Paroxysm atrial fibrillation: apakah itu

Salah satu keabnormalan jantung yang paling biasa adalah fibrilasi atrium paroxysmal. Dengan patologi ini, kardiomiosit menghasilkan ratusan isyarat elektrik. Patologi dicirikan oleh manifestasi paroxysmal (paroxysms).

Penyakit ini sering menyerang orang tua dan tua. Peratusan pesakit meningkat mendadak pada populasi yang berumur lebih dari 60 tahun. Orang yang mempunyai patologi keturunan sistem kardiovaskular juga tergolong dalam kumpulan risiko. Meningkatkan kemungkinan paroxysms tabiat buruk, berat badan berlebihan dan gaya hidup pasif.

Etiologi

Aritmia paling kerap berlaku sebagai komplikasi penyakit. Patologi utama terutamanya berkaitan dengan kerja jantung atau sistem vaskular. Dalam beberapa kes, fibrilasi atrium mungkin muncul sebagai penyakit bebas (aritmia idiopatik).

Penyebab utama aritmia paroxysmal:

  • kecacatan injap mitral;
  • penyakit arteri koronari;
  • Sindrom Wolf-Parkinson-White;
  • distrofi miokard yang disebabkan oleh keracunan alkohol akut atau kronik;
  • darah tinggi;
  • sindrom sinus lemah;
  • kekurangan kalium, magnesium dan gangguan elektrolit lain;
  • tirotoksikosis;
  • keletihan fizikal dan emosi;
  • makan berlebihan;
  • pengambilan kopi dan minuman berkafein yang berlebihan.

Patogenesis

Paroxysm atrial fibrillation membayangkan penggantian fungsi normal otot jantung dengan kejang. Yang terakhir ini sering berlaku, tetapi hanya terdapat satu manifestasi patologi sahaja.

Paroxysm dicirikan oleh fakta bahawa jantung berkontraksi dengan kerap dan tidak teratur. Otot berhenti berfungsi sepenuhnya, kerana mengepam jumlah darah yang lebih kecil. Ini menyebabkan bekalan darah tidak mencukupi ke semua organ dalaman..

Pengelasan

Terdapat dua jenis gangguan irama jantung. Bergantung pada bahagian sistem saraf yang memprovokasi serangan, mereka mendiagnosis:

  1. Jenis fagus:
    1. diprovokasi oleh jabatan parasimpatik sistem saraf;
    2. dijumpai terutamanya di kalangan lelaki;
    3. serangan bermula pada waktu malam atau semasa makan;
    4. paroxysms muncul dalam keadaan rehat, dalam kedudukan mendatar, ketika makan berlebihan dan kembung, jika terdapat leher yang ketat pada pakaian;
    5. bebas dari tekanan fizikal dan emosi.
  2. Jenis hiperadrenergik:
    1. diprovokasi oleh sistem saraf simpatik;
    2. lebih biasa di kalangan wanita;
    3. serangan bermula paling kerap pada waktu pagi dan boleh berulang sepanjang hari;
    4. kedudukan mendatar dan rehat memperbaiki keadaan;
    5. tekanan dan kerja berlebihan adalah faktor yang memprovokasi.

Tiga bentuk dibezakan bergantung pada penyetempatan:

Pengelasan kadar jantung juga dilakukan. Aritmia mungkin:

  • normosistolik;
  • bradisistolik;
  • takikistik.

Gejala

Bentuk fibrilasi atrium paroxysmal, bergantung kepada keparahannya, mungkin disertai oleh pelbagai gejala. Sebilangan pesakit tidak memerhatikan tanda-tanda penyakit ini dan secara kebetulan belajar mengenainya semasa langkah diagnostik..

Manifestasi aritmia paroxysmal yang paling biasa:

  • pening;
  • kehilangan kesedaran;
  • keadaan panik;
  • rasa degup jantung yang kacau;
  • kelemahan;
  • gegaran;
  • poliuria;
  • kegagalan pernafasan;
  • pucat;
  • kekejangan.

Apabila anda mengembalikan irama yang betul, gejala akan hilang.

Diagnostik

Doktor dapat mengesan gangguan irama jantung semasa mendengar jantung - auscultation. Pada masa yang sama, bunyi jantung didengar pada jumlah yang berbeza. Nadi tidak mempunyai irama. Terdapat amplitud yang berbeza dari gelombang nadi. Tidak setiap pengecutan jantung disertai dengan aliran darah ke aorta, oleh itu, kekurangan nadi dapat diperhatikan.

Dari kaedah diagnostik instrumental, elektrokardiografi sangat penting. Indikatif adalah ketiadaan gelombang P di setiap petunjuk utama. Dengan bentuk ventrikel, ubah bentuk kompleks QRST dikesan. Garis isoelektrik rosak. Dalam beberapa hari setelah serangan itu, kompleks ST yang dipindahkan dan gelombang T dengan nilai negatif dapat dikesan. Dengan bentuk aritmia atrium, pengaliran ikatan Dia terganggu. Pada ECG, ini ditunjukkan oleh gelombang R yang cacat..

Terdapat kemungkinan pemantauan harian indeks ECG dalam keadaan yang biasa dilakukan oleh pesakit (Holter monitoring). Paroxysms dapat dirakam dalam masa nyata. Sekiranya berlaku serangan, isyarat diterima di telefon untuk memberi pertolongan cemas kepada pesakit.

Terapi

Pesakit yang mengalami fibrilasi atrium bukan kali pertama, pelepasan paroxysm dijalankan secara bebas. Untuk melakukan ini, tahan nafas, tekan penekan perut dan beri tekanan pada bola mata. Dalam kes ini, bilik harus mempunyai udara segar yang cukup. Pakaian, terutama di kawasan kerongkong, mestilah longgar dan tidak meremas badan. Tanpa janji doktor, anda tidak boleh menggunakan ubat antiaritmia. Daripada ubat-ubatan tersebut, pemberian ubat penenang sendiri, misalnya, Corvalol, adalah mungkin..

Sekiranya ketidakcekapan langkah-langkah yang diambil, mereka memanggil rawatan kecemasan. Rawatan serangan dilakukan dengan menggunakan penitis intravena. Novocainamide, aymaline, secara perlahan diberikan secara intravena, dalam beberapa kes, ritmilena. Digoxn dan verapamil mengurangkan irama ventrikel. Mengawal tekanan darah mandatori. Ubat ini dikontraindikasikan pada hipotensi. Dalam kes yang lebih teruk, pesakit dimasukkan ke hospital di klinik kardiologi.

Dengan kadar degupan jantung yang rendah, penggunaan ubat yang kurang kuat, seperti propranolol atau quinidine, sudah mencukupi.

Ubat bertujuan menghilangkan penyakit yang menyebabkan kerosakan irama jantung. Juga, ubat digunakan yang menormalkan fungsi kontraktil dan mengurangkan manifestasi patologi. Ini termasuk:

  • beta-blocker dalam dos profilaksis:
    • anaprilin;
    • trasicore;
  • persediaan aminoquinoline:
    • Pelaquenil;
    • klorokuin;
    • delagil;
  • persediaan digitalis:
    • digoxin;
    • isolanide;
    • kordigitis;
  • penyediaan kalium dan magnesium.

