Punca dan rawatan extrasystole. Apa itu extrasystole berbahaya?

Salah satu jenis palpitasi disebut extrasystole. Ia dijumpai walaupun pada kanak-kanak kecil. Bagaimana merawat extrasystole, apa yang menyebabkan penyakit ini, apa ciri rawatannya? Anda akan mendapat jawapan untuk soalan-soalan ini dalam artikel ini..

Ciri penyakit

Extrasystole jantung adalah sejenis aritmia, di mana pengecutan organ ini luar biasa diperhatikan. Ia adalah jenis gangguan irama jantung yang paling biasa. Kontraksi itu sendiri disebut extrasystoles. Kegagalan disebabkan oleh kenyataan bahawa rangsangan pramatang berlaku di miokardium (atau beberapa bahagiannya). Semasa kerja jantung yang sihat, impuls elektrik terbentuk di bahagian jantung yang disebut nod sinus. Denyutan jantung adalah normal. Dengan extrasystole, isyarat pengujaan ke miokardium berasal dari kawasan yang terletak di luar nod sinus. Akibatnya, jantung berkontraksi lebih awal, kemudian ada jeda, yang dapat dibandingkan dengan tenggelam, dan kemudian rentak berikutnya terjadi. Terdapat beberapa jenis extrasystole, masing-masing dijelaskan di bawah.

Sebab-sebabnya

Apa yang menyebabkan penyakit seperti extrasystole? Penyebab penyakit ini boleh berbeza-beza. Berikut adalah faktor utama:

  • keterlaluan emosi;
  • pengambilan minuman beralkohol yang kerap;
  • merokok;
  • hipertensi, atau tekanan darah tinggi;
  • penyalahgunaan tenaga, kopi dan teh yang kuat;
  • kerja fizikal secara berlebihan;
  • perubahan hormon dalam badan wanita semasa kehamilan atau semasa menopaus.

Empat sebab pertama dalam senarai ini disebabkan oleh apa yang disebut extrasystoles berfungsi, yang tidak memerlukan rawatan dan dihilangkan dengan sendirinya setelah penamatan faktor tersebut. Kadang-kadang pelanggaran itu adalah akibat makan, yang sama sekali tidak berbahaya. Ia juga berlaku bahawa extrasystole atrioventricular membuat dirinya terasa semasa tidur. Ini menunjukkan bahawa penyebabnya adalah kesan pada kerja jantung saraf vagus. Gambar ini sering diperhatikan dengan penyakit usus, esofagus, pundi hempedu, dengan barah prostat, patologi rahim. Ekstrasistol yang kerap boleh menjadi akibat daripada pelbagai penyakit sistem kardiovaskular, dalam kes seperti itu disebut organik. Pada otot jantung (miokardium), terdapat kawasan heterogen elektrik. Keadaan ini boleh disebabkan oleh patologi seperti ini:

  • penyakit jantung, yang disertai oleh nekrosis dan iskemia;
  • perubahan keradangan dan distrofi pada miokardium;
  • kesan toksik ubat, contohnya, semasa mengambil glikosida jantung;
  • keracunan endogen atau dalaman yang disebabkan oleh penyakit berjangkit dan somatik - hepatitis, tirotoksikosis dan lain-lain.

Ekstrasistol pada kanak-kanak dapat diperhatikan pada waktu rehat dan sebagai hasil daripada latihan. Ini mungkin disebabkan oleh terlalu banyak kerja anak..

Jenis penyakit dengan bilangan fokus pengujaan

Extrasystole, penyebabnya dibincangkan di atas, mempunyai beberapa jenis. Ekstrasistol politopik dicirikan oleh kehadiran beberapa fokus pengujaan di jantung. Ini adalah jenis gangguan yang agak berbahaya yang boleh menyebabkan aritmia yang membawa maut. Sekiranya dorongan elektrik timbul di satu tempat, maka extrasystole disebut monotopik. Ini juga berlaku bahawa fokus sistolik yang betul dari permulaan pengujaan wujud bersama dengan fokus yang menyebabkan extrasystole, yang dalam hal ini akan disebut parasystole.

Jenis penyakit di lokasi penyetempatan fokus pengujaan

Bergantung pada lokasi fokus penampilan denyutan, dua jenis extrasystole dibezakan:

Jenis pertama merangkumi extrasystoles atrium ventrikel dan atrium. Ekstrasistol supraventrikular diperhatikan pada orang dewasa dan kanak-kanak. Lebih-lebih lagi, jenis aritmia yang disebabkan oleh faktor fungsional adalah perkara biasa pada kanak-kanak dan orang di bawah 50 tahun. Dalam kes ini, extrasystoles yang dihasilkan kebanyakannya tunggal, dan degupan jantung dicirikan oleh bradikardia (degupan jantung perlahan, degupan seminit kurang daripada biasa). Pada pesakit yang berusia lebih dari 50 tahun, extrasystole supraventricular organik, yang dicirikan oleh banyak extrasystole, paling kerap dijumpai. Pada usia ini, aritmia disertai terutamanya oleh takikardia atau peningkatan kadar denyutan jantung. Ekstrasistol supraventrikular sering diperhatikan walaupun pada bayi baru lahir yang sihat.

Ekstrasistol atrium dicirikan oleh pergerakan impuls berikut: atrium (di sini ia berlaku) → hingga ke nod sinus → sekali lagi turun ke ventrikel. Ini adalah bentuk aritmia jantung yang paling jarang, dan penyebabnya adalah, sebagai peraturan, luka organik organ penting ini: penyakit jantung koronari, prolaps injap mitral, perikarditis, kegagalan jantung kongestif. Walau bagaimanapun, penyebab fungsional juga boleh menjadi faktor dalam pengembangan extrasystole atrium. Ini termasuk keracunan, alkohol, kopi, dan lain-lain. Pada pesakit dengan penyakit injap mitral, ekstrasistol atrium dapat dianggap sebagai keadaan sebelum perkembangan fibrilasi atrium..

Ekstrasistol ventrikel atrium adalah bentuk aritmia yang jarang berlaku. Ia dicirikan oleh kenyataan bahawa dorongan timbul pada tisu sistem pengaliran yang terletak di sempadan ventrikel dan atria. Ekstrasistol ini disebut supraventricular. Pergerakan isyarat dapat dilakukan seperti berikut: dari nod atrioventricular → turun ke ventrikel → ke atria → ke simpul sinus. Akibat pelanggaran ini ialah darah yang memasuki atria akan kembali ke urat. Ekstrasistol atrioventrikular mempunyai tiga pilihan:

  • pengujaan di atria berlaku lebih awal daripada di ventrikel (variasi ini sedikit berbeza dengan extrasystole atrium);
  • pembentukan dorongan di ventrikel mendahului penampilannya di atria;
  • pengujaan serentak bahagian kanan dan kiri jantung.

Ekstrasistol ventrikel, rawatan dan diagnosis yang memerlukan penjagaan dan ketepatan khas, adalah jenis kegagalan irama jantung yang paling biasa. Untuk pergerakan dorongan elektrik di ventrikel bertanggungjawab untuk bahagian sistem pengaliran jantung, yang disebut ikatan bundle. Oleh itu, dengan extrasystole ventrikel, fokus pengujaan dapat terbentuk di mana-mana tempat tanpa menular ke atria. Bahaya gangguan ini terletak pada kenyataan bahawa ia sering berubah menjadi takikardia ventrikel, di mana terdapat serangan kontraksi ventrikel yang cepat, dan kegagalan jantung akut boleh menjadi komplikasi serius. Ekstrasistol ventrikel juga berbahaya dengan serangan jantung, kerana fokus pengujaan dilahirkan di miokardium, dan semakin besar serangan jantung, semakin banyak jumlah fokus berdenyut dapat terjadi. Komplikasi dalam kes ini adalah fibrilasi ventrikel.

