Hospital Klinik Bandar № 21

Stenosis mitral adalah penyempitan kawasan lubang atrioventrikular kiri, yang menyebabkan kesukaran dalam aliran darah fisiologi dari atrium kiri ke ventrikel kiri.

Secara klinikal, penyakit jantung dimanifestasikan oleh peningkatan keletihan, gangguan dalam kerja jantung, sesak nafas, batuk dengan hemoptisis, ketidakselesaan dada. Untuk mengenal pasti patologi, diagnostik auskultasi, radiografi, ekokardiografi, elektrokardiografi, fonokardiografi, kateterisasi jantung, atrio- dan ventrikulografi dilakukan.

Dengan stenosis yang teruk, valvuloplasty belon atau komisurotomi mitral ditunjukkan.

Etiologi

Dalam 80% kes, penyebab stenosis injap mitral adalah rematik awal, dan 20% selebihnya disebabkan oleh penyakit berjangkit (endokarditis berjangkit, trauma jantung, dll.). Dibentuk pada usia muda, lebih biasa pada wanita. Stenosis mitral adalah penyakit yang disertai oleh disfungsi injap yang terletak di antara atrium kiri dan ventrikel. Injap membuka ke diastole, dan melaluinya darah arteri atrium kiri memasuki ventrikel kiri.

Injap mitral terdiri daripada dua sayap. Dengan stenosis mitral, penutup injap menebal, mengakibatkan penurunan ukuran bukaan atrioventrikular. Akibatnya, darah semasa diastole dari atrium kiri tidak mempunyai masa untuk mengepam, dan akibatnya, tekanan di atrium kiri meningkat. Oleh itu, untuk memastikan bekalan darah normal ke ventrikel kiri, sejumlah mekanisme kompensasi tambahan disertakan. Di rongga atrium kiri, tekanan meningkat (dari normal pada 5 mm hingga 20-25 mm Hg). Oleh kerana peningkatan tekanan, kecerunan tekanan antara atrium kiri - ventrikel meningkat, akibatnya perjalanan darah melalui pembukaan injap mitral difasilitasi.

Patogenesis

Biasanya, luas foramen mitral adalah 4-6 meter persegi. cm, dan penyempitannya menjadi 2 meter persegi. cm dan kurang disertai dengan penampilan hemodinamik intracardiac. Stenosis lubang atrioventrikular menghalang pengusiran darah dari atrium kiri ke ventrikel. Dalam keadaan ini, mekanisme pampasan diaktifkan: tekanan di rongga atrium meningkat dari 5 hingga 20-25 mm Hg. Art., Terdapat pemanjangan sistol atrium kiri, hipertrofi miokardium atrium kiri berkembang, yang bersama-sama mempermudah perjalanan darah melalui lubang mitral stenotik. Pada mulanya, mekanisme ini memungkinkan untuk mengimbangi kesan stenosis mitral pada hemodinamik intrakardiak..

Walau bagaimanapun, perkembangan selanjutnya kecacatan dan peningkatan gradien tekanan transmitral disertai dengan peningkatan tekanan retrograde dalam sistem vaskular paru, yang menyebabkan perkembangan hipertensi paru. Dalam keadaan peningkatan tekanan yang signifikan pada arteri pulmonari, beban pada ventrikel kanan meningkat dan pengosongan atrium kanan sukar, yang menyebabkan hipertrofi jantung kanan.

Oleh kerana keperluan untuk mengatasi rintangan yang ketara pada arteri pulmonari dan perkembangan perubahan sklerotik dan distrofik pada miokardium, fungsi kontraktil pada ventrikel kanan menurun dan dilatasi berlaku. Dalam kes ini, beban di atrium kanan meningkat, yang akhirnya menyebabkan dekompensasi peredaran darah dalam lingkaran besar.

Kod ICD-10

Menurut Klasifikasi Penyakit Antarabangsa, patologi mempunyai kod berikut:

  • Stenosis mitral etiologi reumatik - I05.0;
  • Stenosis bukan reumatik - I34.2.

Statistik

Stenosis mitral adalah kecacatan injap jantung mitral yang biasa didiagnosis:

  • penyakit ini dikesan di sekitar 90% daripada semua pesakit dengan kecacatan jantung yang diperoleh;
  • 1 orang daripada 50-80 ribu menderita penyakit ini;
  • dalam 40% kes ini adalah patologi terpencil, selebihnya - ia digabungkan dengan kecacatan anatomi lain dalam struktur jantung;
  • risiko manifestasi klinikal penyakit meningkat dengan usia: usia yang paling "berbahaya" adalah 40-60 tahun;
  • wanita lebih terdedah kepada penyakit ini daripada lelaki: di kalangan pesakit yang mengalami kecacatan ini, 75% jantina lebih lemah.

Pengelasan spesies dan darjah

Penyakit ini dikelaskan berdasarkan 2 alasan. Dengan penurunan kawasan foramen mitral, 5 tahap penyakit yang berturut-turut dibezakan:

KuasaPenentuan kualitatif stenosisKawasan foramen mitral (dalam cm2)Tanda-tanda klinikal
Pertamabawah umurlebih daripada 3kekurangan simptom
Keduasederhana2.3-2.9gejala penyakit muncul selepas bersenam
Ketigadiluahkan1.7-2.2gejala muncul walaupun dalam keadaan rehat
Keempatkritikal1-1.6hipertensi paru yang teruk dan kegagalan jantung
Kelimaterminalpelepasan hampir disekat sepenuhnyapesakit mati

Bergantung pada jenis penyempitan anatomi pembukaan injap, bentuk stenosis mitral ini dibezakan:

  • sebagai "gelung jaket" - penutup injap menebal dan disambungkan sebahagiannya, mudah dipisahkan semasa operasi;
  • Jenis "mulut ikan" - akibat percambahan tisu penghubung, bukaan injap menjadi sempit dan berbentuk corong, kecacatan seperti ini lebih sukar dilakukan pembetulan pembedahan.

Tahap penyakit ini (menurut A.N.Bakulev):

  • pampasan - tahap penyempitan adalah sederhana, kecacatan dikompensasikan oleh hipertrofi jantung, aduan hampir tidak ada;
  • subkompensasi - penyempitan lubang berlangsung, mekanisme pampasan mula meletihkan diri, gejala kesusahan pertama muncul;
  • dekompensasi - kegagalan ventrikel kanan yang teruk dan hipertensi paru, yang dengan cepat meningkat;
  • terminal - tahap perubahan yang tidak dapat dipulihkan dengan hasil yang membawa maut.

Gejala stenosis mitral

Gejala stenosis mitral adalah seperti berikut:

  • keletihan;
  • dyspnea;
  • kesakitan berterusan di kawasan jantung;
  • batuk dengan dahak;
  • serangan asma pada waktu malam;
  • edema paru;
  • serangan angina;
  • bronkitis berulang, bronkopneumonia, radang paru-paru rosacea;
  • endokarditis bakteria;
  • pipi warna ungu kebiruan ("mitral blush");
  • sianosis bibir;
  • berat di perut;
  • edema periferal;
  • pembengkakan urat serviks;
  • titisan rongga;
  • embolisme pulmonari.

