Peredaran darah janin. Pemakanan janin

Dalam tempoh embrio dan janin, 3 sistem peredaran darah terbentuk pada haiwan vertebrata yang lebih tinggi: vitelline, plasenta dan paru.

Pada peringkat awal perkembangan, setelah pengasingan vesikel umbilik, peredaran kuning telur berlaku, yang terdiri daripada penampilan pembuluh darah arteri dan vena yang mengepang dinding pundi kuning telur dan berkumpul di batang yang lebih besar di kawasan cincin pusar. Lingkaran peredaran darah ini sangat penting pada ovipositor. Pada mamalia, ia kurang berkembang, terbentuk hampir bersamaan dengan lingkaran peredaran darah plasenta.

Yang terakhir melakukan fungsi peredaran paru-paru individu dewasa, kerana peredaran paru tidak berfungsi pada janin. Peredaran plasenta dicirikan oleh ciri anatomi berikut: bahagian kiri dan kanan jantung tidak terpencil, tetapi dihubungkan oleh lubang bujur yang terletak di antara atria, injap membran ditekan di sepanjang tepi lubang ini, yang ditekan ke rongga atrium kiri. Arteri pulmonari dengan anastomosis besar menghubungkan ke aorta, akibatnya sebahagian besar darah dari ventrikel kanan memasuki aorta. Sebilangan kecil darah mengalir ke paru-paru yang tidak berfungsi. Dua arteri umbilik dipisahkan dari aorta, mereka melintasi dinding sisi pundi kencing, menembusi saluran umbilik, mengambil bahagian dalam pembentukan tali pusat. Terletak di antara allantois dan chorion, cabang arteri umbilik mendekati bahagian janin plasenta dan terbentuk di sana rangkaian arteri yang padat, menembusi cabang terminal ke dalam setiap vila. Arteriol vili masuk ke venula, yang terakhir, berkumpul di batang yang lebih besar, membentuk urat umbilik. Vena umbilikus di tali pusat memasuki rongga perut dan masuk ke hati, di mana ia mengalir ke vena portal. Pada ruminan dan karnivor, terdapat saluran vena tambahan yang menghubungkan vena umbilik dengan saluran caudal. Ciri-ciri peredaran darah janin: darah janin selalu lebih rendah oksigen daripada darah ibu, kerana oksigen ditangkap oleh sel darah merah janin hanya di bahagian plasenta; urat simpul membawa darah yang kaya dengan oksigen; di hati, darah vena umbilikus dicampurkan dengan darah vena portal vena; melalui lubang bujur, darah dari atrium kanan menembus ke kiri, bercampur dengan darah vena dari vena pulmonari dan memasuki ventrikel kanan; darah yang menembusi ventrikel kanan, dengan pengecutannya, disuling dari arteri pulmonari melalui saluran botall ke dalam aorta. Akibat pencampuran tersebut, darah lingkaran besar mengandung sedikit oksigen dan arteri umbilikus membawa darah "vena".

Semasa melahirkan, apabila tali pusat ditekan atau terputus, janin secara refleks menarik nafas, pada masa yang sama dengan injap pembukaan bujur ditutup, sehingga atria kanan dan kiri diasingkan. Selepas kelahiran, saluran sementara janin berubah menjadi ligamen.

Pertumbuhan embrio dan janin sangat cepat, oleh itu memerlukan pemakanan yang intensif. Di banyak vertebrata, janin memakan kuning telur. Pada organisma pada tahap perkembangan yang lebih tinggi, janin sebahagiannya diberi makan oleh kuning sel, tetapi terutama disebabkan oleh bahan plastik tubuh ibu kerana hubungan plasenta antara perapian dan ibu. Semakin tinggi organisasi haiwan, semakin kecil peranan dalam pemakanan embrio mempunyai simpanan bahan plastik yang tertanam di dalam sel telur. Sistem peredaran darah ibu dan janin berkait rapat.

Pada masa-masa awal, embrio berkembang disebabkan oleh penyimpanan sitoplasma telur. Ini menjelaskan hakikat bahawa semasa penghancuran intensif pada tahap morula, ukuran embrio tidak berubah. Setelah hilangnya cengkerang telus, ia mula tumbuh dengan cepat, meraup bahan plastik dari badan ibu. Dengan penembusan embrio ke dalam rahim, trofoblas merasakan nutrien dari embrio ("susu ibu"). Embryotorf adalah rahsia mukosa rahim. Tidak lama kemudian, rangkaian saluran darah peredaran darah kuning telur berkembang, ia mengeluarkan bahan nutrien dari kantung kuning telur dan membawanya ke semua elemen embrio. Pada haiwan peliharaan, peredaran vitelline tidak dapat memberi nutrien kepada janin; peredaran plasenta memainkan peranan ini. Plasenta menggantikan aktiviti sejumlah organ yang terlibat dalam metabolisme haiwan dewasa untuk janin. Fungsi plasenta dilakukan tidak hanya melalui osmosis dan penyebaran, tetapi juga melalui transformasi biokimia zat yang kompleks.

Sekiranya anda menemui ralat, pilih teks dan tekan Ctrl + Enter.

CIRI-CIRI PEKELILING DARAH MAKANAN

Oksigen dan nutrien dihantar ke janin dari darah ibu menggunakan peredaran plasenta - plasenta. Ia berlaku

dengan cara berikut. Diperkaya dengan oksigen dan nutrien, darah arteri mengalir dari plasenta ibu ke urat umbilik, yang

memasuki badan janin di pusar dan naik ke hati, berbaring di alur membujur kiri. Pada tahap portal hati, v.umbilicalis dibahagikan kepada dua cabang, salah satunya segera mengalir ke vena portal, dan yang lain, yang disebut ductus venosus (ductus duct), melewati permukaan bawah hati ke tepi posteriornya, di mana ia mengalir ke batang vena cava inferior.

Fakta bahawa salah satu cabang vena umbilikal memberikan darah arteri tulen melalui vena portal menyebabkan ukuran hati yang agak besar; keadaan terakhir dihubungkan dengan yang perlu

untuk organisma yang sedang berkembang, fungsi hematopoiesis hati, yang berlaku pada janin dan menurun selepas kelahiran. Setelah melalui hati, darah mengalir melalui urat hepatik ke dalam vena cava inferior.

Oleh itu, semua darah dari v.umbilicalis, baik secara langsung (melalui ductus venosus), atau secara tidak langsung (melalui hati) memasuki vena cava inferior, di mana ia bercampur dengan darah vena yang mengalir melalui vena cava lebih rendah dari bahagian bawah badan janin. Darah bercampur (arteri dan vena) mengalir melalui vena cava inferior ke atrium kanan. Dari atrium kanan, ia dipandu oleh injap vena cava inferior, valvula venae cavae inferioris, melalui foramen ovale (terletak di septum atrium) ke atrium kiri. Dari atrium kiri, darah bercampur memasuki ventrikel kiri, kemudian memasuki aorta, melewati peredaran paru yang masih tidak berfungsi.

Selain vena cava inferior, vena cava unggul dan sinus vena (koronari) jantung jatuh ke atrium kanan. Darah vena mengalir

ke dalam vena cava yang unggul dari bahagian atas badan, kemudian memasuki ventrikel kanan, dan dari yang terakhir ke dalam batang paru. Walau bagaimanapun, disebabkan oleh fakta bahawa paru-paru belum berfungsi sebagai organ pernafasan, hanya sebahagian kecil darah memasuki parenkim paru-paru dan dari sana melalui urat paru ke atrium kiri. Sebilangan besar darah dari batang paru melalui ductus arteriosus melepasi

ke aorta menurun dan dari sana ke bahagian bawah dan anggota bawah. Oleh itu, walaupun darah campuran biasanya mengalir melalui saluran janin (kecuali v.umbilicalis dan ductus venosus sebelum mengalir ke vena cava inferior), kualitinya di bawah titik masuknya ductus arteriosus merosot dengan ketara. Akibatnya, bahagian atas (kepala) menerima darah, lebih kaya dengan oksigen dan nutrien. Bahagian bawah badan makan lebih teruk daripada bahagian atas badan, dan ketinggalan dalam perkembangannya. Ini menjelaskan saiz pelvis dan bahagian bawah bayi yang agak kecil..

Darah mengalir dari janin ke plasenta badan ibu di sepanjang dua arteri umbilik yang memanjang dari arteri iliac dalaman.

Tindakan kelahiran merupakan lompatan dalam perkembangan tubuh, di mana perubahan kualitatif asas proses vital berlaku. Janin yang sedang berkembang berpindah dari satu persekitaran (rongga rahim dengan keadaannya yang relatif tetap) ke alam yang lain (dunia luar dengan keadaannya yang berubah-ubah), akibatnya metabolisme yang diperoleh lebih awal melalui darah berubah secara radikal, makanan memasuki saluran pencernaan, dan oksigen mula mengalir bukan dari darah ibu, tetapi dari udara luar kerana kemasukan organ pernafasan. Semua ini mempengaruhi peredaran darah..

Semasa kelahiran, terdapat peralihan tajam dari peredaran plasenta ke paru. Pada penyedutan dan peregangan paru-paru pertama dengan udara, saluran paru-paru berkembang dan penuh dengan darah. Kemudian ductus arteriosus menurun dan selama 8-10 hari pertama dihilangkan, berubah menjadi liga-

arteriosum mentum. Mekanisme fisiologi penutupannya dan masa sekarang tidak sepenuhnya jelas. Dipercayai bahawa pada saat nafas pertama, tekanan pada dua hujung saluran menyamakan, aliran darah melaluinya berhenti, pemisahan fisiologi berlaku antara arteri pulmonari dan aorta. Proses penghapusan adalah kompleks dan berkaitan dengan perubahan yang berlaku di dindingnya. Permukaan dalaman saluran menjadi longgar, kemudian dinding secara beransur-ansur menebal kerana pertumbuhan jaringan penghubung yang intensif. Menjelang minggu kedua kehidupan, permukaan dalamnya ditutup dengan sebilangan besar lipatan tidak rata.