Gejala

Jadi, beberapa jenis mempunyai penyakit seperti extrasystole. Gejala penyakit bergantung kepada jenisnya. Sebagai contoh, extrasystole atrium tunggal tidak boleh menyebabkan aduan pesakit dan menunjukkan dirinya sebagai gegaran jantung yang jarang berlaku. Dengan ekstrasistol yang kerap atau berkumpulan, tanda-tandanya adalah:

  • peningkatan kadar jantung;
  • sesak nafas biasa;
  • angina pectoris;
  • keletihan, kelemahan otot.

Apakah bahaya extrasystole? Gejala beberapa bentuk penyakit boleh menyebabkan kegagalan jantung. Diagnosis tepat pada masanya dan rawatan ekstrasistol yang mencukupi (dan setiap jenis gangguan ini) sangat penting, kerana penyakit ini berbahaya dengan komplikasinya. Perkara ini berlaku terutamanya bagi beberapa jenis extrasystoles yang disebabkan oleh patologi jantung. Komplikasi yang paling tidak diingini pada masa yang sama adalah fibrilasi - kontraksi jantung yang tidak pasti yang berlaku secara rawak dan mengakibatkan kematian. Ekstrasistol ventrikel ditunjukkan dengan pudar jantung, sensasi gangguan dalam kerjanya dan pening yang jarang berlaku. Gejala terakhir disebabkan oleh fakta bahawa darah dari ventrikel dikeluarkan dengan kekuatan yang tidak mencukupi semasa pengurangan pramatang.

Extrasystole dan osteochondrosis

Gangguan irama jantung sering berlaku terhadap latar belakang osteochondrosis. Penyakit ini dicirikan oleh mencubit motor dan saraf deria yang muncul dari saraf tunjang. Extrasystole dalam osteochondrosis dalam kebanyakan kes berlaku sebagai akibat tekanan dan kegelisahan, gangguan fungsi sistem saraf autonomi dan kesakitan pesakit yang teruk. Di samping itu, aritmia mungkin berlaku kerana penggunaan ubat untuk rawatan osteochondrosis pada pesakit: antara kesan sampingan daripada mengambil beberapa ubat terdapat extrasystole. Dalam kes seperti itu, anda dapat mengatasi gangguan irama jantung jika anda mengganti ubat tersebut dan menggunakan ubat penahan sakit dan ubat penenang..

Extrasystole dan kehamilan

Pada wanita yang bersiap untuk menjadi ibu, jenis extrasystole di atas mungkin berlaku. Sebab utama untuk ini adalah perubahan hormon dalam tubuh wanita hamil. Ramai wanita takut, mempercayai bahawa extrasystole adalah kontraindikasi untuk melahirkan anak. Sekiranya tidak ada patologi jantung, maka tidak ada yang perlu ditakuti. Untuk menghilangkan aritmia, keadaan psikologi yang cukup tenang dan ketiadaan fizikal dan mental adalah cukup. Seorang pakar kardiologi harus diperhatikan sepanjang masa kehamilan ibu-ibu masa depan yang ekstrasistolnya adalah akibat daripada sebarang penyakit jantung.

Pada masa ini, doktor dapat mengukur degupan jantung janin yang sedang berkembang. Selalunya, aritmia dikesan pada kanak-kanak, sementara penyimpangan dari norma adalah kejadian extrasystoles lebih kerap daripada setiap 10 degupan jantung.

Diagnostik

Sebelum menetapkan rawatan untuk extrasystole, diagnosisnya dijalankan. Pertama sekali, doktor mengkaji keluhan pesakit - pesakit sering menyedari perasaan tersekat di jantung dan pudar semasa strok. Selepas itu, kaedah terpenting untuk mendiagnosis aritmia seperti ini adalah elektrokardiografi. Extrasystole dapat dilihat dengan jelas pada kardiogram - ditunjukkan oleh peningkatan selang antara kontraksi terdekat.

Untuk menetapkan rawatan yang betul untuk extrasystole, kaedah diagnostik lain digunakan - ultrasound. Kaedah ini, misalnya, mengesan kehadiran parut selepas serangan jantung atau lesi fibrotik pada injap. Dalam kes ini, extrasystole dianggap sekunder. Dalam kes sedemikian, pakar kardiologi membuat rancangan rawatan sesuai dengan penyakit jantung yang mendasari. Sebagai peraturan, dengan terapi yang mencukupi untuk masalah yang mendasari, extrasystole hilang. Di samping itu, perlu dilakukan kajian keadaan hormon badan untuk mengenal pasti atau mengesampingkan pelanggaran dan perubahan sistem endokrin, misalnya kelenjar tiroid (hipertiroidisme). Ujian ini sangat diperlukan untuk wanita..

Bila hendak berjumpa doktor?

Perjalanan ke pejabat kardiologi tidak boleh ditangguhkan jika anda sering merasa tidak selesa di dada, fungsi jantung tidak sekata, gegaran dan pembekuan yang ketara, berhenti sebentar. Gejala ini menunjukkan sama ada jenis extrasystole tertentu, atau penyakit lain. Walau apa pun, perlu untuk mengenal pasti penyebabnya untuk menghapuskannya tepat pada masanya dan mencegah kemungkinan komplikasi. Sekiranya perubahan dalam kerja jantung mengganggu anda dengan kerap dan kerap, maka rayuan kepada ahli kardiologi adalah wajib.

Rawatan ubat

Rawatan extrasystole atrioventricular diperlukan dengan jenis organiknya, iaitu apabila kegagalan irama disebabkan oleh penyakit yang terdapat di dalam badan. Sekiranya aritmia berfungsi, maka tidak ada ubat yang ditetapkan untuk menghilangkannya. Cukup untuk mengkaji semula rejim kerja, berehat lebih banyak, mengehadkan aktiviti fizikal, menghilangkan sumber tekanan dan tekanan, meninggalkan tabiat buruk, tidur sekurang-kurangnya 8 jam sehari, kehilangan berat badan tambahan dan mematuhi peraturan pemakanan yang sihat. Ubat-ubatan antiarrhythmic ditunjukkan untuk intoleransi gejala, risiko fibrilasi ventrikel, dan kontraksi jantung yang terlalu kerap. Fenomena yang terakhir sering menyebabkan pesakit dimasukkan ke hospital..

Sebelum menetapkan ubat, seorang pakar kardiologi dengan teliti mengkaji etiologi gangguan dan kekerapan kontraksi. Daripada ubat-ubatan tersebut, penyekat beta terutamanya diresepkan. Antaranya ialah Betaxolol, Propranol, Metoprolol dan lain-lain. Setelah mengambil ubat ini, antagonis kalsium ditunjukkan (ubat tersebut mempunyai sifat penurunan konduksi atrioventricular, sehingga menyekat terjadinya fokus pengujaan), misalnya, Verapamil. Ubat antiaritmia digunakan selepas rawatan dengan dua kumpulan ubat yang pertama, sementara doktor yang hadir boleh memilih "Disopyramide", "Propafenone", "Allapinin" atau cara lain.

