Stenosis injap mitral (stenosis mitral)

Kecacatan injap mitral menjadi tempat utama di antara semua kecacatan jantung yang diperoleh, lebih-lebih lagi, gabungan stenosis (penyempitan) dan kekurangan (penutupan injap yang tidak lengkap) adalah yang paling biasa, dan stenosis mitral terpencil diperhatikan di sekitar 30% injap ini.

Injap mitral adalah pembentukan tisu penghubung yang terletak di sempadan atrium kiri dan ventrikel kiri. Ia terdiri daripada dua injap nipis dan bergerak (depan dan belakang), fungsi utamanya adalah seperti berikut: ketika darah mengalir dari atrium ke ventrikel, injap menyimpang, membiarkan darah mengalir, dan ketika darah mengalir dari ventrikel ke aorta, injap menutup, mencegah kembalinya darah ke atrium. Sebaik-baiknya, penutup injap harus ditutup sepenuhnya, menyekat bukaan atrioventrikular kiri (antara atrium dan ventrikel). Luas yang terakhir pada orang dewasa adalah kira-kira 4 - 6 sentimeter persegi.

Sekiranya tisu penghubung normal injap digantikan oleh tisu parut, maka lekatan dan lekatan berkembang antara cusps atau di cincin berserat yang mengelilingi injap. Keadaan patologi ini disebut stenosis injap mitral (sinonim untuk stenosis lubang atrioventrikular kiri).

Stenosis injap mitral adalah penyakit yang tergolong dalam kumpulan kecacatan jantung yang diperoleh dan dicirikan oleh gejala berikut:

- timbul kerana kerosakan organik pada tisu penghubung katup injap, misalnya, proses keradangan di jantung dengan reumatisme, endokarditis bakteria;
- sebagai akibat daripada perubahan cicatricial, penyempitan lubang antara atrium dan ventrikel terbentuk, mewujudkan halangan untuk pergerakan darah dari atrium ke ventrikel;
- halangan ini membawa kepada peningkatan tekanan di atrium kiri dengan hipertropi (penebalan dinding) dan penurunan pengeluaran darah ke ventrikel kiri dan, oleh itu, ke aorta; iaitu, gangguan hemodinamik (aliran darah di jantung dan ke seluruh badan) berkembang;
- tanpa rawatan pembedahan, otot jantung lelah dan ketidakmampuannya untuk memberikan peredaran darah ke seluruh badan, yang menyebabkan pelanggaran bekalan darah dan pemakanan semua tisu badan.

Penyebab stenosis injap mitral

Dalam kebanyakan kes, penyebab stenosis mitral, seperti kecacatan jantung yang lain, adalah reumatik (demam reumatik akut) dengan perkembangan penyakit jantung reumatik - keradangan otot dan tisu penghubung jantung.

Gejala stenosis mitral

Keterukan tanda-tanda klinikal stenosis berbeza-beza bergantung pada tahap prosesnya (klasifikasi menurut A. N. Bakulev tersebar luas di Rusia).

Pada tahap pampasan, gejala klinikal tidak diperhatikan kerana fakta bahawa jantung dan badan menyesuaikan diri dengan gangguan anatomi yang ada menggunakan mekanisme pampasan. Tahap ini dapat berlangsung selama bertahun-tahun, terutamanya jika penyempitan cincin injap tidak terlalu besar - kira-kira 3 cm 2 atau lebih.

Pada tahap subkompensasi, ketika pembukaan atrioventrikular semakin menyempit, mekanisme penyesuaian tidak dapat mengatasi peningkatan beban pada jantung. Gejala pertama muncul - sesak nafas semasa latihan fizikal, sakit di kawasan jantung dan di kawasan interscapular di sebelah kiri dengan atau tanpa latihan, sensasi gangguan dalam kerja jantung dan degupan jantung yang cepat, pewarnaan ungu atau biru pada kulit hujung jari, telinga, pipi (sianosis), penyejukan anggota badan. Fibrilasi atrium juga boleh berlaku..

Pada peringkat dekompensasi, penipisan otot jantung yang ketara berlaku, stasis darah terbentuk terlebih dahulu di paru-paru, dan kemudian di semua organ dan tisu badan. Dyspnea menjadi kekal, pesakit hanya boleh bernafas dalam posisi duduk setengah (orthopnea), selalunya keadaan yang mengancam nyawa berlaku - edema paru.

Kemudian, dalam tahap dekompensasi yang teruk, batuk, hemoptisis, pembengkakan kaki dan kaki, pembengkakan perut akibat edema intrakavitasi, sakit di hipokondrium kanan kerana pengisian darah hati (sirosis jantung hati mungkin berkembang). Tahap ini mungkin masih boleh dipulihkan semasa terapi ubat..

Selanjutnya, pada tahap terminal (tahap perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada otot jantung dan badan), tekanan darah menurun, edema seluruh tubuh (anasarca) terjadi. Berkaitan dengan pelanggaran proses metabolik di jantung dan di semua organ dalaman, hasil yang mematikan berlaku.

Diagnosis stenosis injap mitral

Diagnosis stenosis mitral ditetapkan berdasarkan data berikut.

1. Pemeriksaan klinikal. Yang perlu diperhatikan adalah pucat kulit dalam kombinasi dengan pewarnaan sianotik di pipi ("mitral blush"), pembengkakan kaki dan kaki, dan peningkatan perut. Tekanan darah rendah dalam kombinasi dengan nadi yang lemah dan kerap ditentukan. Semasa mendengar organ dada (auscultation), suara dan nada patologi (yang disebut "irama puyuh") dikesan disebabkan oleh aliran darah melalui bukaan yang menyempit, berdehit di paru-paru. Semasa berdebar-debar perut (palpation), peningkatan hati ditentukan.

2. Kaedah pemeriksaan makmal. Dalam ujian darah klinikal, peningkatan tahap leukosit (sel darah putih) disebabkan oleh proses reumatik aktif dalam tubuh, pelanggaran sistem pembekuan darah dapat dikesan. Dalam analisis umum air kencing, petunjuk patologi muncul yang menunjukkan gangguan fungsi ginjal (protein, sel darah putih, dll.). Dalam ujian darah biokimia, petunjuk fungsi hati dan ginjal yang terganggu (bilirubin, urea, kreatinin, dll.) Ditentukan. Juga mungkin untuk mengesan perubahan dalam darah menggunakan kajian imunologi yang merupakan ciri reumatisme (C - reaktif protein, antistreptolysin, antistreptokinase, dll.).

3. Kaedah penyelidikan instrumental.
- semasa ECG, perubahan ciri hipertrofi ventrikel kiri dan ventrikel kanan, aritmia jantung direkodkan.
- Pemantauan ECG 24 jam membolehkan anda mengenal pasti kemungkinan gangguan irama jantung semasa aktiviti rumah tangga biasa, tidak direkodkan semasa satu ECG dalam keadaan rehat.
- semasa x-ray dada, kesesakan di paru-paru, perubahan konfigurasi jantung kerana pengembangan ruangnya ditentukan.
- ekokardiografi (ultrasound jantung) dilakukan untuk memvisualisasikan pembentukan dalaman jantung, menunjukkan perubahan dalam ketebalan dan pergerakan cusps injap, penyempitan bukaannya, membolehkan anda mengukur kawasan penyempitan. Juga, dengan ECHO - CG, doktor menentukan keparahan gangguan hemodinamik (peningkatan tekanan di atrium kiri, hipertrofi dan dilatasi (pengembangan) atrium kiri dan ventrikel kanan), menilai tahap gangguan aliran darah dari ventrikel kiri ke aorta (pecahan pelepasan, jumlah strok).

Mengikut kawasan foramen atrioventrikular, stenosis ringan (lebih daripada 3 meter persegi), Stenosis sederhana (2.0 - 2.9 meter persegi), Stenosis teruk (1.0 - 1.9 meter persegi), Stenosis kritikal (kurang daripada 1.0 kaki persegi) dibezakan.. Pengukuran penunjuk ini penting dari segi pengurusan pesakit, khususnya, definisi taktik pembedahan, kerana stenosis dengan luas kurang dari 1.5 meter persegi. lihat adalah petunjuk langsung untuk pembedahan.