Dalam kes yang teruk, apabila rawatan konservatif tidak berkesan, mungkin diperlukan bantuan pakar bedah jantung dan campur tangan pembedahan. Seorang doktor yang menggunakan kaedah fizikal memusnahkan fokus gairah patologi. Berkat ini, irama dinormalisasi. Kaedah ini dipanggil ablasi jantung frekuensi radio..

Komplikasi

Sekiranya patologi timbul terhadap latar belakang stenosis mitral, maka hasilnya mungkin tromboemboli. Trombus atrium menyumbat bukaan kiri, yang menyebabkan serangan jantung dan kematian. Tromboemboli pelbagai organ dalaman selalunya merupakan akibat dari fibrilasi atrium.

Pada pesakit dengan kecacatan jantung atau kontraktilitas ventrikel yang terganggu, kegagalan jantung menjadi komplikasi. Dalam kes yang paling teruk, kegagalan itu ditunjukkan oleh kejutan arrhythmogenic.

Kegagalan jantung kronik, yang disertai oleh gangguan kontraktilasi miokardium, boleh berkembang menjadi keadaan kardiomiopati. Patologi semacam itu dicirikan oleh gangguan irama yang teruk dan pengembangan ruang jantung.

Pencegahan

Bentuk paroxysmal fibrilasi atrium dicegah dengan bantuan langkah pencegahan sederhana:

  • rawatan penyakit tepat pada masanya yang boleh menjadi rumit oleh aritmia;
  • pengambilan kalsium dan magnesium yang mencukupi oleh badan;
  • pencegahan sembelit dan kembung perut;
  • mengawal jumlah makanan yang dimakan;
  • mengekalkan berat badan normal;
  • aktiviti fizikal sederhana, tanpa pergerakan tiba-tiba;
  • penolakan tabiat buruk.

Sekiranya anda mengalami gejala yang menyebabkan ketidakselesaan dan mengurangkan kualiti hidup, anda harus segera berjumpa doktor. Dilarang sama sekali mengambil ubat sendiri. Sebilangan besar daripada mereka membantu dengan satu bentuk fibrilasi atrium, tetapi dikontraindikasikan dengan ketat dalam bentuk lain. Oleh itu, tanpa pemeriksaan penuh dan sebelum menentukan diagnosis akhir, tidak ada kaedah yang ditetapkan untuk rawatan patologi. Selalunya penyakit ini hilang dengan sendirinya. Ini berlaku setelah penyebab yang menyebabkannya dihapuskan..

Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium, fibrilasi atrium) adalah salah satu jenis aritmia jantung, yang dicirikan oleh kontraksi atrium tidak teratur yang cepat dengan frekuensi 350-700 per minit. Sekiranya paroxysm atrial fibrillation berlangsung lebih dari 48 jam, risiko trombosis dan perkembangan strok iskemia teruk meningkat dengan mendadak. Bentuk kronik fibrilasi atrium menyumbang kepada perkembangan kegagalan kardiovaskular kronik yang cepat.

Pesakit dengan fibrilasi atrium dalam amalan ahli kardiologi sering dijumpai. Dalam struktur umum kejadian pelbagai jenis aritmia, fibrilasi atrium menyumbang sekitar 30%. Dengan usia, kelazimannya meningkat. Jadi, sehingga 60 tahun, aritmia jenis ini diperhatikan pada 1% orang, dan setelah 60 tahun, penyakit ini dikesan pada 6%.

Bentuk penyakit

Klasifikasi bentuk fibrilasi atrium dilakukan dengan mengambil kira mekanisme elektrofisiologi, faktor etiologi dan gambaran klinikal.

Mengikut tempoh proses patologi, bentuk-bentuk fibrilasi atrium berikut dibezakan:

  • paroxysmal (sementara) - serangan dalam kebanyakan kes berlaku tidak lebih dari satu hari, tetapi boleh berlangsung hingga seminggu;
  • berterusan - tanda-tanda fibrilasi atrium berterusan selama lebih dari 7 hari;
  • kronik - ciri utama yang membezakan adalah ketidakcekapan kardioversi elektrik.

Bentuk fibrilasi atrium yang berterusan dan sementara boleh mengalami perjalanan berulang, iaitu, serangan fibrilasi atrium boleh berlaku berulang kali.

Bergantung pada jenis gangguan irama atrium, fibrilasi atrium terbahagi kepada dua jenis:

  1. Fibrilasi atrium (fibrillation). Pengecutan atrium yang terkoordinasi tidak ada, kerana terdapat penguncupan kumpulan serat otot individu yang tidak terkoordinasi. Banyak impuls elektrik terkumpul di persimpangan atrioventricular. Sebilangan dari mereka mula merebak ke miokardium ventrikel, menyebabkan mereka berkontrak. Bergantung pada kekerapan kontraksi ventrikel, fibrilasi atrium dibahagikan kepada sistolik brady (kurang dari 60 kontraksi per minit), normosistolik (60-90 kontraksi per minit) dan takikistik (lebih dari 90 kontraksi per minit).
  2. Flutter atrium. Kekerapan kontraksi atrium mencapai 200-400 per minit. Pada masa yang sama, irama terkoordinasi yang betul dikekalkan. Dengan flutter atrium, jeda diastolik hampir tidak ada sepenuhnya. Mereka berada dalam keadaan berterusan systole, iaitu, mereka tidak berehat. Ini menjadi alasan kesukaran untuk mengisi mereka dengan darah dan, sebagai akibatnya, kemasukannya tidak mencukupi ke dalam ventrikel. Sekiranya setiap dorongan kedua, ketiga atau keempat tiba di ventrikel melalui sambungan atrioventrikular, maka ini memastikan irama kontraksi mereka yang betul dan bentuk penyakit ini disebut atrial flutter yang tepat. Dalam kes-kes apabila terdapat kontraksi ventrikel yang huru-hara kerana gangguan pada konduksi atrioventrikular, mereka membicarakan perkembangan flutter atrium yang tidak normal.

Semasa paroxysm atrial fibrillation, atria menguncup dengan tidak cekap. Dalam kes ini, ventrikel tidak sepenuhnya terisi, dan pada masa pengurangannya, secara berkala tidak ada pelepasan darah ke dalam aorta.

Fibrilasi atrium mampu masuk ke fibrilasi ventrikel, yang menyebabkan kematian.

Penyebab fibrilasi atrium

Penyebab fibrilasi atrium boleh menjadi penyakit jantung dan beberapa patologi lain. Kejadian fibrilasi atrium yang paling biasa berlaku dengan latar belakang kegagalan jantung yang teruk, infark miokard, hipertensi arteri, kardiosklerosis, kardiomiopati, miokarditis, penyakit jantung reumatik.

Penyebab lain dari fibrilasi atrium adalah:

  • tirotoksikosis (jantung tirotoksik);
  • hipokalemia;
  • mabuk dengan agonis adrenergik;
  • overdosis glikosida jantung;
  • kardiopati alkohol;
  • penyakit paru-paru obstruktif kronik;
  • emboli paru (emboli paru).