Ekstrasistol ventrikel. Rawatan penyakit jenis ini dilakukan bukan dengan ubat-ubatan, tetapi dengan gaya hidup yang sihat. Ubat-ubatan antiaritmia mungkin diperlukan hanya apabila pelanggaran berlaku. Dana itu sering digunakan secara intravena, "Lidocaine", "Novocaiamide". Penyekat beta untuk extrasystole ventrikel digunakan mengikut budi bicara ahli kardiologi, sementara langkah-langkah untuk menghilangkan penyakit yang mendasari yang menyebabkan aritmia jantung dianggap penting. Serangan extrasystole boleh disebabkan oleh pelbagai faktor - perut berlebihan atau tekanan yang teruk. Dalam kes terakhir, penggunaan antidepresan, penenang membantu. Sekiranya sensasi kuat, panggil doktor, kerana ini mungkin merupakan manifestasi penyakit yang lebih berbahaya. Ekstrasistol atrium diatasi dengan bantuan ubat antiaritmia kelas 1A ("Disopyramide", "Quinidine sulfate") dan kelas 1C ("Etmozin", "Flecainide") dalam kombinasi dengan antagonis kalsium ("Verapamil"). Yang paling berbahaya dianggap sebagai extrasystole yang kerap. Sekiranya rawatan dengan ubat-ubatan tidak membawa hasil yang positif, maka pembedahan dianggap sebagai alternatif. Operasi ini disebut ablasi kateter frekuensi radio dan merupakan kaedah yang cukup berkesan dan selamat untuk menghilangkan extrasystole. Ekstrasistol ventrikel, rawatannya dijalankan dengan betul, berlalu dan tidak lagi menimbulkan kebimbangan.

Ubat rakyat

Walau bagaimanapun, rawatan extrasystole dengan ubat-ubatan rakyat tidak boleh dianggap sebagai terapi utama penyakit ini. Kami memberi perhatian kepada anda beberapa resipi, penggunaannya adalah kaedah tambahan untuk mengatasi masalah tersebut.

  • Resipi terkenal dengan akar valerian, yang memerlukan 4 sudu kecil. akar kering dan segelas air sejuk. Kaldu disiapkan dalam mandi air selama 25 minit, kemudian disaring melalui lapisan kasa dua kali dan diambil sebelum makan tiga kali sehari dalam satu sudu besar.
  • Kesan yang baik mempunyai ubat dari lemon dan bawang putih. Ia disiapkan seperti berikut. Dua lemon dan 6-7 ulas bawang putih dicincang dan dicampur dengan teliti. Selepas itu, letakkan di dalam balang tiga liter dan isi dengan air. Ambil setengah gelas sehari. Alat ini membersihkan saluran darah dan memberi kesan yang baik terhadap kerja jantung..

Masih banyak resipi untuk memerangi extrasystole, tetapi anda mesti ingat bahawa tidak boleh menggantikan rawatan yang ditetapkan oleh pakar kardiologi.

Pemakanan untuk extrasystole

Penting

Ingat bahawa ubat sendiri untuk pelanggaran jantung (dan juga untuk semua penyakit lain) penuh dengan akibat yang berbahaya. Langkah pertama yang harus anda ambil ketika anda mengesan gejala extrasystole adalah dengan mengunjungi pakar kardiologi..

EXTRASYSTOLIES: kepentingan klinikal, diagnosis dan rawatan

Extrasystoles disebut kompleks pramatang (kontraksi pramatang) yang dikesan pada ECG. Menurut mekanisme kejadian, kompleks pramatang dibahagikan kepada extrasystoles dan parasystoles. Perbezaan antara extrasystole dan parasystole adalah

Extrasystoles disebut kompleks pramatang (kontraksi pramatang) yang dikesan pada ECG. Menurut mekanisme kejadian, kompleks pramatang dibahagikan kepada extrasystoles dan parasystoles. Perbezaan antara extrasystole dan parasystole adalah elektrokardiografi atau elektrofisiologi semata-mata. Kepentingan klinikal dan langkah-langkah terapi untuk extrasystole dan parasystole adalah sama. Menurut penyetempatan sumber aritmia, elektrosistol dibahagikan kepada supraventrikular dan ventrikel.

Extrasystoles tidak diragukan lagi adalah gangguan irama jantung yang paling biasa. Mereka sering direkodkan pada individu yang sihat. Semasa melakukan pemantauan EKG setiap hari, "norma" statistik dari extrasystoles dianggap kira-kira 200 extrasystoles supraventricular dan hingga 200 extrasystoles ventrikel per hari. Extrasystoles boleh menjadi tunggal atau berpasangan. Tiga atau lebih ekstrasistol berturut-turut biasanya disebut takikardia ("berjalan" takikardia, "episod pendek takikardia tidak stabil"). Takikardia yang tidak stabil merujuk kepada episod takikardia yang berlangsung kurang dari 30 saat. Kadang-kadang, untuk menetapkan 3-5 ekstrasistol berturut-turut, definisi "kumpulan", atau "salvo", ekstrasistol digunakan. Ekstrasistol yang sangat kerap, terutamanya takikardia yang tidak stabil yang berpasangan dan berulang, dapat mencapai tahap takikardia berulang, di mana kompleks ektopik adalah 50 hingga 90% kontraksi pada siang hari, dan kontraksi sinus direkodkan sebagai kompleks tunggal atau episod jangka pendek sinus irama.

Dalam kerja praktikal dan penyelidikan saintifik, perhatian utama diberikan kepada extrasystole ventrikel. Salah satu klasifikasi aritmia ventrikel yang paling terkenal adalah klasifikasi B. Lown dan M. Wolf (1971).

  • Ekstrasistol monomorf tunggal yang jarang berlaku - kurang daripada 30 sejam.
  • Ekstrasistol yang kerap - lebih daripada 30 sejam.
  • Ekstrasistol polimorfik.
  • Bentuk extrasystoles berulang: kumpulan 4A - berpasangan, 4B - (termasuk episod takikardia ventrikel).
  • Ekstrasistol ventrikel awal (taip "R on T").

Diandaikan bahawa gradasi tinggi extrasystoles (gred 3-5) adalah yang paling berbahaya. Walau bagaimanapun, dalam kajian lanjut didapati bahawa nilai klinikal dan prognostik extrasystole (dan parasystole) hampir sepenuhnya ditentukan oleh sifat penyakit yang mendasari, tahap kerosakan organik pada jantung, dan keadaan fungsional miokardium. Pada individu yang tidak mempunyai tanda-tanda kerosakan miokard dengan fungsi kontraktil normal ventrikel kiri (pecahan pelepasan lebih besar daripada 50%), extrasystole, termasuk episod takikardia ventrikel yang tidak stabil dan bahkan takikardia berulang secara berterusan, tidak mempengaruhi prognosis dan tidak menimbulkan ancaman nyawa. Aritmia pada orang tanpa tanda-tanda kerosakan organik pada jantung disebut idiopatik. Pada pesakit dengan kerosakan miokard organik (kardiosklerosis postinfarction, dilatasi dan / atau hipertrofi ventrikel kiri), kehadiran extrasystole dianggap sebagai tanda tambahan yang tidak disukai secara prognostik. Tetapi walaupun dalam kes ini, extrasystoles tidak mempunyai nilai prognostik bebas, tetapi merupakan gambaran kerosakan miokard dan disfungsi ventrikel kiri.

