Kardiomiopati (Bahagian II). Gangguan irama jantung

RCHR (Pusat Republikan untuk Pembangunan Kesihatan Kementerian Kesihatan Republik Kazakhstan)
Versi: Arkib - Protokol Klinikal Kementerian Kesihatan Republik Kazakhstan - 2007 (No. No. 764)

maklumat am

Penerangan Ringkas

Pada masa ini, kardiomiopati dikelaskan terutamanya oleh patofisiologi atau, jika boleh, oleh faktor etiologi dan patogenetik..

Kardiomiopati ditakrifkan sebagai penyakit miokardium yang berkaitan dengan disfungsinya. Mereka dibahagikan kepada kardiomiopati hipertrofik, dilatasi dan ketat dan kardiomiopati ventrikel kanan arrhythmogenic (WHO, 1995).


Kod Protokol: P-T-026 Cardiomyopathy (Bahagian II. Gangguan Irama Jantung *)
Profil: terapi
Peringkat: PHC

II. Gangguan irama jantung (Fibrilasi atrium. Aritmia ventrikel. Kematian jantung secara tiba-tiba)

(Garis Panduan American College of Cardiology, American Cardiology Association, European Society of Cardiology - 2001)

- Panduan perubatan profesional. Piawaian rawatan

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / untuk iOS

- Panduan perubatan profesional

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / untuk iOS

Pengelasan

Pengelasan Kardiomiopati (Persekutuan Jantung Dunia, 1995)

- dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular yang diakui.

Klinik: asimtomatik atau sesak nafas, sakit dada (sindrom koronari), syncope atau presyncope, dan berdebar-debar. Aritmia dan matahari adalah perkara biasa.

3. Kardiomiopati yang terhad.
Definisi: dicirikan oleh pelanggaran pengisian dan pengurangan isipadu diastolik satu atau kedua ventrikel dengan fungsi sistolik dan ketebalan dinding yang normal atau hampir normal, fibrosis interstitial besar mungkin ada:
- idiopatik;

Kardiomiopati iskemia diwakili oleh kardiomiopati dilatasi dengan sifat kontraktil yang merosot, yang tidak dapat dijelaskan oleh penyakit arteri koronari jangka panjang atau kerosakan iskemia..

Kardiomiopati valvular ditunjukkan oleh gangguan fungsi ventrikel tidak sebanding dengan perubahan beban.

Hipertensi sering berlaku dengan hipertrofi ventrikel kiri dan disertai dengan manifestasi kardiomiopati dilatasi atau terhad dan kegagalan jantung..

II. Gangguan irama jantung

Fibrilasi atrium

ЖЭ 3-5 kelas dipanggil ЖЭ penggredan tinggi, tidak disangka secara prognostik.

1. Takikardia ventrikel yang tidak stabil (VT) - tiga atau lebih kompleks ventrikel, yang saling mengikuti, bertahan kurang dari 30 saat. dengan kadar pengecutan ventrikel lebih daripada 100 bpm. (masa kitaran kurang dari 600 ms).

2. VT yang lestari - VT bertahan lebih dari 30 saat. atau memerlukan resusitasi.

5. ZhT rientri sebagai penyekat kaki ventrikelonektor. VT dari sistem His-Purkinje, lebih kerap sebagai penyekat kaki kiri bundle-Nya, merumitkan kardiomiopati.

6. VT fusiform bi-directional (torsades de pointes) - polimorfik VT, yang mempunyai bentuk getaran polimorfik ventrikel perlahan tanpa kompleks QRS atau gelombang T. Aktiviti ventrikel dicirikan oleh amplitud yang sentiasa berubah, seolah-olah berputar di sekitar garis isoelektrik. Berkaitan dengan Sindrom Long QT.

8. Fibrilasi ventrikel - aktiviti ventrikel yang cepat dan tidak teratur tanpa kompleks QRS yang berbeza atau gelombang T pada EKG.

Faktor dan kumpulan risiko

Kardiomiopati

Pencegahan utama kardiomiopati dengan etiologi yang tidak diketahui tidak dijalankan, kardiomiopati khusus - kawalan berkesan penyakit yang mendasari.

Diagnostik

4. Kehadiran penyakit yang mendasari dengan kardiomiopati tertentu.

Ekstrasistol ventrikel Icb. Kod ICB extrasystole extrasystole ventrikel 10

Pengecutan jantung yang luar biasa biasanya dikesan terhadap irama sinus normal tanpa aritmia.

Penting untuk mengetahui bahawa extrasystole ventrikel dalam ICD 10 mempunyai kod 149.

Kehadiran extrasystoles diperhatikan pada% dari keseluruhan populasi dunia, yang menentukan kelaziman dan sejumlah jenis patologi ini.

Kod 149 dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa ditakrifkan sebagai gangguan irama jantung yang lain, tetapi pengecualian berikut juga disediakan:

  • kontraksi miokardium yang jarang berlaku (bradikardia R1);
  • extrasystole kerana campur tangan obstetrik dan ginekologi dalam rancangan pembedahan (pengguguran O00-O007, kehamilan ektopik O008.8);
  • gangguan pada sistem kardiovaskular pada bayi baru lahir (P29.1).

Kod extrasystole menurut ICD 10 menentukan rancangan langkah-langkah diagnostik dan, sesuai dengan data tinjauan yang diperoleh, satu set kaedah terapi yang digunakan di seluruh dunia.

Faktor etiologi kehadiran extrasystoles mengikut ICD 10

Data nosologi di seluruh dunia mengesahkan berlakunya patologi episodik dalam kerja jantung pada kebanyakan orang dewasa selepas 30 tahun, yang biasa berlaku dengan adanya patologi organik berikut:

  • penyakit jantung yang disebabkan oleh proses keradangan (miokarditis, perikarditis, endokarditis bakteria);
  • perkembangan dan perkembangan penyakit jantung koronari;
  • perubahan distrofi pada miokardium;
  • kelaparan oksigen miokard kerana dekompensasi akut atau kronik.

Dalam kebanyakan kes, gangguan episodik pada jantung tidak dikaitkan dengan kerosakan pada miokardium dan hanya berfungsi secara semula jadi, iaitu, extrasystoles berlaku kerana tekanan yang teruk, merokok berlebihan, penyalahgunaan kopi dan alkohol.

Ekstrasistol ventrikel dalam klasifikasi penyakit antarabangsa mempunyai jenis kursus klinikal berikut:

  • kontraksi miokardium pramatang yang berlaku selepas setiap normal disebut bigeminia;
  • trigeminia adalah proses kejutan patologi setelah beberapa kontraksi miokardium normal;
  • quadrigeminia dicirikan oleh kemunculan extrasystole selepas tiga kontraksi miokardium.

Sekiranya terdapat jenis patologi ini, seseorang merasakan jantung yang tenggelam, dan kemudian gegaran kuat di dada dan pening.

Gangguan irama jantung yang lain (I49)

  • bradikardia:
    • BDU (R00.1)
    • sinoatrial (sinoatrial) (R00.1)
    • sinus (sinus) (R00.1)
    • faraj (R00.1)
  • keadaan yang merumitkan:
    • pengguguran, kehamilan ektopik atau molar (O00-O07, O08.8)
    • pembedahan dan prosedur obstetrik (O75.4)
  • gangguan irama jantung pada bayi yang baru lahir (P29.1)
  • Sistol ektopik
  • Ekstrasistol
  • Aritmia ekstrasistolik
  • Pramatang:
    • Singkatan BDU
    • pemampatan
  • Sindrom Brugada
  • Sindrom QT Panjang
  • Gangguan irama:
    • resdung koronari
    • ektopik
    • angguk

Di Rusia, Klasifikasi Penyakit Antarabangsa dari revisi ke-10 (ICD-10) diadopsi sebagai dokumen peraturan tunggal untuk mempertimbangkan morbiditas, penyebab rayuan orang ramai ke kemudahan perubatan semua jabatan, dan penyebab kematian.

ICD-10 diperkenalkan ke dalam amalan penjagaan kesihatan di seluruh Persekutuan Rusia pada tahun 1999 atas perintah Kementerian Kesihatan Rusia pada 05.27.97. No. 170

Pelepasan semakan baru (ICD-11) dirancang oleh WHO pada 2017 2018.

Dengan perubahan dan penambahan oleh WHO.

Pemprosesan dan terjemahan perubahan © mkb-10.com

Penggredan extrasystole ventrikel mengikut ryan dan bulan, kod 10

1 - aritmia ventrikel monotopik yang jarang berlaku - tidak lebih daripada tiga puluh ZhES sejam;

2 - aritmia ventrikel monotopik yang kerap - lebih daripada tiga puluh ZhES sejam;

3 - ZhES politopik;

4a - ZhES berpasangan monomorfik;

4b - ZhES berpasangan polimorfik;

5 - takikardia ventrikel, tiga atau lebih ZhES berturut-turut.

2 - jarang (satu hingga sembilan sejam);

3 - kerap berlaku (dari sepuluh hingga tiga puluh sejam);

4 - kerap (dari tiga puluh satu hingga enam puluh sejam);

5 - sangat kerap (lebih daripada enam puluh jam).

B - tunggal, polimorfik;

D - VT tidak stabil (kurang daripada 30 s);

E - stabil VT (lebih daripada 30-an).

Kekurangan kerosakan struktur pada jantung;

Kekurangan parut atau hipertrofi jantung;

Fraksi ejeksi normal ventrikel kiri (LVEF) - lebih daripada 55%;

Kekerapan extrasystole ventrikel yang tidak signifikan atau sederhana;

Ketiadaan extrasystoles ventrikel berpasangan dan takikardia ventrikel yang tidak stabil;

Kekurangan takikardia ventrikel berterusan;

Ketiadaan kesan hemodinamik aritmia.

Kehadiran parut atau hipertrofi jantung;

Penurunan LVEF yang sederhana - dari 30 hingga 55%;

Ekstrasistol ventrikel sederhana atau ketara;

Kehadiran extrasystoles ventrikel berpasangan atau takikardia ventrikel yang tidak stabil;

Kekurangan takikardia ventrikel berterusan;

Ketiadaan akibat hemodinamik aritmia atau kehadirannya yang tidak signifikan.

Kehadiran luka struktur jantung;

Kehadiran parut atau hipertrofi jantung;

Pengurangan LVEF yang ketara - kurang daripada 30%;

Ekstrasistol ventrikel sederhana atau ketara;

Ekstrasistol ventrikel berpasangan atau takikardia ventrikel yang tidak stabil;

Tachycardia ventrikel berterusan;

Kesan hemodinamik aritmia yang sederhana atau teruk.

Extrasystole - penyebab dan rawatan penyakit ini

Ekstrasistol jantung adalah sejenis gangguan irama jantung berdasarkan pengecutan seluruh jantung atau bahagian-bahagiannya yang tidak betul. Kontraksi bersifat luar biasa di bawah pengaruh dorongan atau pengujaan miokardium. Ini adalah jenis aritmia yang paling biasa, yang mempengaruhi orang dewasa dan kanak-kanak, yang sangat sukar untuk disingkirkan. Rawatan dan rawatan perubatan dengan ubat-ubatan rakyat diamalkan. Ekstrasistol gastrik didaftarkan dalam ICD 10 (kod 149.3).

Ekstrasistol ventrikel adalah penyakit yang agak biasa. Dia adalah orang yang sihat sepenuhnya.

Punca extrasystole

  • kerja berlebihan;
  • makan berlebihan;
  • kehadiran tabiat buruk (alkohol, dadah dan merokok);
  • penggunaan kafein dalam kuantiti yang banyak;
  • keadaan tertekan;
  • penyakit jantung
  • keracunan toksik;
  • osteochondrosis;
  • penyakit organ dalaman (perut).

Ekstrasistol gastrik adalah akibat daripada pelbagai lesi miokardium (penyakit jantung koronari, kardiosklerosis, infark miokard, kegagalan peredaran kronik, kecacatan jantung). Perkembangannya dapat dilakukan dengan keadaan demam dan dengan VSD. Dan juga merupakan kesan sampingan ubat-ubatan tertentu (Eufelin, Kafein, glukokortikosteroid dan beberapa antidepresan) dan dapat diperhatikan dengan rawatan yang tidak betul dengan ubat-ubatan rakyat.

Penyebab perkembangan extrasystole pada orang yang terlibat secara aktif dalam sukan adalah distrofi miokardium, yang berkaitan dengan senaman fizikal yang kuat. Dalam beberapa kes, penyakit ini berkait rapat dengan perubahan jumlah ion natrium, kalium, magnesium dan kalsium dalam miokardium, yang memberi kesan buruk terhadap kerjanya dan tidak membenarkan menyingkirkan serangan.

Selalunya, extrasystole gastrik boleh berlaku semasa atau sejurus selepas makan, terutama pada pesakit dengan VSD. Ini disebabkan oleh ciri-ciri jantung dalam tempoh seperti itu: degupan jantung menurun, sehingga kontraksi luar biasa berlaku (sebelum atau sesudahnya). Tidak perlu merawat extrasystoles seperti itu, kerana sifatnya berfungsi. Untuk menghilangkan kontraksi jantung yang luar biasa setelah makan, anda tidak boleh mengambil kedudukan mendatar sebaik sahaja mengambil tulisan. Lebih baik duduk di kerusi yang selesa dan berehat..

