Mengapa CTG semasa kehamilan adalah normal dan apa yang ditunjukkannya

CTG atau kardiotokografi adalah salah satu kaedah diagnosis pranatal dan tersebar luas di obstetrik moden kerana kesederhanaan kajian, ketiadaan kesan negatif pada ibu dan janin, aksesibilitas dan memperoleh hasil yang boleh dipercayai dan bermaklumat. Asas kajian adalah pendaftaran kontraksi jantung janin (degupan jantung) dan aktiviti motoriknya, serta kontraksi rahim. Setelah mencatatkan indikator yang disenaraikan pada pita penentukuran, versi kertas hasil CTG diperoleh, yang dinilai oleh pakar kandungan-ginekologi dan membuat kesimpulan. Berdasarkan kesimpulan yang diterima, mereka dinilai berdasarkan keadaan janin, dan menurut kesaksian mereka memutuskan masalah kelahiran atau rawatan darurat, atau rawatan.

Intipati kardiotokografi

Denyut jantung janin dinilai pada waktu rehat, ketika bergerak, dan berlatarbelakangkan kontraksi rahim. Juga, kadar denyutan jantung dan aktiviti motor kanak-kanak dinilai apabila terdedah kepada faktor luaran. Oleh itu, CTG tanpa tekanan dan CTG dibezakan menggunakan rangsangan luaran atau ujian fungsional - kardiotokografi tekanan. Dari ujian fungsional berlaku:

  • ujian oxytocin - pemberian intravena dos minimum oxytocin;
  • Ujian susu ibu - kerengsaan mekanikal pada puting;
  • ujian atropin - pentadbiran intravena dos atropin kecil;
  • ujian akustik - pendedahan kepada rangsangan bunyi;
  • ujian palpasi - percubaan untuk menggerakkan hujung atau kepala pelvis melalui dinding depan perut.

Semasa merakam petunjuk, tiga grafik dipaparkan pada pita kertas - pada satu, kontraksi rahim direkodkan, pada yang kedua - kontraksi jantung janin, dan yang ketiga - pergerakannya. Penyelidikan kardiotokografi berdasarkan pada kesan Doppler - pantulan gelombang ultrasonik dari bahagian-bahagian janin yang berkontraksi dan dinding rahim. Sensor yang mengesan kontraksi jantung bayi adalah ultrasonik, dan sensor yang merekodkan kontraksi rahim adalah tensometrik.

Tarikh dan masa CTG

Kajian kardiotokografik ditetapkan dari kehamilan 30 hingga 32 minggu. Ini disebabkan oleh pembentukan hubungan yang jelas antara pergerakan janin dan aktiviti jantungnya dan penampilan tempoh tidur dan terjaga bayi. Oleh itu, waktu antara jam 9 pagi hingga 2 hari dan dari jam 7 malam hingga tengah malam dianggap sebagai masa yang sesuai untuk penyelidikan.

Menurut kesaksian (patologi kehamilan), CTG dilakukan lebih awal, dari jangka masa 28 minggu. Sehingga minggu ke-28, kajian ini tidak dijalankan, kerana mustahil untuk mendapatkan hasil yang jelas dan dapat dipercayai..

Dengan kehamilan yang normal, kardiotokografi dilakukan setiap 10 hari. Kehadiran komplikasi kehamilan dan memperoleh hasil yang memuaskan dari kajian sebelumnya memerlukan CTG berulang selepas 5 - 7 hari. Sekiranya kebuluran oksigen pada janin dikesan, CTG dilakukan setiap hari atau setiap hari sehingga janin dinormalisasi semasa rawatan atau untuk memutuskan pembedahan caesar. Kardiotokografi juga dilakukan selama persalinan, kira-kira setiap 3 jam, walaupun disarankan untuk melakukan seluruh periode pertama di bawah pengawasan CTG.

Bagaimana persediaan untuk belajar

Persediaan khas sebelum kardiotokografi tidak dijalankan. Tetapi wanita hamil itu diperkenalkan dengan peraturan yang mesti dipatuhi pada malam kajian:

  • bersarapan atau makan malam 1.5 hingga 2 jam sebelum penyingkiran CTG (kajian ini tidak dilakukan semasa perut kosong atau sejurus selepas makan);
  • kosongkan pundi kencing sebelum prosedur (tempoh kajian adalah 20 - 40 - 90 minit);
  • berhenti merokok 2 jam sebelum CTG (jika anda mempunyai tabiat buruk);
  • cukup tidur pada malam kajian;
  • tidak melakukan pergerakan semasa prosedur;
  • menandatangani persetujuan bertulis untuk menjalankan kajian.

Apakah tujuan kardiotokografi?

Dalam perintah Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia (No. 572, 1 November 2012), kardiotokografi janin dilakukan untuk setiap ibu hamil sekurang-kurangnya tiga kali dalam jangka masa dari 32 hingga 40 minggu (sekiranya tidak ada komplikasi kehamilan) dan tanpa gagal semasa kontraksi. Matlamat CTG pada trimester terakhir dan semasa melahirkan anak:

  • pengiraan kadar jantung janin;
  • mengira kontraksi rahim;
  • diagnosis gangguan janin dan keputusan mengenai selesainya kehamilan atau kelahiran anak.

Petunjuk untuk penyelidikan yang lebih kerap semasa kehamilan dan / atau melahirkan anak:

  • sejarah obstetrik yang membebankan (pengguguran, keguguran, kelahiran pramatang, kelahiran mati, dll.);
  • gestosis;
  • peningkatan tekanan darah;
  • kekurangan sel darah merah dan hemoglobin pada wanita;
  • ketidaksesuaian imunologi darah ibu dan janin oleh faktor Rh atau kumpulan darah;
  • kehamilan selepas tempoh (42 minggu dan lebih);
  • kekurangan atau lebihan cecair ketuban;
  • mengancam kelahiran pramatang;
  • pemantauan rawatan untuk kegagalan buah pinggang dan hipoksia intrauterin janin;
  • kelambatan pertumbuhan intrauterin, berat janin yang dianggarkan rendah;
  • kehamilan berganda;
  • kajian kawalan setelah mendapat keputusan CTG sebelumnya yang tidak memuaskan;
  • penyakit extragenital seorang wanita (diabetes mellitus, patologi buah pinggang, kelenjar tiroid, dan lain-lain);
  • pengurangan / hilangnya pergerakan janin atau aktiviti motornya yang ganas;
  • kelainan janin yang didiagnosis;
  • berat janin yang besar;
  • trauma ke perut;
  • ikatan leher janin dengan tali pusat, dikesan oleh ultrasound;
  • parut pada rahim;
  • plasenta rendah atau plasenta previa;
  • tabiat buruk wanita hamil (penyalahgunaan alkohol, merokok, penggunaan dadah).

Bagaimana kajiannya

Pesakit terletak di sofa dalam keadaan rawan di sebelah kiri atau separuh duduk. Postur sedemikian menghalang pemampatan vena cava inferior, yang memberi kesan negatif terhadap keadaan janin (peningkatan degupan jantung, peningkatan aktiviti motor). Doktor meletakkan pada perut wanita tali pinggang khas di mana alat pengukur regangan terletak sehingga berada di sisi sudut kanan rahim. Setelah mendapat tempat yang terbaik untuk mendengar degupan jantung janin, kulit perut hamil dilincirkan dengan gel dan sensor ultrasonik dipasang pada kawasan ini. Ibu mengandung meletakkan alat kawalan jauh di tangannya dengan butang, dengan mengklik di mana dia akan memerhatikan pergerakan janin semasa belajar. Tempoh CTG adalah 20 hingga 40 minit, yang ditentukan oleh kitaran tidur dan terjaga anak (biasanya keadaan rehat dan aktiviti janin berubah setiap 30 minit). Pendaftaran irama basal kontraksi jantung janin dilakukan sekurang-kurangnya 20 minit sehingga 2 pergerakan bayi berlangsung selama 15 atau lebih saat dan memprovokasi peningkatan kadar jantung sebanyak 15 kontraksi dalam 60 saat diperhatikan. Kajian yang dijelaskan disebut kardiotokografi luaran..