Pada tahun 1983, J. T. Bigger mencadangkan klasifikasi prognostik aritmia ventrikel..

  • Aritmia selamat - sebarang extrasystoles dan episod takikardia ventrikel yang tidak stabil yang tidak menyebabkan gangguan hemodinamik pada orang tanpa tanda-tanda kerosakan jantung organik.
  • Aritmia berpotensi berbahaya - aritmia ventrikel yang tidak menyebabkan gangguan hemodinamik pada orang dengan kerosakan jantung organik.
  • Aritmia yang mengancam nyawa ("aritmia malignan") adalah episod takikardia ventrikel berterusan, aritmia ventrikel disertai dengan gangguan hemodinamik, atau fibrilasi ventrikel. Pada pesakit dengan aritmia ventrikel yang mengancam nyawa, sebagai peraturan, terdapat kerosakan organik pada jantung (atau "penyakit jantung elektrik", misalnya, sindrom selang Q-T panjang, sindrom Brugada).

Walau bagaimanapun, seperti yang dinyatakan, extrasystole ventrikel tidak mempunyai nilai prognostik bebas. Extrasystoles sendiri dalam kebanyakan kes selamat. Extrasystole bahkan disebut aritmia "kosmetik", sehingga menekankan keselamatannya. Malah "berjalan" takikardia ventrikel yang tidak stabil juga disebut sebagai aritmia "kosmetik" dan disebut "irama tergelincir bersemangat" (R. W. Campbell, K. Nimkhedar, 1990). Walau bagaimanapun, rawatan extrasystole dengan ubat antiarrhythmic (AAP) tidak meningkatkan prognosis. Dalam beberapa ujian klinikal terkawal yang besar, peningkatan ketara dalam kematian keseluruhan dan kekerapan kematian mendadak (2-3 kali atau lebih) didapati pada pesakit dengan kerosakan jantung organik semasa mengambil AAP kelas I, walaupun penghapusan extrasystoles dan episod takikardia ventrikel berkesan. Kajian yang paling terkenal, di mana perbezaan antara keberkesanan klinikal ubat dan kesannya terhadap prognosis pertama kali dikesan, adalah kajian CAST. Dalam kajian CAST ("kajian penekanan aritmia jantung") pada pesakit setelah infark miokard, dengan penghapusan extrasystole ventrikel yang berkesan dengan ubat kelas I C (flecainide, encainide dan moricizin), peningkatan yang signifikan dalam jumlah kematian sebanyak 2.5 kali dan kekerapan kematian mendadak pada 3.6 kali berbanding dengan pesakit yang mengambil plasebo. Hasil kajian memaksa tinjauan taktik rawatan tidak hanya pada pesakit dengan gangguan irama, tetapi juga pada pesakit kardiologi pada umumnya. Kajian CAST adalah salah satu kunci untuk pengembangan "ubat berdasarkan bukti". Hanya dengan penggunaan agen penyekat β-adrenergik dan amiodarone, penurunan kematian pada pesakit dengan kardiosklerosis pasca infark, kegagalan jantung, atau pesakit yang menghidap semula. Walau bagaimanapun, kesan positif amiodarone dan terutamanya penyekat β tidak bergantung pada kesan antiaritmia ubat ini.

Pengesanan extrasystole (seperti varian gangguan irama lain) adalah sebab pemeriksaan, yang bertujuan terutamanya untuk mengenal pasti kemungkinan penyebab aritmia, penyakit jantung atau patologi ekstrasard dan menentukan keadaan fungsional miokardium.

AAP tidak menyembuhkan aritmia, tetapi hanya menghilangkannya semasa mengambil ubat. Dalam kes ini, reaksi buruk dan komplikasi yang berkaitan dengan pengambilan hampir semua ubat boleh menjadi lebih tidak menyenangkan dan berbahaya daripada extrasystole. Oleh itu, kehadiran extrasystole dengan sendirinya (tanpa mengira frekuensi dan "gradasi") bukanlah petunjuk untuk pelantikan AARP. Ekstrasistol tanpa gejala atau gejala rendah tidak memerlukan rawatan khas. Pesakit seperti itu ditunjukkan tindak lanjut dengan ekokardiografi sekitar 2 kali setahun untuk mengenal pasti kemungkinan perubahan struktur dan kemerosotan keadaan fungsi ventrikel kiri. L. M. Makarov dan O. V. Gorlitskaya (2003) semasa tindak lanjut jangka panjang daripada 540 pesakit dengan extrasystole idiopatik yang kerap (lebih daripada 350 ekstrasistol per jam dan lebih daripada 5000 sehari) menunjukkan peningkatan rongga jantung pada 20% pesakit ("arrhythmogenic cardiomyopathy"). Lebih-lebih lagi, lebih kerap berlaku peningkatan rongga jantung dengan adanya extrasystole atrium.

Petunjuk untuk rawatan extrasystole:

  • sangat kerap, sebagai peraturan, kumpulan extrasystoles, menyebabkan gangguan hemodinamik;
  • intoleransi subjektif yang ketara terhadap sensasi gangguan dalam kerja jantung;
  • mengenal pasti kemerosotan berulang keadaan fungsional miokard dan perubahan struktur semasa kajian ekokardiografi berulang (pengurangan pecahan ejeksi, pelebaran ventrikel kiri).

Rawatan extrasystole

Adalah perlu untuk menjelaskan kepada pesakit bahawa extrasystole dengan gejala rendah selamat, dan pengambilan ubat antiarrhythmic boleh disertai dengan kesan sampingan yang tidak menyenangkan atau bahkan menyebabkan komplikasi berbahaya. Pertama sekali, adalah perlu untuk menghapuskan semua faktor aritmogenik yang berpotensi: alkohol, merokok, teh yang kuat, kopi, mengambil ubat simpatomimetik, tekanan psiko-emosi. Segera mulai mematuhi semua peraturan gaya hidup sihat..

Sekiranya terdapat petunjuk untuk pelantikan AAP pada pesakit dengan kerosakan jantung organik, β-blocker, amiodarone dan sotalol digunakan. Pada pesakit tanpa tanda-tanda kerosakan organik pada jantung, selain ubat ini, AAP kelas I digunakan: Etatsizin, Allapinin, Propafenon, Kinidin Durules. Ethacisin diresepkan 50 mg 3 kali sehari, Allapinin - 25 mg 3 kali sehari, Propafenone - 150 mg 3 kali sehari, Quinidine Durules - 200 mg 2-3 kali sehari.

Rawatan extrasystole dilakukan secara percubaan dan kesilapan, secara berurutan (masing-masing 3-4 hari), menilai kesan pengambilan ubat antiarrhythmic dalam dos harian purata (dengan mengambil kira kontraindikasi), memilih yang paling sesuai untuk pesakit ini. Mungkin memerlukan beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan untuk menilai kesan antiaritmia amiodarone (penggunaan amiodarone dengan dos yang lebih tinggi, misalnya, 1200 mg / hari, dapat memendekkan tempoh ini kepada beberapa hari).

Keberkesanan amiodarone dalam menekan extrasystoles ventrikel adalah 90-95%, sotalol - 75%, ubat kelas I C - dari 75 hingga 80% (B. N. Singh, 1993).

