sejuk atau panas apabila disentuh;
  • kelemahan yang berlebihan, sakit dada dan sesak nafas.

Akibat sistem kardiovaskular

Kerosakan vaskular tempatan

Komplikasi akses vaskular adalah salah satu komplikasi angiografi koronari yang paling biasa dan serius. Gejala komplikasi yang paling ketara adalah pendarahan dari tempat tusukan.

Penting untuk diingat bahawa angiografi koronari dilakukan melalui tempat tidur arteri, di mana tekanan mencapai nilai tinggi (di atas 100 mmHg), jadi menghentikan pendarahan dari kapal seperti itu tidak begitu mudah, terutama jika itu adalah arteri femoral. Bagaimanapun, mustahil untuk memerahnya di atas tapak tusukan.

Pada hari-hari pertama selepas koronarografi, kekerapan komplikasi vaskular adalah 0.7% -11.7%. Pendarahan dan pemindahan darah yang serius dikaitkan dengan tinggal di hospital yang lebih lama dan penurunan hidup.

Penggunaan pengenalan berdiameter kecil, penyingkiran awal mereka, pengendalian dosis antikoagulan, dan penggunaan alat hemostasis membolehkan doktor mengurangkan risiko mengembangkan komplikasi vaskular koronarografi.

Pendarahan hematoma dan retroperitoneal

Sekiranya darah dari arteri femoral mencapai bahagian depan paha, hematoma terbentuk. Sebilangan besar hematoma ini tidak berbahaya dan tidak menyambung ke lumen arteri. Hematoma besar boleh menyebabkan trombosis urat dalam pada bahagian bawah kaki dan mampatan saraf, yang menyebabkan kehilangan sensasi. Kadang-kadang kehilangan darah sangat besar sehingga ada keperluan untuk pemindahan produk darah. Hematoma besar berlaku pada kira-kira 2.8% pesakit.

Pendarahan retroperitoneal adalah komplikasi akses arteri yang berpotensi mengancam nyawa. Bahayanya adalah bahawa pendarahan seperti itu tidak mempunyai tanda-tanda yang dapat dilihat secara luaran dan dikesan sangat terlambat ketika pesakit mengalami sakit perut dengan penurunan tekanan darah dan penurunan kadar hemoglobin. Faktor risiko untuk perkembangan pendarahan retroperitoneal adalah usia tua, jantina wanita, tusukan tinggi arteri femoral.

Pseudo-aneurisma

Komplikasi ini berlaku sekiranya hematoma terus menyambung ke lumen arteri, yang membawa kepada aliran darah di rongga pendarahan. Kejadian aneurisma pseudo adalah 0,5-2,0%. Faktor risiko untuk perkembangannya sama seperti untuk hematoma.

Pseudo-aneurisma bersaiz hingga 2-3 cm dalam kebanyakan kes tidak memerlukan pembedahan.

Fistula arteriovenous

Ia berlaku apabila jarum melewati arteri dan urat, yang membawa kepada pembentukan saluran di antara mereka. Kejadian fistula arteriovenous adalah kira-kira 1%. Biasanya fistula ditutup secara konservatif pada sepertiga kes dalam setahun. Sekiranya ini tidak berlaku, anda boleh menutupnya secara pembedahan.

Stratifikasi arteri femoral dan iliac

Ia berlaku sangat jarang (0,42%), berkembang ketika dinding arteri terkoyak dan darah menembusi antara membrannya. Stratifikasi dapat menyekat aliran darah ke anggota badan bawah secara keseluruhan atau sebahagian dan menimbulkan ancaman bagi kehidupan pesakit.

Trombosis dan embolisme arteri

Selalunya terjadi pada pesakit wanita dengan lumen kapal yang kecil, penyakit pada arteri perifer, diabetes mellitus, ketika menggunakan kateter atau pengenal diameter besar. Pesakit biasanya mengadu sakit kaki, penurunan kepekaan dan fungsi motor. Rawatan terdiri daripada trombektomi perkutan atau terapi trombolitik..

Pencegahan komplikasi vaskular tempatan merangkumi kepatuhan terhadap cadangan doktor mengenai rejim motorik setelah angiografi koronari.

Gangguan irama dan konduksi

Semasa angiografi koronari, pesakit mungkin mengalami penurunan (bradikardia) atau peningkatan (takikardia) dalam kadar denyutan jantung, degupan jantung tidak teratur (aritmia). Biasanya, gangguan ini cepat berlalu dan tidak memerlukan rawatan perubatan. Bradikardia diperhatikan pada 3.5% pesakit, takikaritmia - 1.3-4.3%. Selalunya, gangguan irama dan konduksi muncul disebabkan oleh kerengsaan miokardium dengan hujung kateter.

Untuk mengenal pasti dan merawat komplikasi ini tepat pada masanya di bilik operasi, pemantauan ECG secara berterusan.

Infarksi miokardium

Komplikasi teruk ini mungkin berlaku semasa angiografi koronari. Kekerapan infark miokard semasa angiografi koronari atau sejurus selepas itu bergantung pada tahap kerosakan pada arteri koronari dan kurang dari 0.1%. Walau bagaimanapun, meningkatkan peralatan, meningkatkan pengalaman doktor, menggunakan antikoagulan dan agen antiplatelet yang lebih kuat, mempersiapkan pesakit untuk pembedahan dengan lebih baik, dan penggunaan agen kontras baru memungkinkan untuk mengurangkan kejadian infark miokard semasa prosedur.

Pukulan

Semasa angiografi koronari, pesakit mungkin mengalami strok kerana penyumbatan saluran otak dengan gumpalan darah, emboli, atau udara. Kekerapan strok meningkat jika pesakit menghidap diabetes mellitus, hipertensi arteri, strok sebelumnya dan kegagalan buah pinggang, angiografi koronari yang berpanjangan. Kelaziman komplikasi ini kira-kira 0.07%.

Laminasi atau perforasi kapal besar

Nasib baik, perforasi ruang jantung, arteri koronari, atau saluran besar intrathoracic (aorta) berkembang sangat jarang semasa angiografi koronari. Kekerapan pemotongan aorta menaik ialah 0,04%, perforasi arteri koronari adalah 0,3-0,6%.

Anak panah menunjukkan aliran kontras di luar arteri koronari, yang menunjukkan adanya perforasinya

Hipotensi arteri

Menurunkan tekanan darah adalah salah satu masalah yang paling biasa berlaku semasa angiografi koronari. Ia boleh menjadi akibat hipovolemia (penurunan jumlah darah yang beredar), penurunan output jantung, tamponade jantung, aritmia, regurgitasi valvular, vasodilasi patologi kerana pengenalan kontras, kehilangan darah.

Kos Penyelidikan Jantung

Anggaran kos prosedur adalah dalam lingkungan 10 - 19 ribu rubel, selalunya ia bergantung pada metodologi yang digunakan oleh klinik, serta ketersediaan peralatan berketepatan tinggi.

Sekiranya, semasa angiografi koronari, keputusan dibuat (bersama dengan pesakit) mengenai stenting pembuluh darah, bayaran tambahan akan dibuat untuk persediaan dan rawatan pembedahan tambahan. Di luar negara, kos pemeriksaan menggunakan kapal koronari yang berbeza adalah dari 7 hingga 15 ribu dolar.