Kardiotokografi dalaman dilakukan hanya semasa bersalin dalam keadaan berikut:

  • cecair amniotik berlepas;
  • pembukaan faring rahim sebanyak 2 cm atau lebih.

Semasa melakukan CTG dalaman, elektrod berbentuk spiral khas dilekatkan pada kulit pendahulu kanak-kanak, dan pengecutan rahim diperbaiki melalui pengukur regangan yang melekat pada perut atau melalui kateter yang dimasukkan ke dalam rongga ketuban. CTG dalaman dilakukan mengikut petunjuk obstetrik yang ketat dan jarang digunakan..

Menyahkod kardiotokogram

Analisis kardiotokogram yang diterima merangkumi kajian mengenai petunjuk berikut:

  • Irama basal. Mencerminkan degupan jantung janin. Untuk menentukannya, kadar denyutan jantung purata lebih dari 10 minit dikira. Biasanya, degupan jantung janin ketika rehat adalah 110 - 160 denyutan seminit, dengan kacau 130 - 190. Irama basal normal tidak melampaui petunjuk ini.
  • Pemboleh ubah irama. Penunjuk yang menggambarkan nilai purata penyimpangan dari irama basal. Biasanya, ia berada dalam jarak 5 - 25 degupan jantung seminit. Penyimpangan dari irama basal disebut osilasi. Bezakan antara ayunan pantas dan perlahan. Cepat adalah turun naik yang diperhatikan pada setiap degupan jantung janin, misalnya: 138, 145, 157, 139 dan seterusnya. Getaran perlahan dicatat dalam satu minit degupan jantung. Apabila irama berubah kurang dari 3 denyutan seminit (contoh: dari 138 hingga 140), kebolehubahan irama basal rendah ditunjukkan. Perubahan degupan jantung dalam 1 minit dengan 3 hingga 6 denyutan (contoh: dari 138 hingga 142) menunjukkan kebolehubahan purata. Sekiranya degupan jantung janin dalam 1 minit berubah sebanyak 7 atau lebih denyutan (contoh: dari 138 hingga 146), ini menunjukkan kebolehubahan irama yang tinggi. Kebolehubahan irama normal tinggi dengan ayunan seketika.
  • Pecutan, perlambatan. Pecutan disebut puncak atau cengkeh, diarahkan ke atas pada grafik. Maksudnya, pecutan adalah peningkatan kadar jantung janin sebanyak 15 - 25 kali per 1 minit, yang timbul sebagai tindak balas terhadap pergerakan, kontraksi rahim atau ujian fungsional anda sendiri. Mereka menunjukkan keadaan bayi yang memuaskan (2 atau lebih pecutan selama 10 minit). Sebaliknya, penghapusan adalah puncak yang diarahkan ke bawah pada grafik dan dicirikan oleh penurunan kadar jantung janin sebanyak 30 denyutan seminit dan berlangsung selama 30 atau lebih saat. Dalam CTG normal, tidak ada perlambatan yang diperhatikan atau ada sedikit di antaranya, dan kedalamannya tidak melebihi 15 denyut dalam 15 saat.
  • Perubahan berkala. Fluktuasi degupan jantung janin berpunca daripada pengecutan rahim.
  • Amplitud. Petunjuk mencatat perbezaan antara irama basal pada degupan jantung janin dan perubahan berkala.
  • Kacau. Bilangan mereka ditentukan oleh keadaan rehat dan aktiviti janin. Biasanya, setiap jam, bayi harus bergerak 6 hingga 8 kali. Tetapi jumlah pergerakan menurun semasa tidurnya atau semasa kelaparan oksigen, jadi indikator dinilai bersamaan dengan yang lain.

Hasil penyahsulitan CTG:

  • Kardiotokogram normal. Irama basal berada dalam jarak 120 - 160 degupan jantung per minit, amplitud variabilitas irama adalah dari 10 hingga 25 dalam 60 saat, tidak ada perlambatan, 2 atau lebih pecutan dicatat dalam 10 minit.
  • Kardiotokogram yang meragukan. Irama basal sama ada dalam kadar denyutan jantung 100 - 120 per minit, atau degupan jantung 160 - 180 dalam 60 saat. Amplitud kebolehubahan irama kurang dari 10 atau lebih daripada 25. Pecutan tidak tetap, perlambatan cetek dan pendek didaftarkan.
  • Kardiotokogram patologi. Irama basal adalah 100 atau kurang denyutan per minit atau melebihi 180. Irama monoton dengan amplitud variabilitas kurang dari 5 denyut per 60 saat diperhatikan. Perlambatan yang dinyatakan dan berubah-ubah (dengan bentuk yang berbeza) dicatat. Kelambatan lambat muncul (30 saat selepas permulaan kontraksi rahim). Irama sinusoidal.

Penilaian janin Fisher

Kesimpulan akhir mengenai kardiotokogram dikeluarkan setelah mengira titik-titik yang dijelaskan oleh Fisher dalam skala. Bilangan titik ditentukan oleh degupan jantung janin, kebolehubahan irama, ketiadaan atau kehadiran penurunan dan pecutan.

Skala Nelayan Krebs Diubah:

Indeks1 mata2 mata3 mata
Denyutan jantung janinKurang dari 100 atau lebih 180100-120 atau 160-180121-160
Ayunan perlahanKurang daripada 3 denyutan seminit3-5 denyutan seminit6–25 denyutan seminit
Bilangan ayunan perlahan> 3 setiap kajian3–6Lebih 6 orang semasa kajian
PecutanTidak berdaftar1–4 dalam 30 minitLebih 5 dalam 30 minit
PenghapusanLewat atau berubah-ubahBerubah atau lambatAwal atau tidak hadir
Pergerakan janinTidak bertanda1-2 dalam 30 minitLebih dari 3 dalam 30 minit

Pemarkahan membolehkan doktor mengeluarkan kesimpulan berikut:

  • CTG menunjukkan keadaan janin yang memuaskan dengan skor keseluruhan 8 - 10;
  • CTG menunjukkan tanda-tanda awal kelaparan oksigen janin dengan skor 5 - 7 mata (pemeriksaan tambahan diperlukan: ultrasound dengan Doppler, penilaian profil biofizik janin);
  • CTG menunjukkan keadaan janin yang mengancam, yang memerlukan rawatan segera ke hospital wanita hamil dan penyelesaian masalah kelahiran (sebagai peraturan, ini adalah bahagian caesar kecemasan).

Faktor-faktor yang memutarbelit

Mendapatkan hasil kardiotokogram yang tidak tepat mungkin disebabkan oleh:

  • makan berlebihan atau menjalankan kajian perut kosong;
  • mengambil ubat penenang;
  • tekanan hamil;
  • aktiviti fizikal wanita sebelum kajian (menaiki tangga, berjalan pantas);
  • berat badan wanita hamil yang berlebihan (sukar bagi sensor untuk mengenali degupan jantung janin);
  • minum alkohol dan merokok pada malam CTG;
  • pemasangan sensor ultrasonik yang tidak betul atau pengeringan gel konduktif;
  • kehamilan berganda;
  • dormansi janin (perlu untuk memanjangkan masa penyingkiran CTG).

Video: Mengapa CTG diperlukan semasa kehamilan?

Perhatian! Artikel ini disiarkan untuk tujuan maklumat sahaja dan dalam keadaan apa pun tidak ada bahan ilmiah atau nasihat perubatan dan tidak dapat berfungsi sebagai pengganti perundingan secara langsung dengan doktor profesional. Untuk diagnosis, diagnosis dan rawatan, hubungi doktor yang berkelayakan!

CTG semasa mengandung: menjaga jantung bayi

9 bulan - adakah banyak atau sedikit? Semuanya ada hubungannya, tetapi mana-mana wanita hamil akan mengatakan bahawa dalam jangka masa yang singkat dia menjalani banyak penyelidikan. Salah satunya adalah CTG semasa mengandung. Prosedurnya bukanlah perkara baru, tetapi tidak semua orang pernah mendengarnya. Hanya kerana dia tidak ditugaskan untuk tidak hamil. Mengapa dan apa tujuan yang dikejar oleh doktor, memberikan arahan kepadanya, dan juga apakah perlu dibimbangkan untuk menerimanya, kita akan faham hari ini.