Gejala stenosis injap mitral cenderung bertambah buruk ketika penyakit ini berkembang..

Tahap dan darjah

Menurut kawasan penyempitan foramen atrioventricular kiri, 4 darjah stenosis mitral dibezakan:

  • I darjah - stenosis kecil (kawasan lubang> 3 meter persegi)
  • Tahap II - stenosis sederhana (kawasan bukaan 2,3-2,9 meter persegi)
  • III darjah - stenosis teruk (kawasan lubang 1.7-2.2 meter persegi)
  • Tahap IV - stenosis kritikal (kawasan bukaan 1.0-1.6 meter persegi)

Sesuai dengan perkembangan gangguan hemodinamik, perjalanan stenosis mitral melalui 5 peringkat:

  • I - tahap kompensasi lengkap stenosis mitral dengan atrium kiri. Tidak ada keluhan subjektif, tetapi tanda-tanda stenosis langsung diiklankan..
  • II - tahap gangguan peredaran darah di bulatan kecil. Gejala subjektif hanya berlaku semasa latihan fizikal.
  • III - tahap tanda-tanda stagnasi yang ketara pada bulatan kecil dan tanda-tanda awal gangguan peredaran darah di bulatan besar.
  • IV - tahap tanda-tanda stagnasi yang ketara pada lingkaran kecil dan besar peredaran darah. Pesakit mengalami fibrilasi atrium.
  • Tahap V - distrofik, sesuai dengan tahap III kegagalan jantung

Diagnosis stenosis injap mitral

Diagnosis stenosis mitral ditetapkan berdasarkan data berikut.

1. Pemeriksaan klinikal. Yang perlu diperhatikan adalah pucat kulit dalam kombinasi dengan pewarnaan sianotik di pipi ("mitral blush"), pembengkakan kaki dan kaki, dan peningkatan perut. Tekanan darah rendah dalam kombinasi dengan nadi yang lemah dan kerap ditentukan. Semasa mendengar organ dada (auscultation), suara dan nada patologi (yang disebut "irama puyuh") dikesan disebabkan oleh aliran darah melalui bukaan yang menyempit, berdehit di paru-paru. Semasa berdebar-debar perut (palpation), peningkatan hati ditentukan.

2. Kaedah pemeriksaan makmal. Dalam ujian darah klinikal, peningkatan tahap leukosit (sel darah putih) disebabkan oleh proses reumatik aktif dalam tubuh, pelanggaran sistem pembekuan darah dapat dikesan. Dalam analisis umum air kencing, petunjuk patologi muncul yang menunjukkan gangguan fungsi ginjal (protein, sel darah putih, dll.). Dalam ujian darah biokimia, petunjuk fungsi hati dan ginjal yang terganggu (bilirubin, urea, kreatinin, dll.) Ditentukan. Juga mungkin untuk mengesan perubahan dalam darah menggunakan kajian imunologi yang merupakan ciri reumatisme (C - reaktif protein, antistreptolysin, antistreptokinase, dll.).

3. Kaedah penyelidikan instrumental.
- semasa ECG, perubahan ciri hipertrofi ventrikel kiri dan ventrikel kanan, aritmia jantung direkodkan.
- Pemantauan ECG setiap hari membolehkan anda mengenal pasti kemungkinan gangguan irama jantung semasa aktiviti rumah tangga biasa, tidak direkodkan semasa satu ECG pada waktu rehat.
- semasa x-ray dada, kesesakan di paru-paru, perubahan konfigurasi jantung kerana pengembangan ruangnya ditentukan.
- ekokardiografi (ultrasound jantung) dilakukan untuk memvisualisasikan pembentukan dalaman jantung, mendedahkan perubahan ketebalan dan pergerakan cusps injap, penyempitan bukaannya, memungkinkan anda mengukur kawasan penyempitan. Juga, dengan ECHO - CG, doktor menentukan keparahan gangguan hemodinamik (peningkatan tekanan di atrium kiri, hipertrofi dan dilatasi (pengembangan) atrium kiri dan ventrikel kanan), menilai tahap gangguan aliran darah dari ventrikel kiri ke aorta (pecahan pelepasan, jumlah strok).

Mengikut kawasan foramen atrioventrikular, stenosis ringan (lebih daripada 3 meter persegi), Stenosis sederhana (2.0 - 2.9 meter persegi), Stenosis teruk (1.0 - 1.9 meter persegi), Stenosis kritikal (kurang daripada 1.0 kaki persegi) dibezakan.. Pengukuran penunjuk ini penting dari segi pengurusan pesakit, khususnya, definisi taktik pembedahan, kerana stenosis dengan luas kurang dari 1.5 meter persegi. lihat adalah petunjuk langsung untuk pembedahan.

- sebelum rawatan pembedahan atau dalam kes diagnosis yang tidak jelas, kateterisasi jantung dapat ditunjukkan, di mana tekanan diukur di ruang jantung dan perbezaan tekanan di atrium kiri dan ventrikel.

Komplikasi

Terlepas dari penyebab stenosis mitral, mekanisme perkembangan penyakit jantung ini adalah sama. Terdapat kesukaran untuk mengalirkan darah dari atrium kiri ke ventrikel kiri. Akibatnya, terdapat banyak darah dengan jumlah atrium kiri, dan ia mengembang.

Ini menyebabkan genangan darah dalam peredaran paru, dan oleh itu di paru-paru. Stasis darah di paru-paru menyebabkan sesak nafas. Di samping itu, pengembangan atrium kiri mungkin disertai dengan pelanggaran irama jantung (fibrilasi atrium). Dalam kes ini, setiap serat miokardium atrium berdegup secara rawak.

Seperti kecacatan jantung yang lain, dengan stenosis mitral, kelemahan otot jantung dan kegagalan jantung boleh berlaku. Dengan stenosis mitral, terdapat penurunan aliran darah dalam peredaran paru.

Sekiranya tiada rawatan yang betul, stenosis mitral boleh menyebabkan komplikasi seperti:

Kegagalan jantung adalah keadaan di mana otot jantung sangat lemah sehingga tidak dapat mengepam darah ke dalam badan dengan secukupnya.

Dengan stenosis mitral, kurang darah mengalir dari ventrikel kiri ke lingkaran peredaran darah yang lebih besar, oleh itu tisu kurang mendapat oksigen dan nutrien.

Di samping itu, terdapat genangan darah di paru-paru. Semua ini membawa kepada perkembangan kekurangan ventrikel kanan, dan pembengkakan muncul di kaki dan perut.

Stenosis mitral membawa kepada limpahan darah atrium kiri, dan akhirnya bahagian kanan jantung. Akibatnya, semua ini membawa kepada kemunculan kegagalan jantung dan genangan darah di paru-paru..

Dengan stenosis mitral, pengembangan atrium kiri membawa kepada pelanggaran irama jantung - fibrilasi atrium. Dalam kes ini, atrium mula menguncup dengan keadaan huru-hara.