Kriteria keberkesanan AAP adalah hilangnya perasaan gangguan, peningkatan kesejahteraan. Ramai pakar kardiologi lebih suka memulakan pemilihan ubat dengan pelantikan β-blocker. Pada pesakit dengan kerosakan jantung organik sekiranya tiada kesan penyekat β, Amiodarone digunakan, termasuk dalam kombinasi dengan yang pertama. Pada pesakit dengan extrasystole dengan latar belakang bradikardia, rawatan dimulakan dengan pengambilan ubat yang mempercepat degupan jantung: anda boleh mencuba pengambilan ubat pindolol (Wisken), aminophylline (Theopec) atau kelas I (Etatsizin, Allapinin, Kinidin Durules). Pemberian ubat kolinolitik seperti belladonna atau sympathomimetics kurang berkesan dan disertai dengan banyak kesan sampingan..

Sekiranya monoterapi tidak berkesan, kesan gabungan AAP yang berbeza dalam dos yang dikurangkan dinilai. Yang sangat popular adalah gabungan AAP dengan β-blocker atau amiodarone.

Terdapat bukti bahawa pemberian β-blocker secara serentak (dan amiodarone) meneutralkan peningkatan risiko mengambil ubat antiarrhythmic. Dalam kajian CAST pada pesakit dengan infark miokard yang, bersama dengan ubat kelas I C, mengambil β-blocker, tidak ada peningkatan kematian. Lebih-lebih lagi, penurunan frekuensi kematian aritmia sebanyak 33% dikesan!

Gabungan β-blocker dan amiodarone sangat berkesan. Dengan latar belakang pengambilan kombinasi tersebut, penurunan kematian yang lebih besar diperhatikan daripada setiap ubat secara berasingan. Sekiranya denyut jantung melebihi 70-80 bpm pada waktu rehat dan selang P - Q berada dalam lingkungan 0.2 s, maka tidak ada masalah dengan pemberian amiodarone dan β-blocker secara serentak. Dalam kes bradikardia atau sekatan AV darjah I - II, pelantikan amiodarone, penyekat β-adrenergik dan gabungannya memerlukan implantasi alat pacu jantung yang berfungsi dalam mod DDD (DDDR). Terdapat laporan peningkatan keberkesanan terapi antiaritmia dengan kombinasi AAP dengan perencat ACE, penyekat reseptor angiotensin, statin dan persiapan asid lemak tak jenuh omega-3.

Beberapa percanggahan wujud mengenai penggunaan amiodarone. Di satu pihak, beberapa pakar kardiologi menetapkan amiodarone pada giliran terakhir - hanya jika tidak ada kesan ubat lain (dengan anggapan bahawa amiodarone sering menyebabkan kesan sampingan dan memerlukan "tempoh ketepuan" yang panjang). Sebaliknya, mungkin lebih rasional untuk memulai pemilihan terapi dengan amiodarone sebagai ubat yang paling berkesan dan mudah. Amiodarone dalam dos penyelenggaraan kecil (100-200 mg sehari) jarang menyebabkan kesan sampingan atau komplikasi yang serius dan lebih cenderung selamat dan lebih baik diterima daripada kebanyakan ubat antiaritmia yang lain. Walau apa pun, sekiranya terdapat kerosakan organik pada jantung, pilihannya kecil: β-blocker, amiodarone, atau sotalol. Sekiranya tidak ada kesan pengambilan amiodarone (setelah "tempoh ketepuan" sekurang-kurangnya 600-1000 mg / hari selama 10 hari), anda boleh terus mengambilnya dalam dos pemeliharaan 0,2 g / hari dan, jika perlu, menilai kesan penambahan berurutan ubat kelas I (Etatsizin, Propafenon, Allapinin) dalam separuh dos.

Pada pesakit dengan kegagalan jantung, penurunan jumlah ekstrasistol yang ketara dapat dilihat dengan penggunaan inhibitor ACE dan Veroshpiron.

Harus diingat bahawa pemantauan ECG setiap hari untuk menilai keberkesanan terapi antiarrhythmic telah kehilangan kepentingannya, kerana tahap penekanan extrasystoles tidak mempengaruhi prognosis. Dalam kajian CAST, peningkatan yang ketara dalam kematian dicatat terhadap semua kriteria untuk kesan antiaritmia lengkap: penurunan jumlah extrasystoles lebih daripada 50%, extrasystoles berpasangan tidak kurang dari 90% dan penghapusan lengkap episod takikardia ventrikel. Kriteria utama keberkesanan rawatan adalah meningkatkan kesejahteraan. Ini biasanya bertepatan dengan penurunan jumlah extrasystoles, dan menentukan tahap penekanan extrasystoles tidak menjadi masalah.

Secara umum, urutan pemilihan AAP pada pesakit dengan penyakit jantung organik dalam rawatan aritmia berulang, termasuk extrasystole, dapat ditunjukkan sebagai berikut.

  1. β-blocker, amiodarone atau sotalol.
  2. Amiodarone + penyekat β.
  3. Gabungan ubat:
    • ubat β-blocker + kelas I;
    • penyediaan amiodarone + kelas I C;
    • ubat sotalol + kelas I C;
    • ubat amiodarone + β-blocker + kelas I C.

Pada pesakit tanpa tanda-tanda kerosakan jantung organik, anda boleh menggunakan ubat dalam urutan apa pun atau menggunakan skema yang dicadangkan untuk pesakit dengan penyakit jantung organik.

Penerangan ringkas mengenai AARP

penyekat β. Selepas kajian CAST dan penerbitan hasil meta-analisis kajian mengenai penggunaan AAA kelas I, di mana ditunjukkan bahawa hampir semua AAA kelas I dapat meningkatkan kematian pada pesakit dengan kerosakan jantung organik, β-blocker menjadi ubat antiaritmia yang paling popular.

Kesan antiaritmia penyekat β-adrenergik disebabkan tepat oleh penyekat reseptor β-adrenergik, iaitu penurunan kesan simpati-adrenal pada jantung. Oleh itu, β-blocker paling berkesan untuk aritmia yang berkaitan dengan pengaruh simpatik-adrenal - apa yang disebut "bergantung pada katekolamin" atau "aritmia adrenergik." Kejadian aritmia seperti ini biasanya dikaitkan dengan aktiviti fizikal atau tekanan psiko-emosi..

Aritmia yang bergantung pada katekolamin dalam kebanyakan kes secara bersamaan adalah “takikensitif”, iaitu, ia berlaku apabila kadar jantung kritis tertentu dicapai, misalnya, semasa bersenam, ekstrasistol ventrikel atau takikardia ventrikel yang kerap berlaku hanya apabila frekuensi irama sinus 130 kontraksi per minit tercapai. Dengan latar belakang pengambilan dos penyekat β yang mencukupi, pesakit tidak akan dapat mencapai frekuensi 130 bpm pada tahap aktiviti fizikal apa pun, sehingga dapat mencegah terjadinya aritmia ventrikel.

β-blocker adalah ubat pilihan untuk rawatan aritmia pada sindrom kongenital pemanjangan selang Q - T.

Dengan aritmia yang tidak berkaitan dengan pengaktifan sistem saraf simpatik, penyekat β jauh lebih berkesan, tetapi penambahan penyekat β sering meningkatkan keberkesanan ubat-ubatan antiaritmia lain dan mengurangkan risiko kesan aritmogenik AAP kelas I. Ubat kelas I dalam kombinasi dengan penyekat β tidak meningkatkan kematian pada pesakit dengan kerosakan jantung (kajian CAST).