Apa itu dan mengapa

Kardiotokografi - ini adalah nama yang mempunyai jenis pemeriksaan yang tidak dikenali. Sebenarnya, ini adalah kaedah untuk mendiagnosis aktiviti jantung janin. Sepanjang perjalanan, menggunakannya, seorang pakar memerhatikan kontraksi rahim dan reaksi remah-remah terhadap kontraksi ini, serta aktiviti motornya.

Menganalisis data, dia membuat kesimpulan tentang bagaimana perasaan bayi di dalam rahim, adakah dia merasa tidak selesa, yang mungkin menunjukkan perkembangan patologi.

CTG janin dilakukan dengan menggunakan alat khas, yang merupakan sekumpulan dua sensor yang saling terhubung dan disambungkan ke alat rakaman. Sensor pertama mengesan aktiviti jantung anak, dan kedua - aktiviti rahim dan reaksi janin terhadapnya. Petunjuk ditunjukkan pada pita kertas dalam bentuk garis lengkung, yang kemudiannya harus dianalisis oleh doktor. Sementara itu, peranti moden mempunyai fungsi menilai data dan mencetak titik yang dikira.

Secara sederhana, kaedah ini membolehkan anda mendapatkan kardiogram janin yang diperluas, namun, ternyata, kelebihannya tidak berakhir di sana. Ketika ditanya mengenai CTG, apakah itu dan mengapa ia dilakukan, pakar yang berkelayakan untuk ibu hamil akan menjawab bahawa kardiotokogram adalah cara yang tepat untuk mendiagnosis kelainan perkembangan. Kajian ini mendedahkan:

  • kebuluran oksigen, atau hipoksia, yang mempengaruhi perkembangan sistem saraf;
  • kekurangan fetoplacental;
  • air rendah atau tinggi;
  • kematangan awal plasenta dan risiko kelahiran pramatang.

Apa lagi kaedah yang ditunjukkan? Segala masalah dalam perkembangan sistem kardiovaskular bayi. Tidak perlu dikatakan, pengenalan tepat pada masanya membolehkan anda menyesuaikan taktik melakukan ibu masa depan dan, jika perlu, memilih satu set langkah-langkah terapi.

Bilakah dan berapa kerap

Berapa lamakah CTG dilakukan? Sebagai peraturan, pada trimester ketiga, pada 32 minggu. Dalam tempoh ini, adalah mungkin untuk mendapatkan hasil yang paling tepat, kerana pada saat ini semua impuls otot dan saraf remah-remah matang. Lebih-lebih lagi, pada masa ini, kitaran waktu tidur dan aktiviti sedang dikembangkan, yang bergantung kepada petunjuk akhir. Ngomong-ngomong, yang pertama lebih kurang 20 - 30 minit, dan yang kedua - 50 - 60 minit.

Sehingga trimester ketiga, degupan jantung janin selalu didengar semasa temu janji pakar sakit puan dengan stetoskop, yang doktor gunakan untuk perut wanita hamil. Sekiranya dia mempunyai keraguan, CTG mungkin dilantik lebih awal dari jadual. Minggu apa? C 28, walaupun doktor mengakui bahawa data yang diperoleh mungkin tidak boleh dipercayai.

Berapa kerap dilakukan CTG? Dalam kehamilan yang normal, setiap 10, atau bahkan 15 hari. Sekiranya masalah dikenal pasti dan langkah rawatan dipilih, pemeriksaan lebih kerap dilakukan, hanya untuk memantau keadaan remah. Lebih-lebih lagi, kawalan dilakukan sehingga bahaya itu berlalu.

Dengan bermulanya persalinan dan setelah cairan ketuban mengering, wanita tersebut disambungkan ke alat sekali lagi untuk memantau perubahan kadar jantung janin. Sekiranya rangsangan diberikan, CTG dilakukan setiap 3 jam pada tempoh pertama..

Oleh itu, doktor juga memantau pengecutan rahim untuk mengira dos ubat secara tepat dan menentukan pengurusan persalinan.

Menyimpulkan semua perkara di atas, saya ingin perhatikan bahawa tidak ada jawapan pasti mengenai kapan CTG dilakukan dan berapa kerap, tidak. Pakar sakit puan tempatan menentukan segalanya berdasarkan komplikasi yang dikenal pasti..

Persediaan belajar

Berita baik untuk ibu masa depan yang ingin belajar bagaimana mempersiapkan diri untuk CTG: kaedah diagnostik tidak memerlukan langkah-langkah khas. Hanya penting untuk mengetahui fakta bahawa prosedur ini tidak lima minit, dan untuk bersedia secara mental untuk ini. Sebaik-baiknya, ibu harus berehat, sihat, tenang, sekurang-kurangnya sebanyak mungkin. Tidak digalakkan menjalani prosedur sejurus selepas makan atau semasa perut kosong.

Sebelum memasuki pejabat, lebih baik mengunjungi bilik mandi, jika tidak, waktu menunggu akan kelihatan menyeksa, dan ketidakselesaan yang disebabkan oleh ini akan memutarbelitkan hasilnya sepenuhnya. Sebagai pilihan, anda boleh membawa buku, majalah, alat kegemaran anda, akhirnya, anda boleh berehat dan memberi doktor peluang yang luar biasa untuk membaca data dalam keadaan ideal.

Berapa lamakah prosedur berlangsung?

Kardiotokografi dilakukan seperti berikut: seorang wanita berbaring di sofa di punggungnya dalam keadaan berbaring atau di sebelah kirinya. Dalam kes yang melampau, anda boleh melakukan CTG duduk, jika ini adalah satu-satunya kedudukan yang sesuai untuk ibu masa depan. Sensor melekatkan perutnya di tempat-tempat di mana dia mendengarkan degup jantungnya dengan baik. Mereka ditentukan terlebih dahulu dengan stetoskop..

Sensor lain dipasang di kawasan fundus rahim untuk memantau pengecutannya dan reaksi serpihan pada mereka. Di tangan ibu berikan alat kawalan jauh dengan butang, yang harus dia tekan setiap kali dia merasakan pergerakannya.

Peranti menghantar isyarat ke jantung, yang kemudian kembali dan dipaparkan di monitor sebagai denyut jantung. Berapa lama anda fikir? Segala-galanya mengenai semuanya mengambil masa dari 40 minit hingga satu jam. Adalah sangat penting untuk diingat berapa lama kajian ini berlangsung agar tetap tenang pada masa pelaksanaannya. Juga tidak digalakkan untuk berbaring telentang sepenuhnya, pertama, ia tidak selesa, dan kedua, memutarbalikkan hasilnya.

Menyatakan hasilnya

Petunjuk CTG dikeluarkan dalam bentuk grafik, yang kemudiannya disahkodkan oleh pakar. Untuk setiap kriteria, dia meletakkan penilaian pada skala 0 - 2 mata, dan kemudian merangkum semua angka, menentukan jumlah skor. Ia biasanya disuarakan oleh wanita hamil.

  • 9 - 12 mata - semuanya baik-baik saja pada bayi, kehamilan berjalan seperti biasa, tidak ditemukan penyimpangan.
  • 6 - 8 mata - terdapat sedikit hipoksia, atau kelaparan oksigen, tetapi terlalu awal untuk marah, kemungkinan besar, kajian kedua akan dilakukan dalam beberapa hari.
  • 5 atau kurang mata - ini menjadi perhatian. Petunjuk ini menunjukkan adanya hipoksia yang serius, yang mengancam kesihatan, dan juga kehidupan janin. Taktik rawatan lebih lanjut ditentukan secara individu, tetapi dalam beberapa kes pembedahan caesar kecemasan mungkin dilakukan..

Semasa CTG, degupan jantung juga dikira. Norm - 110 - 160 untuk bayi dalam kandungan.