Sekiranya tidak ada rawatan yang tepat, fibrilasi atrium dapat menyebabkan pembekuan darah di rongga atrium kerana pergolakan aliran darah di dalamnya pada laluan melalui bukaan injap yang menyempit..

Gumpalan darah dapat merebak ke bahagian tubuh yang berlainan melalui aliran darah, menyebabkan masalah serius (seperti strok). Salah satu kaedah yang berkesan untuk mengesan pembekuan darah di atrium adalah echocardiography transesophageal..

Komplikasi lain dari stenosis mitral mungkin edema paru, keadaan di mana cecair (plasma) terkumpul di alveoli paru-paru. Akibatnya, sesak nafas berlaku, dan kadang-kadang batuk hemoptisis. Sumber: "heartoperation.ru"

Masalah utama, yang membahayakan kesihatan, kemampuan dan kehidupan pasien, adalah bahawa hemodinamik terganggu dengan stenosis mitral. Kecacatan mitral dengan dominasi stenosis menyebabkan fakta bahawa darah yang diperkaya oksigen dari vena paru tidak dapat masuk sepenuhnya dari atrium ke ventrikel.

Sebahagian daripadanya menembusi ke atrium kanan dan memasuki kembali ke peredaran paru. Ini membantu meluaskan batas jantung ke kanan. Paksi elektrik dipindahkan, usaha otot menjadi lemah, bertujuan untuk mengepam darah di lingkaran paru. Pada masa yang sama, beban tambahan ditempatkan di ventrikel kiri kerana peningkatan jumlah di atrium yang terletak di bawah.

Semua ini boleh menyebabkan fibrilasi atrium secara tiba-tiba. Keadaan ini dianggap mengancam nyawa dan memerlukan defibrilasi segera. Di samping itu, terdapat fenomena gangguan aliran darah, kesesakan dalam bulatan kecil, kekurangan vena. Gumpalan darah mungkin terbentuk yang menyumbat pelbagai bahagian sistem peredaran darah..

Tromboemboli paru adalah penyebab kematian yang biasa pada pesakit dengan diagnosis ini. Dalam kebanyakan kes, kegagalan jantung kronik berkembang selama beberapa tahun dengan tanda-tanda kebuluran oksigen dan iskemia semua bahagian dan organ badan.

Dengan latar belakang ini, terdapat kemerosotan hemodinamik dengan stenosis mitral, terdapat kesesakan cairan di paru-paru. Patologi berkaitan bergabung. Prognosis untuk kehidupan pesakit sekiranya tidak mendapat rawatan yang betul agak serius..

Rawatan

Sama sekali mustahil untuk menyembuhkan stenosis pembukaan atrioventrikular kiri; terapi ubat secara efektif melambatkan kemajuan, tetapi tidak mengganggunya. Akibatnya, patologi dihilangkan dengan kaedah pembedahan, tetapi pada tahap ketika manifestasi kegagalan jantung menjadi jelas, tidak dapat dipulihkan (dilatasi ventrikel kanan), fungsi jantung terganggu dan mulai menyulitkan kehidupan pesakit..

Selepas pembedahan pada peringkat 2 atau 3 penyakit ini, prognosis dan jangka hayat pesakit dapat ditingkatkan, tetapi stenosis cenderung pulih (restenosis, 30% selama 10 tahun).

Lebih jarang mereka beroperasi pada 4 peringkat - kerana komplikasi kekurangan kardiovaskular, mustahil untuk meningkatkan prognosis secara signifikan dan memperpanjang umur pesakit.

Rawatan ubat

Tujuan rawatan ubat untuk stenosis injap mitral:

  1. Menangguhkan kemajuan patologi (pada peringkat awal).
  2. Menghilangkan gejala kegagalan jantung dan kebuluran oksigen pada tisu dan organ.
  3. Mencegah pembentukan gumpalan darah, perkembangan komplikasi berjangkit (endokarditis berjangkit), plak aterosklerotik, mengurangkan risiko penyempitan berulang, restenosis selepas pembedahan dan tromboemboli.

Kompleks ubat digabungkan berdasarkan tahap stenosis dan keparahan gejala kegagalan jantung dan paru-paru.

Kumpulan ubat, nama ubatUntuk tujuan apa yang ditetapkan
Inhibitor ACE (prestarium, lisinopril)Mengurangkan tekanan darah, menyekat penukaran angiotensin, meningkatkan kandungan zat-zat yang mempengaruhi fungsi kardiomiosit (sel jantung) dan saluran darah, meningkatkan daya tahan sel dalam keadaan kekurangan oksigen
Penyekat adrenergik (corvitol, coronal, bukan tiket)Menormalkan degupan jantung, mengatur output jantung, menurunkan tekanan darah
Ejen anti-iskemia (nitrogliserin, Sustak, nitrong)Mengembangkan saluran darah, merangsang peredaran mikro periferal, meningkatkan metabolisme dan pertukaran gas dalam tisu
Glikosida jantung (digitoxin, digoxin)Mengatur irama dan degupan jantung
Ejen antitrombotik (trombo, kardio aspirin, lonceng)Stenosis injap mitral sering disulitkan oleh tromboemboli, ubat-ubatan kumpulan ini mencegah trombosis, mengurangkan agregasi platelet (melekat), dan menipiskan darah
Antikoagulan (heparin)Menipiskan darah, mencegah lekatan unsur sel darah (platelet dan sel darah merah)
Diuretik (thiazide, indapamide)Dalam kombinasi dengan ubat antihipertensi, mengatur tekanan darah (mengurangkannya), menghilangkan edema yang teruk
Antibiotik (siri penisilin)Menindas perkembangan mikroflora bakteria, mencegah komplikasi berjangkit dengan stenosis injap mitral

Semua prosedur invasif pada pesakit dengan stenosis injap mitral harus dilakukan dengan terapi antibiotik untuk mencegah perkembangan jangkitan bakteria. Dengan peningkatan kandungan trigliserida dan kolesterol, ubat dari kumpulan statin (lovastatin, atorvastatin) digunakan untuk mencegah plak aterosklerotik.

Pembedahan

Dengan penyempitan injap mitral, terdapat banyak kontraindikasi terhadap pembedahan:

  • penyempitan injap mitral kritikal (pecahan output jantung kurang dari 20%, luas lubang - kurang dari 1 cm persegi);
  • tahap akhir kecacatan (perubahan progresif berakhir dengan kematian semua tisu badan);
  • sebarang proses akut (penyakit berjangkit, pemburukan penyakit kronik, kemalangan serebrovaskular akut, infark miokard, dll.).

Matlamat operasi adalah untuk memulihkan hemodinamik, melegakan gejala utama yang dinyatakan, meningkatkan bekalan darah ke organ dan prognosis pesakit.

Nama KaedahCara persembahan
KomisurotomiPeleburan, lekatan, bekas luka di kawasan injap mitral, yang menghalangnya berfungsi, dikeluarkan.
Vulvoplasty belonDalam kapal besar, penyiasat khas dengan belon yang mengembang di hujungnya dibawa ke jantung. Di tempat stenosis, ia melambung beberapa kali, meningkatkan pembukaan atrioventrikular
Prostetik injapIa digunakan untuk kecacatan teruk pada injap mitral, ia dikeluarkan dan diganti dengan implan buatan atau biologi.