Pada bayi yang baru lahir, saluran arteri berlepas dari batang paru-paru di lokasi perpecahannya atau dari permukaan atas cawangan kiri (93%), sangat jarang dari kanan. Biasanya jatuh ke pinggir bawah lengkungan aorta, bertentangan dengan pangkal arteri subclavian kiri atau agak jauh dari itu. Saluran diproyeksikan di sepanjang garis sternal kiri di ruang interkostal kedua dan hampir keseluruhannya terletak di luar ekstraperikardi, kecuali kawasan kecil yang berdekatan dengan arteri pulmonari. Perikardium pada separuh kes membentuk pembalikan di sini, mengelilingi saluran dalam bentuk lengan. Pada tahap lengkungan aorta, di sekitar saluran, saraf diafragmatik dan vagus kiri melintas. Dari bawah, lengkungan saluran dan aorta membengkokkan saraf berulang kiri. Permukaan saluran belakang bersentuhan dengan bronkus utama kiri, dari mana ia dipisahkan oleh lapisan serat longgar dan kelenjar getah bening mediastinum.

Bentuk saluran sering berbentuk silinder, lebih jarang - berbentuk kerucut. Ia boleh mempunyai kelebihan dan memutar pada paksinya. Panjang saluran berbeza dari 1 hingga 16 mm (biasanya 6-9 mm), lebar - dari 2 hingga 7 mm (biasanya 3-6 mm). Terdapat dua jenis saluran: panjang dan sempit, pendek dan lebar (Gamb. 13). Yang pertama tumbuh lebih cepat, yang terakhir lebih sering tetap terbuka. Semasa kelahiran, diameter lumen saluran arteri sama dengan, dan kadang-kadang lebih banyak, lumen saluran paru. Lubang di sisi aorta, sebagai peraturan, lebih sempit daripada di sisi arteri pulmonari oleh penutup seperti injap.

Rajah. 13. Perbezaan ductus arteriosus.

a - sempit panjang; b - lebar pendek.

Kapal umbilik, aa.umbilicales dan v.umbilicalis, mengalami perubahan yang ketara semasa tempoh neonatal kerana kehilangan fungsinya. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, minat terhadap kapal-kapal ini meningkat kerana penggunaannya untuk memperkenalkan media kontras ke dalam sistem vena portal (portohepatografi extraperitoneal langsung dan splenoportografi) dan aorta (aortografi dan bunyi aorta). Melalui saluran ini, pertukaran darah dan pemberian zat ubat juga dilakukan untuk menghidupkan bayi pada mulanya

jam dan hari selepas kelahiran.

Arteri umbilik adalah cabang terbesar dari iliaka dalaman. Melekat pada dinding sisi pundi kencing, mereka mengikuti tisu preperitoneal dan mencapai cincin umbilikus, di kawasan di mana v.umbilicalis bergabung dengan mereka, dan kemudian ketiga-tiga kapal adalah bahagian tali pusat. Di sepanjang dinding perut anterior, arteri umbilikus menyatu dengan peritoneum parietal, yang mesti diambil kira semasa mengasingkan kapal. Hubungan rapat kapal dengan permukaan posterior dinding perut diperhatikan dari tahap ligamen inguinal atau sedikit lebih tinggi daripada mereka, sementara bahagian pelvis kapal mudah bergerak. Cabang memanjang dari setiap arteri umbilik ke pundi kencing, rektum dan dinding perut anterior. Oleh itu, aa.umbilicales, selain fungsinya dalam peredaran plasenta, turut serta dalam penyediaan organ pelvis ini. Dalam tiga hari pertama kehidupan kanak-kanak, lumen aa.umbilicales terbuka sepanjang (diameternya bervariasi dari 3 hingga 5 mm) dan mengandungi sel darah. Bentuk arteri secara beransur-ansur berubah menjadi berbentuk kerucut sehubungan dengan penutupan fungsi bahagian distalnya. Dinding kapal berbeza dengan arteri lain dalam pengembangan rangka elastik dan banyak unsur otot. Selepas kelahiran, bahagian distal aa.umbilicales (antara cincin umbilik dan sista unggul

arteri) dilenyapkan. Proses ini bermula dari hari pertama dan berakhir pada masa yang berlainan: lebih kerap dari 4 minggu hingga 3 bulan, lebih jarang - ia berlanjutan hingga 9 bulan dan bahkan 5 tahun; kadang-kadang arteri tetap terbuka selama bertahun-tahun. Bahagian awal arteri umbilikus dalam tempoh selepas bersalin berfungsi dan mengambil bahagian dalam bekalan darah ke pundi kencing,

rektum dan dinding perut anterior.

Vena pusar - pada bayi yang baru lahir, kapal yang agak besar diproyeksikan di sepanjang garis tengah perut, panjang bahagian intra-abdomen berkisar antara 7 hingga 8 cm, dan diameternya dari 4 hingga 6.5 mm. Vena pada bahagian injap ini tidak berisi, semasa seluruh tali pusat di dalam kapal dikesan cusps bulan (A.I. Petrov). Dari cincin umbilik, urat masuk ke hati, di mana pada takik umbinya mengalir ke cabang kiri v.portae (98%) atau sangat jarang ke batang utamanya (2%). Vena intra-abdomen pula terbahagi kepada bahagian ekstra dan intraperitoneal, extraperitoneal - terletak di antara fascia melintang dan peritoneum. Setelah 3 minggu kehidupan kanak-kanak, urat simpul dapat berada di dalam apa yang disebut "kanal umbilik", diikat di depan oleh garis putih perut, di belakang - oleh fasia umbilik. Peritoneum dinding perut anterior membentuk kemurungan berbentuk corong di tempat peralihan bahagian ekstraperitoneal vena ke intraperitoneal. Vienna, melalui jalan masuk ini, diliputi oleh peritoneum dari semua pihak. Penutup serous tidak melekat pada bahagian awal kapal (lebih dari 0,5-0,8 cm) dan, jika perlu, mudah dipisahkan dari dindingnya. Menjelang akhir tempoh neonatal, kerana penurunan ukuran relatif hati (terutama lobus kirinya), perjalanan urat umbilik berubah; ia menyimpang dari garis tengah perut 0,5-1 cm ke kanan (G.E. Ostroverkhov, A.D.-Nikolsky).

Selepas kelahiran, sehubungan dengan penghentian aliran darah melalui vena, dindingnya berkurang dan penutupan lumen berfungsi. Dari hari ke-10

dalam masa 1-1.5 bulan, bahagian distal kapal seluas 0.4-2 cm dilenyapkan. Dalam hal ini, bentuknya berbentuk khas - sempit di cincin pusat dan secara beransur-ansur mengembang ketika menghampiri hati. Bahagian yang dilenyapkan diwakili oleh tali tisu penghubung (satu hingga tiga). Sepanjang urat yang tersisa, lumen ("saluran sisa") dengan diameter 0,6 hingga 1,4 mm dipertahankan. Aliran masuk vena memberi

di bahagian tengahnya, aliran darah ke arah sentripetal, yang menghalang pertumbuhannya yang terlalu tinggi. Aliran masuk terbesar adalah urat Burova (salah satu anastomosis pelabuhan-kaval pertama yang dijelaskan), terbentuk dari pertemuan sumber kedua urat epigastrik bawah dan urat urachus. Urat paraumbilik yang menyertai ligamen bulat hati juga sering jatuh ke dalam v.umbilicalis. Sekiranya anak sungai tidak mengalir ke urat pusar, yang sangat jarang berlaku, maka ia akan tumbuh sepenuhnya. Penutupan v.umbilicalis yang jarang diperhatikan digabungkan dengan hipertensi portal kongenital. Anastomo-

Vena umbilik pada tekanan tinggi dalam sistem vena portal memainkan peranan shunt porto-caval semula jadi. Kerana mereka, sistem vena portal juga disambungkan ke urat dinding perut anterior.

Aliran darah dari atrium kanan ke kiri melalui lubang bujur berhenti sejurus selepas kelahiran, kerana atrium kiri dipenuhi dengan darah yang berasal dari paru-paru, dan perbezaan tekanan darah antara atria kanan dan kiri merata. Penutupan bukaan bujur berlaku lebih lewat daripada penghapusan ductus arteriosus, dan selalunya bukaan tetap berlaku pada tahun pertama kehidupan, dan dalam 1/3 kes - sepanjang hayat.

ANOMI PEMBANGUNAN VESEL DARAH. Kelainan perkembangan yang paling kerap terdapat pada turunan lengkungan insang (aorta), walaupun arteri kecil batang dan ekstremitas sering mempunyai struktur yang beragam dan pelbagai pilihan topografi. Semasa mengekalkan lengkungan insang kanan dan kiri keempat dan akar aorta dorsal, pembentukan cincin aorta yang meliputi esofagus dan trakea adalah mungkin. Anomali perkembangan diperhatikan di mana arteri subclavian kanan berlepas dari lengkungan aorta dengan lebih curang daripada semua cabang lengkungan aorta yang lain.

Anomali dalam pengembangan lengkungan aorta dinyatakan dalam kenyataan bahawa perkembangan tidak mencapai arka keempat kiri aorta, tetapi ke kanan dan akar aorta dorsal.