  • Irama basal (degupan jantung rata-rata), juga dapat disebut dengan singkatan BCHSS. Lazimnya, suhu antara 110 - 160 jika bayi sedang tidur atau 130 - 190 jika ia bergerak secara aktif.
  • Kebolehubahan irama - ketinggian penyimpangan dari penunjuk pertama. Sebaiknya, perlu ada 5 - 25 denyutan seminit.
  • Penurunan - degupan jantung yang perlahan. Pada grafik terdapat dalam bentuk kemurungan. Biasanya, mereka tidak boleh wujud sama sekali atau harus, tetapi minimum, tidak signifikan.
  • Pecutan - pecutan degupan jantung. Ini adalah cengkih dalam gambar grafik. Nilai optimum adalah 2 atau lebih dalam 10 minit.
  • Tokogram - aktiviti rahim. Sebaiknya tidak lebih daripada 15% degupan jantung pada kontraksi rahim berlangsung dari 30 saat.

Setelah menyelesaikan prosedur, laporan dikeluarkan kepada ibu. Kadang-kadang ungkapan "Kriteria tidak dipenuhi" mungkin ada di dalamnya, tetapi tidak perlu takut. Oleh itu, mereka menulis apabila peranti tersebut untuk beberapa sebab tidak dapat mengesan degup jantung. Mungkin ini disebabkan kedudukan ibu yang lemah, pemasangan sensor yang lemah. Walau apa pun, doktor, jika boleh, menentukan penyebabnya dan memindahkan prosedur ke hari berikutnya.

Adakah berbahaya untuk melakukan CTG

Kardiotokografi adalah prosedur selamat yang tidak mempunyai kontraindikasi. Tidak ada bahaya dari penyebarannya untuk janin, namun, nilai maklumat yang diterima melalui alat sangat besar.

Sebilangan wanita hamil diberi ujian beberapa kali sehari untuk memastikan tidak ada masalah kesihatan remah atau untuk memantau dinamika. CTG juga boleh digunakan semasa preeklamsia, penyakit jantung, hati pada ibu dan juga selsema. Ngomong-ngomong, pergerakan yang jarang berlaku atau sangat aktif boleh menjadi alasan untuk membuat temu janji dengan pakar yang menjalankan CTG.

Semua ini dijelaskan oleh fakta bahawa yang terburuk adalah lebih mudah untuk dicegah daripada mengambil langkah-langkah terapi kemudian. Hal yang sama dapat dikatakan pada wanita yang, disebabkan oleh ciri-ciri individu mereka, masa peperiksaan meningkat, dan persoalannya adalah apakah ia tetap berbahaya. Semuanya selamat. Dan prosedur ini dijadualkan untuk beribu-ribu wanita setiap hari, hanya untuk memastikan semuanya normal..

Apa lagi yang perlu anda ketahui mengenai CTG

Ulasan wanita yang lulus kajian ini positif. Seseorang sekali lagi yakin dengan kehamilan yang normal, dan seseorang - menyedari patologi tepat pada masanya, yang mana mereka berjaya bertindak balas pada waktunya.

Bagaimanapun, seseorang tidak boleh bergantung sepenuhnya pada hasilnya. CTG yang buruk juga bukanlah ayat, tetapi maklumat tambahan berdasarkan yang pakar membuat kesimpulan. Lebih-lebih lagi, terdapat kes-kes ketika bayi meremukkan kepala di tali pusat atau ibu sangat gugup sehari sebelumnya, makan sesuatu yang salah dan alat memberikan hasil yang tidak memuaskan.

Terdapat sisi lain dari koin, ketika ada hipoksia, dan cukup jelas, bagaimanapun, tisu bayi menyesuaikan diri dengannya, dan ancaman terhadap kesihatan tidak disedari.

CTG (kardiotokografi) semasa kehamilan. Petunjuk untuk prosedur. Persiapan dan perlakuan

Laman web ini memberikan maklumat rujukan untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Apa maksud CTG (kardiotokografi)?

CTG (kardiotokografi) adalah kaedah penyelidikan yang membolehkan anda menilai keadaan janin di rahim semasa kehamilan. Juga, semasa kajian, pakar dapat menilai aktiviti kontraktil rahim wanita hamil. Ini adalah prosedur yang mudah, cepat dan selamat, dengan bantuan yang memungkinkan untuk mengenal pasti pelbagai gangguan pada janin, yang berbahaya untuk perkembangannya selanjutnya. Pengesanan gangguan yang tepat pada masanya akan membolehkan doktor mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk membetulkan atau menghilangkannya, dengan itu mencegah kerosakan pada janin atau perkembangan komplikasi semasa kehamilan dan / atau kelahiran anak.

Inti kaedahnya adalah dengan menggunakan sensor khas, degupan jantung janin direkodkan, serta frekuensi dan kekuatan rahim (di mana janin berada). Perubahan yang didaftarkan direkodkan pada kertas khas, dan kajiannya membolehkan doktor menilai keadaan janin.

Untuk memahami bagaimana kaedah yang dijelaskan di atas berfungsi dan bagaimana berdasarkannya, adalah mungkin untuk menilai keadaan anak dalam kandungan, diperlukan pengetahuan tertentu mengenai perjalanan dan perkembangan kehamilan.

Dalam keadaan normal, jantung manusia mula berkontrak walaupun di rahim (pada akhir 1 bulan perkembangan intrauterin). Namun, pada awalnya, kontraksi jantung tidak terkoordinasi dan tidak berkaitan dengan bahagian badan yang lain. Ketika sistem saraf pusat (CNS), endokrin, peredaran darah dan sistem lain berkembang, mereka (sistem ini) mula memberikan kesan tertentu pada kontraksi jantung. Jadi, sebagai contoh, pengaktifan bahagian-bahagian tertentu dari sistem saraf pusat boleh menyebabkan kenaikan atau penurunan kadar jantung (HR). Pelbagai hormon (dirembeskan di dalam badan janin atau ibu), serta pelbagai keadaan patologi yang boleh berlaku semasa kehamilan dan melahirkan dapat memberi kesan yang sama..

Hasil daripada banyak kajian, para saintis mendapati bahawa secara normal (dengan kehamilan yang sedang berkembang), jantung perapian berkontraksi dengan frekuensi yang ditentukan secara ketat (rata-rata dari 110 hingga 150 denyutan seminit). Mereka juga menyatakan bahawa degupan jantung janin mungkin berbeza-beza bergantung pada pelbagai pengaruh luaran, dan juga dengan adanya keadaan dan / atau penyakit patologi tertentu. Oleh itu, perubahan ini atau perubahan lain dalam irama jantung membolehkan pakar menentukan keadaan janin, serta mengesyaki adanya patologi tertentu dan mengambil langkah-langkah untuk menghilangkannya.

Prinsip operasi alat CTG (seperti yang ditunjukkan oleh sensor)?

Seperti disebutkan sebelumnya, semasa prosedur CTG, kontraksi jantung janin dinilai, serta kontraksi rahim (lapisan ototnya) dan pergerakan janin. Untuk mendaftarkan proses ini, dua sensor yang berbeza digunakan, prinsipnya juga berbeza.