Pengelasan

Bergantung pada tempat berlakunya impuls dan penyebabnya, jenis extrasystole berikut dibezakan:

  • extrasystole ventrikel;
  • extrasystole ventrikel atrium;
  • extrasystole supraventricular (extrasystole supraventricular);
  • extrasystole atrium;
  • extrasystole atrioventrikular;
  • ekstrosistol batang dan sinus.

Kombinasi beberapa jenis impuls adalah mungkin (contohnya, extrasystole supraventricular digabungkan dengan batang, extrasystole gastrik berlaku bersama dengan sinus), yang dicirikan sebagai parasystole.

Ekstrasistol gastrik adalah jenis gangguan yang paling biasa dalam fungsi sistem jantung, yang dicirikan oleh kemunculan kontraksi tambahan (extrasystole) otot jantung sebelum penguncupan normal. Extrasystole boleh menjadi tunggal atau berganda. Sekiranya tiga atau lebih ekstrasistol muncul berturut-turut, maka kita bercakap mengenai takikardia (kod ICD - 10: 147.x).

Ekstrasistol supraventrikular berbeza dengan penyetempatan ventrikel sumber aritmia. Supraventricular extrasystole (supraventricular extrasystole) dicirikan oleh penampilan impuls pramatang di bahagian atas jantung (atria atau di septum antara atria dan ventrikel).

Terdapat juga konsep bigeminia, apabila extrasystole berlaku setelah penguncupan otot jantung yang normal. Dipercayai bahawa perkembangan bigeminia disebabkan oleh gangguan fungsi sistem saraf autonomi, iaitu IRR dapat menjadi pemicu perkembangan bigeminia.

5 darjah extrasystole juga dibezakan, yang disebabkan oleh sebilangan denyutan per jam:

  • darjah pertama dicirikan oleh tidak lebih daripada 30 denyutan sejam;
  • untuk yang kedua - lebih daripada 30;
  • darjah ketiga diwakili oleh extrasystoles polimorfik.
  • darjah keempat adalah apabila 2 atau lebih jenis dorongan timbul secara bergantian;
  • darjah kelima dicirikan oleh kehadiran 3 atau lebih extrasystoles satu demi satu.

Simptomatologi penyakit ini dalam kebanyakan kes tidak dapat dilihat oleh pesakit. Tanda-tanda yang paling pasti adalah sensasi degupan jantung yang tajam, serangan jantung, dan pembekuan di dada. Ekstrasistol supraventrikular dapat dinyatakan sebagai VSD atau neurosis dan disertai dengan perasaan ketakutan, berpeluh besar, kegelisahan, kekurangan udara.

Diagnosis dan rawatan

Sebelum merawat apa-apa extrasystole, penting untuk menentukan penampilannya dengan betul. Kaedah yang paling menunjukkan adalah elektrokardiografi (ECG), terutamanya dengan impuls ventrikel. ECG membolehkan anda mengesan kehadiran extrasystole dan lokasinya. Walau bagaimanapun, tidak selalu ECG dalam keadaan rehat membolehkan anda mengenal pasti penyakit ini. Diagnosis rumit pada pesakit dengan VSD.

Sekiranya kaedah ini tidak menunjukkan hasil yang tepat, pemantauan EKG digunakan, di mana pesakit memakai alat khas yang memantau kerja jantung pada siang hari dan mencatat kemajuan kajian. Diagnosis ECG ini membolehkan anda mengenal pasti penyakit ini, walaupun tidak ada aduan dari pesakit. Peranti mudah alih khas yang dipasang di badan pesakit mencatatkan bacaan ECG dalam 24 atau 48 jam. Secara selari, tindakan pesakit direkodkan pada saat diagnosis EKG. Kemudian data aktiviti harian dan ECG dibandingkan, yang membolehkan anda mengenal pasti penyakit dan merawatnya dengan betul.

Dalam beberapa literatur, norma untuk kejadian extrasystoles ditunjukkan: untuk orang yang sihat, norma dianggap sebagai extrasystoles ventrikel dan ventrikel setiap hari, yang dikesan pada ECG. Sekiranya selepas kajian ECG tidak ada kelainan yang dikesan, pakar boleh menetapkan kajian tambahan khas dengan beban (ujian treadmill)

Untuk merawat penyakit ini dengan betul, perlu mengambil kira jenis dan tahap ekstrasistol, serta lokasinya. Impuls tunggal tidak memerlukan rawatan khusus, tidak menimbulkan ancaman terhadap kesihatan dan kehidupan manusia, hanya jika disebabkan oleh penyakit jantung yang serius.

Ciri rawatan

Untuk menyembuhkan penyakit yang disebabkan oleh gangguan neurologi, ubat penenang (relanium) dan persediaan herba (valerian, motherwort, mint) diresepkan.

Sekiranya pesakit mempunyai sejarah penyakit jantung yang serius, extrasystole bersifat supraventrikular, dan kekerapan denyutan setiap hari melebihi tanda 200, terapi ubat yang dipilih secara individu diperlukan. Untuk merawat extrasystalia dalam kes seperti itu, ubat seperti Propanorm, Cordaron, Lidocaine, Diltiazem, Panangin, serta beta-blocker (Atenolol, Metoprolol) digunakan. Kadang-kadang cara seperti itu dapat menyingkirkan manifestasi IRR.

Ubat seperti Propafenone, yang merupakan ubat antiaritmia, pada masa ini adalah yang paling berkesan dan membolehkan anda mengubati penyakit peringkat lanjut. Ia boleh diterima dengan baik dan selamat untuk kesihatan. Itulah sebabnya dia digolongkan sebagai ubat lini pertama.

Kaedah yang cukup berkesan untuk menyembuhkan ekstrasistol selama-lamanya adalah penyentuhan fokusnya. Ini adalah intervensi pembedahan yang cukup sederhana, tanpa praktiknya tidak ada akibatnya, tetapi tidak dapat dilakukan pada anak-anak, ada had usia.

Sekiranya extrasystole gastrik terdapat pada peringkat kemudian, maka disyorkan untuk merawatnya dengan ablasi frekuensi radio. Ini adalah kaedah campur tangan pembedahan, dengan bantuan yang mana fokus aritmia dimusnahkan oleh faktor fizikal. Prosedur ini mudah ditoleransi untuk pesakit, risiko komplikasi diminimumkan. Dalam kebanyakan kes, extrasystole gastrik tidak dapat dipulihkan.

Merawat anak-anak

Dalam kebanyakan kes, rawatan penyakit pada kanak-kanak tidak diperlukan. Ramai pakar mengatakan bahawa pada kanak-kanak penyakit itu hilang tanpa rawatan. Sekiranya dikehendaki, anda boleh menghentikan serangan kuat dengan ubat-ubatan rakyat yang selamat. Walau bagaimanapun, disarankan untuk menjalani pemeriksaan untuk menentukan tahap pengabaian penyakit ini..

Extrasystole pada kanak-kanak boleh menjadi kongenital atau diperolehi (selepas kejutan saraf). Kehadiran prolaps injap mitral dan berlakunya impuls pada kanak-kanak berkait rapat. Sebagai peraturan, extrasystole ventrikel (atau extrasystole gastrik) tidak memerlukan rawatan khas, tetapi perlu menjalani pemeriksaan sekurang-kurangnya sekali setahun. Berisiko adalah kanak-kanak yang menderita VSD.

Penting untuk membatasi kanak-kanak dari faktor-faktor yang memprovokasi yang menyumbang kepada perkembangan penyakit ini (gaya hidup dan tidur yang sihat, kekurangan situasi yang tertekan) Bagi kanak-kanak, disyorkan untuk makan makanan yang diperkaya dengan unsur-unsur seperti kalium dan magnesium, misalnya buah-buahan kering.

Dalam rawatan ectrasystole dan VVD pada kanak-kanak, ubat-ubatan seperti Noofen, Aminalon, Phenibut, Mildronate, Panangin, Asparkam dan lain-lain digunakan. Merawat ubat-ubatan rakyat dengan berkesan.

Memerangi ubat-ubatan rakyat

Anda boleh menyingkirkan serangan teruk oleh ubat-ubatan rakyat. Di rumah, anda boleh menggunakan cara yang sama seperti dalam rawatan VVD: infus dan ramuan herba yang menenangkan.

  • Valerian. Sekiranya serangan diklasifikasikan mengikut jenis emosi, maka infus akar valerian di farmasi akan membantu menghilangkan kegembiraan. Cukup untuk mengambil 10 - 15 tetes infus sekali sahaja, lebih baik selepas makan.
  • Infusi bunga jagung akan menyelamatkan semasa serangan. Sebaiknya minum infus 10 minit sebelum makan, 3 kali sehari (hanya pada hari ketika serangan berlaku).
  • Penyerapan bunga calendula akan membantu menghilangkan serangan yang kerap.

Rawatan dengan kaedah alternatif seperti itu harus dilakukan hanya setelah berunding dengan doktor. Sekiranya ia digunakan dengan tidak betul, maka anda tidak dapat menyingkirkan penyakit ini, dan juga memburukkannya.

Pencegahan

Untuk menghilangkan risiko terkena extrasystole, diperlukan pemeriksaan dan rawatan penyakit jantung tepat pada masanya. Diet dengan garam kalium dan magnesium dalam jumlah yang banyak menghalang perkembangan yang memburukkan. Juga perlu untuk meninggalkan tabiat buruk (merokok, alkohol, kopi). Dalam beberapa kes, rawatan dengan ubat-ubatan rakyat berkesan.

Kesan

Sekiranya dorongan itu bersifat tunggal dan tidak dibebani dengan sejarah, maka akibatnya bagi tubuh dapat dielakkan. Apabila pesakit sudah mempunyai penyakit jantung, terdapat infark miokard pada masa lalu, extrasystole yang kerap boleh menyebabkan takikardia, fibrilasi atrium dan fibrilasi atrium dan fibrilasi ventrikel.

Yang paling berbahaya adalah extrasystole gastrik, kerana impuls ventrikel dapat menyebabkan kematian secara tiba-tiba, melalui perkembangan kerlipan mereka. Ekstrasistol gastrik perlu dirawat dengan teliti, kerana sangat sukar untuk menyingkirkannya.

Pencirian extrasystole supraventrikular

AH adalah penyakit kronik yang paling biasa di dunia dan sebahagian besarnya menentukan kematian dan kecacatan yang tinggi dari penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular. Kira-kira satu daripada tiga orang dewasa menderita penyakit ini..

Di bawah aneurisma aorta difahami pengembangan tempatan lumen aorta 2 kali atau lebih berbanding dengan di bahagian terdekat yang tidak berubah.

Klasifikasi aneurisma aorta menaik dan lengkungan aorta berdasarkan lokalisasi, bentuk, sebab, pembentukan, struktur dinding aorta.

Embolisme (dari Yunani - pencerobohan, penyisipan) adalah proses patologi substrat bergerak (emboli) dalam aliran darah, yang tidak hadir dalam keadaan normal dan dapat menghalang saluran, menyebabkan gangguan peredaran darah akut.

Tempat extrasystole ventrikel dalam sistem ICD - 10

Ekstrasistol ventrikel adalah sejenis aritmia jantung. Dan dicirikan oleh pengecutan otot jantung yang luar biasa.

Ekstrasistol ventrikel, menurut Klasifikasi Penyakit Antarabangsa (ICD - 10) mempunyai kod 149.4. dan termasuk dalam senarai gangguan irama jantung di bahagian penyakit jantung.

Sifat penyakit

Berdasarkan klasifikasi penyakit antarabangsa semakan kesepuluh, doktor membezakan beberapa jenis extrasystoles, yang utama adalah: atrium dan ventrikel.

Dengan degupan jantung yang luar biasa, yang disebabkan oleh dorongan yang berpunca dari sistem pengaliran ventrikel, suatu extrasystole ventrikel didiagnosis. Serangan itu menampakkan dirinya sebagai sensasi gangguan pada irama jantung dengan pudarnya yang seterusnya. Penyakit ini disertai oleh kelemahan dan pening..

Menurut ECG, extrasystoles terpencil boleh berlaku secara berkala walaupun pada orang muda yang sihat (5%). ECG setiap hari menunjukkan petunjuk positif pada 50% orang yang dikaji.

Oleh itu, dapat diketahui bahawa penyakit ini biasa dan boleh menyerang orang yang sihat. Penyebab sifat fungsional penyakit ini adalah tekanan..

Penggunaan minuman tenaga, alkohol, merokok juga dapat memprovokasi extrasystoles di jantung. Penyakit jenis ini tidak berbahaya dan cepat berlalu..

Aritmia ventrikel patologi mempunyai akibat yang lebih serius untuk kesihatan tubuh. Ia berkembang dengan latar belakang penyakit serius..

Pengelasan

Menurut pemantauan elektrokardiogram setiap hari, doktor mempertimbangkan enam kelas ekstrasistol ventrikel.

Ekstrasistol yang berkaitan dengan kelas pertama mungkin tidak menampakkan diri dengan cara apa pun. Kelas yang selebihnya dikaitkan dengan risiko kesihatan dan kemungkinan komplikasi berbahaya: fibrilasi ventrikel, yang boleh menyebabkan kematian.

Ekstrasistol boleh berbeza-beza dalam frekuensi, jarang, sederhana dan kerap.Pada elektrokardiogram, mereka didiagnosis sebagai tunggal dan berpasangan - dua denyutan berturut-turut. Denyutan boleh berlaku di ventrikel kanan dan kiri.

Titik berlakunya extrasystoles boleh berbeza: mereka boleh berasal dari sumber yang sama - monotopik, dan boleh terjadi di kawasan yang berlainan - polytopic.