Risiko mengalami komplikasi pasca operasi (awal dan akhir) meningkat bergantung pada tahap patologi dan keparahan gejala kegagalan jantung dan paru-paru (lebih awal operasi dilakukan, semakin rendah risikonya):

  • trombosis di laman prostetik;
  • tromboemboli;
  • penolakan atau pemusnahan implan biologi;
  • endokarditis berjangkit;
  • restenosis pasca operasi (penyempitan berulang)

Stenosis mitral yang dikendalikan adalah alasan yang baik untuk pemeriksaan dan tindak lanjut berkala oleh pakar kardiologi sehingga akhir hayat.

Gaya hidup stenosis mitral

Bagi pesakit dengan penyakit ini, adalah mustahak untuk mematuhi cadangan berikut: makan dengan baik dan betul, hadkan jumlah cecair dan natrium klorida yang dimakan, buat rejimen kerja dan rehat yang mencukupi, cukup tidur, hadkan aktiviti fizikal dan hilangkan situasi tertekan, tinggal di luar rumah dalam jangka masa yang lama.

Seorang wanita hamil perlu didaftarkan di klinik antenatal tepat pada masanya untuk menyelesaikan masalah kehamilan yang berpanjangan dan memilih kaedah kelahiran (biasanya dengan pembedahan caesar). Dengan kecacatan yang dikompensasi, kehamilan berjalan normal, tetapi dengan gangguan hemodinamik yang teruk, kehamilan dikontraindikasikan.

Komplikasi tanpa rawatan

Tanpa rawatan, perkembangan gangguan hemodinamik yang tidak dapat dielakkan, kesesakan yang ketara di paru-paru dan organ lain berlaku, yang membawa kepada perkembangan komplikasi dan kematian. Komplikasi penyakit ini adalah seperti embolisme paru (terutama pada pesakit dengan fibrilasi atrium), edema paru, pendarahan paru, kegagalan jantung akut.

Komplikasi operasi

Baik pada awal dan akhir pasca operasi, ada juga kemungkinan komplikasi:

  • endokarditis berjangkit (perkembangan keradangan bakteria pada penutup injap, termasuk buatan biologi);
  • pembekuan darah sebagai hasil prostesis mekanikal dengan perkembangan tromboembolisme - pemisahan bekuan darah dan pembebasannya ke dalam saluran paru-paru, otak, dan rongga perut;
  • degenerasi (pemusnahan) bioplane buatan dengan perkembangan semula gangguan hemodinamik.

Taktik doktor merangkumi pemeriksaan pesakit secara berkala melalui ekokardiografi, pemantauan sistem pembekuan darah, penetapan antikoagulan dan agen antiplatelet seumur hidup (clopidogrel, warfarin, dipyridamole, lonceng, aspirin, dll.), Terapi antibiotik untuk penyakit berjangkit, operasi perut, dan prosedur terapi minimum ginekologi, urologi, pergigian, dll..

Ramalan

Stenosis bukaan atrioventrikular kiri adalah kecacatan jantung yang teruk. Dibutuhkan masa yang lama untuk terbentuk, dari rata-rata 15-20 tahun dari endokarditis berjangkit (faktor formatif) hingga gejala penyakit yang teruk. Patologi berlaku dalam tempoh ini sama sekali tidak simptomatik dan didiagnosis secara kebetulan..

Dengan penyempitan injap yang ketara (dari 2.2 hingga 1.7 meter persegi), jangka hayat 50% pesakit hanya 5 tahun (biasanya kematian berlaku antara usia 45 hingga 55 tahun). Rawatan pembedahan meningkatkan prognosis; kematian selepas operasi hanya 15% selama 10 tahun.

Stenosis berulang dicatatkan pada 30% pesakit dalam tempoh 10 tahun selepas pembedahan, yang memerlukan campur tangan pembedahan tambahan.

Stenosis injap mitral

Stenosis mitral adalah penyempitan bukaan atrioventrikular kiri kerana peleburan injap bicuspid, perubahan struktur subvalvular dan degenerasi berserat cincin injap. Ini mengganggu aliran darah dari atrium kiri dan disertai dengan penurunan jumlah strok dan jumlah peredaran darah minit. Stenosis mitral membawa kepada hipertensi paru.

Penyebab stenosis mitral yang paling biasa adalah rematik. Stenosis pembukaan atrioventrikular kiri dicatat pada 25% pesakit dengan penyakit jantung yang berasal dari reumatik. Pada kira-kira 40% pesakit, kecacatan mitral gabungan berkembang (stenosis dan kekurangan) (Gambar 1).

Yang kedua mengenai kekerapannya adalah stenosis mitral etiologi kongenital (stenosis mitral kongenital, sindrom Lutembache, jantung atrium, membran kongenital di rongga atrium kiri).

Tumor (myxoma), adanya trombus sfera di rongga atrium kiri, tumbuh-tumbuhan besar dengan endokarditis berjangkit injap mitral juga boleh menyebabkan stenosis pembukaan atrioventrikular kiri.


Rajah. 1
Injap mitral eksis. Injap fibrotik secara dramatik. Pembukaan injap mitral adalah seperti celah. Dalam ketebalan injap - deposit garam kalsium.

Jarang sekali, stenosis mitral boleh menjadi komplikasi lupus eritematosus sistemik, artritis reumatoid, karsinoid malignan, mucopolysaccharidosis Gunter-Harley.

Pengelasan. Klasifikasi stenosis mitral yang dicadangkan oleh A.N. Bakulev dan E.A. Damir. Ia merangkumi 5 peringkat perkembangan kecacatan:

  • I - tahap pampasan lengkap peredaran darah. Pesakit tidak menunjukkan keluhan, namun, pemeriksaan objektif menunjukkan tanda-tanda ciri stenosis mitral. Luas bukaan mitral adalah 3-4 cm 2, ukuran atrium kiri tidak lebih dari 4 cm.
  • II - tahap kegagalan peredaran darah relatif. Pesakit mengadu sesak nafas yang timbul daripada aktiviti fizikal, tanda-tanda hipertensi dalam peredaran paru dikesan, tekanan vena sedikit meningkat, namun tanda-tanda kegagalan peredaran darah tidak dapat dikesan. Luas foramen mitral adalah kira-kira 2 cm 2. Ukuran atrium kiri adalah dari 4 hingga 5 cm.
  • III - tahap awal kegagalan peredaran darah yang teruk. Pada peringkat ini, terdapat fenomena genangan pada peredaran darah bulatan kecil dan besar. Hati diperbesar. Tekanan vena meningkat dengan ketara. Peningkatan hati diperhatikan. Luas foramen mitral adalah 1-1.5 cm 2. Ukuran atrium kiri adalah 5 cm atau lebih.
  • IV - tahap kegagalan peredaran darah yang ketara dengan genangan yang ketara dalam bulatan besar. Jantung membesar dengan ketara, hati besar, lebat. Tekanan vena tinggi. Kadang-kadang asites kecil dan edema periferal. Pesakit dengan fibrilasi atrium juga termasuk dalam tahap ini. Rawatan terapeutik memberikan peningkatan. Foramen mitral kurang dari 1 cm 2, ukuran atrium kiri melebihi 5 cm.
  • V - sesuai dengan tahap kegagalan peredaran terminal distrofik mengikut V.Kh. Vasilenko dan N.D. Strazhesko. Terdapat peningkatan yang signifikan dalam ukuran jantung, hati yang besar, peningkatan tekanan vena, asites, edema periferal yang ketara, sesak nafas yang berterusan, walaupun pada waktu rehat. Rawatan terapeutik tidak memberi kesan. Luas bukaan mitral kurang dari 1 cm 2, ukuran atrium kiri lebih dari 5 cm.