Semasa CTG, perkara berikut direkodkan:

  • Denyutan jantung janin. Untuk ini, peranti ultrasound dengan fungsi Doppler digunakan. Prinsip pengoperasian peranti ini adalah seperti berikut. Pada mulanya, peranti ini memancarkan gelombang ultrasonik yang diarahkan jauh ke dalam tubuh manusia. Menghadapi berbagai tisu, gelombang ini dipantulkan sebagian dari mereka dan kembali ke sensor, yang mendaftarkannya. Sekiranya anda mengarahkan alat seperti itu ke saluran darah yang mengalir darah (termasuk jantung janin, yang terletak di rahim), gelombang ultrasonik akan dipantulkan dari sel darah yang bergerak secara berterusan. Lebih-lebih lagi, berkat kesan Doppler, mungkin untuk menentukan arah darah bergerak (ke arah atau jauh dari sensor). Oleh itu, dengan menilai sifat aliran darah melalui jantung janin, alat dapat menentukan kadar denyutan jantungnya dengan ketepatan yang tinggi.
  • Pengecutan rahim. Untuk ini, alat pengukur regangan yang digunakan digunakan, yang mencatatkan sedikit perubahan dalam jumlah perut wanita. Secara luaran, ia menyerupai tali pinggang yang melilit perut dan sedikit diketatkan. Semasa pengecutan rahim seterusnya, dimensi bahagian atasnya (bawah) sedikit meningkat. Akibatnya, elemen sensitif dari regangan regangan akan diregangkan, yang memungkinkan untuk mendaftarkan pengecutan rahim.
  • Pergerakan (kacau) janin. Mereka juga dirakam dengan pengukur regangan..
Perlu diingat bahawa semasa CTG, kedua-dua sensor dipasang secara serentak (pengukur regangan di bahagian atas perut, dan sensor ultrasound di kawasan anggaran lokasi jantung janin), sementara juga mencatat degupan jantung janin dan kontraksi rahim. Data yang diterima direkodkan pada kertas khas dalam bentuk dua garis lengkung yang terletak satu di atas yang lain. Ini membolehkan anda menilai degupan jantung janin semasa kontraksi rahim, semasa pergerakan aktif dan rehat, yang juga penting untuk membuat diagnosis yang betul..

Mana yang lebih baik (lebih bermaklumat) - CTG, ultrasound atau doppler?

Setiap kaedah ini digunakan untuk mengenal pasti pelbagai keadaan patologi dalam situasi tertentu semasa kehamilan, jadi mustahil untuk mengatakan dengan jelas mana yang lebih baik.

Untuk menilai keadaan janin dalam rahim, sapukan:

  • CTG. Membolehkan anda menilai kadar jantung janin dan aktiviti kontraktil rahim, yang memungkinkan untuk mengenal pasti pelbagai keadaan patologi pada kehamilan lewat (pada trimester ketiga).
  • Ultrasound (ultrasound). Pada peringkat kehamilan yang berbeza, ia digunakan untuk pelbagai tujuan. Jadi, sebagai contoh, pada peringkat awal, ultrasound dapat digunakan untuk mengesahkan kehadiran kehamilan, untuk mengesan kehamilan ektopik (ketika embrio mula berkembang di luar rongga rahim, yang menimbulkan ancaman terhadap kehidupan wanita), serta untuk mengenal pasti pelbagai kelainan perkembangan. Pada tarikh kemudian, dengan bantuan ultrasound, kecacatan intrauterin juga dapat dikesan.
  • Doppler ultrabunyi. Ultrasound dengan kesan Doppler membolehkan anda menilai aliran darah dari plasenta ke janin, yang melanggarnya mungkin terdapat kelewatan dalam perkembangan janin atau bahkan kematian anak. Pada masa yang sama, kajian ini mendedahkan beberapa kelainan lain (misalnya, merangkul tali pusat di leher bayi).

Apakah perbezaan antara CTG dan ECG??

Kardiotokografi dan ECG (elektrokardiografi) adalah dua prosedur yang sama sekali berbeza yang digunakan untuk merekod data yang sama sekali berbeza.

Intipati dan prinsip kardiotokografi telah dijelaskan sebelumnya (kontraksi jantung janin direkodkan menggunakan ultrasound, dan kontraksi rahim dan pergerakan janin direkodkan menggunakan pengukur regangan). Tidak seperti CTG, ECG merekodkan aktiviti elektrik jantung seseorang. Faktanya adalah bahawa aktiviti otot jantung diatur oleh impuls elektrik. Dorongan ini timbul di kawasan jantung yang ditentukan dengan ketat dan disebarkan dalam urutan yang ditentukan dengan ketat, yang memastikan keteraturan dan keberkesanan kontraksi jantung. Pendaftaran denyutan ini di atas kertas (elektrokardiogram) membolehkan anda memperoleh garis lengkung yang khas. Dengan pelbagai penyakit jantung, saluran darah atau paru-paru, aktiviti elektrik jantung akan berubah, yang akan dipantulkan dalam elektrokardiogram.

Untuk melakukan ECG, elektrod khas mesti dipasang pada tubuh manusia (di lengan, kaki dan dadanya), yang akan merakam aktiviti elektrik jantung. Akibatnya, prosedur ini dapat dilakukan oleh bayi yang baru lahir, anak atau orang dewasa, tetapi bukan janin di dalam rahim.

Bilakah dan mengapa ujian CTG diperlukan semasa kehamilan (petunjuk)?

Kardiotokografi membolehkan anda menilai keadaan jantung anak dan kemampuannya untuk menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran yang berubah, yang dapat membantu dalam mengenal pasti pelbagai keadaan patologi.

CTG boleh diberikan:

  • Semasa mengandung - untuk menilai keadaan janin dan mengenal pasti patologi perkembangan.
  • Sebelum kelahiran - untuk menilai kesediaan anak untuk kelahiran.
  • Semasa melahirkan - untuk menilai dan memantau keadaan janin secara berterusan, serta untuk mengesan tepat pada masanya pelbagai keadaan patologi yang mungkin berkembang ketika bayi melewati saluran kelahiran ibu.

Adakah wajib melakukan CTG semasa kehamilan dan adakah mungkin untuk menolaknya?

Hari ini, CTG bukan prosedur wajib, walaupun kebanyakan pakar obstetrik-ginekologi mengesyorkan agar semua wanita melakukannya semasa kehamilan. Sekiranya kehamilan berjalan dengan normal, seorang wanita boleh menolak untuk menjalankan kajian ini. Pada masa yang sama, jika ada faktor risiko yang dapat menimbulkan ancaman kepada perkembangan atau kehidupan janin, doktor mungkin mendesak untuk melakukan kardiotokografi pada peringkat kehamilan atau kelahiran yang berlainan..

Petunjuk untuk CTG boleh menjadi:

  • Penyakit ibu semasa kehamilan - penyakit berjangkit yang teruk, keracunan, demam, peningkatan tekanan darah (termasuk preeklamsia, yang dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang ketara dan kecenderungan untuk mengalami kejang), oligohidramnios, dan sebagainya.
  • Pelanggaran aktiviti motor janin - contohnya, jika untuk waktu yang lama ibu tidak merasakan pergerakan atau desakan janin di perut.
  • Sakit perut, penyebabnya belum dapat dipastikan.
  • Kecederaan semasa kehamilan - terutamanya kecederaan perut yang boleh membahayakan janin.
  • Kehadiran komplikasi semasa kehamilan sebelumnya - pengguguran spontan, keabnormalan dalam perkembangan janin, kehamilan selepas bersalin, kelahiran pramatang.
  • Masalah semasa melahirkan sebelum ini - terjerat tali pusat di leher janin, penampilan janin yang tidak betul, detasmen plasenta pramatang, kehadiran bekas luka pada rahim (selepas pembedahan) dan sebagainya.

Bila (pada minggu kehamilan apa) lakukan CTG pertama?

Buat pertama kalinya, kajian ini disyorkan untuk wanita pada usia kehamilan 32 minggu. Pada tarikh yang lebih awal adalah mungkin untuk mendaftarkan degupan jantung janin, tetapi ini tidak akan memberikan maklumat penting mengenai keadaannya. Kenyataannya adalah bahawa dalam keadaan normal, jantung embrio terbentuk dan mula menguncup pada akhir 1 bulan perkembangan janin. Namun, pada masa yang sama, sama sekali tidak berkaitan dengan sistem saraf badan, dan akibatnya tidak mencerminkan keadaan umum bayi.

Menjelang 29-30 minggu perkembangan intrauterin, jantung "menghubungkan" dengan apa yang disebut sistem saraf autonomi (autonomi), yang akan mengatur aktivitinya sepanjang sisa hidup. Sistem ini bertanggungjawab untuk menyesuaikan tubuh dengan keadaan persekitaran yang berubah-ubah, dan sistem inilah yang memberikan perubahan pada degup jantung dengan perubahan keadaan janin. Jadi, sebagai contoh, jika seorang anak mula bergerak di dalam rahim, keperluan tenaga akan meningkat dengan ketara, akibatnya kadar denyutan jantung juga akan meningkat di bawah pengaruh sistem saraf autonomi. Juga, perubahan kadar jantung dapat diperhatikan dalam pelbagai keadaan patologi. Namun, pada mulanya, perubahan ini mungkin tidak lengkap dan tidak tepat, kerana aktiviti jantung belum sepenuhnya diatur oleh sistem saraf. Perkembangan terakhir peraturan ini diperhatikan hanya pada 32 minggu. Dari tempoh ini, setiap perubahan keadaan janin akan tercermin pada detak jantungnya, yang dapat digunakan untuk tujuan diagnostik.

Berapa kerap dilakukan CTG untuk wanita hamil dan adakah mungkin dilakukan setiap hari?

Kejadian CTG bergantung pada perjalanan kehamilan, dan juga hasil kajian sebelumnya.

Sekiranya kehamilan berjalan tanpa komplikasi (wanita itu tidak mempunyai penyakit berjangkit, kecederaan atau patologi lain), cukup untuk melakukan prosedur pada 32 - 33 minggu, dan juga sebelum melahirkan (pada 37 - 38 minggu). Ini dilakukan lebih dengan tujuan pencegahan (untuk mengesahkan bahawa kehamilan berjalan normal dan tidak ada yang mengancam perkembangan janin).

Pada masa yang sama, dengan adanya satu atau lebih faktor risiko (disenaraikan di atas), serta jika pelanggaran dikesan semasa prosedur pertama (dilakukan pada kehamilan 32 minggu), CTG dapat diresepkan lebih kerap (mingguan, beberapa kali seminggu, atau bahkan setiap hari). Keperluan untuk kajian yang kerap ini disebabkan oleh fakta bahawa jika terdapat penyakit tertentu, kerosakan janin dapat berkembang, yang berbahaya untuk perkembangannya lebih lanjut atau bahkan untuk hidup. Dalam kes ini, doktor perlu segera memutuskan taktik rawatan lebih lanjut atau mengenai kelahiran segera (melalui saluran kelahiran semula jadi atau melalui bahagian caesar). Kelewatan boleh membawa kepada akibat yang paling teruk..

Apa yang akan ditunjukkan oleh CTG semasa kehamilan kembar?

Dengan kehamilan berganda (apabila tidak ada satu, tetapi 2 atau lebih janin berkembang di rahim), ada kemungkinan melakukan kardiotokografi, namun, ini mungkin menyebabkan kesulitan tertentu yang berkaitan dengan teknik penyelidikan.

Seperti disebutkan sebelumnya, selama prosedur normal, 2 sensor digunakan. Salah satunya (sensor pengukur regangan) dipasang di sekitar perut ibu dan mencatatkan kontraksi rahim, sementara yang lain (dengan fungsi ultrasound-Doppler) dipasang di kawasan lokasi jantung janin yang dicadangkan dan menilai fungsinya. Untuk menilai kontraksi rahim pada kehamilan berganda, satu sensor pengukur regangan juga mencukupi. Pada masa yang sama, untuk menilai degupan jantung setiap janin, sensor yang berasingan dengan fungsi ultrasound-Doppler harus digunakan, yang masing-masing mesti dipasang di kawasan jantung janin. Dalam kes ini, degupan jantung kedua janin harus dicatat secara serentak dan dibandingkan dengan kontraksi rahim, yang akan membolehkan doktor mendapatkan data yang paling tepat.

Mengapa analisis CTG di hospital (semasa melahirkan)?

Biasanya, prosedur itu dilakukan pada awal persalinan (pada waktu seorang wanita memasuki hospital). Sekiranya penyimpangan tidak dapat dikesan, dan kelahiran berlaku secara normal, kardiotokografi mungkin tidak berulang. Sekiranya semasa kelahiran terdapat komplikasi atau kelainan, kajian dapat dilakukan sebanyak yang diperlukan. Sekiranya pelanggaran degupan jantung janin yang teruk dikesan, doktor boleh memutuskan taktik pengurusan lebih lanjut (iaitu, meneruskan kelahiran melalui saluran kelahiran semula jadi atau menggunakan pembedahan kecemasan untuk menyelamatkan nyawa ibu dan / atau janin).

Adakah CTG otak dilakukan?

Adakah CTG dilakukan untuk bayi baru lahir?

Kardiotokografi bayi baru lahir tidak dilakukan, kerana prosedur ini bertujuan semata-mata untuk mengkaji keadaan janin di rahim. Selepas kelahiran bayi, sebilangan kaedah diagnostik lain digunakan untuk menilai keadaannya..

Untuk menilai keadaan bayi selepas kelahiran, anda boleh menggunakan:

  • ECG (elektrokardiografi) - membolehkan anda mengenal pasti pelanggaran kekerapan dan irama kontraksi jantung.
  • Pulse oximetry - membolehkan anda menentukan sama ada terdapat cukup oksigen dalam darah anak, dan juga untuk menilai degupan jantungnya.
  • Ultrasound (ultrasound) - membolehkan anda menilai fungsi jantung dan organ dalaman yang lain.
  • Ultrasound Doppler - membolehkan anda menilai fungsi jantung dan patensi saluran darah.

Cara membuat persediaan untuk CTG?

Kardiotokografi dilakukan semasa perut kosong atau tidak (bolehkah saya makan sebelum CTG)?

Makan secara praktikal tidak mempengaruhi hasil kajian. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam keadaan normal (dengan pemakanan ibu yang betul), anak menerima semua nutrien yang diperlukan untuk perkembangan normalnya.
Sekiranya ibu tidak makan pada waktu pagi sebelum prosedur, bekalan nutrien di dalam tubuhnya akan cukup untuk memberi mereka janin selama beberapa jam. Sekiranya ibu makan tepat sebelum kajian, ini juga tidak akan mempengaruhi kadar jantung janin (degupan jantung).

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa beberapa produk boleh mempengaruhi (merangsang atau menghambat) sistem saraf pusat dan sistem kardiovaskular ibu dan / atau janin, sehingga menyebabkan perubahan tertentu dalam CTG. Lebih baik mengecualikan produk tersebut dari diet sekurang-kurangnya 48 jam sebelum kajian yang dirancang untuk mengelakkan ketidaktepatan dan kesalahan semasa penilaian hasil..

Sebelum CTG, tidak digalakkan menggunakan:

  • minuman berkafein (teh, kopi);
  • coklat gelap (lebih daripada 100 gram);
  • koko;
  • minuman beralkohol;
  • minuman bertenaga;
  • makanan protein (dalam kuantiti yang banyak).
Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa banyak doktor mengesyorkan agar wanita makan sesuatu yang manis sebelum melakukan kajian (contohnya, sebilangan gula-gula atau sebiji kek, sekeping kek, dan sebagainya). Adalah dipercayai bahawa pengambilan gula (glukosa) dalam darah merangsang aktiviti motorik bayi, sehingga menjadikan kajian lebih bermaklumat.

Bolehkah saya minum kopi sebelum CTG?

Tidak minum kopi sebelum kardiotokografi tidak digalakkan, kerana ini boleh mempengaruhi kualiti dan hasil kajian..

Faktanya ialah kafein, yang merupakan sebahagian daripada biji kopi, adalah perangsang sistem saraf pusat (sistem saraf pusat). Ketika memasuki tubuh manusia, ia meningkatkan kadar pernafasan, serta degup jantung (denyut jantung) dan tekanan darah. Dengan peningkatan tekanan darah pada wanita hamil pada mulanya (termasuk dengan latar belakang preeklamsia), ini dapat menyebabkan kenaikan yang lebih besar atau bahkan perkembangan sawan. Ini boleh menyebabkan pelanggaran penghantaran oksigen ke janin, yang akan mempengaruhi CTG.

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa walaupun dengan tekanan normal dan ketiadaan preeklamsia, sebahagian kafein dapat menembus melalui plasenta ke dalam aliran darah janin, menyebabkan perubahan yang sama di dalamnya. Pada masa yang sama, peningkatan degupan jantung bayi di atas norma yang ketara akan dicatat pada kardiotokogram, yang mungkin menyesatkan doktor.

Adakah saya perlu membangunkan bayi di dalam perut sebelum CTG?

Bangunkan bayi sebelum prosedur dengan bantuan pengaruh luaran tidak digalakkan. Untuk tujuan ini, seseorang tidak boleh menekan perut, berlari, melompat, berjongkok atau melakukan manipulasi serupa yang lain, kerana ini bukan hanya akan memberikan hasil yang positif, tetapi juga dapat membahayakan janin yang sedang berkembang.

Dalam keadaan normal, dari sekitar 28-30 minggu perkembangan intrauterin, kitaran aktiviti anak ("terjaga") dan rehat ("tidur") mula ditentukan dengan jelas. Lebih-lebih lagi, ketika tidur, dia relatif tidak bergerak, sementara ketika bangun tidur dia dapat berguling, "menendang" dengan lengan atau kaki dan melakukan gerakan serupa lainnya. Semasa melakukan CTG, penting untuk mendaftarkan momen terjaga kanak-kanak, kerana semasa pergerakan aktif, perubahan ciri dalam degupan jantung yang diperlukan untuk penilaian kajian yang betul akan diperhatikan. Sekiranya kanak-kanak itu akan tidur, kajian mungkin tidak memberi maklumat atau mendaftarkan "imobilitas" janin.

Memandangkan fakta ini, dan juga ingin kajian ini bersifat informatif dan menunjukkan hasil "normal", banyak wanita memutuskan untuk "membangunkan" anak itu segera sebelum prosedur, menggunakan pelbagai pengaruh luaran (hingga tekanan pada perut). Namun, tindakan tersebut bukan sahaja dapat memutarbelitkan hasil kajian, tetapi juga membahayakan janin..

Faktanya ialah dalam keadaan normal, kitaran tidur janin tidak lebih dari 50 minit (biasanya sekitar 30 - 40 minit). Dengan kata lain, jika anak berkembang dengan normal, paling banyak setiap 40 hingga 50 minit, dia harus bangun secara bebas dan mula bergerak, yang akan mempengaruhi frekuensi penguncupan jantungnya. Oleh itu, jika bayi sedang tidur (iaitu, tidak bergerak) semasa permulaan CTG, cukup menunggu beberapa saat, selepas itu dia akan bangun dan mula bergerak sendiri. Sekiranya anak tidak bangun selama satu jam atau lebih, ada kemungkinan dia mengalami gangguan perkembangan. Dalam kes ini, doktor boleh meningkatkan tempoh prosedur atau menetapkan langkah-langkah diagnostik lain untuk menjelaskan diagnosis. Dalam kes ini, dalam masa terdekat, seorang wanita cenderung diberi CTG kedua.

Sekiranya, sebelum memulai penelitian, wanita itu "membangunkan" anak dengan pengaruh luaran, tentu saja dia akan bergerak dan CTG akan menunjukkan hasil yang "baik". Namun, jika pada masa yang sama janin mengalami penyimpangan atau kelainan, mereka mungkin tidak disedari oleh doktor dan terus membahayakan anak pada masa akan datang.

Adakah saya memerlukan ujian darah untuk CTG?

Untuk kardiotokografi, tidak perlu ada ujian, termasuk ujian darah umum. Prosedur CTG juga dilakukan secara bebas dari data makmal, dan hasil ujian ibu sama sekali tidak mempengaruhi hasil kardiotokografi.

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa jika semasa kajian ada kelainan dalam keadaan janin dikesan, sejumlah kajian dan ujian tambahan (termasuk ujian darah) dapat diresepkan untuk seorang wanita untuk mengenal pasti penyebab pelanggaran tersebut.

Dengan CTG yang "mencurigakan", seorang wanita boleh diresepkan:

  • Ujian darah umum - untuk mengesan anemia (anemia) atau jangkitan.
  • Ujian darah biokimia - untuk menilai fungsi hati, ginjal, pankreas dan organ dalaman lain.
  • Ujian hormon - untuk menilai fungsi kelenjar tiroid, kelenjar adrenal dan kelenjar lain.
  • Penentuan gula darah - untuk mengesan diabetes.
  • Analisis sistem pembekuan darah - dengan peningkatan aktiviti sistem ini dalam darah wanita, pembekuan darah (pembekuan darah) mungkin terbentuk, yang dapat mengganggu bekalan darah ke pelbagai organ, termasuk plasenta, yang memberi makan janin dan memberikan oksigen kepadanya.

Apa yang perlu anda bawa bersama di CTG?

Berkumpul untuk kajian ini, seorang wanita hanya perlu membawanya dengan sehelai tuala, yang harus dia letakkan di sofa, yang akan di pakai semasa prosedur. Anda juga boleh memasukkan beberapa serbet kering ke dalam beg tangan anda. Mereka boleh berguna untuk membersihkan perut setelah tamat kajian. Faktanya adalah bahawa sebelum menggunakan sensor ultrasonik pada kulit, gel digunakan padanya. Ini diperlukan untuk mengelakkan pantulan sinar ultrasonik di antara muka udara dan kulit. Sekiranya ini tidak dilakukan, sinar ultrasonik tidak akan dapat menembusi tisu badan ke kedalaman yang cukup dan mendaftarkan kontraksi jantung janin, akibatnya kajian ini tidak akan memberi maklumat.

Selepas prosedur, wanita perlu membersihkan perut dari gel, kerana ia dapat membasahi atau mengotorkan pakaian. Biasanya di pejabat di mana CTG dilakukan, mesti ada serbet atau tuala yang digunakan pesakit untuk membersihkan gel. Tetapi, jika doktor tidak mempunyai serbet, lebih baik seorang wanita membawanya bersamanya.

Anda tidak perlu membawa peranti atau barang lain untuk penyelidikan.

Adakah mungkin menggunakan telefon dengan CTG?

Penggunaan telefon bimbit, telefon pintar atau tablet semasa prosedur tidak dilarang. Dalam kajian ini, gelombang ultrasonik dan sensor pengukur regangan khas digunakan, di mana komunikasi mudah alih hampir tidak berpengaruh. Itulah sebabnya ia tidak akan menimbulkan halangan untuk penyelidikan..

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa selama kajian disarankan untuk menahan diri dari percakapan telefon yang panjang (termasuk panggilan perniagaan), terutama jika disertai dengan pengalaman emosi yang kuat. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa tekanan emosi dapat menyebabkan peningkatan tekanan pada ibu dan pengaktifan sistem sarafnya, yang dapat mempengaruhi keadaan janin. Pada masa yang sama, dia juga mungkin mengalami peningkatan degup jantung, peningkatan aktiviti motor, dan sebagainya..

Sebaiknya hanya mendengar muzik atau menonton video "neutral" semasa kajian, yang juga tidak akan menimbulkan perasaan emosi yang kuat.

Bagaimana prosedur CTG?

Doktor mana yang melakukan CTG?

Semasa CTG, anda perlu duduk atau berbaring di punggung?

Semasa kajian, sebaiknya seorang wanita berada dalam posisi berbaring, dengan hujung kepala tempat tidur diangkat (kira-kira 30 darjah) dan berpusing sedikit ke sisi kiri. Dalam kes ini, di bawah sebelah kanan, anda boleh meletakkan roller kecil atau tuala dilipat beberapa kali. Kedudukan ini cukup selesa sehingga seorang wanita dapat tetap pegun sepanjang kajian (yang boleh berlangsung hingga satu jam atau lebih).

Adalah mustahak bahawa wanita itu tidak berbaring di punggungnya atau (lebih berbahaya) di sebelah kanannya (terutama pada kehamilan kemudian). Faktanya ialah saluran darah besar melintasi sebelah kanan tulang belakang - vena cava inferior, yang mengumpulkan darah dari seluruh badan bawah dan menyampaikannya ke jantung. Sekiranya seorang wanita berbaring telentang atau bersandar di sebelah kanannya, janin yang besar dapat menyebarkan vena cava inferior dengan mudah, mengakibatkan pengembalian darah dari tisu ke jantung terganggu. Ini boleh menyebabkan penurunan tekanan darah dan gangguan irama jantung pada seorang wanita, akibatnya dia mungkin mulai mengadu mual, pening, gelap di matanya. Dalam kes yang sangat teruk, dia mungkin kehilangan kesedaran (kerana gangguan aliran darah ke otak).