Prognosis penyakit

Menurut petunjuk prognostik, aritmia yang dipertimbangkan dikelaskan kepada beberapa jenis:

  • aritmia jinak, tidak disertai dengan kerosakan jantung dan pelbagai patologi, prognosisnya positif, dan risiko kematian adalah minimum;
  • extrasystoles ventrikel arah berpotensi ganas berlaku terhadap latar belakang lesi jantung, aliran darah berkurang rata-rata 30%, ada risiko kesihatan;
  • Ekstrasistol ventrikel patologi berkembang dengan latar belakang penyakit jantung yang teruk, risiko kematian sangat tinggi.

Untuk memulakan rawatan, diagnosis penyakit diperlukan untuk mengetahui penyebabnya..

Kod ICD 10 aritmia

Pelanggaran automatik nod sinus

bahagian biasa

Di bawah keadaan fisiologi, sel-sel nodus sinus mempunyai automatisme yang paling ketara dibandingkan dengan sel-sel jantung yang lain, memberikan pada saat rehat kadar jantung (HR) dalam lingkungan 60-100 dalam 1 minit.

Fluktuasi frekuensi irama sinus disebabkan oleh perubahan refleks dalam aktiviti bahagian simpatik dan parasympatetik sistem saraf autonomi mengikut keperluan tisu badan, serta faktor tempatan - pH, kepekatan K + dan Ca 2+. P0 2.

Dengan pelanggaran automatisme nod sinus, sindrom berikut berkembang:

Sinus tachycardia adalah peningkatan kadar denyutan jantung hingga 100 denyut / min atau lebih sambil mengekalkan irama sinus yang betul, yang berlaku dengan peningkatan automatisme nod sinus.

Sinus bradikardia dicirikan oleh penurunan kadar denyutan jantung kurang dari 60 denyutan / min sambil mengekalkan irama sinus yang betul, yang disebabkan oleh penurunan automatisme nod sinus.

Sinus arrhythmia adalah irama sinus yang dicirikan oleh tempoh kenaikan dan penurunannya, sementara turun naik nilai selang PP melebihi 160 ms, atau 10%.

Tachycardia sinus dan bradikardia boleh berlaku dalam keadaan tertentu pada orang yang sihat, dan juga disebabkan oleh pelbagai sebab tambahan dan intrakardial. Terdapat tiga pilihan untuk takikardia sinus dan bradikardia: fisiologi, farmakologi dan patologi.

Di jantung arrhythmia sinus terdapat perubahan dalam automatisme dan kekonduksian sel-sel nod sinus. Terdapat dua bentuk arrhythmia sinus - pernafasan dan bukan pernafasan. Aritmia sinus pernafasan kerana turun naik refleks fisiologi dalam nada sistem saraf autonomi, tidak bernafas biasanya berkembang dengan penyakit jantung.

Diagnosis semua pelanggaran automatisme nod sinus adalah berdasarkan pengesanan tanda-tanda ECG.

Dengan takikardia sinus fisiologi dan bradikardia, seperti aritmia sinus pernafasan, rawatan tidak diperlukan. Dalam situasi patologi, rawatan ditujukan terutamanya pada penyakit yang mendasari, dengan adanya keadaan ini oleh agen farmakologi, pendekatan individu.

    Epidemiologi gangguan automatik nod sinus

Penyebaran takikardia sinus tinggi pada usia apa pun, baik pada orang yang sihat dan pada orang dengan pelbagai penyakit jantung dan ekstrasardiak..

Bradikardia sinus sering dijumpai pada atlet dan orang yang terlatih, serta pada orang tua dan orang yang mempunyai pelbagai penyakit jantung dan ekstrasardiak..

Aritmia sinus pernafasan sangat biasa pada kanak-kanak, remaja, dan orang dewasa muda; aritmia sinus yang tidak bernafas jarang berlaku.

Satu untuk semua pelanggaran automatik nod sinus.

I49.8 Aritmia jantung lain yang ditentukan.

Fibrilasi atrium mcb 10

Fibrilasi atrium atau fibrilasi atrium μB 10 adalah jenis aritmia yang paling biasa. Sebagai contoh, di Amerika Syarikat, kira-kira 2.2 juta orang terjejas. Mereka sering mengalami malaise dalam bentuk keletihan, kekurangan tenaga, pening, sesak nafas dan berdebar-debar.

Apakah risiko fibrilasi atrium mcb 10?

Ramai orang hidup untuk masa yang lama dengan fibrilasi atrium dan tidak merasa tidak selesa. Namun, mereka bahkan tidak menduga bahawa ketidakstabilan sistem darah menyebabkan pembentukan bekuan darah, yang, ketika memasuki otak, menyebabkan strok.

Selain itu, bekuan dapat memasuki bahagian tubuh yang lain (ginjal, paru-paru, usus) dan memprovokasi pelbagai jenis penyimpangan.

Fibrilasi atrium, kod ICD 10 (I48) mengurangkan keupayaan jantung untuk mengepam darah sebanyak 25%. Di samping itu, ia boleh menyebabkan kegagalan jantung dan penyimpangan degupan jantung..

Cara mengesan fibrilasi atrium?

Untuk diagnosis, pakar menggunakan 4 kaedah utama:

  • Elektrokardiogram.
  • Monitor holter.
  • Monitor mudah alih yang menghantar data status pesakit penting dan penting.
  • Ekokardiografi

Peranti ini membantu doktor untuk mengetahui sama ada anda menghadapi masalah jantung, berapa lama ia bertahan dan apakah penyebabnya..

Terdapat juga bentuk fibrilasi atrium yang berterusan. perlu tahu maksudnya.

Rawatan Fibrilasi Atrium

Pakar memilih pilihan rawatan berdasarkan keputusan pemeriksaan, tetapi selalunya pesakit harus melalui 4 langkah penting:

  • Kembalikan kadar denyutan jantung yang normal.
  • Menstabilkan dan mengawal degupan jantung anda.
  • Mencegah pembekuan darah.
  • Mengurangkan risiko strok.

BAB 18. RHYTHM DAN KONDUKTIVITI HATI

ARRIMIA SUPPLEASTIK

EXTRASYSTOLIA KESELAMATAN

SYNONYMS

Definisi

Ekstrasistol supraventrikular adalah pengujaan dan pengecutan jantung pada peringkat awal disebabkan oleh irama utama (biasanya sinus) disebabkan oleh dorongan elektrik yang timbul di atas cabang cantuman bundle-Nya (iaitu di atrium, simpul AV, batang bundle-Nya). Ekstrasistol supraventrikular berulang disebut ekstrasistol supraventrikular.

KOD PADA ICD-10

EPIDEMIOLOGI

Kekerapan pengesanan extrasystole supraventrikular pada orang yang sihat pada siang hari adalah dari 43 hingga% dan sedikit meningkat dengan usia; extrasystole supraventricular yang kerap (lebih daripada 30 jam) hanya berlaku pada 2-5% orang yang sihat.

PENCEGAHAN

Pencegahan adalah terutamanya sekunder, terdiri daripada menghilangkan penyebab extracardiac dan merawat penyakit jantung yang membawa kepada extrasystole supraventricular.

PEMARKAHAN

Pengesanan aktif extrasystole supraventrikular dilakukan pada pesakit dengan kepentingannya yang berpotensi tinggi atau sekiranya terdapat aduan biasa dengan bantuan ECG dan pemantauan EKG Holter pada siang hari.

KLASIFIKASI

Klasifikasi prognostik extrasystole supraventricular tidak wujud. Ekstrasistol supraventrikular boleh dikelaskan:

Mengikut kekerapan kejadian: kerap (lebih daripada 30 per jam, iaitu lebih daripada 720 sehari) dan jarang (kurang dari 30 per jam);

Dengan kerapuhan kejadian: bigeminia (setiap dorongan ke-2 adalah pramatang), trigeminia (setiap ke-3), quadrigeminia (setiap ke-4); secara umum, bentuk extrasystole supraventricular ini disebut allorhythmia;

Dengan bilangan ekstrasistol yang berturut-turut: ekstrasistol supraventrikular berpasangan atau kopet (dua ekstrasistol supraventrikular berturut-turut), kembar tiga (tiga ekstrasistol supraventrikular berturut-turut), yang terakhir dianggap sebagai episod takikardia supraventrikular yang tidak stabil;

Pendaftaran diperlukan untuk meneruskan.

Ekstrasistol supraventrikular mcb 10

Ekstrasistol fungsional timbul akibat reaksi vegetatif terhadap tubuh manusia terhadap salah satu kesan berikut:

  • Tekanan emosi.
  • Merokok.
  • Penyalahgunaan kopi.
  • Penderaan alkohol.
  • Pada pesakit dengan dystonia peredaran darah.
  • Ekstrasistol berfungsi juga dapat diperhatikan pada individu yang sihat tanpa sebab yang jelas (apa yang disebut extrasystole idiopatik).
  • Etiologi extrasystoles asal organik.

    Ekstrasistol yang berasal dari organik, sebagai peraturan, muncul sebagai akibat perubahan morfologi otot jantung dalam bentuk fokus nekrosis, distrofi, kardiosklerosis atau gangguan metabolik. Perubahan organik dalam miokardium dapat diperhatikan dengan penyakit berikut:

    • IHD, infark miokard akut.
    • Hipertensi arteri.
    • Miokarditis.
    • Kardiosklerosis pasca-miokad.
    • Kardiomiopati.
    • Kegagalan peredaran darah kongestif.
    • Perikarditis.
    • Kecacatan jantung (terutamanya dengan prolaps injap mitral).
    • Jantung pulmonari kronik.
    • Kerosakan jantung dengan amiloidosis, sarcoidosis, hemochromatosis.
    • Pembedahan jantung.
    • "Hati Atlet".
  • Etiologi extrasystoles asal toksik.

    Ekstra sistol beracun berlaku dalam keadaan patologi berikut:

    • Keadaan demam.
    • Keracunan Digital.
    • Pendedahan kepada ubat-ubatan antiarrhythmic (kesan sampingan proarrhythmic).
    • Thyrotoxicosis.
    • Penerimaan aminophylline, penyedutan betamimetik.
  • Ciri-ciri etiologi extrasystoles ventrikel.

    Ekstrasistol ventrikel pada lebih daripada 2/3 pesakit berkembang berdasarkan pelbagai bentuk penyakit jantung iskemia.

    Penyebab extrasystoles ventrikel yang paling biasa adalah bentuk penyakit jantung koronari berikut:

    Gangguan irama ventrikel (penampilan atau peningkatan extrasystoles ventrikel, paroxysm pertama takikardia ventrikel atau fibrilasi ventrikel dengan perkembangan kematian klinikal) mungkin merupakan manifestasi klinikal awal infark miokard akut dan selalu memerlukan pengecualian diagnosis ini. Aritmia Reperfusi (dikembangkan selepas trombolisis yang berjaya) praktikalnya tidak dapat dirawat dan agak jinak.

    Ekstrasistol ventrikel yang berasal dari aneurisma ventrikel kiri boleh menyerupai serangan jantung QRS (QR di V1, ketinggian ST dan koronari T).

    Kemunculan ekstrasistol ventrikel berpasangan semasa ujian treadmill dengan kadar denyutan jantung kurang daripada 130 denyut / minit adalah nilai prognostik yang buruk. Prognosis yang sangat buruk dengan gabungan extrasystoles ventrikel berpasangan dengan perubahan iskemia pada ST.

    Sifat bukan koronarogenik aritmia ventrikel dapat dibincangkan dengan yakin hanya selepas angiogarphon koronari. Sehubungan itu, kajian ini ditunjukkan kepada kebanyakan pesakit yang berumur lebih dari 40 tahun yang menderita ekstrasistol ventrikel.

    Antara penyebab extrasystoles ventrikel bukan koronarogenik, sebagai tambahan kepada perkara di atas, sekumpulan penyakit yang ditentukan secara genetik dibezakan. Dengan penyakit ini, extrasystole ventrikel dan takikardia ventrikel adalah manifestasi klinikal utama. Mengikut tahap keganasan aritmia ventrikel, kumpulan penyakit ini hampir dengan IHD. Memandangkan sifat kecacatan genetik, penyakit ini diklasifikasikan sebagai kanalopati. Ini termasuk:

    1. Displasia ventrikel kiri arrhythmogenic.
    2. Sindrom QT Panjang.
    3. Sindrom Brugada.
    4. Sindrom QT Pendek.
    5. Sindrom WPW.
    6. Tachycardia ventrikel polimorfik yang disebabkan oleh katekolaminin.
    • Patogenesis extrasystoles

      Substrat morfologi extrasystole (dan beberapa gangguan irama lain) adalah inhalasi elektrik otot jantung pelbagai asal.

      Mekanisme utama pengembangan extrasystole:

      • Kemasukan semula gelombang pengujaan (masuk semula) di kawasan miokardium atau sistem pengaliran jantung, yang berbeza dalam kelajuan nadi yang tidak sama dan perkembangan sekatan arah.
      • Peningkatan aktiviti osilasi (pencetus) membran sel bahagian individu atrium, sambungan AV atau ventrikel.
      • Dorongan ektopik dari atria menyebar dari atas ke bawah di sepanjang sistem pengaliran jantung.
      • Dorongan ektopik yang timbul pada sambungan AV menyebar ke dua arah: dari atas ke bawah di sepanjang sistem konduksi ventrikel dan dari bawah ke atas (retrograde) di atria.

