Hidrosefalus dewasa

Hidrosefalus dewasa
Hydrocephalus otak adalah patologi serius yang dicirikan oleh pengumpulan cecair serebrospinal di kepala. Lebih kerap berkembang pada kanak-kanak kecil, tetapi orang dewasa tidak terkecuali. Tetes mereka dianggap diperoleh, dan tanda-tanda luarannya tidak kelihatan.

Sekiranya penyakit itu tidak dapat dikesan pada waktunya, maka seseorang itu mungkin akan mati. Keberkesanan terapi hidrosefalus bergantung pada kapan ia dikesan. Cecair menumpuk di kawasan subarachnoid dan juga sistem ventrikel.

Apa ini?

Hydrocephalus (dropsy) otak adalah penyakit di mana terdapat peningkatan dalam jumlah ventrikel otak. Penyebab utama keadaan patologi ini adalah pengeluaran cecair serebrospinal yang berlebihan dan pengumpulannya di kawasan rongga otak. Dropsy terutamanya berlaku pada kanak-kanak usia baru lahir, tetapi mungkin juga merupakan ciri kumpulan usia yang lebih tua.

Faktor penyakit

Beberapa penyebab hidrosefalus otak pada orang dewasa adalah:

  1. Strok iskemia atau hemoragik yang ditangguhkan;
  2. Hidrosefalus kongenital
  3. Neoplasma (tumor);
  4. Penyakit berjangkit (meningitis, ensefalitis);
  5. Kecederaan otak trauma;
  6. Patologi vaskular;
  7. Ensefalopati alkoholik, toksik dan lain-lain;
  8. Pendarahan intraventrikular. Lebih-lebih lagi, tidak kira sama ada pendarahan itu terbentuk kerana kecederaan atau tidak;
  9. Gangguan sistem saraf pusat.

Selalunya, penyakit ini berlaku pada bayi, tetapi juga berkembang pada orang dewasa. Pada masa ini, kajian menunjukkan bahawa hampir semua gangguan sistem saraf pusat boleh mencetuskan hidrosefalus.

Hidrosefalus dalaman atau tertutup

Jenis hidrosefalus ini serupa dengan jenis sebelumnya, tetapi dalam kes ini, sejumlah besar cecair serebrospinal diperhatikan tepat di dalam ventrikel. Sebab bentuk tidak oklusal adalah penyumbatan saluran cecair serebrospinal akibat proses pelekat keradangan, juga penyebabnya mungkin pendarahan intraventrikular atau tumor.

Sekiranya terdapat trauma atau penyumbatan interventricular, hidrosefalus asimetrik otak mungkin berlaku. Pembesaran ventrikel yang meluas menyebabkan tisu otak mati, sehingga meratakan konvolusi.

Hidrosefalus luaran atau terbuka

Jenis penyakit ini dimanifestasikan kerana kandungan cecair serebrospinal yang berlebihan di NAO. Walau bagaimanapun, perlu dinyatakan bahawa cecair serebrospinal secara langsung di ventrikel otak adalah normal. Sebab mengapa perkembangan bentuk ini berlaku adalah aterosklerosis, darah tinggi dan kecederaan otak traumatik.

Bentuk ini dicirikan oleh ketiadaan pelbagai gejala, seperti gejala seperti sakit kepala atau peningkatan tekanan darah. Perlu juga diperhatikan bahawa dalam kes ini, hidrosefalus laten sering berkembang, akibatnya volume otak dapat berkurang, dan ruang bebas dipenuhi dengan cairan serebrospinal.

Bercampur

Dari namanya menjadi jelas bahawa cecair serebrospinal memenuhi kedua ventrikel otak dan ruang subarachnoid. Ia berlaku lebih kerap pada orang tua akibat kestabilan vertebra serviks, hipertensi dan aterosklerosis yang tidak mencukupi..

Gejala hidrosefalus, foto

Dengan hidrosefalus oklusal akut yang berkembang pada orang dewasa, gejalanya disebabkan oleh tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial:

  1. Mual dan muntah - juga diperhatikan pada waktu pagi, setelah muntah, sakit kepala kadang-kadang berlaku.
  2. Sakit kepala - terutama terasa pada waktu pagi ketika bangun tidur, kerana peningkatan tekanan intrakranial tambahan semasa tidur.
  3. Gejala kehelan paksi otak - penghambatan cepat kesedaran pesakit hingga koma yang mendalam, sementara pesakit menganggap posisi kepala dipaksa, gangguan oculomotor muncul. Sekiranya pemampatan medulla oblongata berlaku, maka tanda-tanda hidrosefalus ditunjukkan oleh penghambatan aktiviti kardiovaskular dan pernafasan, yang boleh mengakibatkan kematian.
  4. Mengantuk adalah salah satu tanda yang paling berbahaya dari peningkatan tekanan intrakranial, jika mengantuk berlaku, maka kemerosotan gejala neurologi yang cepat dan agak mendekat.
  5. Stagnasi cakera saraf optik - pelanggaran arus aksoplasma di saraf optik dan peningkatan tekanan di ruang subarachnoid di sekelilingnya, menyebabkan gangguan penglihatan.

Sekiranya hidrosefalus kronik terbentuk, maka gejala dan gambaran klinikalnya jauh berbeza dengan hidrosefalus akut pada orang dewasa: Demensia - selalunya gejala pertama berlaku 15-20 hari selepas kecederaan, pendarahan, meningitis atau penyakit lain:

  1. Penurunan aktiviti keseluruhan pesakit, dia menjadi lengai, tidak peduli, tidak peduli, tidak tahu.
  2. Seseorang membingungkan siang dengan malam, iaitu pada siang hari dia mengalami rasa mengantuk, dan pada waktu malam insomnia.
  3. Ingatan terganggu - pertama sekali, ia adalah penurunan ingatan berangka jangka pendek, sementara seseorang tidak betul menyebut bulan, tarikh, melupakan usianya.
  4. Pada peringkat lanjut penyakit ini, gangguan intelektual mnestic-intelektual dapat terjadi apabila seseorang tidak dapat melayani dirinya sendiri, kepada pertanyaan yang diajukannya, dia mungkin tidak dapat menjawab atau menjawab dengan lama, tidak mencukupi, berfikir panjang, berhenti di antara kata-kata.

Walk apraxia adalah sindrom apabila seseorang yang berada dalam posisi rawan dapat dengan mudah menunjukkan cara berjalan atau menunggang basikal, dan ketika dia bangun, dia tidak dapat berjalan dengan normal, dia berjalan dengan kaki yang terpisah, bergoyang, mengocok.

Inkontinensia kencing, gejala ini mungkin tidak selalu berlaku, dan merupakan tanda hidrosefalus yang lewat dan berselang pada orang dewasa..

Diagnostik

Pada masa ini, kaedah penyelidikan instrumental berikut digunakan untuk mengesahkan dan mengenal pasti penyebab hidrosefalus:

  1. Pemeriksaan Fundus oleh pakar oftalmologi. Sekiranya cakera optik membengkak, ini menunjukkan peningkatan tekanan intrakranial, yang mungkin merupakan tanda hidrosefalus.
  2. Pengukuran lilitan kepala dengan pita sentimeter (jika kepala anak meningkat lebih dari 1.5 cm sebulan, ini menunjukkan hidrosefalus; peningkatan ukuran kepala dewasa dengan nilai menunjukkan hidrosefalus).
  3. Pencitraan resonans magnetik (MRI) - adalah "standard emas" dalam diagnosis hidrosefalus. Kaedah ini memungkinkan bukan sahaja untuk mendiagnosis hidrosefalus, tetapi juga untuk mengenal pasti penyebabnya dan kerosakan yang ada pada struktur tisu otak. Kriteria hidrosefalus menurut MRI adalah indeks interventrikular lebih dari 0,5 dan edema periventrikular.
  4. Ultrasound tengkorak (neurosonografi - NSG). Kaedah ini hanya digunakan pada anak-anak tahun pertama kehidupan, di mana otak dapat diperiksa melalui fontanel terbuka. Oleh kerana fontanel ditumbuhkan pada kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun dan pada orang dewasa, dan tulang tengkorak terlalu padat, kaedah NSG tidak sesuai untuk mereka. Kaedah ini sangat tepat dan tidak tepat, sehingga hasilnya dapat dianggap sebagai asas untuk MRI, dan bukan untuk diagnosis hidrosefalus.
  5. Echoencephalography (EEG) dan rheoencephalography (REG) adalah kaedah yang tidak maklumat, yang, bagaimanapun, digunakan untuk "mendiagnosis" hidrosefalus. Hasil kajian REG dan EEG dapat diabaikan sepenuhnya ketika memutuskan tentang kehadiran atau ketiadaan hidrosefalus pada manusia.
  6. Komputasi tomografi (CT) adalah kaedah yang serupa dengan MRI, tetapi kurang tepat, jadi ia jarang digunakan.

Untuk mengenal pasti atau menolak kecurigaan hidrosefalus, perlu menilai gejala, melakukan imbasan MRI dan pemeriksaan fundus. Sekiranya semua kajian memberikan hasil "untuk" hidrosefalus, maka kecurigaan kehadiran penyakit tersebut dianggap dapat disahkan. Sekiranya data mana-mana dari tiga kajian yang dinyatakan tidak menunjukkan hidrosefalus "untuk", maka orang tersebut tidak mempunyai penyakit ini, dan gejala yang ada memprovokasi patologi lain yang perlu dikenal pasti.

Rawatan hidrosefalus

Tahap awal hidrosefalus dapat dirawat dengan ubat. Untuk ini, ubat berikut digunakan:

  • untuk mengurangkan tekanan intrakranial dan mengeluarkan lebihan cecair (dengan syarat aliran keluar cecair serebrospinal dipelihara) - diacarb (acetazolamide), manitol dan manitol dalam kombinasi dengan furosemide atau lasix. Wajib dengan rawatan ini adalah pembetulan tahap kalium dalam tubuh, untuk penggunaan ini Asparkum (panangin);
  • Cavinton (vinpocetine), Actovegin (solcoseryl), gliatilin, kolin, korteksin, serebrolysin, Semax, memoplant, dan lain-lain ditunjukkan untuk meningkatkan pemakanan tisu otak..

Hidrosefalus yang dikembangkan secara klinikal dikenakan rawatan pembedahan, kaedah ubat memperbaiki keadaan dalam waktu yang singkat.

Hidrosefalus kronik memerlukan operasi penyelamatan minuman keras. Jenis rawatan pembedahan ini adalah pengambilan cecair serebrospinal yang berlebihan ke dalam rongga semula jadi tubuh manusia menggunakan sistem kateter dan injap yang kompleks (rongga perut, rongga pelvis, atrium, dan lain-lain): ventrikuloperitoneal, ventrikuloatrial, pintasan cystoperitoneal. Di rongga badan terdapat penyerapan cecair serebrospinal yang berlebihan. Operasi ini cukup trauma, tetapi dengan pelaksanaan yang tepat, pesakit dapat pulih, tenaga kerja dan pemulihan sosial mereka.

Hidrosefalus akut, sebagai keadaan yang mengancam nyawa, memerlukan rawatan bedah saraf segera. Ini terdiri dalam kraniotomi dan penggunaan saluran air luaran, yang memberikan aliran keluar cecair yang berlebihan. Ini dipanggil saliran ventrikel luaran. Selain itu, ubat-ubatan yang mencairkan pembekuan darah adalah mungkin melalui sistem saliran (kerana pendarahan intraventrikular adalah salah satu penyebab hidrosefalus akut yang paling biasa).

Sehingga kini, teknik neuroendoskopi yang kurang trauma menjadi yang pertama di antara rawatan invasif. Ia masih lebih kerap dilakukan di luar negara kerana kos operasi itu sendiri. Kaedah ini dipanggil seperti berikut: endoskopi ventrikulosysternostomi bahagian bawah ventrikel ketiga. Operasi hanya berlangsung selama 20 minit. Dengan kaedah rawatan ini, instrumen pembedahan dengan neuroendoscope (kamera) di hujungnya dimasukkan ke dalam ventrikel otak.

Kamera membolehkan anda menunjukkan gambar menggunakan projektor dan mengawal semua manipulasi dengan tepat. Di bahagian bawah ventrikel ketiga, lubang tambahan dibuat yang menghubungkan ke tangki dasar otak, yang menghilangkan penyebab hidrosefalus. Oleh itu, cecair serebrospinal fisiologi antara ventrikel dan tangki air dipulihkan, sebagaimana adanya.

Komplikasi penyakit

Pesakit, dengan syarat diagnosis tepat pada masanya, yang menjalani terapi, mungkin menjalani sisa hidup mereka tanpa komplikasi yang ketara.

Dalam beberapa kes, gangguan pertuturan diperhatikan. Mungkin ada masalah dengan gangguan shunt atau jangkitan semasa pemasangan, yang menunjukkan pemasangannya semula. Dalam kes yang sangat kompleks dan diabaikan dengan hidrosefalus pada orang dewasa, kecacatan adalah mungkin.

Ramalan

Prognosis untuk penyakit ini bergantung pada punca dan masa yang dihabiskan untuk diagnosis dan pelantikan terapi yang sesuai. Beberapa sekatan untuk jangka hayat mungkin berlaku. Dalam beberapa kes, manifestasi pelanggaran fungsi alat pertuturan adalah mungkin.

Jelas sekali, rawatan hidrosefalus pada orang dewasa semestinya bersifat simtomatik, iaitu, berpengaruh pada penyakit yang mendasari dan gejalanya. Langkah-langkah terapi yang secara langsung bertujuan untuk manifestasi klinikal patologi tertentu telah dijelaskan di bahagian laman web kami. Walaupun begitu, sekali lagi saya benar-benar ingin memberi amaran kepada pesakit dan, terutamanya, saudara mereka mengenai ketidakcukupan rawatan bebas:

Hanya pakar neurologi yang dapat mencegah perkembangan proses patologi dan memperburuk keparahan penyakit, kerana mempunyai pengetahuan dan kelayakan yang diperlukan.

Bagi kanak-kanak, ia memerlukan perhatian dan tanggungjawab khas dari kedua-dua doktor dan, tentu saja, ibu bapa. Perlu diingat bahawa diagnosis awal dan rawatan tepat pada masanya dapat memberi bayi perkembangan normal dan kehidupan masa depan yang penuh. Dalam keadaan apa pun tidak boleh menyerah, seseorang mesti menggunakan semua kaedah yang dicadangkan oleh perubatan moden. Dan penyakit itu akan dikalahkan!

Gejala hidrosefalus dewasa

Hidrosefalus otak pada orang dewasa adalah penyakit yang boleh berlaku sebagai komplikasi pelbagai penyakit otak, seperti strok, kecederaan otak traumatik, tumor, pendarahan, jangkitan, meningitis.

Dan juga sebagai bentuk nosologi bebas, di mana terdapat proses aktif pengumpulan cecair serebrospinal dalam cecair serebrospinal. Gejala klinikal dan manifestasi penyakit bergantung pada sebab dan bentuk hidrosefalus pada orang dewasa:

  • gangguan peredaran darah CSF - bentuk hidrosefalus oklusi, proksimal dan distal
  • gangguan dalam penyerapannya - bentuk disresorptif dan areresorptive
  • pelanggaran pengeluarannya - bentuk hipersecretori di mana ventrikel otak meningkat

Hari ini, hidrosefalus pada orang dewasa tidak mempunyai batasan diagnostik yang jelas

Hidrosefalus otak pada orang dewasa adalah penyakit yang dirawat oleh pakar neurologi, pakar bedah saraf. Sebilangan besar orang, dan juga doktor, menganggap hidrosefalus sebagai patologi kanak-kanak secara eksklusif, yang dalam beberapa tahun kebelakangan ini telah sering dicatat pada kanak-kanak dan hampir selalu menjadi penyakit kongenital. Untuk 1 ribu bayi yang baru lahir, terdapat 1-10 kanak-kanak yang mengalami otak yang jatuh. Baca lebih lanjut mengenai rawatan hidrosefalus pada kanak-kanak.

Itulah sebabnya hari ini tidak ada kriteria yang jelas untuk diagnosis hidrosefalus pada orang dewasa di poliklinik dan hospital yang tidak khusus (walaupun sudah cukup untuk melakukan Reoencephalography dan echo-ensefalografi). Dan selalunya pesakit yang mengalami kecederaan dan pukulan dengan alasan penyakit lain tidak berjaya dirawat di hospital psikiatri, hospital neurologi, di klinik dan dikeluarkan dari hospital biasa dengan diagnosis:

  • akibat strok
  • sindrom psiko-organik
  • akibat kecederaan otak traumatik
  • demensia asal campuran
  • ensefalopati selepas peredaran darah atau pasca trauma

Walau bagaimanapun, dengan pemeriksaan khusus pesakit di hospital bedah saraf, pada populasi berusia lebih dari 18 tahun, sindrom hidrosefalik dikesan pada 25% pesakit dewasa. Tetapi diagnosis hidrosefalus yang tepat pada masanya, cekap dan mencukupi pada orang dewasa dengan rawatan pembedahan yang tepat memungkinkan hampir 100% kes mencapai pemulihan pesakit, untuk membantu mereka dalam pemulihan sosial. Selepas operasi yang dilakukan oleh pakar yang berkelayakan, kebanyakan pesakit dapat kembali ke pekerjaan sebelumnya, ada yang dengan penyesuaian tenaga kerja yang tidak lengkap setelah operasi dapat dilakukan tanpa bantuan luar, kembali ke kehidupan yang penuh.

Terutama yang relevan adalah kaedah moden penyaliran luaran dan pengenalan trombolitik ke dalam ventrikel otak, yang dapat mengurangkan hasil maut dalam bentuk hidrosefalus akut yang timbul dari pendarahan subarachnoid bukan trauma. Oleh kerana seseorang, pada permulaan penyakit seperti itu, meninggal dalam 2 hari, dan pemberian rawatan pembedahan kecemasan menyelamatkan nyawanya dan menstabilkan keadaan pesakit untuk waktu yang lama.

Sebab-sebab kejadiannya

Sehingga kini, telah terbukti bahawa hampir semua gangguan, patologi sistem saraf pusat dapat menyumbang kepada komplikasi seperti hidrosefalus. Penyakit utama yang paling biasa di mana hidrosefalus boleh terbentuk:

  • Strok iskemik atau hemoragik - kemalangan serebrovaskular akut.
  • Penyakit onkologi - tumor otak, lebih kerap penyetempatan intraventrikular, batang, parastem.
  • Encephalopathies pelbagai asal - pasca trauma, keadaan hipoksia kronik, alkoholisme.
  • Penyakit berjangkit dan radang pada sistem saraf pusat - batuk kering, meningitis, ensefalitis, ventrikulitis.
  • Pendarahan intraventrikular, subarachnoid trauma atau bukan trauma akibat pecahnya aneurisma dan saluran arteriovenous otak.

Hidrosefalus dalaman dan luaran pada orang dewasa

Terdapat banyak klasifikasi hidrosefalus, yang utama adalah hidrosefalus kongenital atau diperoleh. Hidrosefalus otak pada orang dewasa adalah jenis hidrosefalus yang diperoleh, yang seterusnya dibahagikan kepada 3 jenis mengikut patogenesis. Sebelumnya, 4 bentuk juga diasingkan, hidrosefalus campuran, luaran, yang ditunjukkan oleh peningkatan ruang subarachnoid dan ventrikel otak dengan atrofi otak progresif.

Walau bagaimanapun, sekarang proses ini tidak dianggap hidrosefalus, tetapi disebut sebagai atrofi otak, kerana dengan hidrosefalus luaran pada orang dewasa, pengembangan ruang subarachnoid dan peningkatan ventrikel otak tidak disebabkan oleh pengumpulan CSF yang berlebihan, peredaran yang terganggu, proses pengeluarannya, atau penyerapan semula, tetapi merupakan akibat atrofi tisu otak, mengurangkan jisimnya. Klasifikasi hidrosefalus pada orang dewasa:

Patogenesis
  • Terbuka - hidrosefalus yang saling berkaitan dan disresorptif. Dalam kes ini, proses penyerapan cecair serebrospinal terganggu kerana kerosakan pada sinus vena, mesh, arachnoid villi, granulasi pachyon, sementara penyerapan CSF ke saluran vena terganggu.
  • Tertutup - hidrosefalus oklusal, tidak berkomunikasi, dalam kes ini, perubahan aliran CSF berlaku kerana penutupan saluran serebrospinal setelah proses pelekat keradangan, disebabkan oleh tumor atau pembekuan darah.
  • Hidrosefalus hipersecretori, ia muncul kerana pengeluaran cecair serebrospinal yang berlebihan.
Oleh tahap tekanan cecair serebrospinal
  • Antihipertensi
  • Hipertensi
  • Normotensif
Dengan rentak arus
  • Hidrosefalus kronik, yang tempohnya adalah dari 21 hari hingga enam bulan atau lebih.
  • Hidrosefalus progresif subakut, yang berlangsung selama sebulan.
  • Hidrosefalus akut, di mana sejak permulaan tanda-tanda pertama, gejala hidrosefalus pada orang dewasa hingga terjadinya dekompensasi kasar, tidak lebih dari 3 hari.

Gejala, tanda hidrosefalus

Hidrosefalus akut

Dengan hidrosefalus oklusal akut yang berkembang pada orang dewasa, gejalanya disebabkan oleh tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial:

Sakit kepala - terutama terasa pada waktu pagi ketika bangun tidur, kerana peningkatan tekanan intrakranial tambahan semasa tidur.

Mual dan muntah - juga diperhatikan pada waktu pagi, setelah muntah, sakit kepala kadang-kadang berlaku.

Mengantuk adalah salah satu tanda yang paling berbahaya dari peningkatan tekanan intrakranial, jika mengantuk berlaku, maka kemerosotan gejala neurologi yang cepat dan agak mendekat.

Gejala kehelan paksi otak - penghambatan cepat kesedaran pesakit hingga koma yang mendalam, sementara pesakit menganggap posisi kepala dipaksa, gangguan oculomotor muncul. Sekiranya pemampatan medulla oblongata berlaku, maka tanda-tanda hidrosefalus ditunjukkan oleh penghambatan aktiviti kardiovaskular dan pernafasan, yang boleh mengakibatkan kematian.

Stagnasi cakera saraf optik - pelanggaran arus aksoplasma di saraf optik dan peningkatan tekanan di ruang subarachnoid di sekelilingnya, menyebabkan gangguan penglihatan.

Hidrosefalus kronik

Sekiranya hidrosefalus kronik terbentuk, maka gejala dan gambaran klinikalnya jauh berbeza dengan hidrosefalus akut pada orang dewasa:

Demensia - selalunya gejala pertama, tanda-tanda hidrosefalus otak pada orang dewasa berlaku 15-20 hari selepas kecederaan, pendarahan, meningitis atau penyakit lain:

  • Seseorang membingungkan siang dengan malam, iaitu pada siang hari dia mengalami rasa mengantuk, dan pada waktu malam insomnia.
    Penurunan aktiviti keseluruhan pesakit, dia menjadi lengai, tidak peduli, tidak peduli, tidak tahu.
  • Ingatan terganggu - pertama sekali, ia adalah penurunan ingatan berangka jangka pendek, sementara seseorang tidak betul menyebut bulan, tarikh, melupakan usianya.
  • Pada peringkat lanjut penyakit ini, gangguan intelektual mnestic-intelektual dapat terjadi apabila seseorang tidak dapat melayani dirinya sendiri, kepada pertanyaan yang diajukannya, dia mungkin tidak dapat menjawab atau menjawab dengan lama, tidak mencukupi, berfikir panjang, berhenti di antara kata-kata.

Walk apraxia adalah sindrom apabila seseorang yang berada dalam posisi rawan dapat dengan mudah menunjukkan cara berjalan atau menunggang basikal, dan ketika dia bangun, dia tidak dapat berjalan dengan normal, dia berjalan dengan kaki yang terpisah, bergoyang, mengocok.

Inkontinensia kencing, gejala ini mungkin tidak selalu berlaku, dan merupakan tanda hidrosefalus yang lewat dan berselang pada orang dewasa..

Perubahan Fundus biasanya tidak ada.

Jenis kajian diagnostik otak pada orang dewasa

  • Tomografi yang dikira adalah diagnosis yang cukup tepat mengenai kontur otak, ventrikel, tengkorak dan ruang subarachnoid., Dilakukan untuk menentukan bentuk dan ukuran ventrikel, untuk menentukan kelainan - kista, tumor.
  • Resonans magnetik - menurut MRI, anda dapat menentukan keparahan dan bentuk hidrosefalus. Kajian-kajian ini sangat diperlukan untuk menjelaskan sebab-sebab berlakunya penurunan..
  • Cisternografi atau radiografi tengkorak dasar tengkorak - ia digunakan untuk menjelaskan jenis hidrosefalus dan menentukan arah cecair serebrospinal.
  • X-ray saluran darah atau angiografi - setelah pemberian medium kontras di arteri, pelanggaran pada tahap pembuluh darah dikesan.
  • Pemeriksaan neuropsikologi - mengumpulkan riwayat perubatan pesakit, menyoal pesakit, yang menunjukkan adanya pelanggaran, penyimpangan dalam fungsi otak.
  • Echoencephalografi.

Rawatan hidrosefalus akut dan kronik

  • Diuretik - osmotik (urea dan beckons, glimarite). Saluretik - diacarb, acetazolamide (inhibitor karbonik anhydrase), asid etakrilik, furosemida (diuretik gelung)
  • Penyelesaian pengganti plasma (20% larutan albumin).
  • Ubat vasoaktif - magnesium sulfat (larutan 25%), venotonik (troxevasin, glivenol).
  • Glukokortikosteroid (dexamethasone, prednisone, methylprednisolone, betamethasone).
  • Ubat penahan sakit - NSAID (nimesil, nimesulide, ketonal, ketoprofen), anti-migrain (treksimed).
  • Barbiturates (phenobarbital, nembutal, amital).

Sekiranya pesakit mempunyai tanda-tanda klinikal penyakit ini, rawatan non-pembedahan dan konservatif hidrosefalus otak pada orang dewasa tidak berkesan. Untuk rawatan hidrosefalus akut, yang paling kerap berlaku dengan pendarahan intraventrikular, ini adalah komplikasi yang luar biasa yang memerlukan campur tangan neurosurgikal segera.

Pembedahan

Hari ini, teknologi perubatan dalam bidang rawatan penyakit neurologi di negara maju memungkinkan penggunaan operasi yang kurang traumatik dan dilakukan dengan cepat dengan kaedah pembedahan neuroendoskopi. Di Rusia, kaedah ini belum banyak digunakan (di wilayah yang jauh dari Moscow dan St Petersburg) kerana kekurangan pakar yang berkelayakan dan peralatan yang sangat mahal. Di negara-negara Barat, operasi ini meluas..

Inti kaedahnya ialah instrumen khas dengan neuroendoscope (kamera) di hujungnya dimasukkan ke saluran otak. Oleh itu, doktor dapat memerhatikan keseluruhan operasi di skrin besar. Di bahagian bawah ventrikel ke-3, lubang dibuat dengan kateter khas (ke mana cecair serebrospinal mengalir), yang menghubungkan ke tangki otak tambahan. Setelah membuat lubang seperti itu, ancaman terhadap kehidupan pesakit hilang. Ahli bedah saraf melakukan pelbagai jenis pembedahan pintasan:

  • ventrikulo-atrial shunting - menghubungkan ventrikel otak dengan atrium kanan, dan juga dengan vena cava yang unggul;
  • ventrikulo-peritoneal shunting - cecair serebrospinal dihantar ke rongga perut;
  • ventriculo-cisternostomy - ke dalam tong oksipital yang besar;
  • operasi shunt atipikal - di rongga lain.

Operasi sedemikian berlangsung 1-2 jam, pesakit menghabiskan masa di hospital 2-3 hari. Untuk penghasilan sistem pemotongan minuman keras seperti itu, silikon digunakan - bahan lengai yang selamat untuk tubuh. Dengan peningkatan tekanan intrakranial melebihi normal, sistem ini mengeluarkan cecair serebrospinal di rongga (rongga perut atau tangki oksipital, dll.).

Hydrocephalus - gejala dan rawatan

Apa itu hidrosefalus? Sebab, kaedah diagnosis dan rawatan dibincangkan dalam artikel oleh Dr. Galkin P.V., pakar bedah saraf dengan pengalaman 19 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Hydrocephalus atau tetes otak adalah penyakit di mana kandungan cecair serebrospinal (cecair serebrospinal) di rongga kranial, yang merupakan ruang terhad, meningkat.

Hydrocephalus berlaku lebih kerap pada bayi dan orang dewasa yang berusia lebih dari 60 tahun, walaupun orang yang berumur dewasa juga boleh menjadi mangsa penyakit ini. Bentuk hidrosefalus kongenital yang paling biasa adalah 1-2 kes setiap 1000 kanak-kanak yang dilahirkan.

Sejumlah keadaan patologi boleh menyebabkan peningkatan kandungan cecair serebrospinal di otak, yang berlaku kerana sebab berikut:

  • pelanggaran aliran keluar cecair serebrospinal akibat pembentukan rintangan di laluan cecair serebrospinal;
  • penurunan keupayaan penyerapan cecair serebrospinal oleh granulasi arachnoid;
  • pengeluaran cecair serebrospinal yang berlebihan oleh plexus vaskular otak.

Sehingga kini, penyebab hidrosefalus tidak difahami dengan baik..

Bentuk hidrosefalus kongenital biasanya disebabkan oleh kecacatan otak yang menyebabkan peredaran cairan serebrospinal terganggu. Sebab yang paling biasa adalah:

  • pendarahan ventrikel pada kanak-kanak di rahim;
  • penutupan ruang tulang belakang (spina bifida);
  • pendarahan intrakranial yang berkembang pada anak sebelum atau selepas kelahiran (terutamanya semasa kelahiran pramatang);
  • penyakit berjangkit (contohnya, rubella yang disebarkan oleh ibu semasa mengandung, atau meningitis - keradangan meninges pada anak dalam kandungan);
  • kecederaan otak traumatik pada seorang kanak-kanak semasa penjagaan obstetrik (contohnya, dengan kelahiran yang lemah atau saluran kelahiran ibu yang sempit);
  • keadaan genetik kongenital (Dandy-Walker anomali atau hidrosefalus kerana mutasi kromosom X);
  • tumor sistem saraf pusat;
  • kista arachnoid - rongga yang dipenuhi dengan cecair serebrospinal, terletak di antara otak atau saraf tunjang dan membrannya.

Hydrocephalus yang diperoleh boleh berkembang pada usia berapa pun dan biasanya disebabkan oleh penyakit atau kecederaan. Penyebab hidrosefalus yang diperoleh adalah:

  • pendarahan serebrum (paling kerap subarachnoid - pendarahan di bawah lapisan otak);
  • pembentukan gumpalan darah (pembekuan darah) di urat (sinus) otak;
  • meningitis;
  • tumor otak;
  • kecederaan otak trauma;
  • strok.

Dalam beberapa kes, "saluran" otak yang mengalirkan cairan serebrospinal dapat disempit dari saat kelahiran, dikompensasi oleh rizab dalaman tubuh manusia. Hidrosefalus seperti itu dapat kekal tanpa gejala dan nyata hanya dengan usia.

Hidrosefalus lanjut usia disebut hidrosefalus normotensif, iaitu hidrosefalus tekanan normal. Ini disebabkan oleh fakta bahawa jumlah cecair serebrospinal di otak meningkat, tetapi tekanannya tidak meningkat. Keadaan ini menyebabkan edema serebrum dan, sebagai akibatnya, pelanggaran fungsinya.

Hidrosefalus normotensif boleh menyebabkan perkembangan keadaan yang menghalang penyerapan cecair serebrospinal yang normal oleh arachnoid vili otak, tetapi dalam kebanyakan kes mekanisme perkembangannya tidak diketahui.

Pesakit yang mengalami meningitis berjangkit, cedera otak traumatik, pendarahan otak, atau pembedahan otak mempunyai risiko peningkatan hidrosefalus normotensif. [5] [6]

Gejala hidrosefalus

Manifestasi penyakit ini, serta penyebabnya, biasanya berbeza dan bergantung pada jenis hidrosefalus dan usia pesakit.

Hydrocephalus pada bayi baru lahir dicirikan oleh ciri-ciri tertentu dalam penampilan anak sejak lahir:

  • diameter kepala yang luar biasa besar;
  • kulit nipis dengan urat lut;
  • fontanel yang membonjol atau tegang (kawasan lembut yang terletak di bahagian atas kepala);
  • pandangan ke bawah tetap (sindrom Parino).

Hidrosefalus kongenital secara klinikal boleh berlaku:

  • pemakanan rendah (kekurangan zat makanan);
  • kerengsaan berlebihan;
  • muntah
  • mengantuk
  • peningkatan atau penurunan nada otot lengan dan kaki dengan penurunan kekuatannya.

Pengambilan hidrosefalus pada kanak-kanak dan orang dewasa sering menampakkan diri sebagai sakit kepala, yang dapat lebih jelas ketika bangun pada waktu pagi. Ini disebabkan oleh fakta bahawa ketika anda berada dalam kedudukan mendatar, cairan serebrospinal mengalir dari otak dengan lebih perlahan dan, terkumpul di ventrikel otak, pecah ke tisu otak. Mengambil posisi duduk dapat meringankan keadaan, namun, ketika penyakit ini berkembang, intensitas sakit kepala mungkin tidak berubah..

Manifestasi lain dari hidrosefalus yang diperoleh mungkin termasuk:

  • sakit di leher;
  • kesakitan atau kelemahan, yang paling ketara pada waktu pagi;
  • mengantuk dengan kemungkinan berlakunya koma;
  • gangguan mental, kekeliruan;
  • penurunan tumpuan perhatian dan ingatan;
  • gangguan visual dalam bentuk "kerudung" di depan mata, penglihatan berganda;
  • kekurangan penyelarasan;
  • gangguan berjalan
  • loya muntah;
  • epilepsi;
  • kehilangan kawalan membuang air kecil (inkontinensia), dan dalam beberapa kes terhadap najis.

Hidrosefalus normotensif biasanya berkembang pada orang tua, sementara beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun mungkin berlalu dari permulaan penyakit hingga gambaran klinikal yang dikembangkan..

Untuk hidrosefalus normotensif, tiga gejala khas adalah ciri dalam bentuk:

  • gangguan berjalan
  • pelanggaran kawalan kencing;
  • kecacatan intelektual.

Selalunya, hidrosefalus normotensif ditunjukkan oleh gangguan berjalan. Pesakit mengalami banyak kesukaran untuk mengambil langkah pertama. Pesakit menggambarkan keadaan ini seolah-olah kaki mereka "tersekat di lantai." Dalam kes ini, kiprah menjadi goyah. Ketika hidrosefalus berkembang, ketidakstabilan menjadi lebih jelas, hingga jatuh, yang biasanya terjadi ketika tubuh berputar di sepanjang sumbu.

Gangguan berjalan biasanya disertai dengan kehilangan kawalan kencing dan dimanifestasikan oleh:

  • kencing kerap;
  • keinginan untuk membuang air kecil (anda perlu segera mengosongkan pundi kencing);
  • kehilangan sepenuhnya fungsi kawalan pundi kencing.

Dengan hidrosefalus normotensif, proses berfikir setiap hari juga menderita. Ini biasanya menunjukkan dirinya:

  • kelembapan dalam komunikasi seharian;
  • reaksi tidak teratur terhadap perubahan keadaan luaran;
  • pelanggaran pemprosesan dan sintesis maklumat yang diterima.

Gejala yang disenaraikan menunjukkan demensia. Dengan rawatan yang sesuai, keparahan gangguan yang dijelaskan dikurangkan dengan ketara atau diselesaikan sepenuhnya. [5] [6]

Patogenesis hidrosefalus

Dengan hidrosefalus, ventrikel otak mengembang. Sebab-sebab perkembangan keadaan patologi ini banyak, yang utama adalah pelanggaran aliran keluar cecair serebrospinal dari otak.

Bagaimana peredaran cecair serebrospinal

Kira-kira 600-700 ml cecair serebrospinal setiap hari dihasilkan dalam plexus vaskular ventrikel lateral otak. Dari ventrikel lateral melalui lubang Monroe, cecair serebrospinal memasuki ventrikel ketiga, kemudian melalui saluran air Sylvian ke ventrikel keempat. Dari sana, cecair serebrospinal memasuki ruang subarachnoid melalui lubang Lyushka dan Mazhandi, dan juga ke saluran pusat saraf tunjang.

Minuman keras mencuci saraf tunjang dan otak, semasa melakukan fungsi pelincir dan pembersihan. Penyerapan cecair serebrospinal terbalik berlaku di permukaan hemisfera serebrum dalam granulasi arachnoid yang berkaitan dengan sinus vena - saluran besar di mana darah mengalir dari otak. [4]

Sebab-sebab pengembangan hidrosefalus:

  1. Pengeluaran cecair serebrospinal yang berlebihan - ciri lesi tumor pada pleksus ventrikel, seperti papilloma;
  2. Halangan (penyumbatan) laluan yang mengalirkan cecair serebrospinal:
  3. Penyumbatan lubang Monroe - berlaku dengan kista koloid, sklerosis tuberous;
  4. penyumbatan ventrikel ketiga - ciri craniopharyngiomas, piloid astrocytes, dermoid cyst;
  5. penyempitan atau penyumbatan lengkap saluran air Silvia adalah penyebab hidrosefalus kongenital yang paling biasa, yang berkaitan dengan mutasi keturunan kromosom X, berlaku dengan stenosis, atresia, dan tumor fossa kranial posterior;
  6. penyumbatan lubang Lyushka, pelanggaran aliran keluar cecair serebrospinal dari ventrikel keempat - biasanya dikaitkan dengan anomali Arnold - Chiari, sindrom Dandy - Walker, meningitis, pendarahan subarachnoid, atau tumor pada fossa kranial posterior;
  7. lekatan (cicatricial) di ruang subarachnoid - akibat meningitis yang dipindahkan, pendarahan subarachnoid, penyebaran tumor di sepanjang membran otak, penghapusan (pelekapan) ruang subarachnoid dengan heterotopi gleoneuronal (misalnya, dengan sindrom Walker-Warburg);

Patogenesis kerosakan otak pada hidrosefalus

Pada mulanya, lebihan tekanan cecair serebrospinal menyebabkan kebocorannya melalui lapisan ependymal ventrikel ke dalam bahan serebrum di sekitarnya dengan perkembangan edema transependimal atau periventricular, yang jelas dilihat semasa imbasan MRI otak dalam mod gambar T2. Pada masa yang sama, ventrikel melebar memampatkan tisu otak di sekitarnya.

Pukulan utama digunakan pada benda putih yang berdekatan, yang menyebabkan kerosakan pada selubung myelin yang bertanggungjawab untuk penghantaran impuls saraf dalam proses sel-sel saraf.

Hingga tahap tertentu, perubahan otak dapat dibalikkan, dan dengan selesainya operasi pintasan tepat pada masanya, cairan serebrospinal dapat mencapai pemulihan fungsi neurologi yang hampir hilang. Sekiranya tekanan berterusan diberikan oleh cecair serebrospinal, atrofi berterusan putih, dan kemudian zat otak (kortikal) otak berkembang. Ini membawa kepada kelumpuhan spastik, gangguan fungsi organ pelvis dan demensia.

Dengan hidrosefalus yang teruk (biasanya kongenital), bahan putih dan korteks serebrum menjadi menipis, seperti kertas, sehingga kepala bayi yang baru lahir terdedah kepada cahaya. Tekanan di ventrikel otak tidak dapat terus meningkat untuk waktu yang lama, jika tidak ada rawatan yang sesuai, ini menyebabkan kematian pesakit yang tidak dapat dielakkan.

Pada kanak-kanak kecil, bahkan sebelum peleburan jahitan tulang berlaku, ukuran kepala dapat meningkat dengan ketara.

Kadang-kadang, di bawah pengaruh tekanan cairan serebrospinal yang berlebihan, lekatan pecah di ruang subarachnoid, atau bekalan air Silviev yang menyempit "terbuka", sementara aliran keluar cairan serebrospinal dari otak bertambah baik, yang dapat menyebabkan penyembuhan diri. Keadaan ini dipanggil hidrosefalus kompensasi..

Dalam kes yang sangat maju, pecahnya tisu otak mungkin berlaku dengan penyaliran spontan cecair serebrospinal ke ruang subarachnoid.

Sehingga kini, diagnosis yang tepat dan pengurangan cecair serebrospinal tepat pada masanya dalam kebanyakan kes dapat mencegah perkembangan gangguan neurologi yang berterusan. [5] [6] [8]

Klasifikasi dan peringkat perkembangan hidrosefalus

Berdasarkan patensi cecair serebrospinal, hidrosefalus berlaku:

  1. oklusal (ditutup):
  2. monoventrikular - terdapat pengembangan satu ventrikel lateral;
  3. biventricular - kedua ventrikel lateral dilatasi;
  4. triventricular - ventrikel lateral dan III dilatasi;
  5. tetraventricular - meluaskan semua ventrikel otak (lateral, III, IV);
  6. berkomunikasi (terbuka):
  7. hipersecretori;
  8. hyporesorbable;
  9. hypersecretory-hyporesorbable;
  10. penggantian (hydrocephalus ex vacuo) - dicirikan oleh dilatasi ventrikel terhadap latar belakang atrofi otak. Biasanya akibat daripada penyakit semula jadi penyakit neurodegeneratif (leukodystrophy, Peak, penyakit Alzheimer, Huntington's chorea, penyakit Friedreich), multiple sclerosis, stroke iskemik berulang.

Bergantung pada ciri ubah bentuk saluran cecair serebrospinal, tiga jenis penyakit dibezakan:

Bergantung pada tekanan cecair serebrospinal, hidrosefalus berlaku:

  • normotensif;
  • hipertensi;
  • antihipertensi.

Menurut etiologi, terdapat:

  • hidrosefalus kongenital;
  • hidrosefalus pasca-radang;
  • tumor hidrosefalus (oklusif dan reaktif - hiperproduktif);
  • hidrosefalus kerana penyakit vaskular otak;
  • hidrosefalus luaran idiopatik (macrocranium jinak) - dicirikan oleh peningkatan kandungan cecair serebrospinal di ruang subarachnoid dan pengembangannya. Pada masa yang sama, ventrikel otak tidak melebar, tidak ada atrofi otak, dan juga hipertensi intrakranial. Jenis penyakit ini biasanya dijumpai pada anak-anak dan merupakan akibat dari pertumbuhan kepala yang cepat, sementara otak nampaknya "tidak mengikuti" pertumbuhan tengkorak. Hidrosefalus seperti itu tidak disertai oleh gangguan neurologi, biasanya diselesaikan tanpa rawatan. Mungkin sebab perkembangannya adalah ketidakmatangan granulasi arachnoid.

Klasifikasi hidrosefalus lain:

  1. dengan aliran:
  2. progresif;
  3. pegun;
  4. regresif;
  5. mengikut tahap pampasan:
  6. diberi pampasan;
  7. terurai;
  8. mengikut aktiviti:
  9. aktif;
  10. pasif;
  11. dari segi pembangunan:
  12. pedas;
  13. subakut;
  14. kronik [2]

Komplikasi hidrosefalus

Cecair serebrospinal yang berlebihan menyebabkan pengembangan ventrikel, yang menyebabkan mampatan bahan serebral dan perkembangan edema serebrum. Oleh kerana rongga kranial mempunyai isipadu tertutup, tekanan intrakranial yang meningkat secara berlebihan menyebabkan perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam tisu saraf dan saluran darah otak dan, jika tidak ada rawatan yang sesuai, membahayakan nyawa pesakit.

Kanak-kanak dengan hidrosefalus dicirikan oleh kelewatan dalam perkembangan intelektual. Dalam bentuk penyakit yang teruk, pelbagai tahap oligofrenia, gangguan mental, reaksi yang terhambat, gangguan keperibadian diperhatikan. Serangan mudah marah, marah atau euforia adalah ciri. Ketidakupayaan adalah hasil dari kelewatan dalam pengembangan kemahiran motorik, cerebral palsy, dan sawan, yang akhirnya menyebabkan kecacatan fizikal. Masalah pertuturan, gangguan pendengaran dan penglihatan adalah akibat kerosakan otak.

Bagi pesakit dewasa dengan hidrosefalus oklusal akut dan subakut, keluhan sakit kepala yang melecet adalah ciri, yang disertai dengan rasa mual dan kadang-kadang muntah, yang melegakan. Ciri khas tekanan pada bola mata dari dalam, sensasi terbakar dan "pasir" di mata. Suntikan vaskular pada sklera bola mata adalah mungkin. Apabila tekanan cecair serebrospinal meningkat, rasa mengantuk diperhatikan. Ini menunjukkan tekanan otak yang progresif dan ancaman kehilangan kesedaran. Penglihatan semakin buruk, pesakit merasakan "kabut" di depan mata mereka. Ketika diperiksa oleh pakar oftalmologi pada fundus didedahkan edema cakera saraf optik - "cakera stagnan".

Sekiranya pesakit tidak mendapatkan bantuan perubatan tepat pada masanya, maka peningkatan jumlah cecair serebrospinal dan peningkatan tekanan intrakranial akan menyebabkan perkembangan sindrom dislokasi - keadaan yang mengancam nyawa. Ia menampakkan diri:

  • penindasan kesedaran yang cepat, hingga koma;
  • gangguan oculomotor (mata "melihat" ke bawah, menyimpang ke sisi);
  • perencatan refleksi pupil, kornea, dan tendon dari lengan dan kaki.

Gejala-gejala ini timbul disebabkan oleh tekanan otak tengah. Dengan mampatan dan pemampatan medula oblongata yang berterusan, muncul gangguan menelan, suara berubah (bahkan sebelum kehilangan kesedaran), aktiviti jantung dan pernafasan dihambat, yang menyebabkan kematian.

Hidrosefalus kronik sering berjangkit. Ia dicirikan oleh tekanan intrakranial yang normal atau sedikit meningkat. Biasanya ia berkembang secara beransur-ansur, beberapa minggu hingga beberapa bulan setelah faktor penyebabnya.

Gejala utama hidrosefalus kronik:

  • Gangguan kognitif - gangguan tidur (insomnia atau mengantuk), gangguan ingatan, kelesuan, keletihan, keletihan. Dengan perkembangan penyakit ini, gangguan kognitif ini diperburuk, hingga demensia. Pesakit tidak dapat melayan diri sendiri, menjadi tidak mencukupi.
  • Pelanggaran berjalan - langkah pertama melambat, menjadi tidak stabil, setelah beberapa saat ketidakpastian bergabung ketika berdiri, kesukaran untuk memulakan pergerakan muncul. Kiprah "magnetik" adalah ciri - seseorang, seperti itu, terpaku ke lantai, dan ketika dia bergerak dari tempatnya, dia membuat langkah-langkah kecil di kakinya yang terpisah, menandakan waktu. Perubahan seperti itu disebut "apraxia berjalan." Nada otot meningkat, dan dalam keadaan sukar dan maju, kekuatan otot menurun dan paresis (lemah) berlaku di kaki. Gangguan keseimbangan juga dapat berkembang, sehingga tidak dapat berdiri atau duduk sendiri. Selalunya orang dengan hidrosefalus kronik mengadu kerap membuang air kecil (terutamanya pada waktu malam). Dorongan mendesak untuk membuang air kecil secara beransur-ansur muncul, yang memerlukan pengosongan segera, dan kemudian berlaku inkontinensia kencing. [3]

Diagnosis hidrosefalus

Diagnosis hidrosefalus kongenital sering dibuat bahkan sebelum bayi dilahirkan semasa pemeriksaan ultrasound pada janin di rahim. Selalunya, hidrosefalus seperti itu didiagnosis sejurus selepas kelahiran ketika doktor memeriksa bayi yang baru lahir. Kriteria utama yang bergantung pada doktor ketika membuat diagnosis ini adalah kelebihan diameter kepala jika dibandingkan dengan petunjuk standard. Pada kanak-kanak pertengahan dan lebih tua, serta orang dewasa, untuk diagnosis yang tepat, doktor menilai cara berjalan, berfikir, keupayaan untuk mengawal kencing (adanya inkontinensia), keadaan sistem ventrikel mengikut imbasan CT dan MRI.

Untuk mengesahkan hidrosefalus kongenital pada kanak-kanak dan diperoleh pada orang dewasa, CT dan MRI biasanya digunakan. Kajian ini membolehkan anda:

  • menilai keadaan otak secara terperinci;
  • mengesan lebihan cecair serebrospinal di ventrikel otak;
  • mengenal pasti tanda-tanda peningkatan tekanan cecair serebrospinal;
  • mengesan perubahan struktur pada zat otak yang menyebabkan perkembangan hidrosefalus.

Diagnosis hidrosefalus normotensif tidak selalu mudah dibuat, kerana gejala penyakit ini serupa dengan manifestasi proses neurodegeneratif yang berlaku pada orang tua (paling sering dengan penyakit Alzheimer). Hidrosefalus jenis ini cenderung didiagnosis jika terdapat simptom (tidak semestinya semua):

  • pelanggaran berjalan dalam bentuk gaya berjalan yang mengacau;
  • gangguan mental (terutamanya, kehilangan ingatan jangka pendek);
  • pelanggaran kawalan kencing dalam bentuk inkontinensia kencing;
  • lebihan cecair serebrospinal di ventrikel otak, seperti yang disahkan oleh pemeriksaan CT / MRI otak.

Dengan jenis hidrosefalus apa pun, sangat penting untuk menentukan diagnosis yang tepat pada waktunya, kerana operasi tepat pada masanya dapat mengurangkan keparahan gejala atau menghilangkannya sepenuhnya.

Untuk menentukan sama ada campur tangan pembedahan berkesan, prosedur diagnostik tambahan mungkin diperlukan:

  • Tusukan lumbar (ujian ketuk)

Dengan tusukan lumbal, cairan serebrospinal dikeluarkan melalui tusukan di kawasan lumbar, biasanya dalam volume sekitar 50 ml, diikuti dengan pengukuran tekanan cairan serebrospinal. Prosedur ini mengurangkan tekanan cecair serebrospinal di ventrikel otak dan mengurangkan keparahan gejala. Ujian ini adalah petunjuk seberapa berkesan pembedahan itu..

  • Saliran lumbar

Pemasangan saliran lumbar diperlukan jika tusukan tidak menyebabkan peningkatan keadaan. Dengan campur tangan ini, antara vertebra (biasanya pada tahap lumbar), kateter nipis (tiub) diletakkan di bawah membran saraf tunjang. Ia menunjukkan minuman keras selama beberapa hari dengan memerhatikan keadaan pesakit di hospital. Pemasangan saliran dilakukan di bawah anestesia tempatan. Untuk mengelakkan komplikasi berjangkit, pemberian ubat antibakteria secara parenteral adalah wajib sepanjang tempoh pemasangan saliran. Penurunan keparahan gejala memberi kesaksian mengenai pembedahan pembantu minuman keras.

  • Ujian lumbar infus

Ujian lumbal infus adalah kaedah diagnostik tekanan yang membolehkan anda menilai kemampuan otak untuk menyerap cecair serebrospinal dalam jangka masa yang singkat. Dalam ujian ini, larutan Ringer perlahan-lahan disuntik di bawah lapisan saraf tunjang melalui jarum yang dipasang di kawasan lumbar. Pada masa yang sama, pengukuran dan pendaftaran tekanan cecair serebrospinal. Penurunan kemampuan otak untuk menyerap cairan serebrospinal ditunjukkan oleh peningkatan tekanannya, yang menunjukkan rawatan pembedahan.

  • Pengukuran (pemantauan) tekanan intrakranial (ICP)

Semasa memantau tekanan intrakranial melalui lubang di tulang tengkorak, sensor khas dipasang (kateter atau kabel serat optik nipis). Dalam kes ini, pesakit mesti berada di hospital sekurang-kurangnya 24 jam. Sensor mengesan perubahan tekanan di rongga kranial, menghantar isyarat ke peranti rakaman mudah alih.

Terdapat tiga jenis sensor yang digunakan untuk mengukur ICP:

  1. Kateter intraventrikular adalah kaedah yang paling tepat untuk mengukur ICP. Kateter dimasukkan ke dalam ventrikel lateral otak melalui bukaan di tengkorak. Ia juga dapat digunakan untuk saliran - mengalirkan lebihan cairan serebrospinal ke dalam tangki khas.
  2. Sensor subdural - dipasang di bawah dura mater dan digunakan apabila pemantauan ICP mesti dimulakan dalam waktu yang singkat. Kaedah ini membolehkan anda merakam perubahan ICP di ruang subdural.
  3. Sensor epidural - dipasang di antara tulang peti besi kranial dan dura mater juga melalui lubang yang dibor di tulang. Kaedah ini kurang trauma daripada yang disenaraikan di atas, tetapi mempunyai kelemahan - kaedah ini tidak akan memungkinkan untuk mengalirkan lebihan cecair serebrospinal.

Sensor dipasang di bawah anestesia tempatan. Ubat penenang (penenang) tambahan mungkin diperlukan untuk mengurangkan kegelisahan dan kelonggaran pesakit..

Biasanya, sensor ICP dipasang pada pesakit yang menjalani rawatan di unit rawatan rapi, selalunya dalam keadaan kritikal. Petunjuk untuk pengukuran ICP invasif adalah kecederaan kepala yang teruk atau penyakit otak, disertai dengan edema serebrum dengan kemurungan kesedaran kepada penderita (koma). Pada pesakit yang menjalani pembedahan otak, sensor tekanan intrakranial akan menandakan peningkatan edema otak.

Adalah mungkin untuk mencapai penurunan tekanan intrakranial dengan mengalirkan cairan serebrospinal melalui kateter ventrikel, mengubah mod pengudaraan paru-paru (jika pesakit mempunyai tiub ventilasi yang terpasang di trakea dan alat itu "bernafas" untuknya), atau dengan pemberian ubat tertentu secara intravena.

Biasanya, petunjuk tekanan intrakranial berkisar antara 1 hingga 20 mm Hg. st.

Pemasangan sensor ICP dikaitkan dengan risiko tertentu, seperti:

  • berdarah;
  • "Wedging" otak;
  • kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan dengan tekanan intrakranial transendental;
  • kecederaan otak kateter;
  • ketidakupayaan untuk menentukan lokasi ventrikel dengan betul dan memasukkan kateter ke dalamnya;
  • komplikasi berjangkit;
  • risiko mengiringi anestesia umum. [1] [7]

Rawatan hidrosefalus

Sehingga kini, kaedah rawatan pembedahan hidrosefalus terbukti berkesan.

Dua jenis intervensi pembedahan digunakan: pembedahan pintasan cecair serebrospinal dan neuroendoskopi. Operasi sedemikian dilakukan oleh pakar bedah saraf, iaitu pakar bedah yang pakar dalam rawatan penyakit otak, saraf tunjang dan sistem saraf periferal.

Pembedahan pintasan CSF

Apabila pintasan minuman keras, tiub nipis yang disebut shunt dimasukkan ke dalam ventrikel otak. Cecair serebrospinal yang berlebihan yang terdapat di otak mengalir melalui shunt ke kawasan anatomi lain dari tubuh manusia.

Apabila hujung sistem saliran dipasang di rongga perut, shunt disebut ventriculoperitoneal. Dalam kes ini, cecair serebrospinal yang berlebihan memasuki rongga perut diserap ke dalam aliran darah.

Apabila hujung saliran sistem dipasang di ruang jantung (biasanya di atrium kanan), shunt disebut ventriculoatrial. Ia biasanya ditanamkan pada anak-anak, kerana peningkatan pertumbuhan mempengaruhi fungsi mereka ke tahap yang lebih rendah dan lebih jarang memerlukan penggantian, tidak seperti shunt ventrikuloperitoneal.

Shunt lumboperitoneal yang jarang digunakan. Menurut mereka, cecair serebrospinal dikeluarkan dari ruang subarachnoid saraf tunjang lumbar ke rongga perut.

Dalam sistem tubul yang mengalir cairan serebrospinal dari otak, terdapat injap dengan throughput yang diberikan. Bergantung pada tekanan cecair serebrospinal, injap yang sesuai dipilih untuk pesakit sebelum pembedahan, yang memungkinkan untuk mengawal aliran keluar cecair serebrospinal ke rongga perut, iaitu. mempunyai lebar jalur yang diberikan. Ahli bedah saraf yang merancang pembedahan menentukan tekanan cecair serebrospinal di otak dan memilih injap yang sesuai. Biasanya mewakili "benjolan" yang menonjol di bawah kulit kepala.

Sehingga kini, dua jenis injap digunakan:

  • dengan parameter yang telah ditentukan (yang telah ditentukan) mempunyai throughput tertentu untuk cecair serebrospinal;
  • injap solenoid boleh laras. Semasa memilih injap seperti itu, doktor yang menggunakan peralatan khas dari jarak jauh, tanpa membuat sayatan tambahan, dapat mengubah tekanan injap dan mencapai hasil klinikal yang optimum, menghilangkan kesan sampingan yang buruk seperti saliran lycra yang tidak mencukupi atau berlebihan.

Operasi pintasan minuman keras dilakukan di bawah anestesia umum dan berlangsung dari satu hingga dua jam. Selepas pembedahan, pesakit biasanya berada di hospital selama beberapa hari..

Sekiranya berlaku pelanggaran aliran keluar cecair serebrospinal oleh shunt atau lampiran jangkitan, operasi kedua.

Ventrikulostomi endoskopi ventrikel ketiga

Operasi ini adalah alternatif untuk campur tangan panduan minuman keras. Daripada memasang shunt, pakar bedah membentuk lubang di dinding bawah ventrikel ketiga dan membuat jalan keluar untuk aliran keluar cecair serebrospinal ke permukaan otak, di mana ia diserap secara bebas.

Operasi ini tidak universal untuk semua pesakit dengan hidrosefalus, tetapi boleh digunakan untuk menyekat saluran cecair serebrospinal - hidrosefalus oklusif. Dalam kes ini, cecair serebrospinal mengalir melalui lubang yang dibuat secara artifisial - melewati laluan cecair serebrospinal yang tersumbat.

Operasi ventrikulostomi endoskopi ventrikel III dilakukan di bawah anestesia umum. Ahli bedah saraf meletakkan lubang trepanasi di tengkorak dengan diameter sekitar 10 mm dan, dengan menggunakan endoskopi, memeriksa ventrikel otak dari dalam. Endoskopi adalah tiub nipis panjang dengan sumber cahaya dan kamera video mini di hujungnya.

Melalui saluran di dalam endoskopi, alat bedah khas dapat dilakukan untuk melakukan operasi pada struktur otak yang dalam. Setelah memasang endoskopi di ventrikel III, bukaan terbentuk di dinding bawahnya. Melalui anastomosis yang baru terbentuk, cecair serebrospinal memasuki ruang subarachnoid. Setelah penghapusan endoskopi, jahitan digunakan pada aponeurosis dan kulit. Tempoh operasi adalah sekitar satu jam..

Risiko komplikasi berjangkit jauh lebih rendah selepas pembedahan endoskopi berbanding dengan cantuman bypass..

Ventrikulostomi endoskopi ventrikel ketiga tidak mempunyai kelebihan berbanding memintas cecair serebrospinal pada tindak lanjut jangka panjang. Selepas campur tangan endoskopi, dan juga setelah pemburuan semula minuman keras, hidrosefalus dapat berkembang semula, bahkan beberapa tahun selepas operasi.

Rawatan hidrosefalus tekanan normal

Dengan hidrosefalus normotensif, yang biasanya berkembang pada orang tua, adalah mungkin untuk mencapai peningkatan keadaan dengan pembedahan pintasan cecair serebrospinal. Walaupun tidak semua pesakit dengan diagnosis ini, rawatan pembedahan berkesan.

Oleh kerana risiko yang berkaitan dengan operasi apa pun, ujian khas (menghentikan saliran lumbal dan / atau melakukan ujian lumbal infus) diperlukan untuk menilai potensi manfaat pembedahan, yang harus melebihi risiko kesan buruk.

Menurut literatur, lebih dari 80% pesakit dengan hidrosefalus normotensif yang positif "menanggapi" ujian awal melaporkan peningkatan yang ketara setelah operasi pintasan ventrikuloperitoneal. Peningkatan klinikal yang dapat dilihat selepas pembedahan biasanya berlaku dalam beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan.

Diagnosis tepat pada masanya dan tepat adalah kunci untuk rawatan yang berjaya, walaupun pada pesakit yang menderita hidrosefalus selama beberapa tahun. [1] [7]

Ramalan. Pencegahan

Pada pesakit dengan hidrosefalus, agak sukar untuk meramalkan perjalanan penyakit ini, walaupun ada kaitan antara penyebab yang menyebabkannya dan hasil penyakit ini.

Prognosis hidrosefalus dipengaruhi oleh:

  • kehadiran penyakit bersamaan;
  • masa berlalu dari permulaan gejala pertama hingga diagnosis;
  • keberkesanan rawatan.

Sehingga kini, belum ditentukan berapa banyak yang diperlukan untuk mengurangkan tekanan intrakranial sekiranya rawatan pembedahan hidrosefalus untuk mengurangkan atau membalikkan kerosakan otak.

Pesakit dan saudara-mara mereka harus memahami bahawa hidrosefalus tidak hanya membahayakan perkembangan mental, tetapi juga fizikal. Walaupun begitu, kebanyakan kanak-kanak yang menderita hidrosefalus berjaya mencapai hasil positif dari program pemulihan dan program pendidikan pemulihan yang dapat meningkatkan taraf hidup pesakit menjadi normal dengan sekatan minimum.

Proses penyembuhan yang melibatkan doktor pelbagai kepakaran, langkah pemulihan dan kelas dengan guru sangat penting dalam memperoleh hasil yang baik. Perlu selalu diingat bahawa jika hidrosefalus tidak dirawat, perkembangannya boleh membawa maut bagi pesakit. Diagnosis dan rawatan awal memberi peluang pemulihan kepada penghidap hidrosefalus.

Gejala hidrosefalus tekanan normal biasanya berkembang dari masa ke masa tanpa rawatan khas. Walaupun beberapa pesakit mungkin mengalami peningkatan sementara.

Keberkesanan klinikal intervensi pembantu minuman keras dengan hidrosefalus tidak selalu sama dan bergantung pada usia pesakit, keparahan gejala, penyebab penyakit, dan banyak lagi. Penting untuk diperhatikan bahawa dalam beberapa kes adalah mungkin untuk mencapai pemulihan hampir keseluruhan fungsi neurologi yang hilang.

Prognosis perjalanan penyakit pada pesakit dengan sistem shunt banyak bergantung pada bagaimana tubuh pesakit melihat sistem itu sendiri. Komplikasi utama yang menyebabkan gangguan shunt, adalah penyumbatan, pengasingan dan jangkitan sistem..

  • Penyumbatan sistem shunt berkembang kerana masuknya zarah-zarah tubuh manusia (darah, sebatian protein atau serpihan tisu) ke dalam saluran sistem. Kerosakan alat injap juga boleh menyebabkan penyumbatannya. Rata-rata, sistem penggabungan minuman keras telah berfungsi selama 5-10 tahun. Apabila sistem tersekat, rawatan terdiri daripada penggantian lengkap dengan yang baru.
  • Pemutusan sistem shunt boleh berlaku kerana pelanggaran ketat tubulus (biasanya di persimpangan), di mana cairan serebrospinal mengalir dari otak. Sebab untuk ini mungkin adalah penghijrahan (pergerakan) shunt di badan pesakit (contohnya, pada kanak-kanak semasa pertumbuhan). Semasa memutuskan sistem, perlu dilakukan campur tangan pembedahan - semakan sistem shunt.
  • Jangkitan sistem shunt berkembang apabila bakteria memasuki saluran yang membentuk sistem. Komplikasi ini boleh berlaku semasa pembedahan, semasa pemasangan sistem, atau disebabkan oleh penghijrahan mikroorganisma di tubuh pesakit ke shunt. Sistem pencairan cecair terbuat dari silikon - bahan asing bagi tubuh manusia, jadi mustahil untuk menyembuhkan jangkitan mereka dengan antibiotik. Sekiranya terdapat komplikasi seperti itu, sistem shunt dikeluarkan, terapi antibakteria dilakukan, setelah itu sistem implan minuman keras baru ditanamkan. Memasang sistem perak yang diresapi dapat mengurangkan risiko komplikasi berjangkit.

Yang kurang biasa adalah komplikasi seperti pendarahan serebrum (biasanya timbul ketika kateter ventrikel dimasukkan), atau kateter terputus dengan penghijrahannya ke rongga ventrikel. Apabila kateter bermigrasi, tidak mungkin mengeluarkannya, dan menyertai jangkitan boleh menyebabkan perkembangan sawan kejang atau epilepsi.

Harus diingat bahawa kebanyakan pesakit yang dikendalikan untuk hidrosefalus mempunyai gaya hidup bebas dan bebas masalah, dan sehingga 10% pesakit berjaya menyingkirkan sistem pembantu minuman keras yang ditanam dari masa ke masa. [7]

Hari ini, pencegahan penyakit yang boleh menyebabkan hidrosefalus dijalankan. Sebagai contoh, untuk mencegah jangkitan meningokokus yang menyebabkan meningitis berjangkit, vaksin secara aktif diimunisasi, atau agen antibakteria diresepkan kepada orang yang bersentuhan dengan pesakit yang sakit untuk mengurangkan risiko jangkitan.

Untuk mengelakkan pecahnya aneurisma arteri serebrum yang dikesan, yang menyebabkan pendarahan subarachnoid, intervensi pembedahan dilakukan bertujuan mematikan aneurisma dari aliran darah.