Perlu diingat bahawa saluran darah yang besar, aorta perut, juga melalui darah dari jantung ke tisu dan organ di sebelah kiri tulang belakang. Apabila seorang wanita membelok di sebelah kirinya, janin juga dapat memberi tekanan pada aorta, namun tekanan darah di dalamnya sangat besar sehingga tidak akan menyebabkan pelanggaran serius..

Penting juga untuk diingat bahawa sepanjang kajian ini, hujung kepala tempat tidur di mana pesakit berbaring hendaklah sedikit diangkat. Sekiranya ini tidak dilakukan (iaitu, jika wanita berbaring tegak secara mendatar), rahim dan janin yang besar dapat menekan paru-paru wanita, sehingga melanggar pernafasan normal. Dalam kes ini, setelah beberapa minit, seorang wanita boleh mula mengadu perasaan kekurangan udara, perasaan panas, deras darah ke kepalanya, dan sebagainya. Dalam kes ini, wanita itu harus segera duduk di sofa dan membiarkannya menghirup oksigen tulen selama 1 hingga 3 minit (jika ada).

Perlu diingat bahawa di beberapa klinik, semasa melakukan imbasan CT, seorang wanita tidak berbohong, tetapi duduk di kerusi. Ini tidak mempengaruhi hasil kajian, dan juga menghalang perkembangan komplikasi yang telah dijelaskan sebelumnya (risiko yang meningkat seiring dengan kehamilan berganda, kegemukan yang teruk pada ibu, dan sebagainya). Juga, prosedur boleh dilakukan dalam keadaan duduk atau berbaring ketika melahirkan, ketika seorang wanita tidak dapat berbaring di sebelah kirinya.

Bagaimana CTG direkodkan?

Sebelum memulakan rakaman kardiotokogram, doktor mesti memasang sensor pada tubuh wanita dengan betul.

CTG merangkumi:

  • Mendengarkan degupan jantung janin. Pertama, doktor dengan stetoskop (tiub khas, doktor memasukkan satu bahagian ke dalam telinganya, dan meletakkan bahagian yang lain ke perut ibu) menentukan titik di mana degupan jantung janin didengar dengan baik.
  • Pemasangan sensor ultrasonik dengan fungsi Doppler. Sensor ini dipasang pada titik terbaik untuk mendengar kontraksi jantung janin dan terpaku pada perut ibu.
  • Pemasangan tolok regangan. Sensor ini dipasang di rahim fundus (iaitu di bahagian atas perut wanita), di mana pengecutan rahim paling baik ditentukan.
Dalam beberapa kes, seorang wanita mungkin diberi alat khas di tangannya dengan butang, yang harus dia tekan pada saat dia merasakan pergerakan janin. Pada masa yang sama, peranti lain merakam data gerakan secara automatik.

Setelah tamat semua persediaan, rakaman dan pendaftaran CTG bermula. Data yang diterima direkodkan pada kertas khas, yang dikeluarkan dari mesin dengan kelajuan yang sangat perlahan. Pada masa yang sama, 2 garis melengkung dapat dilihat di atasnya. Garis atas mencirikan degupan jantung janin, dan bahagian bawah (tokogram) - aktiviti kontraktil rahim. Selepas masa tertentu, lengkung ciri terbentuk di kertas ini, yang diperiksa oleh doktor ketika menilai keadaan janin.

Berapa banyak masa CTG?

Tempoh prosedur adalah purata 30 - 40 minit. Pada masa yang sama, dalam beberapa kes, kajian mungkin berakhir dalam 10 - 15 minit, atau sebaliknya, berlangsung lebih dari satu jam.

Tujuan kardiotokografi adalah untuk mendaftarkan degupan jantung janin (HR), dan juga mengubah degupan jantungnya bergantung pada aktiviti kontraktil rahim dan bergantung kepada pergerakan yang dilakukan olehnya. Janin hanya bergerak secara intensif semasa fasa berjaga-jaga, dan semasa tidur ia tidak bergerak, oleh itu, tidak mungkin mendaftarkan CTG "normal".

Dalam keadaan normal, kitaran tidur anak berlangsung sekitar 30 hingga 40 minit, akibatnya selama setengah jam belajar dia harus bangun sekurang-kurangnya selama beberapa minit dan mula bergerak. Sekiranya pada masa yang sama perubahan ciri dicatat pada kardiotokogram, kajian dapat dilanjutkan tidak lebih jauh. Juga, kajian ini dapat diselesaikan lebih awal jika, segera setelah permulaannya, anak bergerak dengan cukup aktif. Pada masa yang sama, jika anak tidak aktif atau tidur semasa awal prosedur, tempohnya boleh mencapai 60 atau lebih minit.

Apa yang ditunjukkan oleh monitor janin dengan analisis CTG?

Monitor janin adalah alat penyelidikan CTG yang dilengkapi dengan paparan (layar). Pada skrin ini, hasil kardiotokografi dipaparkan dalam masa nyata, yang, jika perlu, juga dapat dicetak di atas kertas. Dalam semua aspek lain (berkenaan dengan prinsip operasi, teknik penyelidikan dan persiapan prosedur), monitor janin tidak berbeza dengan CTG biasa.

Perlu diingat bahawa monitor janin boleh dilengkapi dengan satu atau beberapa sensor ultrasonik dengan kesan Doppler. Ini bermaksud bahawa mereka boleh digunakan untuk menilai keadaan satu atau beberapa buah sekaligus (dengan kehamilan berganda).

Apa yang dibunyikan semasa CTG?

Mengapa CTG mungkin tidak berfungsi?

Perlu diperhatikan bahawa dalam peratusan kes tertentu, kajian ini mungkin tidak berinformasi. Mungkin ada banyak sebab untuk ini..

Sebab CTG tidak berjaya mungkin:

  • Pemasangan sensor tidak betul. Sebelum memasang transduser ultrasound (merakam degupan jantung janin), doktor harus menggunakan stetoskop untuk menentukan di mana degupan jantung paling baik didengar. Sekiranya sensor tidak dipasang dengan betul (bukan pada titik terbaik untuk mendengar degupan jantung janin), data yang dirakam olehnya mungkin tidak tepat atau mungkin tidak direkodkan sama sekali.
  • Kekurangan pergerakan janin. Semasa perkembangan janin, janin menghabiskan sebahagian besar waktunya dalam tidur, tetap dalam keadaan yang agak pegun. Pada masa yang sama, janin mungkin mengalami tidur yang lebih lama, terutama pada waktu yang lebih awal. Akibatnya, pergerakan dan pergerakan aktifnya mungkin tidak ada selama satu jam atau lebih. Sekiranya semasa pendaftaran CTG janin tidak bergerak secara aktif, tidak mungkin merekodkan kardiotokogram dengan betul. Dalam kes ini, kajian mungkin ditunda ke hari lain..
  • Pengalaman ibu yang berlebihan. Sekiranya ibu mempunyai pengalaman emosi yang kuat sebelum kajian, atau dia mengalami tekanan, sejumlah besar hormon dapat dilepaskan ke dalam tubuhnya, menyebabkan perubahan ciri (khususnya, peningkatan tekanan dan peningkatan degupan jantung). Perubahan yang sama dapat dilihat pada perapian, akibatnya hasil palsu dapat diperoleh pada CTG. Sekiranya anda mengulangi kajian ini setelah beberapa ketika, hasilnya mungkin normal..
  • Persediaan yang salah untuk prosedur. Sekiranya seorang wanita mengambil ubat atau produk makanan yang merangsang sistem saraf pusat atau sistem kardiovaskular sebelum kajian, ini boleh menyebabkan peningkatan kadar jantung janin.
  • Kerosakan perkakasan. Sensor yang tidak berfungsi mungkin menunjukkan hasil yang salah.