Sekiranya penyebab perkembangan fibrilasi atrium tidak dapat diketahui, diagnosis bentuk penyakit idiopatik dibuat.

Gejala fibrilasi atrium

Gambaran klinikal fibrilasi atrium bergantung pada keadaan alat valvular jantung dan miokardium, bentuk penyakit (berterusan, paroxysmal, tachysystolic atau bradyisystolic), serta ciri-ciri keadaan psikoemosi pesakit.

Yang paling ditoleransi oleh pesakit adalah fibrilasi atrium takikistik. Gejalanya adalah:

  • kardiopalmus;
  • gangguan dan kesakitan di hati;
  • dyspnea senaman.

Pada mulanya, fibrilasi atrium bersifat paroxysmal. Perkembangan penyakit selanjutnya dengan perubahan frekuensi dan tempoh paroxysms pada setiap pesakit berlaku dengan cara yang berbeza. Pada sesetengah pesakit, kejang berlaku sangat jarang, dan tidak ada kecenderungan untuk berkembang. Pada yang lain, sebaliknya, setelah 2-3 episod fibrilasi atrium, penyakit ini menjadi berterusan atau kronik.

Pesakit dan serangan fibrilasi atrium berasa berbeza. Sebilangan orang, serangan itu tidak disertai oleh gejala yang tidak menyenangkan, dan pesakit tersebut hanya akan mengetahui bahawa mereka mengalami aritmia ketika menjalani pemeriksaan perubatan. Tetapi selalunya, gejala fibrilasi atrium sangat ketara. Ini termasuk:

  • perasaan berdebar-debar yang huru-hara;
  • gegaran otot;
  • kelemahan umum yang teruk;
  • takut mati;
  • poliuria;
  • berpeluh berlebihan.

Dalam kes yang teruk, pening yang teruk, pengsan berlaku, serangan Morgagni-Adams-Stokes berkembang.

Selepas pemulihan irama jantung yang normal, semua tanda fibrilasi atrium berhenti. Dengan bentuk penyakit yang berterusan, pesakit akhirnya tidak dapat melihat manifestasi aritmia.

Dengan fibrilasi atrium semasa auskultasi jantung, nada rawak didengar pada jumlah yang berbeza. Nadi adalah aritmia, gelombang nadi mempunyai amplitud yang berbeza. Gejala lain dari fibrilasi atrium adalah kekurangan nadi - bilangan gelombang nadi kurang daripada jumlah kontraksi jantung. Perkembangan kekurangan nadi disebabkan oleh fakta bahawa tidak setiap pengecutan ventrikel disertai dengan pembuangan darah ke aorta.

Dengan flutter atrium, pesakit mengadu berdenyut pada urat serviks, ketidakselesaan di kawasan jantung, sesak nafas, berdebar-debar.

Diagnostik

Diagnosis fibrilasi atrium biasanya tidak sukar, dan diagnosis dibuat semasa pemeriksaan fizikal pesakit. Pada palpasi arteri periferal, irama denyutan dindingnya yang tidak teratur ditentukan, sementara voltan dan pengisian setiap gelombang nadi berbeza. Semasa auskultasi jantung, turun naik kelantangan yang ketara dan bunyi jantung yang tidak teratur didengar. Perubahan kelantangan nada I berikutan jeda diastolik dijelaskan oleh ukuran pengisian diastolik yang berbeza dari ventrikel dengan darah.

Untuk mengesahkan diagnosis, elektrokardiogram direkodkan. Fibrilasi atrium dicirikan oleh perubahan berikut:

  • susunan kekacauan kompleks ventrikel QRS;
  • ketiadaan gelombang P atau penentuan gelombang atrium di tempatnya.

Sekiranya perlu, lakukan pemantauan EKG setiap hari, yang memungkinkan untuk menjelaskan bentuk fibrilasi atrium, jangka masa serangan, hubungannya dengan aktiviti fizikal. Untuk memilih ubat antiaritmia dan mengenal pasti gejala iskemia miokard, ujian aktiviti fizikal dilakukan (ujian treadmill, ergometri basikal).

Ekokardiografi (Echocardiography) memungkinkan untuk menilai ukuran rongga jantung, mengesan kehadiran gumpalan darah intrakardiak, tanda-tanda kemungkinan kerosakan pada alat perikardium dan valvular, kardiomiopati, dan menilai fungsi kontraktil ventrikel kiri. Hasil ekokardiografi membantu dalam memilih ubat untuk terapi antiarrhythmic dan antithrombotic.

Dalam struktur umum kejadian pelbagai jenis aritmia, fibrilasi atrium menyumbang sekitar 30%.

Dengan tujuan visualisasi terperinci struktur jantung, pengimejan resonans magnetik multispiral atau jantung dilakukan.

Kaedah pemeriksaan elektrofisiologi transesophageal membantu menentukan mekanisme pembentukan fibrilasi atrium. Kajian ini dilakukan untuk semua pasien dengan fibrilasi atrium yang berencana untuk menanamkan alat pacu jantung buatan (alat pacu jantung) atau melakukan ablasi kateter..

Rawatan fibrilasi atrium

Rawatan fibrilasi atrium bertujuan untuk memulihkan dan mengekalkan irama jantung yang betul, mencegah terjadinya paroxysms berulang, mencegah pembentukan gumpalan darah dan perkembangan komplikasi tromboemboli.

Untuk menghentikan serangan fibrilasi atrium, ubat antiaritmia diberikan secara intravena kepada pesakit di bawah kawalan tahap ECG dan tekanan darah. Dalam beberapa kes, glikosida jantung atau penyekat saluran kalsium yang perlahan digunakan, yang menyumbang untuk meningkatkan kesejahteraan pesakit (mengurangkan kelemahan, sesak nafas, sensasi degupan jantung) dengan mengurangkan degupan jantung.

Sekiranya terapi konservatif tidak berkesan, rawatan fibrilasi atrium dilakukan dengan menggunakan pelepasan nadi elektrik ke kawasan jantung (kardioversi elektrik). Kaedah ini membolehkan anda memulihkan degupan jantung dalam 90% kes.

Sekiranya fibrilasi atrium berlangsung lebih dari 48 jam, risiko trombosis dan perkembangan komplikasi tromboemboli meningkat dengan mendadak. Ubat antikoagulan diresepkan untuk pencegahannya..

Selepas irama jantung dipulihkan, pengambilan ubat antiarrhythmic jangka panjang ditunjukkan untuk mengelakkan episod berulang fibrilasi atrium.

Dalam bentuk kronik fibrilasi atrium, rawatan terdiri daripada penggunaan antikoagulan, antagonis kalsium, glikosida jantung dan penyekat adrenergik secara berterusan. Terapi aktif penyakit yang mendasari yang menyebabkan perkembangan fibrilasi atrium.

Untuk secara radikal menghilangkan fibrilasi atrium, pengasingan frekuensi radio vena pulmonari dilakukan. Semasa prosedur invasif minimum ini, fokus pengujaan ektopik yang terletak di mulut vena pulmonari diasingkan. Kecekapan pengasingan frekuensi radio vena paru mencapai 60%.

Dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan atau paroxysms yang kerap berulang, terdapat tanda-tanda untuk ablasi frekuensi radio (RFA) jantung. Pokoknya terletak pada penghapusan nod atrioventricular menggunakan elektrod khas, yang membawa kepada penyekat AV lengkap dengan pemasangan alat pacu jantung kekal.

Diet untuk fibrilasi atrium

Dalam rawatan kompleks fibrilasi atrium, peranan penting diberikan kepada pemakanan yang betul. Asas diet haruslah protein dan produk sayuran rendah lemak. Makanan harus kerap diambil dalam bahagian kecil. Makan malam hendaklah tidak lebih dari 2.5-3 jam sebelum waktu tidur. Pendekatan ini membantu mencegah rangsangan berlebihan reseptor saraf vagus, yang mempengaruhi fungsi nod sinus..

Pesakit dengan fibrilasi atrium harus menolak teh, kopi, alkohol yang kuat, kerana boleh menimbulkan serangan.

Dengan fibrilasi atrium, diet harus merangkumi sebilangan besar makanan yang kaya dengan kalium dan magnesium. Produk ini merangkumi:

  • kacang soya;
  • kacang (kacang mete, badam, kacang tanah);
  • germa Gandum;
  • dedak gandum;
  • Nasi coklat;
  • kacang;
  • bayam;
  • bijirin;
  • buah oren
  • pisang
  • kentang bakar;
  • tomato.

Untuk mengekalkan jumlah maksimum unsur surih dan vitamin dalam pinggan, lebih baik anda mengukus atau memanggangnya. Ia berguna untuk memasukkan smoothie sayur-sayuran, buah atau beri pada menu..

Kehadiran fibrilasi atrium meningkatkan kematian pada penyakit jantung lebih daripada 1.5 kali.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Komplikasi fibrilasi atrium yang paling biasa adalah kegagalan jantung progresif dan tromboembolisme. Pada pesakit dengan stenosis mitral, fibrilasi atrium sering menyebabkan pembentukan trombus atrium, yang dapat menyumbat pembukaan atrioventrikular. Ini membawa kepada kematian secara tiba-tiba..

Trombi intrakardiak yang dihasilkan dengan aliran darah arteri dibawa ke seluruh badan dan membawa kepada tromboemboli pelbagai organ. Dalam kira-kira 65% kes, gumpalan darah memasuki saluran otak, menyebabkan perkembangan strok iskemia. Menurut statistik perubatan, setiap strok iskemia keenam didiagnosis pada pesakit dengan fibrilasi atrium. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko timbulnya komplikasi ini adalah:

  • usia lanjut (lebih 65 tahun);
  • sebelumnya memindahkan tromboemboli dari mana-mana penyetempatan;
  • kehadiran patologi bersamaan (hipertensi arteri, diabetes mellitus, kegagalan jantung kongestif).

Perkembangan fibrilasi atrium di tengah gangguan fungsi kontraktor ventrikel dan kecacatan jantung menyebabkan pembentukan kegagalan jantung. Dengan kardiomiopati hipertrofik dan stenosis mitral, kegagalan jantung berkembang menjadi asma jantung atau edema paru. Kegagalan ventrikel kiri akut selalu berkembang akibat gangguan aliran keluar darah dari jantung kiri, yang menyebabkan peningkatan tekanan yang signifikan pada vena pulmonari dan sistem kapilari.

Manifestasi kegagalan jantung yang paling teruk disebabkan oleh fibrilasi atrium adalah kejutan aritmogenik kerana output jantung yang rendah.

Fibrilasi atrium mampu masuk ke fibrilasi ventrikel, yang menyebabkan kematian.

Selalunya, fibrilasi atrium diperumit oleh pembentukan kegagalan jantung kronik, yang berkembang pada satu kadar atau yang lain dan membawa kepada perkembangan kardiomiopati aritmia yang melebar..

Ramalan

Prognosis untuk fibrilasi atrium ditentukan oleh penyebab perkembangan aritmia jantung, dan adanya komplikasi. Fibrilasi atrium, yang berlaku dengan latar belakang kecacatan jantung dan kerosakan miokardium yang teruk (kardiomiopati melebar, kardiosklerosis meresap atau umum, infark miokard fokus besar), dengan cepat membawa kepada kegagalan jantung..

Kehadiran fibrilasi atrium meningkatkan kematian pada penyakit jantung lebih daripada 1.5 kali.

Prognosis juga tidak baik untuk fibrilasi atrium, yang rumit oleh tromboemboli.

Prognosis yang lebih baik pada pesakit dengan ventrikel dan miokardium yang memuaskan. Walau bagaimanapun, jika paroxysms atrial fibrillation sering berlaku, kualiti hidup pesakit terjejas dengan ketara.

Bentuk fibrilasi atrium yang idiopatik biasanya tidak menyebabkan kemerosotan kesejahteraan, pesakit merasa sihat dan menjalani gaya hidup yang hampir biasa.

Pencegahan

Untuk mencegah fibrilasi atrium, perlu mengesan dan merawat penyakit sistem kardiovaskular dan pernafasan secara tepat pada masanya..

Pencegahan sekunder fibrilasi atrium bertujuan untuk mencegah berlakunya episod baru gangguan irama jantung dan merangkumi:

  • terapi ubat jangka panjang dengan ubat antiaritmia;
  • pembedahan jantung jika ditunjukkan;
  • keengganan minum alkohol;
  • sekatan beban mental dan fizikal.

Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium) adalah pelanggaran irama jantung, disertai dengan pergolakan yang kerap, kacau dan kontraksi atrium atau berkedut, fibrilasi kumpulan tertentu serat otot atrium. Denyut jantung untuk fibrilasi atrium mencapai 350-600 seminit. Dengan paroxysm atrial fibrillation yang berpanjangan (melebihi 48 jam), risiko trombosis dan strok iskemia meningkat. Dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan, perkembangan kegagalan peredaran kronik yang tajam dapat diperhatikan.

Maklumat am

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium) adalah pelanggaran irama jantung, disertai dengan pergolakan yang kerap, kacau dan kontraksi atrium atau berkedut, fibrilasi kumpulan tertentu serat otot atrium. Denyut jantung untuk fibrilasi atrium mencapai 350-600 seminit. Dengan paroxysm atrial fibrillation yang berpanjangan (melebihi 48 jam), risiko trombosis dan strok iskemia meningkat. Dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan, perkembangan kegagalan peredaran kronik yang tajam dapat diperhatikan.

Fibrilasi atrium adalah salah satu varian gangguan irama yang paling biasa dan menyumbang sehingga 30% kemasukan ke hospital untuk aritmia. Kelaziman fibrilasi atrium meningkat mengikut usia; ia berlaku pada 1% pesakit di bawah 60 tahun dan lebih daripada 6% pesakit selepas 60 tahun.

Pengelasan fibrilasi atrium

Asas pendekatan moden untuk klasifikasi fibrilasi atrium merangkumi sifat kursus klinikal, faktor etiologi dan mekanisme elektrofisiologi.

Bentuk fibrilasi atrium yang tetap (kronik), berterusan dan sementara (paroxysmal) dibezakan. Dengan bentuk paroxysmal, serangan berlangsung tidak lebih dari 7 hari, biasanya kurang dari 24 jam. Fibrilasi atrium yang berterusan dan kronik berlangsung lebih dari 7 hari, bentuk kronik ditentukan oleh ketidakcekapan kardioversi elektrik. Bentuk fibrilasi atrium yang paroxysmal dan berterusan boleh berulang.

Bezakan serangan fibrilasi atrium yang pertama dan berulang (episod fibrilasi atrium kedua dan seterusnya). Fibrilasi atrium boleh berlaku dalam dua jenis gangguan irama atrium: fibrilasi atrium dan flutter.

Fibrilasi atrium (fibrilasi), kumpulan serat otot tertentu berkontrak, mengakibatkan kekurangan kontraksi atrium yang terkoordinasi. Sejumlah besar impuls elektrik tertumpu di persimpangan atrioventricular: sebahagiannya tertunda, yang lain merebak ke miokardium ventrikel, menyebabkan mereka berkontraksi dengan irama yang berbeza. Mengikut kekerapan kontraksi ventrikel, tachysystolic (kontraksi ventrikel 90 atau lebih per min.), Normosistolik (kontraksi ventrikel 60 hingga 90 per min.), Bradysystolic (kontraksi ventrikel kurang dari 60 per minit.) Bentuk fibrilasi atrium.

Semasa paroxysm atrial fibrillation, tidak ada suntikan darah ke dalam ventrikel (suplemen atrium). Atria dikontrak secara tidak cekap, oleh itu, diastole, ventrikel tidak sepenuhnya diisi dengan darah yang mengalir secara bebas di dalamnya, akibatnya darah tidak secara berkala melepaskan ke sistem aorta.

Atrial flutter - ini cepat (hingga 200-400 per min.) Pengecutan atrium sambil mengekalkan irama atrium terkoordinasi yang betul. Kontraksi miokard dengan atrium berkelip-kelip mengikuti satu sama lain hampir tanpa rehat, hampir tidak ada jeda diastolik, atria tidak berehat, kebanyakannya berada dalam keadaan sistol. Pengisian atrium dengan darah sukar, dan, akibatnya, aliran darah ke ventrikel berkurang.

Melalui sambungan atrioventricular ke ventrikel, setiap impuls ke-2, ke-3 atau ke-4 dapat tiba, memberikan irama ventrikel yang betul - ini adalah flutter atrium yang betul. Dengan gangguan konduksi atrium-ventrikel, pengecutan ventrikel yang huru-hara diperhatikan, iaitu bentuk flutter atrium yang tidak teratur berkembang.

Penyebab fibrilasi atrium

Kedua-dua patologi jantung dan penyakit organ-organ lain boleh menyebabkan perkembangan fibrilasi atrium. Selalunya, fibrilasi atrium menyertai perjalanan infark miokard, kardiosklerosis, penyakit jantung reumatik, miokarditis, kardiomiopati, hipertensi arteri, kegagalan jantung yang teruk. Kadang-kadang fibrilasi atrium berlaku dengan tirotoksikosis, mabuk dengan agonis adrenergik, glikosida jantung, alkohol, boleh dicetuskan oleh kelebihan neuropsikik, hipokalemia.

Fibrilasi atrium idiopatik juga dijumpai, penyebabnya tidak dapat dikesan walaupun dengan pemeriksaan yang paling teliti.

Gejala fibrilasi atrium

Manifestasi fibrilasi atrium bergantung pada bentuknya (bristy sistolic or tachysystolic, paroxysmal or constant), keadaan miokardium, alat valvular, dan ciri-ciri individu jiwa pesakit. Bentuk tachysystolic fibrilasi atrium lebih banyak ditoleransi. Dalam kes ini, pesakit merasakan degupan jantung yang cepat, sesak nafas, diperburuk oleh latihan fizikal, sakit dan gangguan pada jantung.

Pada mulanya, fibrilasi atrium berlaku secara paroxysmally, perkembangan paroxysms (tempoh dan kekerapannya) adalah individu. Pada beberapa pesakit, setelah 2-3 serangan fibrilasi atrium, bentuk berterusan atau kronik ditetapkan, pada yang lain - paroxysms pendek yang jarang berlaku tanpa kecenderungan untuk berkembang semasa hidup..

Kejadian paroxysm atrial fibrillation dapat dirasakan dengan cara yang berbeza. Sebilangan pesakit mungkin tidak menyedarinya dan mengetahui tentang kehadiran aritmia hanya semasa pemeriksaan perubatan. Dalam kes-kes biasa, fibrilasi atrium dirasakan oleh berdebar-debar yang huru-hara, berpeluh, kelemahan, gemetar, ketakutan, poliuria. Dengan degupan jantung yang terlalu tinggi, pening, pingsan, dan serangan Morgagni-Adams-Stokes dapat dilihat. Gejala fibrilasi atrium hilang segera setelah pemulihan irama jantung sinus. Pesakit yang menderita bentuk fibrilasi atrium yang berterusan berhenti menyedarinya dari masa ke masa..

Semasa auskultasi jantung, nada rawak pelbagai volume didengar. Nadi aritmia dengan amplitud yang berbeza dari gelombang nadi ditentukan. Dengan fibrilasi atrium, kekurangan nadi ditentukan - bilangan pengecutan jantung minit melebihi bilangan gelombang nadi). Kekurangan nadi disebabkan oleh fakta bahawa tidak setiap degupan jantung menyebabkan pelepasan darah ke aorta. Pesakit dengan atrial flutter merasa berdebar-debar, sesak nafas, kadang-kadang rasa tidak selesa di jantung, berdenyut-denyut pada urat leher.

Komplikasi fibrilasi atrium

Komplikasi fibrilasi atrium yang paling biasa adalah tromboemboli dan kegagalan jantung. Dengan stenosis mitral yang rumit oleh fibrilasi atrium, penyumbatan pembukaan atrioventrikular kiri oleh trombus atrium boleh menyebabkan penangkapan jantung dan kematian mendadak.

Trombi intracardiac dapat memasuki sistem arteri lingkaran besar peredaran darah, menyebabkan tromboemboli pelbagai organ; 2/3 daripadanya dengan aliran darah memasuki saluran otak. Setiap strok iskemia ke-6 berkembang pada pesakit dengan fibrilasi atrium. Tromboemboli otak dan periferal yang paling mudah diserang adalah pesakit yang berumur lebih dari 65 tahun; pesakit yang sebelum ini mengalami tromboemboli dari mana-mana penyetempatan; menderita diabetes, hipertensi arteri sistemik, kegagalan jantung kongestif.

Kegagalan jantung dengan fibrilasi atrium berkembang pada pesakit yang mengalami kecacatan jantung dan gangguan kontraktilitas ventrikel. Kegagalan jantung dengan stenosis mitral dan kardiomiopati hipertrofik dapat nyata sebagai asma jantung dan edema paru. Perkembangan kegagalan ventrikel kiri akut dikaitkan dengan gangguan pengosongan jantung kiri, yang menyebabkan peningkatan tekanan mendadak pada kapilari dan vena pulmonari.

Salah satu manifestasi kegagalan jantung yang paling teruk semasa fibrilasi atrium mungkin adalah perkembangan kejutan aritmogenik kerana output jantung yang rendah. Dalam beberapa kes, kemungkinan peralihan fibrilasi atrium ke fibrilasi ventrikel dan penangkapan jantung. Selalunya dengan fibrilasi atrium, kegagalan jantung kronik berkembang, berkembang menjadi cardiomyopathy dilatasi aritmia.

Diagnosis fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium biasanya didiagnosis semasa pemeriksaan fizikal. Pada palpasi nadi periferal, ditentukan irama, pengisian, dan ketegangan yang terganggu. Semasa auskultasi jantung, bunyi jantung tidak teratur, turun naik ketara dalam kelantangannya (kelantangan nada selepas jeda diastolik I berubah bergantung pada ukuran pengisian ventrikel diastolik). Pesakit dengan perubahan yang dikenal pasti dirujuk untuk berunding dengan pakar kardiologi..

Pengesahan atau penjelasan diagnosis fibrilasi atrium adalah mungkin dengan menggunakan data dari kajian elektrokardiografi. Apabila fibrilasi atrium berkelip pada ECG, tidak ada gelombang P yang merekam kontraksi atrium, dan kompleks QRS ventrikel terletak secara rawak. Dengan flutter atrium di lokasi gelombang P, gelombang atrium ditentukan.

Dengan menggunakan pemantauan EKG setiap hari, irama jantung dipantau, bentuk fibrilasi atrium, jangka masa paroxysms, hubungannya dengan senaman, dan lain-lain ditentukan. Ujian senaman (ergometri basikal, ujian treadmill) dilakukan untuk mengesan tanda-tanda iskemia miokard dan dalam pemilihan ubat-ubatan antiaritmia.

Ekokardiografi membolehkan anda menentukan ukuran rongga jantung, trombi intrakardiak, tanda-tanda kerosakan injap, perikardium, kardiomiopati, untuk menilai fungsi diastolik dan sistolik ventrikel kiri. Ekokardiografi membantu dalam memutuskan pelantikan terapi antithrombotik dan antiaritmia. Pengimejan jantung yang terperinci dapat dicapai dengan MRI atau MSCT jantung..

Pemeriksaan elektrofisiologi transesophageal (CPECG) dilakukan untuk menentukan mekanisme perkembangan fibrilasi atrium, yang sangat penting bagi pasien yang berencana melakukan ablasi kateter atau implantasi alat pacu jantung (alat pacu jantung buatan).

Rawatan fibrilasi atrium

Pemilihan taktik terapi untuk pelbagai bentuk fibrilasi atrium bertujuan untuk memulihkan dan mengekalkan irama sinus, mencegah serangan fibrilasi atrium berulang, mengawal degupan jantung, dan mencegah komplikasi tromboemboli. Untuk menghentikan paroxysms atrial fibrillation, berkesan menggunakan novokainamide (intravena dan oral), quinidine (dalam), amiodarone (intravena dan oral) dan propafenon (di dalam) di bawah kawalan tekanan darah dan elektrokardiogram.

Hasil yang kurang jelas adalah penggunaan digoxin, propranolol dan verapamil, yang, bagaimanapun, mengurangkan degupan jantung, menyumbang untuk meningkatkan kesejahteraan pesakit (mengurangkan sesak nafas, kelemahan, berdebar-debar). Sekiranya tidak ada kesan positif yang diharapkan dari terapi ubat, mereka menggunakan kardioversi elektrik (menggunakan pelepasan elektrik berdenyut ke kawasan jantung untuk memulihkan degupan jantung), menghentikan paroxysms fibrilasi atrium pada 90% kes..

Dengan fibrilasi atrium yang berlangsung lebih dari 48 jam, risiko trombosis meningkat dengan mendadak, oleh itu, warfarin diresepkan untuk mencegah komplikasi tromboemboli. Untuk mengelakkan perkembangan semula serangan fibrilasi atrium setelah pemulihan irama sinus, ubat antiarrhythmic diresepkan: amiodarone, propafenone, dll..

Semasa menetapkan bentuk fibrilasi atrium yang kronik, pengambilan penyekat adrenergik (atenolol, metoprolol, bisoprolol), digoxin, antagonis kalsium (diltiazem, verapamil) dan warfarin (di bawah kawalan penunjuk koagulogram - indeks prothrombin atau INR) ditetapkan. Dengan fibrilasi atrium, rawatan penyakit yang mendasari yang membawa kepada perkembangan gangguan irama diperlukan.

Kaedah yang secara radikal menghilangkan fibrilasi atrium adalah pengasingan frekuensi radio dari urat pulmonari, di mana fokus pengujaan ektopik yang terletak di mulut vena pulmonari diasingkan dari atria. Pengasingan frekuensi radio mulut vena paru adalah teknik invasif, keberkesanannya sekitar 60%.

Dengan serangan fibrilasi atrium yang sering diulang atau dengan bentuknya yang tetap, adalah mungkin untuk melakukan RFA jantung - ablasi frekuensi radio ("cauterization" dengan elektrod) nod atrioventricular dengan penciptaan blok AV melintang lengkap dan implantasi alat pacu jantung berterusan.

Prognosis untuk fibrilasi atrium

Kriteria prognostik utama untuk fibrilasi atrium adalah penyebab dan komplikasi gangguan irama. Fibrilasi atrium yang disebabkan oleh kecacatan jantung, kerosakan miokardium yang teruk (infark miokard fokus besar, kardiosklerosis luas atau meresap, kardiomiopati dilebarkan), dengan cepat membawa kepada perkembangan kegagalan jantung.

Komplikasi tromboemboli disebabkan oleh fibrilasi atrium secara tidak disengajakan. Fibrilasi atrium meningkatkan kematian yang berkaitan dengan penyakit jantung sebanyak 1.7 kali.

Sekiranya tidak ada patologi jantung yang teruk dan keadaan miokardium ventrikel yang memuaskan, prognosis lebih baik, walaupun berlakunya paroxysms fibrilasi atrium dengan ketara dapat mengurangkan kualiti hidup pesakit. Dengan fibrilasi atrium idiopatik, kesihatan biasanya tidak terganggu, orang merasa hampir sihat dan dapat melakukan apa-apa pekerjaan.

Pencegahan fibrilasi atrium

Matlamat pencegahan utama adalah rawatan aktif penyakit yang berpotensi berbahaya dari segi perkembangan fibrilasi atrium (hipertensi arteri dan kegagalan jantung).

Langkah-langkah pencegahan sekunder fibrilasi atrium bertujuan untuk mematuhi cadangan untuk terapi ubat anti-kambuh, pembedahan jantung, mengehadkan tekanan fizikal dan mental, pantang alkohol.

Ciri-ciri bentuk paroxysmal dari fibrilasi atrium, klasifikasi, komplikasi, prognosis dan rawatan

Semasa aritmia jantung, terdapat kegagalan dalam koherensi pengecutan serat miokardium. Penyakit ini dianggap salah satu yang paling biasa dan menyebabkan pelbagai patologi, terutamanya sistem pernafasan dan kardiovaskular.