      Ciri-ciri patogenesis extrasystole ventrikel:

      • Ekstrasistol ventrikel monomorfik tunggal boleh berlaku sebagai akibat dari pembentukan semula gelombang pengujaan (kemasukan semula) dan fungsi mekanisme pasca-depolarisasi.
      • Aktiviti ektopik berulang dalam bentuk beberapa ekstrasistol ventrikel berturut-turut biasanya disebabkan oleh mekanisme kemasukan semula.
      • Sumber extrasystoles ventrikel dalam kebanyakan kes bercabang dari serat His dan Purkinje. Ini membawa kepada gangguan yang signifikan pada proses penyebaran gelombang pengujaan di sepanjang ventrikel kanan dan kiri, yang menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah keseluruhan kompleks ventrikel ekstrasistolik QRS.
      • Dengan extrasystole ventrikel, urutan repolarisasi juga berubah.

      Klinik dan komplikasi

      Extrasystole jauh dari selalu merasa sakit. Toleransi terhadap extrasystole berbeza secara signifikan pada pesakit yang berlainan dan tidak selalu bergantung pada jumlah extrasystole (mungkin ada keluhan sepenuhnya walaupun terdapat bi- dan trigeminia yang stabil).

      Dalam beberapa kes, pada saat munculnya extrasystole, sensasi gangguan dalam kerja jantung, "jungkir balik", "memutar jantung". Sekiranya berlaku pada waktu malam, sensasi ini membuat anda bangun, disertai dengan kegelisahan.

      Kurang kerap, pesakit mengadu serangan degupan jantung cepat yang tidak teratur, yang memerlukan pengecualian kehadiran fibrilasi atrium paroxysmal.

      Kadang-kadang extrasystole dianggap oleh pesakit sebagai "berhenti" atau "pembekuan" jantung, yang sesuai dengan jeda kompensasi yang lama setelah extrasystole. Seringkali setelah jangka pendek "serangan jantung", pesakit merasakan tekanan yang kuat di dada, yang disebabkan oleh yang pertama setelah extrasystole meningkatkan penguncupan ventrikel sinus. Peningkatan pelepasan kejutan di kompleks pasca-ekstrasistolik pertama terutamanya berkaitan dengan peningkatan pengisian ventrikel diastolik selama jeda kompensasi yang panjang (peningkatan preload).

      Ekstrasistol supraventrikular tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian mendadak. Dalam kes-kes yang agak jarang berlaku ketika kitaran jantung memasuki "tetingkap yang rentan" dan ada syarat lain untuk masuk semula, ia boleh menyebabkan takikardia supraventrikular.

      Akibat yang paling serius dari extrasystole supraventricular adalah objektif fibrilasi atrium, yang dapat berkembang pada pesakit dengan adanya extrasystole supraventricular dan kesesakan / dilatasi atria. Risiko mengembangkan fibrilasi atrium dapat menjadi kriteria untuk keganasan extrasystole supraventricular, sama dengan risiko kematian mendadak dengan extrasystole ventrikel.

      Komplikasi utama extrasystole ventrikel, yang menentukan kepentingan klinikalnya, adalah kematian mendadak. Untuk menilai risiko kematian mendadak dengan extrasystole ventrikel, telah dikembangkan sejumlah kriteria khas yang menentukan jumlah rawatan yang diperlukan.

      Diagnostik

      Adalah mungkin untuk mengesyaki kehadiran extrasystole dalam aduan pesakit mengenai adanya gangguan dalam kerja jantung. Kaedah diagnostik utama adalah ECG, namun, maklumat tertentu juga dapat diperoleh dengan pemeriksaan fizikal pesakit.

      Semasa mengumpul anamnesis, perlu menjelaskan keadaan di mana aritmia berlaku (dengan tekanan emosi atau fizikal, pada waktu rehat, semasa tidur).

      Penting untuk menjelaskan tempoh dan kekerapan episod, kehadiran tanda-tanda gangguan hemodinamik dan sifatnya, kesan ujian bukan ubat dan terapi ubat..

      Perhatian harus diberikan kepada adanya sejarah indikasi penyakit yang boleh menyebabkan kerosakan organik pada jantung, serta kemungkinan manifestasi yang tidak didiagnosis..

      Dalam pemeriksaan klinikal, penting untuk merumuskan sekurang-kurangnya idea kasar mengenai etiologi extrasystole, kerana extrasystoles dengan ketiadaan dan kehadiran kerosakan jantung organik memerlukan pendekatan yang berbeza untuk rawatan.

      • Pemeriksaan nadi arteri.

      Dalam kajian mengenai denyut arteri, gelombang nadi amplitud kecil yang berlaku sebelum waktunya sesuai dengan extrasystoles, yang menunjukkan pengisian ventrikel diastolik yang tidak mencukupi dalam tempoh pra-ekstrasistolik yang pendek.

      Gelombang nadi sepadan dengan kompleks ventrikel pasca-extrasystolic pertama yang berlaku setelah jeda pampasan yang panjang, biasanya mempunyai amplitud yang besar.

      Dalam kes bi- atau trigeminia, serta extrasystole yang kerap, kekurangan nadi dikesan; dengan bigeminia yang berterusan, nadi dapat menurun secara mendadak (kurang dari 40 / min.), tetap berirama dan disertai dengan gejala bradyarrhythmia.

      Semasa pengecutan ekstrasistolik, nada I dan II pramatang yang agak lemah (atau hanya satu) nada ekstrasistolik kedengaran, dan selepas itu bunyi jantung I dan II yang kuat sesuai dengan kompleks ventrikel pasca-ekstrasistolik pertama.

      Ciri khas aritmia ekstrasistolik sekiranya terdapat penyakit jantung organik dan ketiadaannya.

      Tanda elektrokardiografi utama extrasystole adalah kejadian prematur kompleks ventrikel QRST dan / atau gelombang P, iaitu pemendekan selang lekatan.

      Selang lekatan adalah jarak dari extrasystole sebelumnya dari kitaran seterusnya P - QRST dari irama utama ke extrasystole.

      Jeda pampasan - jarak dari extrasystole ke kitaran P - QRST seterusnya irama utama. Terdapat jeda kompensasi yang tidak lengkap dan lengkap:

      • Jeda pampasan yang tidak lengkap.

      Jeda kompensasi yang tidak lengkap adalah jeda yang berlaku selepas extrasystole atrium atau extrasystole dari sambungan AV, yang durasinya sedikit lebih lama daripada selang P - P (R - R) biasa dari irama utama.

      Jeda kompensasi yang tidak lengkap merangkumi masa yang diperlukan untuk nadi ektopik untuk mencapai nod SA dan "melepaskannya", serta masa yang diperlukan untuk menyiapkan nadi sinus seterusnya di dalamnya..

      Jeda kompensasi penuh adalah jeda yang berlaku selepas extrasystole ventrikel, dan jarak antara dua kompleks sinus P - QRST (pra-extrasystolic dan post-extrasystolic) sama dengan selang dua kali R-R dari irama utama.

      Alorrhythmia adalah penggantian extrasystoles dan kontraksi normal yang betul. Bergantung pada kekerapan berlakunya extrasystoles, jenis allorrhythmias berikut dibezakan:

      • Bigeminia - selepas setiap pengurangan normal mengikuti extrasystole.
      • Trigeminia - ekstrasistol mengikuti setiap dua kontraksi normal.
      • Quadrigimenia - extrasystoles harus dilakukan setelah setiap tiga kontraksi normal, dsb..
      • Ayat - kemunculan dua ekstrasistol berturut-turut.
      • Tiga atau lebih ekstrasistol berturut-turut dianggap sebagai takikardia supraventricular.

      Jenis extrasystoles berikut juga dibezakan:

      • Ekstrasistol monotop - ekstrasistol yang berasal dari satu sumber ektopik dan, dengan itu, mempunyai selang lekatan yang tetap dan bentuk kompleks ventrikel.
      • Ekstrasistol politopik - ekstrasistol yang berasal dari fokus ektopik yang berbeza dan berbeza antara satu sama lain dalam selang lekatan dan bentuk kompleks ventrikel.
      • Ekstrasistol kumpulan (voli) - kehadiran pada ECG tiga atau lebih ekstrasistol berturut-turut.
      • Penampilan luar biasa gelombang P dan kompleks QRST mengikutinya (selang P-P kurang daripada yang utama).

      Kekekalan selang lekatan (dari gelombang P kompleks normal sebelumnya hingga gelombang P extrasystole) adalah tanda monotopi extrasystole supraventricular. Dengan extrasystole supraventricular "awal", pengenaan gelombang P pada T sebelumnya adalah ciri, yang menjadikannya sukar untuk didiagnosis.

      Dengan extrasystole dari bahagian atas atria, gelombang P berbeza sedikit daripada norma. Dengan extrasystole dari bahagian tengah, gelombang P berubah bentuk, dan dengan extrasystole dari bahagian bawah, ia negatif. Keperluan untuk diagnosis topikal yang lebih tepat timbul apabila rawatan pembedahan diperlukan, yang didahului oleh kajian elektrofisiologi.

      Perlu diingat bahawa kadang-kadang dengan ekstrasistol atrium dan atrioventrikular, kompleks ventrikel QRS dapat memperoleh bentuk penyimpangan yang disebut kerana berlakunya penyumbatan fungsional pada kaki kanan bundel dari cabang-cabangnya atau cabang-cabangnya yang lain. Pada masa yang sama, kompleks ekstrasistolik QRS menjadi lebar (.120.12 saat), terbelah dan cacat, menyerupai kompleks QRS dengan penyumbatan kaki dari bundel Ekstrasistol ventrikel-Nya atau ventrikel.

      Ekstrasistol atrium yang tersekat adalah ekstrasistol yang berasal dari atria, yang disajikan pada ECG hanya oleh gelombang P, setelah itu tidak ada kompleks ventrikel ekstrasistolik QRST.

      • Penampilan luar biasa pramatang pada ECG kompleks QRS ventrikel yang tidak berubah (tanpa gelombang P sebelumnya!), Bentuknya serupa dengan kompleks QRS lain yang berasal dari sinus. Pengecualian adalah kes penyimpangan penyimpangan kompleks QRS.

      Perlu diingat bahawa kadang-kadang dengan ekstrasistol atrium dan atrioventrikular, kompleks ventrikel QRS dapat memperoleh bentuk penyimpangan yang disebut kerana berlakunya penyumbatan fungsional pada kaki kanan bundel dari cabang-cabangnya atau cabang-cabangnya yang lain. Pada masa yang sama, kompleks ekstrasistolik QRS menjadi luas, terbelah dan cacat, menyerupai kompleks QRS dengan penyumbatan kaki dari bundel His atau ventrikel ekstrasistol.

      Sekiranya dorongan ektopik mencapai ventrikel lebih cepat daripada atria, gelombang P negatif terletak selepas kompleks extrasystolic P - QRST. Sekiranya atria dan ventrikel teruja secara serentak, gelombang P bergabung dengan kompleks QRS dan tidak dikesan pada ECG.

      Ekstrasistol batang dicirikan oleh kemunculan sekatan lengkap impuls extrasystolic retrograde ke atria. Oleh itu, kompleks QRS ekstrasistolik yang sempit direkodkan pada EKG, selepas itu tidak ada gelombang P negatif. Sebaliknya, gelombang P positif direkodkan. Ini adalah gelombang P atrium lain yang berasal dari sinus, yang biasanya jatuh pada segmen RS-T atau gelombang T kompleks ekstrasistolik.

      • Penampilan pramatang pada ECG kompleks QRS ventrikel yang diubah, di hadapannya tidak ada gelombang P (kecuali ekstrasistol ventrikel terlambat, di hadapannya ada P. Tetapi PQ dipendekkan berbanding dengan kitaran sinus).
      • Pengembangan yang ketara (hingga 0.12 s dan lebih) dan ubah bentuk kompleks extrasystolic QRS (dalam bentuknya menyerupai blok cabang bundle, bertentangan dengan penampilan extrasystoles - lokasi segmen RS-T dan gelombang T extrasystole tidak sesuai dengan arah gigi utama kompleks QRS).
      • Kehadiran selepas extrasystole ventrikel jeda kompensasi penuh (ia melengkapkan selang kohesi extrasystoles ke RR irama utama yang memuaskan).

      Dengan extrasystole ventrikel, biasanya tidak ada "pelepasan" dari laman CA, kerana dorongan ektopik yang timbul di ventrikel, sebagai suatu peraturan, tidak dapat secara retrograd melewati situs AV dan sampai ke atria dan situs CA. Dalam kes ini, dorongan sinus seterusnya secara bebas menggerakkan atria, melewati nod AV, tetapi dalam kebanyakan kes tidak dapat menyebabkan depolarisasi ventrikel seterusnya, kerana setelah extrasystole ventrikel mereka masih dalam keadaan refraktori.

      Pengujaan normal ventrikel yang biasa akan berlaku hanya selepas dorongan sinus berikutnya (kedua selepas ekstrasistol ventrikel). Oleh itu, jangka masa jeda pampasan dengan extrasystole ventrikel terasa lebih lama daripada tempoh jeda pampasan yang tidak lengkap. Jarak antara kompleks ventrikel QRS normal (asal sinus) sebelum extrasystole ventrikel dan kompleks sinus QRS normal pertama yang direkodkan setelah extrasystole sama dengan dua kali selang R - R dan menunjukkan jeda kompensasi lengkap.