Keabnormalan perkembangan juga merupakan gangguan pada sistem peredaran paru, ketika vena pulmonari mengalir ke vena cava superior, ke vena brachiocephalic kiri atau tidak berpasangan, dan tidak ke atrium kiri. Anomali struktur juga terdapat pada vena cava yang unggul. Vena kardinal depan kadang-kadang berkembang menjadi batang vena bebas, membentuk dua vena vena cava yang unggul. Anomali perkembangan juga terdapat dalam sistem inferior vena cava. Komunikasi yang luas dengan sinus medial vena kardinal posterior dan subkardinal pada tahap ginjal menyumbang kepada perkembangan pelbagai anomali dalam topografi vena cava inferior dan anastomosisnya.

L I M F A T I C H E S K A I S I S T E M A

Sistem limfatik pada masa neonatal sudah terbentuk dan diwakili oleh unit struktur yang sama seperti pada orang dewasa. Ia merangkumi: 1 - kapilari limfa; 2 - saluran limfa intraorgan dan extraorgan; 3 - batang limfa; 4 - kelenjar getah bening; 5 - saluran limfa utama.

Setiap pautan sistem limfatik mempunyai perbezaan fungsi dan anatomi tertentu, bergantung pada usia dan ciri-ciri individu badan. Secara keseluruhan, sistem limfatik pada usia apa pun mempunyai tugas dan prinsip struktur yang sama. Walaupun begitu

kanak-kanak dicirikan oleh tahap keparahan struktur limfa yang agak tinggi, pembezaan dan proses formatif mereka berterusan sehingga usia 12-15 tahun, yang berkaitan dengan pembentukan penapisan penghalang dan daya ketahanan badan.

Kapilari limfatik pada bayi baru lahir dan kanak-kanak, termasuk remaja, mempunyai diameter yang lebih besar daripada pada orang dewasa, kontur kapilari halus, dindingnya halus. Rangkaian yang dibentuk oleh mereka lebih padat, dilingkari dengan halus, dengan ciri pelbagai lapisan. Jadi, sistem limfatik intraorganik usus kecil pada bayi baru lahir diwakili oleh jaringan yang dikembangkan di lapisan mukosa, submukosa, otot dan serous. Masing-masing dari mereka dicirikan oleh struktur gelung halus, diameter kapilari yang relatif besar membentuknya, dan banyak hubungan dengan saluran limfa lapisan bersebelahan (D.A. Zhdanov).

Pada mukosa tunica usus besar terdapat rangkaian kapilari limfa, banyak pertumbuhan yang membentuk jaringan permukaan membran mukus. Dari saluran lapisan submukosa dan sebahagian mukosa, jaringan yang padat dan berkulut halus terbentuk di sekitar folikel limfa, yang terletak dalam jumlah besar dalam sudut iliocecal (bilangan mereka menurun ke arah selekoh kanan usus besar). Rangkaian kapilari pada lapisan membran otot membujur kurang padat daripada lingkaran. Membran serous juga mempunyai rangkaian kapilari limfatik lapisan tunggal (E.P. Malysheva).

Seiring bertambahnya usia, diameter kapilari limfatik menjadi lebih kecil, sudah tentu, sebahagian kapilari berubah menjadi pembuluh limfa. Selepas 35-40 tahun, tanda-tanda penglibatan yang berkaitan dengan usia dijumpai di saluran limfa. Kontur kapilari limfa dan saluran limfa bermula dari mereka menjadi tidak rata, gelung terbuka, penonjolan, dan pembengkakan dinding kapilari muncul di rangkaian limfatik. Pada usia tua dan pikun, fenomena pengurangan kapilari limfatik lebih ketara.

Pembuluh limfa pada bayi yang baru lahir dan anak-anak pada tahun-tahun pertama kehidupan mempunyai ciri khas dengan corak yang jelas kerana adanya penyempitan (penyempitan) di kawasan injap, yang belum terbentuk sepenuhnya. Di organ parenkim, saluran limfa dicirikan oleh bertingkat dari lokasi mereka. Oleh itu, saluran limfa pada parenkim pankreas pada bayi baru lahir membentuk rangkaian tiga peringkat: intralobular, interlobular dan sekitar saluran utama. Mereka saling berkaitan dengan sebilangan besar ikatan, dan sama dengan rangkaian permukaan, dengan ketebalan lembaran peritoneal yang menutupi organ. Kapal kepala dan prosesus uncinatus dalam ketebalan ligamen pankreas-duodenum atas, bawah dan posterior, di mana nod duodenum dan nod seterusnya

duodenum separuh bulatan dalaman. Aliran masuk langsung saluran pembuangan ke kelenjar getah bening tahap kedua adalah ciri: mesenterik, hepatik (di belakang bahagian pilorik perut), dan kadang-kadang bahkan lebih jauh (paraarterial, renal). Kapal badan dan ekor berakhir di simpul di sepanjang pinggir kelenjar, gerbang limpa, dll. (LS Bespalova).

Pada masa kanak-kanak dan remaja, saluran limfa dihubungkan satu sama lain dengan banyak anastomosis melintang dan berorientasi serong, akibatnya plexus limfatik terbentuk di sekitar arteri, urat, saluran kelenjar. Alat injap saluran limfa mencapai kematangan penuhnya selama 13-15 tahun.

Tanda-tanda pengurangan saluran limfa dikesan pada usia 40-50 tahun, konturnya menjadi tidak rata, penonjolan dinding muncul di tempat-tempat, jumlah anastomosis antara saluran limfa menurun, terutama antara dangkal dan mendalam. Sebilangan kapal umumnya diabaikan. Pada orang tua, dinding saluran limfa menebal, lumennya berkurang.

Kelenjar getah bening mula berkembang dalam tempoh embrio dari 5-6 minggu dari mesenkim berhampiran plexus pembentuk saluran darah dan limfa. Banyak proses pembentukan struktur kelenjar getah bening berlaku semasa tempoh perkembangan janin dan diselesaikan pada masa kelahirannya, sementara yang lain berlanjutan selepas kelahiran. Bermula dari minggu ke-19, pada nodus limfa individu, anda dapat melihat sempadan yang muncul antara bahan kortikal dan otak, nodus limfa di kelenjar getah bening juga mula terbentuk pada tempoh pranatal dan, pada dasarnya, proses ini berakhir pada saat kelahiran. Pusat cahaya di nodul limfoid muncul sejurus sebelum kelahiran dan tidak lama selepas itu. Penanda buku kelenjar getah bening di pelbagai kawasan badan terbentuk pada pelbagai tempoh perkembangan intrauterin hingga kelahiran, serta semasa tempoh neonatal dan pada tahun-tahun pertama kehidupan anak. Proses formatif yang berkaitan dengan usia utama di kelenjar getah bening berakhir pada 10-12 tahun.

Sama seperti pada orang dewasa, pada bayi baru lahir, kelenjar getah bening tertumpu di kawasan tertentu badan, juga memungkinkan untuk membezakan kelenjar getah bening dan dangkal, viseral dan parietal, bergantung pada lokasi, inguinal, lumbar, axillary, parotid dan semua pengumpulan kelenjar getah bening yang lain. di badan orang dewasa. Sebagai peraturan, kelenjar getah bening terletak di sebelah saluran darah. Walau bagaimanapun, ciri dari tempoh neonatal adalah penyebaran jumlah kelenjar getah bening serantau tidak signifikan daripada pada orang dewasa, yang mungkin bermaksud perubahan yang berkaitan dengan usia dan individu yang kompleks dalam proses pembentukan dan pengurangan nod semasa hidup seseorang. Contohnya, pada bayi yang baru lahir, jumlah lim mesenterik-

nod maut antara 80 hingga 90 (T.G. Krasovsky), dan pada orang dewasa - dari 66 hingga 404 nod (M.R.Sapin).

Dengan bertambahnya usia, perubahan dalam kelenjar getah bening dari rancangan inkutatif diperhatikan. Sudah pada usia muda di kelenjar getah bening, jumlah tisu limfoid menurun, adiposa dan tisu penghubung di stroma dan parenchyma dari nodus tumbuh. Dengan bertambahnya usia, bilangan kelenjar getah bening dalam kumpulan serantau juga berkurang. Banyak simpul kecil diganti sepenuhnya oleh tisu penghubung dan adiposa dan tidak lagi wujud sebagai organ sistem imun. Kelenjar getah bening yang berdekatan dapat tumbuh bersama dan membentuk simpul berbentuk segmen atau pita yang lebih besar..

Saluran limfa toraks pada bayi baru lahir dan kanak-kanak juga lebih kecil daripada pada orang dewasa, dindingnya tipis. Pada bayi baru lahir, saluran toraks bermula pada pelbagai peringkat: dari XI toraks hingga ke vertebra lumbar II. Saluran saluran tidak dinyatakan dan pada minggu-minggu pertama kehidupan berkembang pesat, yang menurut D.A. Zhdanov, dikaitkan dengan peredaran limfa yang dipercepat kerana makanan dan fungsi aktif alat motor. Panjang saluran bervariasi dari 6 hingga 8 cm. Perbezaan ketebalan dinding bahagian awal dan akhir tidak signifikan. Serat elastik di lapisan subendothelial ditentukan dengan baik (N.V. Lukashuk). Bilangan injap dalam kapal berubah-ubah. Lebih kerap dijumpai di seluruh, lebih jarang - hanya di tempat "mampatan" saluran oleh organ bersebelahan (berhampiran diafragma, antara tulang belakang, aorta dan esofagus). D.thoracicus biasanya diwakili oleh batang tunggal, lebih jarang terdapat kapal tambahan (d.hemithoracicus), dan dalam kes terpencil oleh beberapa batang pendek yang tidak berkomunikasi antara satu sama lain. Kedudukan saluran toraks berubah-ubah. Ia boleh terletak di tengah-tengah esofagus atau di tepi kanannya, lebih jarang terletak di antara esofagus dan aorta. Dari tahap V vertebra toraks, saluran menyimpang ke kiri, pada vertebra II-III ia berlepas dari esofagus (M.N. Umovist).