- sebelum rawatan pembedahan atau dalam kes diagnosis yang tidak jelas, kateterisasi rongga jantung dapat ditunjukkan, di mana tekanan diukur di ruang jantung dan perbezaan tekanan di atrium kiri dan ventrikel ditentukan.

Pada gambar yang diperoleh oleh ekokardiografi, injap mitral menebal dapat dilihat

Rawatan stenosis injap mitral

Taktik pengurusan dengan pilihan kaedah rawatan (ubat, pembedahan atau gabungannya) ditentukan secara individu untuk setiap pesakit, bergantung pada tahap stenosis dan tahap klinikal penyakit.

Jadi, pada tahap 1 (pampasan) jika tidak terdapat manifestasi klinikal dan dengan tahap penyempitan bukaan atrioventrikular di sebelah kiri lebih dari 3 meter persegi. lihat operasi tidak ditunjukkan, dan rawatan ubat bertujuan untuk mencegah stasis darah di saluran paru-paru (diuretik, pengubahsuaian nitrogliserin yang bertindak panjang - nitrosorbida, monokinque).

Tahap 2 dan 3 (subkompensasi dan manifestasi awal dekompensasi), terutamanya dalam kombinasi dengan tahap stenosis kurang dari 1.5 meter persegi. lihat adalah petunjuk untuk rawatan pembedahan dengan ubat berterusan.

Pada peringkat 4 (dekompensasi teruk), pembedahan dapat memperpanjang umur pesakit, tetapi tidak lama, oleh itu, sebagai peraturan, rawatan pembedahan tidak digunakan pada tahap ini kerana tahap risiko pasca operasi yang tinggi.

Pada peringkat 5 (terminal) pembedahan dikontraindikasikan kerana gangguan hemodinamik yang teruk dan perubahan pada organ dalaman, oleh itu, hanya ubat dengan tujuan paliatif yang digunakan (untuk meringankan penderitaan pesakit sebanyak mungkin).

Terapi ubat stenosis injap mitral dikurangkan kepada pelantikan kumpulan ubat berikut:

- glikosida jantung (corglycon, strophanthin, digitoxin, dan lain-lain) digunakan pada pesakit dengan pengurangan kontraktilasi ventrikel kanan, serta apabila terdapat bentuk fibrilasi atrium yang berterusan pada pesakit.
- B - penyekat adrenergik (carvedilol, bisoprolol, bukan tiket, dan lain-lain) digunakan untuk mengurangkan irama sekiranya berlaku paroxysms (serangan) fibrilasi atrium atau dalam bentuk tetapnya.
- Diuretik (diuretik - indapamide, veroshpiron, furosemide, spironolactone, dll.) Diperlukan untuk "memunggah" lingkaran kecil peredaran darah (saluran paru-paru) dan mengurangkan stasis darah di organ dalaman.
- Inhibitor ACE (fosinopril, ramipril, lisinopril, captopril, dll.) Dan penghambat reseptor angiotensin 11 (valsartan, losartan, dan lain-lain) mempunyai sifat kardiprotektif - mereka melindungi sel jantung dari kesan merosakkan pelbagai bahan (contohnya, produk peroksidasi lipid) yang terbentuk selama banyak, dan penyakit kardiologi termasuk.
- Nitrat (nitrogliserin, nitrosorbida, cardicet retard, monochinqua, dll.) Digunakan sebagai vasodilator periferal, iaitu, mereka mengembangkan kapal di pinggir badan ke mana darah mengalir dari saluran paru-paru, dan dengan itu mengurangkan keparahan sesak nafas.
- Ejen antiplatelet dan antikoagulan (tromboass, cardiomagnyl, aspirin; heparin, dll.) Digunakan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah di jantung dan saluran darah, terutama dengan fibrilasi atrium dan dalam tempoh selepas operasi..
- Antibiotik (penisilin) ​​dan ubat anti-radang (ibuprofen, diclofenac, nimesulide, dan lain-lain) diperlukan dalam fasa reumatik akut, serta dengan serangan reumatik berulang..

Rejimen rawatan yang hampir bagi pesakit dengan stenosis mitral dengan manifestasi klinikal minimum, tanpa fibrilasi atrium (mengambil ubat setiap hari untuk waktu yang lama, dengan kemungkinan penggantian ubat atau penyesuaian dosnya oleh doktor yang hadir bergantung kepada keparahan gejala):

- noliprel A forte 5 mg / 1,25 mg (5 mg perindopril + 1,25 mg indapamide) pada waktu pagi,
- concor (bisoprolol) 10 mg sekali sehari pada waktu pagi,
- thromboass 100 mg semasa makan tengah hari selepas makan,
- nitromint 1 - 2 dos di bawah lidah untuk sakit di jantung atau sesak nafas,
- monocinque 20 mg 2 kali sehari - 2 minggu, kemudian nitrosorbide 10 mg 20 minit sebelum bersenam.

Rawatan pembedahan merangkumi:
- valvuloplasty balon - probe dengan balon mini di hujungnya dimasukkan melalui saluran ke jantung, yang mengembang ketika melewati bukaan atrioventrikular, dan memecahkan lekatan pada tutup injap,
- commissurotomy terbuka - operasi jantung terbuka dilakukan dengan akses ke injap mitral dan pemotongan lekatannya,
- penggantian injap mitral - lebih kerap digunakan dengan kombinasi stenosis dan kekurangan injap dan dilakukan dengan mengganti injap anda dengan alat buatan (implan mekanikal atau biologi).

Kontraindikasi untuk operasi:

- tahap dekompensasi yang jelas (pecahan pelepasan kurang daripada 20%) dan tahap akhir dari kecacatan;
- penyakit berjangkit akut;
- penyakit somatik umum pada tahap dekompensasi (asma bronkial, diabetes mellitus, dll.)
- infark miokard akut dan penyakit akut lain dari sistem kardiovaskular (krisis hipertensi, strok, gangguan irama kompleks yang timbul, dll.).

Gaya hidup stenosis mitral

Bagi pesakit dengan penyakit ini, adalah mustahak untuk mematuhi cadangan berikut: makan dengan baik dan betul, hadkan jumlah cecair dan natrium klorida yang dimakan, buat rejimen kerja dan rehat yang mencukupi, cukup tidur, hadkan aktiviti fizikal dan hilangkan situasi tertekan, tinggal di luar rumah dalam jangka masa yang lama.

Seorang wanita hamil perlu didaftarkan di klinik antenatal tepat pada masanya untuk menyelesaikan masalah kehamilan yang berpanjangan dan memilih kaedah kelahiran (biasanya dengan pembedahan caesar). Dengan kecacatan yang dikompensasi, kehamilan berjalan normal, tetapi dengan gangguan hemodinamik yang teruk, kehamilan dikontraindikasikan.

Komplikasi tanpa rawatan

Tanpa rawatan, perkembangan gangguan hemodinamik yang tidak dapat dielakkan, kesesakan yang ketara di paru-paru dan organ lain berlaku, yang membawa kepada perkembangan komplikasi dan kematian. Komplikasi penyakit ini adalah seperti embolisme paru (terutama pada pesakit dengan fibrilasi atrium), edema paru, pendarahan paru, kegagalan jantung akut.

Komplikasi operasi

Baik pada awal dan akhir pasca operasi, ada juga kemungkinan komplikasi:

  • endokarditis berjangkit (perkembangan keradangan bakteria pada penutup injap, termasuk buatan biologi);
  • pembekuan darah sebagai hasil prostesis mekanikal dengan perkembangan tromboembolisme - pemisahan bekuan darah dan pembebasannya ke dalam saluran paru-paru, otak, dan rongga perut;
  • degenerasi (pemusnahan) bioplane buatan dengan perkembangan semula gangguan hemodinamik.

Taktik doktor merangkumi pemeriksaan pesakit secara berkala melalui ekokardiografi, pemantauan sistem pembekuan darah, pemberian antikoagulan dan agen antiplatelet seumur hidup (clopidogrel, warfarin, dipyridamole, lonceng, aspirin, dll.), Terapi antibiotik untuk penyakit berjangkit, operasi perut, dan prosedur terapi minimum ginekologi, urologi, pergigian, dll..