      Kadang-kadang, extrasystoles ventrikel dapat dilakukan secara retrogradely di atria dan, apabila sampai ke nod sinus, melepaskannya; dalam kes ini, jeda kompensasi tidak lengkap.

      Hanya kadang-kadang, biasanya dengan latar belakang irama sinus utama yang agak jarang berlaku, tidak ada jeda kompensasi selepas extrasystole ventrikel. Ini kerana dorongan sinus seterusnya (pertama setelah extrasystole) sampai ke ventrikel ketika mereka telah meninggalkan keadaan refraktori. Pada masa yang sama, irama tidak pecah dan extrasystoles ventrikel disebut "penyisipan".

      Jeda kompensasi juga mungkin tidak terdapat pada extrasystole ventrikel terhadap fibrilasi atrium.

      Perlu ditegaskan bahawa tiada tanda ECG yang disenaraikan mempunyai kepekaan dan kekhususan 100%..

      Untuk menilai nilai prognostik extrasystole ventrikel, mungkin berguna untuk menilai ciri kompleks ventrikel:

      • Sekiranya terdapat kerosakan organik pada jantung, extrasystoles sering berukuran rendah, lebar, bergerigi; Segmen ST dan gelombang T dapat diarahkan ke arah yang sama dengan kompleks QRS.
      • Ekstrasistol ventrikel yang relatif "disukai" mempunyai amplitud lebih dari 2 mV, tidak cacat, jangka masa mereka kira-kira 0.12 saat. Segmen ST dan gelombang T diarahkan ke sisi, anti-QRS QRS.

      Yang penting secara klinikal adalah penentuan mono- / polytopenicity ekstrasistol ventrikel, yang dilakukan dengan mengambil kira keteguhan selang lekatan dan bentuk kompleks ventrikel.

      Monotopi menunjukkan adanya fokus aritmogenik tertentu. Lokasi yang dapat ditentukan oleh bentuk extrasystole ventrikel:

      • Ekstrasistol ventrikel kiri - R mendominasi pada petunjuk V1-V2 dan S di V5-V6.
      • Ekstra sistol dari bahagian keluaran ventrikel kiri: paksi elektrik jantung terletak secara menegak, rS (dengan nisbah malar mereka) pada plumbum V1-V3 dan peralihan tajam ke jenis-R pada petunjuk V4-V6.
      • Ekstrasistol ventrikel kanan - S mendominasi pada plumbum V1-V2 dan R di plumbum V5-V6.
      • Ekstrasistol dari saluran perkumuhan ventrikel kanan - tinggi R di II III aVF, zon peralihan di V2-V3.
      • Ekstrasistol Septal - kompleks QRS sedikit berkembang dan menyerupai sindrom WPW.
      • Ekstrasistol apikal sepadan (hulu kedua ventrikel) - S mendominasi pada plumbum V1-V6.
      • Ekstrasistol basal bersamaan (ke bawah kedua ventrikel) - R mendominasi pada plumbum V1-V6.

      Dengan extrasystole ventrikel monomorfik dengan selang lekatan yang berubah-ubah, anda harus memikirkan parasystole - operasi serentak utama (sinus, fibrilasi atrium / flutter lebih kerap) dan alat pacu jantung tambahan yang terletak di ventrikel.

      Parasistol mengikuti satu sama lain pada selang waktu yang berbeza, bagaimanapun, selang antara parasistol adalah gandaan terkecil dari mereka. Kompleks saliran, yang dapat didahului oleh gelombang P, adalah ciri.

      Pemantauan ECG Holter adalah rakaman jangka panjang (sehingga 48 jam) ECG. Untuk melakukan ini, gunakan alat rakaman miniatur dengan petunjuk yang terpasang pada badan pesakit. Semasa mendaftar petunjuk, semasa melakukan aktiviti hariannya, pesakit menulis dalam buku harian khas semua gejala yang muncul dan sifat aktiviti tersebut. Kemudian hasilnya dianalisis.

      Pemantauan ECG Holter ditunjukkan tidak hanya dengan adanya extrasystole ventrikel pada ECG atau riwayat, tetapi juga untuk semua pesakit dengan penyakit jantung organik, tanpa menghiraukan adanya gambaran klinikal aritmia ventrikel dan pengesanannya pada ECG standard.

      Pemantauan ECG holter harus dilakukan sebelum rawatan, dan kemudian untuk menilai kecukupan terapi.

      Dengan adanya extrasystole, pemantauan Holter memungkinkan untuk menilai parameter berikut:

      • Kekerapan extrasystole.
      • Tempoh extrasystole.
      • Mono- / polytopy extrasystole ventrikel.
      • Ketergantungan extrasystole pada waktu siang.
      • Ketergantungan extrasystole pada aktiviti fizikal.
      • Hubungan extrasystole dengan perubahan dalam segmen ST.
      • Hubungan extrasystole dengan frekuensi irama.

      Baca lebih lanjut: Pemantauan ECG Holter.

      Ujian treadmill tidak digunakan secara khusus untuk memprovokasi aritmia ventrikel (melainkan jika pesakit sendiri mencatat hubungan berlakunya gangguan irama secara eksklusif dengan beban). Dalam kes di mana pesakit mencatat hubungan berlakunya gangguan irama dengan beban, syarat untuk resusitasi harus dibuat semasa ujian treadmill.

      Hubungan extrasystole ventrikel dengan beban dengan kebarangkalian tinggi menunjukkan etiologi iskemia mereka.

      Ekstrasistol ventrikel idiopatik boleh ditekan semasa bersenam.

      Rawatan

      Taktik rawatan bergantung kepada penyetempatan dan bentuk extrasystole.

      Sekiranya tiada manifestasi klinikal, extrasystole supraventricular tidak memerlukan rawatan.

      Dengan extrasystole supraventricular, yang berkembang dengan latar belakang penyakit jantung atau penyakit extracardiac, rawatan penyakit / keadaan yang mendasar diperlukan (rawatan gangguan endokrin, pembetulan ketidakseimbangan elektrolit, rawatan penyakit arteri koronari atau miokarditis, penarikan ubat-ubatan yang boleh menyebabkan aritmia, penolakan alkohol, merokok, pengambilan berlebihan kopi).

      • Petunjuk untuk terapi ubat extrasystole supraventricular
        • Toleransi ekstrasistol supraventrikular secara subyektif lemah.

        Adalah berguna untuk mengenal pasti situasi dan waktu dalam sehari di mana terdapat sensasi gangguan, dan untuk menetapkan waktu pemberian ubat pada masa ini.

        Ekstrasistol supraventrikular dalam kes-kes ini adalah pertanda penampilan fibrilasi atrium, yang secara objektif merupakan akibat yang paling serius dari ekstrasistol supraventrikular.

        Ketiadaan rawatan antiaritmia (bersama dengan etiotropik) meningkatkan risiko mendapatkan extrasystole supraventricular. Ekstrasistol supraventrikular yang kerap dalam kes seperti itu "berpotensi ganas" berkaitan dengan perkembangan fibrilasi atrium.

        Pilihan antiarrhythmic ditentukan oleh tropisme tindakannya, kesan sampingan dan sebahagiannya etiologi extrasystole supraventricular.

        Perlu diingat bahawa pesakit dengan penyakit arteri koronari yang baru-baru ini menderita infark miokard tidak ditunjukkan untuk ubat kelas I kerana kesan aritmogeniknya pada ventrikel.

        Rawatan tersebut dijalankan secara berurutan dengan ubat berikut:

        • β-blocker (Anaprilin 30-60 mg / hari., Atenolol (Atenolol-Nikomed, Atenolol) mg / hari, Bisoprolol (Concor, Biskard) 5-10 mg / hari, Metoprolol (Egilok, Vazokardin) mg / hari, Nebilet 5- 10 mg / hari, Lokrenmg / hari - lama atau sehingga penyebab extrasystole supraventricular dihilangkan) atau antagonis kalsium (Verapamilmg / hari, diltiazem (Cardil, Diltiazem-Teva) mg / hari, lama atau sehingga penyebab extrasystole supraventricular dihapuskan).

        Memandangkan kemungkinan kesan sampingan, rawatan dengan sediaan retard tidak boleh dimulakan kerana perlunya penarikan cepat sekiranya bradikardia dan gangguan konduksi sinoatrium dan / atau atrioventrikular.

        Ekstrasistol supraventrikular, bersamaan dengan takikardia supraventrikular paroxysmal, adalah gangguan irama di mana penyekat beta dan penyekat saluran kalsium (mis. Verapamil (Isoptin, Finoptin), yang tidak aktif dalam situasi lain, sering tidak berkesan, terutamanya pada pesakit dengan kecenderungan takikardia tanpa kerosakan jantung yang serius dan dilatasi atrium yang ketara.

        Kumpulan ubat ini tidak ditunjukkan untuk pesakit dengan extrasystole supraventricular yang dimediasi vagus, yang berkembang dengan latar belakang bradikardia, terutama pada waktu malam. Pesakit sedemikian ditunjukkan untuk pemberian Belloid, dosis kecil Teopec atau Corinfar, dengan mengambil kira irama tindakan mereka yang mempercepat.

        Disopyramide (Rhythmylene) mg / hari, Quinidine-durulesmg / hari, allapininmg / hari. (petunjuk tambahan untuk preskripsi mereka adalah kecenderungan bradikardia), propafenon (Rithionorm, Propanorm) mg / hari., Etatsizmg / hari.

        Mengambil ubat dalam kumpulan ini sering disertai dengan kesan sampingan. Kemungkinan pelanggaran konduksi CA- dan AV, serta kesan aritmogenik. Dalam kes quinidine, pemanjangan selang QT, penurunan kontraktiliti dan distrofi miokard (gelombang T negatif muncul di bahagian dada). Quinidine tidak boleh diresepkan dengan kehadiran extrasystole ventrikel secara serentak. Perhatian juga diperlukan sekiranya terdapat trombositopenia..

        Tujuan ubat ini masuk akal pada pesakit dengan kepentingan prognostik yang tinggi dari supraventricular extrasystole - dengan adanya proses keradangan aktif dalam miokardium, frekuensi tinggi supraventricular extrasystole pada pesakit dengan kerosakan jantung organik, pelebaran atria, yang "terancam" oleh perkembangan fibrilasi atrium.

        Persiapan kelas IA atau IC tidak boleh digunakan untuk extrasystole supraventricular, serta untuk bentuk aritmia jantung yang lain, pada pesakit yang mengalami infark miokard, dan juga untuk jenis kerosakan organik yang lain pada otot jantung kerana risiko tinggi tindakan proarrhythmic dan peningkatan prognosis kehidupan yang berkaitan.

        Harus diingat bahawa peningkatan sederhana dan tidak progresif dalam jangka masa selang PQ (hingga 0,22-0,24 s), dan juga bradikardia sinus sederhana (hingga 50) bukan merupakan petunjuk untuk membatalkan terapi dengan syarat pemantauan ECG secara berkala.

        Dalam rawatan pesakit dengan extrasystole supraventricular yang bergelombang, seseorang harus berusaha untuk menghentikan sepenuhnya ubat-ubatan semasa tempoh remisi (tidak termasuk kes-kes kerosakan miokardium organik yang teruk).

        Bersama dengan perlantikan antiaritmia, perlu mengingat rawatan penyebab extrasystole supraventricular, serta ubat-ubatan yang dapat meningkatkan toleransi subjektif extrasystole supraventricular: benzodiazepin (Phenazepam 0.5-1 mg, clonazepam 0.5-1 mg), tingtur hawthorn, motherwort.

        Prinsip asas pilihan terapi extrasystole ventrikel adalah menilai kepentingan prognostiknya.

        Klasifikasi Lown Wolf tidak menyeluruh. Bigger (1984) mengemukakan klasifikasi prognostik yang menerangkan ciri-ciri aritmia ventrikel jinak, berpotensi ganas, dan ganas..

        Kepentingan prognostik aritmia ventrikel.

        Penerangan ringkas mengenai extrasystoles ventrikel juga dapat ditunjukkan seperti berikut:

        • Ekstrasistol ventrikel jinak - sebarang extrasystole ventrikel pada pesakit tanpa kerosakan jantung (termasuk hipertrofi miokard) dengan frekuensi kurang dari 10 per jam, tanpa pengsan dan sejarah kegagalan jantung.
        • Ekstrasistol ventrikel berpotensi malignan - sebarang extrasystole ventrikel dengan frekuensi lebih dari 10 per jam atau berjoging takikardia ventrikel pada pesakit dengan disfungsi ventrikel kiri, tanpa pengsan dan sejarah kegagalan jantung.
        • Ekstrasistol ventrikel malignan - sebarang extrasystole ventrikel dengan frekuensi lebih dari 10 per jam pada pesakit dengan patologi miokard yang teruk (paling kerap dengan pecahan pelepasan LV kurang daripada 40%), pengsan atau sejarah penangkapan jantung; takikardia ventrikel berterusan sering dikesan.
        • Dalam kumpulan ekstrasistol ventrikel yang berpotensi ganas dan ganas, risiko yang berpotensi juga ditentukan oleh penurunan ekstrasistol ventrikel (Menurut klasifikasi Laun Wolf).

