Bentuk kekal fibrilasi atrium

Klasifikasi Fibrilasi Atrium (AF):
• Fibrilasi atrium paroxysmal (AF) - berhenti secara spontan, berlangsung kurang dari 7 hari, biasanya dalam masa 48 jam.
• Fibrilasi atrium yang berterusan (AF) - boleh berterusan selama-lamanya, tetapi irama sinus dapat dipulihkan menggunakan kardioversi.
• Fibrilasi atrium kekal (berterusan, kronik) - berlangsung lebih dari 1 tahun, kerana fakta bahawa irama sinus tidak dapat dipulihkan atau usaha untuk memulihkannya tidak dilakukan.

Fibrilasi Atrium Terasing

Fibrilasi atrium yang terisolasi (iaitu idiopatik), yang dijumpai pada pesakit yang berumur kurang dari 60 tahun, sangat biasa. Walaupun prognosisnya baik dan risiko embolisme sistemik rendah (kira-kira 1.3% dalam tempoh 15 tahun), AF idiopatik boleh menyebabkan gejala yang sangat serius dan membimbangkan pesakit. Seperti AF "sekunder", AF terpencil boleh menjadi paroxysmal atau berterusan..

Paroxysmal mengasingkan fibrilasi atrium

Satu atau lebih episod aritmia sangat jarang berlaku, tetapi dalam beberapa kes, fibrilasi atrium (AF) sering berulang, kadang-kadang beberapa kali sehari. Paroxysms boleh berlangsung selama berjam-jam atau berakhir dalam beberapa saat. Lama kelamaan, pada beberapa pesakit (tetapi tidak semua), AF menjadi berterusan..

Kajian menunjukkan bahawa episod fibrilasi atrium (AF) boleh menyebabkan perubahan sifat elektrik atria yang menyumbang kepada pemeliharaan aritmia - proses ini disebut sebagai "pembentukan semula elektrik".

Pesakit sering mengalami gejala yang sangat serius. Dalam kes lain, termasuk berulang berulang yang berlaku dengan kekerapan kontraksi ventrikel yang tinggi, aritmia boleh menjadi tidak simptomatik atau disertai hanya dengan sensasi aritmia, tanpa rasa tidak selesa kerana degupan jantung yang tinggi.

Hanya sebilangan pesakit yang dapat menyebutkan faktor-faktor yang mendahului aritmia dan, mungkin, memprovokasinya (seperti aktiviti fizikal, muntah, pengambilan alkohol atau keletihan). Salah satu bentuk AF idiopatik paroxysmal adalah disebabkan oleh peningkatan nada saraf vagus: aritmia selalu bermula semasa rehat atau tidur.

a - Episode pendek fibrilasi atrium (AF).
b - Perkembangan atrial fibrillation (AF) ketika berehat dengan latar belakang irama sinus dengan frekuensi 50 denyut / min. Contoh fibrilasi atrium:
Bentuk fibrilasi atrium normoarrhythmic. Kadar pengecutan ventrikel kira-kira 80 per minit. Penyakit jantung iskemia. Gelombang berkelip tidak kelihatan dengan jelas..
b Tachyarrhythmic bentuk atrial fibrillation pada penyakit arteri koronari. Ventrikel berkontrak pada frekuensi 150 per minit. Kelipan ECG tidak kelihatan.
c Bradyarrhythmic bentuk fibrilasi atrium pada pesakit dengan regurgitasi mitral. Ventrikel berkontrak pada kadar sekitar 35 per minit. Gelombang berkelip kelihatan pada ECG.

Klasifikasi fibrilasi atrium dan bentuk fibrilasi atrium

Rawatan Fibrilasi Atrium

Fibrilasi atrium boleh menjadi paroxysmal (paroxysmal) dan kekal.

Sekiranya kita berhadapan dengan serangan fibrilasi atrium, kita harus berusaha menghentikannya (terutamanya jika ini adalah kejadian pertama aritmia dalam hidup anda).

Sekiranya anda mempunyai bentuk fibrilasi atrium yang berterusan, anda perlu minum ubat untuk mengawal degupan jantung dan mencegah strok.

Apakah kaedah menghentikan (menghentikan) fibrilasi atrium?

Ubat yang paling berkesan untuk menghentikan serangan fibrilasi atrium adalah Novocainamide (dalam dan intravena) dan Quinidine (di dalam). Penggunaannya hanya mungkin seperti yang diarahkan oleh dokter di bawah pengawasan tahap elektrokardiogram dan tekanan darah. Cordaron (dalam dan intravena) dan Propanorm (di dalam) juga digunakan..

Penggunaan Anaprilin, Digoxin dan Verapamil untuk melegakan fibrilasi atrium kurang berkesan, tetapi dengan mengurangkan degupan jantung, mereka meningkatkan kesejahteraan pesakit (mengurangkan sesak nafas, kelemahan umum, berdebar-debar).

Kaedah yang paling berkesan untuk menghentikan fibrilasi atrium adalah kardioversi elektrik (kira-kira 90%). Walau bagaimanapun, kerana memerlukan anestesia umum jangka pendek (anestesia), mereka terpaksa menggunakannya apabila keadaan pesakit semakin buruk terhadap latar belakang aritmia, kesan positif terapi ubat tidak ada atau tidak dijangka (contohnya, kerana tempoh aritmia).

Sekiranya anda mengalami serangan fibrilasi atrium - segera dapatkan bantuan perubatan, kerana disarankan untuk menghentikan aritmia ini dalam 48 jam ke depan (!). Selepas tempoh ini, risiko pembekuan darah intrakardiak dan komplikasi berkaitan (strok) meningkat dengan mendadak..

Oleh itu, jika fibrilasi atrium berlangsung lebih dari dua hari, anda mesti minum Warfarin (untuk mengurangkan pembekuan darah) selama 3-4 minggu dan hanya selepas itu anda boleh mencuba menghentikannya. Sekiranya hasilnya berjaya, anda harus terus mengambil Warfarin selama 4 minggu lagi, sambil mengekalkan fibrilasi atrium, anda harus mengambilnya secara berterusan.

Selepas pemulihan irama sinus yang berjaya, ubat-ubatan antiarrhythmic (Allapinin, Propanorm, Sotaleks, Cordaron) biasanya diresepkan untuk mencegah serangan fibrilasi atrium berulang.

Langkah-langkah terapi apa yang dilakukan dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan?

Sekiranya anda mempunyai bentuk fibrilasi atrium yang tetap (iaitu, semua percubaan untuk menghentikan aritmia tidak berjaya), penting untuk melakukan dua tugas: untuk memastikan kawalan degup jantung (kira-kira 70-80 denyutan seminit pada waktu rehat) dan pencegahan pembekuan darah. Tugas pertama akan membantu menyelesaikan pengambilan berterusan Digoxin, penyekat adrenergik (Egilok, Atenolol, Concor), antagonis kalsium (Verapamil, Diltiazem), atau gabungannya

Penyelesaian kedua menyediakan pengambilan Warfarin secara berterusan di bawah kawalan sistem pembekuan darah (indeks prothrombin atau INR).

Adakah kaedah untuk penghapusan fibrilasi atrium radikal (fibrilasi atrium)?

Satu-satunya kaedah untuk secara radikal menghilangkan fibrilasi atrium adalah pengasingan frekuensi radio dari urat pulmonari. Kerana kerumitan dan kos yang tinggi, operasi kateter ini setakat ini hanya dilakukan di pusat-pusat persekutuan yang besar. Keberkesanannya adalah 50-70%.

Juga, dengan paroxysms fibrilasi atrium yang kerap dan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan, penyerapan frekuensi radio dari nod AV adalah mungkin, di mana blok melintang lengkap buatan (blok AV darjah ketiga) dibuat dan alat pacu jantung tetap ditanamkan. Pada dasarnya, fibrilasi atrium tetap ada, tetapi orang itu tidak merasakannya.

Pada masa ini, operasi "labirin" berjaya digunakan untuk rawatan pembedahan, tetapi biasanya digunakan dalam kombinasi dengan operasi jantung yang lain, misalnya, dalam pembetulan penyakit injap mitral dalam kombinasi dengan fibrilasi atrium.