Dengan aritmia "vagal" yang disebut, penyekat β mempunyai kesan aritmogenik. Aritmia "Vagal" berlaku pada waktu rehat, setelah makan, semasa tidur, dengan latar belakang penurunan kadar jantung (aritmia "bergantung pada brady"). Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes dengan aritmia yang bergantung pada brady, penggunaan pindolol (Wisken), penyekat β dengan aktiviti simpatomimetik dalaman (ICA), berkesan. Sebagai tambahan kepada pindolol, penyekat β-adrenergik dengan ICA termasuk oxprenolol (Trazicor) dan acebutolol (Sectral), namun, pada tahap maksimum, aktiviti simpatomimetik dalaman dinyatakan dengan tepat dalam pindolol.

Dosis penyekat β diatur sesuai dengan kesan antiaritmia. Kriteria tambahan untuk penyekat β yang mencukupi adalah penurunan kadar denyutan jantung hingga 50 denyut / minit ketika rehat. Pada tahun-tahun sebelumnya, ketika propranolol adalah penyekat β utama (Anaprilin, Obzidan), kes penggunaan propranolol yang berkesan untuk aritmia ventrikel dalam dos hingga 960 mg / hari dan lebih banyak lagi, misalnya hingga 4 g sehari, diketahui! (R. L. Woosley et al., 1979).

Amiodarone. Tablet Amiodarone 0.2 g (ubat asli adalah Cordarone) mempunyai sifat keempat-empat kelas AAP dan, di samping itu, mempunyai kesan penyekat a yang sederhana. Amiodarone tidak diragukan lagi adalah ubat antiarrhythmic paling berkesan yang ada. Ia bahkan disebut sebagai "ubat arrhythmolytic".

Kelemahan utama amiodarone adalah frekuensi tinggi kesan sampingan extracardiac, yang dengan penggunaan yang berpanjangan diperhatikan pada 10-75% pesakit. Walau bagaimanapun, keperluan untuk penghapusan amiodarone berlaku pada 5-25% (J. A. Johus et al., 1984; J. F. Best et al., 1986; W. M. Smith et al., 1986). Kesan sampingan utama amiodarone termasuk: fotosensitiviti, perubahan warna kulit, gangguan fungsi tiroid (hipotiroidisme dan hipertiroidisme), peningkatan aktiviti transaminase hepatik, neuropati periferal, kelemahan otot, gegaran, ataksia, dan gangguan penglihatan. Sebilangan besar kesan sampingan ini dapat dibalikkan dan hilang setelah penarikan atau apabila dos amiodaron dikurangkan. Hipotiroidisme dapat dikawal dengan mengambil levothyroxine. Kesan sampingan amiodarone yang paling berbahaya adalah kerosakan paru-paru ("penyakit paru-paru amiodarone") - berlakunya pneumonitis interstisial atau, lebih jarang, fibrosis paru. Pada kebanyakan pesakit, kerosakan paru-paru hanya berkembang dengan penggunaan amiodarone dos pemeliharaan yang agak lama - lebih daripada 400 mg / hari. Dos seperti itu jarang digunakan di Rusia. Dos pemeliharaan amiodarone di Rusia biasanya 200 mg / hari atau bahkan kurang (200 mg sehari 5 hari seminggu). B. Clarke et al. (1985) melaporkan hanya tiga kes daripada 48 pemerhatian mengenai berlakunya komplikasi ini dengan amiodarone pada dos 200 mg sehari.

Keberkesanan dronedarone, turunan amiodarone tanpa yodium, kini sedang dikaji. Bukti awal menunjukkan tidak ada kesan sampingan ekstrasardiak pada dronedarone.

Sotalol. Tablet Sotalol (Sotalalex, Sotagexal) sebanyak 160 mg digunakan dalam dos harian purata 240-320 mg. Mulakan dengan pelantikan 80 mg 2 kali sehari. Pada aritmia tahan api, sotalol hingga 640 mg / hari kadang-kadang digunakan. Kesan penyekat β-adrenergik sotalol muncul dari dos 25 mg.

Semasa mengambil sotalol, terdapat peningkatan risiko terkena takikardia ventrikel jenis "pirouette". Oleh itu, disarankan untuk mula mengambil sotalol di hospital. Semasa menetapkan sotalol, perlu memantau ukuran selang Q - T dengan teliti, terutama dalam 3 hari pertama. Selang Q - T yang diperbetulkan tidak boleh melebihi 0.5 s. Dalam kes-kes ini, risiko mengembangkan takikardia jenis pirouette adalah kurang dari 2%. Dengan peningkatan dos sotalol dan tahap pemanjangan selang Q - T, risiko mengembangkan takikardia jenis pirouette meningkat dengan ketara. Sekiranya selang Q - T yang diperbetulkan melebihi 0.55 s, risiko takikardia jenis pirouette mencapai 11%. Oleh itu, apabila memanjangkan selang Q - T hingga 0,5 s, perlu mengurangkan dos sotalol atau menghentikan ubat.

Kesan sampingan sotalol sesuai dengan kesan sampingan khas β-blocker.

Etatsizin. Tablet etatsizin 50 mg. Dadah domestik yang paling banyak dikaji (dibuat di USSR). Ia telah digunakan untuk rawatan aritmia sejak tahun 1982. Pencapaian kesan klinikal yang pesat memungkinkan kejayaan penggunaan etatsizin pada individu tanpa kerosakan jantung organik untuk rawatan gangguan irama ventrikel dan supraventrikular: extrasystole, semua jenis tachyarrhythmias paroxysmal dan kronik, termasuk fibrilasi atrium, dengan sindrom Wolf - Parkinson-Putih. Etatsizin paling berkesan pada pesakit dengan aritmia pada waktu malam, dan juga dengan extrasystole ventrikel. Dos harian Etatsizin purata adalah 150 mg (50 mg 3 kali sehari). Dos harian maksimum ialah 250 mg. Semasa menetapkan etacizine untuk mencegah berulang fibrilasi atrium, takikardia supraventrikular dan ventrikel, keberkesanannya, sebagai peraturan, melebihi keberkesanan AP kelas I. Lain. Ubat ini dapat diterima dengan baik, keperluan untuk penarikan berlaku pada sekitar 4% pesakit. Kesan sampingan utama: pening, sakit kepala, "kebas" lidah, gangguan penglihatan. Reaksi buruk biasanya diamati agak jarang, dan keparahannya berkurang selepas minggu pertama pengambilan Etatsizin.

Allapinin. Ubat domestik Allapinin, tablet 25 mg (juga dibuat di USSR) telah digunakan dalam amalan klinikal sejak tahun 1986. 25-50 mg diresepkan 3 kali sehari. Dos harian maksimum ialah 300 mg. Allapinin cukup berkesan dalam aritmia supraventrikular dan ventrikel. Kesan sampingan utama adalah pening, sakit kepala, gangguan penglihatan. Keperluan untuk penarikan berlaku pada kira-kira 6% pesakit. Salah satu ciri allapinin dan secara teorinya kelemahannya ialah adanya tindakan β-adrenostimulasi.

Propafenone (Rhythmonorm, Propanorm), tablet 150 mg, ampul 10 ml (35 mg). Tugaskan 150-300 mg 3 kali sehari. Sekiranya perlu, tingkatkan dos hingga 1200 mg / hari. Propafenone, selain melambatkan, sedikit memanjangkan tempoh tahan api di semua bahagian jantung. Sebagai tambahan, propafenon mempunyai kesan penyekat β kecil dan sifat antagonis kalsium.