        Untuk meningkatkan ketepatan prognosis, sebagai tambahan kepada ciri asas, digunakan kompleks ramalan klinikal dan instrumental kematian mendadak, yang masing-masing tidak kritikal:

        • Pecahan pelepasan ventrikel kiri. Sekiranya semasa penyakit jantung koronari, pecahan pelepasan ventrikel kiri menurun menjadi kurang dari 40%, risikonya meningkat sebanyak 3 kali. Dengan extrasystole ventrikel non-koronarogenik, kepentingan kriteria ini dapat berkurang).
        • Kehadiran potensi ventrikel lewat - petunjuk kawasan konduksi tertunda dalam miokardium, dikesan pada ECG resolusi tinggi. Potensi ventrikel terlambat mencerminkan adanya substrat untuk ri-entri dan, dengan adanya extrasystole ventrikel, menjadikannya lebih serius untuk merawatnya, walaupun kepekaan kaedah bergantung pada penyakit yang mendasari; kemungkinan terapi pemantauan dengan potensi ventrikel lewat diragukan.
        • Peningkatan Penyebaran Selang QT.
        • Penurunan kadar degupan jantung.
      • Taktik terapi untuk extrasystole ventrikel

        Setelah menetapkan pesakit ke kategori risiko tertentu, persoalan pilihan rawatan dapat diputuskan..

        Seperti dalam rawatan extrasystole supraventricular, kaedah utama untuk memantau keberkesanan terapi adalah pemantauan Holter: penurunan 75-80% dalam jumlah extrasystole ventrikel menunjukkan keberkesanan rawatan.

        Taktik rawatan untuk pesakit dengan extrasystoles ventrikel yang berbeza secara prognostik:

        • Pada pesakit dengan extrasystole ventrikel jinak, yang dapat ditoleransi secara subyektif, pesakit boleh menolak terapi antiaritmia.
        • Bagi pesakit dengan extrasystole ventrikel jinak, yang tidak boleh diterima secara subyektif, dan juga untuk pesakit dengan aritmia ganas etiologi bukan iskemia, antiraritik kelas I lebih disukai.

        Dengan ketidakcekapan mereka - amiodarone atau d, l-sotalol. Ubat-ubatan ini diresepkan hanya untuk etiologi non-iskemia extrasystole ventrikel - pada pesakit pasca infark, menurut kajian berdasarkan bukti, kesan proarrhythmic yang jelas pada flecainide, enkainide dan ethmosine dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian sebanyak 2.5 kali! Risiko tindakan proarrhythmic juga meningkat dengan miokarditis aktif..

        Dari kelas I antiarrhythmics berkesan:

        • Propafenone (Propanorm, Rhythmorm) di dalam waktu bangun / hari, atau bentuk kelambatan (propafenone SR 325 dan 425 mg, diresepkan dua kali sehari). Terapi biasanya boleh diterima dengan baik. Kombinasi dengan betablockers, d, l-sotalol (Sotagexal, Sotaleks), verapamil (Isoptin, Finoptin) (di bawah kawalan kadar jantung dan konduksi AV!), Dan juga dengan amiodarone (Cordaron, Amiodarone) adalah mungkin dalam dos / hari.
        • Etatsizin di dalam bangun / hari. Terapi dimulakan dengan pelantikan setengah dos (0.5 tablet. 3-4 kali sehari) untuk menilai toleransi. Gabungan dengan ubat kelas III boleh menjadi arrhythmogenic. Gabungan dengan beta-blocker disarankan untuk hipertrofi miokard (di bawah kawalan kadar jantung, dalam dos yang kecil!).
        • Etmozin di dalam bangun / hari. Terapi bermula dengan pelantikan dos yang lebih kecil - 50 mg 4 kali sehari. Etmosine tidak memanjangkan selang QT, biasanya boleh diterima dengan baik.
        • Flecainide intramg / hari. Ia cukup berkesan, sedikit mengurangkan kontraktiliti miokardium. Sebilangan pesakit menyebabkan paresthesia.
        • Dysopyramides intramg / hari. Ia boleh memprovokasi takikardia sinus, sehubungan dengan itu disarankan untuk digabungkan dengan beta-blocker atau d, l-sotalol.
        • Allapinin adalah ubat pilihan dengan kecenderungan untuk bradikardia. Ia ditetapkan sebagai monoterapi pada dos 75 mg / hari. dalam bentuk monoterapi atau 50 mg / hari. dalam kombinasi dengan betablockers atau d, l-sotalol (tidak melebihi 80 mg / hari.) Gabungan ini sering sesuai kerana meningkatkan kesan antiaritmia, mengurangkan kesan ubat pada kadar jantung dan membolehkan anda menetapkan dos yang lebih rendah dengan toleransi yang rendah terhadap setiap ubat.
        • Ubat yang jarang digunakan seperti diphenin (dengan extrasystole ventrikel dengan latar belakang keracunan digital), mexiletine (dengan intoleransi terhadap antiarrhythmics lain), aymaline (dengan sindrom WPW, disertai dengan takikardia supraventricular paroxysmal), Novokainamide (dengan ubat lain tidak berkesan atau tidak berkesan;, bagaimanapun, sangat tidak selesa untuk digunakan dan dengan penggunaan yang berpanjangan dapat menyebabkan agranulositosis).
        • Perlu diingatkan bahawa dalam kebanyakan kes extrasystole ventrikel, penyekat verapamil dan beta tidak berkesan. Keberkesanan ubat-ubatan kelas pertama mencapai 70%, bagaimanapun, perakaunan kontraindikasi yang ketat diperlukan. Penggunaan quinidine (Quinidine Durules) dengan extrasystole ventrikel tidak diingini.

        Penolakan alkohol, merokok, pengambilan kopi berlebihan adalah wajar.

        Pada pesakit dengan extrasystole ventrikel jinak, antiarrhythmics hanya dapat diresepkan pada waktu itu, ketika manifestasi extrasystole dirasakan secara subyektif.

        Dalam beberapa kes, anda boleh lakukan dengan penggunaan Valocordin, Corvalol.

        Pada sesetengah pesakit, disarankan untuk menggunakan terapi psikotropik dan / atau vegetotropik (Phenazepam, Diazepam, Clonazepam).

        d, l-sotalolol (Sotalex, Sotagexal) digunakan hanya untuk intoleransi atau ketidakcekapan amiodarone. Risiko mengembangkan kesan aritmogenik (takikardia ventrikel jenis Pirouette dengan latar belakang pemanjangan QT lebih tinggi) meningkat dengan ketara apabila beralih kepada dos melebihi 160 mg / hari. dan paling kerap muncul dalam 3 hari pertama.

        Amiodarone (Amiodarone, Cordaron) berkesan dalam kira-kira 50% kes. Penambahan beta-blocker dengan teliti, terutamanya dengan penyakit jantung koronari, mengurangkan kematian aritmia dan umum. Penggantian betablocker dengan amiodarone secara tiba-tiba dikontraindikasikan! Lebih-lebih lagi, semakin besar kadar denyutan jantung awal, semakin tinggi keberkesanan gabungannya.

        Hanya amiodarone yang secara bersamaan menekan extrasystole ventrikel dan meningkatkan prognosis hidup pada pesakit yang mengalami infark miokard dan menderita luka organik otot jantung yang lain. Rawatan dijalankan di bawah pengawasan ECG - 1 kali dalam 2-3 hari. Setelah tepu dengan amiodarone dicapai (meningkatkan selang Q-T, memperluas dan mengetatkan gelombang T, terutama pada petunjuk V5 dan V6), ubat ini diresepkan dalam dos pemeliharaan (mg 1 r / hari. Untuk jangka masa yang panjang, biasanya dari minggu ke-3). Dos penyelenggaraan ditentukan secara individu. Rawatan dijalankan di bawah pengawasan ECG - 1 kali dalam 4-6 minggu. Dengan peningkatan jangka masa selang Q-T lebih dari 25% dari awal atau hingga 500 ms, penghentian sementara ubat diperlukan dan penggunaannya selanjutnya dalam dos yang dikurangkan.

        Pada pesakit dengan extrasystoles ventrikel yang mengancam nyawa, perkembangan disfungsi tiroid bukanlah petunjuk untuk penghapusan amiodarone. Pemantauan fungsi tiroid adalah wajib, dengan pembetulan gangguan yang sesuai.

        “Murni” kelas III antiaritmia, serta ubat kelas I, tidak digalakkan kerana kesan proarrhythmic yang ketara. Analisis meta dari 138 kajian rawak, terkawal plasebo mengenai penggunaan terapi antiaritmia pada pesakit dengan extrasystole ventrikel setelah infark miokard (jumlah pesakit -) menunjukkan bahawa ubat kelas I dalam kategori pesakit ini selalu dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian, terutamanya jika mereka adalah ubat IC kelas. Risiko kematian dikurangkan oleh β-blocker (kelas II).

        Amat mustahak adalah persoalan jangka masa terapi antiaritmia. Pada pesakit dengan extrasystole ventrikel malignan, terapi antiarrhythmic harus dilakukan selama-lamanya. Dengan aritmia yang kurang ganas, rawatan harus cukup lama (hingga beberapa bulan), setelah itu percubaan untuk menghentikan ubat secara beransur-ansur adalah mungkin.

        Dalam beberapa kes - dengan extrasystole ventrikel yang kerap (titik. Sehari) dengan fokus aritmogenik yang dikenal pasti semasa pemeriksaan dan ketidakcekapan elektrofisiologi atau apabila mustahil untuk mengambil antiarrhythmics untuk masa yang lama dalam kombinasi dengan toleransi yang lemah atau prognosis yang buruk - ablasi frekuensi radio digunakan.

      Rawatan extrasystole ventrikel
        Kepentingan prognostik extrasystole ventrikel

        Prinsip asas pilihan terapi extrasystole ventrikel adalah menilai kepentingan prognostiknya.

      • Ekstrasistol ventrikel yang kerap memerlukan terapi parenteral dalam kes manifestasi akut atau peningkatan pada pesakit dengan risiko kematian mendadak yang tinggi. Maksudnya, terapi parenteral ditunjukkan untuk pesakit dengan infark miokard akut, disfungsi miokard yang teruk, sejarah episod takikardia ventrikel, serta gangguan elektrolit dan mabuk glikosida..
        • Kekerapan extrasystole ventrikel mungkin menurun tetapi dengan terapi beta-blocker (terutamanya dengan infark miokard). Bolus IV dalam tempoh akut dan seterusnya amiodarone atau lidocaine menetes.
        • Dengan extrasystole ventrikel kerana hipokalemia, iv kalium klorida diberikan hingga 4-5 meq / kg / hari sehingga batas atas kalium serum tercapai. Kekerapan pemberian dan tempoh rawatan ditentukan oleh tahap kalium dalam darah.
        • Dengan extrasystole ventrikel kerana hipomagnesemia, magnesium sulfat intravena ditunjukkan pada 1000 mg 4 r / hari (dos dikira mengikut magnesium) sehingga batas atas magnesium serum tercapai. Dalam hipomagnesemia yang teruk, dos harian boleh mencapai 8-12 g / hari (dos dikira dengan magnesium).
        • Dengan extrasystole ventrikel kerana mabuk glikosidik, dimercaprol IV ditunjukkan pada kadar 5 mg / kg 3-4 r / hari pada hari pertama, 2 r / hari pada hari ke-2, kemudian 1 r / hari sehingga gejala mabuk dihilangkan + Kalium klorida iv hingga 4-5 meq / kg / hari sehingga batas atas kalium serum tercapai (kekerapan pemberian dan jangka masa rawatan ditentukan oleh tahap kalium dalam darah).

        Amat mustahak adalah persoalan jangka masa terapi antiaritmia. Pada pesakit dengan extrasystole ventrikel malignan, terapi antiarrhythmic harus dilakukan selama-lamanya. Dengan aritmia yang kurang ganas, rawatan harus cukup lama (hingga beberapa bulan), setelah itu percubaan untuk menghentikan ubat secara beransur-ansur adalah mungkin.

        Dalam beberapa kes - dengan extrasystole ventrikel yang kerap (sehingga 20-30 ribu sehari) dengan fokus aritmogenik yang dikenalpasti oleh pemeriksaan dan ketidakcekapan elektrofisiologi atau apabila mustahil untuk mengambil antiarrhythmics untuk jangka masa yang lama dalam kombinasi dengan toleransi yang buruk atau prognosis yang buruk - ablasi frekuensi radio digunakan.

        Gangguan irama jantung adalah masalah yang agak biasa di kalangan pesakit yang berlainan usia dan jantina. Keadaan seperti itu boleh dicetuskan oleh apa sahaja - dan keadaan patologi yang serius (serangan jantung, penyakit jantung koronari), dan kecacatan jantung kongenital, dan bahkan mengambil ubat tertentu. Salah satu gangguan yang paling biasa dari jenis ini adalah extrasystole ventrikel, topik perbualan kita hari ini adalah penggredan extrasystole ventrikel menurut Ryan dan Laun, serta kod penyakit ini menurut ICD 10.

        Istilah extrasystole jantung ventrikel bermaksud pengecutan jantung pramatang (luar biasa), yang diprovokasi oleh dorongan yang muncul di salah satu bahagian sistem konduksi intraventrikular (sama ada bundle His dan kakinya, atau serat Purkinje) atau miokardium ventrikel.

        Ekstrasistol ventrikel - kod ICD

        Menurut klasifikasi penyakit antarabangsa semakan kesepuluh (ICD-10), extrasystole ventrikel berjumlah 149.3.