Gambaran klinikal. Keluhan utama pesakit dengan stenosis mitral adalah sesak nafas akibat penurunan jumlah peredaran darah pada minit dan pelanggaran mekanisme pernafasan luaran. Keamatannya secara langsung bergantung pada tahap penyempitan lubang mitral. Denyutan jantung adalah tanda kedua stenosis mitral setelah sesak nafas dan merupakan manifestasi mekanisme pampasan dalam keadaan peredaran darah dalam jumlah minit yang tidak mencukupi. Hemoptysis dan edema paru jarang berlaku dan berlaku terutamanya dengan kombinasi vaskulitis reumatik dengan genangan teruk pada urat pulmonari dan saluran bronkus. Kurang biasa, hemoptisis dikaitkan dengan infark paru. Edema paru disebabkan oleh hipertensi yang teruk pada bulatan kecil dalam kombinasi dengan kegagalan ventrikel kiri. Hipoksia yang dihasilkan menyebabkan peningkatan kebolehtelapan dinding vaskular dan penembusan pecahan cecair darah ke dalam alveoli. Batuk adalah gejala biasa stenosis mitral dan biasanya dikaitkan dengan bronkitis kongestif. Kesakitan di jantung adalah tanda kekurangan yang tidak kekal ini, mereka hanya muncul dengan peningkatan yang signifikan di atrium kiri, disertai dengan pemampatan arteri koronari kiri. Kelemahan fizikal umum adalah ciri stenosis mitral dan merupakan akibat hipoksia kronik badan, khususnya otot rangka.

Manifestasi klinikal stenosis mitral sangat pelbagai. Ia dapat ditutupi oleh gangguan hemodinamik intrakardiak dari sebab-sebab lain, ia mungkin tidak menyebabkan sensasi subjektif sama sekali dan pada masa yang sama menyebabkan serangan tiba-tiba kegagalan jantung akut dengan hasil yang membawa maut.

Diagnostik. Dalam kes-kes biasa, kulit pucat dengan sianosis bibir, pipi, dan hujung hidung diperhatikan. Data auskultasi sangat khas: "bertepuk tangan", "meriam" nada pertama, aksen dan bifurkasi nada kedua di atas arteri pulmonari. Komponen kedua nada ini direkodkan sebagai "klik". Murmur diastolik dengan penguatan presistolik di atas puncak jantung adalah tanda khas stenosis mitral jika irama sinus berterusan. Dengan takikardia, tanda-tanda auscultatory yang disenaraikan mungkin tidak ada. Oleh itu, semasa memeriksa pesakit, perlu mengurangkan degupan jantung (tenang, memberi pesakit kedudukan mendatar, mungkin menggunakan ubat-ubatan), dan kemudian mengulangi auskultasi dan fonokardiografi.

Tanda-tanda radiologi cukup ciri: jantung konfigurasi mitral dengan pengembangan arteri pulmonari yang tajam dan abalone atrium kiri, kesesakan yang ketara pada saluran paru-paru yang bercampur, dalam kes yang teruk - tanda-tanda hemosiderosis. X-ray pada unjuran lateral kanan menunjukkan peningkatan ventrikel kanan dengan mengisi ruang retrosternal. Esofagus kontras dalam unjuran ini menyimpang di sepanjang lengkok radius kecil (hingga 6 cm), yang menunjukkan peningkatan atrium kiri.

Tanda ciri elektrokardiografi adalah penyimpangan paksi elektrik jantung ke kanan, tanda hipertrofi ventrikel kanan dan atrium kiri, serta fibrilasi atrium pada peringkat akhir penyakit ini. Tanda-tanda fonokardiografi, sebagai peraturan, sesuai dengan auskultasi lain. Data ekokardiografi sangat bersifat, yang memungkinkan untuk mengukur bukaan mitral dengan ketepatan yang tinggi, untuk mendapatkan idea mengenai sifat perubahan anatomi pada injap (Gambar 2, a, b), untuk mengenali kehadiran trombosis atrium kiri dan untuk menilai fungsi jantung.

Rawatan. Rawatan utama bagi pesakit dengan stenosis mitral adalah pembedahan. Rawatan pembedahan ditunjukkan untuk pesakit dengan penyakit tahap II-IV. Pesakit dengan tahap I tidak memerlukan pembedahan. Rawatan pembedahan benar-benar dikontraindikasikan untuk pesakit dengan stenosis mitral tahap V, kerana dikaitkan dengan risiko yang sangat tinggi.

Dengan stenosis mitral, adalah mungkin untuk melakukan pembedahan baik tertutup (iaitu, tanpa menggunakan pintasan kardiopulmonari) dan terbuka (dalam keadaan pintasan kardiopulmonari). Kumpulan terakhir merangkumi intervensi penguncian injap (commissurotomy mitral terbuka), serta penggantian injap dengan prostesis buatan.

Dengan stenosis mitral yang tidak rumit, komisurotomi mitral tertutup adalah mungkin. Operasi terdiri dalam pengembangan digital atau instrumental orifice mitral dengan memisahkan peleburan injap mitral di kawasan komisur dengan struktur subvalvular. Komisurotomi mitral tertutup dapat dilakukan dari akses sebelah kiri atau kanan ke jantung, namun, pada masa ini ia terutama dilakukan dari torakotomi anterolateral sisi kanan. Akses ini menyediakan, jika perlu, kemungkinan peralihan ke pembetulan kecacatan dalam keadaan pintasan kardiopulmonari. Semasa melakukan intervensi dari akses sisi kanan ke jantung, jari dan instrumen dimasukkan ke dalam injap mitral melalui sulkus interatrial (Gambar 3, a, b). Dalam kes trombus di atrium kiri, kalsifikasi injap mitral yang luas, ketidakcekapan percubaan komisurotomi tertutup, serta dalam kes kekurangan injap yang teruk (II atau lebih) setelah pemisahan komisur atau kerosakan pada struktur injap, mereka terus membuka pembetulan kecacatan pada pintasan kardiopulmonari.


Rajah. 2. A
Pemeriksaan ekokardiografi pesakit dengan stenosis mitral dalam mod-B di sepanjang paksi membujur. Pembukaan mitral disempitkan, dengan kalsifikasi di pinggir bebas.