Ramalan

Prognosis stenosis mitral tanpa rawatan tidak menguntungkan, kerana kematian berlaku akibat penyakit ini. Umur rata-rata pesakit dengan kecacatan tersebut adalah 45-50 tahun. Rawatan kardiosurgikal (sebagai kaedah cara radikal untuk memperbaiki perubahan anatomi dan fungsional) dalam kombinasi dengan penggunaan ubat secara berkala memungkinkan memanjangkan umur dan meningkatkan kualitinya..

Stenosis injap mitral: bagaimana ia dimanifestasikan, boleh disembuhkan

Stenosis injap mitral adalah kecacatan jantung yang disebabkan oleh penebalan dan imobilitas cusps injap mitral dan penyempitan bukaan atrioventrikular kerana peleburan bahagian antara cusps (komisur). Ramai yang pernah mendengar mengenai patologi ini, tetapi tidak semua pesakit kardiologi tahu mengapa penyakit itu timbul dan bagaimana ia muncul, dan ramai yang berminat sama ada stenosis injap mitral dapat disembuhkan sepenuhnya. Kita akan bercakap mengenai perkara ini.

Sebab dan peringkat perkembangan

Dalam 80% kes, stenosis injap mitral diprovokasi oleh rematik sebelumnya. Dalam kes lain, kerosakan injap mitral boleh disebabkan oleh:

  • endokarditis berjangkit lain;
  • sifilis;
  • aterosklerosis;
  • kecederaan jantung;
  • lupus eritematosus sistemik;
  • sebab keturunan;
  • myxoma atrium;
  • mukopolisakarida;
  • sindrom karsinoid malignan.

Injap mitral terletak di antara atrium kiri dan ventrikel kiri. Ia mempunyai bentuk corong dan terdiri daripada injap dengan kord, cincin berserat dan otot papiler, yang berfungsi secara fungsional dengan atrium kiri dan ventrikel. Dengan penyempitannya, yang dalam kebanyakan kes disebabkan oleh lesi reumatik tisu jantung, beban di atrium kiri meningkat. Ini menyebabkan peningkatan tekanan di dalamnya, pengembangannya dan menyebabkan perkembangan hipertensi paru sekunder, yang menyebabkan kegagalan ventrikel kanan. Pada masa akan datang, patologi seperti itu dapat memprovokasi tromboemboli dan fibrilasi atrium..

Dengan perkembangan stenosis injap mitral, tahap berikut diperhatikan:

  • Tahap I: penyakit jantung dikompensasi sepenuhnya, bukaan atrioventrikular disempitkan hingga 3-4 meter persegi. lihat, ukuran atrium kiri tidak melebihi 4 cm;
  • Tahap II: hipertensi mula muncul dalam peredaran paru, tekanan vena meningkat, tetapi tidak ada gejala gangguan hemodinamik yang jelas, bukaan atrioventrikular disempit hingga 2 meter persegi. lihat, hipertrofi atrium kiri hingga 5 cm;
  • Tahap III: pesakit menunjukkan gejala kegagalan jantung yang teruk, ukuran jantung meningkat secara mendadak, tekanan vena meningkat dengan ketara, hati bertambah besar, bukaan atrioventrikular disempit hingga 1,5 meter persegi. cm, atrium kiri bertambah dalam ukuran lebih dari 5 cm;
  • Tahap IV: gejala kegagalan jantung diperburuk, kesesakan diperhatikan dalam peredaran paru-paru dan peredaran paru-paru, hati tumbuh dalam ukuran dan menjadi lebih padat, bukaan atrioventrikular disempit menjadi 1 persegi. cm, atrium kiri meningkat lebih daripada 5 cm;
  • Tahap V: dicirikan oleh tahap akhir kegagalan jantung, bukaan atrioventrikular hampir tersumbat sepenuhnya (ditutup), atrium kiri meningkat dalam ukuran lebih dari 5 cm.

Dalam tahap perubahan struktur injap mitral, tiga peringkat utama dibezakan:

  • I: garam kalsium menetap di pinggir penutup injap atau terletak fokus di dalam komisur;
  • II: garam kalsium merangkumi semua injap, tetapi tidak sampai ke cincin berserat;
  • III: kalsifikasi mempengaruhi cincin berserat dan struktur berdekatan.

Gejala

Stenosis injap mitral boleh menjadi tidak simptomatik untuk masa yang lama. Dari saat serangan berjangkit pertama (setelah rematik, demam merah atau sakit tekak) hingga muncul keluhan ciri pertama pesakit yang hidup dalam iklim sederhana, kira-kira 20 tahun boleh berlalu, dan dari saat dyspnea teruk (dalam keadaan rehat) sehingga pesakit meninggal dunia, kira-kira 5 tahun berlalu. Di negara-negara panas, penyakit jantung ini berkembang lebih cepat..

Dengan stenosis injap mitral ringan, aduan tidak disampaikan kepada pesakit, tetapi ketika diperiksa, banyak tanda-tanda kerosakan injap mitral dapat dikesan (peningkatan tekanan vena, penyempitan lumen antara atrium kiri dan ventrikel, peningkatan ukuran atrium kiri). Kenaikan tekanan vena yang mendadak, yang disebabkan oleh pelbagai faktor predisposisi (aktiviti fizikal, hubungan seksual, kehamilan, tirotoksikosis, demam dan keadaan lain), menampakkan diri sebagai sesak nafas dan batuk. Selepas itu, dengan perkembangan stenosis mitral, daya tahan fizikal pesakit menurun secara mendadak, mereka secara tidak sedar berusaha untuk membatasi aktiviti mereka, episod asma jantung, takikardia, aritmia (extrasystole, fibrilasi atrium, flutter atrium, dll.) Muncul dan edema paru-paru dapat berkembang. Perkembangan ensefalopati hipoksia menyebabkan pening dan pingsan, yang disebabkan oleh usaha fizikal.

Momen kritikal dalam perkembangan penyakit ini adalah perkembangan bentuk kekal fibrilasi atrium. Pesakit mengalami sesak nafas dan hemoptisis. Dari masa ke masa, tanda-tanda genangan paru-paru menjadi kurang jelas dan lebih mudah, tetapi peningkatan tekanan darah tinggi paru-paru menyebabkan perkembangan kegagalan ventrikel kanan. Pesakit mengalami keluhan edema, kelemahan teruk, berat di hipokondrium kanan, kardialgia (pada 10% pesakit) dan tanda-tanda asites dan hidrotoraks (biasanya sebelah kanan) dapat dikesan.

Setelah diperiksa pesakit, sianosis bibir dan ciri khas pemerah pipi raspberry-sianotik di pipi (mitral butterfly) ditentukan. Semasa perkusi jantung, pergeseran sempadan jantung ke kiri dikesan. Semasa mendengar suara jantung, penguatan nada I (nada bertepuk tangan) dan nada III tambahan ("irama puyuh") ditentukan. Di hadapan hipertensi paru yang teruk dan perkembangan kekurangan injap tricuspid pada hipokondrium kedua, bifurkasi dan penguatan nada II dikesan, dan murmur sistolik ditentukan di atas proses xiphoid sternum, yang menguat pada puncak inspirasi.

Pesakit seperti itu sering mengalami penyakit sistem pernafasan (bronkitis, bronkopneumonia dan pneumonia croupous), dan detasmen pembekuan darah yang terbentuk di atrium kiri dapat menyebabkan tromboemboli saluran otak, anggota badan, ginjal atau limpa. Apabila trombi bertindih dengan lumen injap mitral, pesakit mengalami sakit dada yang tajam dan pingsan.

Stenosis injap mitral juga boleh menjadi rumit oleh kambuh rematik dan endokarditis berjangkit. Episod berulang embolisme paru sering berakhir dengan perkembangan infark paru dan menyebabkan kematian pesakit.

Diagnostik

Diagnosis awal stenosis injap mitral dapat dilakukan secara klinikal (iaitu, setelah menganalisis aduan dan memeriksa pesakit) dan melakukan ECG, yang menunjukkan tanda-tanda peningkatan ukuran atrium kiri dan ventrikel kanan.