Bentuk fibrilasi paroxysmal adalah bentuk patologi kontraksi atrium yang paling biasa. Terdapat penghentian nod sinus dan pengurangan mioosit atrium dengan keadaan frekuensi 300-800 denyutan seminit. Sebenarnya, hanya dua ruang jantung yang beroperasi dan menjalankan fungsinya dengan betul. Dan selebihnya hanya menyebabkan kerosakan, yang mempengaruhi peredaran darah secara negatif.

Konsep dan bentuk AF paroxysmal

Denyut jantung 70 kali per minit dianggap sebagai norma, yang disebabkan oleh sambungan berterusan organ dengan nod sinus. Semasa fibrilasi atrium, sel atrium lain bertanggungjawab untuk menguncup.

Oleh kerana tempohnya, fibrilasi mengambil bentuk berikut:

  • bentuk AF paroxysmal dicirikan oleh penampilan aritmia yang tidak dijangka. Dalam kes ini, serangan boleh berlangsung dari beberapa minit hingga satu minggu. Seberapa cepat penyitaan berhenti bergantung pada kualiti dan ketepatan pertolongan cemas. Latihan menunjukkan bahawa normalisasi irama degupan jantung berlaku pada siang hari. Tetapi ada kes apabila irama kembali normal dengan sendirinya, tanpa pertolongan dari luar.
  • bentuk AF yang berterusan dicirikan oleh jangka masa serangan yang lebih lama, iaitu antara seminggu hingga enam bulan. Rawatan penyakit dengan ubat atau terapi yang sesuai. Apabila serangan berlangsung lebih dari enam bulan, pembedahan disarankan.
  • bentuk penggantian AF yang berterusan dari irama normal degupan jantung dan aritmia. Lebih-lebih lagi, yang terakhir mungkin berlangsung sekitar satu tahun. Dalam kes ini, anda tidak harus beralih kepada campur tangan pembedahan: kesan yang diinginkan tidak akan berfungsi, kerana bentuk ini bersifat kronik. Adalah mungkin untuk mengekalkan keadaan normal dengan bantuan ubat-ubatan dan pemeriksaan berterusan oleh pakar.

Dengan bertambahnya usia, kecenderungan untuk AF paroxysmal semakin tinggi.

Sebilangan penyedia perkhidmatan kesihatan mempunyai fibrilasi atrium dan flutter. Manakala gabungan konsep ini disebut atrial fibrillation.

Pengelasan patologi

Fibrilasi mengambil dua bentuk:

  1. Kelipan. Denyutan jantung lebih daripada 300 denyutan seminit, tetapi tidak semua serat miokardium dikurangkan.
  2. Flutter. Denyutan jantung tidak melebihi 300 degupan dalam 60 saat, nod sinus benar-benar "berehat".

Terdapat paroxysm berulang. Gejala khasnya adalah kejadian berkala. Ciri-ciri patologi:

  • jarang berlaku, penyakit jangka pendek yang tidak menyebabkan ketidakselesaan,
  • serangan yang kerap menyebabkan kebuluran oksigen di ventrikel.

Klasifikasi fibrilasi lain adalah berdasarkan faktor kontraksi ventrikel. Peruntukkan:

  1. Tachysystolic. Ventrikel berkontrak hingga 100 kali seminit. Pesakit sesak nafas, sesak nafas, sakit dada.
  2. Normosistolik. Jumlah pemotongan berbeza antara 60-100.
  3. Bradisistolik. Kontraksi ventrikel tidak lebih daripada 60 kali.

AF: punca berlakunya

Pelanggaran irama jantung dengan fibrilasi atrium paroxysmal disertai oleh kelainan fisiologi pada tubuh pesakit, yang berfungsi sebagai penyebab penyakit pada masa akan datang:

  • gangguan fungsi yang terbentuk selepas keradangan,
  • iskemia jantung,
  • keabnormalan patologi, termasuk kecacatan yang timbul semasa hidup dan menyebabkan peningkatan ruang jantung,
  • hipertensi kronik, yang menyebabkan peningkatan jisim miokardium,
  • kardiomiopati keturunan.

Terdapat sejumlah penyebab flutter atrium paroxysmal, yang disebabkan oleh faktor bukan jantung:

  • penderaan alkohol,
  • kekurangan kalium dan magnesium dalam badan,
  • perubahan otot jantung akibat penyakit paru-paru,
  • penyakit berjangkit yang serius,
  • penggunaan agonis adrenergik dan glikosida jantung yang berlebihan, termasuk penggunaan biasa,
  • masalah sistem saraf, tekanan berlebihan, tekanan, keletihan emosi,
  • gangguan hormon,
  • kesukaran kesihatan selepas pembedahan.

Penting! Kadang-kadang keadaan berkembang sehingga tidak realistik untuk mengenal pasti paroxysm AF, atau lebih tepatnya, penyebab utama penyakit ini. Ini berlaku untuk golongan muda dan remaja.

Fibrilasi atrium paroxysmal: gejala

Tanda-tanda aritmia jantung mungkin berbeza dari pesakit ke pesakit. Ada yang sakit di hati. Walaupun majoriti pesakit dengan kerlipan aritmia dicirikan oleh gejala berikut:

  • serangan tiba-tiba degupan jantung yang kuat,
  • kemerosotan kesejahteraan dan kelemahan yang ketara,
  • kekurangan udara segar,
  • rasa sejuk di lengan dan kaki,
  • berpeluh melampau,
  • menggeletar seluruh badan dan banyak lagi.

Dalam beberapa kes, kawasan kulit pucat dan kebiruan bibir diperhatikan.

Dengan patologi yang teruk, gejala bertambah buruk. Gejala berikut diperhatikan:

  • pening hingga hilang kesedaran,
  • serangan panik disebabkan oleh kemerosotan mendadak dalam kesihatan keseluruhan dan normalisasi. Akibatnya, pesakit tidak memahami apa yang berlaku kepadanya, dan bimbang akan kehidupannya sendiri..

Penting! Apa sahaja yang berlaku, pertama sekali, jangan panik dan berjumpa pakar. Hanya selepas pemeriksaan (ECG) anda dapat mengetahui punca gejala dan masalah kesihatan.

Sebaik sahaja gangguan irama paroxysmal, atau kejang, telah berakhir, pesakit telah meningkatkan pergerakan usus. Yang terakhir menyebabkan buang air kecil. Apabila terdapat penurunan yang signifikan dalam jumlah kontraksi jantung, pesakit mengalami penurunan aliran darah ke otak. Oleh itu, ada kehilangan kesedaran, pernafasan berhenti dan nadi tidak dirasakan. Dalam kes ini, pesakit memerlukan pemulihan semula..

Lihat juga: Bentuk kekal fibrilasi atrium - gejala ciri, diagnosis dan rawatan

Aritmia paroxysmal: diagnosis penyakit

Kaedah utama dan utama untuk mendiagnosis flutter atrium dianggap sebagai elektrokardiografi. Lagipun, hanya pada ECG anda dapat melihat ketiadaan gelombang P di semua jabatan, dan bukan gelombang mana yang muncul secara rawak. Pada masa yang sama, selang antara penampilan mereka akan berbeza panjangnya.