Perkembangan maksimum saluran limfatik toraks mencapai usia dewasa. Pada usia tua dan pikun, di dinding saluran toraks dengan beberapa atrofi otot licin, tisu penghubung tumbuh.

O R G A N Y K R O V E T V O R E N I

DAN M M U N N O Y S I S T E M S

Organ pembentukan darah pada manusia adalah sumsum tulang. Unsur-unsur darah yang terbentuk berkembang di sumsum tulang kerana pendaraban sel stem. Organ-organ sistem kekebalan tubuh memberikan perlindungan kepada tubuh (mereka-

munitisme) dari sel dan bahan asing secara genetik yang berasal dari luar atau dihasilkan di dalam badan. Ini termasuk: sumsum tulang, kelenjar timus (lihat "Kelenjar endokrin"), amandel, nodul limfoid yang terletak di dinding organ berongga sistem pencernaan dan pernafasan, kelenjar getah bening (lihat "Sistem limfatik") dan limpa.

SUMSUM TULANG

Sumsum tulang adalah organ hematopoiesis dan sistem imun. Dalam tempoh embrio (dari hari ke-19 hingga awal bulan ke-4 kehidupan janin), hematopoiesis dilakukan di pulau darah kantung kuning telur. Dari minggu ke-6 perkembangan intrauterin, hematopoiesis diperhatikan di hati, dan dari bulan ke-3 - di limpa dan berlanjutan di organ-organ ini sehingga kelahiran bayi.

Sumsum tulang mula terbentuk di embrio tulang pada bulan ke-2, dan dari minggu ke-12 saluran darah terbentuk di sumsum tulang, di mana tisu retikular muncul, pulau hematopoietik pertama terbentuk. Dari masa ini, sumsum tulang mula berfungsi sebagai organ hematopoietik.

Semasa perkembangan intrauterin, hanya sumsum tulang merah yang terdapat di tulang embrio, bermula dari minggu ke-20, jisimnya meningkat dengan cepat, sumsum tulang merebak ke sisi kelenjar pineal. Selepas itu, rasuk tulang diafisis tulang tubulus diserap, rongga sumsum tulang yang dipenuhi sumsum tulang terbentuk di dalamnya.

Pada bayi baru lahir, sumsum tulang merah menempati semua rongga sumsum tulang. Pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak, sel-sel lemak mula muncul di sumsum tulang, dan pada usia 20-25 tahun, sumsum tulang kuning terbentuk, yang sepenuhnya mengisi rongga sumsum tulang diafisis tulang tubulus panjang.

Amandel - lingual dan pharyngeal (tidak berpasangan), palatine dan trumpet (berpasangan), masing-masing terletak di kawasan akar lidah, faring dan hidung faring. Secara umum, kompleks enam tonsil ini disebut cincin limfoepithelial faring (cincin Pirogov-Waldeyer), yang melakukan fungsi pelindung, penghalang pada laluan makanan dan pengambilan udara.

Amandel lingual muncul pada janin pada 6-7 bulan perkembangan janin dalam bentuk pengumpulan tisu limfoid yang meresap di bahagian lateral

akar lidah. Pada usia 8-9 bulan, tisu limfoid membentuk kelompok yang lebih padat - nodul limfoid, jumlahnya meningkat dengan ketara pada masa kelahiran. Tidak lama selepas kelahiran (pada bulan pertama kehidupan), pusat pembiakan, berukuran kira-kira 1 mm, muncul di nodul limfoid. Selepas itu, bilangan nodul limfoid meningkat sehingga remaja. Pada bayi, pada amandel lingual terdapat rata-rata 66 nodul, pada masa kanak-kanak pertama - 85, dan pada usia remaja - 90, ukuran nodul meningkat menjadi 2-4 mm. Pusat pembiakan jarang berlaku.

Ukuran terbesar tonsil lingual mencapai 14 hingga 20 tahun; panjang dan lebarnya ialah 18 - 25 mm (L.V. Zaretsky). Pada usia tua, jumlah tisu limfoid di tonsil lingual kecil, tisu penghubung tumbuh di dalamnya.

Amandel palatine diletakkan di dalam buah selama 12-14 minggu dalam bentuk penebalan mesenkim di bawah epitel poket faring kedua. Janin berusia 5 bulan mempunyai pengumpulan tisu limfoid hingga ukuran 2-3 mm. Pada masa kelahiran, jumlah tisu limfoid meningkat, nodul limfoid yang terpisah muncul, tetapi tanpa pusat pembiakan, yang terbentuk selepas kelahiran. Sebilangan besar nodul limfoid diperhatikan pada masa kanak-kanak dan remaja.

Pada bayi yang baru lahir, amandel palatina agak besar, jelas kelihatan, kerana ditutupi oleh lengkungan depan, lacunae amandel kurang berkembang. Pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak, ukuran amandel berganda (panjang hingga 15 mm dan lebar 12 mm), dan pada usia 8-13 tahun mereka adalah yang terbesar dan kekal sehingga kira-kira 30 tahun. Panjang terbesar mereka (13-28 mm) berumur 8-30 tahun, dan lebar terbesar (14-22 mm) berumur 8-16 tahun.

Penglibatan tisu limfoid yang berkaitan dengan usia pada tonsil berlaku selepas 25-30 tahun. Seiring dengan penurunan jisim limfoid dalam badan, terdapat peningkatan tisu penghubung, yang sudah jelas terlihat pada 17-24.

Amandel tuba mula berkembang pada usia janin 7-8 bulan dengan ketebalan membran mukus, di sekitar bukaan faring saluran pendengaran. Pada mulanya, kumpulan tisu limfoid masa depan yang terpisah muncul, di antaranya

kemudian amandel terbentuk.

Pada bayi yang baru lahir, amandel tiub cukup jelas (panjangnya 7-7.5 mm), ia terletak di sebelah bukaan tiub Eustachian, secara kasar dari lelangit lembut dan dapat dicapai dengan kateter getah melalui rongga hidung. Nodul limfoid dan pusat pembiakan di tonsil muncul pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak, dan mereka paling banyak berkembang

Ciri-ciri peredaran darah janin

Semasa perkembangan intrauterin, sistem pernafasan dan pencernaan tidak berfungsi di dalam tubuh embrio; oleh itu, semua yang diperlukan untuk kehidupan dan perkembangan datang dengan darah ibu ke panti asuhan, plasenta, dari mana ia masuk ke urat umbilik (v. Umbilicalis). Yang terakhir di tali pusat (Gambar 163) menembusi tubuh embrio dan tidak lama lagi terbahagi kepada dua cabang: satu mengalir ke vena portal, yang lain masuk ke saluran vena (ductus venosus), yang mengalir ke dalam vena cava inferior. Di sini, darah arteri dari plasenta dicampurkan dengan darah vena dari bahagian bawah badan embrio. Di vena cava inferior, darah campuran ini memasuki atrium kanan, dari mana sebahagian darah memasuki ventrikel kanan melalui foramen atrioventricular kanan, dan sebahagian besarnya melalui foramen oval di dinding atrium, melewati lingkaran kecil peredaran darah, terus ke atrium kiri, dan dari dia ke ventrikel kiri dan aorta.

Rajah. 163. Peredaran darah janin. 1 - saluran arteri (ductus arteriosus); 2 - arteri pulmonari (aa. Pulmonales); 3 - aorta (aorta); 4 - vena cava inferior (v. Cava inferior); 5 - saluran vena (ductus venosus); 6 - urat portal (lwn Portae hepatis); 7 - urat simpul (v. Umbilicalis); 8 - arteri umbilik (aa. Umbilicales); 9 - cincin umbilik; 10 - vena cava unggul (v. Cava superior)

Di vena cava superior hanya darah vena mengalir dari bahagian atas embrio ke atrium kanan jantung, yang kemudian memasuki saluran ventrikel kanan dan paru. Oleh kerana arteri pulmonari kurang berkembang, sebahagian besar darah mengalir melalui saluran arteri (ductus arteriosus) yang menghubungkan batang paru ke aorta dan memasuki lengkungan aorta. Oleh itu, darah bercampur juga memasuki aorta, yang kemudian menyebar melalui rantingnya ke seluruh tubuh embrio..

Pembersihan darah berlaku melalui dua arteri umbilik (aa. Umbilicales), yang memanjang dari aorta perut. Melalui arteri ini, sebahagian darah dari badan janin terus memasuki plasenta, di sini ia dibebaskan dari produk metabolik dan karbon dioksida dan kemudian, setelah menjadi arteri, kembali melalui urat umbilik ke tubuh embrio.

Semasa kelahiran janin, hubungannya dengan tubuh ibu semasa ligasi dan transeksi tali pusat terganggu sepenuhnya. Walau bagaimanapun, nafas pertama anak membawa kepada pengembangan paru-paru dan salurannya dan, dengan itu, permulaan fungsi peredaran paru. Tekanan darah di bahagian kiri jantung meningkat, arteri dan urat umbilik mula mengalir, bukaan bujur ditutupi oleh injap dan komunikasi antara atria berhenti. Pada masa akan datang, lubang bujur, saluran vena dan arteri tumbuh secara berlebihan, dan sebagai akibat dari transformasi ini, ciri peredaran darah organisma dewasa terbentuk.