Rajah. 2. B
Pemeriksaan ekokardiografi pada pesakit yang sama di sepanjang paksi pendek. Injap mitral dilihat secara visual. Lubang dikurangkan dengan tajam, dalam bentuk "mulut ikan".


Rajah. 3 a. Autopsi atrium kiri semasa operasi komisurotomi mitral tertutup. Akses Fisur Atrium.


Rajah. 3, b. Skema melakukan komisurotomi mitral tertutup (digital dan menggunakan dilator).


Rajah. 3, c. Skema melakukan komisurotomi mitral tertutup dengan akses ke injap mitral melalui telinga atrium kiri.

Rajah. 3, g. Skema melakukan komisurotomi mitral tertutup melalui akses ventrikel (melalui puncak ventrikel kiri).

Melakukan komisurotomi mitral terbuka terdiri daripada membedah komisur dan peleburan subvalvular injap mitral stenotik di bawah kawalan penglihatan dalam keadaan pintasan kardiopulmonari (Gamb. 4). Sekiranya mustahil untuk mengekalkan injap (dengan lekatan subvalvular yang teruk, pengapuran besar, kehadiran tanda-tanda endokarditis berjangkit aktif), serta sekiranya kekurangan injap mitral setelah komisurotomi sebelumnya, prostetik dilakukan (Gbr. 5) menggunakan prostesis buatan atau biologi (Gamb. 6).

Salah satu kaedah yang mungkin untuk pembetulan stenosis mitral dalam perjalanannya yang tidak rumit adalah dilatasi belon perkutan. Inti dari kaedah ini adalah melakukan balon khas di bawah kawalan sinar-x dan ultrasound pada bukaan injap mitral dan mengembangkannya dengan mengembang belon secara tiba-tiba, akibatnya dipastikan pemisahan penutup injap dan penghapusan stenosis. Instrumen ke injap mitral dapat dihantar menggunakan dua pendekatan: antegrade (dari urat femoral melalui septum interatrial ke atrium kiri) atau retrograde (dari arteri femoral ke ventrikel kiri).


Rajah. 5 a. Tahap prostetik injap mitral - setelah pemotongannya, menjahit cincin berserat.


Rajah. 5 B. "Pendaratan" prostesis di kawasan cincin berserabut.


Rajah. 5, c. Fiksasi prostesis.

Rajah. 5, g. Pemandangan prostesis setelah memasang jalinan ke cincin berserat dengan jahitan berbentuk U yang terpisah pada gasket dan mengeluarkan pemegangnya.


Rajah. 4 a. Akses ke injap mitral melalui dinding kanan atrium kiri.


Rajah. 4, b. Tahap melakukan komisurotomi mitral terbuka: pemotongan katup injap mengikut komisur.


Rajah. 4, c. Tahap lekatan subvalvular diseksi.

Secara amnya, hasil rawatan pembedahan stenosis mitral yang tidak rumit adalah baik. Sejurus selepas operasi, pesakit melihat penurunan sesak nafas, fenomena kegagalan peredaran darah secara beransur-ansur hilang. Hasil jangka panjang bergantung pada keadaan awal pesakit dan tahap kecacatan di mana pembedahan dilakukan. Mereka paling baik jika operasi dilakukan pada tahap II-III, ketika perubahan sekunder pada organ dalaman, akibat kegagalan peredaran darah, dapat dibalikkan. Sebilangan besar pesakit sedemikian selepas 4-12 bulan. kembali ke karya sebelumnya. Rawatan pembedahan pada tahap gangguan peredaran darah yang teruk dengan perubahan morfologi yang tidak dapat dipulihkan pada organ dalaman (fasa sklerotik hipertensi paru, sirosis jantung, perubahan distrofi yang teruk dalam miokardium, dan lain-lain) tidak memungkinkan pemulihan pesakit yang mencukupi dan kestabilan hasil yang dicapai dalam jangka panjang. Semua pesakit yang menjalani rawatan pembedahan harus berada di bawah pengawasan pakar rheumatologi dan menerima rawatan antirheumatik bermusim, kerana terdapat risiko mengembangkan restenosis atau pembentukan kekurangan injap, yang mana pembedahan berulang sering diperlukan.

Stenosis injap mitral

"Stenosis injap mitral." Tidak mungkin seseorang akan senang mendengar tentang diagnosis semasa ke arahnya, tetapi anda tidak harus mengambil tindakan tanpa nasihat doktor, dan lebih-lebih lagi, terburu-buru panik.

Stenosis injap mitral adalah penyakit jantung, yang disertai dengan penyempitan lubang yang terletak di antara atrium kiri dan ventrikel kiri.

Penyebab stenosis mitral

Stenosis injap mitral boleh terdiri daripada dua jenis - kongenital dan diperoleh, kita tidak akan membicarakan kongenital, kerana ia dapat dikesan walaupun pada tahap kehamilan seorang wanita atau pada awal kanak-kanak, oleh itu, diagnosis dan rawatannya adalah hak istimewa pakar obstetrik, ginekologi dan neonatal.

Dalam lebih daripada 75% kes, penyebab utama stenosis injap mitral yang diperoleh adalah demam reumatik akut, agen penyebabnya adalah kumpulan A. beta-hemolitik streptokokus. Oleh kerana strukturnya, ia menyumbang kepada kerosakan bukan sahaja pada endokardium, tetapi juga pada injap mitral. Selalunya (60%) wanita sakit, dan usia berbeza-beza.

Baki 20% penyebab stenosis mitral disebabkan oleh penyakit berjangkit yang berbeza, trauma jantung, sifilis, aterosklerosis, dll..

Mekanisme perkembangan stenosis injap mitral

Stenosis injap mitral

Penyebab utama perkembangan penyakit ini adalah jangkitan streptokokus. Mekanisme kerosakan pada dinding injap adalah seperti berikut: pesakit mengalami sakit tekak, agen penyebabnya adalah streptokokus hemolitik. Bahan yang dihasilkannya adalah kardiotoksik, di mana seseorang dapat membezakan: M-protein, streptolysin, peptidoglycan, streptokinase, hyaluronidase, dll. Ia juga membuktikan bahawa antigen streptokokus mempunyai hubungan imunologi dengan tisu miokard..

Oleh kerana keadaan ini, autoantibodi dihasilkan ke tisu jantung, selalunya ia adalah penyebab keradangan dinding injap, yang hasilnya adalah sklerosis pertama dan kemudian stenosis injap. Oleh kerana perkembangan stenosis, aliran darah dari atrium kiri terganggu, yang dengan perkembangan penyakit selanjutnya menyebabkan hipertrofi atrium kiri, kemudian hipertensi paru dan hipertrofi jantung kanan. Perubahan patologi ini akan menjadi predisposisi kepada perkembangan pelbagai manifestasi klinikal.

Manifestasi klinikal stenosis mitral

Sebagai peraturan, usia yang paling khas di mana gejala pertama penyakit muncul adalah 30-40 tahun. Gejala stenosis tidak muncul segera setelah kerosakan pada injap, kerana bahagian kiri jantung mempunyai kemampuan pampasan yang lebih besar, jadi klasifikasi dibuat mengikut tahap pengurangan di kawasan lubang mitral, berdasarkan mana, gejala penyakit yang paling umum dapat ditentukan..

Gambaran klinikal dapat dijelaskan dengan klasifikasi mengikut tahap perkembangannya, yang dikembangkan pada masa Soviet Union, walaupun masih relevan pada zaman kita..

Pengelasan merangkumi 5 peringkat:

PentasTahap pampasanSaiz foramen mitral, cm.Saiz atrium kiri
1Diberi pampasan sepenuhnya3.5 - 4.5Lebih kurang 4
2Subpampasan2.0 - 2.54.3 - 4.9
3Kegagalan peredaran awal1.1 - 1.65.0 - 5.5
4Kegagalan peredaran darah yang terukKurang dari 1Lebih daripada 5.5
limaKegagalan peredaran terminalKurang dari 1Lebih daripada 5.5
+
Penguraian jantung kanan yang teruk
  1. Secara klinikal, tahap pertama dicirikan oleh ketiadaan aduan pesakit, walaupun gejala penyakit dapat dikesan dengan pemeriksaan.
  2. Pada peringkat kedua, pesakit mungkin sudah mengalami gejala sesak nafas, yang berlaku setelah bersenam, dan tekanan vena juga meningkat sedikit.
  3. Pada peringkat ketiga penyakit ini, gejala stagnasi diperhatikan pada kedua-dua lingkaran peredaran darah, sesak nafas dengan batuk dan dahak berbuih, edema ekstremitas, pembesaran hati dan limpa juga muncul.
  4. Pada tahap keempat, jantung membesar dengan ketara, hati dan limpa juga membesar dengan ketara dan tersedia untuk palpasi. Terdapat tekanan vena tinggi, edema periferal yang jelas dan asites kecil. Pada peringkat ini, fibrilasi atrium sering berkembang. Pada peringkat ini, rawatan ubat mempunyai kesan.
  5. Tahap kelima dicirikan oleh peningkatan ukuran jantung yang ketara, hati secara signifikan melampaui lengkungan kostum, tekanan vena tinggi, asites dan edema periferal dikesan. Sesak nafas sudah mengganggu pesakit dalam keadaan rehat. Ubat tidak memberi kesan.

Diagnosis stenosis mitral

Dalam diagnosis stenosis mitral, tentu saja, rawatan awal pesakit sangat penting. Tetapi kesukaran pengesanan awal adalah bahawa penyakit jantung ini mempunyai kemungkinan kompensasi yang besar, oleh itu, gejala mungkin tidak hanya muncul selama bertahun-tahun, tetapi bahkan selama beberapa dekad. Oleh itu, selalunya penyakit ini dikesan pada peringkat awal pada pemeriksaan pencegahan, atau sudah pada tahap sub- atau dekompensasi, ketika banyak sistem tubuh sudah terjejas dan diperlukan rawatan khusus yang mendesak, termasuk pembedahan.

Pertama sekali, semasa pemeriksaan, doktor memberi perhatian kepada keluhan pesakit dan gejala subjektif, jika mereka tidak hadir, maka perlu mengumpulkan sejarah perubatan, menjawab soalan: bilakah gejala pertama muncul? Adakah pesakit menderita penyakit yang disebabkan oleh streptokokus (erysipelas, tonsilitis)? Apa rawatan yang dilakukan, dan sama ada sama sekali?

Selepas itu, doktor melakukan pemeriksaan objektif terhadap pesakit, sementara dia dapat mengesan edema periferal, asites, hati dan limpa yang membesar. Semasa auskultasi jantung, terdengar gumaman diastolik, aksen 2 nada di atas arteri pulmonari juga bersifat khas, dan bunyi tertentu yang mengingatkan pada “cat purr” juga merupakan ciri. Selanjutnya, pemeriksaan klinikal umum dilakukan - ujian darah umum, urinalisis umum, ujian darah biokimia, dan juga kajian EKG.

Hasil Ultrasound Doppler

Pada tahap awal, tidak akan ada perubahan dalam penelitian ini, tetapi dengan proses yang memburuk, mungkin ada anemia dan leukositosis dalam ujian darah umum, serta penurunan ESR. Tidak akan ada perubahan nyata dalam analisis biokimia darah. Tetapi jika anda melakukan analisis untuk ASLO (antistreptolysin O), maka aktivitinya akan tinggi, yang akan menghentikan pengesanan faktor etiologi. Sekiranya stenosis bersifat aterosklerotik, maka, kemungkinan besar, dalam ujian darah biokimia, kolesterol dan lipoprotein berketumpatan rendah akan meningkat.

Dengan kajian ECG, kita menentukan hipertrofi pelbagai bahagian jantung, dan kita juga dapat mengesan fibrilasi atrium atau flutter, yang juga biasa dengan stenosis mitral.

Tetapi masih, standard emas untuk mengesan dan menetapkan diagnosis "stenosis injap mitral" adalah imbasan ultrasound jantung dengan Doppler, yang dengannya kita tidak hanya dapat menentukan ukuran cincin mitral, tetapi juga dapat menilai pampasan jantung dengan menentukan ketebalan dinding atrium dan ventrikel. Dan juga kita dapat menentukan kehadiran pelbagai gumpalan darah di rongga jantung.

Rawatan stenosis injap mitral

Rawatan stenosis secara langsung bergantung pada tahap penyakit dan etiologinya. 4 darjah pertama paling kerap dapat dirawat dengan ubat-ubatan, walaupun pakar mengesyorkan pembedahan dari darjah 4 dan ke-3.

Pada peringkat kursus tanpa gejala, tidak ada kaedah rawatan khas yang digunakan, semuanya terbatas pada pemakanan yang betul (mengurangkan jumlah garam yang digunakan), dan juga membatasi aktiviti fizikal. Dadah untuk rawatan demam reumatik dan endokarditis berjangkit, atau faktor etiologi lain, juga wajib..

Pada peringkat kedua, ketika gejala pertama penyakit mulai muncul, ubat-ubatan akan menyertai aktiviti di atas, selalunya mereka adalah diuretik dan beta-blocker, ia dirancang untuk melegakan otot jantung dari tekanan yang berlebihan. Rawatan berterusan seumur hidup atau sehingga keadaan bertambah buruk apabila ubat konvensional tidak membantu..

Penggantian injap mitral

Apabila fibrilasi atrium melekat, semua pesakit ditunjukkan tromboprophylaxis, kerana warfarin ini dan clopidogrel (atau aspirin) digunakan.

langkah-langkah ini sangat penting, kerana penolakan rawatan boleh menyebabkan pembentukan trombus di atrium kiri dan embolisme paru-paru selanjutnya, yang seterusnya mematikan bagi 40% pesakit.

Sekiranya keadaan pesakit bertambah buruk, hipertensi paru yang teruk berlaku, dan ukuran lubang mitral menurun kepada 1.2 - 1 sq.cm. rawatan pembedahan adalah perlu. Selalunya, rawatan dikurangkan menjadi commissurotomy - pemotongan flaps injap bersatu.

Sekiranya perubahan injap adalah ketara dan komisurotomi tidak dapat dilakukan walaupun dengan pembaikan injap, maka prostetik injap mitral dilakukan, iaitu. menggantikan injap yang diubah suai dengan yang buatan. Rawatan dengan kaedah ini, walaupun mempunyai risiko tambahan, tetapi di masa depan dapat menjamin ketiadaan restenosis (berulang stenosis), yang dalam beberapa kes mungkin terjadi dengan komisurotomi.

Kecacatan jantung mitral: gejala, rawatan dan pencegahan

Kata-kata "penyakit jantung" terdengar menakutkan, sangat menyedihkan apabila mendengarnya dari doktor yang hadir. Sejak sekian lama selepas penerangan pertama mengenai patologi ini, doktor tidak tahu bagaimana merawatnya. Nasib baik, bertahun-tahun berlalu sejak itu, dan ubat telah melangkah jauh ke depan, jadi diagnosis seperti itu tidak lagi terdengar seperti ayat.

Penyakit jantung adalah penyakit yang dicirikan oleh pelanggaran struktur injap jantung. Injap yang rosak secara beransur-ansur menyebabkan kegagalan jantung. Membezakan malformasi kongenital (ia terbentuk dalam perkembangan pranatal) dan diperoleh (berlaku selepas pelbagai penyakit). Kecacatan mitral, kecacatan injap tricuspid, kecacatan aorta dan kecacatan injap paru.

Selalunya terdapat kecacatan mitral. Mereka berlaku pada injap bicuspid (mitral), yang terletak di antara atrium kiri dan ventrikel kiri. Makna maksiat adalah mengubah kawasan lubang. Biasanya, luas foramen mitral adalah 4-6 sq.cm. Ukuran ini memberikan aliran darah yang normal dan mencukupi, kesejahteraan yang baik bagi seseorang ketika berehat dan semasa melakukan aktiviti fizikal. Penurunan kawasan bukaan injap (stenosis) atau peningkatannya (kekurangan) menyebabkan gangguan peredaran darah, aduan mengenai kegagalan jantung.

Stenosis mitral

Kecacatan ini dicirikan oleh penyempitan lubang injap. Nilai "kritikal" kawasan ini adalah 1-1,5 cm. Semakin kecil kawasan ini, semakin banyak gejala penyakit.

Stenosis mitral boleh menyebabkan

- pemendapan kalsium pada penutup injap;

- Penyakit tisu penghubung (sindrom Marfan);

- myxoma (tumor jinak) atrium kiri.

1 - injap tricuspid;

2 - injap aorta;

3 - injap paru;

4 - injap mitral;

5 - stenosis pembukaan injap mitral.

Melalui bukaan mitral yang menyempit, darah dari atrium kiri ke ventrikel kiri sukar: atrium harus bekerja lebih keras dan lebih keras untuk mendorong aliran darah. Peningkatan kerja seperti itu menyebabkan peningkatan atrium. Secara beransur-ansur, kesesakan darah di paru-paru berkembang, dan dari masa ke masa, jantung kanan juga meningkat. Jantung yang membesar berfungsi lebih teruk, kegagalan jantung berkembang.

Gejala

Pada peringkat awal, stenosis tidak terasa. Orang merasa sihat sepenuhnya, dapat melakukan aktiviti fizikal yang ketara. Ketika penyakit itu berkembang, sesak nafas muncul (genangan darah di paru-paru), pada mulanya hanya dengan pergerakan, kemudian dan ketika rehat. Pada masa yang sama, batuk dengan sedikit dahak mungkin muncul; hemoptisis kadang-kadang diperhatikan. Terdapat kelemahan yang tidak bermotivasi, keletihan, perasaan gangguan pada jantung, sakit dada yang meresap. Dalam kes lanjut, jantung yang membesar dapat menekan esofagus dan laring - suara berubah dan menelan terganggu.

Diagnostik

Orang dengan stenosis mitral dicirikan oleh penampilan tertentu: wajah pucat, digariskan tajam oleh pipi yang memerah dengan warna kebiruan, sianosis bibir dan hujung hidung. Di dada depan - bonggol jantung - sehingga jantung yang membesar menonjol. Di tangan nadi yang berbeza. Pemeriksaan menyeluruh oleh doktor, sebagai peraturan, tidak menimbulkan keraguan tentang diagnosis, kerana bunyi jantung dan perubahan data klinikal dan makmal membawa perubahan spesifik yang sukar dikelirukan dengan keadaan lain.

Rawatan

Pada tahap awal perkembangan, beberapa ubat digunakan untuk membantu menetapkan fungsi jantung. Pada peringkat kemudian dan dengan perkembangan penyakit, rawatan dilakukan secara pembedahan: pemotongan flaps injap bersatu atau penggantian dengan injap buatan.

Pencegahan

Penyebab stenosis mitral pada hampir separuh kes adalah demam reumatik (nama lama adalah rematik). Anda boleh jatuh sakit jika tonsilitis dangkal dirawat dengan tidak betul (walaupun tidak semua orang yang mengalami tonsilitis mengalami rematik!) Disebabkan oleh streptokokus - ia juga menyebabkan kerosakan reumatik pada injap jantung. Anda boleh mencegah kecacatan dengan rawatan angina yang betul di bawah pengawasan doktor, menggunakan antibiotik dan rakaman ECG susulan seterusnya..

Kekurangan injap mitral

Dengan kecacatan ini, penutup injap tidak menutup sepenuhnya, terdapat aliran balik darah dari ventrikel kiri ke atrium kiri. Penyakit yang boleh menyebabkan kecacatan jenis ini sama dengan stenosis mitral. Stenosis mitral lebih kurang biasa.

Aliran darah terbalik yang berlaku dengan jenis kecacatan ini meregangkan atrium kiri, di mana terlalu banyak darah terkumpul. Untuk beberapa waktu, tubuh menggunakan mekanisme pelindung, tetapi ketika cadangannya habis, darah bertakung di paru-paru, dan ukuran jantung kanan sedikit meningkat. Dalam kes lanjut, terdapat tanda-tanda kegagalan jantung yang teruk.

Gejala

Seperti dalam kes stenosis mitral, kegagalan injap untuk waktu yang lama mungkin tidak dapat dirasakan. Selalunya, diagnosis seperti itu adalah penemuan tidak sengaja pada pemeriksaan perubatan tahunan atau pemeriksaan perubatan. Ketika kecacatan berlangsung, sesak nafas muncul semasa latihan fizikal, dan ketika berehat, rasa degupan jantung cepat. Batuk dengan dahak mungkin muncul. Selalunya rasa sakit di jantung mengganggu: sakit, jahitan, tekanan, dan tidak semestinya dikaitkan dengan aktiviti fizikal.

Diagnostik

Penampilan pesakit seperti itu tidak mempunyai ciri. Setelah diperiksa, doktor mungkin mengesyaki kecacatan, yang mudah disahkan dengan kaedah pemeriksaan instrumental (ECG, echocardiography).

Rawatan

Pembedahan: pemulihan saiz cincin injap normal.