  • paroxysm ventrikel fibrilasi atrium selepas sawan menunjukkan anjakan ST dan gelombang negatif. Kebarangkalian infark miokard pada pesakit meningkat, mengapa kawalan keadaan kesihatan dan dinamika penyakit itu penting.
  • apabila bentuk fibrilasi atrium paroxysmal diperhatikan pada peringkat awal, ECG akan mencatatkan ubah bentuk gelombang R yang ketara.

Sebagai tambahan kepada ECG untuk diagnosis, anda boleh menggunakan:

  • Ujian ECG dengan senaman,
  • mendengar degupan jantung dengan stetoskop,
  • ultrasound jantung (ECHO-KG). Kajian makmal ini akan menentukan ukuran atria.
  • ultrasound jantung transesophageal jarang diresepkan kerana kekurangan alat di kemudahan perubatan. Peranti ini akan menentukan kehadiran atau ketiadaan gumpalan darah di dalam badan.

Lihat juga: Fibrilasi atrium pada ECG - menguraikan data

Fibrilasi atrium paroxysmal: rawatan

Rawatan untuk AF paroxysmal bergantung pada jangka masa serangan:

  • jika serangan terakhir tidak kurang dari 48 jam yang lalu, maka tugas utama doktor adalah memulihkan irama sinus,
  • apabila lebih banyak masa berlalu, kemungkinan komplikasi embolik sangat besar sehingga anda perlu menggunakan kaedah rawatan yang kuat. Gunakan antikoagulan yang menghalang pembekuan darah memaksa penipisan darah. Dan hanya selepas sebulan kita dapat bercakap mengenai pemulihan irama degupan jantung.

Rawatan dan terapi ubat untuk AF paroxysmal

Selepas fibrilasi atrium aritmia, perlu menyelesaikan persoalan: bagaimana merawat penyakit atrium. Mereka menggunakan pemulihan fungsi normal badan dengan ubat-ubatan khas.

Amalan menunjukkan bahawa alat tersebut adalah:

  • digoxin, yang akan memberikan kawalan degup jantung,
  • cordaron, momen positif ketika dimakan, minimum reaksi buruk,
  • novocainamide boleh menyebabkan penurunan tekanan yang ketara dengan pengenalan darah yang tajam.

Rawatan ubat dilakukan secara intravena oleh kakitangan ambulans atau hospital. Keberkesanan kaedah ini lebih daripada 95%.

Dalam serangan penyakit akut, doktor boleh menetapkan propanorm kepada pesakit. Ubat ini boleh didapati dalam bentuk tablet. Oleh itu, pesakit secara bebas boleh menjalani pengawasan pakar. Dilarang mengambil ubat tanpa preskripsi doktor. Ia hanya boleh memperburuk keadaan..

Rawatan terapi elektropulsi AF bentuk paroxysmal

Sekiranya kaedah rawatan sebelumnya tidak membawa hasil, doktor yang hadir boleh menetapkan terapi elektro-denyut elektrik:

  1. Sebagai permulaan, pesakit tenggelam dalam anestesia.
  2. Di bawah tulang selangka di sebelah kanan, di kawasan pusing putaran motor, dua elektrod disambungkan.
  3. Pekerja perubatan menukar peranti ke mod penyegerakan sehingga korespondensi pelepasan dan pengecutan ventrikel adalah serupa.
  4. Indikator semasa harus berada dalam julat 100-360 J.
  5. Pelepasan elektrik sedang dijalankan.

Dalam kes ini, badan menerima reboot dan irama dipulihkan. Kaedah ini mempunyai keberkesanan hampir seratus peratus..

Campur tangan pembedahan

Sekiranya penukaran tidak berlaku setelah penggunaan ubat-ubatan dan kaedah rawatan lain, dan pesakit semakin mengadu serangan penyakit, maka campur tangan pembedahan tidak dapat dihindari. Semasa operasi, fokus pengujaan patologi otot jantung dengan laser dibakar. Dan untuk menyembuhkan arteri, kateter khas ditusuk.

Penting! Melegakan paroxysm AF dilakukan oleh pekerja perubatan untuk menghentikan serangan penyakit ini. Yang terakhir membawa frekuensi pengurangan hampir lapan ratus unit, menjadi fungsi automatik. Gelombang menarik yang dihasilkan, menangkap bukan sahaja seluruh atrium, tetapi hanya otot tertentu, memberikan pengurangan serat yang kerap.

Diet

Pemakanan diet untuk PF adalah wajib. Diet harus berdasarkan makanan yang diperkaya dengan kalium, magnesium dan kalsium. Bahan ini terdapat dalam:

  • roti dedak dan bijirin,
  • gandum soba,
  • kacang asparagus,
  • biji labu dan bunga matahari,
  • dedak gandum,
  • koko,
  • gandum dan tauge,
  • nasi merah,
  • oat dan oatmeal,
  • kentang,
  • pisang,
  • ketumbar,
  • keju keras,
  • keju kotej lemak buatan sendiri,
  • kacang,
  • filet ikan,
  • produk susu yang ditapai,
  • minyak sayuran.

Pesakit tidak boleh makan:

  • gula-gula,
  • krim masam buatan sendiri,
  • telur goreng,
  • hidangan pedas,
  • makanan dalam tin,
  • daging lemak,
  • coklat,
  • kuah daging yang kaya,
  • lemak.

Dilarang menggunakan minuman yang mengandungi alkohol dan minuman bertenaga. Garam dan gula boleh digunakan dalam jumlah minimum..

Pemulihan

Bergantung pada penyakit yang memprovokasi PF. Selalunya, pesakit dinasihatkan untuk menjalani rawatan tambahan selama 21 hari di sanatorium kardiologi.

Ramalan

Sekiranya irama dipulihkan, maka prognosis akan menjadi baik dan orang itu akan dapat kembali ke kehidupan normal. Sekiranya PF telah memperoleh bentuk yang tetap, prognosisnya tidak begitu baik. Terutama untuk individu yang aktif. Selepas beberapa ketika, penyakit ini boleh menyebabkan kegagalan jantung..

Tindakan pencegahan

Pencegahan penyakit jantung dan darah tinggi:

  • mencegah penyalahgunaan alkohol, dan sebaiknya tidak diambil,
  • Jangan melakukan senaman fizikal yang serius. Tetapi berjalan di luar rumah adalah langkah santai yang berguna.
  • menghilangkan makanan berlemak dan masin dari diet. Lebih baik makan buah-buahan dan sayur-sayuran segar..
  • sebagai langkah pencegahan, doktor yang hadir boleh memberi ubat, contohnya: sulfat atau asparaginat.

Komplikasi

PF meningkatkan kebarangkalian kematian sebanyak 1.5 kali. Risiko mengembangkan patologi CCC meningkat 2 kali ganda. Juga, penyakit ini boleh menyebabkan patologi tromboemboli, terutamanya strok iskemia..

Sekiranya, selain PF, pesakit menderita cacat reumatik, kemungkinan gangguan otak meningkat sebanyak lima kali.