Peredaran darah janin: ciri anatomi, rajah dan keterangan hemodinamik

BADAN MATA BULAN

Belum lahir, kerana soket mata kecil dan bola mata yang agak besar, mata itu cembung. Ini amat ketara kerana kekurangan tulang zigomatik dan hidung. Kerana ruang kecil di soket mata, bola mata dangkal dan lateral, sementara pada orang dewasa lebih dalam

di hadapan. Pada bayi baru lahir, jarak ke dinding atas orbit adalah 1 mm, pada orang dewasa, 5 mm, dan ke bawah - 10 mm. Rongga orbit dipenuhi dengan tisu penghubung dan adiposa, yang mempunyai ketebalan lateral 2 mm, dan menengah - 3 mm (pada orang dewasa - 4 dan 7 mm). Bola mata agak besar dan mempunyai bentuk sfera, beratnya 2,3 g, isipadu 3,250 cm3..

Sehingga 2 tahun, bola mata meningkat sebanyak 40%, 5 tahun - sebanyak 70% dari jumlah asal, dan pada usia 12-14 tahun mencapai ukuran bola mata orang dewasa. Berat kedua mata berkaitan dengan berat badan adalah pada bayi baru lahir

0.24%, pada orang dewasa 0.02%.

Dari membran mata sklera, ia tidak berbeza dengan kulit orang dewasa. Kornea lebih tebal berbanding orang dewasa. Diameternya ialah

10,4 mm (untuk dewasa 11,5-12 mm), dan radius lenturan adalah 6,65 mm (untuk dewasa 7,8

mm). Dalam 3 bulan pertama kehidupan, ia tumbuh lebih cepat, dan pada akhir tahun pertama ia mempunyai diameter dan jejari lenturan seperti pada orang dewasa. Membran vaskular (chorioidea) tidak

tidak menunjukkan ciri. Ruang perichorioid tidak signifikan. Badan ciliary kurang berkembang, kurang mempunyai tisu penghubung. Res-

otot hidung terbentuk, pertumbuhan dan pembezaannya dilakukan dengan cepat. Proses ciliary tipis, dan lipatan ciliary hanya ditandai dengan lemah. Iris sempit dan nipis, sangat mudah alih, cembung di anterior, terdapat sedikit pigmen di dalamnya, oleh itu warnanya kelabu atau biru tua. Bermula dengan 6 bulan-

Otot bola mata berkembang dengan baik, tetapi permulaannya di mata berbeza-beza. Otot berbeza dalam perkembangan tendon yang lemah. Oleh itu, pergerakan mata berlaku sejurus selepas kelahiran, tetapi koordinasi kedua-duanya-

zhenia berlaku bermula dari bulan ke-2 kehidupan kanak-kanak.

Kapsul Tenon sangat tipis, vagina bola mata pada bayi baru lahir dan pada bayi nipis, serat retrobulbar

berlimpah. Pada orang tua dan orang yang pikun, badan lemak orbitnya berkurang, sebahagiannya atrofi, bola mata menonjol kurang dari orbit

Fisur palpebral agak sempit dan bersempadan di bawah oleh lipatan kulit mendatar yang memanjang dari sudut tengah mata hampir selari dengan tepi kelopak mata bawah. Sudut lateral mata tajam, medial membulat. Pada masa akan datang, fisur palpebral meningkat dengan cepat. Pada kanak-kanak di bawah umur 14-15 tahun, ia luas, sehingga mata kelihatan lebih besar daripada pada orang dewasa.

Kelopak mata dikembangkan, panjangnya 18-19 mm. Ketinggian kelopak mata atas adalah separuh ketinggian kelopak mata atas orang dewasa, tetapi mencapai ukuran akhir sebanyak 5 tahun. Tepi bebas mereka, dengan ketebalan 1.5-2 mm, dilengkapi dengan 2-3 baris bulu mata, terdapat sekitar 150 pada kelopak mata atas, hingga 70 pada kelopak mata bawah, yang jauh lebih banyak daripada pada orang dewasa. Selalunya bayi yang baru lahir mempunyai kelopak mata ketiga, hilang kemudian. Rawan abad halus di dua jejak atasnya-

Bagaimana embrio terbentuk??

Perkembangan janin dilakukan secara berperingkat. Pada setiap tahap proses ini, yang terdiri dari 6 tahap utama dan berlangsung sekitar 22 minggu dari saat pembuahan, pembentukan organ atau sistem dalaman berlaku. Berikut adalah penerangan umum mengenai perkembangan intrauterin anak.

Tahap perkembangan janinZaman kehamilanProses intrauterin
12 minggu pertamaPembentukan sistem kardiovaskular, bekalan janin dengan bahan yang diperlukan untuk pembuluh darah yang dihasilkan.
221-30 hariMemulakan lingkaran peredaran darah yang terbentuk dan proses pembentukan darah, sintesis darah di hati, perkembangan jantung dan lingkaran utama peredaran darah.
331-40 hariPembentukan tiub jantung, ventrikel, atrium.
49 mingguMemulakan proses peredaran darah, pembentukan jantung dengan empat ruang, saluran utama dan injap.
lima4 bulanPembentukan sumsum tulang, sintesis darah di limpa, penggantian peredaran darah yang dihasilkan dengan plasenta.
6Minggu 20-22Pembentukan jantung terakhir.

Dada secara keseluruhan

Dada bayi yang baru lahir biasanya berbentuk piramidal, ukuran anteroposteriornya lebih besar daripada yang melintang. Sudut epigastrik tidak jelas, hingga 115 darjah. Sternum condong ke tulang belakang pada sudut akut. Sudut antara pemegang dan badannya tidak dinyatakan. Kedudukan jugular terletak pada tahap vertebra toraks pertama. Tulang rusuk terletak hampir mendatar, tulang rawannya terletak di satah yang sama dengan sternum. Ruang interkostal yang luas.

Pada tahun-tahun pertama kehidupan kanak-kanak, dada tumbuh dengan cepat, terutamanya dengan kuat pada usia 12-15 bulan, pada usia 21-24 bulan dan menjelang akhir tahun ke-3. Pada masa yang sama, sehingga tiga tahun, semua ukuran dada meningkat. Kecenderungan tulang rusuk meningkat. Sternum jatuh berkaitan dengan vertebra. Takik jugularnya terletak pada tahap vertebra toraks II-III.

Dimensi dada anteroposterior dan melintang hampir sama. Angulus sterni berkontur, dan sudut epigastrik adalah 60-70 darjah. Sudut tulang rusuk diucapkan, ruang interkostal sempit. Alur paru-paru kelihatan di permukaan dalaman dada. Menjelang 6-7 tahun, pertumbuhan dada menjadi perlahan.

Semasa baligh, dada kembali tumbuh dengan cepat dan akhirnya terbentuk dengan ciri-ciri seksual dan individu yang wujud..

Menampilkan peredaran darah pada janin

Anatomi anak melibatkan hubungan dengan ibu melalui saluran umbilik, di mana komponen yang diperlukan untuk hidup diterima. Ini terdiri daripada vena dan dua arteri, yang dipenuhi dengan darah vena yang melewati cincin pusar.

Apabila memasuki plasenta, zat ini diperkaya dengan nutrien yang diperlukan untuk perkembangan janin sepenuhnya, tepu dengan oksigen, dan kemudian kembali ke embrio. Proses ini berlaku pada urat simpul, yang mengalir ke hati dan bercabang dalam dua. Salah satu cabang "mengalir" ke dalam vena cava inferior, yang lain membentuk mikro kapal.

Dalam vena cava, darah yang tepu dengan semua yang diperlukan bergabung dengan yang datang dari bahagian badan yang lain. Ke arah atrium kanan, seluruh aliran darah bergerak. Lubang di bahagian bawah vena cava mengarahkan darah ke kawasan kiri jantung yang terbentuk. Di samping itu, aliran darah janin mempunyai ciri-ciri berikut:

  • plasenta melakukan fungsi paru-paru;
  • darah memenuhi jantung setelah keluar dari vena cava yang unggul;
  • jika tidak bernafas, mikrokapiler paru-paru mengepam tekanan pada pergerakan darah, yang berterusan di arteri paru-paru, dan menurun berkaitan dengannya di aorta;
  • jumlah darah yang dikeluarkan oleh jantung ketika bergerak dari ventrikel kiri dan arteri per minit ialah 220 ml / kg;
  • 65% darah yang beredar di embrio tepu di plasenta, selebihnya tertumpu pada organ dan tisu.

Peredaran janin dicirikan oleh kelajuan tinggi. Ia mempunyai spesifikasi berikut:

  • kehadiran peredaran plasenta;
  • disfungsi peredaran pulmonari;
  • aliran darah ke lingkaran besar peredaran darah, melewati yang kecil, melalui dua shunt kanan-kiri;
  • dominasi jumlah minit lingkaran besar peredaran darah melebihi jumlah ini yang diperoleh melalui jalan vaskular tertutup kecil;
  • pemakanan organ embrio dengan darah campuran;
  • mengekalkan tekanan di arteri dan aorta dalam penunjuk berterusan 70/45 mm RT. st.

Untuk mengelakkan kelainan pada hemodinamik janin, disarankan untuk diperiksa secara berkala. Kegiatan agen patogen pada tubuh wanita boleh menimbulkan kekurangan plasenta.

Jadual memberikan maklumat mengenai jenis fenomena ini..