Kesan sampingan utama propafenone termasuk pening, gangguan pandangan, ataksia, mual, rasa logam di mulut.

Quinidine. Pada masa ini, kininidine Durules digunakan terutamanya di Rusia, tab. 0.2 g setiap satu. Satu dos ialah 0,2-0,4 g, dos harian rata-rata adalah dari 0,6 hingga 1,0 g. Dos harian maksimum quinidine pada tahun-tahun sebelumnya (ketika quinidine adalah ubat antiarrhythmic utama) mencapai 4, 0 g! Pada masa ini, dos seperti itu tidak digunakan dan 1,6 g dapat dianggap sebagai dosis harian maksimum kuinidin.

Dalam dos kecil (600-800 mg / hari), quinidine boleh diterima dengan baik. Kesan sampingan biasanya berlaku pada dos yang lebih tinggi. Kesan sampingan yang paling biasa semasa mengambil quinidine adalah gangguan pada saluran gastrousus: mual, muntah, dan cirit-birit. Sakit kepala yang kurang biasa, pening, hipotensi ortostatik. Komplikasi yang paling berbahaya dari pengambilan quinidine adalah berlakunya tachycardia ventrikel jenis pirouette. Menurut literatur, komplikasi ini diperhatikan pada 1-3% pesakit yang menggunakan quinidine.

P.H. Janashia, MD, profesor
S.V. Shlyk, Doktor Sains Perubatan, Profesor
N. M. Shevchenko, Doktor Sains Perubatan, Profesor
Universiti Perubatan Negeri Rusia, Moscow

Aritmia ekstrasistolik

Kaedah diagnostik moden, terutamanya elektrokardiografi, membolehkan anda menentukan gangguan irama jantung yang paling kecil. Aritmia ekstrasistolik merujuk kepada kumpulan penyakit ini, apabila berlaku luar biasa antara kontraksi jantung yang normal. Walaupun tekanan dan kebimbangan kecil dapat menyumbang kepada perkara ini. Pada masa kanak-kanak, terdapat sejumlah besar kerusuhan, jadi extrasystole ditentukan tidak hanya pada orang dewasa atau pada usia lanjut, tetapi juga pada anak-anak.

Ekstrasistol sekali-sekala sering dijumpai pada orang yang sihat dan sekiranya tidak ada intoleransi subjektif terhadap aritmia tidak memerlukan rawatan khusus.

Topik extrasystole telah disentuh berulang kali oleh banyak saintis. Berbagai kumpulan pesakit diperhatikan dan kajian itu menunjukkan kejadian pada orang yang sihat hingga 100 ekstrasistol per hari. Tetapi terdapat bentuk aritmia extrasystolic yang teruk, jadi betapa bahayanya penyakit ini akan dijelaskan di bawah.

Video: Extrasystole. Aritmia jantung. Gejala

Penerangan mengenai arrhythmia extrasystolic

Biasanya, otot jantung berkontrak secara berkala. Pada elektrokardiogram, ini dipaparkan sebagai irama sinus dengan gigi yang hampir sama dipisahkan oleh kontur. Dengan extrasystole, berlaku pengecutan luar biasa seluruh jantung atau ruang peribadinya, yang dicatat pada ECG sebagai gigi, tidak seperti yang lain.

Extrasystole selalunya merupakan pengecutan jantung yang tidak berkesan, kerana diastole tidak ada pengisian normal ruang organ dengan darah.

Terdapat beberapa mekanisme untuk penampilan extrasystoles. Yang pertama adalah siklik, atau masuk semula, ketika impuls elektrik dihantar melalui serat dan tersandung pada halangan dalam bentuk parut atau kawasan iskemia. Isyarat kembali dan ada pengurangan berulang.

Terdapat mekanisme kedua - pembentukan fokus ektopik. Ini berlaku kerana pelbagai sebab, dan kawasan yang dihasilkan mula menghantar denyutan sekunder yang direkodkan pada ECG sebagai extrasystoles.

Gejala aritmia extrasystolic

Dalam kebanyakan kes, pesakit tidak mengadu tentang kejadian extrasystole. Pengecutan luar biasa dapat dirasakan sebagai desakan sekejap di jantung, yang tidak menyebabkan ketidakselesaan yang ketara.

Extrasystole ditunjukkan oleh gejala umum berikut:

  • gangguan yang ketara dalam aktiviti jantung ("pudar", "pusing" jantung);
  • perasaan lemah dan keletihan;
  • kerengsaan dan kegelisahan muncul;
  • kenaikan berpeluh;
  • sakit kepala dan pening;
  • menjadi sukar untuk bernafas.

Aritmia ekstrasistolik sering bertindak sebagai penanda penyakit lain, oleh itu, gangguan pada jantung sering digabungkan dengan tanda-tanda ciri patologi lain:

  • dengan dystonia vegetovaskular - ini adalah kegelisahan, kerengsaan, rasa takut, yang berkaitan dengan peningkatan aktiviti bahagian parasimpatik sistem saraf;
  • dengan osteochondrosis - ini adalah kesakitan di kawasan tulang belakang yang bermasalah (paling kerap adalah leher, kawasan toraks);
  • semasa makan berlebihan - ini adalah perasaan tidak selesa di dada dan rasa berat di perut, yang disebabkan oleh kesan sistem saraf parasimpatik pada jantung, terutamanya jika seseorang makan banyak dan mengambil kedudukan mendatar;

Semasa kehamilan, aritmia ekstrasistolik juga dapat berkembang, terutama dalam keadaan ketika, sebelum pembuahan, seorang wanita mengalami penyakit kardiovaskular, masalah dengan kelenjar tiroid atau sistem pernafasan. Sekiranya tidak ada intoleransi subjektif terhadap gangguan, rawatan extrasystole tidak diperlukan.

Penyebab aritmia extrasystolic

Menentukan penyebab perkembangan extrasystole diperlukan untuk rawatan dan prognosis penyakit yang berkesan. Ini sangat penting dalam kes bentuk penyakit yang teruk, yang mempunyai pengaruh besar terhadap keadaan umum pesakit..

Penyebab fungsional aritmia extrasystolic

Mereka banyak bergantung pada faktor predisposisi luaran apabila, misalnya, merokok atau minum alkohol membahayakan jantung dan sistem dan organ lain. Situasi yang tertekan dan kerja berlebihan yang kerap juga menyumbang kepada kemunculan extrasystoles. Dalam kes seperti itu, tubuh mencari peluang tambahan, jadi di otot jantung terdapat kawasan yang menghasilkan dorongan elektrik. Akibatnya, gangguan dalam aktiviti jantung terasa..

Gangguan hormon yang berkaitan dengan disfungsi kelenjar tiroid, pankreas atau menopaus, sering menimbulkan kemunculan extrasystoles. Dalam kes ini, bukan sahaja gangguan dalam aktiviti jantung mungkin berlaku, tetapi juga berdebar-debar, jantung berdebar.

Peningkatan suhu dengan latar belakang penyakit berjangkit sering menyumbang kepada perkembangan aritmia ekstrasistolik. Untuk kes seperti itu, pembentukan fokus ektopik adalah ciri, apabila jantung tidak dapat mengatasi peningkatan beban.

Faktor organik untuk penampilan aritmia extrasystolic

Kegagalan aktiviti jantung terutamanya muncul dengan latar belakang penyakit jantung koronari. Ini berlaku untuk infark miokard, kardiosklerosis, dan angina pectoris. Dengan penyakit-penyakit ini, struktur miokardium berubah, kerana impuls elektrik biasanya tidak dapat melalui laluan.

Kegagalan kardiovaskular, yang paling kerap merupakan penyakit kronik, berada di tempat kedua antara penyebab organik perkembangan extrasystole. Otot jantung mula berkontraksi dengan buruk semasa dilatasi (peregangan) ventrikel, jadi terdapat gangguan irama.

Kecacatan jantung dan penyakit jantung berjangkit juga memainkan peranan penting dalam penampilan kontraksi luar biasa. Endokarditis dan miokarditis dicirikan oleh proses keradangan pada tisu jantung. Kekurangan atau stenosis beberapa injap menyebabkan gangguan hemodinamik. Akibatnya, mekanisme pampasan dalam bentuk extrasystole berkembang.

Jenis aritmia extrasystolic

Terdapat beberapa bentuk penyakit ini:

  • extrasystole supraventrikular;
  • extrasystole ventrikel.

Yang paling tidak baik adalah aritmia extrasystolic ventrikel. Apakah bahaya patologi seperti itu? Pertama sekali, kebarangkalian komplikasi yang tinggi dalam bentuk fibrilasi ventrikel. Oleh itu, pesakit dengan penyakit ini diperhatikan oleh pakar kardiologi dan mendapat rawatan antiaritmia.

Ekstrasistol supraventrikular

Ia berlaku kerana perubahan organik pada atria atau atrioventricular septum. Mereka dicirikan oleh penampilan fokus ektopik yang menghasilkan dorongan luar biasa. Nama lain untuk keadaan patologi adalah aritmia extrasystolic supraventricular..

Bentuk extrasystole supraventrikular berikut dibezakan, bergantung pada.

  • penyetempatan fokus ektopik - atrium dan atrioventricular;
  • bilangan wabak - monotopik (tunggal) dan politopik (dua atau lebih wabak);
  • masa berlakunya - awal (muncul pada fasa kontraksi atrium), terlambat (muncul pada fasa kontraksi ventrikel atau semasa diastole) dan diinterpolasi (ditentukan dalam tempoh sementara - antara kontraksi atrium dan ventrikel);
  • kekerapan kejadian dalam satu minit - berpasangan (dua pada masa yang sama), tunggal (tidak lebih daripada lima ekstrasistol), berganda (dari lima ekstrasistol dan lebih), kumpulan (beberapa ekstrasistol terbentuk berturut-turut).

Aritmia ekstrasistolik ventrikel

Jenis gangguan irama yang biasa dikaitkan dengan disfungsi sistem pengaliran ventrikel. Bergantung pada penyetempatan proses patologi, extrasystole dibezakan:

Penyakit ini dicirikan oleh kebolehubahan yang luas, oleh itu, untuk mempermudah diagnosis dan menetapkan rawatan yang berkesan, aritmia ekstrasistolik ventrikel biasanya dibahagikan kepada beberapa kelas:

Untuk menentukan kelas extrasystole ventrikel, pemantauan ECG setiap hari digunakan.

Ekstrasistol kelas I dianggap berbahaya bagi kesihatan, lima yang lain disertai oleh gangguan hemodinamik pada tahap yang lebih rendah atau lebih besar. Menjalankan patologi seperti itu berbahaya, kerana fibrilasi ventrikel dapat berkembang.

Subspesies aritmia

  • Jinak, di mana tidak ada lesi organik otot jantung. Bersamanya, komplikasi berbahaya seperti serangan jantung secara tiba-tiba tidak mengancam.
  • Ekstrasistol yang berpotensi malignan. Ia dicirikan oleh adanya gangguan hemodinamik awal kerana adanya perubahan organik di jantung yang berbeza-beza. Risiko serangan jantung dalam kes ini meningkat beberapa kali.
  • Ekstrasistol malignan. Ini adalah gangguan irama, yang berkaitan dengan berlakunya sebilangan besar extrasystoles. Terdapat kerosakan serius pada tisu jantung dan gangguan hemodinamik berterusan. Kebarangkalian kematian sangat tinggi..

Diagnosis aritmia extrasystolic

Dengan sebarang bentuk kelainan jantung, pesakit dirujuk untuk elektrokardiografi. Kaedah penyelidikan ini menentukan pelbagai jenis extrasystoles. Berpasangan ditunjukkan pada elektrokardiogram sebagai kontraksi pada masa yang tepat, jarak dekat antara gigi biasa yang sama rata. Kumpulan yang dapat dilihat dan pelbagai ekstrasistol bergantian satu demi satu antara kontraksi normal. Sukar untuk melihat extrasystoles tunggal pada pita kecil yang diambil tidak lebih dari 5 minit, oleh itu pemantauan Holter (ECG harian) digunakan untuk menentukannya.

Pemantauan ECG setiap hari adalah kaedah lain untuk menentukan aritmia extrasystolic. Sesuai untuk penilaian keadaan pesakit yang lebih menyeluruh, dan juga untuk menentukan kontraksi luar biasa. Cara melaksanakan: sepanjang hari pesakit mempunyai ECG, semasa dia bergerak dan menghabiskan waktu seperti biasa. Setelah doktor menilai hasil kawalan untuk kehadiran patologi dan keparahannya.

Rawatan aritmia extrasystolic

Pertama, faktor yang memprovokasi dihapuskan, atau pengaruhnya terhadap pesakit dikurangkan. Selanjutnya, taktik rawatan bergantung pada bentuk dan keparahan penyakit yang mendasari dan tambahan.

  • Ekstrasistol tunggal yang tidak menyebabkan kegelisahan seseorang tidak memerlukan pembetulan.
  • Ekstrasistol neurogenik dirawat dengan mengatur rejimen hari yang betul, psikoterapi, ubat penenang dalam bentuk diazepam dan tingtur valerian.
  • Ubat antiaritmia diresepkan untuk tanda-tanda klinikal yang teruk (kegagalan jantung, sesak nafas, sakit jantung), dengan munculnya extrasystoles ventrikel awal, ekstrasistol politopik dan kumpulan pada ECG, dengan adanya kardiosklerosis setelah serangan jantung.
  • Aritmia ekstrasistolik Kelas IV dan V dapat diperbaiki dengan memasang defibrilator dan kardioverter.
  • Implantasi alat pacu jantung buatan ditunjukkan untuk kegagalan terapi ubat.

Ubat antiaritmia (beta-blocker) tidak diresepkan jika pesakit mempunyai kecenderungan hipotensi atau degupan jantung yang jarang berlaku.

Pencegahan aritmia extrasystolic

Berdasarkan sejumlah langkah yang dapat dikaitkan dengan hampir semua penyakit kardiovaskular.

  • diet harus seimbang dan setepu mungkin dengan produk mesra hati (epal, delima, kacang, alpukat, biji, salmon, salmon, zaitun dan minyak biji rami);
  • aktiviti fizikal harus sederhana, dan bergantian dengan rehat;
  • jika perlu, kerap minum ubat yang ditetapkan oleh doktor anda;
  • fisioterapi dengan nasihat doktor akan membantu menguatkan otot jantung;
  • Perlu meninggalkan tabiat buruk (merokok, alkohol) dan mengelakkan keadaan tertekan.