Untuk mengesahkan diagnosis, pesakit diberikan ekokardiografi dua dimensi dan Doppler, yang memungkinkan untuk menentukan tahap penyempitan dan kalsifikasi cusps injap mitral, ukuran atrium kiri, jumlah regurgitasi injap injap dan tekanan pada arteri pulmonari. Untuk mengecualikan kehadiran gumpalan darah di atrium kiri, echocardiography transesophageal mungkin disyorkan. Perubahan patologi pada paru-paru ditetapkan menggunakan radiografi.

Pesakit yang tidak mempunyai tanda-tanda dekompensasi harus diperiksa setiap tahun. Kompleks diagnostik merangkumi:

  • ECG Holter;
  • Echo-KG;
  • kimia darah.

Semasa membuat keputusan sama ada akan melakukan pembedahan, pesakit diberi kateterisasi jantung dan saluran utama.

Rawatan

Stenosis injap mitral hanya dapat dikeluarkan secara pembedahan, kerana pengambilan ubat tidak dapat menghilangkan penyempitan pembukaan atrioventrikular.

Kursus asimtomatik penyakit jantung ini tidak memerlukan pelantikan terapi ubat. Apabila gejala stenosis injap mitral muncul pada pesakit, untuk mempersiapkan operasi dan menghilangkan penyebab penyakit, berikut dapat diresepkan:

  • diuretik (dalam dos rendah): hidroklorotiazida, klopamida, dan lain-lain;
  • penyekat beta: Verapamil, Diltiazem;
  • penyekat tubulus kalsium perlahan: Amlodipine, Normodipine, Amlong.

Sekiranya terdapat fibrilasi atrium dan risiko pembekuan darah di atrium kiri, antikoagulan tidak langsung (Warfarin) disyorkan, dan dengan perkembangan tromboembolisme, Heparin diresepkan bersama dengan Aspirin atau Clopidogrel (di bawah kawalan INR).

Pesakit dengan stenosis mitral yang bersifat rematik mesti diberi profilaksis sekunder mengenai endokarditis dan reumatik berjangkit. Untuk ini, persediaan antibiotik, salisilat dan pirazolin boleh digunakan. Selepas ini, pesakit disyorkan mengambil Bicillin-5 sepanjang tahun (sebulan sekali) selama dua tahun.

Pesakit dengan stenosis mitral memerlukan pemantauan berterusan oleh pakar kardiologi, kepatuhan terhadap gaya hidup sihat, dan pekerjaan yang rasional. Dengan penyakit ini, kehamilan tidak dikontraindikasikan pada wanita yang tidak mempunyai tanda-tanda dekompensasi dan kawasan bukaan di injap mitral sekurang-kurangnya 1.6 meter persegi. Sekiranya tidak ada petunjuk seperti itu, penamatan kehamilan mungkin disyorkan (dalam kes yang luar biasa, valvuloplasty balon atau komisurotomi mitral dapat dilakukan).

Dengan penurunan kawasan foramen mitral menjadi 1-1.2 meter persegi. melihat tromboemboli berulang atau perkembangan hipertensi paru yang teruk, pesakit disyorkan rawatan pembedahan. Jenis campur tangan pembedahan ditentukan secara individu untuk setiap pesakit:

  • valvuloplasty mitral belon perkutaneus;
  • valvotomi;
  • komisurotomi terbuka;
  • penggantian injap mitral.

Ramalan

Hasil rawatan patologi ini bergantung pada banyak faktor:

  • umur pesakit;
  • keterukan hipertensi paru;
  • patologi bersamaan;
  • darjah fibrilasi atrium.

Rawatan pembedahan (valvulotomy atau commissurotomy) dengan stenosis mitral memungkinkan pemulihan fungsi normal injap mitral pada 95% pesakit, tetapi dalam kebanyakan kes (30% pesakit), rawatan pembedahan berulang (mitral recomissurotomy) diperlukan dalam tempoh 10 tahun.

Sekiranya tidak ada rawatan yang mencukupi untuk stenosis injap mitral, tempoh dari permulaan tanda-tanda pertama penyakit jantung hingga ketidakupayaan pesakit boleh menjadi sekitar 7-9 tahun. Perkembangan penyakit dan kehadiran hipertensi paru yang teruk dan fibrilasi atrium yang berterusan meningkatkan kemungkinan akibat yang membawa maut. Dalam kebanyakan kes, penyebab kematian pesakit menjadi kegagalan jantung yang teruk, serebrovaskular atau tromboemboli paru. Kadar kelangsungan hidup lima tahun bagi pesakit yang didiagnosis dengan stenosis injap mitral, jika tidak ada rawatan, adalah sekitar 50%.

Animasi perubatan "Stenosis injap mitral"

TV "Capital Plus", program "Jadilah Sihat" dengan topik "Mitral stenosis"

Penyebab stenosis mitral

Etiologi stenosis mitral:

1. Endokarditis reumatik

2. Perubahan aterosklerotik injap mitral

3. Kecacatan jantung kongenital (termasuk sindrom Lütembache - gabungan stenosis mitral dengan kecacatan septum atrium).

Gangguan hemodinamik pada stenosis mitral.

Biasanya, luas bukaan atrioventrikular kiri adalah 4-6 cm 2, perubahan hemodinamik diperhatikan apabila ia berubah lebih dari separuh (kawasan kritikal adalah 1.0-1.5 cm 2).

1. Kerana penyumbatan aliran darah ke ventrikel kiri, atrium kiri hipertrofi dan dilatasi.

2. Peningkatan tekanan di atrium kiri membawa kepada peningkatan tekanan retrograde pada urat pulmonari dan kapilari; kerengsaan baroreceptor vena pulmonari menyebabkan penyempitan arteriol refleks (refleks Kitaev).

3. Perubahan fungsional, dan kemudian anatomi (sklerotik) pada saluran peredaran paru meningkatkan beban pada ventrikel kanan, menyebabkan hipertropi dan dilatasi. Akibat perubahan degeneratif dan sklerotik pada miokardium ventrikel kanan, dekompensasi berlaku dalam lingkaran besar peredaran darah.

Manifestasi klinikal stenosis mitral.

1. Secara subjektif - aduan mengenai:

- sesak nafas pada mulanya semasa latihan fizikal, kemudian pada waktu rehat; dengan peningkatan tekanan yang tajam dalam peredaran paru, asma jantung mungkin berlaku

- batuk kering atau dengan sejumlah kecil mukosa dahak

- suara serak (simptom Ortner)

- hemoptisis (siderophages - "sel penyakit jantung" muncul di dahak)

- sakit di jantung, berdebar-debar, gangguan; fibrilasi atrium sering berkembang

- kelemahan, peningkatan keletihan (kerana penetapan volume minit adalah ciri - kekurangan peningkatan jumlah jantung yang mencukupi semasa latihan fizikal)

a) pemeriksaan: dengan latar belakang kulit pucat, pipi ungu "mitral" berwarna ungu yang jelas dengan sianosis bibir dan hujung hidung (fasies mitralis) dinyatakan; peningkatan denyutan epigastrik ventrikel kanan ("dorongan jantung"); ketiadaan atau kelemahan dorongan apikal (kerana ventrikel kiri tidak membesar dan dipindahkan oleh ventrikel kanan hipertrofi)

b) palpasi: palpasi puncak jantung, terutama setelah melakukan senaman fizikal pada posisi di sebelah kiri semasa menghembuskan nafas - gemetar diastolik ("cat purr" - kerana turun naik darah ketika melewati bukaan mitral yang menyempit); gejala dua palu Nesterov - jika anda meletakkan tangan anda dengan telapak tangan anda di atas dan jari pada ruang interkostal II di sebelah kiri sternum, maka nada I bertepuk tangan dirasakan dengan telapak tangan anda seperti "tukul" pertama, dan nada II beraksen terasa dengan jari anda seperti "tukul" kedua; degup jantung.

c) perkusi: perpindahan sempadan kekasaran relatif jantung ke atas (kerana hipertropi atrium kiri) dan ke kanan (kerana pengembangan ventrikel kanan), sementara sempadan kusam jantung mutlak meningkat lebih banyak daripada relatif (kerana disebabkan oleh pengembangan ventrikel kanan, jantung, memperluas tepi paru-paru, menekan dinding dada dengan sebelah kanannya yang diperbesar).

d) auskultasi: ditingkatkan (bertepuk tangan) Nada di atas puncak jantung (diastole, ventrikel kiri tidak dipenuhi dengan darah secukupnya dan cepat berkurang); nada III tambahan di puncak (nada pembukaan injap mitral; berkaitan dengan pergerakan tajam cusps injap mitral pada awal diastole); Nada I + II nada + klik pada bukaan injap mitral - irama tiga anggota di puncak jantung - irama "puyuh"; murmur diastolik di puncak jantung yang berlaku dalam pelbagai tempoh diastole:

1) murmur protodiastolik - berlaku pada awal diastole, dikaitkan dengan pergerakan darah melalui bukaan yang menyempit kerana perbezaan tekanan di atrium dan ventrikel; berkurang, timbre berkumandang rendah (setara dengan palpasi - "cat purr"), didengar di tempat yang terhad, lebih baik setelah melakukan senaman fizikal, di sebelah kiri, pada nafas, ia tidak dijalankan.