Klasifikasi gangguan aliran darahPenerangan
Tarikh Penanda BukuUtamaBerlaku sebelum tempoh kehamilan 16 minggu. Peletakan dan fungsi plasenta dipengaruhi secara negatif oleh proses keradangan pada tubuh wanita, masalah dengan kelenjar tiroid, jangkitan. Implantasi embrio tidak lengkap pada akhir minggu ke-12 kehamilan menghalang pembentukan aliran darah uteroplacental.
MenengahKekalahan plasenta yang sudah terbentuk.
Dengan aliranTajamKegagalan fungsi pertukaran gas plasenta. Aliran darah mengganggu serangan jantung, pemisahan plasenta pramatang dari dinding rahim, penyumbatan saluran darah plasenta.
KronikSelalunya mempunyai genesis sekunder..
Dengan keterukanPampasanGejala kecil proses patologi pada peringkat awal menyebabkan sedikit tekanan, pengaktifan mekanisme pelindung dan kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan perubahan.
SubpampasanKesan negatif membawa kepada tekanan berlebihan, yang mengurangkan kemungkinan pampasan aliran darah. Kelaparan oksigen yang berpanjangan, kekurangan nutrien menyebabkan kelewatan perkembangan anak, ketidakteraturan pergerakan darah.
MengkompensasiKeupayaan pampasan aliran darah menurun kerana tekanan meningkat.

Pada peringkat awal gangguan aliran darah, gambaran klinikal tidak dinyatakan. Diagnosis dalam kes ini bermula dengan analisis keluhan pesakit, pengumpulan anamnesis dan pemeriksaan fizikal. Selepas itu, dia diberi prosedur tambahan. Jadual menunjukkan maklumat mengenai manipulasi yang digunakan untuk mendiagnosis keabnormalan dalam aliran darah embrio.

Kaedah DiagnostikJenis manipulasi diagnostikTujuan
MakmalUjian darahAnalisis kepekatan alkali fosfatase dan oksitosin.
Analisis air kencingPenentuan tahap Estradiol
InstrumentalFotometri sonografiPenentuan dan perbandingan ukuran embrio dengan nilai normal
PlasentografiPengenalpastian tempat lekatan, ukuran dan bentuk plasenta.
Pemeriksaan fungsi ekokardiografi mengenai status kompleks fetoplacentalPenilaian fungsi nada, pernafasan, motor dan jantung.
DopplerografiMenentukan sifat peredaran darah antara plasenta dan anak oleh hemodinamik pada arteri umbilik, aorta embrio, arteri rahim.
KardiotokografiMengesan perubahan degupan jantung di bawah pengaruh pelbagai rangsangan luaran dan dalaman.

Fenomena patologi ini boleh menyebabkan:

  • pemberhentian kehamilan secara spontan;
  • kekurangan oksigen (hipoksia intrauterin);
  • kecacatan jantung kongenital;
  • meningkatkan kemungkinan kematian pranatal atau perinatal kanak-kanak;
  • detasmen pramatang atau penuaan plasenta;
  • gestosis;
  • luka dalaman;
  • kecacatan luaran.
Peredaran darah janin: ciri dan skema

Peredaran darah janin disediakan oleh saluran plasenta. Organ inilah yang memberikan interaksi antara organisma ibu dan janin yang sedang berkembang. Tanda-tanda pertama aktivitinya diperhatikan pada 4-5 minggu dalam tempoh intrauterin.

Plasenta mempunyai vili. Ini adalah struktur tisu penghubung yang mengandungi sebilangan besar kapal. Dengan bantuan mereka, oksigen dan nutrien memasukkan darah wanita ke dalam darah janin..

Peredaran darah bermula dengan urat umbilik, yang mengalir ke hati. Dari organ, darah memasuki saluran vena atau Arantia, berkomunikasi dengan vena cava inferior.

Dari inferior vena cava, darah masuk ke atrium kanan, dan kemudian ke ventrikel yang sama. Dari sini, ia memasuki batang paru-paru, memanjang ke paru-paru. Sebahagian darah melalui tingkap bujur langsung jatuh dari atrium kanan ke kiri. Dari itu ke ventrikel kiri dan aorta.

Oleh kerana organ pernafasan janin tidak berfungsi, mereka tidak memerlukan bekalan darah. Oleh itu, darah dari saluran paru-paru melalui saluran Botallov mengalir ke kapal aorta. Berkat cabangnya, ia membekalkan semua organ dalaman dan struktur sistem saraf.

Darah vena terkumpul di arteri umbilikus, yang kembali ke plasenta. Pada masa ini, peredaran janin ditutup.

Perkembangan intrauterin janin dan aliran darah melalui plasenta menyebabkan fakta bahawa bahagian sistem kardiovaskular pada anak mempunyai perbezaan dari organisma dewasa. Ini mempengaruhi fungsi organ. Keistimewaan peredaran darah adalah seperti berikut:

  • arteri dan urat disusun sedemikian rupa sehingga darah yang kaya dengan oksigen dan nutrien secara langsung memasuki badan dan saluran arteri janin. Ini memastikan ketepuan plasma dengan molekul oksigen dan nutrien;
  • lingkaran kecil peredaran darah, yang memastikan bahawa orang dewasa menerima oksigen dalam darah, tidak berfungsi. Ini adalah akibat kekurangan pernafasan paru-paru kanak-kanak;
  • lebih daripada 95% darah berada dalam lingkaran besar peredaran darah. Keadaan yang serupa dikaitkan dengan kehadiran tingkap bujur dan saluran Botall;
  • tekanan di saluran utama (batang paru dan aorta) rendah dan berada pada tahap yang sama, kerana mereka saling berkomunikasi.

Peredaran plasenta berterusan sehingga kelahiran bayi. Selepas ini, perubahan struktur dan fungsi diperhatikan dalam sistem kardiovaskular.

Apa yang membezakan peredaran darah janin dengan orang dewasa? - Banyak, dan kami akan cuba membincangkan ciri khas ini.

  1. Dalam tempoh pranatal, sistem ibu-plasenta-janin berfungsi. Plasenta juga dipanggil tempat kanak-kanak. Melalui saluran tali pusat, bukan sahaja nutrien dan oksigen memasuki aliran darah janin, tetapi juga bahan toksik, ubat-ubatan, hormon, dll..
  2. Darah arteri dari ibu ke janin dihantar melalui vena umbilikus, dan darah vena janin yang tepu dengan karbon dioksida dan produk metabolik kembali ke plasenta melalui dua arteri umbilikus.
  3. Dalam sistem peredaran darah janin, tiga saluran berfungsi - saluran botalls (arteri), saluran venous (arantia) dan tingkap bujur terbuka. Anatomi semacam itu dari katil vaskular janin mewujudkan keadaan untuk aliran darah selari, berbeza dengan orang dewasa. Darah dari ventrikel kanan dan kiri memasuki aorta (selepas ini - lingkaran besar peredaran darah).

Penyembuhan luka umbilik

Seorang bayi jangka panjang selepas kelahiran mempunyai sejumlah reaksi fisiologi yang membolehkan sistem peredarannya beralih ke kerja bebas. Selepas ligasi tali pusat, hubungan antara aliran darah ibu dan anaknya berhenti. Dengan tangisan pertama bayi, paru-paru mula berfungsi, dan alveoli yang sudah berfungsi memberikan penurunan daya tahan dalam bulatan kecil sekitar lima kali. Oleh itu, tidak ada lagi keperluan untuk saluran arteri, seperti sebelumnya.

Sejak permulaan peredaran darah lingkaran paru, bahan aktif dilepaskan yang memberikan vasodilatasi. Tekanan pada aorta secara signifikan mulai melebihi tekanan pada batang paru. Bermula dari saat-saat pertama kehidupan bebas, terdapat penyusunan semula sistem kardiovaskular: pintasan pintasan ditutup, tetingkap bujur ditumbuhi. Pada akhirnya, sistem peredaran anak menjadi serupa dengan sistem peredaran orang dewasa.

Otot girdle pelvis

Sendi sternocleidomast pada bayi baru lahir mempunyai sejumlah ciri. Hujung sternal klavikula pada sendi adalah sfera, dan permukaan pegangan sternum yang sesuai sedikit cekung dan berukuran lebih besar, terutama pada arah menegak. Cakera intraartikular lebih daripada dua kali ukuran permukaan artikular klavikula dan sternum.

Dengan bertambahnya usia, bentuk hujung tulang membentuk sendi berubah. Pada 5-6 bulan selepas kelahiran, selekoh berbentuk pelana diperhatikan pada hujung klavikula. Menjelang 2-3 tahun, ia dinyatakan dengan baik. Menjelang usia 5-7 tahun, hujung sternal klavikula mempunyai bentuk yang sama dengan orang dewasa dan ukurannya semakin meningkat. Kadar pertumbuhan permukaan artikular cengkaman sternum adalah sama dengan hujung sternal klavikula.

Ketebalan cakera berkurang seiring bertambahnya usia, dan pada masa yang sama, kawasan pelekapannya ke tulang meningkat. Cakera dan bersama kapsul sendi lebih padat. Kapsul secara beransur-ansur menebal. Dari 2-3 tahun, ligamen yang menyokongnya dinyatakan dengan jelas. Dalam tempoh ini, kolagenisasi lapisan berserabut kapsul dan ligamen bermula. Dari 10-12 tahun mereka kelihatan menebal. Perkembangan akhir semua elemen sendi mencapai 18-20 tahun.

Sambungan akromial-klavikular pada masa kelahiran dibentuk oleh permukaan rata proses akomial kartilaginus skapula dan hujung akromial klavikula. Rongga sendi berbentuk seperti celah, lebih besar daripada orang dewasa. Selalunya terdapat cakera intraartikular. Kapsul nipis dengan lapisan tisu penghubung yang longgar.

Pembezaan sendi secara beransur-ansur. Seiring dengan pertumbuhan dan pengerasan hujung artikular tulang, tulang rawan artikular yang menutupnya dibina semula dan hyaline. Prosesnya bermula pada 2-3 tahun pertama kehidupan kanak-kanak, pada usia 7-10 tahun secara beransur-ansur hilang dan berakhir pada 14-16 tahun. Penebalan kapsul berserabut dan ligamen bermula dengan 2-3 tahun.

Pelvis dibentuk oleh dua tulang pelvis yang bersambung di depan satu sama lain, dan di belakang - dengan sakrum. Pada masa kelahiran, tulang dan sendi ini tidak dibezakan sepenuhnya..

Fusion pada bayi yang baru lahir adalah sinkron. Lebih dekat dengan model tulang rawan tulang, tulang rawan di dalamnya adalah hyaline, di tengahnya adalah tisu penghubung berserat. Selama 1-2 tahun kehidupan kanak-kanak, rongga dalam bentuk fisur sagital sempit dirancang di tengah peleburan kemaluan. Dalam tempoh ini, permukaan rawan bebas ditutup dengan tisu berserat, yang membentuk ligamen kemaluan atas dan bawah. Menjelang 5-7 tahun, rongga fusi kemaluan sudah jauh-

Otot kawasan pinggul pada bayi baru lahir berkembang tidak rata. Otot iliopsoas ditentukan dengan baik. Nisbah ototnya dengan tendon adalah 3: 2. Perkembangan otot gluteus maximus berbeza dari lapisan otot tanpa serat hingga lapisan tebal 7-9 mm di pinggir bawah otot. Otot gluteus tengah bermula secara meluas dari sayap ilium dan terpasang dalam kumpulan pendek ke trochanter yang lebih besar.

Sendi tulang pelvis

Sendi bahu pada bayi baru lahir dibentuk oleh kepala sfera humerus dan bentuk bujur rongga artikular datar skapula. Kedua-dua tulang rawan. Permukaan artikular skapula dilengkapi dengan bibir kartilaginus yang kurang berkembang. Kapsul sendi tegang. Pada skapula, ia melekat di tepi bibir artikular. Tendon subskapular biasanya terletak pada ketebalan kapsul sendi.

Tendon kepala panjang otot bisep terletak di dalam sendi dan dikelilingi oleh faraj sinovial antara tuberkle yang lemah. Di bahu, kapsul dipasang di sepanjang leher anatomi. Dari ligamen sendi, brachiocephoid jelas kelihatan. Oleh kerana kapsul diregangkan dan ligamen brachiocephalic pendek, jarak pergerakan pada sendi adalah terhad, terutamanya penculikan dan putaran.

Dengan bertambahnya usia, semua komponen sendi bertambah baik. Selari dengan osifikasi kepala humerus dan rongga artikular skapula, tulang rawan artikular yang menutupnya dibina semula dan dihalin semula. Bibir artikular kartilaginous meningkat dengan ketara pada usia 7 tahun. Rongga artikular menyelesaikan pembentukan pada akhir tempoh pubertas.

Kapsul sendi secara beransur-ansur menjadi lebih luas. Dari 3 hingga 7 tahun, semua ligamen menjadi kelihatan, mencapai perkembangan sepenuhnya pada 16-18 tahun. Dalam tempoh ini, kapsul terasa menebal. Pada 10-12 tahun, proses coracoid skapula menempati posisi khas, dan kedudukan lengkungan sendi berubah. Julat gerakan menjadi penuh.

Sendi siku pada masa kelahiran tidak dibezakan sepenuhnya. Kelegaan epiphisis distal tulang rawan humerus dinyatakan dengan lemah. Bloknya kurang berkembang, korosari dan ulnar fossa diratakan. Proses ulna kurang berkembang. Sayatan radial ulna tidak dinyatakan dengan jelas. Kepala tulang radial dibengkokkan. Beg sendi, terpaku pada humerus, membiarkan epikondil bebas.

Pada lengan bawah, ia dilekatkan pada tahap tepi atas kepala radial dan takik ulnar. Kapsul sendi nipis, terutama di bahagian punggung, tetapi tegang. Ligamen cagaran kurang berkembang, ligamen anulus akhirnya tidak terbentuk. Dimensi sendi agak besar. Rongga mempunyai isipadu kira-kira 1.5 cm.

Dengan perkembangan kanak-kanak, lega tulang artikular terbentuk secara beransur-ansur dan mereka diosifikasi (untuk istilahnya, lihat bahagian Osteologi). Sudah pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak, kapsul sendi menjadi kurang tegang. Ligamen cagaran memanjang. Menjelang usia 3 tahun, beg sendi menjadi luas. Penonjolan berbentuk beg di leher tulang radial jelas kelihatan.

Sendi pinggul pada bayi yang baru lahir tidak berkembang sepenuhnya. Acetabulum berbentuk bujur dan diratakan. Ia ditutup dengan tulang rawan,

dengan ketebalan yang mana terdapat inti osifikasi badan ilium, tulang sciatic dan kemaluan, dipisahkan oleh lapisan kartilaginus berbentuk V. Bibir tulang rawan dengan ketinggian 2 hingga 5 mm kelihatan di sepanjang pinggir rongga. Ketebalan bibir 1-2 mm. Kepala femoral berbentuk bulat dan terdiri daripada tulang rawan.

Leher paha pendek. Panjangnya 4 mm di hadapan, 2-3 mm di atas, 4-8 mm di bahagian bawah. Kapsul sendi nipis (dari 0.2-0.8 hingga 1-2 mm) dan diregangkan dengan ketat. Di bahagian atas, ia terpaku di sepanjang pinggir bibir artikular, di bawah - pada tahap fossa intertrochanteric dan puncak intertrochanteric. Ligamen sendi sukar dibezakan, kecuali iliac.

Di rongga sendi terdapat lipatan membran sinovial, yang biasanya dilokalisasi di kawasan lidi. Ligamen bulat intraartikular paha pada bayi baru lahir adalah tali rata berbentuk kerucut sepanjang 8-11 mm. Pada usia ini, dia nampaknya melambatkan perjalanan kepala, terutama ketika membawa paha dan memutarnya ke luar (F.P. Markizov, N.D. Filatova).

Dengan pertumbuhan anak, bentuk dan ukuran asetabulum berubah. Ia semakin mendalam dan pada usia 7 tahun ia menjadi hampir bulat. Bibir tulang rawan artikular menjadi lebih tinggi dan tebal. Kepala osifikasi secara beransur-ansur tenggelam ke rongga. Kapsul dan ligamen sendi mula berkembang pada tahun-tahun pertama kehidupan kanak-kanak.

Menjelang 10-12 tahun, semua ligamen luaran sendi telah berkembang dengan baik. Oleh kerana tenggelam di bahagian bawah kepala dan memanjangkan leher femoral, zon bulatan kapsul dipindahkan secara jauh di sepanjang leher femoral. Pada permukaan depan dan belakang sendi dalam selang waktu antara ligamen, kapsul berserat tetap nipis pada masa dewasa. Di sini, penonjolan membran sinovial adalah mungkin.

Otot bahu dibahagikan dengan partisi nipis ke dalam kumpulan anterior dan posterior. Bentuk otot menghampiri segi empat tepat. Saluran saraf radial di permukaan posterior bahu di sepertiga atas, kecuali humerus, dibatasi oleh kepala medial dan panjang otot trisep, di pertiga pertengahan - oleh kepala luar dan septum intermuskular lateral. Panjang saluran 2-3.5 cm, lebar 0.3-0.9 cm.

Otot-otot lengan bawah pada permukaan palmar terletak dalam 4 lapisan. Di antara mereka terdapat ruang antara muka, dangkal dan dalam. Di ruang terdalam Pirogov di bahagian bawah lengan bawah terdapat pengumpulan serat longgar. Di permukaan belakang lengan bawah, otot terletak pada dua lapisan.

Saluran Osteofibrous di mana otot-otot lengan bawah diarahkan ke tangan terbentuk. Tendon otot dilapisi sarung sinovial. Bayi yang baru lahir mempunyai ciri sarung sinovial di permukaan telapak tangan. Vagina sinovial bukan sahaja 2, 3, 4, jari, tetapi 1 dan 5 terpencil. Komunikasi vaginas sinovial 1 dan 5 jari dengan beg karpal berlaku dalam 1 tahun kehidupan kanak-kanak.

Otot tangan pada bayi yang baru lahir mempunyai bentuk yang khas dan sangat lembut. Fascias tipis, kecuali aponeurosis palmar. Ini memiliki bentuk segitiga, puncaknya terpaku pada tendon otot palmar panjang, dan pangkal diarahkan ke arah jari.

Pembezaan otot anggota atas berlaku secara beransur-ansur dengan usia, tetapi untuk jabatan yang berbeza dengan kelajuan yang berbeza. Otot tangan membezakan yang terpantas. Pada usia 5-6 tahun, ukuran mereka meningkat dengan ketara, dan pada usia 10-12 tahun mereka hampir tidak berbeza dengan otot orang dewasa. Otot-otot lengan bawah berkembang lebih perlahan daripada tangan, otot-otot bahu dan tali bahu lebih perlahan.