        Ekstrasistol ventrikel oleh Laun dan Ryan

        Terdapat beberapa klasifikasi extrasystole ventrikel. Selama bertahun-tahun, ahli kardiologi menggunakan klasifikasi yang diusulkan oleh Lown B. dan Wolf M., yang menurutnya extrasystoles ventrikel dibahagikan kepada lima tahap pada pesakit dengan infark miokard. Tetapi pada tahun 1975. M.Ryan mengembangkan klasifikasi keadaan ini yang diubahsuai pada pesakit tanpa riwayat infark miokard, yang masih digunakan. Versi penggredan ini disebut klasifikasi menurut Laun-Wolf-Rayan..

        Pengelasan aritmia ventrikel

        Mengenai - ketiadaan ZhES (extrasystoles ventrikel);
        1 - aritmia ventrikel monotopik yang jarang berlaku - tidak lebih daripada tiga puluh ZhES sejam;
        2 - aritmia ventrikel monotopik yang kerap - lebih daripada tiga puluh ZhES sejam;
        3 - ZhES politopik;
        4a - ZhES berpasangan monomorfik;
        4b - ZhES berpasangan polimorfik;
        5 - takikardia ventrikel, tiga atau lebih ZhES berturut-turut.

        Pengelasan aritmia ventrikel Myerburg et al.

        Seiring berjalannya waktu, klasifikasi lain yang diubah suai dicadangkan, yang mana aritmia ventrikel dibahagikan dalam bentuk dan kekerapan extrasystoles..

        Kekerapan extrasystoles:

        1 - jarang berlaku (kurang dari satu jam);
        2 - jarang (satu hingga sembilan sejam);
        3 - kerap berlaku (dari sepuluh hingga tiga puluh sejam);
        4 - kerap (dari tiga puluh satu hingga enam puluh sejam);
        5 - sangat kerap (lebih daripada enam puluh jam).

        Menurut morfologi aritmia:

        A - tunggal, monomorfik;
        B - tunggal, polimorfik;
        C - berpasangan;
        D - VT tidak stabil (kurang daripada 30 s);
        E - stabil VT (lebih daripada 30-an).

        Klasifikasi aritmia ventrikel sesuai dengan prognosis

        Perlu diingat bahawa prognosis extrasystole ventrikel bergantung sepenuhnya pada penyakit yang mendasari dan adanya lesi jantung organik. Kriteria ini menentukan kemungkinan kematian mengejut. Oleh itu, Lebih Besar J.T. dicadangkan pada tahun 1984 versi lain klasifikasi aritmia ventrikel, sesuai dengan kepentingan prognostik.

        Oleh itu, mengikut penggradan ini, kebarangkalian kematian mengejut pesakit sangat rendah dengan:

        Palpitasi dikesan semasa pemeriksaan rutin;
        - kekurangan kerosakan struktur pada jantung;
        - kekurangan parut atau hipertrofi jantung;
        - pecahan normal ventrikel kiri (LVEF) - lebih daripada 55%;
        - frekuensi extrasystole ventrikel yang tidak signifikan atau sederhana;
        - ketiadaan extrasystoles ventrikel berpasangan dan takikardia ventrikel yang tidak stabil;
        - kekurangan takikardia ventrikel yang berterusan;
        - kekurangan kesan hemodinamik aritmia.

        Kebarangkalian kematian mendadak rendah atau sederhana jika pesakit mempunyai:

        Palpitasi dikesan semasa pemeriksaan rutin atau pemeriksaan massa;

        - kehadiran parut atau hipertrofi jantung;
        - penurunan sederhana dalam LVEF - dari 30 hingga 55%;
        - extrasystole ventrikel sederhana atau ketara;
        - kehadiran extrasystoles ventrikel berpasangan atau takikardia ventrikel yang tidak stabil;
        - kekurangan takikardia ventrikel yang berterusan;
        - kekurangan akibat hemodinamik aritmia atau kehadirannya yang tidak signifikan.

        Kebarangkalian kematian mendadak tinggi jika pesakit mempunyai:

        Palpitasi, sinkop dan / atau serangan jantung pada anamnesis;
        - kehadiran lesi struktur jantung;
        - kehadiran parut atau hipertrofi jantung;
        - penurunan LVEF yang ketara - kurang daripada 30%;
        - extrasystole ventrikel sederhana atau ketara;
        - extrasystoles ventrikel berpasangan atau takikardia ventrikel yang tidak stabil;
        - takikardia ventrikel berterusan;
        - kesan hemodinamik aritmia yang sederhana atau teruk.

        Perlu diingat bahawa kekerapan dan bentuk ekstrasistol ventrikel pada pesakit yang tidak mengalami perubahan struktur pada jantung tidak mempunyai nilai ramalan.

        Hanya pada pesakit yang mengalami infark miokard dengan penurunan fraksi ejeksi, pengesanan lebih dari sepuluh ekstrasistol ventrikel per jam sama dengan kemungkinan kematian mendadak.

        Pada pesakit yang didiagnosis mengalami kecacatan dan kerosakan jantung organik yang lain, risiko kematian mendadak meningkat dengan penurunan kontraktilitas miokardium.

        Rawatan extrasystole ventrikel dapat ditambah dengan penggunaan ubat tradisional. Jadi pesakit dengan diagnosis ini harus memperhatikan bunga jagung biru tanaman ubat. Bancuh satu sudu teh bahan mentah yang dihancurkan dengan segelas air mendidih dan bersikeras di bawah penutup selama satu jam. Ambil minuman yang ditapis seperempat cawan tiga kali sehari, kira-kira seperempat jam sebelum makan.

        Kesesuaian penggunaan ubat tradisional harus wajib dibincangkan dengan doktor.

        Semua pakar kardiologi tahu di bahagian mana anda boleh menemui gangguan irama jantung di ICD-10. Patologi ini biasa berlaku pada orang yang berumur berbeza. Dengan aritmia, degupan jantung dan koordinasi terganggu. Beberapa keadaan menimbulkan potensi bahaya bagi kehidupan manusia dan boleh menyebabkan kematian..

        Definisi patologi

        Aritmia adalah keadaan patologi di mana keteraturan kontraksi miokard dan degupan jantung terganggu. Fungsi konduktif organ dikurangkan. Selalunya, patologi ini tetap tidak disedari oleh manusia. 3 kumpulan besar aritmia diketahui:

        • disebabkan oleh pembentukan nadi yang terganggu (sindrom nod sinus, extrasystole, takikardia atrium dan ventrikel, flutter dan flicker);
        • dikaitkan dengan kesukaran melakukan dorongan (sekatan, sindrom pengujaan pramatang ventrikel jantung);
        • digabungkan.

        Kesemuanya mempunyai ciri khas yang tersendiri. Manifestasi klinikal yang biasa termasuk sensasi kegagalan jantung, sesak nafas, pengsan, kelemahan, dan pening. Selalunya terdapat serangan angina pectoris. Boleh menyebabkan ketidakselesaan di dada.

        Perkembangan extrasystole ventrikel

        Kumpulan aritmia termasuk extrasystole ventrikel. Ia dicirikan oleh rangsangan miokardium pramatang. Kod untuk ICD-10 patologi ini adalah I49.3. Kumpulan risiko termasuk orang tua. Dengan bertambahnya usia, kadar kejadian meningkat. Ekstrasistol tunggal sering dikesan pada orang muda. Mereka tidak berbahaya dan tidak patologi..

        Faktor-faktor berikut memainkan peranan utama dalam pengembangan extrasystole ventrikel:

        • angina pectoris;
        • infark miokard akut;
        • kardiosklerosis;
        • miokarditis;
        • keradangan kantung perikardial;
        • vagotonia;
        • osteochondrosis tulang belakang serviks;
        • penyakit hipertonik;
        • jantung paru;
        • prolaps injap mitral;
        • kardiomiopati;
        • pengambilan dadah berlebihan.

        Klasifikasi extrasystoles diketahui oleh semua ahli kardiologi. Ekstrasistol adalah awal, terlambat dan interpolasi. Secara kekerapan, tunggal, berpasangan, kumpulan dan gandaan dibezakan. Penyakit ini dimanifestasikan oleh perasaan berdebar-debar, kelemahan, pening, rasa takut, dan kegelisahan..

        Fibrilasi atrium

        Di antara penyakit yang dicirikan oleh gangguan irama, fibrilasi atrium menempati tempat penting. Jika tidak, ia dipanggil fibrilasi atrium. Patologi ini dicirikan oleh pengecutan yang huru-hara dan kerap (sehingga 600 per minit). Serangan yang berpanjangan boleh menyebabkan strok. Dengan banyak penyakit, gelombang huru-hara terbentuk yang menghalang fungsi jantung yang normal..

        Ini menyebabkan pengecutan rendah. Jantung tidak dapat bekerja untuk waktu yang lama dengan kadar yang sama. Ia habis. Fibrilasi atrium mempengaruhi sehingga 1% populasi orang dewasa. Penyebab jantung dan bukan jantung patologi ini dibezakan. Kumpulan pertama merangkumi malformasi kongenital, tekanan darah tinggi, kegagalan jantung, campur tangan pembedahan, reumatik, infark miokard.

        Aritmia boleh disebabkan oleh tirotoksikosis, kadar kalium rendah dalam darah, overdosis ubat, penyakit radang. Dalam ICD-10, patologi ini berada di bawah kod I48. Gejala ditentukan oleh bentuk fibrilasi. Dengan aritmia takikistik, seseorang kekurangan sesak nafas, degupan jantung dan dada yang kerap. Patologi ini adalah yang paling sukar.

        Keadaan ini dicirikan oleh sawan. Kekerapan dan jangka masa mereka berbeza. Selalunya keadaan pesakit bertambah buruk. Gejala khusus termasuk serangan Morgagni-Adams-Stokes, pengsan, poliuria (peningkatan diuresis). Selalunya bimbang berpeluh berlebihan. Dalam kajian denyut nadi menunjukkan kekurangannya. Ini kerana tidak semua gelombang nadi mencapai pinggiran..

        Tachycardia paroxysmal

        Dalam klasifikasi penyakit antarabangsa, terdapat patologi seperti takikardia paroxysmal. Kod ICD-10 untuk penyakit ini adalah I47. Ini adalah konsep umum yang menggabungkan beberapa keadaan patologi. Ini termasuk aritmia ventrikel berulang, supraventrikular (sinus), ventrikel dan takikardia etiologi yang tidak ditentukan.

        Ini adalah keadaan di mana, dengan latar belakang dorongan ektopik di ventrikel atau atria, degupan jantung meningkat. Yang terakhir adalah dari 140 hingga 220 denyutan seminit. Hati orang-orang seperti itu berfungsi dengan tidak cekap. Sekiranya penyakit lain (kardiomiopati) dikaitkan dengan takikardia, ada risiko kegagalan peredaran darah.

        Faktor-faktor berikut berperanan dalam perkembangan takikardia paroxysmal:

        • keradangan;
        • nekrosis otot jantung;
        • sklerosis;
        • peningkatan aktiviti sistem saraf simpatik;
        • kecacatan jantung;
        • serangan jantung;
        • darah tinggi.

        Lebih kerap lelaki sakit. Serangan berlangsung beberapa saat atau hari. Dengan patologi ini, gejala neurologi dalam bentuk afasia, tinnitus dan paresis adalah mungkin. Selepas serangan itu, banyak air kencing dengan kepadatan rendah dilepaskan. Kemungkinan pengsan. Tachycardia paroxysmal sering mempunyai prognosis yang buruk.

        Risiko fibrilasi ventrikel

        Bentuk gangguan irama jantung yang paling berbahaya termasuk fibrilasi ventrikel. Keadaan ini boleh menyebabkan asystole. Dalam kes ini, bantuan kecemasan dalam bentuk defibrilasi diperlukan. Dengan fibrilasi (kerlipan), kontraksi cepat, tidak terkoordinasi, dan tidak berkesan berlaku..

        Sebabnya adalah pembentukan banyak dorongan huru-hara. Dengan fibrilasi, darah tidak dikeluarkan dari jantung. Ini boleh menyebabkan kematian. Dengan fibrilasi ventrikel, gejala berikut adalah mungkin:

        • kehilangan kesedaran;
        • hilangnya nadi di arteri periferal;
        • kekurangan tekanan;
        • kekejangan.

        Beberapa minit kemudian, neuron mula mati. Perubahan tidak dapat dipulihkan berlaku di otak. Fibrilasi ventrikel dicirikan oleh kontraksi yang tidak menentu dengan frekuensi hingga 450 denyutan seminit. Bentuk gangguan irama ini berkembang dengan latar belakang kejutan, hipokalemia, penyakit jantung koronari, serangan jantung, kardiomiopati dan sarkoidosis..

        Taktik pemeriksaan dan rawatan

        Sekiranya anda mengalami gejala aritmia, anda harus berjumpa dengan pakar kardiologi. Kaedah diagnostik utama untuk patologi ini adalah elektrokardiografi. Dalam kes fibrilasi atrium, ketiadaan irama sinus (prolaps gelombang P), jarak yang tidak rata antara kompleks, dan kehadiran gelombang kecil dikesan. Sekiranya seseorang mempunyai atrial flutter, maka ombaknya lebih besar.

        Ventrikel berkontrak pada selang waktu yang sama. Denyutan jantung berubah. Dengan fibrilasi ventrikel, kompleks hilang. Gelombang dengan ketinggian dan lebar yang berbeza dikesan. Denyutan jantung boleh mencapai 300 denyut seminit. Dengan extrasystole, kompleks QRS ventrikel yang luar biasa muncul pada elektrokardiogram. Kehilangan gigi P juga diperhatikan..