Fibrilasi atrium tidak dikaitkan dengan risiko kematian mendadak yang tinggi, jadi ia tidak dianggap sebagai gangguan irama maut, seperti aritmia ventrikel..

Bagaimana fibrilasi atrium berkembang?

Fibrilasi atrium berterusan didiagnosis sekiranya berlaku kerosakan berterusan (sekurang-kurangnya 7 hari) irama jantung yang normal. Para saintis meramalkan bahawa dalam 50 tahun akan datang, jumlah penduduk planet ini dengan fibrilasi jantung akan meningkat dua kali ganda.

Ramai yang berminat dengan soalan, bagaimana aritmia berlaku? Jantung adalah organ otot yang berkontraksi kerana dorongan selnya. Nod sinus bertanggungjawab untuk irama degupan jantung. Nodul sel otot ini terletak di atrium kanan..

Ia menghasilkan impuls elektrik, menghantarnya ke bahagian penting seterusnya dari mekanisme jantung - nod artioventikular. Benjolan sel ini terletak di antara atria dan ventrikel dan menentukan bilangan kontraksi jantung..

Apabila jantung berkontraksi terlalu kerap, simpul artioventikular tidak dapat "memproses" sebilangan denyutan. Akibatnya, ventrikel mula menguncup secara tidak teratur. Ini adalah bagaimana fibrilasi atrium berlaku - kontraksi halus, tidak diselaraskan dari ruang jantung atas dan bawah.

Fibrilasi atrium mengganggu peredaran darah yang betul. Kerana aliran darah yang lemah, organ tidak menerima jumlah oksigen yang tepat. Mengabaikan penyakit ini boleh menyebabkan proses yang tidak dapat dipulihkan dalam badan..

Rawatan Fibrilasi Atrium

Kaedah mengubati penyakit berbeza antara satu sama lain bergantung pada bentuk manifestasi. Sekiranya gejala fibrilasi atrium muncul untuk pertama kalinya, disarankan untuk menggunakan kaedah menghentikan fibrilasi. Untuk ini, Novocainamide diberikan secara oral dan intravena, dan Quinidine diberikan secara oral dan intravena. Dengan keadaan pesakit yang semakin memburuk, kardioversi elektrik digunakan untuk menghilangkan penyakit ini, yang merupakan salah satu kaedah yang paling berkesan kerana rangsangan elektrik, tetapi jarang digunakan kerana memerlukan anestesia..

Untuk merawat fibrilasi, yang berlangsung sekurang-kurangnya dua hari, anda memerlukan Warfarin (mengurangkan pembekuan darah) semasa terapi jangka panjang selama kira-kira 3-4 minggu, selepas itu anda boleh cuba menghentikan AF. Pada permulaan irama sinus normal, terapi antiarrhythmic dijalankan berdasarkan pengambilan Cordaron, Allapinin dan ubat-ubatan lain untuk mencegah paroxysms. Walau bagaimanapun, jika anda mengesyaki fibrilasi atrium, anda mesti segera menghubungi hospital. Jangan sekali-kali cuba merawat diri sendiri..

Terapi antikoagulan

Ia perlu untuk mencegah berlakunya tromboemboli dan pencegahan strok. Antikoagulan diresepkan, ditentukan oleh skala CHADS2 atau skala CHA2DS2-VASc. Mereka mencadangkan jumlah semua faktor risiko, termasuk strok, diabetes, usia 60 tahun ke atas, kegagalan jantung kronik, dan lain-lain. Sekiranya jumlah faktor adalah 2 atau lebih, maka terapi jangka panjang ditetapkan, misalnya, Warfarin. Beberapa ubat yang digunakan dalam kes ini:

  • Warfarin. Ia digunakan untuk merawat pencegahan sekunder dari infark miokard dan komplikasi tromboemboli setelahnya, komplikasi tromboemboli AF, trombosis pasca operasi.
  • Apixaban Ia ditetapkan sebagai langkah pencegahan untuk mencegah strok dan tromboemboli sistemik pada orang dengan AF.
  • Rivaroxaban. Ia digunakan untuk mencegah infark miokard selepas sindrom koronari akut.
  • Dabigatran. Digunakan secara profilaksis untuk mencegah tromboemboli vena pada pesakit yang menjalani pembedahan ortopedik.

Kawalan irama

Anda boleh memulihkan irama sinus dengan bantuan kardioversi elektrik atau perubatan. Yang pertama jauh lebih berkesan, tetapi terlalu menyakitkan kerana impuls elektrik, jadi diperlukan anestesia umum. Kaedah farmakologi melibatkan penggunaan ubat-ubatan, yang masing-masing melibatkan penggunaan gejala tertentu:

  • Procainamide. Ia diresepkan untuk atrium extrasystole, takikardia, aritmia supraventrikular dan ventrikel..
  • Amiodarone. Ia diresepkan untuk aritmia ventrikel yang teruk, extrasystoles atrium dan ventrikel, angina pectoris, kegagalan jantung kronik, serta untuk profilaksis penggunaan fibrilasi ventrikel..
  • Propafenone. Ia digunakan untuk pemberian oral dengan gejala fibrilasi atrium, aritmia ventrikel, takikardia supraventrikular paroxysmal. Ubat ini diresepkan secara intravena dengan atrial flutter, takikardia ventrikel (jika fungsi kontraktil ventrikel kiri dipelihara).
  • Nibentan. Ubat ini diberikan secara intravena. Ia mempunyai kesan antiaritmia pada takikardia supraventrikular..

Kawalan kadar jantung

Dengan strategi ini, usaha tidak dilakukan untuk memulihkan irama jantung, tetapi mengurangkan degupan jantung akibat tindakan sekumpulan ubat. Antaranya ialah penyekat beta, penyekat saluran kalsium non-dihydropyridine, digoxin. Kaedah ini bertujuan untuk mengurangkan gejala degupan jantung yang tidak teratur, tetapi penyakit ini akan terus berlanjutan..

Pembuangan kateter

Ablasi frekuensi radio bukan pembedahan dilakukan untuk memulihkan dan mengekalkan irama jantung sinus. Ia berdasarkan pemusnahan jalur patologi yang menyebabkan aritmia. Akibatnya, kawasan miokardium yang sihat kurang rosak, jadi operasi ini dianggap lebih berkesan daripada yang lain. Sebilangan besar pesakit menyingkirkan fibrilasi atrium menggunakan strategi ini selama-lamanya..

Mengapa fibrilasi berbahaya

fungsi jantung dalam fibrilasi atrium

Jantung adalah organ otot berongga yang fungsi utamanya adalah mengepam darah di sistem vaskular. Sebagai hasil pengecutan berkala, semua tisu badan menerima oksigen dan nutrien tepat pada waktunya, dan karbon dioksida dan produk metabolik toksik dengan cepat dikeluarkan darinya. Kerja "pam darah", yang terdiri daripada empat jabatan - dua atria dan dua ventrikel, harus diselaraskan. Bahagian organ berfungsi secara berurutan: ventrikel mengikuti pergerakan kontraksi atria. Kekerapan kontraksi ruang jantung yang disebutkan pertama dan kedua harus sama.

Fibrilasi dicirikan bukan hanya oleh peningkatan angka yang menakutkan, tetapi juga oleh kurangnya koordinasi pergerakan bahagian organ. Atria dan ventrikel mula berkontrak secara rawak.

Apabila kontraksi otot jantung yang tidak teratur berlaku, bekalan organ dengan oksigen dan nutrien berhenti, sistem saraf, khususnya otak, sangat sensitif terhadap perkara ini. Kekurangan bekalan darah hanya selama 5-6 minit menyebabkan kematian seseorang.

Komplikasi fibrilasi jantung adalah:

  1. Pembentukan massa trombotik di atria dan penyumbatan saluran arteri (otak (strok) dan organ lain).
  2. Kardiomiopati (bentuk dilatasi). Lebihan miokardium menyebabkan pengembangan semua rongga organ.
  3. Akibatnya serangan jantung.

Pengelasan AF mengikut jangka masa

Ahli kardiologi masih belum mempunyai konsensus mengenai bentuk fibrilasi atrium mana yang paling berbahaya atau, sebaliknya, mempunyai ramalan terbaik. Kami mempertimbangkan setiap bentuk dalam klasifikasi fibrilasi atrium dengan lebih terperinci.

Fibrilasi atrium paroxysmal

Bentuk paroxysmal MA, atau AF, dicirikan oleh kejadian paroxysmal (hingga tak terhitung kali sehari) yang kerap dan hilangnya kontraksi "kerlipan". Di antara paroxysms, jantung pesakit berfungsi dengan normal.

Reaksi pesakit terhadap serangan MA boleh berlawanan secara radikal - aritmia tidak dapat disedari atau sebaliknya, menyebabkan keadaan yang sangat teruk yang secara signifikan melanggar kualiti kehidupan manusia.

Fibrilasi atrium berterusan

Dengan fibrilasi berterusan, aritmia berlangsung lebih dari seminggu atau tidak sembuh dalam jangka masa yang lama, memerlukan pemulihan irama ubat. Keadaan pesakit dengan gangguan irama bentuk ini dapat diperbaiki bukan hanya secara perubatan, tetapi juga dengan penggunaan terapi nadi elektrik.

Seperti namanya, aritmia kekal (atau berterusan) dicirikan oleh ketekunan kursus dan tidak dihilangkan dengan ubat dan kaedah lain yang diketahui sekarang. Kegagalan memulihkan irama sinus dan menjadi alasan untuk diagnosis bentuk AF kekal.

Klasifikasi AF yang dicadangkan oleh Komuniti Kardiologi Eropah

Menurut klasifikasi fibrilasi atrium terkini, yang disokong oleh Persatuan Kardiologi Ilmiah All-Russian, terdapat satu lagi bentuk fibrilasi atrium - terpencil. Ini menunjukkan jenis fibrilasi pada individu dengan risiko tromboemboli yang tidak signifikan dan tanpa penyakit jantung struktural. Istilah ini digunakan untuk menunjukkan aritmia pada pesakit di bawah usia 60 tahun..

Di samping itu, pada tahun 2010, Komuniti Kardiologi Eropah (EHRA) mencadangkan klasifikasi fibrilasi atrium secara klinikal mengikut tahap keparahan penyakit. Mengikut klasifikasi ini, 4 bentuk dibezakan - dari ketidakmampuan bentuk ringan I hingga IV yang tidak aktif.

Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium) adalah tachyarrhythmia supraventricular, di mana banyak impuls elektrik yang huru-hara berlaku di seluruh jisim otot atria (hingga 700 per minit). Di atria, berlaku aktiviti elektrik yang tidak terkoordinasi, yang menyebabkan kemerosotan tajam dalam fungsi kontraktil mereka - bukannya penguncupan atrium tunggal, berlakunya kedutan (fibrilasi, kerlipan) serat otot individu. Ini digabungkan dengan pengecutan ventrikel yang kerap dan tidak teratur, disebabkan oleh laluan yang tidak rata melalui simpul atrioventricular pada bahagian tertentu dari sebilangan besar impuls atrium. Kekerapan pengecutan ventrikel bergantung pada throughput (keadaan elektrofisiologi) nod atrioventricular, yang boleh berubah di bawah pengaruh sistem saraf autonomi, pernafasan, tekanan fizikal dan psiko-emosi, dengan mengambil ubat-ubatan tertentu.

Pengelasan fibrilasi atrium.

Dalam praktik klinikal, sebagai peraturan, 2 bentuk fibrilasi atrium dibezakan:

1. paroxysmal. apabila berlatarbelakangkan irama normal (sinus), episod (paroxysms) aritmia berlaku, yang berhenti sendiri atau dengan bantuan langkah-langkah terapi.

2. pemalar. apabila terdapat penggantian irama sinus dengan aritmia dan pemulihan irama normal tidak mungkin dilakukan secara bebas atau dengan bantuan langkah-langkah terapi.

Lebih-lebih lagi, bermula dengan bentuk paroxysmal, penyakit pada suatu ketika boleh menjadi bentuk kekal.

Walaupun begitu, kumpulan kerja mengenai pengembangan cadangan nasional Rusia untuk diagnosis dan rawatan fibrilasi atrium mengenal pasti bentuk-bentuk fibrilasi atrium berikut:

1. bentuk paroxysmal - serangan berlangsung kurang dari 7 hari (termasuk), dalam kebanyakan kes - kurang dari 24 jam, berhenti dengan sendirinya.

2. bentuk berterusan - berlangsung lebih dari 7 hari, boleh dihentikan dengan bantuan kardioversi perubatan atau elektrik. Bentuk berterusan yang sudah lama wujud adalah fibrilasi atrium yang berterusan selama lebih dari 12 bulan, apabila kardioversi tidak berkesan atau belum dilakukan, tetapi pemulihan intervensi atau pembedahan irama sinus adalah mungkin.

3. bentuk intermiten (bercampur) adalah gabungan episod bentuk paroxysmal dan berterusan, apabila sukar untuk menentukan dominasi salah satu bentuk.

4. bentuk tetap - fibrilasi atrium jangka panjang (lebih dari 1 tahun), apabila tidak ada syarat untuk pemulihan irama sinus.

Penyebab fibrilasi atrium.

Fibrilasi atrium boleh berlaku pada usia berapa pun, namun, semakin tua orang tersebut, semakin besar risiko terjadinya. Penyebabnya, sebagai peraturan, adalah perubahan organik dalam pelbagai penyakit jantung. Berikut adalah yang paling biasa:

1. kardiosklerosis aterosklerotik.

2. darah tinggi.

3. penyakit koronari - infark miokard, angina pectoris.

4. kecacatan jantung kongenital.

5. rematik dan kecacatan jantung yang diperoleh.

6. pelbagai kardiomiopati.

Fibrilasi atrium tanpa kerosakan organik agak jarang berlaku dan dalam kes seperti itu boleh disebabkan oleh penyebab ekstrasardiak berikut:

2. penyakit berjangkit.

3. kesan toksik.

4. penyalahgunaan alkohol, kopi, merokok.

5. gangguan elektrolit.

6. kesan refleks pada kolik usus, ginjal atau empedu.

7. kejutan elektrik.

Garis berasingan harus menonjolkan fibrilasi atrium neurogenik. yang mungkin berlaku pada pesakit rentan individu di bawah pengaruh peningkatan nada saraf vagus (bentuk vagal) atau sistem saraf simpatik (bentuk adrenergik).

Prognosis dan komplikasi.

Keparahan fibrilasi atrium dan prognosis bergantung kepada keparahan penyakit jantung yang mendasari dan adanya komplikasi. Salah satu komplikasi fibrilasi atrium yang paling hebat adalah strok otak iskemia. disebabkan oleh gumpalan darah yang terbentuk akibat genangan darah di telinga atrium kiri yang tidak dapat direduksi.

Pesakit dengan fibrilasi atrium memerlukan rawatan yang berkelayakan dan tindak lanjut jangka panjang dengan pakar kardiologi.

Telefon untuk merakam konsultasi pakar kardiologi atau menghubungi ahli kardiologi di rumah di Moscow dan Wilayah Moscow: +7 (495) 411-43-12. Anda juga boleh mengajukan soalan kepada saya secara langsung ke telefon di atas atau mengirim surat di tab "ajukan soalan".

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis yang tepat, doktor menetapkan kaedah diagnostik berikut:

  1. Elektrokardiogram. Elektrod dilekatkan pada kulit untuk mengukur dorongan elektrik organ utama. Dengan menggunakan teknik ini, doktor mengenal pasti penyakit jantung sebelumnya yang boleh memprovokasi AF.
  2. ECG. Dengan menggunakan alat mudah alih, pakar kardiologi memantau proses degupan jantung selama 2 hari.
  3. Ekokardiografi. Ini adalah ultrasound yang dicerminkan dari organ utama, yang membantu pakar mengenal pasti patologi jantung struktur..
  4. Penyelidikan makmal. Kenal pasti masalah dengan kelenjar tiroid dan bahan lain yang memperburuk AF. Sekiranya pesakit mengalami anemia atau fungsi ginjal terganggu, maka ujian makmal tambahan ditetapkan.
  5. X-ray untuk menentukan keadaan paru-paru dan jantung.
  6. Ujian ortostatik pasif. Sekiranya pesakit mengadu pingsan dan pening, maka ECG ditunjukkan. Sekiranya kajian ini tidak menunjukkan penyimpangan, maka ujian kecondongan ditetapkan. Prinsip kajiannya mudah: doktor memantau perubahan tekanan dan degupan jantung semasa pergerakan. Refleks yang sihat memprovokasi perubahan nilai tekanan darah dan CP ketika mereka bergerak dari mendatar ke menegak. Dengan refleks pesakit yang tidak mencukupi, pengsan dan pening mengganggu.
  7. EFI. Dengan menggunakan kajian invasif, doktor menentukan jenis aritmia, asal usulnya dan reaksi terhadap terapi. Ujian serupa dilakukan di makmal khusus. Sebelum prosedur, pesakit diberi ubat bius. Pengenalan dimasukkan ke dalam urat di mana kateter dimasukkan. Kemudian, kateter dimasukkan ke jantung melalui kapal. Di dalam organ utama, kateter memberikan rangsangannya dengan mendaftarkan kawasan di mana impuls yang tidak normal diperhatikan. Juga, dengan bantuan ujian ini, kelajuan dan jalur penghantaran denyutan ditentukan. Pada tahap ini, pakar memilih ubat yang tindakannya bertujuan menghentikan aritmia. Pada tahap akhir prosedur, sarung pengantar dan kateter dikeluarkan, dan tempat penyisipan ditutup dengan pembalut, jahitan diterapkan.

Bagaimana rawatannya

Rawatan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan dikurangkan untuk memulihkan irama sinus yang betul. Ini dapat dilakukan dengan ubat atau kardioverter, di samping itu, anda perlu mengawal pembentukan gumpalan darah, yang memerlukan penutupan saluran darah dan kematian..

Seperti yang ditunjukkan oleh amalan, keberkesanan ubat untuk aritmia untuk bentuk ini tidak melebihi 50%, dan kardioversi - sekitar 90% dengan rawatan perubatan tepat pada masanya.

Pakar tersebut berhadapan dengan tugas untuk memulihkan atau tidak memulihkan irama, kerana pengambilan pil boleh menyebabkan patologi bertambah buruk, menimbulkan penyimpangan yang lebih besar dan mengakibatkan kematian. Pesakit terbiasa dengan keadaan tetap, tetapi jika laju degupan jantung diperhatikan di dalam badan, keadaannya akan bertambah buruk. Sekiranya pakar kardiologi meragui bahawa hasil ubat dapat diselamatkan, keputusan dibuat bahawa memulihkan irama tidak sesuai.

Terapi ubat termasuk mengambil ubat berikut:

  • Ubat untuk pengekalan irama - Digoxin, Diltiazem atau analog 120-400 mg sehari, beta-blocker juga digunakan;
  • Ubat yang menghalang pembekuan darah. 300 mg asid acetylsalicylic biasanya digunakan, atau warfarin jika terdapat risiko komplikasi..

Dengan peningkatan kecenderungan pendarahan, pengambilan pengencer darah dilarang sama sekali.

Kaedah rawatan lain adalah penggunaan alat pacu jantung - alat yang bertindak pada ventrikel oleh impuls elektrik. Keberkesanan terapi meningkat jika fibrilasi atrium diperhatikan hingga 2 tahun, jika tidak, kemungkinan pemulihan tidak lebih dari 50%.

Perentak jantung membantu menghilangkan gejala penyakit, ia berfungsi walaupun dalam keadaan rawatan ubat gagal. Walau bagaimanapun, pemasangan alat ini dikaitkan dengan campur tangan pembedahan, dan pada masa akan datang, pemantauan berterusan oleh pakar kardiologi masih diperlukan.

Bagaimana patologi ditunjukkan?

Kira-kira satu pertiga pesakit tidak menyedari serangan dan gangguan irama jantung. Namun, masih ada gejala, mereka hanya diabaikan oleh seseorang dan dikaitkan dengan usia, keletihan, dan kekurangan vitamin. Kecerahan simptomologi bergantung pada ciri-ciri individu dan gambaran klinikal, jadi fibrilasi atrium, yang diperburuk oleh kegagalan jantung atau angina pectoris, pasti tidak akan disedari.

Gejala apa yang menunjukkan pelanggaran dan keperluan untuk melawat ahli kardiologi?

  • Sensasi kelemahan dan keletihan yang cepat - seseorang mempunyai rasa apatis, kelesuan, walaupun tanpa usaha, rasa letih terasa;
  • Pening dan pingsan - berlaku tanpa sebab, lama-kelamaan, kekerapannya boleh meningkat;
  • Sensasi yang tidak menyenangkan di kawasan dada - banyak yang merasakan degupan jantung yang cepat, seolah-olah otot bersedia untuk melompat keluar, gangguan sering diperhatikan - jantung tidak berfungsi dalam satu irama;
  • Kemunculan sesak nafas - kerana jumlah oksigen yang diperlukan tidak memasuki paru-paru, seseorang tidak dapat "bernafas", kerana ini, kemurungan dirasakan;
  • Kesakitan dada adalah gejala yang paling berbahaya, yang dilarang sama sekali untuk diabaikan. Pada serangan pertama, anda perlu berjumpa doktor, jika tidak, akibatnya tidak akan menjadi yang paling menyenangkan;
  • Batuk - juga disebabkan oleh kekurangan oksigen, biasanya ia meningkat pada kedudukan mendatar;
  • Serangan panik - pada masa serangan, tekanan pada pesakit, walaupun dengan hipertensi, dapat turun dengan ketara, yang menyebabkan gangguan autonomi.

Pelanggaran diperburuk walaupun dengan sedikit latihan fizikal, sehingga menjadi sukar bagi orang untuk terlibat dalam sukan, dan bahkan berbahaya. Penyakit ini menampakkan diri dan nadi tidak teratur, kekurangannya diperhatikan. Di rumah, anda boleh melakukan pengukuran asas: hitung kadar denyutan jantung dan nadi, jika bacaan yang terakhir kurang daripada denyut jantung, maka ada pelanggaran. Tetapi untuk menentukan jenis fibrilasi atrium (bentuk kekal atau paroxysmal) yang anda miliki harus menjadi pakar.

Punca berlakunya

Penyebab utama fibrilasi atrium:

  • gangguan awal kegembiraan miokardium (otot jantung), keradangannya atau penggantian sel semula jadi dengan tisu penghubung;
  • kecacatan reumatik yang mempengaruhi keselamatan injap;
  • penyakit hipertonik;
  • kegagalan jantung kronik;
  • perubahan nadi yang kerap dan jarang berlaku;
  • keradangan miokardium;
  • penyakit tiroid;
  • overdosis pelbagai ubat - seperti diuretik (diuretik), glikosida jantung (yang digunakan untuk merawat kegagalan jantung);
  • mabuk alkohol atau dadah;
  • keadaan tekanan.

Jenis fibrilasi atrium:

  • bentuk paroxysmal fibrilasi atrium - serangan berhenti dengan sendirinya, biasanya dalam masa 48 jam;
  • berterusan - satu atau lebih paroxysms berlangsung lebih dari sehari, pemulihan irama berlaku selepas rawatan ubat atau kardioversi elektrik;
  • AF berterusan berterusan - berlangsung dari 1 tahun atau lebih pada masa keputusan untuk memulihkan irama;
  • kronik - apa yang disebut bentuk kekal fibrilasi atrium - dalam kes apabila kaderversi tidak berkesan atau tidak dilakukan.

Kadar degupan jantung:

  • normosistolik - ventrikel berkontrak dengan frekuensi 60-100 denyutan / min;
  • bradysystolic - kurang daripada 60 denyutan seminit;
  • tachysystolic - bentuk fibrilasi atrium, yang dicirikan oleh lebih daripada 90-100 denyutan seminit.

Dengan sifat manifestasi:

  • fibrilasi atrium - dorongan elektrik muncul di dinding atrium kanan dan menyimpang di sepanjang miokardium ventrikel dan atria.

Mereka mula berkontrak dan darah dibebaskan. Tetapi dengan fibrilasi, serat miokardium berkontrak secara tidak segerak dan cepat.

flutter atrium - serat miokardium menguncup dengan lebih perlahan - 200-400 denyutan seminit.

Fungsi mengepam jantung merosot dan otot miokard mengalami beban tambahan. Ventrikel, di mana impuls atrium dibekalkan, juga mula berkontrak perlahan.

Fibrilasi atrium berlaku dengan penyakit jantung seperti:

  • Hipertensi - tekanan darah tinggi.
  • Penyakit arteri koronari - juga dikenali sebagai penyakit jantung koronari. Kejadian plak kolesterol di dalam arteri koronari. Arteri ini membekalkan otot jantung dengan darah yang kaya dengan oksigen.
  • Penyakit jantung kongenital - kecacatan pada struktur jantung yang ada sejak lahir. Ini termasuk kecacatan pada dinding jantung dalaman, injap, dan saluran darah. Kecacatan jantung kongenital mengubah aliran darah normal melalui jantung.
  • Prolaps injap mitral adalah aliran darah yang tidak normal yang melalui injap mitral dari ventrikel kiri jantung ke atrium kiri..
  • Kardiomiopati adalah keadaan serius di mana miokardium menjadi radang dan tidak berfungsi dengan baik..
  • Perikarditis - keradangan perikardium - selaput pelindung yang mengelilingi jantung.
  • Pembedahan jantung - pembedahan jantung boleh menyebabkan fibrilasi atrium. Pada peratusan pesakit yang cukup besar, fibrilasi atrium berkembang selepas pembedahan.

Fibrilasi atrium

Aritmia hari ini ditentukan oleh banyak orang, kerana jarang orang moden yang tidak mengalami situasi tekanan, tekanan emosi dan psikologi. Terdapat bentuk gangguan irama, seperti arrhythmia sinus, yang tidak berbahaya bagi manusia, ketika mereka dikesan, rawatan khusus jarang diperlukan. Tetapi keadaan aritmia yang lain tidak begitu berbahaya.

Mengapa fibrilasi atrium berbahaya? Pertama sekali, kemungkinan serangan jantung, kerana dengan kontraktilitas atrium yang meningkat, aktiviti ventrikel juga menderita. Oleh itu, penting untuk mengetahui di mana kes rawatan perubatan mungkin diperlukan kerana keadaan patologi..

Penerangan mengenai Fibrilasi Atrium

Fibrilasi harus difahami sebagai aktiviti kontraktil yang kerap, apabila seluruh jantung atau bahagian-bahagiannya teruja oleh dorongan yang tidak terkoordinasi dan kacau. Fibrilasi atrium (AF) adalah penentuan kadar denyutan jantung di atas 150 per minit, sementara fokus pengujaan patologi adalah di atria. Dalam kes sedemikian, takikardia supraventrikular adalah 250-700 denyut seminit, dan ventrikel sedikit kurang - 250-400 denyut seminit.

Fibrilasi atrium berdasarkan transmisi impuls siklik. Oleh kerana kesan pelbagai faktor (serangan jantung, iskemia, jangkitan)
di tisu otot jantung, kawasan dengan sistem konduktif terganggu terbentuk. Semakin banyak, semakin tinggi risiko terkena fibrilasi. Sekiranya dorongan tiba di laman web seperti itu, ia tidak dapat disebarkan lebih jauh, oleh itu ia kembali dan membawa kepada kontraktiliti yang sudah lulus kardiomiosit.

Penghantaran impuls normal

Dalam beberapa kes, fokus patologi diciptakan dari sel jantung, yang dengan sendirinya mula menghasilkan dorongan. Sekiranya terdapat banyak fokus, kerja jantung menjadi tidak terkoordinasi dan kacau. Tidak kira bagaimana impuls patologi di atria diciptakan, mereka tidak mencapai ventrikel sepenuhnya, jadi yang terakhir tidak berkontraksi secepat serat atrium.

Gejala Fibrilasi Atrium

Gambaran klinikal lebih bergantung kepada keparahan gangguan hemodinamik. Sekiranya mereka tidak hadir, perjalanan penyakit ini mungkin tidak simptomatik. Manifestasi yang teruk boleh menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan yang menyebabkan kegagalan jantung..

Episod fibrilasi atrium, dinyatakan dalam paroxysms, mungkin disertai dengan:

  • sakit dada;
  • berdebar-debar jantung;
  • kerap membuang air kecil.

Kejadian sesak nafas, pening, kelemahan menunjukkan kegagalan jantung yang berkembang. Dalam kes yang teruk, keadaan pengsan dan pengsan diperhatikan..

Kekurangan nadi adalah salah satu ciri fibrilasi. Sekiranya di puncak jantung terdengar degupan jantung yang kerap, maka apabila dibandingkan dengan nadi di pergelangan tangan, kekurangan denyutan ditentukan. Ini disebabkan oleh pengeluaran darah yang tidak mencukupi oleh ventrikel kiri, walaupun terdapat degupan jantung yang kerap.

Thromboembolism, sering dinyatakan sebagai strok, mungkin merupakan tanda pertama fibrilasi atrium pada pesakit yang tidak mengadu atau mengalami serangan paroxysm yang jarang berlaku..

Punca Fibrilasi Atrium

Dalam kebanyakan kes, AF berkembang dengan latar belakang penyakit sistem kardiovaskular. Di tempat pertama adalah hipertensi arteri, yang menyumbang kepada pembentukan fokus patologi yang menghasilkan impuls yang luar biasa. Kegagalan jantung dan kecacatan jantung yang diperoleh, di mana hemodinamik terganggu secara signifikan, mempunyai banyak pengaruh dalam perkembangan aritmia..

Kanak-kanak juga boleh mengembangkan fibrilasi atrium. Sebabnya adalah malformasi kongenital - satu ventrikel, kecacatan septum atrium, pembedahan injap.

Dalam penyakit seperti kardiomiopati dan penyakit jantung koronari, kawasan dengan sistem konduktif yang terganggu terbentuk di otot jantung. Akibatnya, impuls elektrik tidak dihantar sepenuhnya, tetapi membentuk fokus pengujaan kitaran. Sebilangan besar fokus tersebut menyumbang kepada fibrilasi atrium secara klinikal.

Di kalangan orang muda, dalam 20% -45% kes, bergantung pada jenis AF, patologi berkembang tanpa gangguan kardiovaskular.

Daripada faktor bukan jantung yang berperanan dalam perkembangan AF, hipertiroidisme, penyakit ginjal kronik, diabetes mellitus, penyakit paru obstruktif kronik, dan kegemukan dibezakan. Kajian juga mengesahkan risiko keturunan AF, kerana pada 30% ibu bapa yang diperiksa mempunyai penyakit ini.

Video: Fibrilasi atrium, punca

Jenis Fibrilasi Atrium

Mengikut ciri-cirinya, fibrilasi supraventrikular dibahagikan kepada lima bentuk: pertama dikenal pasti, paroxysmal, berterusan, berterusan jangka panjang dan kekal. Kelas EHRA satu hingga empat juga diserlahkan..

Bentuk Fibrilasi Atrium

Jenis AF pertama yang dikenal pasti dan tetap jelas dari namanya, sementara selebihnya memerlukan penjelasan..

Paroxysmal AF - berkembang secara tiba-tiba dan tidak melebihi 48 jam, tetapi menurut definisi, bentuk AF ini boleh bertahan hingga 7 hari. Dengan pelanggaran ini, irama sinus dipulihkan secara bebas.

Persistent AF - serangan juga berlaku secara tiba-tiba dan berlangsung lebih dari 7 hari.

Bentuk berterusan diperhatikan pada pesakit sepanjang tahun dan untuk menormalkan keadaan, keputusan dibuat mengenai pilihan kaedah rawatan (sebagai peraturan, kardioversi digunakan).

Jenis Fibrilasi Atrium

Mereka diwakili oleh pelbagai organisasi awam Eropah, serta Persatuan Jantung Amerika. Klasifikasi empat jenis itu berdasarkan jumlah pengecutan jantung:

jenis pertama adalah normosistolik (degupan jantung dari 60 hingga 90 seminit);

yang kedua adalah bradysystolic (degupan jantung kurang dari 60 per min.);

yang ketiga adalah takikistik (kadar jantung lebih daripada 90 per minit);

yang keempat adalah paroxysmal (degupan jantung 150 per minit atau lebih).

Klasifikasi EHRA Klinikal

Ia dicadangkan pada tahun 2010 oleh Persatuan Kardiologi Eropah. Keterukan tanda-tanda penyakit ini menjadi asas klasifikasi klinikal, yang mana terdapat empat tahap keparahan proses:

I - gejala tidak ditentukan;

II - pesakit menjalani gaya hidup yang biasa, walaupun dia melihat tanda-tanda penyakit yang ringan;

III - keupayaan pesakit untuk bekerja dilanggar kerana klinik yang jelas;

IV - perubahan organik yang teruk telah menyebabkan pesakit mengalami kecacatan.

Diagnosis Fibrilasi Atrium

Selalunya, pesakit beralih dengan aduan khas ke klinik kepada doktor tempatan. Sekiranya mereka tidak berada di sana, tetapi terdapat kecurigaan AF, data pesakit penting lain dikumpulkan:

  • ketika serangan pertama kali diperhatikan;
  • berapa lama ia bertahan;
  • jika dirawat sebelumnya, ubat-ubatan yang diambil dan keberkesanannya dijelaskan.

Semasa pemeriksaan pesakit dapat ditentukan: kekurangan nadi, tekanan darah tinggi, berdebar-debar ketika mendengar nada yang kerap dan meredam berdasarkan jantung. Selanjutnya, kaedah penyelidikan tambahan diberikan dan perkara pertama adalah elektrokardiografi..

Tanda ECG fibrilasi atrium:

  • gigi P pada semua petunjuk tidak ada;
  • gelombang fibrilasi f ditentukan;
  • terdapat jarak yang berbeza antara RR.

Sekiranya terdapat tanda-tanda fibrilasi, tetapi tidak dapat diperbaiki pada ECG standard, maka pemantauan Holter dilakukan.

Ekokardiografi - dilakukan untuk mengesan gangguan organik. Ini mungkin kecacatan valvular atau infark miokard yang ditularkan pada kaki baru-baru ini. Juga, dengan bantuan Echo-KG, ukuran atria, yang dalam hal patologi dapat dilanggar, ditentukan. Kaedah diagnostik ini membolehkan anda "melihat" formasi trombotik di telinga atria, walaupun transesophageal Echo-KG memberikan lebih banyak maklumat mengenai patologi ini..

X-ray dada - membantu menentukan pengembangan ruang jantung, menilai keadaan kapal utama.

Ujian darah, yang menentukan tahap hormon utama yang dikeluarkan oleh kelenjar tiroid (triiodothyronine, tiroksin) dan kelenjar pituitari (hormon perangsang tiroid).

Komplikasi Fibrilasi Atrium

Kegagalan jantung akut - berkembang jika pesakit mempunyai, selain AF, patologi kardiovaskular lain. Sekiranya pesakit tidak mempunyai patologi bersamaan, maka gangguan akut tidak diperhatikan.

Strok iskemia - berkembang akibat pembekuan darah dari atrium kiri ke saluran otak. Komplikasi berlaku dengan kekerapan 6% per tahun, sementara lebih banyak lagi berkaitan pesakit dengan patologi bukan rematik. Oleh itu, sangat mustahak untuk mencegah tromboemboli dengan rawatan yang sesuai..

Rawatan Fibrilasi Atrium

Bidang utama terapi AF adalah seperti berikut:

  • Pengendalian irama jantung - memulihkan irama sinus, dan kemudian menyokongnya dengan pencegahan kambuh.
  • Pengendalian degupan jantung - fibrilasi berterusan, tetapi dengan bantuan ubat, kadar jantung berkurang.

Rawatan antikoagulan digunakan untuk mencegah perkembangan tromboembolisme..

Kawalan kadar jantung

Irama sinus dipulihkan dengan dua cara:

  1. Kardioversi elektrik adalah prosedur yang agak menyakitkan, tetapi berkesan pada masa yang sama. Penenang diberikan untuk menghilangkan rasa sakit, atau anestesia umum dilakukan. Defibrilator kardioverter adalah dua fasa dan satu fasa. Yang pertama lebih kuat dan oleh itu memberikan pelepasan yang lebih kecil dengan pencapaian hasil yang diinginkan lebih cepat. Peranti fasa tunggal memberikan pelepasan yang lebih kecil, jadi lebih banyak tenaga digunakan untuk mencapai kesan yang diinginkan.
  2. Kardioversi farmakologi - berdasarkan penggunaan ubat antiaritmia dalam bentuk amiodarone, nibentan, procainamide, propafenone.

Sekiranya pesakit mempunyai AF takikistik, maka degup jantung menurun hingga 100-90 kali seminit. Untuk ini, bentuk tablet metoprolol (beta-blocker) atau verapamil (antagonis kalsium) digunakan. Untuk mencegah tromboemboli, warfarin (antikoagulan tidak langsung) diresepkan, yang diambil sebelum prosedur dan selepasnya selama tiga hingga empat minggu.

Kawalan kadar jantung

Ini didasarkan pada penggunaan ubat-ubatan dengan mana detak jantung turun menjadi 110 per menit dalam keadaan tenang. Ubat diambil dari pelbagai kumpulan tindakan dan digabungkan dalam rejimen rawatan.

  • kardiotonik (digoxin);
  • antagonis kalsium (verapamil, diltiazem);
  • penyekat beta-adrenergik (carvedilol, metoprolol).

Amiodarone diresepkan sekiranya rawatan tidak berkesan dengan ubat-ubatan di atas. Ia mempunyai kesan antiaritmia yang jelas, tetapi dengan berhati-hati harus diresepkan kepada orang di bawah usia 18 tahun, orang tua, semasa kehamilan dan kehadiran patologi bersamaan dalam bentuk asma bronkial, hati dan kegagalan jantung kronik.

Ablasi kateter frekuensi radio

Ia dilakukan untuk mengurangkan keadaan pesakit sekiranya tidak ada kesan terapi ubat. Terdapat pelbagai kaedah campur tangan pembedahan:

  • Pelebaran mulut vena pulmonari berkesan dalam 70% kes, walaupun belum cukup kajian untuk penggunaan secara meluas..
  • "Labirin" - berkesan dalam 50% kes, dilakukan dengan tujuan untuk mewujudkan satu jalur penghantaran isyarat elektrik. Teknik ini sedang dikaji.
  • Ablasi lesi patologi dan sambungan AV - berkesan dalam 50%, sementara ablasi nod AV dibenarkan sekiranya AF kronik.
  • Pembedahan jantung terbuka - disarankan untuk merawat AF sekiranya berlaku pembedahan kerana penyakit kardiovaskular yang lain.

Video: Fibrilasi Atrium

Fibrilasi Atrium Kecemasan

Isoptin pertama kali diberikan secara intravena. Sekiranya serangan tidak dihentikan, mesatone dengan novocainamide diberikan, sementara tekanan darah dan elektrokardiogram dikendalikan (peluasan kompleks ventrikel adalah tanda pemberhentian pemberian ubat).

Dalam rawatan kecemasan, beta-blocker (obzidan) dan ATP (paling kerap dengan bentuk nodular) digunakan. Anda juga boleh menunjukkan dalam bentuk jadual pilihan ubat untuk menghentikan serangan AF.

Propafenone harus diambil untuk pertama kalinya hanya di bawah pengawasan perubatan, kerana kemungkinan penurunan tekanan darah yang tajam.

Kekurangan hasil penggunaan ubat-ubatan mendorong kardioversi. Petunjuk lain untuk prosedur tersebut adalah:

  • tempoh fibrilasi adalah 48 jam atau lebih;
  • pesakit mengalami gangguan hemodinamik dalam bentuk tekanan darah rendah, bentuk kegagalan jantung yang tidak dapat dikompensasi.

Antikoagulan bertindak langsung adalah wajib - heparin (berat molekul rendah atau tidak pecahan).

Pencegahan sekunder fibrilasi atrium

Mencegah perkembangan kambuh disebut pencegahan sekunder AF. Berdasarkan pelbagai kajian, ditentukan bahawa irama jantung yang betul berlangsung selama satu tahun rata-rata pada 40% pesakit. Atria cenderung mengingati aritmia, jadi anda perlu melakukan banyak usaha untuk mencegahnya kembali. Pertama sekali, anda harus mengikuti cadangan ini:

  • Ia perlu untuk merawat penyakit utama yang merumitkan perjalanan fibrilasi.
  • Ambil ubat antiarrhythmic dan betulkan tepat pada masanya sambil mengurangkan keberkesanan rawatan.
  • Tolak alkohol, kerana setiap 10 gram yang diambil setiap hari meningkatkan risiko infark miokard sebanyak 3%.

Video: Fibrilasi atrium: patogenesis, diagnosis, rawatan

Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium atau fibrilasi atrium adalah pelanggaran irama jantung, yang disertai dengan pengujaan dan pengecutan atria (berkedut) yang kerap dan huru-hara, fibrilasi kumpulan tertentu serat atrium otot. Denyut jantung untuk penyakit adalah 350 hingga 600 denyutan seminit.

Sekiranya serangan (paroxysm) fibrilasi atrium berlangsung lebih lama daripada dua hari, risiko pembekuan darah dan perkembangan strok iskemia meningkat dengan mendadak. Dengan bentuk aritmia yang berterusan, kegagalan peredaran darah kronik dapat berkembang.

Menurut statistik, fibrilasi atrium adalah 30% daripada semua kemasukan ke hospital yang berkaitan dengan aritmia. Penyakit ini lebih kerap berlaku pada pesakit tua berusia lebih dari 60 tahun..

Klasifikasi Fibrilasi Atrium

Memandangkan ciri-ciri kursus klinikal, mekanisme elektrofisiologi dan faktor etiologi, ahli kardiologi mengklasifikasikan penyakit ini sebagai berikut:

  • bentuk fibrilasi atrium yang kronik atau berterusan (gejala tetap ketara, kardioversi elektrik tidak berkesan);
  • bentuk fibrilasi atrium yang berterusan (berlangsung lebih dari seminggu);
  • bentuk fibrilasi atrium sementara atau paroxysmal (serangan berlangsung dari 1 hingga 7 hari).

Bentuk fibrilasi atrium yang berterusan dan paroxysmal sering berulang. Serangan fibrilasi atrium yang pertama dan berulang.

Fibrilasi atrium dan flutter

Penyakit ini boleh berlaku dalam dua jenis gangguan atrium - fibrilasi atrium dan flutter atrium. Dengan fibrilasi, hanya kumpulan serat otot tertentu yang berkontrak, kerana tidak ada kontraksi yang terkoordinasi. Akibatnya, sebilangan besar impuls elektrik tertumpu di persimpangan atrioventricular. Sebahagian daripada mereka meluas ke miokardium ventrikel, yang lain tertunda..

Mengikut kekerapan kontraksi ventrikel, fibrilasi atrium boleh terdiri daripada tiga bentuk:

  • bradysystolic (kurang daripada 60 kontraksi ventrikel seminit);
  • normosistolik (dari 60 hingga 90 kontraksi);
  • takikistik (lebih dari 90 kontraksi ventrikel seminit).

Dengan fibrilasi atrium paroxysmal, darah tidak mengepam ke ventrikel. Atrium tidak berkontraksi dengan cukup berkesan, oleh sebab itu, pada waktu bersantai (diastole), ventrikel hanya sebahagiannya dipenuhi dengan darah. Akibatnya, pembuangan darah ke dalam sistem aorta tidak selalu berlaku..

Dengan turun naik, kontraksi atrium yang cepat (200 - 400 per minit) dicatat, irama atrium yang terkoordinasi yang betul dipertahankan. Pada masa yang sama, kontraksi miokardium menyusut satu demi satu hampir tanpa gangguan, jeda diastolik praktikal tidak berlaku, atria tidak dapat berehat, dan selalunya mereka berada dalam keadaan sistol. Mereka tidak penuh dengan darah, dan kemasukannya ke dalam ventrikel berkurang.

Sebab-sebabnya

Penyebab utama fibrilasi atrium adalah kerosakan fungsi sistem pengaliran jantung, yang menyebabkan gangguan urutan kontraksi jantung. Serat otot dalam keadaan ini tidak berkontraksi secara serentak, tetapi dalam perselisihan, atria tidak dapat membuat satu tekanan kuat setiap detik dan sebaliknya gemetar tanpa mendorong jumlah darah yang diperlukan ke dalam ventrikel.

Penyebab fibrilasi atrium secara konvensional dibahagikan kepada jantung dan bukan jantung. Kumpulan pertama merangkumi:

  • Tekanan darah tinggi. Jantung dengan hipertensi berfungsi dalam mod yang dipertingkatkan dan mendorong banyak darah. Otot jantung tidak mengatasi peningkatan beban, peregangan dan melemahkan dengan ketara. Pelanggaran mempengaruhi nod sinus, melakukan bundle.
  • Kecacatan jantung valvular, penyakit jantung (kardiosklerosis, infark miokard, miokarditis, penyakit jantung reumatik, kegagalan jantung yang teruk).
  • Kecacatan jantung kongenital (pengembangan saluran pembuluh darah yang tidak mencukupi untuk jantung, pembentukan otot jantung yang lemah).
  • Tumor jantung (menyebabkan gangguan pada struktur sistem konduktif, tidak membenarkan dorongan berlalu).
  • Pembedahan jantung. Dalam tempoh selepas operasi, tisu parut dapat terbentuk, yang menggantikan sel unik sistem konduksi jantung. Kerana itu, dorongan saraf mula melintasi jalan lain.

Kumpulan penyebab jantung termasuk:

  • kerja fizikal secara berlebihan;
  • tabiat buruk, alkohol;
  • tekanan
  • dos kafein yang tinggi;
  • virus
  • penyakit tiroid;
  • mengambil ubat tertentu (diuretik, adrenalin, Atropin);
  • penyakit paru-paru kronik;
  • diabetes;
  • kejutan elektrik;
  • sindrom apnea tidur;
  • gangguan elektrolitik.

Gejala Fibrilasi Atrium

Gejala fibrilasi atrium bergantung kepada:

  • keadaan miokardium;
  • bentuk penyakit;
  • ciri alat injap.

Yang paling teruk, pesakit mengalami bentuk fibrilasi atrium takikistik. Mereka mempunyai:

  • dyspnea;
  • kardiopalmus;
  • sakit hati;
  • perasaan hati yang tenggelam;
  • urat leher yang berdenyut.

Kes-kes khas penyakit ini dicirikan oleh:

  • berpeluh
  • rawak degupan jantung;
  • ketakutan yang tidak masuk akal;
  • menggigil;
  • poliuria.

Sekiranya degupan jantungnya sangat tinggi, terdapat serangan Morgagni-Adams-Stokes, pingsan. Sebaik sahaja irama jantung sinus dipulihkan, gejala ini hilang.

Pesakit dengan bentuk fibrilasi atrium kronik (kekal) selama bertahun-tahun pada amnya tidak lagi menyedarinya.

Sekiranya anda mengalami simptom yang serupa, segera berjumpa doktor. Lebih mudah untuk mencegah penyakit daripada menangani akibatnya..