Pada otot-otot lengan bawah dan bahu bayi yang baru lahir, bahagian kontraktil adalah 2/3 panjangnya, sehingga lengan bawah dan bahu berbentuk silinder. Dengan bertambahnya usia, bukan sahaja jisim otot meningkat, tetapi tendonnya juga bertambah panjang. Untuk lengan bawah dan bahu, bentuk berbentuk kerucut atau gelendong menjadi ciri. Jisim otot di kawasan lengan bawah, bahu dan tali pinggang bahu hingga 5-6 tahun meningkat dengan cukup intensif, maka perkembangan otot agak perlahan.

Selanjutnya, kelegaan otot anggota badan berkembang terutamanya dengan kuat semasa akil baligh. Selari dengan perkembangan otot, fasia menjadi lebih padat, dan jumlah serat di ruang interfascial dan intramuskular meningkat. Dengan pembentukan kelegaan otot pada anggota badan, hubungan topografi akhir terjalin.

Otot paha (kumpulan anterior, posterior dan medial) pada bayi baru lahir terbentuk dan dipisahkan antara satu sama lain oleh partisi intramuskular. Tendon otot kecil, sehingga bentuk paha menghampiri silinder. Fascias di paha dinyatakan dan membentuk kes untuk otot, saluran darah dan saraf. Di bawah ligamen inguinal, lacunae otot dan vaskular dibezakan, dipisahkan oleh ligamen puncak iliac.

kurang berkembang, saiz celah vaskular meningkat.

Pembukaan bahagian dalam saluran femoral pada bayi baru lahir agak luas, garis besarnya berbentuk bulat atau segitiga. Dari sisi rongga perut di kawasan bukaan dalaman, lesung pipi femoral jelas kelihatan. Pembukaan luar saluran femoral pada bayi baru lahir cukup ketara. Batas atasnya diproyeksikan 4-5 mm di bawah ligamen inguinal.

Tepi sabit lubang, dengan segitiga femoral yang agak lebar, terletak keluar dari arteri femoral, dan dengan segitiga sempit - di dalamnya. Pada anak yang baru lahir, saluran femoral tidak memenuhi jurang antara daun fascia femur yang menutupnya di depan dan belakang. Bahagian dalam fisur dengan lebar yang sama dengan diameter urat femoral membentuk saluran femoral. Ia diisi dengan serat longgar dan

mempunyai panjang hingga 1 cm.

Terusan femoral popliteal atau adductor (Gunter)

mempunyai panjang 10-15 mm. Dinding depan saluran (lamina broadoadductoria) cukup padat, dengan 1 hingga 4 lubang. Saluran pengunci terletak hampir pa-

selari dengan ligamen inguinal. Panjangnya ialah 5-8 mm. Kerana sulkus obstruktif-

Penyimpangan dalam sistem peredaran darah janin

Janin mengandung 2 minggu

Kantung kuning embrio adalah sumber nutrien yang, melalui saluran primer tetapi sudah ada, memberikan nutrien yang diperlukan kepada embrio. Pada minggu ke-3 perkembangan janin, lingkaran utama peredaran darah mula berfungsi. Pada minggu ke-3-4 kehamilan, hematopoiesis mula berfungsi di hati janin, yang merupakan lokasi pembentukan sel-sel hematopoietik. Tahap ini memakan masa hingga bulan ke-4 perkembangan janin.

Menjelang awal bulan keempat, sumsum tulang janin akan matang untuk memikul tanggungjawab sepenuhnya untuk pembentukan sel darah merah, limfosit dan sel darah lain. Seiring dengan sumsum tulang, hematopoiesis mula dijalankan di limpa. Dari akhir minggu ke-8 kehamilan, peredaran allantoid mula berfungsi, kerana saluran utama janin disambungkan ke plasenta. Tahap ini mewakili tahap baru, kerana ia memberikan penghantaran nutrien yang lebih lengkap dari ibu ke janin.

Dari akhir bulan ke-3 kehamilan, peredaran allantoid digantikan oleh peredaran plasenta. Dari saat ini, plasenta mula melakukan fungsi penting dan perlu untuk perkembangan normal janin - ekskresi pernafasan, endokrin, pengangkutan, pelindung, dll. Selari dengan perkembangan saluran darah, perkembangan jantung janin.

Walaupun hati kecilnya seukuran biji poppy, jantungnya sudah berdenyut. Pada bulan pertama kehamilan, tiub jantung terbentuk, dari mana atrium primer dan ventrikel dengan saluran utama utama terbentuk. Walaupun dengan struktur primitif seperti itu, jantung kecil sudah dapat mengepam darah ke seluruh badan.

Akibat dari patologi peredaran darah

Terapi dalam kes ini bergantung pada etiologi dan menyiratkan pendekatan bersepadu:

  • Hofitol, Pentoxypharm atau Actovegin digunakan untuk menormalkan peredaran darah;
  • Curantil digunakan untuk meningkatkan patensi vaskular;
  • Drotaverin atau No-Shpa diresepkan untuk vasodilatasi;
  • untuk mengurangkan nada rahim dan meningkatkan pergerakan darah, penurunan magnesia dan pemberian oral Magnesium B6 ditunjukkan;
  • Vitamin E dan C menyumbang kepada kesan antioksidan..

Lampiran testis

Panjang testis pada bayi yang baru lahir ialah 10 mm, lebar -5 mm, ketebalan - 5 mm, berat 0.2 gram. Selama sepuluh tahun pertama, testis tidak bertambah dari segi saiz dan berat badan. Peningkatan terbesar diperhatikan antara 10 dan 14 tahun. Pada usia 14, panjang testis meningkat sebanyak 2-2,5 kali (20-25 mm.), Dan jisimnya mencapai 2 gram. Dalam 18-20 tahun, panjang testis adalah 38-40 mm, dan jisimnya meningkat menjadi 20 g.

Pada bayi yang baru lahir, pelengkap relatif lebih ketara daripada pada orang dewasa. Beratnya lebih daripada 1/2 berat testis, sementara pada orang dewasa - hanya 1/9. Panjang pelengkap pada bayi baru lahir adalah 20 mm, lebar (di kawasan kepala) dari 4 hingga 10 mm. Seperti testis, pelengkap tumbuh sedikit dalam 10 tahun pertama kehidupan, dan kemudian meningkat seiring dengan peningkatan alat kelamin kerana akil baligh. Secara beransur-ansur, hubungan pelengkap dengan testis menjadi semakin dekat, pada akhirnya, jurang antara kedua-dua organ itu hilang.

Pembentukan bawah testis dan epididimis, yang disebut "hidatid", lebih biasa dan lebih baik dinyatakan pada kanak-kanak. Ini termasuk: kelenjar testis (apendiks testis), lampiran kelenjar (paradidimis) dan pelengkap epididimis (apendiks epididimis). Pada bayi baru lahir, mereka agak besar, tumbuh hingga 8-10 tahun, dan kemudian secara beransur-ansur mengalami perkembangan terbalik.

Cawangan lengkung aorta

Aorta pada bayi yang baru lahir dibahagikan kepada tiga bahagian: aorta arch, toraks dan aorta abdomen.

Bentuk lengkungan aorta pada bayi baru lahir dicirikan oleh tahap kelengkungan yang berbeza. Pada hari-hari pertama selepas kelahiran, bentuk busur menurun lebih biasa. Lebih-lebih lagi, tempat selekoh terbesarnya sesuai dengan mulut batang brachiocephalic. Busur melengkung yang seragam kurang biasa..

Kedudukan lengkungan aorta yang agak tinggi pada tahap I vertebra toraks adalah ciri bayi baru lahir. Semakin tua orang, semakin rendah busur: pada orang yang berumur 17-20 tahun - pada tahap vertebra toraks II, dalam 25-30 tahun - III, dalam 40-45 tahun - IV, dan pada orang tua dan orang tua - pada tahap cakera antara IV dan V vertebra toraks.

Dimensi lengkok berubah-ubah. Menurut A.S. Obysov, diameter luarnya bervariasi antara 9-15 mm, dan pada bahagian awalnya sedikit lebih sedikit daripada di final. Selepas kelahiran, diameter arka meningkat lebih cepat daripada cabangnya, kerana penghentian fungsi saluran arteri.

Aorta toraks pada bayi baru lahir diproyeksikan pada tahap dari vertebra toraks IV-V (isthmus) ke vertebra toraks X-XI. Ia terletak di sebelah kiri

Batang brachiocephalic pada bayi baru lahir agak pendek (4-7 mm), panjangnya kira-kira sama dengan diameter. Menjauh dari lengkungan aorta, batang naik dan ke kanan, dan pada tahap sendi sternoklavikular kanan, ia dibahagikan kepada arteri karotid dan subklavia kanan kanan.

Arteri karotid biasa di sebelah kiri berlepas secara bebas dari lengkungan aorta, oleh itu, sedikit lebih panjang daripada sebelah kanan. Diameter arteri karotid biasa pada bayi baru lahir dan anak kecil berbeza dari 3 hingga 6 mm (pada orang dewasa 9-14 mm). Arteri terletak di dalam segitiga karotid leher dan kedudukannya dalam segitiga berubah-ubah. Lebih kerap arteri karotid menonjol 2-5 mm dari bawah pinggir anterior otot sternocleidomastoid, lebih jarang dengan-

Cawangan visceral berpasangan

Batang celiac pada bayi baru lahir sangat pendek dan agak lebar (3-5 mm), jenis otot. Pelepasannya dari aorta berubah-ubah; biasanya kapal berlepas dari toraks XI ke vertebra lumbal I. Di depan, batang seliak ditutup oleh kaki tengah kanan diafragma dan ke

Cabang-cabang viser berpasangan berpindah mengikut urutan organ, kerana peletakannya.