2) murmur presistolik - berlaku pada akhir diastole kerana sistol atrium aktif; mempunyai watak yang semakin meningkat, hilang dengan fibrilasi atrium

d) ciri nadi dan tekanan darah: nadi berbeza (gejala Popov) - nadi pada arteri radial kiri lebih lemah daripada di sebelah kanan kerana mampatan arteri subclavian kiri dengan atrium kiri yang membesar; Tekanan darah cenderung menurun kerana penurunan output jantung.

Diagnosis stenosis mitral.

1. Echo-KG: pergerakan sehala injap mitral anterior dan posterior ke hadapan (normal, cusp posterior bergerak ke belakang); penurunan kadar penutupan diastolik awal cusp anterior dan amplitud pergerakannya; penebalan injap; pengembangan rongga ventrikel kanan dan atrium kiri

Peruntukkan 4 darjah stenosis mitral diameter foramen mitral: I - stenosis minor - 4.0-3.0 cm 2, II - stenosis sederhana - 2.9-2.0 cm 2, III - stenosis teruk - 1.9-1.1 cm 2, IV - stenosis kritikal - 2.

2. X-ray dada: hipertrofi atrium kiri (3 lengkungan), pengembangan batang paru (2 lengkungan) dan konfigurasi mitral jantung kanan - mitral; esofagus menyimpang di sepanjang lengkok radius kecil (kurang daripada 6 cm); penyempitan ruang retrosternal dalam unjuran serong (kerana peningkatan ventrikel kanan); tanda-tanda hipertensi pulmonari: akar yang luas, pembengkakan arteri pulmonari yang tajam, pecah secara tiba-tiba di cabang yang memanjang.

3. ECG: tanda-tanda hipertrofi atrium kiri (gelombang P melebar lebih dari 0.12 saat, lebamnya), hipertrofi ventrikel kanan (peningkatan RIII, aVF, V1, V2; carta undang-undang; peralihan zon peralihan di V4/ Vlima; blokade lengkap / tidak lengkap dari blok cawangan bundle kanan; peningkatan selang sisihan dalaman J> 0,03 saat dalam V1, V2; anjakan selang ST di bawah kontur, pembalikan atau biphasicity gelombang T di III, aVF, V1, V2).

4. FCG: pengesahan perubahan nada I, II, III, pengesanan bunyi diastolik.

Taktik pengurusan.

1. Sekiranya tidak ada simptom - profilaksis ubat endokarditis berjangkit (pada pesakit yang berusia di bawah 25-30 tahun), menurut petunjuk - profilaksis bicillin dari kambuh rematik (dengan reumatisme aktif sebelum 5 tahun), mengelakkan aktiviti fizikal yang ketara.

2. Sekiranya terdapat gejala - sekatan garam, diuretik (berhati-hati kerana bahaya hipovolemia dan penurunan MOS), glikosida jantung (hanya dengan fibrilasi atrium atau kegagalan ventrikel kanan yang teruk), dll..

3. Rawatan pembedahan: valvulotomi mitral (ditunjukkan untuk stenosis mitral tanpa kalsifikasi injap, apabila terdapat gejala penyakit dan kawasan lubang mitral kurang dari 1.2 cm 2, dikontraindikasikan dalam kalsifikasi yang teruk dan regurgitasi mitral bersamaan yang signifikan) atau prostetik injap mitral (ditunjukkan dalam kes yang signifikan regurgitasi mitral bersamaan, dengan kalsifikasi yang teruk dan ubah bentuk injap yang tajam, setelah valvotomi sebelumnya dengan hasilnya yang tidak memuaskan).

Stenosis mitral

Stenosis mitral adalah sejenis penyakit jantung yang diperoleh, yang dicirikan oleh penyempitan kuat pembukaan atrioventrikular kiri. Penyakit ini dilaporkan pada 0.06-0.08% populasi..
Selalunya, stenosis mitral dijumpai pada wanita (beberapa kali lebih banyak daripada pada lelaki) pada usia 40 - 60 tahun.

Ubat stenosis mitral

Stenosis mitral: klasifikasi

Stenosis injap mitral dikelaskan mengikut 2 parameter:
- oleh kawasan penyempitan foramen atrioventricular;
- mengikut tahap gangguan hemodinamik.

Dengan menyempitkan kawasan foramen atrioventricular kiri, stenosis mitral adalah 4 darjah:
- Tahap 1 dicirikan oleh stenosis mitral kecil (lubang dengan luas lebih dari 3 cm2.)
- Tahap 2 dicirikan oleh stenosis mitral sederhana (lubang dengan luas 2,3 hingga 2,9 cm2.)
- Tahap 3 dicirikan oleh stenosis mitral yang jelas (lubang dengan luas 1,7 hingga 2,2 cm2.)
- Tahap 4 adalah stenosis mitral kritikal (lubang dengan luas 1,0 hingga 1,6 cm2.)

Mengikut tahap gangguan hemodinamik, stenosis injap mitral melalui 5 peringkat:
- Tahap 1: tanda-tanda stenosis mitral adalah auskultatory, walaupun tidak ada aduan.
- Tahap 2: gangguan peredaran darah berlaku di bulatan kecil dan semasa latihan gejala pertama muncul.
- Tahap 3: gangguan peredaran darah di bulatan besar bermula dan tanda-tanda genangan pada bulatan kecil dinyatakan dengan jelas.
- Tahap ke-4: perkembangan fibrilasi atrium diperhatikan dan terdapat stagnasi peredaran darah di bulatan kecil dan besar.
- Tahap 5: sama dengan tahap 3 kegagalan jantung.

Stenosis mitral: penyebab

Di jantung kita terdapat 4 injap yang membolehkan darah mengalir dalam satu arah: paru, aorta, tricuspid dan mitral. Injap mitral terletak di antara ventrikel dan atrium kiri dan ia adalah bicuspid. Dengan stenosis mitral, bukaan antara ventrikel dan atrium menjadi lebih kecil akibat penyatuan cusps injap. Dan ada sebab untuk ini..

1. Penyebab stenosis mitral yang paling penting adalah rematik - sakit tekak akibat jangkitan tekak. Rheumatisme boleh menyebabkan penebalan cusps injap, atau peleburannya. Semua ini menyukarkan perjalanan darah dari atrium ke ventrikel, yang menyebabkan perlunya lebih banyak usaha atrium untuk mengepamnya.

2. Kadang-kadang stenosis mitral boleh menjadi kongenital dan sebab-sebabnya terletak pada kerosakan sistem imun ibu dan bapa bayi yang baru lahir. Oleh itu, orang muda yang bersedia menjadi ibu bapa harus memahami dengan jelas tanggungjawab mereka terhadap kesihatan anak mereka yang belum lahir.

3. Sebab-sebab lain:
- pertumbuhan dan tumor pada pembukaan injap mitral;
- deposit kalsium pada bahagian hujung injap mitral;
- penggunaan terapi radiasi di dada;
- ubat berasaskan wormwood.