Kami mengesyorkan membaca mengenai kelas angina pectoris. Anda akan belajar mengenai klasifikasi CCS angina pectoris, gejala, cadangan untuk penumpang udara. Dan di sini lebih banyak mengenai rawatan angina pectoris.

Angiografi koronari saluran jantung - apakah itu, adakah selamat ketika dilakukan

Penyakit kardiovaskular adalah patologi yang sangat khas bagi orang yang berumur lebih dari 40 tahun. Dan di antara penyakit ini, yang paling biasa dikaitkan dengan ketidaksempurnaan tempat tidur vaskular dan sekatan pemakanan otot jantung.

Untuk menjelaskan penyebab penyakit jantung, terdapat banyak kaedah diagnostik. Salah satu ujian yang paling bermaklumat adalah angiografi koronari saluran jantung - apakah itu, adakah berbahaya untuk melakukannya, dan bagaimana pemeriksaannya?

maklumat am

Ini adalah manipulasi invasif yang berfungsi untuk menentukan keadaan saluran darah yang membawa darah dan oksigen ke jantung. Mereka dipanggil koronari. Arteri koronari kiri dan kanan biasanya memberikan pemakanan otot dan menyokong prestasi seluruh organ.

Dengan perkembangan kejadian yang tidak menguntungkan, arteri ini, kerana pelbagai sebab, sempit (stenosis) atau tersumbat (oklusi). Bekalan darah ke jantung sangat terhad atau berhenti di lokasi tertentu sama sekali, yang menyebabkan penyakit koronari dan serangan jantung.

Ini adalah pemeriksaan sinar-X pada lumen saluran koronari menggunakan angiograph dan agen kontras yang disuntikkan melalui kateter tepat pada malam arteri jantung. Penggambaran dilakukan dari sudut yang berbeza, yang membolehkan anda membuat gambaran yang paling terperinci mengenai keadaan objek pemeriksaan.

Petunjuk untuk prosedur

Secara terancang, angiografi koronari dilakukan untuk:

  • pengesahan atau penolakan diagnosis penyakit jantung koronari;
  • penjelasan diagnosis dengan ketidakefektifan kaedah lain untuk menentukan penyakit;
  • menentukan sifat dan kaedah menghilangkan kecacatan semasa operasi akan datang;
  • penyemakan keadaan organ sebagai persediaan untuk operasi jantung terbuka, misalnya, dengan kecacatan.

Dalam kes yang mendesak, prosedur ini dilakukan dengan adanya tanda dan gejala pertama serangan jantung atau dalam keadaan pra-infark, yang memerlukan campur tangan segera untuk alasan kesihatan.

Pertimbangkan bagaimana mempersiapkan angiografi koronari jantung, serta bagaimana prosedur ini dilakukan.

Latihan

Sebelum pelantikan angiografi koronari, perlu menjalani beberapa siri pemeriksaan untuk mengecualikan atau mengesahkan adanya faktor-faktor yang tidak membenarkan menggunakan kaedah diagnostik ini. Program Latihan:

  • ujian darah (jumlah, untuk gula, untuk hepatitis B dan C, bilirubin dan petunjuk hati lain, untuk HIV, untuk RW, untuk kumpulan dan faktor Rh);
  • urinalisis untuk patologi buah pinggang;
  • ECG dalam 12 petunjuk;
  • pemeriksaan dan kesimpulan pakar dalam penyakit kronik.

Dengan andaian manipulasi, persiapan langsung dilakukan sebelum prosedur:

  • doktor membatalkan ubat-ubatan tertentu terlebih dahulu, sebagai contoh, mengurangkan pembekuan darah;
  • kecualikan pengambilan makanan pada hari diagnosis - untuk mengelakkan komplikasi dalam bentuk muntah, kajian dilakukan pada waktu perut kosong;
  • doktor mengumpulkan riwayat alahan, melakukan ujian dengan agen kontras.

Segera sebelum koronarografi, disarankan untuk mandi, mencukur rambut di pangkal paha, mengeluarkan perhiasan dari badan (anting-anting, cincin, tindikan), cermin mata, gigi palsu yang boleh ditanggalkan, lensa, gunakan tandas.

Bagaimana mereka melakukannya

Pesakit berbaring di meja khas. Sensor jantung melekat di dadanya. Di kawasan penyisipan kateter, anestesia tempatan dan pembasmian kuman kulit dilakukan. Sayatan mikro dibuat di Vienna di mana kateter dimasukkan..

Melalui kapal, kateter di bawah kawalan angiograf dilakukan ke mulut arteri koronari. Sebagai alternatif, agen kontras diperkenalkan ke dalam masing-masing, yang menguraikan ruang dalam kapal ini. Menembak dan memperbaiki dari kedudukan yang berbeza. Tempat stenosis atau oklusi ditentukan.

Setelah pemantauan selesai, kateter dikeluarkan dari urat dengan teliti. Luka dijahit dengan teliti. Pesakit masih kekal untuk beberapa waktu, dan doktor menulis kesimpulan. Ini menunjukkan ukuran celah terkecil pada kapal, tahap penyempitan, dan kaedah yang disyorkan untuk membetulkan keadaan - pembedahan stenting atau pintasan saluran jantung. Sekiranya tidak ada kawasan yang bermasalah, penerangan umum mengenai arteri koronari diberikan..

Video mengenai cara melakukan angiografi koronari pesakit luar saluran darah jantung:

Syarat

Selalunya, angiografi koronari dilakukan di hospital sebagai sebahagian daripada pemeriksaan rutin untuk penyakit arteri koronari. Dalam kes ini, semua ujian dilakukan di sini, beberapa hari sebelum campur tangan.

Diagnostik juga boleh dilakukan berdasarkan pesakit luar. Tetapi pesakit harus terlebih dahulu menjalani semua pemeriksaan dalam senarai secara bebas, mendapatkan pendapat ahli kardiologi mengenai kemungkinan angiografi koronari dan merujuknya yang menunjukkan tujuan kajian..

Secara rawat jalan, pengenalan kateter untuk angiografi koronari paling sering dilakukan melalui urat pergelangan tangan di lengan dan pada masa selepas operasi, beban di atasnya, tidak seperti pencerobohan melalui kapal femoral, dapat diminimumkan untuk mengelakkan pendarahan berbahaya.

Kontraindikasi

Sebilangan keadaan tidak membenarkan penggunaan kaedah diagnostik ini, jadi mereka menggunakan kaedah alternatif. Pemeriksaan awal dapat menunjukkan syarat-syarat berikut:

  • hipertensi arteri yang tidak terkawal - campur tangan boleh menimbulkan tekanan, akibatnya, krisis hipertensi adalah mungkin;
  • keadaan selepas strok - kegembiraan boleh menyebabkan serangan penyakit berulang;
  • pendarahan dalaman di mana-mana organ - dengan pencerobohan, kehilangan darah dapat meningkat;
  • penyakit berjangkit - virus boleh menyumbang kepada trombosis di lokasi sayatan, serta pengelupasan kawasan di dinding saluran darah;
  • diabetes mellitus pada tahap dekompensasi adalah keadaan kerosakan buah pinggang yang signifikan, gula darah tinggi, kemungkinan serangan jantung;
  • demam dari mana-mana sahaja - tekanan darah tinggi dan berdebar-debar jantung boleh menyebabkan masalah jantung semasa dan selepas prosedur;
  • penyakit buah pinggang yang teruk - medium kontras boleh menyebabkan kerosakan organ atau memburukkan lagi penyakit;
  • intoleransi agen kontras - pada malam diagnosis, ujian dilakukan;
  • peningkatan atau penurunan pembekuan darah - boleh menyebabkan trombosis atau kehilangan darah.

Risiko, komplikasi dan akibatnya

Angiografi koronari, seperti pencerobohan apa pun, boleh memberi kesan sampingan yang disebabkan oleh reaksi tubuh yang tidak betul terhadap campur tangan dan tekanan pesakit. Jarang, peristiwa berikut berlaku:

  • pendarahan di pintu pengenalan;
  • aritmia;
  • alahan;
  • pengelupasan lapisan dalam arteri;
  • infarksi miokardium.

Pemeriksaan pra-prosedur dirancang untuk mengelakkan keadaan ini, tetapi kadang-kadang ini berlaku. Doktor yang mengambil bahagian dalam pemeriksaan mengatasi keadaan, prosedur berhenti pada tanda buruk pertama, pesakit dibawa keluar dari bahaya dan dipindahkan ke hospital untuk pemerhatian.

Cadangan selepas pelaksanaan

Mengikut kesimpulan doktor yang menjalankan kajian, pakar kardiologi menentukan rawatan pesakit. Sekiranya ada bukti, masa untuk penempatan stent diberikan (dengan cara yang sama seperti angiografi koronari menggunakan kateter).

Kadang kala prosedur ini dilakukan secara langsung semasa diagnosis, jika ada persetujuan pesakit terlebih dahulu. Seorang pakar kardiologi juga boleh menetapkan rawatan pesakit luar atau pembedahan pintasan arteri koronari.

Kos diagnostik

Sekiranya terdapat polisi insurans perubatan wajib, angiografi koronari mengikut indikasi adalah percuma. Tetapi peralatan di kebanyakan hospital tidak membenarkan semua orang dihubungi dengan kaedah diagnostik ini dalam masa yang singkat. Biasanya barisan berlangsung selama berbulan-bulan, kerana kuota tinjauan adalah terhad. Adalah mungkin untuk menjalani kajian ini secara komersial..

Coronarografi dimasukkan dalam senarai prosedur diagnostik wajib untuk menentukan tahap kerosakan pada saluran jantung. Prosedur ini telah disusun dan diseragamkan untuk masa yang lama - ini berfungsi sebagai jaminan keselamatan pesakit. Tahap kardiologi di negara ini membolehkan anda mengenal pasti patologi pada peringkat awal dan mengambil langkah-langkah untuk menghilangkannya atau mencegah perkembangannya.

Coronarografi Apa itu koronarografi, petunjuk penyakit yang dinyatakan

Coronarography adalah kaedah radiopaque untuk mengkaji arteri koronari jantung untuk diagnosis penyakit jantung koronari. Kajian ini membolehkan anda menentukan lokasi dan tahap penyempitan arteri koronari.

Penyakit jantung koronari berlaku terutamanya pada lelaki yang berumur lebih dari 40 tahun. Ia ditunjukkan oleh serangan angina pectoris (sakit di belakang sternum) dan merupakan penyebab utama kematian orang di seluruh dunia. Lelaki lebih cenderung memerlukan angiografi koronari, jadi di antara pesakit yang menjalani kajian, nisbah lelaki dan wanita adalah 6: 4.

Di Amerika Syarikat, angiografi koronari adalah prosedur invasif kedua yang paling biasa. Ia dilakukan setiap tahun oleh 1.5 juta pesakit. Jumlah ini meningkat setiap tahun kerana pertambahan penduduk selama 45 tahun. Di wilayah ruang pasca-Soviet, kaedah diagnostik ini tidak begitu meluas, kerana kos prosedur yang tinggi dan kekurangan doktor dengan kelayakan yang diperlukan.

Sejarah perkembangan coronarografi. Werner Forsmann dianggap sebagai pengasas koronarografi. Pada tahun 1929, saintis muda ini melakukan eksperimen yang berani. Di bawah kawalan sinar-X, dia memasukkan kateter urin ke urat kubital kirinya. Peralatan sinar-X mencatatkan bahawa tiub kateter menembusi ke jantung kanan.

Pada mulanya, kajian ini dianggap tidak masuk akal dan tidak berguna, tetapi peminat tanpa lelah mengembangkan kaedah untuk penerapannya dalam praktik. Hasil kerja mereka dianugerahkan Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Perubatan pada tahun 1965.

Kajian pertama mengenai arteri koronari jantung dilakukan pada tahun 1958. Sejak itu, telah dianggap sebagai "standard emas" untuk mendiagnosis penyakit jantung koronari..

Jenis angiografi koronari:

  • angiografi koronari intervensi digunakan dalam kebanyakan kes di negara-negara CIS. Teknik ini akan dibincangkan dengan lebih terperinci di bawah..
  • Angiografi koronari CT. Kajian ini membolehkan kita menilai bukan sahaja lumen kapal, tetapi juga ketebalan dindingnya, tapak kalsifikasi. Ejen kontras disuntik ke dalam vena, dan tidak memerlukan kateterisasi jantung. Kandungan maklumat 10% lebih tinggi berbanding dengan coronarografi intervensi..
  • koronarografi ultrasound digunakan dalam kes yang jarang berlaku dalam penyelidikan saintifik. Ini mempunyai banyak persamaan dengan coronarografi intervensi, tetapi probe ultrasound dilampirkan pada akhir kateter, yang memungkinkan anda menilai keadaan dinding vaskular.

Apa itu coronarografi

Coronarography adalah kaedah radiopaque invasif untuk memeriksa saluran jantung untuk mendiagnosis penyakit jantung koronari. Marilah kita memikirkan makna istilah..

Coronarografi adalah kaedah penyelidikan invasif. Ini bermaksud bahawa semasa prosedur, integriti kulit akan terjejas. Kateter dimasukkan melalui tusukan pada urat dan ia dilanjutkan ke jantung di bawah kawalan televisyen sinar-X. Kamera sinar-X khas membolehkan anda melihat secara nyata bagaimana kateter bergerak.

Coronaroangiography adalah kaedah penyelidikan radiopaque. Apabila kateter mencapai arteri koronari, agen kontras diperkenalkan ke dalam lumen mereka. Dengan aliran darah, ia menyebar melalui saluran jantung. Peranti angiografi khas mengesan pergerakan medium kontras.

Mengapa media kontras diberikan semasa koronarografi? Ia menyerap sinar-x dan membuat gambar saluran darah di skrin monitor. Tanpa kontras, otot jantung dan saluran koronari menyerap sinar-X secara sama rata, dan kita hanya melihat bentuk jantung.

Tujuan angiografi koronari adalah untuk mengesan penyempitan atau penyumbatan saluran koronari. Kajian ini membolehkan anda melihat arteri koronari kiri dan kanan memanjang dari aorta. Saluran ini membekalkan darah ke otot jantung, yang sangat memerlukan nutrien dan oksigen. Sekiranya sebagai akibat kekejangan, pemendapan plak aterosklerotik atau patologi kongenital, saluran ini menyempit, maka penyakit jantung koronari berkembang.

Skop coronarografi:

  • persediaan pembedahan jantung untuk pembedahan jantung dan pembedahan trauma rendah
  • terapi untuk diagnosis yang betul
  • kardiologi untuk memilih rawatan yang sesuai

Bagaimana coronarografi dilakukan?

Coronarografi dilakukan di persekitaran hospital. Pesakit dimasukkan ke hospital selama 2-3 hari, kerana fakta bahawa persiapan prosedur dan pemerhatian setelah kajian diperlukan. Langkah berjaga-jaga sedemikian diperlukan untuk mengelakkan komplikasi. Walau bagaimanapun, pusat diagnostik moden menawarkan angiografi koronari pesakit luar. Selepas itu anda boleh pulang pada hari itu.

Prosedur dilakukan di bilik khas - sinar-X, yang dilengkapi dengan semua peralatan yang diperlukan.

Coronarografi merangkumi langkah-langkah berikut:

  • Pesakit menandatangani persetujuan bertulis untuk angiografi koronari. Ini adalah prosedur standard sebelum semua kajian invasif..
  • Pesakit diletakkan di atas meja angiografik dan diperbaiki sehingga pergerakan tidak sengaja tidak menyebabkan perpindahan kateter.
  • Anestesia tempatan digunakan: pesakit sedar, tetapi tidak merasa sakit.
  • Sambungkan ke monitor degupan jantung untuk mengawal tekanan darah dan degup jantung.
  • Ubat antikulat, ubat penahan sakit dan ubat penenang diberikan melalui kateter vena.
  • Kateter dimasukkan ke paha atas ke arteri femoral, yang terletak pada kedalaman 2-3 cm di bawah kulit di kawasan selangkangan. Baru-baru ini, jalan masuk lain telah meluas - melalui arteri lengan di siku.
  • Melalui lumen kateter di mulut arteri koronari, 30-40 ml agen kontras berasaskan iodin disuntik.
  • Sepanjang beberapa minit, sinar-x atau siri tembakan diambil. Kajian ini dilakukan dalam 2-5 unjuran untuk mengkaji keadaan saluran darah di seluruh permukaan jantung..
  • Bayangan muncul di skrin monitor yang sesuai dengan saluran jantung koronari. Data-data ini direkodkan pada media digital supaya ahli kardiologi dapat menilai keadaan kapal dengan lebih jauh.
  • Sejurus selepas kajian, dengan persetujuan pesakit, mereka dapat melakukan pelebaran (pengembangan) belon atau memasang stent (rangka mesh) di dalam kapal. Manipulasi ini dapat mengembalikan patensi vaskular dan menghilangkan penyebab penyakit jantung koronari.
  • Untuk mengelakkan pendarahan dan jangkitan, pembalut tekanan diberikan ke kawasan tusukan selama sehari. Tempoh ini disyorkan untuk memerhatikan rehat di tempat tidur. Sekiranya kajian dilakukan melalui arteri radial di lengan, maka cukup untuk berehat 4-5 jam dan anda boleh pulang ke rumah.
    Tempoh keseluruhan prosedur adalah 20-60 minit.
Petunjuk untuk koronarografi
  • Angina klinikal, terutamanya selepas infark miokard
  • Penyakit jantung koronari tanpa gejala
  • Kegagalan jantung
  • Kesakitan atipikal di belakang sternum
  • Untuk mengatasi keperluan untuk cantuman bypass arteri koronari
  • Untuk menjelaskan diagnosis dengan data kardiografi yang dipersoalkan
  • Sebagai persediaan untuk pembedahan untuk kecacatan jantung
  • Untuk menilai keberkesanan rawatan ubat dan pembedahan penyakit jantung dan aorta
Coronarografi sangat penting dalam kes seperti:
  • 6 jam pertama selepas permulaan kesakitan pada infark miokard akut
  • angina tidak stabil tidak sensitif terhadap terapi ubat

Sejurus selepas diagnosis, peredaran darah dipulihkan - pembedahan endovaskular. Ia dilakukan dengan menggunakan kateter yang sama dengan yang digunakan untuk penyelidikan. Dalam situasi seperti itu, koronarografi kecemasan dilakukan tanpa persiapan, kerana penundaan mengancam nyawa.

PatologiTanda-tanda penyakit ini pada koronarografi
Iskemia jantungPenyempitan saluran koronari adalah stenosis. Gangguan peredaran darah yang ketara di jantung berlaku sekiranya saluran tersumbat sebanyak 70-90%.
Serangan jantungPenyumbatan lengkap (oklusi) salah satu cabang arteri koronari. Kapal berakhir dalam bentuk "cabang patah".
Aterosklerosis arteri koronariPenyumbatan saluran koronari oleh plak aterosklerotik. Dalam sinar-x, mereka kelihatan seperti penyempitan kapal tempatan.
Penyakit arteri koronari kongenitalLokasi tidak normal arteri koronari kanan atau kiri
Arteri koronari kiri melewati ketebalan dinding otot ventrikel kiri.

Tujuan angiografi koronari adalah untuk menilai keadaan arteri koronari dan mengenal pasti kawasan penyempitan (stenosis). Ini memungkinkan untuk memulakan rawatan tepat pada waktunya dan mencegah penyumbatan saluran darah jantung, yang menyebabkan infark miokard dan kematian jantung secara tiba-tiba..

Persediaan untuk angiografi koronari

Persiapan untuk angiografi koronari yang dirancang merangkumi beberapa peringkat:

  1. Ujian darah:
    • analisis darah umum
    • jenis darah dan faktor Rh
    • kimia darah (urea, protein, bilirubin, kalium dan natrium, kreatinin, profil lipid, glukosa)
    • koagulogram - penentuan pembekuan darah
    • ujian darah untuk HIV,
    • penentuan antibodi terhadap hepatitis B dan C,
    • diagnosis cepat sifilis - reaksi Wasserman (RW)
  2. Ultrasound jantung
  3. ECG 12-plumbum
  4. Pemeriksaan pakar kardiologi
  5. Pemeriksaan oleh doktor kepakaran lain, sekiranya terdapat penyakit kronik yang bersamaan
Petua untuk angiografi koronari

  • Semasa perbincangan awal dengan doktor, perlu dibincangkan mengenai penyakit kronik yang ada dan senaraikan semua ubat yang diambil. Mengambil pengencer darah (Warfarin, Aspirin) dibatalkan 7-10 hari sebelum prosedur.
  • Sehari sebelum kajian, kadar cecair harian meningkat kepada 2.5-3 liter. Ini diperlukan untuk melindungi buah pinggang daripada kesan medium kontras dan penghapusannya yang cepat dari badan..
  • Makanan terakhir tidak lebih dari 3 jam sebelum tidur.
  • Sekiranya tusukan akan dilakukan melalui arteri femoral, maka perlu mandi dan mengeluarkan rambut di kawasan selangkangan,
  • Pada waktu malam, ubat-ubatan anti-alergi diresepkan untuk mengurangkan risiko reaksi alergi terhadap medium kontras
  • 4 jam sebelum prosedur dilarang minum, sehingga semasa prosedur, anda tidak mahu menggunakan tandas.
  • Sebelum prosedur, perlu mengeluarkan semua perhiasan, mereka mengganggu laluan sinar-X.
Apa yang perlu anda bawa?

Dalam kebanyakan kes, anda perlu menghabiskan 2-3 hari di hospital dan anda perlu membawa barang kebersihan diri, tuala, dan pakaian yang boleh diganti. Di bilik sinar-X, kemandulan dijaga, jadi barang-barang peribadi tidak boleh dibawa ke sana.

Penyahkodan koronarografi

Semasa angiografi koronari, pesakit sedar dan dapat melihat di skrin monitor bagaimana media kontras mengisi saluran darah. Mereka kelihatan seperti garis bercabang dan berpusing. Doktor anda mungkin menunjukkan gejala lain..

Selalunya, dengan koronarografi, stenosis didiagnosis. Istilah ini bermaksud penyempitan kapal. Ia dinyatakan sebagai peratusan. Stenosis kurang dari 70% tidak menyebabkan gangguan peredaran darah yang serius di jantung, tetapi memerlukan rawatan perubatan. Stenosis melebihi 90% - adalah petunjuk untuk rawatan pembedahan.

SimptomBagaimana ia menampakkanApa yang ditunjukkan oleh patologi
Oklusi arteri koronariPenyumbatan kapal, penyempitan lumennya melebihi 90%Trombosis koronari
Aterosklerosis
Stenosis30-90% penyempitan lumen kapalAterosklerosis
Iskemia jantung
Stenosis kepala sumurMenyempitkan dalam jarak 3 mm dari awal arteriLesi aterosklerotik
Komplikasi penyakit radang arteritis
Trombosis
Stenosis tempatanPenyempitan kapal 1-3 mmPemendapan Plak Kolesterol
Trombus parietal
Stenosis panjangMenyempitkan lumen di bahagian kapal yang ketaraPerubahan aterosklerotik
Akibat daripada kecederaan dada atau pembedahan jantung - hematoma
Patologi kongenital
Kekejangan koronari
Kalsifikasi arteri koronariDeposit kalsium di dinding saluran darah. Garam kalsium memantulkan sinar-X dengan baik, tidak seperti plak aterosklerotikHiperkalsemia
Diabetes
Endokarditis
AneurismePenonjolan dinding arteriAterosklerosis
Displasia fibromuskular
Endokarditis
Akibat dari kecederaan dada

Ingat, diagnosis tidak dibuat hanya berdasarkan hasil angiografi koronari. Doktor mesti mengambil kira kehadiran atau ketiadaan gejala klinikal angina pectoris: sakit di belakang sternum, perasaan kekurangan udara, gangguan irama jantung.

Kontraindikasi untuk angiografi koronari

Tidak ada kontraindikasi mutlak untuk angiografi koronari. Tetapi ada yang relatif. Kehadiran penyakit dan keadaan berikut meningkatkan risiko komplikasi selepas kajian..

  • Hipertensi arteri yang tidak terkawal. Kajian ini dikaitkan dengan tekanan tertentu, yang dapat menyebabkan perkembangan krisis hipertensi..
  • Tempoh strok akut. Peningkatan tekanan darah yang tajam dapat menyebabkan gangguan berulang dalam peredaran darah di otak dan pendarahan pada tisu otak..
  • Pendarahan dalaman (gastrik, paru). Bahkan sedikit peningkatan tekanan menimbulkan peningkatan pendarahan dari kapal yang rosak.
  • Penyakit berjangkit. Angiografi koronari semasa penyakit virus boleh menyebabkan pembekuan darah dan keradangan di tapak kateter.
  • Diabetes tanpa pampasan. Bentuk penyakit ini disertai dengan peningkatan tekanan darah yang tidak terkawal, kerosakan buah pinggang dan gula darah tinggi. Faktor-faktor ini boleh menyebabkan serangan jantung, kegagalan buah pinggang, dan komplikasi di tempat tusukan..
  • Demam. Suhu tinggi disertai dengan peningkatan tekanan darah dan percepatan degupan jantung, yang dapat menyebabkan perkembangan aritmia yang teruk (gangguan irama jantung).
  • Kegagalan buah pinggang yang teruk. Bahan yang digunakan untuk kontras vaskular mempunyai kesan toksik pada buah pinggang.
  • Intoleransi terhadap agen kontras. Dalam kes yang jarang berlaku, reaksi alergi yang teruk atau manifestasi ekstremnya, kejutan anaphylactic, boleh berkembang..
  • Gangguan pembekuan darah. Risiko pendarahan dari tempat suntikan meningkat.
Coronarografi adalah kajian yang paling bermaklumat dan tepat mengenai saluran darah jantung, di samping itu, ia agak selamat..

Tertakluk kepada semua cadangan doktor, risiko komplikasi serius tidak melebihi 0.2%.

Coronarografi (angiografi koronari) - jenis, petunjuk dan kontraindikasi, penyediaan dan perlakuan, kemungkinan komplikasi, ulasan dan harga prosedur

Laman web ini memberikan maklumat rujukan untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Coronarografi adalah manipulasi diagnostik untuk mengkaji lumen saluran jantung yang membekalkan miokardium. Kajian ini membolehkan kita menentukan tahap penyempitan saluran koronari dan menilai tahap keparahan penyakit jantung koronari. Semasa angiografi koronari, arteri jantung pertama kali diisi dengan agen kontras khas (urographin), setelah itu doktor membuat serangkaian sinar-x. Kemudian, keadaan dan tahap penyempitan saluran koronari dikaji dari gambar, dan keputusan dibuat mengenai perlunya rawatan pembedahan, contohnya, stenting atau cangkok pintasan arteri koronari.

Ini adalah coronarografi yang membolehkan anda menentukan jenis rawatan optimum untuk penyakit arteri koronari - pembedahan pintasan, stenting atau terapi ubat. Semasa koronarografi, ultrasound dinding pembuluh dalam, termografi, dan juga kecerunan tekanan dan simpanan aliran darah juga dapat dilakukan.

Dilakukan dengan betul, angiografi koronari adalah prosedur selamat yang memberikan komplikasi pada kurang dari 1% kes..

Apa yang disebut juga coronarografi?

Istilah "koronarografi" terdiri daripada dua perkataan - koronari dan grafik. Di mana "koronar" adalah nama saluran yang membawa darah terus ke otot jantung - miokardium. Dan "grafik" adalah nama umum untuk semua kajian sinar-x. Oleh itu, makna umum dari istilah "koronarografi" adalah pemeriksaan sinar-X pada saluran darah jantung. Oleh itu, nama manipulasi seperti "koronarografi vaskular" atau "angiografi koronari saluran jantung" pada dasarnya, menahan diri, pengulangan atau terjemahan makna istilah.

Istilah angiocoronarography, coronoangiography, atau koronary angiography sering digunakan untuk merujuk kepada manipulasi diagnostik ini..

Apa itu coronarografi?

Angiografi koronari adalah rakaman video gambar sinar-x saluran darah jantung kerana ia dipenuhi dengan media kontras, yang memungkinkan pemandangan lumen dan dinding dalaman arteri yang baik.

Kontras diperlukan agar kapal pada rakaman sinar-x jelas, jelas kelihatan dan dapat diakses untuk dikaji. Ejen kontras mengisi lumen kapal berongga dan, dengan demikian, menjadikannya jelas pada filem sinar-x. Kerana kemampuan untuk memberi kontras dengan gambar, bahan itu disebut radiopaque. Pada masa ini, larutan urographin digunakan sebagai bahan radiopaque untuk coronarography.

Teknik penyelidikannya mudah: pertama, agen kontras disuntik ke dalam saluran koronari, setelah itu gambarnya dirakam pada filem sinar-x. Pada masa ini, filem sering digantikan oleh cakera komputer, merakam gambar saluran jantung di atasnya. Kualiti gambar di media digital dan filem adalah sama, jadi anda boleh menggunakan kaedah apa pun bergantung pada pilihan peribadi doktor dan peralatan teknikal institusi perubatan.

Setelah menyelesaikan rakaman, ia dikaji dengan teliti. Dengan cara medium kontras memenuhi saluran darah, anda dapat memahami betapa sempitnya, apa cacatnya (misalnya, koyakan dinding atau darah beku), bagaimana pengembangan jambatan jantung, dll. Semua parameter ini diringkaskan dan membolehkan anda menjelaskan tahap penyakit jantung koronari, serta menentukan pilihan rawatan yang optimum (pembedahan atau konservatif).

Jenis angiografi koronari

Bergantung pada jumlah kapal yang menjalani pemeriksaan, koronarografi terbahagi kepada dua jenis:
1. Coronarografi am;
2. Coronarografi selektif.

Di samping itu, berkat pengembangan teknologi, sekarang mungkin melakukan coronarografi tidak menggunakan mesin sinar-X tradisional dan memperkenalkan kontras ke dalam kapal, tetapi menggunakan tomograf komputer. Manipulasi ini disebut tomografi terkomputeran multispiral pada saluran koronari, atau secara ringkas MSCT-coronarography atau CT-coronarography.

Pertimbangkan penerangan ringkas dan ciri khas semua jenis coronarografi.

Coronarografi am

Coronarografi Selektif

Coronarography selektif adalah pengubahsuaian coronarografi umum, di mana kajian bertujuan mengenai keadaan hanya satu atau lebih saluran darah jantung. Untuk penghasilan angiografi koronari selektif, kateter dipasang sehingga kontras dapat mengisi kapal ujian dengan cepat. Kemudian media kontras dibekalkan dan sinar-X segera diambil dengan kelajuan 2-6 keping sesaat. Adalah lebih baik untuk mengambil gambar di skrin lebar atau jalur filem, kerana gambar-gambar yang berkualiti tinggi diperolehi, yang memungkinkan untuk menafsirkan hasilnya dengan sepenuhnya dan betul. Coronarografi selektif dilakukan dengan cepat dan sebilangan kecil media kontras digunakan, yang memungkinkan kaedah ini diterapkan beberapa kali dalam jangka waktu yang singkat dalam unjuran yang berbeza.

Kelemahan angiografi koronari selektif adalah keperluan untuk menukar probe semasa kajian dan risiko fibrilasi atrium yang lebih tinggi. Di samping itu, untuk menjalankan kajian diagnostik, peralatan sinar-X khas diperlukan untuk penggambaran atau fotografi selang waktu pecah cepat, serta probe, yang hanya cukup untuk 6 hingga 8 manipulasi.

MSCT - angiografi koronari (angiografi koronari CT, angiografi koronari dikira)

Untuk penyelidikan, pertama-tama isi saluran darah jantung dengan agen kontras (sebatian iodin), selepas itu orang tersebut diletakkan di bawah tomograf untuk mendapatkan gambaran tiga dimensi jantung. Prosedur ini sangat mudah dan cepat, tidak memerlukan kemasukan ke hospital dan sangat memudahkan diagnosis status vaskular pada penyakit arteri koronari. Oleh itu, angiografi koronari MSCT berjaya bersaing dengan angiografi koronari tradisional dan merupakan alternatifnya yang sangat baik..
Angiografi koronari MSCT mempunyai kelebihan berikut daripada angiografi koronari tradisional:

  • Pencerobohan minimum;
  • Keupayaan untuk melakukan pemeriksaan di poliklinik tanpa dimasukkan ke hospital seseorang di hospital;
  • Risiko komplikasi yang lebih rendah
  • Keupayaan untuk mengesan stenosis saluran jantung;
  • Keupayaan untuk mengetahui jenis plak aterosklerotik (lembut atau terkalsifikasi);
  • Keupayaan untuk menilai status shunt dan stent yang dikenakan semasa operasi jantung;
  • Keupayaan untuk meneroka jantung dari kedudukan apa pun berkat gambar 3D.

Petunjuk untuk koronarografi

Kecurigaan penyakit jantung koronari sekiranya tidak ada gejala klinikalnya

Kesakitan atipikal di belakang sternum

Angina pectoris tidak stabil dan disyaki infark miokard akut

Kekambuhan angina selepas cantuman bypass arteri koronari atau stenting

Disyaki infark miokard akut

Syarat-syarat yang disyorkan koronarografi

Coronarografi - kontraindikasi

Tidak ada kontraindikasi mutlak terhadap sebarang jenis angiografi koronari, oleh itu, secara teorinya, kajian dapat dilakukan kepada mana-mana orang. Walau bagaimanapun, prosedur diagnostik harus ditangguhkan sehingga keadaan menormalkan sekiranya terdapat penyakit berikut:

  • Aritmia ventrikel yang tidak terkawal (angiografi koronari dapat dilakukan hanya setelah aritmia terkawal);
  • Keracunan glikosida jantung;
  • Hipokalemia yang tidak terkawal (kalium rendah dalam darah);
  • Hipertensi yang tidak terkawal;
  • Demam;
  • Endokarditis berjangkit;
  • Patologi pembekuan;
  • Kegagalan jantung yang dikompensasi;
  • Alergi terhadap urografin atau yodium;
  • Kegagalan buah pinggang yang teruk;
  • Penyakit yang teruk pada organ dalaman.

Penyakit yang disenaraikan adalah kontraindikasi relatif, di mana tidak disarankan untuk melakukan angiografi koronari. Dalam keadaan seperti itu, perlu terlebih dahulu menghilangkan patologi atau menstabilkan keadaan, dan hanya setelah itu melakukan koronarografi.

Orang yang menderita pelbagai penyakit serius harus menjalani angiografi koronari dengan pemantauan serentak parameter hemodinamik dan rakaman EKG. Selepas manipulasi diagnostik yang berjaya, perlu terus memantau parameter ECG dan hemodinamik pada siang hari.

Persediaan untuk angiografi koronari

Untuk mempersiapkan angiografi koronari, seseorang mesti lulus ujian berikut dan menjalani peperiksaan:

  • Kiraan darah lengkap (sel darah putih, sel darah merah, kiraan platelet, kiraan sel darah putih, ESR, kepekatan hemoglobin);
  • Ujian darah biokimia (AsAT, AlAT, KFK, kreatinin, urea, glukosa, bilirubin);
  • Jenis darah dan faktor Rh;
  • Coagulogram (APTTV, TV, PTI, INR, fibrinogen);
  • ECG dalam semua 12 petunjuk;
  • Ujian beban (ergometri basikal atau ujian treadmill);
  • Ekografi tekanan;
  • Skintigrafi miokard pada waktu rehat dan semasa latihan fizikal;
  • Ultrasound jantung.

Sebagai tambahan, untuk mempersiapkan angiografi koroner, perlu menyembuhkan penyakit berjangkit dan katarrhal, serta menstabilkan patologi kronik sehingga manifestasi mereka dikendalikan dengan mengambil ubat.

Pada malam koronarografi, anda harus mengehadkan pengambilan makanan dan mencukur bahagian badan di mana arteri akan tertusuk. Oleh kerana tusukan paling kerap dilakukan pada arteri femoral, perlu mencukur pubis dengan baik, dan terutama lipatan inguinal yang betul.

Angiografi koronari - bagaimana penyelidikan

Untuk angiografi koronari, seseorang dimasukkan ke hospital di hospital khusus untuk rawatan penyakit kardiovaskular. Setelah menjalani ujian dan bersiap pada hari angiografi koronari, orang itu dibawa ke bilik sinar-X - bilik di mana kajian akan dijalankan. Di ruang sinar-X, ubat penenang dan antihistamin pertama kali diberikan secara intravena, selepas itu elektrod diletakkan untuk memantau ECG pada lengan dan kaki..

Kemudian, tempat tusukan urat di mana kateter akan dimasukkan dirawat dengan antiseptik, dilincirkan dengan iodin dan ditutup dengan linen steril. Tempat di mana saluran darah menusuk dan kateter akan bergerak ke arteri koronari boleh berbeza. Ia dipanggil akses untuk coronarografi. Pada masa ini, pakar dapat menembusi kapal berikut untuk angiografi koronari:

  • Arteri femoral (akses femoral);
  • Arteri aksila (akses axillary);
  • Arteri brachial (akses brachial);
  • Arteri Radial (Akses Radial).

Pilihan lokasi tusukan arteri untuk angiografi koronari dibuat oleh doktor dan bergantung pada bahan dan alat yang ada, serta pada pilihan peribadinya. Jangan takut bahawa seorang doktor membuat tusukan pada arteri femoral untuk angiografi koronari, dan yang lain, misalnya, brachial, kerana ini tidak menunjukkan ketidakprofesionan mana-mana dari mereka. Secara sederhana, berkat kaedah yang berbeza, setiap orang dapat memilih kaedah yang dapat dilakukannya dengan hati-hati mungkin dengan risiko komplikasi minimum.

Selalunya, doktor memasukkan kateter melalui arteri femoral (akses femoral), kerana kaedah ini adalah yang paling mudah dan paling selamat. Walau bagaimanapun, jika seseorang menderita aterosklerosis saluran kapal di bahagian bawah kaki, maka kateter angiografi koronari dimasukkan melalui arteri brakial, axillary atau radial.

Setelah memilih arteri untuk akses, anestesia tempatan kawasan tisu lembut ini dilakukan, dan saluran darah dicucuk dengan jarum khas. Kemudian, tiub berongga khas, yang disebut konduktor, dimasukkan ke dalam jarum tusukan, dan mempunyai diameter 0,035-0,038 inci. Panduan ini akan membuat kapal tetap terbuka dan melakukan fungsi laluan awal yang padat di mana mudah memasukkan kateter dan memajukannya ke arteri jantung.

Setelah memasang konduktor, jarum tusukan dikeluarkan dari urat. Untuk mengelakkan pembekuan darah dan pembentukan gumpalan darah, yang dapat menyumbat pembukaan vena yang tertusuk, heparin disuntik secara intravena dan seluruh sistem selalu disiram dengan garam heparinized.

Selepas itu, kateter nipis dan fleksibel (tiub berongga panjang) dimasukkan ke dalam kapal melalui konduktor, yang dilanjutkan melalui arteri dan urat di bawah bimbingan ultrasound. Kateter ke kapal dibawa ke tempat penyambungan aorta ke mentol jantung. Sejak saat ini, mereka mula mengukur tekanan darah secara berterusan dan perlahan-lahan memajukan kateter melalui aorta ke mulut arteri jantung. Apabila kateter memasuki arteri jantung, kemajuannya dihentikan.

Kemudian, dengan jarum suntik khas yang dapat menyuntikkan larutan di bawah tekanan kuat, medium kontras dituangkan ke dalam bukaan awal kateter, yang berada pada tahap konduktor. Kontras dengan cepat bergerak di sepanjang kateter ke arteri jantung dan mula mengisinya. Beberapa saat selepas pengenalan kontras, doktor membuat siri gambar sinar-x fotografi atau membuat rakaman filem sinar-X. Dalam kes ini, foto atau video diambil dalam pelbagai posisi, sehingga kemudian anda dapat memeriksa saluran darah jantung dengan lebih lengkap, mengenal pasti patologi yang ada dan menentukan jenisnya.

Semasa gambar, doktor cuba membayangkan arteri koronari kanan dan kiri secara individu, yang membekalkan darah ke pelbagai bahagian jantung. Di samping itu, adalah perlu untuk menentukan jenis bekalan darah ke seluruh jantung, yang boleh ke kanan atau kiri, bergantung pada arteri tertentu yang membentuk cabang menurun posterior. Sekiranya cabang terbentuk dari arteri koronari kanan, maka ada jenis bekalan darah yang tepat ke jantung, yang dicatat pada sekitar 80% orang. Oleh itu, jika cabang menurun posterior terbentuk dari arteri koronari kiri jantung, maka terdapat bekalan darah jenis kiri, yang tetap pada 10% orang. Di samping itu, cabang menurun posterior dapat terbentuk dari kedua-dua arteri koronari - kedua kanan dan kiri, membentuk apa yang disebut jenis bekalan darah campuran atau seimbang ke jantung, yang tetap pada 10% orang.

Setelah melakukan siri gambar, angiografi koronari dianggap lengkap. Doktor menarik kateter ke belakang dengan perlahan, mengeluarkan konduktor dan menghentikan pendarahan. Oleh kerana arteri femoral adalah kapal besar, untuk mengelakkan pendarahan teruk selepas koronarografi, anda harus berbaring dengan pembalut tekanan yang ketat di tempat tusukan selama 24 jam. Biasanya, untuk menghentikan pendarahan, segera setelah penyingkiran kateter, serbet steril diletakkan di atas luka dan ditekan dengan alat khas yang menggantikan tourniquet. Setelah 15 minit, tekanannya menjadi lemah, dan setelah setengah jam lagi peranti dikeluarkan, dan pembalut tekanan yang ketat dikenakan ke tempat tusukan. Selepas ini, hanya perlu berbaring di siang hari, tanpa bangun dari tempat tidur dan tanpa membengkokkan kaki, di mana arteri ditusuk, dalam keadaan apa pun. Sehari selepas kajian, pembalut tekanan dikeluarkan, dan orang itu dapat bangun dan berjalan lagi.

Selepas angiografi koronari - hasil

Hasil angiografi koronari adalah sekumpulan kesimpulan mengenai keadaan saluran jantung, tahap penyempitan, dan kecukupan bekalan darah ke miokardium. Parameter yang paling penting ialah tahap dan jenis penyempitan (stenosis) saluran koronari.

Sekiranya penyempitan lumen saluran koronari dikesan sebanyak 50% atau kurang, maka ini tidak akan menyebabkan perubahan bekalan darah ke miokardium, yang akan menyebabkan patologi yang teruk dan penyakit yang tidak baik. Dalam kesimpulan koronarografi dalam kes ini, mungkin ditunjukkan bahawa seseorang mempunyai aterosklerosis koronari non-obstruktif, non-stenotik. Stenosis seperti itu tidak mengurangkan bekalan darah ke jantung, tetapi dapat diprediksi secara tidak menyenangkan, kerana meningkatkan risiko pecahnya dinding arteri, serta pembentukan trombus parietal dengan penyumbatan lumen lengkap dan perkembangan infark miokard.

Sekiranya penyempitan lumen saluran koronari melebihi 50%, maka kita bercakap mengenai pelanggaran yang ketara di mana bekalan darah ke miokardium jauh lebih teruk daripada biasa. Dalam keadaan seperti itu, perlu mengembalikan bekalan darah ke miokardium menggunakan operasi pembedahan cantuman bypass arteri koronari, stenting, atau angioplasti.

Di samping itu, gambar yang diperoleh oleh coronarography, anda dapat menentukan jenis stenosis, yang dibahagikan kepada tempatan dan diperpanjang (meresap). Stenosis tempatan menangkap sebahagian kecil saluran jantung, dan sebaliknya, tersebar sangat panjang. Selain itu, stenosis tidak rumit dengan tepi yang rata dan licin, atau rumit dengan kontur yang berukuran dan tidak rata pada dinding dalam kapal. Stenosis yang rumit berkembang dengan ulserasi plak aterosklerotik dan pembentukan trombi parietal, dan dikesan pada 80% pesakit dengan penyakit arteri koronari.

Sebagai tambahan kepada stenosis, oklusi juga dapat dikesan semasa angiografi koronari - penyumbatan lumen saluran jantung yang lengkap. Dalam kes sedemikian, tapak miokardium, yang dibekalkan oleh darah dari arteri ini, mengalami kekurangan oksigen dan nutrien yang berterusan. Oklusi arteri jantung tidak selalu disertai dengan infark miokard.

Juga, menurut hasil coronarografi, kesimpulan kadang-kadang menunjukkan keparahan dan kelaziman aterosklerosis koronari. Untuk melakukan ini, nilaikan kehadiran stenosis dan plak aterosklerotik di tiga arteri jantung utama. Oleh itu, kesimpulan menunjukkan bahawa terdapat satu, dua atau tiga-vaskular lesi pada sistem peredaran jantung.

Coronarografi - kemungkinan komplikasi

Kebarangkalian kematian akibat komplikasi angiografi koronari kurang dari 0.1%. Walau bagaimanapun, kerana ada kemungkinan tersebut, kematian disebabkan oleh kemungkinan komplikasi koronarografi, yang harus dipertimbangkan ketika memutuskan untuk melakukan kajian diagnostik pada orang yang menderita beberapa penyakit kronik yang serius pada masa yang sama, misalnya, penyakit jantung koronari + diabetes mellitus, dll..

Di samping itu, perkembangan keadaan akut berikut dikaitkan dengan komplikasi koronarografi:

  • Infarksi miokardium;
  • Pukulan;
  • Aritmia (extrasystole, takikardia ventrikel, fibrilasi ventrikel, sekatan);
  • Pecah atau kerosakan lain pada kapal di mana kateter dimasukkan;
  • Iskemia serebral dengan perkembangan komplikasi neurologi;
  • Reaksi alahan terhadap bahan radiopaque;
  • Tindak balas dalam bidang tusukan kapal (pembentukan hematoma, edema atau aneurisma palsu);
  • Reaksi vasovagal, dimanifestasikan oleh penurunan tekanan darah, bradikardia, penurunan aliran darah ke otak, pemutihan kulit dan penampilan peluh sejuk.

Komplikasi koronarografi yang teruk, seperti serangan jantung dan aritmia, atau iskemia serebrum berkembang dalam kes yang sangat jarang berlaku (tidak lebih daripada 0.1%), dan reaksi alergi agak lebih biasa - pada sekitar 2% kes. Reaksi vasovagal diperhatikan dalam 1 - 2% kes dan biasanya disebabkan oleh ketegangan saraf dan rasa cemas orang itu sendiri, serta reaksi terhadap kesakitan semasa tusukan arteri dan kerengsaan reseptor ventrikel jantung semasa kemajuan kateter. Reaksi vasovagal mudah dihilangkan dengan hanya mengangkat kaki tempat tidur di mana orang itu berbaring. Anda juga boleh menghentikan reaksi vasovagal dengan memberi amonia kepada seseorang atau dengan menyuntik atropin secara intravena.

Risiko maksimum komplikasi angiografi koronari adalah pada orang dengan penyakit atau keadaan berikut:

  • Kanak-kanak dan orang tua yang berumur lebih dari 65 tahun;
  • Kelas fungsional Angina pectoris IV;
  • Stenosis arteri koronari kiri;
  • Penyakit jantung valvular;
  • Kegagalan jantung ventrikel kiri dengan pecahan pelepasan kurang dari 30 - 35%;
  • Penyakit kronik yang teruk dari pelbagai organ atau sistem, misalnya, diabetes mellitus, kegagalan buah pinggang, batuk kering, dll..

Di mana untuk melakukan koronarografi?

Coronarografi - ulasan

Ulasan manipulasi diagnostik dalam kebanyakan kes adalah positif. Ini disebabkan oleh fakta bahawa orang memahami kepentingan dan nilai penyelidikan untuk mengenal pasti penyebab penyakit mereka dan, dengan demikian, pemilihan rawatan yang optimum. Hampir semua orang yang menjalani koronarografi, merasakan sensasi yang tidak menyenangkan dan tidak selesa yang berkaitan dengan tusukan urat, pengenalan kontras dan menghentikan pendarahan. Walau bagaimanapun, perasaan ini cukup tahan dan tidak kuat sehingga meninggalkan kesan emosi yang berat. Oleh itu, orang menganggap ketidakselesaan ringan sebagai bahagian normal dari prosedur diagnostik yang sangat bermaklumat yang akan membantu mereka mengekalkan kualiti hidup dan memperpanjangnya selama beberapa tahun. Aspek positif koronarografi merangkumi ketersediaannya..

Kelemahan coronarografi, menurut pesakit, termasuk dos radiasi sinar-x yang agak besar yang diterima oleh badan semasa kajian, risiko komplikasi kecil, dan keperluan untuk berbaring sehari setelah manipulasi. Walau bagaimanapun, semua ini adalah ketidakselesaan yang boleh diterima sehingga tidak menjadikan prosedur ini terlalu tidak menyenangkan dan oleh itu sukar untuk dilalui..

Coronarografi (angiografi koronari): petunjuk, metodologi dan keselamatan manipulasi, hasil, ulasan doktor - video

Kos (harga) angiografi koronari

Coronarografi dalam diagnosis aterosklerosis dan penyakit jantung koronari - video

Coronarografi - foto

Foto-foto ini menunjukkan gambar pembuluh jantung yang diperoleh semasa angiografi koronari.

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.