        Kaedah penyelidikan tambahan termasuk ultrasound jantung, sphygmography dan rhythmocardiography. Untuk mengetahui penyebab aritmia, angiografi, sinar-X, ujian darah, dan tomografi mungkin diperlukan. Yang sangat penting adalah hasil penyelidikan fizikal (auscultation).

        Rawatan bergantung pada patologi yang mendasari. Dengan extrasystole ventrikel, tidak selalu diperlukan. Sekiranya tidak ada gejala, rawatan tidak dijalankan. Dianjurkan untuk menjalani gaya hidup sihat dan mengikuti diet. Dengan gejala yang teruk, ubat-ubatan diresepkan (ubat penenang, beta-blocker). Dengan bradikardia, antikolinergik digunakan..

        Dalam kes yang teruk, ubat antiaritmia ditunjukkan (Amiodarone, Cordaron). Rawatan kecemasan untuk fibrilasi ventrikel merangkumi langkah-langkah resusitasi (pengudaraan mekanikal, urut jantung). Menjalankan terapi anti-kejutan. Adrenalin, atropin dan lycainum digunakan. Defibrilasi diperlukan.

        Untuk fibrilasi atrium, ubat seperti Novocainamide Bufus, Procainamide-Eskom, Cordaron, Amiodarone dan Propanorm ditetapkan. Dengan serangan yang berpanjangan, antikoagulan ditunjukkan. Sekiranya terdapat sekatan yang lengkap, pemasangan alat pacu jantung diperlukan. Oleh itu, gangguan irama jantung adalah patologi yang mengancam nyawa..

        Ekstrasistol ventrikel - adalah bentuk gangguan irama jantung, yang dicirikan oleh berlakunya kontraksi luar biasa atau pramatang pada ventrikel. Orang dewasa dan kanak-kanak boleh menderita penyakit ini..

        Sehingga kini, sebilangan besar faktor predisposisi diketahui yang menyebabkan perkembangan proses patologi seperti itu, sebab itulah kebiasaan membahagikannya kepada beberapa kumpulan besar. Penyebabnya mungkin berlakunya penyakit lain, overdosis ubat-ubatan atau kesan toksik pada badan..

        Gejala penyakit ini tidak spesifik dan ciri hampir semua penyakit kardiologi. Dalam gambaran klinikal, terdapat sensasi gangguan pada fungsi jantung, perasaan kekurangan udara dan sesak nafas, serta pening dan sakit di sternum.

        Diagnosis dibuat berdasarkan pemeriksaan fizikal pesakit dan pelbagai pemeriksaan instrumental tertentu. Kajian makmal adalah tambahan.

        Rawatan extrasystole ventrikel dalam kebanyakan situasi adalah konservatif, tetapi campur tangan pembedahan ditunjukkan jika kaedah tersebut tidak berkesan.

        Klasifikasi penyakit antarabangsa semakan kesepuluh menentukan kod yang terpisah untuk patologi seperti itu. Oleh itu, kod untuk ICD-10 adalah I49.3.

        Etiologi

        Ekstrasistol ventrikel pada kanak-kanak dan orang dewasa dianggap salah satu yang paling biasa. Di antara semua jenis penyakit, bentuk ini paling kerap didiagnosis, iaitu pada 62% keadaan.

        Punca kejadiannya sangat pelbagai sehingga terbahagi kepada beberapa kumpulan, yang juga menentukan perjalanan penyakit ini.

        Gangguan kardiologi yang menyebabkan extrasystole organik ditunjukkan:

        • , terbentuk dengan latar belakang serangan jantung sebelumnya;
        • kursus malignan;
        • dilatasi dan hipertrofik;
        • berpendidikan kongenital atau menengah.

        Jenis fungsional extrasystole ventrikel disebabkan oleh:

        • ketagihan jangka panjang terhadap tabiat buruk, khususnya, menghisap rokok;
        • ketegangan saraf kronik atau teruk;
        • minum banyak kopi yang kuat;
        • vagotonia.

        Di samping itu, perkembangan pelbagai aritmia dipengaruhi oleh:

        • overdosis ubat, khususnya diuretik, glikosida jantung, beta-adrenostimulan, antidepresan dan bahan antiaritmia;
        • kebocoran adalah sebab utama asal extrasystole ventrikel pada kanak-kanak;
        • kebuluran oksigen kronik;
        • gangguan elektrolit.

        Perlu diperhatikan bahawa dalam kira-kira 5% kes, penyakit serupa didiagnosis pada orang yang sihat.

        Selain itu, pakar dari bidang kardiologi mencatat kejadian bentuk penyakit seperti extrasystole ventrikel idiopatik. Dalam situasi seperti itu, aritmia pada kanak-kanak atau orang dewasa berkembang tanpa sebab yang jelas, iaitu faktor etiologi hanya ditentukan semasa diagnosis.

        Pengelasan

        Sebagai tambahan kepada fakta bahawa jenis patologi akan berbeza dalam faktor predisposisi, terdapat beberapa lagi klasifikasi penyakit ini.

        Berdasarkan masa pembentukan penyakit, ia berlaku:

        • awal - berlaku apabila atria, yang merupakan bahagian atas jantung, berkontrak;
        • interpolated - berkembang di sempadan selang waktu antara pengecutan atria dan ventrikel;
        • lewat - diperhatikan dengan penguncupan ventrikel, yang menonjol bahagian bawah jantung. Kurang terbentuk dalam diastole - ini adalah tahap kelonggaran jantung yang lengkap..

        Berdasarkan jumlah sumber kegembiraan, terdapat:

        • extrasystole monotop - walaupun terdapat satu fokus patologi, yang membawa kepada impuls jantung tambahan;
        • ekstrasistol politopik - dalam kes seperti itu terdapat beberapa sumber ektopik.

        Klasifikasi extrasystole ventrikel mengikut kekerapan:

        • tunggal - dicirikan oleh penampilan 5 degupan jantung yang luar biasa seminit;
        • berganda - lebih daripada 5 ekstrasistol per minit berlaku;
        • bilik wap - bentuk ini berbeza kerana 2 ekstrasistol terbentuk berturut-turut dalam selang antara kontraksi jantung normal;
        • kumpulan - ini adalah beberapa ekstrasistol yang berlaku satu demi satu antara kontraksi normal.

        Menurut susunannya, patologi dibahagikan kepada:

        • tidak teratur - sementara tidak ada corak antara kontraksi normal dan ekstrasistol;
        • tertib. Pada gilirannya, ia wujud dalam bentuk bigeminia - ia adalah penggantian kontraksi normal dan luar biasa, trigeminia - penggantian dua kontraksi normal dan extrasystoles, quadrigeminia - 3 kontraksi normal dan extrasystoles bergantian.

        Mengikut sifat kursus dan ramalan, extrasystole pada wanita, lelaki dan kanak-kanak boleh menjadi:

        • kursus jinak - dicirikan bahawa kehadiran kerosakan organik pada jantung dan fungsi miokardium yang tidak betul tidak diperhatikan. Ini bermaksud bahawa risiko kematian mendadak diminimumkan;
        • kursus berpotensi ganas - ekstrasistol ventrikel diperhatikan kerana kerosakan organik pada jantung, dan pecahan pelepasan dikurangkan sebanyak 30%, sementara kemungkinan kematian jantung secara tiba-tiba meningkat berbanding dengan bentuk sebelumnya;
        • kursus malignan - kerosakan organik yang teruk pada jantung terbentuk, yang berbahaya dengan kemungkinan kematian jantung secara tiba-tiba.

        Variasi yang berasingan adalah extrasystole ventrikel penyisipan - dalam kes sedemikian tidak ada pembentukan jeda kompensasi.

        Simptomologi

        Aritmia yang jarang berlaku pada orang yang sihat benar-benar tidak simptomatik, tetapi dalam beberapa kes terdapat sensasi jantung yang tenggelam, "gangguan" dalam fungsi atau semacam "dorongan". Manifestasi klinikal sedemikian adalah hasil peningkatan kontraksi pasca-extrasystolic..

        Gejala utama extrasystole ventrikel adalah:

        • pening teruk;
        • pucat kulit;
        • sakit di hati;
        • keletihan dan mudah marah;
        • sakit kepala berkala;
        • kelemahan dan kelemahan;
        • perasaan kekurangan udara;
        • keadaan pengsan;
        • sesak nafas
        • panik tanpa sebab dan takut mati;
        • pelanggaran kadar jantung;
        • peningkatan berpeluh;
        • moodiness - tanda seperti itu adalah ciri khas kanak-kanak.

        Perlu diperhatikan bahawa perjalanan extrasystole ventrikel dengan latar belakang penyakit jantung organik dapat disedari untuk jangka masa yang panjang.

        Diagnostik

        Dasar langkah-langkah diagnostik adalah prosedur instrumental, yang wajib ditambah dengan kajian makmal. Walaupun begitu, peringkat pertama diagnosis akan dilaksanakan secara bebas oleh pakar kardiologi manipulasi seperti itu:

        • kajian sejarah perubatan - akan menunjukkan faktor etiologi patologi utama;
        • pengumpulan dan analisis sejarah kehidupan - ini dapat membantu dalam mencari penyebab extrasystole ventrikel yang bersifat idiopatik;
        • pemeriksaan menyeluruh pesakit, seperti palpasi dan perkusi dada, menentukan degup jantung dengan mendengar seseorang dengan fonendoskop, serta perasaan untuk denyut nadi;
        • tinjauan terperinci pesakit - untuk menyusun gambaran simptomatik lengkap dan menentukan extrasystole ventrikel yang jarang atau kerap.

        Kajian makmal terhad kepada perilaku hanya analisis klinikal dan biokimia darah.

        Diagnosis instrumental extrasystole jantung melibatkan pelaksanaan:

        • ECG dan ekokardiografi;
        • pemantauan harian elektrokardiografi;
        • ujian dengan beban, khususnya ergometri basikal;
        • radiografi dada dan MRI;
        • rhythmocardiography;
        • polikardiografi;
        • sphygmography;
        • CPECG dan CT.

        Di samping itu, perlu berjumpa doktor, pakar pediatrik (jika pesakit adalah kanak-kanak) dan pakar kandungan-pakar sakit puan (dalam kes di mana extrasystole terbentuk semasa kehamilan).

        Rawatan

        Dalam situasi ketika perkembangan penyakit seperti itu terjadi tanpa berlakunya patologi jantung atau VVD, terapi khusus untuk pesakit tidak diberikan. Untuk menghentikan simptom, sudah cukup untuk mengikuti cadangan klinikal doktor yang menghadiri, antaranya:

        • normalisasi rejimen harian - orang ditunjukkan lebih banyak rehat;
        • mengekalkan diet yang betul dan seimbang;
        • mengelakkan situasi tertekan;
        • melakukan senaman pernafasan;
        • menghabiskan banyak masa di luar rumah.

        Dalam kes lain, pertama sekali diperlukan untuk menyembuhkan penyakit yang mendasari, itulah sebabnya terapi akan dilakukan secara individu. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa aspek umum, iaitu rawatan extrasystole ventrikel dengan penggunaan ubat-ubatan tersebut:

        • bahan antiaritmia;
        • ubat omega-3;
        • ubat antihipertensi;
        • antikolinergik;
        • ubat penenang;
        • penyekat beta;
        • ubat herba - dalam kes-kes perjalanan penyakit pada wanita hamil;
        • antihistamin;
        • vitamin dan ubat penguat;
        • ubat yang bertujuan untuk menghilangkan manifestasi klinikal penyakit jantung seperti itu.

        Campur tangan pembedahan dalam proses extrasystole ventrikel atau ventrikel dilakukan hanya mengikut petunjuk, antaranya adalah ketidakefektifan kaedah rawatan konservatif atau sifat malignan patologi. Dalam kes seperti ini, jalani pelaksanaan:

        • ablasi kateter frekuensi radio fokus ektopik;
        • campur tangan terbuka, yang melibatkan pemotongan kawasan jantung yang rosak.

        Tidak ada cara lain untuk mengubati penyakit seperti ini, khususnya ubat-ubatan rakyat..

        Kemungkinan komplikasi

        Ekstrasistol ventrikel penuh dengan perkembangan:

        • bermulanya kematian jantung secara tiba-tiba;
        • kegagalan jantung;
        • perubahan struktur ventrikel;
        • kemerosotan perjalanan penyakit yang mendasari;
        • fibrilasi ventrikel.

        Pencegahan dan prognosis

        Anda boleh mengelakkan berlakunya kontraksi luar biasa pada ventrikel dengan mematuhi cadangan pencegahan berikut:

        • penolakan ketagihan sepenuhnya;
        • mengehadkan pengambilan kopi yang kuat;
        • mengelakkan kerja fizikal dan emosi;
        • rasionalisasi rejim kerja dan rehat, iaitu tidur yang penuh dan berpanjangan;
        • penggunaan ubat hanya di bawah pengawasan doktor;
        • pemakanan berkualiti tinggi dan kaya dengan vitamin;
        • diagnosis awal dan penghapusan patologi yang membawa kepada extrasystole ventrikel;
        • pemeriksaan profilaksis berkala oleh doktor.

        Hasil penyakit bergantung pada varian perjalanannya. Sebagai contoh, extrasystole berfungsi mempunyai prognosis yang baik, dan patologi yang berkembang terhadap latar belakang lesi jantung organik mempunyai risiko tinggi kematian jantung secara tiba-tiba dan komplikasi lain. Walau bagaimanapun, kadar kematiannya agak rendah..

  • Bersentuhan dengan: