Ujian gula glukosa

Ujian toleransi glukosa (Ujian toleransi glukosa, GTT) - kaedah untuk diagnosis diabetes. Petunjuk utama untuk digunakan: diagnosis diabetes mellitus, sebelumnya dikesan peningkatan kecil (ragu) peningkatan glukosa, kehadiran faktor risiko diabetes - obesiti, aterosklerosis, penyakit kardiovaskular, kehadiran diabetes pada saudara-mara.

Ujian toleransi glukosa dilakukan untuk mengesan diabetes dan gangguan metabolisme karbohidrat pendam. Prinsip ujian adalah mengukur glukosa 2 kali - sebelum beban dan selepas 2 jam. Beban glukosa: Larutkan 75 gram glukosa anhidrat dalam 250-300 ml. air dan minum selama 3-5 minit semasa perut kosong. Bagi kanak-kanak, jumlah glukosa adalah 1.75 g glukosa per 1 kg berat badan. Ujian ini didahului dengan puasa malam selama 8 jam (tidak lebih dari 14 jam), anda boleh minum air. Makanan terakhir pada waktu petang mestilah mengandungi 30-50 g karbohidrat.

Petunjuk untuk ujian tersebut adalah pengukuran glukosa yang meragukan, hiperglikemia atau glukosuria yang dikesan secara tidak sengaja, serta tanda-tanda klinikal diabetes dengan tahap glukosa normal. Perlu diingat bahawa jika diagnosis diabetes tidak diragukan, penggunaan ujian ini dapat menyebabkan perkembangan kejutan glisemik..

Penyediaan diagnostik

1. Perlu dijelaskan kepada pesakit bahawa kajian akan menilai metabolisme glukosa.
2. Pesakit harus mematuhi diet tinggi karbohidrat selama 3 hari dan menahan diri dari makan (setelah berpuasa malam) selama 8-12 jam sebelum kajian.
3. Pesakit dianjurkan untuk menahan diri dari merokok, minum kopi dan alkohol, dan juga dari latihan fizikal yang berat selama 8 jam sebelum kajian dan semasa menjalankannya.
4. Perlu diperingatkan bahawa untuk kajian ini perlu mengambil sampel darah, dan memberitahu siapa dan kapan akan mengambil darah dari vena.
5. Pesakit diberi amaran mengenai ketidakselesaan yang mungkin berlaku semasa mengoleskan tiku pada lengan dan tusukan urat.
7. Doktor yang hadir dan doktor makmal mesti menyedari pesakit mengambil ubat-ubatan yang boleh mempengaruhi hasil kajian. Sekiranya perlu, ubat ini dibatalkan..
8. Pesakit harus diberitahu mengenai gejala hipoglikemia (kelemahan, kegelisahan, kerengsaan, kelaparan, peningkatan berpeluh), apabila kejadiannya harus segera memberitahu doktor.

Prosedur

1. Pada waktu pagi antara 7 dan 9 jam, sampel darah diambil dari vena untuk menentukan tahap glukosa puasa awal. Darah diambil ke dalam tabung uji dari urat atau jari. Kateter boleh dimasukkan.
2. Sekiranya di klinik ini kajian ini juga merangkumi penentuan tahap glukosa dalam air kencing, maka segera setelah mengambil darah, sampel air kencing harus diambil.
3. Setelah mengambil sampel darah dan air kencing, pesakit diberi minuman yang mengandungi jumlah glukosa yang diperlukan, dan waktunya diperhatikan. Sebaiknya minum larutan tidak lebih dari 5 minit.
4. 1, 2 jam selepas pemuatan glukosa, darah diambil dari vena atau dari jari.
5. Urin dikumpulkan pada selang waktu yang sama untuk pemeriksaan..
6. Sekiranya pesakit mengalami kelemahan dari pelbagai venipuncture, dia disarankan untuk berbaring..
7. Sepanjang kajian, disarankan agar pesakit minum air untuk mengeluarkan air kencing yang mencukupi.
8. Letakkan venipuncture dengan bola kapas sehingga pendarahan berhenti.
9. Dengan pembentukan hematoma bersama dengan venipuncture, kompres pemanasan ditetapkan.
10. Adalah perlu untuk memastikan bahawa pesakit mempunyai makanan ringan, dan juga tidak melihat gejala hipoglikemia.
11. Setelah mengambil darah, pesakit dapat meneruskan pengambilan ubat yang terpaksa dibatalkan.

Ujian toleransi glukosa (dilanjutkan)

Ujian toleransi glukosa oral (diperpanjang) terdiri dalam menentukan tahap glukosa plasma puasa dan setiap 30 minit (30, 60, 90, 120 minit) setelah beban karbohidrat untuk mendiagnosis pelbagai gangguan metabolisme karbohidrat (diabetes, toleransi glukosa terganggu, glukosa puasa).

Hasil penyelidikan dikeluarkan dengan komen percuma oleh doktor.

Ujian toleransi glukosa oral (PHTT), ujian toleransi glukosa, ujian dengan 75 gram glukosa.

Bahasa Inggeris Sinonim

Ujian toleransi glukosa (GTT), ujian toleransi glukosa oral (Tentang GTT).

Kaedah UV enzimatik (heksokinase).

Mmol / l (milimol per liter), mg / dl (mmol / l x 18.02 = mg / dl).

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Bagaimana persediaan untuk belajar?

  • Ujian toleransi glukosa oral harus dilakukan pada waktu pagi dengan latar belakang pemakanan tanpa had sekurang-kurangnya 3 hari (lebih daripada 150 g karbohidrat sehari) dan aktiviti fizikal yang normal. Ujian harus didahului dengan puasa malam selama 8-14 jam (anda boleh minum air).
  • Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 gram karbohidrat.
  • Jangan minum alkohol 10-15 jam sebelum ujian.
  • Pada waktu malam, sebelum ujian, dan hingga akhir jangan merokok.

Tinjauan Kajian

Ujian toleransi glukosa oral harus dilakukan pada waktu pagi dengan latar belakang pemakanan tanpa had sekurang-kurangnya 3 hari (lebih daripada 150 g karbohidrat sehari) dan aktiviti fizikal yang normal. Ujian harus didahului dengan puasa malam selama 8-14 jam (anda boleh minum air). Makan malam terakhir harus mengandungi 30-50 g karbohidrat. Jangan merokok pada malam sebelum dan selepas ujian. Setelah mengambil darah semasa perut kosong, subjek ujian tidak lebih dari 5 minit. minum 75 g glukosa anhidrat atau 82.5 g glukosa monohidrat yang dilarutkan dalam 250-300 ml air. Bagi kanak-kanak, muatan adalah 1.75 g glukosa anhidrat (atau 1.925 g glukosa monohidrat) per kg berat badan, tetapi tidak lebih daripada 75 g (82.5 g), dengan anak seberat 43 kg dan ke atas, dos biasa (75 g) diberikan. Semasa ujian, merokok dan aktiviti fizikal aktif tidak dibenarkan. Darah diambil setiap 30 minit (30, 60, 90, 120 minit) dengan penentuan pekali hiperglikemik dan postglikemik.

Harus diingat bahawa jika kadar glukosa darah puasa melebihi 7.0 mmol / l, maka ujian toleransi glukosa oral tidak dilakukan, kerana tahap glukosa darah tersebut adalah salah satu kriteria untuk mendiagnosis diabetes mellitus.

Ujian toleransi glukosa oral membolehkan anda mendiagnosis pelbagai gangguan metabolisme karbohidrat, seperti diabetes mellitus, toleransi glukosa terganggu, glisemia puasa, tetapi tidak dapat menentukan jenis dan penyebab diabetes mellitus, dan oleh itu, setelah mendapat hasil ujian toleransi glukosa oral, disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli endokrinologi.

Ciri khas [06-071] Ujian toleransi glukosa (diperpanjang) dari 06-258 Ujian toleransi glukosa (standard) adalah prestasinya bukan dalam dua, tetapi dalam lima mata (pada waktu perut kosong dan setiap 30 minit: 30, 60, 90, 120 minit) dengan definisi pekali hiperglikemik dan postglikemia.

Untuk apa kajian ini digunakan??

  • diabetes mellitus;
  • gangguan toleransi glukosa,
  • gangguan glukosa darah puasa.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Sekiranya terdapat nilai glisemik yang meragukan untuk menjelaskan keadaan metabolisme karbohidrat;
  • semasa memeriksa pesakit dengan faktor risiko diabetes:
    • berumur lebih dari 45 tahun;
    • BMI melebihi 25 kg / m 2;
    • sejarah keluarga diabetes (ibu bapa atau adik beradik dengan diabetes jenis 2);
    • aktiviti fizikal yang rendah;
    • kehadiran glisemia puasa atau sejarah penurunan toleransi glukosa;
    • diabetes mellitus kehamilan atau kelahiran lebih daripada 4.5 kg dalam sejarah;
    • hipertensi arteri (sebarang etiologi);
    • metabolisme lipid terjejas (HDL di bawah 0.9 mmol / L dan / atau trigliserida di atas 2.82 mmol / L);
    • kehadiran sebarang penyakit sistem kardiovaskular.

Apabila disarankan untuk melakukan ujian toleransi glukosa oral untuk memeriksa gangguan metabolisme karbohidrat

Ujian gula glukosa

Diabetes mellitus, yang secara rutin didiagnosis oleh gula darah puasa, didahului oleh beberapa tahap gangguan metabolisme karbohidrat, yang boleh dan harus didiagnosis untuk menghentikan perkembangan penyakit ini.

Akhir penyakit ini adalah pelanggaran fungsi pankreas, yang menghasilkan insulin - hormon, tanpanya tisu tidak dapat menggunakan glukosa untuk keperluan mereka. Sekiranya fungsi pankreas terganggu, ini tidak dapat diperbaiki lagi. Tetapi mungkin - dan sangat penting! - "menangkap" penyakit pada tahap tertentu dan mencegahnya berkembang lebih jauh. Itulah sebabnya diagnosis awal sangat penting..

Walau bagaimanapun, metabolisme karbohidrat yang terganggu bukan hanya diabetes. Gangguan metabolisme karbohidrat juga mempengaruhi kemampuan seseorang untuk menyerap karbohidrat dengan berkesan dan, dengan itu, mengumpul atau kehilangan lemak. Orang yang ingin menyingkirkan “berat badan berlebihan” sering berpaling kepada kami dalam projek Selfrebootcamp. Kemungkinan besar bagi mereka yang “kelebihan berat badan” menjadi gejala yang tidak dapat dilihat dari gangguan metabolik yang tidak didiagnosis: ketahanan insulin (atau ketidakpekaan insulin), gangguan toleransi glukosa dan, akhirnya, diabetes mellitus jenis 2 itu sendiri.

Apakah ketahanan insulin?

Glukosa, yang terbentuk oleh pencernaan makanan, adalah sumber tenaga sejagat, berkat yang berfungsi seseorang. Ia digunakan oleh pelbagai organ dan tisu - otot rangka (supaya kita dapat berjalan), otot jantung (supaya kita dapat hidup) dan sebagainya. Agar glukosa memasuki tisu, ia memerlukan pembawa khas - ini adalah insulin. Apabila tisu kehilangan kepekaannya terhadap insulin dan glukosa tidak dapat digunakan kerana ini, ini disebut ketahanan insulin.

Apabila tisu kekal tidak sensitif terhadap insulin untuk waktu yang lama dan tidak dapat menyerap glukosa untuk keperluannya, keadaan berikut berkembang - toleransi glukosa terganggu. Sebelum ini, fenomena ini disebut prediabetes, atau laten diabetes mellitus. Ini kerana prediabetes tidak menampakkan diri dengan cara apa pun: ujian rutin (seperti menguji glukosa dalam air kencing) masih tidak menunjukkan apa-apa, tidak ada gejala yang jelas (dahaga, penurunan berat badan) atau mereka tidak dapat disedari.

Satu-satunya analisis yang boleh dipercayai menunjukkan bahawa pesakit mempunyai keadaan pra-diabetes adalah ujian toleransi glukosa.

Cara persediaan untuk ujian toleransi glukosa?

Pertama, ujian toleransi glukosa pada waktu pagi dan semasa perut kosong. Ini bermaksud bahawa analisis didahului dengan puasa 12-14 jam setiap malam. Iaitu, makanan terakhir pada malam ujian adalah pada jam 18: 00-18: 30. Maksimum yang anda dapat kemudian pada waktu petang, pada waktu malam dan pagi adalah minum air kosong.

Tiga hari sebelum ujian, anda menghabiskan dalam mod biasa: makan makanan biasa dan bersenam dalam mod aktiviti fizikal biasa.

Kedua, perlu diingat: ujian itu sendiri akan mengambil masa lebih kurang 2.5 jam. Oleh itu, jangan merancang mesyuarat penting pada waktu pagi supaya anda tidak perlu membatalkannya nanti..

Ketiga, bersabarlah, kerana dalam dua jam anda perlu menderma darah dari urat setiap jam. Kali pertama anda mengambil darah dari anda sebelum ujian. Dan kemudian mereka akan memberikan larutan pekat glukosa tulen untuk diminum. Bahagian darah vena seterusnya akan diambil dari anda dalam 1 jam. Dan selepas 1 jam lagi. Kemudian mereka akan membiarkan anda pergi dan anda akhirnya dapat sarapan. Oleh itu, anda boleh mengambil sandwic minyak dengan anda, sehingga setelah analisis segera memakannya.

Kekurangan sarapan tepat pada waktunya boleh menyebabkan kegatalan, dan sebahagian glukosa puasa adalah sensasi yang tidak menyenangkan. Tetapi anda tidak perlu takut terlebih dahulu - semuanya bersifat individu.

Cara membaca ujian toleransi glukosa?
Apa maksud semua nombor ini??

Apabila anda mendapat keputusan ujian, mereka akan mempunyai dua graf. Pada satu, anda akan melihat bagaimana kepekatan glukosa berubah dalam darah, dan yang kedua - kepekatan insulin.

Apabila anda minum larutan glukosa, ia langsung diserap ke dalam darah. Sebagai tindak balas kepada ini, tubuh (jika sihat) mengeluarkan sejumlah insulin yang setara, yang membantu tisu menyerap glukosa ini. Tahap glukosa darah berkurang. Memerlukan 2 jam untuk insulin untuk "mengambil" semua glukosa. Oleh itu, pengukuran semasa GTT dilakukan dalam masa dua jam.

Petunjuk yang ideal untuk glukosa darah puasa dan dua jam kemudian adalah lekukan di mana tahap glukosa pada awal dan akhir akan sama, dan di tengah grafik puncak tidak akan melebihi tahap 7.5 mmol / L. Maksudnya, akan menjadi normal jika dalam keputusan ujian pada awal dan pada akhir menunjukkan 4 - 6.2 - 4. Atau 5.1 - 7.2 - 5.1.

Tidak normal jika pada lekukan anda melihat tahap glukosa dua jam selepas ujian. Contohnya, seperti ini: 4.0 - 8.3 - 6.0. Sekiranya ujian menunjukkan sesuatu seperti ini, itu bermaksud bahawa tubuh merembeskan insulin, tetapi tidak cukup untuk "mengambil" semua gula.

Ia boleh berlaku, dan sebaliknya, ketika tahap glukosa pada mulanya lebih tinggi, dan 2 jam setelah ujian lebih rendah: 5.3 - 8.0 - 3.7. Ini bermaksud bahawa insulin yang dihasilkan sebagai tindak balas terhadap beban lebih daripada yang diperlukan. Ini adalah disfungsi pankreas yang lain, apabila kepekaan terganggu, dan insulin yang dirembeskan berlebihan "mengambil" gula lebih cepat daripada yang diperlukan.

Sekiranya puncak tertinggi pada grafik melebihi 9.5 mmol / L, kita berhadapan dengan rintangan insulin.

Sekiranya pada titik mana pun pada grafik terdapat indikator lebih besar dari 11.1 mmol / l - kita dapat mengatakan bahawa pesakit mempunyai diabetes jenis 2.

Semua pilihan ini - bergantung pada parameter ujian - membantu doktor memahami jenis gangguan metabolisme karbohidrat, membuat diagnosis dan menetapkan rawatan. Termasuk dengan menyesuaikan kekuatan.

Ujian darah untuk gula dengan beban: normal dan berlebihan

Untuk diagnosis diabetes, selain ujian klasik untuk tahap glukosa darah, analisis beban dilakukan. Kajian sedemikian membolehkan anda mengesahkan adanya penyakit atau mengenal pasti keadaan yang mendahuluinya (prediabetes). Ujian ini ditunjukkan untuk orang yang mengalami peningkatan gula atau mengalami glikemia berlebihan. Kajian ini wajib dilakukan bagi wanita hamil yang berisiko menghidap diabetes kehamilan. Bagaimana menderma darah untuk gula dengan banyak dan apa norma?

Petunjuk

Ujian toleransi glukosa (ujian darah untuk gula dengan muatan) ditetapkan sekiranya terdapat diabetes mellitus atau sekiranya terdapat peningkatan risiko perkembangannya. Analisis ditunjukkan untuk orang yang berlebihan berat badan, penyakit sistem pencernaan, kelenjar pituitari dan gangguan endokrin. Satu kajian dianjurkan untuk pesakit dengan sindrom metabolik - ketiadaan tindak balas organisma terhadap insulin, sebab itulah tahap glukosa darah tidak kembali normal. Ujian juga dilakukan jika ujian darah sederhana untuk glukosa menunjukkan hasil yang terlalu tinggi atau rendah, serta dengan diabetes kehamilan yang disyaki pada wanita hamil.

Ujian gula darah dengan beban disyorkan untuk orang dengan diabetes jenis 1 dan jenis 2. Ia membolehkan anda memantau keadaan dan menilai rawatannya. Data yang diperoleh membantu memilih dos insulin yang optimum.

Kontraindikasi

Menangguhkan ujian toleransi glukosa harus dilakukan semasa peningkatan penyakit kronik, dengan proses menular atau keradangan akut di dalam badan. Kajian ini dikontraindikasikan untuk pesakit yang mengalami strok, infark miokard atau reseksi perut, serta orang yang menderita sirosis hati, penyakit usus dan gangguan keseimbangan elektrolit. Tidak perlu melakukan kajian dalam sebulan setelah pembedahan atau cedera, serta adanya alergi terhadap glukosa.

Ujian darah untuk gula dengan beban penyakit sistem endokrin tidak digalakkan: tirotoksikosis, penyakit Cushing, akromegali, pheochromocytosis, dll. Kontraindikasi untuk ujian ini adalah penggunaan ubat-ubatan yang mempengaruhi glukosa.

Penyediaan analisis

Untuk mendapatkan hasil yang tepat, penting untuk mempersiapkan analisis dengan betul. Tiga hari sebelum ujian toleransi glukosa, anda tidak boleh mengehadkan makan dan mengecualikan makanan berkarbohidrat tinggi dari menu. Diet mesti termasuk roti, kentang dan gula-gula..

Pada malam kajian, anda perlu makan selewat-lewatnya 10-12 jam sebelum analisis. Sepanjang tempoh penyediaan dibenarkan menggunakan air dalam jumlah yang tidak terhad.

Perintah kelakuan

Pemuatan karbohidrat dilakukan dengan dua cara: dengan pemberian larutan glukosa secara oral atau dengan menyuntikkannya melalui urat. Dalam 99% kes, kaedah pertama digunakan.

Untuk melakukan ujian toleransi glukosa, seorang pesakit melakukan ujian darah pada waktu pagi dengan perut kosong dan menilai tahap gula. Segera setelah ujian, dia perlu mengambil larutan glukosa, untuk penyediaan yang mana diperlukan 75 g serbuk dan 300 ml air kosong. Adalah mustahak untuk menjaga perkadaran. Sekiranya dosnya tidak betul, penyerapan glukosa mungkin terganggu, dan data yang diperoleh tidak betul. Selain itu, gula tidak boleh digunakan dalam larutan..

Selepas 2 jam, ujian darah diulang. Antara ujian anda tidak boleh makan dan merokok.

Sekiranya perlu, kajian perantaraan dapat dilakukan - 30 atau 60 minit setelah pengambilan glukosa untuk pengiraan lebih lanjut pekali hipo- dan hiperglikemik. Sekiranya data yang diperoleh berbeza dari norma, perlu mengecualikan karbohidrat cepat dari diet dan lulus ujian sekali lagi setelah setahun.

Untuk masalah dengan pencernaan makanan atau penyerapan zat, larutan glukosa diberikan secara intravena. Kaedah ini juga digunakan semasa ujian pada wanita hamil yang menderita toksikosis. Tahap gula dianggarkan 8 kali pada selang masa yang sama. Setelah memperoleh data makmal, pekali asimilasi glukosa dikira. Kebiasaannya, penunjuk mestilah lebih daripada 1.3.

Menyahkod ujian darah untuk gula dengan beban

Untuk mengesahkan atau membantah diagnosis diabetes mellitus, glukosa darah diukur, yang diukur dalam mmol / l.

MasaData awalDalam 2 jam
Darah jariDarah venaDarah jariDarah vena
Biasa5,66.1Di bawah 7.8
DiabetesLebih daripada 6.1Lebih daripada 7Di atas 11.1

Peningkatan petunjuk menunjukkan bahawa glukosa kurang diserap oleh badan. Ini meningkatkan beban pada pankreas dan meningkatkan risiko menghidap diabetes.

Kebolehpercayaan hasil dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor yang dijelaskan di bawah..

  • Ketidakpatuhan terhadap rejim aktiviti fizikal: dengan peningkatan beban, hasilnya dapat dikurangkan secara artifisial, dan jika tidak - terlalu mahal.
  • Gangguan makan semasa penyediaan: makan makanan rendah kalori dan rendah karbohidrat.
  • Mengambil ubat yang mempengaruhi glukosa darah (antiepileptik, antikonvulsan, kontraseptif, diuretik dan beta-blocker). Pada menjelang kajian, penting untuk memberitahu doktor mengenai ubat.

Dengan adanya sekurang-kurangnya salah satu faktor buruk, hasil kajian dianggap tidak sah, dan ujian kedua diperlukan.

Ujian toleransi glukosa semasa kehamilan

Semasa mengandung, badan berfungsi dalam mod yang dipertingkatkan. Dalam tempoh ini, perubahan fisiologi yang serius diperhatikan, yang boleh menyebabkan peningkatan penyakit kronik atau perkembangan penyakit baru. Plasenta mensintesis banyak hormon yang dapat mempengaruhi tahap glukosa dalam darah. Tubuh menurunkan kepekaan sel terhadap insulin, yang boleh menyebabkan diabetes kehamilan.

Faktor yang meningkatkan risiko terkena penyakit: usia lebih dari 35 tahun, hipertensi, kolesterol tinggi, obesiti dan kecenderungan keturunan. Di samping itu, ujian ini ditunjukkan untuk wanita hamil dengan glukosuria (peningkatan gula dalam air kencing), janin besar (didiagnosis semasa ultrasound), polyhydramnios atau kecacatan janin.

Untuk mendiagnosis keadaan patologi tepat pada masanya, setiap ibu hamil semestinya diberi ujian darah untuk gula dengan beban. Peraturan ujian semasa kehamilan adalah sederhana.

  • Penyediaan standard selama tiga hari.
  • Untuk penyelidikan, darah diambil dari urat di siku.
  • Ujian darah untuk gula dilakukan tiga kali: pada perut kosong, satu dan dua jam setelah mengambil larutan glukosa.
Jadual penyahkodan ujian darah untuk gula dengan beban pada wanita hamil dalam mmol / l.
Data awalSelepas 1 jamDalam 2 jam
BiasaDi bawah 5.1Kurang dari 10.0Kurang dari 8.5
Kencing manis semasa mengandung5.1-7.010.0 ke atas8.5 dan banyak lagi

Sekiranya diabetes kehamilan dikesan, wanita tersebut disyorkan untuk mengulangi kajian dalam tempoh 6 bulan selepas melahirkan.

Ujian darah untuk gula dengan banyak adalah peluang untuk mengesan kecenderungan diabetes mellitus dan berjaya mengimbanginya dengan membetulkan pemakanan dan aktiviti fizikal. Untuk mendapatkan data yang boleh dipercayai, penting untuk mengikuti peraturan persiapan ujian dan prosedur pelaksanaannya.

Bolehkah glukosa puasa dianggap 5.7-6.2 seperti biasa?

Helo doktor yang dikasihi!
Pada waktu pagi, kandungan glukosa darah puasa (kapilari) adalah dari 5,7 hingga 6,2 mmol / L mengikut bacaan glukometer. Pada siang hari, indikator selalu turun menjadi 5.1-4.7 mmol / L dan tidak banyak berubah walaupun selepas makan, jarang melebihi 5.6-5.7 pada waktu siang dan malam. (Walau bagaimanapun, saya makan dengan sederhana, tetapi saya tidak menafikan diri saya wain yang baik).
Bolehkah petunjuk ini dianggap "normal" bagi orang yang sihat? Saya berumur 65 tahun. Saya tidak melihat gejala diabetes mellitus yang jelas (dahaga, kulit kering, dll.). Saya berasa cukup sihat dan gemuk. Setiap malam saya berjoging (5 km) dan banyak bekerja (8-10 jam sehari).
Terima kasih terlebih dahulu atas jawapan anda.
dengan hormat,
Igor

Pembaca yang dihormati! Kami terus mengemukakan soalan di forum ABC Health.

Pakar doktor-endokrinologi Akmaeva Galina Aleksandrovna yang bertanggungjawab

Selamat hari untuk anda, Igor! Kadar gula darah puasa berada di bawah 5.6 mmol / L. Pada waktu siang, kadar anda lebih kurang "sesuai" dengan norma, tetapi pada waktu pagi jauh lebih tinggi daripada biasa.
Kemungkinan besar, anda tidak mempunyai penyakit seperti diabetes mellitus, namun, terdapat kemungkinan besar adanya gangguan "prediabetic" dalam metabolisme karbohidrat. Ini mungkin terganggu toleransi glukosa (NTG), atau gangguan glukosa puasa. Kedua-dua keadaan selalunya tidak memerlukan rawatan perubatan. Walau bagaimanapun, sangat penting untuk mengikuti diet yang serupa dengan diet untuk diabetes (jadual nombor 9).

Namun, pertama sekali, anda perlu memahami jenis pelanggaran (jika ada) yang anda alami. Malangnya, ukuran glukometer tidak mencukupi untuk membuat diagnosis, kerana glukometer mempunyai kesalahan pengukuran yang berbeza. Oleh itu, ujian darah di makmal adalah perlu. Terdapat dua pilihan (mereka sesuai untuk mengenalpasti varian pelanggaran glikemia, termasuk diabetes mellitus):

  1. Menjalankan ujian toleransi glukosa, pemeriksaan gula darah puasa dan setelah 2 jam selama ujian (pastikan mematuhi peraturan ujian, periksa di makmal terlebih dahulu)
  2. Pada hari pertama - analisis gula darah vena puasa + ujian darah untuk hemoglobin glikasi. Hari kedua - hanya analisis darah vena untuk gula puasa.

Kriteria diagnosis (darah vena) pilihan pertama:

  • Normal: semasa perut kosong kurang dari 6.1 mmol / l, selepas 2 jam semasa ujian kurang dari 7.8 mmol / l.
  • NTG: semasa perut kosong kurang dari 7.0 mmol / l, selepas 2 jam semasa ujian lebih daripada atau sama dengan 7.8 mmol / l dan kurang dari 11.1 mmol / l.
  • Glikemia puasa terganggu: pada waktu perut kosong lebih daripada atau sama dengan 6.1 dan kurang daripada 7.0 mmol / l, selepas 2 jam semasa ujian kurang dari 7.8 mmol / l.
  • Diabetes mellitus: pada waktu perut kosong lebih daripada atau sama dengan 7.0 mmol / l dan selepas 2 jam semasa ujian lebih daripada sama dengan 11.1 mmol / l.

Kriteria untuk diagnosis pilihan kedua (darah vena):

  • Norma: semasa perut kosong kurang dari 6.1 mmol / l, hemoglobin gliser kurang daripada 6.0%.
  • NTG: semasa perut kosong kurang dari 7.0 mmol / l, hemoglobin gliser lebih daripada atau sama dengan 6.0% dan kurang daripada 6.5%
  • Glikemia puasa terjejas: semasa perut kosong lebih daripada atau sama dengan 6.1 dan kurang daripada 7.0 mmol / l, hemoglobin glikasi kurang daripada 6.5%
  • Diabetes mellitus: pada waktu perut kosong lebih daripada atau sama dengan 7.0 mmol / l, hemoglobin glikasi lebih daripada atau sama dengan 6.5%

Segala jenis gangguan metabolisme karbohidrat memerlukan pemerhatian oleh ahli endokrinologi. Gangguan toleransi glukosa, glukosa puasa terganggu - jadual diet nombor 9 dan mengekalkan aktiviti fizikal.

Igor, saya mengesyorkan agar anda menyemak semula diet anda sedikit, mungkin membuat penyesuaian. Memandangkan anda mempunyai gula tertinggi pada waktu pagi, pertama sekali, ubah makanan untuk makan malam - pastikan untuk mengecualikan semua gula-gula, dan gunakan bijirin, kentang, pasta, buah-buahan secara sederhana. Makan malam harus diatur selewat-lewatnya 3 jam sebelum tidur; sebelum tidur, jangan makan makanan seperti kefir, yogurt, buah-buahan, dll. Sekiranya anda menginginkan makanan ringan sejurus sebelum tidur, ia boleh menjadi sayur-sayuran (kecuali kentang), keju kotej, keju, kacang.

Pastikan anda mengekalkan aktiviti fizikal (anda mempunyai aktiviti yang sangat baik!). Kenyataan bahawa anda merasa seperti orang yang sihat sangat indah! Sebagai peraturan, gangguan kecil dalam metabolisme karbohidrat tidak mempengaruhi kesejahteraan. Walau bagaimanapun, kehadiran NTG atau gangguan glikemia puasa adalah risiko diabetes pada masa akan datang. Dan untuk menunda seberapa banyak yang mungkin atau untuk mengelakkan perkembangan diabetes mellitus, perlu mengikuti peraturan pemakanan, aktiviti fizikal. Di samping itu, jika terdapat hipertensi arteri (tekanan darah 140/80 mmHg atau lebih tinggi), dislipidemia dan peningkatan kolesterol darah (ujian darah untuk kolesterol, LDL, HDL) dan sebarang penyakit kardiovaskular, perlu memerhatikan pakar kardiologi memenuhi cadangannya. Keadaan yang dinyatakan di atas juga merupakan faktor risiko diabetes.

Anda dapat mengucapkan terima kasih kepada doktor dalam komen, dan juga di bahagian Derma..

Perhatian: jawapan doktor ini adalah maklumat mencari fakta. Bukan pengganti untuk berunding secara bersemuka dengan doktor. Ubat diri tidak dibenarkan.

Ujian toleransi glukosa: semua yang perlu anda ketahui sebelum pemeriksaan

Anda menderma darah untuk gula, dan hasil analisisnya berada di batas norma dan patologi? Kemungkinan besar, doktor akan mengesyorkan anda menjalani ujian makmal tambahan - ujian toleransi glukosa (GTT, gula).

Kaedah penyelidikan ini menggambarkan tindak balas badan terhadap pengenalan sejumlah besar karbohidrat dan digunakan untuk mendiagnosis gangguan toleransi glukosa (prediabetes) dan diabetes itu sendiri.

Kajian sederhana dapat menjadikan anda sihat

Intipati kaedah

Jadi apa toleransi glukosa? Untuk menjawab soalan ini, kita harus ingat beberapa aspek mekanisme perkembangan diabetes.

Telah diketahui bahawa sindrom utama diabetes adalah hiperglikemia - peningkatan tahap monosakarida C6H12O6 (glukosa) dalam darah. Pada diabetes jenis pertama (bergantung kepada insulin), ini dikaitkan dengan kemusnahan autoimun sel pankreas dan penurunan tajam dalam pengeluaran hormon insulin. Dengan CD-2, perubahan patologi pada reseptor muncul: insulin cukup, tetapi tidak dapat mengikat sel reseptor.

Perbezaan tidak hanya dalam mekanisme pembangunan

Selain diabetes itu sendiri, terdapat bentuk pendam (laten) penyakit ini. Dengan itu, sebarang manifestasi klinikal tidak ada, tetapi disebabkan oleh pelbagai faktor etiologi, kepekatan glukosa dalam darah meningkat dan menurun dengan perlahan.

Dalam bidang perubatan, ia disebut sebagai pelanggaran toleransi glukosa: keadaan ini berbahaya bukan hanya kerana mengancam untuk berkembang menjadi diabetes mellitus cepat atau lambat, tetapi juga kerana orang dengan NTG rentan terhadap patologi endokrin yang lebih teruk.

Penyakit gula berbahaya

Ia menarik. Ujian makmal yang sederhana akan membantu anda kekal sihat. Menurut kajian, toleransi glukosa rendah menunjukkan bahawa dalam kebanyakan kes, gangguan metabolik yang ada akan menyebabkan perkembangan diabetes. Dengan mendiagnosis masalah pada waktunya, adalah mungkin untuk mencegah atau menunda perkembangan penyakit ini untuk jangka masa yang lama dengan bantuan langkah pencegahan ubat dan bukan ubat yang paling mudah.

Darah untuk toleransi glukosa dapat diperiksa setelah bahan dimasukkan ke dalam tubuh dengan dua cara:

  • oral (OGTT, ujian oral toleransi glukosa),
  • intravena (GTT intravena).

Siapa yang ditunjukkan kaedah diagnostik ini

Ujian toleransi glukosa ditetapkan:

  • Sekiranya disyaki diabetes jenis 2 (sebagai tambahan kepada kes apabila seseorang mempunyai gejala penyakit yang jelas).
  • Pada individu yang mempunyai faktor risiko:
    1. berumur lebih dari 45-50 tahun,
    2. BMI melebihi 25,
    3. sejarah keluarga diabetes,
    4. sebelumnya didiagnosis glisemia puasa atau NTG,
    5. hipertensi arteri,
    6. makmal dan tanda-tanda klinikal aterosklerosis,
    7. penyakit jantung.
  • Pada tahap gula darah sempadan untuk diagnosis pembezaan NTG dan diabetes.
  • Pesakit yang sekurang-kurangnya sekali mengalami hiperglikemia, termasuk semasa keadaan tertekan dan penyakit akut (setelah stabil).
  • Dengan sindrom metabolik dan penyakit endokrin lain.
  • Dengan tanda-tanda klinikal, makmal atau instrumental fungsi pankreas, hati, kelenjar adrenal, kelenjar hipofisis.
  • Untuk kegemukan.
  • Semasa mengandung, jika seorang wanita:
    1. mempunyai BMI di atas 30,
    2. mengalami diabetes kehamilan semasa kehamilan sebelumnya,
    3. melahirkan janin dengan berat lebih daripada 4.5 kg dalam sejarah,
    4. mempunyai keturunan untuk diabetes.
  • Pada kanak-kanak dengan faktor risiko diabetes.

Tahap awal NTG dan diabetes selalunya tidak simptomatik.

Nota! Kadar glukosa puasa yang diterima umum adalah 3.3-5.5 mmol / L..

Pada masa ini, pakar mempertimbangkan OGTT sebagai kajian saringan gangguan metabolisme karbohidrat.

Jadual: Cadangan WHO untuk ujian toleransi glukosa:

Umur tahunKumpulan berisikoKekerapan OGTT
Lebih 18BMI lebih daripada 25 mg / m2 + satu atau lebih faktor risiko (lihat di atas)1 kali dalam 3 tahun - dengan N dalam analisis,

1 kali setahun - dengan NTG yang dikesan / glikemia puasa

Lebih 45Sekiranya tiada faktor risiko dan berat badan normal1 kali dalam 3 tahun

Apabila analisis tidak dilakukan

Walau bagaimanapun, terdapat kontraindikasi untuk GTT. Antaranya:

  • keadaan umum yang tidak memuaskan,
  • penyakit keradangan akut,
  • ulser peptik / ulser duodenum dalam pemburukan,
  • perut tajam,
  • keadaan yang mengancam nyawa (ACS, infark miokard, strok, dll.),
  • hipokalemia, hipomagnesemia dan gangguan elektrolit air lain di dalam badan,
  • penyakit hati yang terurai,
  • penyakit endokrin (sindrom Itsenko-Cushing, akromegali, hipertiroidisme, dll.),
  • rawatan dengan asetazolamida, fenitoin, beta-blocker, diuretik thiazide, kontraseptif oral, kortikosteroid.

Sekiranya anda demam, kajian harus ditangguhkan.

Syarat: bagaimana membuat persiapan untuk analisis

Agar keputusan ujian menjadi yang paling bermaklumat, anda harus mempersiapkannya dengan betul..

Penyelidik disarankan agar memenuhi syarat-syarat berikut:

  • Makan sekurang-kurangnya tiga hari, seperti biasa (kandungan karbohidrat 120-150 g / hari atau lebih), dan juga mematuhi tahap aktiviti yang biasa.
  • Berhenti merokok dan minum alkohol pada malam kajian.
  • Derma darah pada waktu pagi selepas puasa 10-14 jam.
  • Semasa ujian, jangan gementar, duduk diam atau berbaring. Tolak aktiviti fizikal selama 12 jam sebelum pengambilan sampel darah.
  • Tidak disyorkan untuk diperiksa semasa:
    1. tekanan yang teruk,
    2. akut dan pemburukan penyakit kronik,
    3. tempoh selepas operasi,
    4. tempoh selepas bersalin,
    5. haid.
  • Mengambil ubat tertentu (semasa menggunakan diuretik jenis thiazide, adrenalin, GCS, COCs, kafein, ubat psikotropik dan antidepresan, kesan sampingan dan hasil positif palsu mungkin berlaku).

Beri amaran kepada doktor mengenai pil yang mesti anda minum sepanjang masa.

Metodologi

Sebilangan besar orang yang akan membuat penyelidikan untuk pertama kalinya berminat dengan bagaimana ujian dijalankan. Ini terdiri dalam penentuan berurutan gula dalam darah vena pada perut kosong dan selepas banyak karbohidrat - pemberian larutan glukosa ke dalam badan secara oral atau intravena.

maklumat am

Selalunya, pesakit diberi ujian toleransi glukosa oral. Dianjurkan untuk melakukannya pada waktu pagi dengan latar belakang diet biasa (termasuk jika seseorang mengamati diet terapi) dan aktiviti fizikal.

Secara skematik, urutan tindakan dapat digambarkan dalam algoritma ini:

  1. Gula darah puasa.
  2. Pesakit dijemput untuk minum 75 g glukosa anhidrat dalam masa tidak lebih dari 5 minit. Aktiviti fizikal dikecualikan semasa ujian.
  3. Pengukuran gula darah berulang. Dalam versi standard kajian, kajian dilakukan sekali - 2 jam setelah muatan gula, dengan peningkatan - setiap setengah jam (30, 60, 90 dan 120 minit).

Glukosa darah berpuasa

Penting! Sekiranya gula puasa melebihi 7.0 mmol / L, HBT tidak dilakukan. Tahap glisemia ini, dengan sendirinya, menunjukkan perkembangan diabetes yang sedang disiasat..

Ciri-ciri kajian pada wanita hamil

Analisis toleransi glukosa pada wanita hamil dilakukan terutamanya untuk diagnosis diabetes kehamilan. Menurut statistik, keadaan ini berkembang pada 14% wanita hamil dan terdiri daripada pelanggaran rembesan insulin terhadap latar belakang penyusunan semula hormon yang kuat yang berlaku di tubuh wanita..

Penilaian OGTT dan norma semasa analisis kehamilan tidak berbeza dengan yang diterima umum (lihat jadual di bahagian di bawah).

Kehamilan bukan sahaja merupakan peristiwa yang menggembirakan, tetapi juga tekanan yang besar untuk semua sistem badan

Penting! Dalam masa 6 minggu selepas melahirkan, seorang ibu muda harus menjalani ujian makmal ini sekali lagi. Penilaian hasilnya akan membantu ahli endokrinologi untuk merancang tindakan selanjutnya..

Ciri-ciri kajian pada zaman kanak-kanak

Pada pesakit muda, OGTT dilakukan mengikut petunjuk ketat doktor. Beban dikira dengan formula: 1.75 g glukosa anhidrat per 1 kg berat. Remaja dan kanak-kanak yang beratnya melebihi 43 kg disyorkan dos standard 75 g.

Kajian jarang dilakukan untuk bayi

Penilaian keputusan

Penilaian ujian hanya boleh dilakukan oleh pakar. Data yang diperoleh harus dibandingkan dengan nilai rujukan yang ditunjukkan dalam jadual di bawah..

Jadual: Keputusan ujian toleransi glukosa normal:

Tahap glukosa selepas bersenam, mmol / l
Dengan perut kosong4.1-6.1
30 minit4.1-7.8
j / w 60 min
b / w 90 min
j / w 120 min

Sekiranya selepas 2 jam kepekatan glukosa terus tinggi 7.8-11.0 mmol / L, subjek ujian didiagnosis dengan toleransi glukosa terganggu (NTG). Pada nilai di atas 11.0 mmol / L, hasilnya dinilai sebagai kehadiran diabetes.

Hanya doktor yang dapat mentafsirkan data yang diterima dengan betul

Sebab kenaikan

Peningkatan toleransi, iaitu tahap glukosa yang tinggi diperhatikan untuk sebarang gangguan metabolisme karbohidrat - diabetes jenis 1 dan jenis 2, NTG, glisemia puasa.

Hasil positif palsu juga mungkin:

  • selepas sakit akut, pembedahan,
  • dalam keadaan tertekan,
  • semasa mengambil ubat yang menyebabkan hipoglikemia (pil kawalan kelahiran, kortikosteroid, ubat berdasarkan levothyroxine, beta-blocker).

Sebab-sebab penurunan

Hipoglikemia paling kerap disebabkan oleh:

  • berpuasa, mengikuti diet yang ketat,
  • aktiviti fizikal yang sengit,
  • insulinoma,
  • mengambil ubat tertentu (insulin, agen hipoglikemik oral).

Apa nak buat?

Bagaimana gangguan toleransi glukosa dirawat??

Pertama sekali, terapi merangkumi:

  • pematuhan dengan peraturan pemakanan perubatan kecuali gula (gula-gula, kek, pastri), karbohidrat yang mudah dicerna (roti, kentang, pasta), lemak (mentega, lemak babi, sosej),
  • pemakanan pecahan 5-6 kali sehari dalam bahagian kecil,
  • aktiviti fizikal biasa (sekurang-kurangnya 3-4 kali seminggu) berlangsung sekitar satu jam,
  • menormalkan berat badan, melawan kegemukan, mengekalkan BMI 18-25 kg / m2.

Prinsip diet terapeutik

Nota! Sekiranya, setelah tiga bulan terapi bukan ubat, toleransi glukosa meningkat, rawatan harus merangkumi ubat-ubatan yang mengawal glisemia - agen hipoglikemik oral (Maninil, Diabeton, Glucofage, dll..

NTG adalah tanda yang membimbangkan yang menunjukkan peningkatan risiko terkena diabetes jenis 2 atau sindrom metabolik. Tanpa rawatan kawalan, penyakit ini menyebabkan kematian pramatang. Oleh itu, ujian lisan untuk NTG adalah prosedur wajib yang membolehkan anda mengenal pasti orang yang berisiko dan memulakan langkah pencegahan tepat pada masanya.

Pertanyaan kepada doktor

Adakah nilai yang lebih rendah berbahaya?

Helo! Semasa mengandung, saya mengambil ujian toleransi glukosa, ada hasil berikut: 3.41-7.62-7.17. Daripada rawatan tersebut, ahli endokrinologi hanya menetapkan diet No. 9 dan mengatakan bahawa dia harus diuji lagi 2 bulan selepas kelahiran.

Setelah pemeriksaan berulang: 4.18-3.87-3.91. Adakah teruk keputusan saya diturunkan? Saya sedikit gugup sebelum analisis, dan pada hari itu saya mempunyai sedikit hidung berair. Mungkinkah ini dapat dilihat? Adakah saya memerlukan pemeriksaan dan rawatan tambahan? Sekarang tidak ada peluang khusus untuk pergi ke doktor, anak kecil di pelukannya. Terima kasih terlebih dahulu.

Helo! Ujian berulang anda sama sekali tidak buruk dan cukup normal. Kita dapat menyimpulkan bahawa pada masa ini kemampuan kompensasi tubuh telah pulih, dan glukosa digunakan, seperti yang diharapkan.

Namun, memandangkan semasa mengandung anda mempunyai masalah dengan metabolisme karbohidrat, saya mengesyorkan agar anda menderma darah untuk gula dan OGTT setiap tahun untuk tujuan pencegahan.

Norma

Helo! Saya mengandung pertama, sekarang 14 minggu. Dihantar ke GTT. Beritahu saya, berapakah kadar glukosa puasa dan 2 jam selepas itu sesuai dengan jangka masa saya.

Selamat hari! Semasa mengandung, tahap glukosa biasanya menurun sedikit berbanding keadaan normal. Pakar mengaitkannya dengan perubahan metabolisme dan tahap hormon pada ibu hamil.

Petunjuk standard metabolisme karbohidrat pada trimester I-II kehamilan adalah 4-5.3 mmol / L pada perut kosong dan tidak lebih tinggi daripada 6.8 mmol / L 2 jam selepas makan. Namun, dengan GTT, hasil normal akan menjadi standard 7.8 mmol / L.

Ujian toleransi glukosa dengan penentuan glukosa dalam darah vena pada perut kosong dan selepas bersenam selepas 2 jam

Kaedah untuk mengesan gangguan metabolisme karbohidrat laten.

Diagnosis diabetes dibuat berdasarkan peningkatan glukosa darah puasa yang disahkan semula di atas ambang diagnostik (7 mmol / L). Pada beberapa pesakit, beberapa tanda memungkinkan untuk mengesyaki bentuk awal atau laten gangguan metabolisme karbohidrat. Tanda-tanda tersebut termasuk peningkatan kepekatan glukosa puasa yang sederhana (di bawah ambang diagnostik diabetes), kemunculan glukosa dalam air kencing tanpa peningkatan glukosa puasa, gejala diabetes tanpa hiperglikemia atau glukosuria, kemunculan glukosa dalam air kencing semasa kehamilan, tirotoksikosis, penyakit hati atau jangkitan, neuropati atau retinopati asal tidak diketahui. Dalam kes ini, ujian toleransi glukosa dengan penentuan glukosa puasa dan setelah mengambil sejumlah glukosa membantu mengungkap gangguan metabolisme karbohidrat yang tersembunyi..

Penyerapan glukosa ke dalam darah merangsang rembesan insulin oleh pankreas, yang menyebabkan penyerapan glukosa oleh tisu dan penurunan kadar glukosa darah sudah 2 jam setelah bersenam. Pada orang yang sihat, tahap glukosa setelah 2 jam setelah pemuatan glukosa kurang dari 7.8 mmol / L, pada orang yang menderita diabetes - lebih dari 11.1 mmol / L. Nilai pertengahan dilambangkan sebagai toleransi glukosa terganggu atau "prediabetes".

Toleransi glukosa terganggu disebabkan oleh pelanggaran gabungan rembesan insulin dan penurunan kepekaan tisu (peningkatan daya tahan) terhadap insulin. Glukosa berpuasa dengan gangguan toleransi glukosa mungkin normal atau sedikit meningkat. Pada sesetengah orang dengan gangguan toleransi glukosa, ia kemudiannya dapat pulih menjadi normal (dalam kira-kira 30% kes), tetapi keadaan ini dapat berlanjutan, dan pada orang yang mengalami toleransi glukosa terganggu, terdapat risiko tinggi peningkatan gangguan metabolisme karbohidrat, peralihan gangguan ini ke diabetes jenis 2.

Di samping itu, toleransi glukosa yang terganggu sering disebabkan oleh sekumpulan faktor risiko yang saling berkaitan untuk penyakit kardiovaskular (tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan lipoprotein berkepadatan rendah, kolesterol lipoprotein berketumpatan tinggi rendah), yang ditakrifkan sebagai sindrom metabolik atau sindrom ketahanan kepada insulin, "atau" Sindrom X ". Apabila gangguan toleransi glukosa dikesan, langkah-langkah tertentu dapat membantu mencegah peningkatan gangguan metabolisme karbohidrat: peningkatan aktiviti fizikal, penurunan berat badan (berat badan), diet seimbang yang sihat.

Ujian ini tidak praktikal dilakukan pada tahap glukosa puasa yang disahkan semula di atas ambang diagnostik diabetes mellitus (7.0 mmol / L). Ujian toleransi glukosa tidak dilakukan pada latar belakang penyakit akut.

Ujian toleransi glukosa (cara pengambilan, hasil dan norma)

Ujian toleransi glukosa (GTT) digunakan bukan hanya sebagai salah satu kaedah makmal untuk mendiagnosis diabetes, tetapi juga sebagai salah satu kaedah melakukan pemantauan diri.

Oleh kerana ia menggambarkan tahap glukosa dalam darah dengan minimum dana, mudah dan selamat digunakan bukan hanya untuk pesakit diabetes atau orang yang sihat, tetapi juga untuk wanita hamil yang dalam jangka panjang.

Kesederhanaan ujian relatif menjadikannya senang dicapai. Ia boleh diambil oleh orang dewasa dan kanak-kanak dari usia 14 tahun, dan tertakluk pada syarat tertentu, hasil akhirnya akan sejelas mungkin.

Jadi, apakah ujian ini, mengapa diperlukan, bagaimana cara mengambilnya, dan apa norma bagi pesakit diabetes, orang yang sihat dan wanita hamil? Mari betulkannya.

Jenis ujian toleransi glukosa

Saya memilih beberapa jenis ujian:

  • lisan (PGTT) atau lisan (OGTT)
  • intravena (VGTT)

Apakah perbezaan asas mereka? Faktanya adalah bahawa semuanya terletak pada kaedah memperkenalkan karbohidrat. Apa yang disebut "beban glukosa" dilakukan setelah beberapa minit setelah pengambilan darah pertama, dan anda akan diminta untuk minum air manis atau larutan glukosa yang diberikan secara intravena.

GTT jenis kedua sangat jarang digunakan, kerana keperluan untuk memasukkan karbohidrat ke dalam darah vena adalah kerana pesakit tidak dapat minum air manis sendiri. Keperluan ini timbul tidak begitu kerap. Sebagai contoh, dengan toksikosis teruk pada wanita hamil, seorang wanita mungkin ditawarkan untuk melakukan "beban glukosa" secara intravena. Juga, pada pesakit yang mengadu gangguan gastrointestinal, dengan syarat terdapat kekurangan zat penyerapan yang terdeteksi semasa metabolisme pemakanan, ada juga keperluan untuk memaksa glukosa langsung ke dalam darah.

Petunjuk GTT

Pesakit berikut yang dapat didiagnosis dapat melihat gangguan berikut untuk mendapatkan rujukan dari doktor, pakar sakit puan atau ahli endokrinologi:

  • kecurigaan diabetes mellitus jenis 2 (dalam proses membuat diagnosis), jika penyakit itu benar-benar ada, dalam pemilihan dan penyesuaian rawatan untuk "penyakit gula" (ketika menganalisis hasil positif atau kekurangan kesan rawatan);
  • diabetes mellitus jenis 1, serta dalam pengendalian diri;
  • disyaki diabetes kehamilan atau kehadirannya yang sebenar;
  • prediabetes;
  • sindrom metabolisme;
  • beberapa kerosakan pada organ berikut: pankreas, kelenjar adrenal, kelenjar pituitari, hati;
  • toleransi glukosa terjejas;
  • kegemukan;
  • penyakit endokrin lain.

Ujian dilakukan dengan baik bukan hanya dalam proses mengumpulkan data untuk penyakit endokrin yang disyaki, tetapi juga dalam melakukan pemantauan diri.

Untuk tujuan tersebut, sangat senang menggunakan penganalisis darah biokimia mudah alih atau meter glukosa darah. Sudah tentu, di rumah adalah mungkin untuk menganalisis darah utuh secara eksklusif. Pada masa yang sama, jangan lupa bahawa mana-mana penganalisis mudah alih membenarkan pecahan kesalahan tertentu, dan jika anda memutuskan untuk menderma darah vena untuk analisis makmal, indikator akan berbeza.

Untuk melakukan pemantauan diri, penggunaan penganalisis kompak akan mencukupi, yang antara lain dapat mencerminkan bukan sahaja tahap glisemia tetapi juga jumlah hemoglobin glikasi (HbA1c). Sudah tentu, meternya sedikit lebih murah daripada penganalisis darah ekspres biokimia, memperluas kemungkinan melakukan pemantauan diri.

Kontraindikasi GTT

Tidak semua orang dibenarkan mengikuti ujian ini. Contohnya, jika seseorang:

  • intoleransi glukosa individu;
  • penyakit saluran gastrousus (sebagai contoh, pemburukan pankreatitis kronik telah berlaku);
  • penyakit radang akut atau berjangkit;
  • toksikosis teruk;
  • selepas tempoh operasi;
  • keperluan untuk berehat di tempat tidur.

Ciri-ciri GTT

Kami sudah memahami dalam keadaan apa mungkin mendapatkan rujukan untuk ujian toleransi glukosa makmal. Kini tiba masanya untuk mengetahui cara lulus ujian ini dengan betul.

Salah satu ciri yang paling penting adalah hakikat bahawa pengambilan darah pertama dilakukan pada waktu perut kosong dan cara seseorang berkelakuan sebelum memberikan darah pasti akan mempengaruhi hasil akhir. Oleh kerana itu, GTT dengan selamat boleh disebut "berubah-ubah", kerana dipengaruhi oleh perkara berikut:

  • penggunaan minuman yang mengandungi alkohol (walaupun sebilangan kecil minuman keras mengganggu hasilnya);
  • merokok;
  • aktiviti fizikal atau kekurangannya (sama ada anda bermain sukan atau menjalani gaya hidup yang tidak aktif);
  • berapa banyak yang anda makan makanan bergula atau minum air (tabiat makan secara langsung mempengaruhi ujian ini);
  • situasi tertekan (gangguan saraf yang kerap, kebimbangan di tempat kerja, di rumah semasa masuk ke institusi pendidikan, dalam proses memperoleh pengetahuan atau lulus peperiksaan, dll.);
  • penyakit berjangkit (jangkitan pernafasan akut, jangkitan virus pernafasan akut, selesema ringan atau hidung berair, selesema, radang amandel, dll.);
  • keadaan selepas operasi (apabila seseorang pulih selepas pembedahan, dia dilarang mengambil ujian jenis ini);
  • mengambil ubat (mempengaruhi keadaan mental pesakit; ubat penurun gula, hormon, metabolik dan sejenisnya).

Seperti yang kita lihat, senarai keadaan yang mempengaruhi keputusan ujian sangat panjang. Lebih baik memberi amaran kepada doktor mengenai perkara di atas..

Dalam hal ini, sebagai tambahan atau sebagai jenis diagnosis yang terpisah menggunakan

Ia boleh dilalui semasa kehamilan, tetapi dapat menunjukkan hasil yang terlalu tinggi karena fakta bahawa perubahan yang terlalu cepat dan serius terjadi pada tubuh wanita hamil.

Cara pengambilan

Ujian ini tidak begitu sukar, namun ia berlangsung selama 2 jam. Kesesuaian proses pengumpulan data yang panjang ini dibenarkan oleh fakta bahawa tahap glisemia dalam darah tidak konsisten, dan keputusan yang akan diberikan oleh doktor kepada anda bergantung pada bagaimana ia dikawal oleh pankreas.

Ujian toleransi glukosa dilakukan dalam beberapa peringkat:

1. Berpuasa darah

Peraturan ini wajib dipatuhi! Puasa harus berlangsung dari 8 hingga 12 jam, tetapi tidak lebih dari 14 jam. Jika tidak, kita akan mendapat hasil yang tidak boleh dipercayai, kerana petunjuk utama tidak perlu dipertimbangkan lebih lanjut dan tidak mungkin membandingkan pertumbuhan dan penurunan glisemia selanjutnya dengannya. Itulah sebabnya mereka menderma darah pada awal pagi.

2. Beban glukosa

Dalam 5 minit, pesakit sama ada minum "sirap glukosa" atau disuntik dengan larutan manis secara intravena (lihat Jenis GTT).

Apabila larutan glukosa khas 50% VGTT diberikan secara intravena secara beransur-ansur dari 2 hingga 4 minit. Atau larutan berair disediakan di mana 25g glukosa ditambahkan. Sekiranya kita bercakap mengenai kanak-kanak, maka air manis disediakan pada kadar 0.5g / kg berat badan ideal.

Dengan PHTT, OGTT, seseorang harus minum air suam manis (250-300 ml), di mana 75g glukosa dilarutkan, dalam masa 5 minit. Bagi wanita hamil, dosnya berbeza. Mereka larut dari 75g hingga 100g glukosa. 1.75g ​​/ kg berat badan dilarutkan pada kanak-kanak, tetapi tidak melebihi 75g.

Penyakit asma atau mereka yang mengalami angina, mengalami strok atau serangan jantung, disarankan untuk mengambil 20g karbohidrat cepat.

Ujian toleransi glukosa untuk glukosa dijual di farmasi dalam bentuk serbuk

Adalah mustahil untuk menghasilkan beban karbohidrat secara bebas!

Pastikan anda berjumpa doktor sebelum membuat kesimpulan tergesa-gesa dan melakukan GTT yang tidak dibenarkan dengan beban di rumah!

Dengan pemantauan sendiri, lebih baik mengambil darah pada waktu pagi dengan perut kosong, selepas setiap makan (tidak lebih awal daripada 30 minit) dan sebelum tidur.

3. Pensampelan darah berulang

Pada peringkat ini, beberapa sampel darah diambil. Dalam 60 minit, mereka akan mengambil darah untuk dianalisis beberapa kali, dan memeriksa turun naik glukosa dalam darah, yang berdasarkannya beberapa kesimpulan sudah dapat diambil.

Sekiranya anda mengetahui kira-kira bagaimana karbohidrat diserap (iaitu, anda tahu bagaimana metabolisme karbohidrat berlaku), mudah untuk meneka bahawa semakin cepat glukosa dimakan, semakin baik pankreas kita berfungsi. Sekiranya "kurva gula" tetap berada di puncak puncak untuk waktu yang agak lama dan praktikalnya tidak berkurang, maka kita sudah dapat membicarakan sekurang-kurangnya prediabetes.

Walaupun hasilnya positif, dan anda pernah didiagnosis menghidap diabetes, maka ini bukan alasan untuk marah sebelum waktunya.

Sebenarnya, ujian toleransi glukosa selalu memerlukan pemeriksaan dua kali! Panggilnya sangat tepat - anda tidak boleh.

Ujian kedua akan ditetapkan oleh doktor yang menghadiri, yang berdasarkan bukti yang diperoleh, sudah tentu dapat berunding dengan pesakit. Kes seperti ini sering berlaku ketika ujian harus dilakukan dari satu hingga tiga kali jika kaedah makmal lain untuk mendiagnosis diabetes tipe 2 tidak digunakan atau jika dipengaruhi oleh beberapa faktor yang dijelaskan sebelumnya dalam artikel (ubat, pendermaan darah tidak terjadi pada perut kosong dan dan lain-lain.).

Hasil ujian, norma untuk diabetes dan kehamilan

kaedah untuk menguji darah dan komponennya

Kita harus segera mengatakan bahawa perlu untuk mengesahkan pembacaan dengan mengambil kira darah mana yang dianalisis semasa ujian.

Anda boleh mempertimbangkan darah kapilari utuh dan darah vena. Namun, hasilnya tidak begitu pelbagai. Jadi, sebagai contoh, jika kita melihat hasil analisis darah utuh, maka itu akan sedikit lebih kecil daripada yang diperoleh semasa pengujian komponen darah yang diperoleh dari vena (plasma).

Dengan darah penuh, semuanya jelas: mereka menusuk jari dengan jarum, mengambil setetes darah untuk analisis biokimia. Tidak banyak darah yang diperlukan untuk tujuan ini..

Dengan vena agak berbeza: pensampelan darah pertama dari vena diletakkan di dalam tabung uji sejuk (lebih baik, tentu saja, menggunakan tabung uji vakum, maka pemesinan tambahan dengan pengawetan darah tidak diperlukan), yang mengandungi bahan pengawet khas yang membolehkan anda menyimpan sampel sehingga ujian itu sendiri. Ini adalah tahap yang sangat penting, kerana komponen yang tidak perlu tidak boleh dicampurkan dengan darah.

Beberapa pengawet biasanya digunakan:

  • 6mg / ml natrium fluorida darah penuh

Ini melambatkan proses enzimatik dalam darah, dan pada dos ini, ia menghentikannya secara praktikal. Mengapa ini perlu? Pertama, darah tidak sia-sia diletakkan di dalam tabung uji sejuk. Sekiranya anda sudah membaca artikel kami mengenai hemoglobin glikasi, maka anda tahu bahawa di bawah tindakan panas "hemoglobin" adalah "bergula", dengan syarat bahawa darah mengandungi sejumlah besar gula untuk waktu yang lama.

Lebih-lebih lagi, di bawah pengaruh panas dan dengan penggunaan oksigen yang sebenarnya, darah mula "merosot" lebih cepat. Ia mengoksidakan, menjadi lebih toksik. Untuk mengelakkan ini, selain natrium fluorida, satu lagi bahan ditambahkan ke tabung uji.

Ia mengganggu pembekuan darah..

Kemudian tiub diletakkan di atas ais, dan peralatan khas disediakan untuk memisahkan darah menjadi komponen. Plasma diperlukan untuk mendapatkannya menggunakan centrifuge dan, maaf untuk tautologi, menyentrifugasi darah. Plasma diletakkan di tiub lain dan analisis langsungnya sudah bermula..

Semua penipuan ini mesti dilakukan dengan cepat dan dalam selang tiga puluh minit. Sekiranya plasma dipisahkan selepas waktu ini, maka ujian itu boleh dianggap gagal..

Selanjutnya, berkenaan dengan proses analisis lebih lanjut darah kapilari dan vena. Makmal boleh menggunakan pendekatan yang berbeza:

  • kaedah glukosa oksidase (norma 3.1 - 5.2 mmol / liter);

Secara sederhana dan sederhana, ini berdasarkan pengoksidaan enzimatik dengan glukosa oksidase, ketika hidrogen peroksida terbentuk di saluran keluar. Orthotolidine yang tidak berwarna sebelumnya, di bawah tindakan peroksidase, memperoleh warna kebiruan. Jumlah zarah berpigmen (berwarna) "bercakap" kepekatan glukosa. Semakin banyak mereka, semakin tinggi tahap glukosa.

  • kaedah orthotoluidine (norma 3.3 - 5.5 mmol / liter)

Sekiranya dalam kes pertama terdapat proses oksidatif berdasarkan reaksi enzimatik, maka tindakan tersebut berlaku dalam medium yang sudah berasid dan intensitas warna terjadi di bawah pengaruh zat aromatik yang berasal dari amonia (ini adalah orthotoluidine). Tindak balas organik tertentu berlaku, akibat aldehid glukosa teroksidasi. Ketepuan warna "zat" larutan yang dihasilkan menunjukkan jumlah glukosa.

Kaedah orthotoluidine dianggap lebih tepat, masing-masing, ia paling sering digunakan dalam proses analisis darah dengan GTT.

Secara amnya, terdapat banyak kaedah untuk menentukan glisemia yang digunakan untuk ujian dan semuanya dibahagikan kepada beberapa kategori besar: kolometrik (kaedah kedua yang kami kaji); enzimatik (kaedah pertama yang dipertimbangkan oleh kami); reduktometrik; elektrokimia; ujian jalur (digunakan dalam glukometer dan penganalisis mudah alih lain); bercampur.

norma glukosa pada orang yang sihat dan diabetes

Kami segera membagi penunjuk yang dinormalisasi menjadi dua bahagian: norma darah vena (analisis plasma) dan norma darah kapilari keseluruhan yang diambil dari jari.

darah vena 2 jam selepas muatan karbohidrat

diagnosismmol / liter
normadarah keseluruhan
semasa perut kosong
diagnosismmol / liter
norma3.5 - 5.5
toleransi glukosa terganggu5.6 - 6.0
diabetes≥6.1
selepas muatan karbohidrat
diagnosismmol / liter
norma11.0

Sekiranya kita berbicara mengenai norma glukosa pada orang yang sihat, maka dengan kadar puasa lebih dari 5.5 mmol / liter darah, kita dapat membicarakan sindrom metabolik, prediabetes dan gangguan lain yang merupakan akibat dari pelanggaran metabolisme karbohidrat..

Dalam keadaan ini (tentu saja, jika diagnosis disahkan), disarankan untuk meninjau semua tabiat makan anda. Sebaiknya kurangkan penggunaan makanan manis, produk roti dan semua kedai pastri. Tidak termasuk minuman beralkohol. Jangan minum bir dan makan lebih banyak sayur-sayuran (terbaik semasa mentah).

Ahli endokrinologi juga dapat mengarahkan pesakit untuk menjalani ujian darah umum dan menjalani ultrasound sistem endokrin manusia.

Sekiranya kita bercakap tentang sudah sakit diabetes, maka kadarnya boleh berbeza-beza. Kecenderungan, sebagai peraturan, diarahkan untuk meningkatkan hasil akhir, terutama jika beberapa komplikasi diabetes telah didiagnosis. Ujian ini digunakan dalam ujian penilaian sementara untuk perkembangan atau regresi rawatan. Sekiranya indikator jauh lebih tinggi daripada yang awal (diperoleh pada awal diagnosis), maka kita dapat mengatakan bahawa rawatan tidak membantu. Ia tidak memberikan hasil yang tepat dan, kemungkinan besar, doktor yang merawat akan memberikan sejumlah ubat yang secara paksa mengurangkan kadar gula.

Kami tidak mengesyorkan segera membeli ubat preskripsi. Sebaiknya, sekali lagi, untuk mengurangkan bilangan produk roti (atau menolaknya sepenuhnya), menghilangkan semua gula-gula (bahkan tidak menggunakan pemanis) dan minuman bergula (termasuk "gula-gula" makanan pada fruktosa dan pengganti gula lain), meningkatkan aktiviti fizikal (apabila Dalam ini, awasi dengan teliti petunjuk glikemia sebelum, semasa dan selepas latihan: lihat menu untuk latihan fizikal). Dengan kata lain, untuk mengarahkan semua usaha ke arah pencegahan diabetes dan komplikasi lebih lanjut dan fokus hanya pada gaya hidup sihat.

Sekiranya seseorang mengatakan bahawa dia tidak dapat menolak manis, tepung, lemak, tidak mahu bergerak dan berpeluh di gim, membakar lemak berlebihan, maka dia tidak mahu sihat.

Diabetes tidak membuat kompromi dengan manusia. Adakah anda ingin sihat? Jadi jadilah mereka sekarang! Jika tidak, komplikasi diabetes akan memakan anda dari dalam!

ujian toleransi glukosa kehamilan

Pada wanita hamil, keadaannya sedikit berbeza, kerana dalam proses melahirkan anak, tubuh wanita mengalami tekanan yang melampau, yang menghabiskan banyak simpanan ibu. Mereka semestinya mematuhi diet yang kaya dengan vitamin, mineral dan mineral, yang harus diresepkan oleh doktor. Tetapi, ini kadang-kadang tidak mencukupi dan harus ditambah dengan kompleks vitamin yang seimbang.

Kerana kekeliruan, wanita hamil sering kali terlalu jauh dan mula mengambil produk yang jauh lebih besar daripada yang diperlukan untuk perkembangan bayi yang sihat. Ini berlaku terutamanya untuk karbohidrat yang terkandung dalam bungkusan makanan tertentu. Ini boleh memudaratkan keseimbangan tenaga seorang wanita dan, tentu saja, mempengaruhi bayi.

Sekiranya hiperglikemia berpanjangan diperhatikan, maka diagnosis awal dapat dibuat - diabetes kehamilan (GDM), di mana tahap hemoglobin glikasi juga dapat meningkat.

Jadi, dalam keadaan apa membuat diagnosis ini?

GDM (tahap glukosa darah vena)mmol / litermg / dl
semasa perut kosong≥5.1 tetapi

Sekiranya anda menemui ralat, pilih teks dan tekan Ctrl + Enter.