Doktor terbaik untuk merawat fibrilasi atrium

Diagnostik

Diagnosis fibrilasi atrium merangkumi:

  • Analisis aduan dan sejarah pesakit. Ternyata ketika gangguan jantung bermula, sama ada terdapat sakit dada, atau pingsan..
  • Analisis sejarah hidup. Doktor memeriksa sama ada pesakit telah menjalani operasi, sama ada dia mempunyai penyakit kronik, tabiat buruk. Ini juga menjelaskan sama ada salah seorang saudara mara menderita penyakit jantung..
  • Analisis umum darah, air kencing, biokimia.
  • Pemeriksaan fizikal. Keadaan kulit, warna mereka dinilai. Ternyata ada suara di jantung, mengi di paru-paru.
  • Profil hormon (dilakukan untuk mengkaji tahap hormon tiroid).
  • Elektrokardiografi ECG utama adalah tanda fibrilasi atrium - ketiadaan gigi, yang mencerminkan kontraksi atrium segerak normal. Irama jantung yang tidak teratur juga dikesan..
  • Pemantauan holter terhadap elektrokardiogram. Kardiogram direkodkan selama 1-3 hari. Akibatnya, kehadiran episod asimtomatik, bentuk penyakit, keadaan yang kondusif untuk permulaan dan penghentian serangan ditentukan.
  • Ekokardiografi. Bertujuan untuk mengkaji perubahan struktur jantung dan paru.
  • X-Ray dada. Menunjukkan peningkatan saiz jantung, perubahan yang berlaku di paru-paru.
  • Ujian treadmill atau ergometri basikal. Diandaikan penggunaan beban bertahap.
  • Ekokardiografi transesophageal. Probe dengan pemeriksaan ultrasound khas dimasukkan ke dalam esofagus pesakit. Kaedah ini memungkinkan untuk mengesan pembekuan darah di atria dan telinga mereka.

Rawatan Fibrilasi Atrium

Rawatan fibrilasi atrium bertujuan untuk:

  • pemulihan, pemeliharaan irama sinus;
  • pencegahan kambuh;
  • kawalan kadar jantung.

Rawatan bentuk fibrilasi atrium paroxysmal melibatkan penggunaan:

Mengambil ubat dilakukan di bawah pemantauan tekanan darah dan ECG secara berterusan. Juga, dengan fibrilasi atrium paroxysmal, Anaprilin, Digoxin, Verapamil dapat diresepkan. Ubat ini memberikan kesan yang kurang ketara, tetapi juga meningkatkan kesejahteraan pesakit dan mengurangkan degupan jantung.

Sekiranya rawatan ubat tidak memberikan hasil yang positif, gunakan elektrokardiografi. Pelepasan elektrik berdenyut diaplikasikan ke kawasan jantung, akibatnya serangan dihentikan.

Sekiranya paroxysm berlangsung lebih lama dari 2 hari, terapi antikoagulan untuk fibrilasi atrium (Warfarin) dilakukan untuk mencegah pembekuan darah. Untuk tujuan profilaksis, apabila irama sinus sudah dipulihkan, "Propanorm", "Cordaron sotaleks", dll digunakan..

Rawatan bentuk fibrilasi atrium yang tetap melibatkan penggunaan jangka panjang:

  • Digoxin;
  • adrenoblockers ("Egilok", "Atenolol", "Concor");
  • Warfarina
  • antagonis kalsium (Verapamil, Diltiazem).

Rawatan pembedahan fibrilasi atrium

Rawatan pembedahan fibrilasi atrium dilakukan sekiranya:

  • terapi antiarrhythmic tidak berkesan;
  • pencegahan kambuh;
  • semasa paroxysms terdapat pelanggaran peredaran darah.

Selalunya, pakar kardiologi menggunakan kaedah rawatan pembedahan berikut:

  • Ablasi frekuensi radio sumber fibrilasi atrium. Tiub nipis khas ditarik melalui saluran femoral ke jantung. Denyutan frekuensi radio dimasukkan melalui itu, yang menghilangkan kemungkinan sumber aritmia..
  • Peleburan frekuensi radio dari laman atrioventricular dan pemasangan alat pacu jantung. Operasi dilakukan jika bentuk fibrilasi kronik didiagnosis dan tidak mungkin mendapatkan degupan jantung normal dengan bantuan ubat. Ini adalah ukuran yang melampau..
    Nadi frekuensi radio merosakkan sepenuhnya nod yang bertanggungjawab untuk menghantar nadi dari atria ke ventrikel. Untuk memastikan fungsi jantung yang normal, alat pacu jantung dipasang, yang memberikan impuls elektrik ke jantung dan mencipta irama buatan yang normal.
  • Pemasangan defibrilator atrium cardioverter. Defibrilator kardioverter adalah alat yang dijahit di bawah kulit di bahagian atas dada. Elektrod mengalir dari dia ke jantung. Peranti menyekat serangan fibrilasi atrium dengan serta-merta, melepaskan pelepasan elektrik.
  • Pembedahan jantung terbuka. Ia dilakukan sekiranya terdapat penyakit jantung serius yang lain. Pada masa yang sama, mereka mempengaruhi sumber fibrilasi atrium.

Rawatan fibrilasi atrium dengan ubat-ubatan rakyat

Untuk menormalkan irama jantung, resipi ubat tradisional boleh digunakan:

  • Hawthorn tincture (dijual di farmasi). Ambil 20 titis 2-3 kali sehari.
  • Penyerapan buah-buahan viburnum. 1 sudu besar l buah-buahan dari viburnum tuangkan segelas air mendidih. Didihkan selama 5 minit. Terikan. Minum setengah gelas 2 kali sehari selepas makan.
  • Penyerapan biji dill. 1/2 sudu teh biji tuangkan segelas air mendidih. Bersikeras 30 minit. Terikan. Minum bahagian dalam tiga dos. Anda boleh menambahkan madu asli ke dalam infus.

Diet

Semasa fibrilasi atrium, pesakit harus makan makanan yang kaya dengan vitamin, unsur surih dan bahan yang dapat memecah lemak. Bermakna:

  • bawang putih, bawang;
  • sitrus;
  • madu;
  • cranberry, viburnum;
  • kacang mete, walnut, kacang tanah, badam;
  • buah kering;
  • produk tenusu;
  • biji-bijian gandum tumbuh;
  • minyak sayuran.

Dari diet, anda perlu mengecualikan:

  • coklat, kopi;
  • alkohol;
  • daging berlemak, lemak;
  • hidangan tepung;
  • daging salai;
  • makanan dalam tin;
  • kuah daging yang kaya.

Cuka sari apel membantu mengelakkan pembekuan darah. 2 sudu kecil anda perlu mencairkan dalam segelas air suam dan menambah sesudu madu. Minum setengah jam sebelum makan. Kursus pencegahan adalah 3 minggu.

Bahaya

Komplikasi fibrilasi atrium yang paling biasa adalah kegagalan jantung dan tromboembolisme. Sekiranya penyakit ini berlaku selari dengan bekuan di bukaan atrioventrikular kiri, jantung mungkin berhenti.

Trombi intracardiac sering jatuh ke dalam sistem arteri peredaran pulmonari. Kemudian tromboemboli organ dalaman berkembang. Setiap strok iskemia keenam didiagnosis pada pesakit dengan fibrilasi atrium..

Kumpulan risiko

Kumpulan risiko untuk pengembangan fibrilasi atrium merangkumi:

  • orang tua yang berumur lebih dari 60 tahun;
  • menderita hipertensi arteri;
  • menghidap penyakit jantung;
  • menjalani pembedahan jantung;
  • mengalami kecacatan jantung kongenital;
  • penyalahgunaan alkohol.

Pencegahan

Pencegahan utama fibrilasi atrium melibatkan rawatan kegagalan jantung dan hipertensi yang kompeten. Pencegahan sekunder terdiri daripada:

  • pematuhan dengan cadangan perubatan;
  • pembedahan jantung;
  • had tekanan mental dan fizikal;
  • berhenti minum alkohol, merokok.

Juga, pesakit harus:

  • makan secara rasional;
  • mengawal berat badan;
  • pantau gula darah;
  • Jangan mengambil ubat yang tidak terkawal;
  • mengukur tekanan darah setiap hari;
  • merawat hipertiroidisme dan hipotiroidisme.

Artikel ini disiarkan untuk tujuan pendidikan sahaja dan bukan bahan ilmiah atau nasihat perubatan profesional..