Stenosis mitral: gejala

Stenosis injap mitral mula muncul dengan penurunan pada luas bukaan atrioventrikular menjadi 2 cm2. Gejalanya adalah seperti berikut:
- sesak nafas walaupun dengan sedikit usaha fizikal;
- peningkatan dan keletihan cepat;
- batuk dengan darah di dahak;
- gangguan irama jantung, seperti fibrilasi atrium;
- takikardia;
- serangan asma jantung;
- edema paru.
Manifestasi luaran stenosis injap mitral dinyatakan dalam sianosis bibir, warna pipi kebiruan.

Stenosis mitral, gejala yang kami kaji, penting untuk didiagnosis pada peringkat awal - ini adalah kunci untuk rawatan yang berjaya.

Stenosis injap mitral: diagnosis

Pertama sekali, doktor harus melakukan pemeriksaan fizikal pesakit dengan fonendoskop mendengar suara jantung. Kemudian tinjauan dilakukan (pengambilan sejarah) untuk menentukan penyakit berjangkit yang dipindahkan dan, pertama sekali, rematik.

Selepas semua ini, pesakit dihantar ke kaedah diagnostik tambahan:
- Ekokardiografi. Ia membantu menentukan struktur jantung dan keadaan injap..
- Elektrokardiografi Dengan menggunakan kaedah ini, keadaan miokardium dan fungsinya ditentukan.
- X-Ray dada. Dengan pertolongannya, kehadiran pengembangan rongga jantung dan keadaan paru-paru ditentukan.
- Pemantauan Holter. Pemantauan harian sistem kardiovaskular.

Stenosis mitral: rawatan

Penyakit ini memerlukan terapi kompleks, yang ditentukan oleh pakar kardiologi dan bergantung kepada banyak faktor: jenis stenosis, penyebab kejadiannya, keparahan, ciri-ciri individu tubuh pesakit dan status kekebalannya.

Rawatan boleh menjadi konservatif dan cepat. Rawatan konservatif tidak melegakan seseorang dari stenosis mitral, tetapi melegakan beberapa komplikasinya (kegagalan jantung, edema paru, aritmia).
Ubat juga tidak melegakan stenosis, tetapi mengurangkan gejala penyakit: menghilangkan sesak nafas, dll. Tetapi perlu diambil kira bahawa ubat yang digunakan dalam kes ini memberikan kesan sampingan.

Campur tangan pembedahan digunakan dalam kes yang melampau. Sehingga kini, tahap perubatan membolehkan anda melakukan pembedahan jantung dengan sangat berjaya. Salah satu kaedah yang paling berkesan ialah valvuloplasty belon. Mereka juga mengganti injap mitral dengan mekanikal atau biologi.

Tahap awal rawatan stenosis mitral, di mana fungsi normal sistem imun manusia dipulihkan, sangat penting. Lebih-lebih lagi, setelah pembetulan imuniti, stenosis injap mitral sering hilang (sistem kekebalan tubuh sendiri mengatasi penyakit ini).

Terutama untuk tujuan ini, saintis telah membuat penyediaan imun Faktor Transfer Cardio, yang asasnya terdiri dari faktor pemindahan molekul imun, yang merupakan "kecerdasan" sistem imun manusia. Sekali di dalam badan, molekul ini melakukan 3 fungsi penting:

1. Sebagai "ingatan" sistem kekebalan tubuh, mereka "mengingat" semua unsur asing yang menyebabkan pelbagai penyakit jantung dan saluran darah (dan bukan sahaja), dan ketika mereka muncul kembali, berikan perintah kepada sistem kekebalan tubuh untuk menghancurkannya.
2. Menguatkan imuniti terhadap semua antigen yang diarahkan ke sistem kardiovaskular.
3. Menghilangkan semua kesan sampingan dari penggunaan ubat.
4. Meningkatkan kesan agen terapi.

Semua kelebihan inilah yang menjadikan imunomodulator ini unik dan paling berkesan di dunia, ia tidak mempunyai analog pada masa ini, sangat disyorkan untuk semua orang: dari bayi baru lahir hingga orang tua, wanita hamil. Overdosis mustahil.
Ini adalah alat terbaik untuk digunakan dalam rawatan stenosis mitral..

Stenosis mitral, perawatan yang kami kaji sebentar, mempunyai prognosis yang sangat tidak dapat diramalkan, yang bergantung pada keparahan dan bentuk penyakit. Tetapi kita harus mengakui bahawa tanpa mengambil langkah menyeluruh, kadar kelangsungan hidup dengan stenosis mitral tidak begitu tinggi - kadar kelangsungan hidup lima tahun sebanyak 50%. Oleh itu, gunakan TF Cardio secara berterusan, baik dalam terapi kompleks dan sebagai profilaksis - ini akan banyak membantu anda. Kami mengesyorkan agar anda membaca ulasan mengenai ubat unik ini..

© 2009-2019 Faktor pemindahan 4Life. Hak cipta terpelihara.
Peta Laman
Laman rasmi Ru-Transfer.
Moscow, st. Marxist, d. 22, hlm. 1, dari. 505
Tel: 8 800 550-90-22, 8 (495) 517-23-77

© 2009-2020 Faktor pemindahan 4Life. Hak cipta terpelihara.

Faktor Ru-Transfer laman web rasmi. Moscow, st. Marxist, d. 22, hlm. 1, dari. 505
Tel: 8 800 550-90-22, 8 (495) 517-23-77

Stenosis mitral

Stenosis mitral adalah penyakit jantung yang diperoleh. Penyakit ini dicirikan oleh penyempitan bukaan atrioventrikular kiri. Menurut statistik, stenosis injap mitral didiagnosis pada 0,05 - 0,08% daripada populasi. Terdapat tiga jenis stenosis mitral:

  • terpencil;
  • digabungkan, yang digabungkan dengan kekurangan injap mitral;
  • lesi aorta mitral injap jantung lain.
Di samping itu, stenosis mitral 2-3 kali lebih mungkin dikesan pada perwakilan separuh wanita, terutamanya berumur 40 hingga 60 tahun.

Sebab-sebabnya

  • rematik, yang dikesan pada usia 20 tahun;
  • endokarditis berjangkit;
  • sifilis;
  • aterosklerosis;
  • kecederaan sistem kardiovaskular;
  • kalsifikasi cincin dan cusps injap mitral;
  • myxoma atrium kiri;
  • kecacatan jantung kongenital (mis., sindrom Lutembache);
  • darah beku di dalam jantung;
  • penggantian injap mitral;
  • kekurangan aorta.

Gejala stenosis mitral

  • keletihan;
  • dyspnea;
  • kesakitan berterusan di kawasan jantung;
  • batuk dengan dahak;
  • serangan asma pada waktu malam;
  • edema paru;
  • serangan angina;
  • bronkitis berulang, bronkopneumonia, radang paru-paru rosacea;
  • endokarditis bakteria;
  • pipi warna ungu kebiruan ("mitral blush");
  • sianosis bibir;
  • berat di perut;
  • edema periferal;
  • pembengkakan urat serviks;
  • titisan rongga;
  • embolisme pulmonari.
Gejala stenosis injap mitral cenderung bertambah buruk ketika penyakit ini berkembang..

Sekiranya anda mengalami simptom yang serupa, segera berjumpa doktor. Lebih mudah untuk mencegah penyakit daripada menangani akibatnya..

Stenosis injap mitral: penyebab, diagnosis, rawatan

Dari artikel ini anda akan belajar: apa itu stenosis mitral, penyebab utama berlakunya. Bagaimana patologi berkembang, gejala khasnya. Kaedah diagnosis dan rawatan, prognosis untuk pemulihan.

Penulis artikel: Victoria Stoyanova, doktor kategori 2, ketua makmal di pusat diagnostik dan rawatan (2015-2016).

Penyempitan bukaan antara atrium kiri dan ventrikel, yang menyukarkan aliran darah intrakardiak, disebut stenosis injap mitral..

Semasa fungsi jantung normal, darah mengalir secara bebas dari atria ke ventrikel pada waktu relaksasi ventrikel selepas pengeluaran jantung dan kontraksi miokard (tempoh diastole). Dalam patologi, kerana pelbagai sebab (endokarditis berjangkit, plak aterosklerotik), bukaan atrioventrikular kiri berkurang, menyempitkan (parut atau pengerasan tisu injap, peleburan injap), yang menyebabkan halangan aliran darah normal:

  • darah tidak mencukupi memasuki ventrikel kiri, jumlah output jantung turun;
  • di atrium kiri, kerana tekanan, rintangan dinding ruang jantung meningkat, mereka menebal (hipertrofi);
  • hipertensi paru berkembang (peningkatan tekanan darah di saluran paru-paru);
  • ventrikel kanan secara beransur-ansur meningkat dalam jumlah (dilatasi), fungsi kontraktilnya terganggu.

Hasilnya adalah gangguan serius pada otot jantung dan peredaran darah.

Varian stenosis ini (penyempitan lubang atrioventrikular kiri) merujuk kepada kecacatan yang diperoleh, patologi berbahaya untuk perkembangan komplikasi serius - aritmia malignan (bentuk silia), kematian akibat tromboemboli, pendarahan (pecah aneurisma saluran paru), edema paru.

Mustahil untuk menyembuhkan sepenuhnya stenosis; kaedah pembedahan dapat meningkatkan prognosis dengan ketara dan memperpanjang jangka hayat sebanyak 2 (dengan gangguan peredaran darah yang tidak terungkap, sesak nafas selepas bersenam) dan 3 peringkat penyakit (dengan gangguan peredaran darah yang teruk, sesak nafas ketika rehat).

Sebelum dan selepas operasi, patologi dirawat oleh pakar kardiologi, pakar bedah jantung dikendalikan untuk penyempitan.

Lima peringkat patologi

Semua gangguan peredaran darah (hemodinamik) dengan stenosis injap mitral secara langsung bergantung kepada ukuran lubang atrioventrikular. Luasnya di jantung normal adalah 4-6 meter persegi. lihat, dengan patologi, secara beransur-ansur menurun:

  1. Sedikit penyempitan (luas sekurang-kurangnya 3 meter persegi), gangguan hemodinamik tidak dinyatakan, dapat bertahan selama beberapa dekad, sesuai dengan penyakit tahap 1.
  2. Stenosis mitral sederhana (dari 2,9 hingga 2,3), terdapat manifestasi gangguan peredaran darah dan stagnasi yang lemah (sesak nafas kecil yang berkembang akibat aktiviti fizikal, yang berlaku pada waktu rehat), sesuai dengan tahap 2.
  3. Penyempitan yang ketara (dari 2.2 hingga 1.7 meter persegi), gejala gangguan yang jelas, sesak nafas muncul dari sebarang aktiviti yang kuat (semasa menjalankan tugas harian, berjalan kaki), tidak hilang ketika rehat, sesuai dengan 3-4 tahap stenosis.
  4. Tahap kritikal ketika stenosis mencapai ukuran 1.0 meter persegi. cm, sesuai dengan tahap 5 penyakit distrofik. Gejala kekurangan mencapai perkiraan bencana, gangguan peredaran darah menyebabkan perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada organ dan tisu, aritmia malignan berkembang (bentuk atrium), sukar bagi pesakit untuk bergerak, dia benar-benar kehilangan kemampuannya untuk bekerja.

Pada tahap penyempitan kritikal pada pembukaan atrioventrikular, mustahil untuk memulihkan bekalan darah dan meningkatkan prognosis pesakit walaupun dengan kaedah pembedahan, pelanggaran cepat rumit, hasilnya adalah hasil yang fatal.

Penyebab utama stenosis injap mitral

Penyebab parut dan lekatan (peleburan) penutup injap yang paling biasa adalah kerosakan tisu yang disebabkan oleh penyakit berjangkit, gangguan metabolik (hiperlipidemia, pembentukan plak kolesterol) dan kecederaan jantung:

  • reumatisme, artritis reumatoid dan endokarditis berjangkit (80%);
  • aterosklerosis;
  • kalsifikasi (pengerasan tisu akibat pemendapan ke dalam sel kalsium);
  • sifilis;
  • myxoma (neoplasma jantung jinak);
  • penyakit jantung kongenital dengan kecacatan pada septum atrioventricular (sindrom Lutembache);
  • kekurangan aorta (kekurangan injap aorta yang menyebabkan gangguan aliran darah intrakardiak);
  • trombi intracardiac;
  • kecederaan jantung dan dada;
  • sinaran mengion;
  • keracunan dadah (persediaan berdasarkan ekstrak kayu cacing tumbuhan).

Kadang-kadang alasan penyempitan berulang injap mitral adalah pembedahan (30%) untuk menghilangkan stenosis (commissurotomy, penggantian injap).

Gejala

Pada peringkat awal, penyakit ini benar-benar asimtomatik, tanpa menjejaskan kemampuan pesakit untuk bekerja dan kualiti hidup, tempoh ini dapat berlangsung selama beberapa dekad (dari 10 hingga 20 tahun).

Stenosis injap mitral yang diucapkan menjadi pada tahap apabila luas bukaan atrioventrikular menyempit hingga 2 meter persegi. Patologi dicirikan oleh tanda-tanda gangguan yang berbeza (batuk dengan hemoptisis, serangan asma nokturnal, edema paru, fibrilasi atrium). Sesak nafas yang teruk mengganggu pesakit bukan sahaja selepas beban isi rumah, tetapi juga dalam keadaan rehat sepenuhnya, patologi berkembang dengan cepat, menyebabkan hilang upaya lengkap.

Gejala Umum Kegagalan Kardiovaskular dengan Stenosis Mitral ValveTanda-tanda luaran pesakit
Sesak nafas yang teruk (muncul kerana tindakan fizikal, kemudian tetap dalam keadaan rehat)Pucat kulit yang menyakitkan digabungkan dengan sianosis (sianosis) bahagian periferal badan (hujung jari, hidung, telinga)
Batuk dengan dahak merah jambu berbuih (berlumuran darah)Urat leher berdenyut dan membengkak
Keletihan, kelemahanDenyut jantung (kecacatan, penonjolan dada)
Gangguan irama (extrasystole, takikardia, fibrilasi atrium)Pewarna merah-sianotik simetri khas di pipi
Sakit jantung secara tiba-tiba (tidak berkaitan dengan senaman)
Serangan sesak nafas malam, asma jantung (kedudukan ciri pesakit ketika ini adalah orthopnea (separuh duduk, duduk), ini memudahkan proses pernafasan)

Semasa kegagalan kardiovaskular berlangsung, stenosis menjadi rumit oleh:

  • cardiomyopathy dilatasi (gangguan fungsi jantung kerana peningkatan ruang);
  • radang paru-paru dan bronkitis berulang;
  • endokarditis berjangkit;
  • ascites (pembesaran perut patologi kerana pengumpulan cecair), hati yang membesar;
  • edema paru (efusi cecair di alveoli), dengan prognosis yang tidak baik;
  • aneurisma paru dengan kemungkinan pecah dan pendarahan;
  • embolisme paru (penyumbatan aliran darah oleh pembekuan darah).

Dalam stenosis kritikal (penyempitan kawasan dari 2,0 hingga 1,0 meter persegi), kebanyakan komplikasi (tromboemboli, pneumonia dan bronkopneumonia) berakhir pada kematian pesakit.

Diagnostik

Stenosis mitral didiagnosis dalam beberapa peringkat:

  1. Pemeriksaan awal pesakit dan mendengar bunyi jantung.
  2. Kaedah diagnostik instrumental (ultrasound, ECHO dan ECG, x-ray).
  3. Kaedah penyelidikan makmal klinikal (darah, plasma, ujian air kencing).

1. Pemeriksaan awal

Pada pemeriksaan awal, doktor memberi perhatian kepada gejala berikut:

  • Pucat dan sianosis bahagian periferal badan (hujung jari, telinga, hidung).
  • Bentuk ciri pemerah pipi ("boneka"), terletak secara simetris di pipi di bawah soket mata.
  • Bunyi jantung "muncul" khas ketika mendengar.
  • Menggeletar (atau "mendengkur") di kawasan jantung ketika meletakkan telapak tangan ke dada.
  • Mengi.
  • Pembesaran perut (kerana asites), pengembangan sempadan dan sakit hati (ketika berdebar).
  • Edema periferal (pergelangan kaki, tangan).
Ascites adalah pengumpulan cecair patologi di rongga perut

2. Kaedah diagnostik instrumental

  • EKG digunakan untuk mendiagnosis gangguan irama khas penebalan dinding atrium kiri, penyumbatan (bundle-Nya).
  • Pemantauan holter (ECG harian) ditetapkan untuk menentukan tahap gangguan (perubahan kadar denyutan jantung dalam jangka masa yang panjang, pada waktu malam), untuk mengenal pasti beberapa penyimpangan yang tidak dapat dikesan menggunakan ECG konvensional.
  • Radiografi mendiagnosis peningkatan ukuran otot jantung, genangan pada saluran paru-paru.
  • Dengan menggunakan ultrasound, ukuran stenosis dan kawasannya ditentukan (dengan demikian menetapkan tahap patologi), mobiliti dan ketebalan cusps injap, kehadiran formasi dalaman (parietal thrombi), tahap gangguan hemodinamik, perubahan struktur jantung (dilatasi dan hipertrofi).
  • Kadang-kadang, untuk menentukan perbezaan tekanan di bahagian kanan dan kiri jantung, kateterisasi dilakukan (penyisipan kateter dengan hujung khas ke rongga organ).

3. Diagnostik makmal klinikal

Faktor pembekuan darah diperiksa: indeks prothrombin, masa tromboplastin, koagulogram, fibrinogen, masa pembekuan dan tempoh pendarahan ditentukan, ini memungkinkan untuk menetapkan profilaksis ubat trombosis dan tromboembolisme yang mencukupi..

Kehadiran faktor reumatoid ditentukan (penyakit reumatoid memprovokasi stenosis mitral pada 80%).

Kiraan platelet dalam formula darah ditentukan (pencegahan pembekuan darah).

Tentukan tahap kreatinin (kegagalan fungsi buah pinggang), kolesterol dan trigliserida (untuk mengelakkan penyempitan injap berulang selepas pembedahan), glukosa, ujian fungsi hati (keadaan fungsional hati).

Rawatan

Sama sekali mustahil untuk menyembuhkan stenosis pembukaan atrioventrikular kiri; terapi ubat secara efektif melambatkan kemajuan, tetapi tidak mengganggunya. Akibatnya, patologi dihilangkan dengan kaedah pembedahan, tetapi pada tahap ketika manifestasi kegagalan jantung menjadi jelas, tidak dapat dipulihkan (dilatasi ventrikel kanan), fungsi jantung terganggu dan mulai menyulitkan kehidupan pesakit..

Selepas pembedahan pada peringkat 2 atau 3 penyakit ini, prognosis dan jangka hayat pesakit dapat ditingkatkan, tetapi stenosis cenderung pulih (restenosis, 30% selama 10 tahun).

Lebih jarang mereka beroperasi pada 4 peringkat - kerana komplikasi kekurangan kardiovaskular, mustahil untuk meningkatkan prognosis secara signifikan dan memperpanjang umur pesakit.

Rawatan ubat

Tujuan rawatan ubat untuk stenosis injap mitral:

  1. Menangguhkan kemajuan patologi (pada peringkat awal).
  2. Menghilangkan gejala kegagalan jantung dan kebuluran oksigen pada tisu dan organ.
  3. Mencegah pembentukan gumpalan darah, perkembangan komplikasi berjangkit (endokarditis berjangkit), plak aterosklerotik, mengurangkan risiko penyempitan berulang, restenosis selepas pembedahan dan tromboemboli.

Kompleks ubat digabungkan berdasarkan tahap stenosis dan keparahan gejala kegagalan jantung dan paru-paru.

Kumpulan ubat, nama ubatUntuk tujuan apa yang ditetapkan
Inhibitor ACE (prestarium, lisinopril)Mengurangkan tekanan darah, menyekat penukaran angiotensin, meningkatkan kandungan zat-zat yang mempengaruhi fungsi kardiomiosit (sel jantung) dan saluran darah, meningkatkan daya tahan sel dalam keadaan kekurangan oksigen
Penyekat adrenergik (corvitol, coronal, bukan tiket)Menormalkan degupan jantung, mengatur output jantung, menurunkan tekanan darah
Ejen anti-iskemia (nitrogliserin, Sustak, nitrong)Mengembangkan saluran darah, merangsang peredaran mikro periferal, meningkatkan metabolisme dan pertukaran gas dalam tisu
Glikosida jantung (digitoxin, digoxin)Mengatur irama dan degupan jantung
Ejen antitrombotik (trombo, kardio aspirin, lonceng)Stenosis injap mitral sering disulitkan oleh tromboemboli, ubat-ubatan kumpulan ini mencegah trombosis, mengurangkan agregasi platelet (melekat), dan menipiskan darah
Antikoagulan (heparin)Menipiskan darah, mencegah lekatan unsur sel darah (platelet dan sel darah merah)
Diuretik (thiazide, indapamide)Dalam kombinasi dengan ubat antihipertensi, mengatur tekanan darah (mengurangkannya), menghilangkan edema yang teruk
Antibiotik (siri penisilin)Menindas perkembangan mikroflora bakteria, mencegah komplikasi berjangkit dengan stenosis injap mitral

Semua prosedur invasif pada pesakit dengan stenosis injap mitral harus dilakukan dengan terapi antibiotik untuk mencegah perkembangan jangkitan bakteria. Dengan peningkatan kandungan trigliserida dan kolesterol, ubat dari kumpulan statin (lovastatin, atorvastatin) digunakan untuk mencegah plak aterosklerotik.

Pembedahan

Dengan penyempitan injap mitral, terdapat banyak kontraindikasi terhadap pembedahan:

  • penyempitan injap mitral kritikal (pecahan output jantung kurang dari 20%, luas lubang - kurang dari 1 cm persegi);
  • tahap akhir kecacatan (perubahan progresif berakhir dengan kematian semua tisu badan);
  • sebarang proses akut (penyakit berjangkit, pemburukan penyakit kronik, kemalangan serebrovaskular akut, infark miokard, dll.).

Matlamat operasi adalah untuk memulihkan hemodinamik, melegakan gejala utama yang dinyatakan, meningkatkan bekalan darah ke organ dan prognosis pesakit.

Nama KaedahCara persembahan
KomisurotomiPeleburan, lekatan, bekas luka di kawasan injap mitral, yang menghalangnya berfungsi, dikeluarkan.
Vulvoplasty belonDalam kapal besar, penyiasat khas dengan belon yang mengembang di hujungnya dibawa ke jantung. Di tempat stenosis, ia melambung beberapa kali, meningkatkan pembukaan atrioventrikular
Prostetik injapIa digunakan untuk kecacatan teruk pada injap mitral, ia dikeluarkan dan diganti dengan implan buatan atau biologi.

Risiko mengalami komplikasi pasca operasi (awal dan akhir) meningkat bergantung pada tahap patologi dan keparahan gejala kegagalan jantung dan paru-paru (lebih awal operasi dilakukan, semakin rendah risikonya):

  • trombosis di laman prostetik;
  • tromboemboli;
  • penolakan atau pemusnahan implan biologi;
  • endokarditis berjangkit;
  • restenosis pasca operasi (penyempitan berulang)

Stenosis mitral yang dikendalikan adalah alasan yang baik untuk pemeriksaan dan tindak lanjut berkala oleh pakar kardiologi sehingga akhir hayat.

Ramalan

Stenosis bukaan atrioventrikular kiri adalah kecacatan jantung yang teruk. Dibutuhkan masa yang lama untuk terbentuk, dari rata-rata 15-20 tahun dari endokarditis berjangkit (faktor formatif) hingga gejala penyakit yang teruk. Patologi berlaku dalam tempoh ini sama sekali tidak simptomatik dan didiagnosis secara kebetulan..

Dengan penyempitan injap yang ketara (dari 2.2 hingga 1.7 meter persegi), jangka hayat 50% pesakit hanya 5 tahun (biasanya kematian berlaku antara usia 45 hingga 55 tahun). Rawatan pembedahan meningkatkan prognosis; kematian selepas operasi hanya 15% selama 10 tahun.

Stenosis berulang dicatatkan pada 30% pesakit dalam tempoh 10 tahun selepas pembedahan, yang memerlukan campur tangan pembedahan tambahan.